Anda di halaman 1dari 29

Doktrin Tritunggal

Ditulis Oleh: admin http://airhidup.info/wp/category/doktrin/tritunggal/ [ Pdt. Esra Alfred Soru ] Aug 27 2008 Diedit & dibukukan oleh: PEMBURU TUHAN

ISI KANDUNGAN
APA ITU DOKTRIN TRITUNGGAL ....................................................................................................................... - 3 Kedudukan Doktrin Tritunggal Dalam Teologia Kristen ............................................................................................ - 3 Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Teologia........................................................................................................ - 4 Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Kristologi ...................................................................................................... - 4 Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Pneumatologi ............................................................................................... - 4 Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Soteriologi .................................................................................................... - 5 KESULITAN DALAM MEMPELAJARI DOKTRIN TRITUNGGAL................................................................................ - 5 Kesulitan Teologis ..................................................................................................................................................... - 6 Kesulitan Filosofis...................................................................................................................................................... - 6 Kesulitan Empiris. ...................................................................................................................................................... - 6 Alasan Teologis ......................................................................................................................................................... - 7 Alasan Filosofis .......................................................................................................................................................... - 8 Alasan Empiris ........................................................................................................................................................... - 8 SIKAP DALAM MEMPELAJARI DOKTRIN TRITUNGGAL........................................................................................ - 9 Penghargaan yang Tinggi Terhadap Kemisteriusan dan Keunikan Allah ................................................................ - 10 Sikap Iman yang Mendahului Pengertian ............................................................................................................... - 10 Sikap Hormat dan Berbakti Kepada-Nya................................................................................................................. - 11 ALLAH TRITUNGGAL ....................................................................................................................................... - 12 Perjanjian Lama....................................................................................................................................................... - 12 Perjanjian Baru ........................................................................................................................................................ - 13 Ilustrasi Tentang Allah Tritunggal ........................................................................................................................... - 15 KARYA ALLAH TRITUNGGAL ............................................................................................................................ - 16 Karya Allah Secara Ontologis .................................................................................................................................. - 17 Karya Allah Secara Ekonomis .................................................................................................................................. - 17 Konteks wahyu. ....................................................................................................................................................... - 18 APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL .............................................................................................. - 19 Sudut Pandang Teologis-Soteriologis...................................................................................................................... - 20 -

Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL

-2-

APA ITU DOKTRIN TRITUNGGAL


Esra Alfred Soru* Bagian Pertama Dari Enam Tulisan Sebenarnya beberapa tulisan saya tentang doktrin Tritunggal sudah pernah dimuat di Harian Timor Express di antaranya adalah ketika berpolemik dengan David Yohanes Meyners si Saksi Yehovah itu beberapa bulan yang lalu. Namun demikian, untuk melengkapi pemahaman umat Kristen tentang doktrin ini, maka dalam beberapa hari ini saya akan menurunkan tulisan-tulisan yang lebih lengkap tentang doktrin ini. Sebelum kita membahas arti Tritunggal, maka pertama-tama yang harus dipikirkan adalah tentang masalah terminologi (penggunaan istilah) dalam konteks ini. Selain Tritunggal, kata lain yang sering dipakai adalah Trinitas (Ing: Trinity). Louis Berkhof berkata bahwa kata bahasa Inggris Trinity tidaklah seefektif kata bahasa Belanda Drie enheid sebab kata itu bisa saja hanya untuk menunjukkan arti tiga tanpa adanya implikasi kesatuan dari ketigaannya. (Teologi Sistematika (Doktrin Allah); 1993; hal. 145). Karena itu selain kata ini banyak digunakan, tetapi demi ketidaksimpangan pengertian, lebih baik digunakan kata Tritunggal. Secara etimologi, kata Tritunggal berasal dari kata bahasa Latin Trinitas yang terdiri dari dua kata, yaitu tres yang artinya tiga, dan unus yang berarti esa, tunggal atau satu. (Thomas N. Raltson; Elements of Divinity; 1924; hal. 58). Jadi, Tritunggal artinya tiga satu. Tiga satu apa? Atau apa yang tiga satu ? Memang sulit mengartikan kata ini di luar konteks kekristenan, sebab kata ini secara eksklusif digunakan dalam dunia Teologia Kristen, sehingga arti yang dikenakan kepadanya menjadi eksklusif pula. Adapun pengertian Tritunggal (tiga satu) ini dalam konteks Teologia Kristen adalah pengertian yang seimbang antara tiga dan satu. Penekanan terhadap tiga dan mengabaikan satu ataupun penekanan terhadap satu dan mengabaikan tiga, menjadikan kata ini kehilangan pengertiannya yang benar di dalam Teologia Kristen. Pandangan para teolog Injili biasanya adalah pandangan dengan konsep seperti di jelaskan di atas. Seperti pandangan yang dikemukakan oleh B.B. Warfield bahwa : Ada satu Allah yang benar dan satusatunya, tetapi di dalam keesaan dari keallahan ini ada tiga pribadi yang sama kekal dan sepadan, sama di dalam hakikat, tetapi berbeda di dalam pribadi (Charles C. Ryrie; Basic Theology; 1988; hal. 53). A.W.Tozer juga berkata bahwa : Di dalam Tritunggal ini tidak ada yang lebih dahulu atau lebih kemudian, tidak ada yang lebih besar atau lebih kecil, tetapi ketiga pribadi itu sama-sama kekal, bersama-sama, dan setara. (Mengenal Yang Maha Kudus; 1995; hal. 35; lihat juga Peter Wongso: Doktrin Tentang Allah (Diktat); 1988; hal. 31). Dan mungkin pandangan yang paling lengkap adalah pandangan atau pengertian yang disampaikan oleh Stephen Tong : Doktrin Tritunggal termasuk doktrin monoteisme yang percaya kepada Allah Yang Maha Esa. Dan Allah Yang Maha Esa itu mempunyai tiga pribadi, bukan satu. Pribadi pertama adalah Allah Bapa, pribadi kedua adalah Allah Anak (Yesus Kristus) dan pribadi ketiga Roh Kudus. Tiga pribadi bukan berarti tiga Allah, dan satu Allah bukan berarti satu pribadi. Tiga pribadi itu mempunyai satu esensi atau sifat dasar (Yunani: Ousia; Inggris : substance) yang sama, yaitu Allah. Allah Bapa adalah Allah, Allah Anak adalah Allah dan Roh Kudus adalah Allah, namun ketiga-Nya mempunyai satu ousia, yaitu esensi Allah (Allah Tritunggal; 1990; hal. 20-21). Dengan demikian dalam konteks Teologia Kristen yang memahami Allah sebagai tiga pribadi dalam satu kesatuan, maka penekanan terhadap keesaan atau ketigaan-Nya saja, membuat doktrin ini kehilangan artinya, sekaligus menyebabkan kejatuhan ada dua ekstrim yaitu pandangan yang menganggap adanya tiga Allah dan pandangan yang menganggap adanya satu Allah dan menyatakan diri dalam tiga keadaan yang berbeda. Jadi, pengertian yang benar adalah pengertian yang mampu mengakomodasi kedua konsep ini (keesaan dan ketigaan), atau dengan kata lain mampu menyeimbangkan antara keesaan (ketunggalan) dan ketigaan Allah. Kedudukan Doktrin Tritunggal Dalam Teologia Kristen Doktrin Tritunggal adalah doktrin yang sangat penting dalam Teologia Kristen. Jatuh bangunnya iman Kristen sungguh-sungguh bergantung pada benar-tidaknya doktrin ini. Semua doktrin kekristenan secara otomatis akan runtuh, jika doktrin Tritunggal runtuh. Sebab, hampir semua pokok penting dalam agama Kristen, bergantung pada ajaran bahwa Allah adalah tiga dalam satu. (Bruce Milne : Mengenal Kebenaran ; 1993, hal. 90). Henry B. Smith berkata : Ketika doktrin tentang Trinitas ditinggalkan, bagian-bagian lain
-3APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

dari iman, seperti pendamaian dan regenerasi selalu juga ditinggalkan. (Henry B. Smith dalam buku A.H. Strong: Systematic Theology, Vol. I: The Doctrine of God); 1907; hal. 351). Jadi dengan kata lain dapat dikatakan bahwa doktrin Tritunggal adalah fondasi Teologia Kristen. Mungkin karena alasan inilah maka aliran sesat seperti Saksi Yehovah dan penyiar Kerajaan Allahnya (David Yohanes Meyners) berjuang matimatian untuk meruntuhkan doktrin ini. Untuk lebih jelas tentang kedudukan doktrin Tritunggal dalam Teologia Kristen, berikut ini akan dipaparkan hubungan doktrin Tritunggal dengan beberapa doktrin pokok dalam kekristenan di antaranya adalah Teologia (doktrin Allah), Kristologi (doktrin Kristus), Pneumatologi (doktrin Roh Kudus), dan Soteriologi (doktrin keselamatan). Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Teologia Dalam doktrin tentang Allah secara umum (Teologia), yang dikaitkan dengan Tritunggal maka hal yang menarik untuk disoroti adalah masalah wahyu (revelation) sebab wahyu adalah satu-satunya cara manusia untuk dapat memahami Allah yang transenden. Tanpa wahyu, manusia tak mungkin mengenal Allah, apalagi mengenalnya dengan benar. Wahyu (revelation) adalah tindakan Allah keluar dari selubungselubung-Nya untuk memperkenalkan diri-Nya kepada manusia. Pertama-tama Allah melakukannya melalui apa yang disebut sebagai wahyu umum (General revelation of God) yaitu melalui penciptaan dunia ini. Tetapi karena kejatuhan manusia ke dalam dosa, mengakibatkan terjadinya distorsi dalam keseluruhan aspek hidup yang membuat manusia tak mampu mengenal Allah melalui wahyu umum-Nya. Karena itu Allah memberikan wahyu khusus (Special revelation of God), yaitu melalui pribadi kedua dari Allah Tritunggal. Demi kepentingan wahyu khusus ini, maka ketiga oknum Allah terlibat di dalamnya. Allah Bapa sebagai Yang dinyatakan, Allah Anak sebagai Yang menyatakan dan Allah Roh Kudus sebagai Yang memungkinkan penyataan. Dalam konteks ini, penting juga untuk memikirkan apa yang dikatakan oleh Augustus Hopkins Strong bahwa Trinitas adalah cara yang paling inteligen untuk mengerti Allah sebagai pribadi. Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Kristologi Sebenarnya agak sulit untuk memberikan garis pemisah yang jelas antara doktrin Tritunggal dan Kristologi sebab keduanya mempunyai hubungan atau keterkaitan yang sangat erat satu dengan lainnya. Kristus adalah salah satu oknum dari Allah Tritunggal di samping Sang Bapa dan Roh Kudus. Itulah sebabnya Otto Weber berkata, Memang kita tak dapat membahas soal Trinitas tanpa menyinggung soal Kristologi. (Otto Weber dalam buku Andar Tobing: Apologetika Tentang Trinitas: 1972; hal. 19). Memang secara historis perdebatan Kristologi terjadi lebih dahulu daripada perdebatan tentang doktrin Tritunggal, namun secara hakiki sebenarnya ada hubungan timbal balik antara kedua doktrin ini. Doktrin Tritunggal tak dapat dibenarkan jika ternyata doktrin Tritunggal keliru. John F. Walvoord mengaitkan Kristologi dengan doktrin Tritunggal dengan mengatakan bahwa : Setiap serangan terhadap doktrin Tritunggal merupakan serangan pula terhadap pribadi Kristus. Sebaliknya setiap serangan terhadap pribadi Kristus merupakan serangan terhadap doktrin Tritunggal, karena keduanya berdiri dan jatuh bersama. (Yesus Kristus Tuhan Kita ; tt; hal. 25). Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Pneumatologi Mungkin hubungan Pneumatologi dengan doktrin Tritunggal tak berbeda jauh dengan hubungan Kristologi dengan doktrin Tritunggal, sebab sama seperti Kristus, Roh Kudus pun adalah salah satu dari oknum-oknum Tritunggal. Dengan demikian, kekeliruan doktrin Tritunggal menggugurkan Pneumatologi, dan kekeliruan pneumatologi menggugurkan doktrin Tritunggal. Sama seperti pandangan Walvoord di atas, walaupun ia hanya mengaitkan doktrin Tritunggal dengan Kristologi, tetapi adalah benar kalau hal ini pun dikaitkan dengan Pneumatologi. Setiap serangan terhadap pribadi Roh Kudus adalah serangan terhadap doktrin Tritunggal, dan setiap serangan terhadap doktrin Tritunggal juga merupakan serangan terhadap pribadi Roh Kudus. Selain itu perlu ditambahkan pula bahwa Roh Kudus adalah pribadi yang aktif dalam semua tindakan ilahi. Ia terlibat dalam tindakan penciptaan, Ia terlibat dalam karya penebusan dan memberi hidup baru, Ia juga terlibat dalam tindakan pewahyuan dengan menurunkan Firman ke dunia. (Stephen Tong: Roh
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL -4-

Kudus, Doa dan Kebangunan, 1995: 10). Hubungan Doktrin Tritunggal Dengan Soteriologi Selain hubungan dengan Teologi, Kristologi dan Pneumatologi, doktrin Tritunggal pun memiliki hubungan yang sangat erat dengan doktrin keselamatan (Soteriologi). Keeratan hubungan ini dapat dijelaskan melalui peranan ketiga oknum Allah ini dalam rencana keselamatan manusia. Seluruh tindakan Allah harus dilihat dari kaca mata soteriologi, karena segala sesuatu yang dilakukan Allah seperti tindakan penciptaan, (oleh Allah Bapa), penebusan (oleh Allah Anak), dan pewahyuan (oleh Allah Roh Kudus) merupakan isi dari sejarah keselamatan yang telah dirancang-Nya sejak kekekalan. Jadi, rencana atau sejarah keselamatan manusia tak dapat dilepaskan dari keterlibatan ketiga oknum Allah ini. Inilah arti praktis dari dogma ketritunggalan. (Niftrik & Boland : Dogmatika Masa Kini ; 1984; hal. 553). Memang dalam semua tindakan ilahi ini ketiga-Nya terlibat secara aktif, tetapi secara khusus dapatlah dikatakan bahwa Allah Bapa adalah perancang keselamatan, Allah Anak adalah pelaksana karya keselamatan, dan Allah Roh Kudus adalah mediator dalam karya keselamatan itu. Jadi seluruh pengertian keselamatan Kristen dan penerapannya pada pengalaman manusia, tergantung pada ketritunggalan Allah (Bruce Milne : 91). Boettner mengatakan bahwa : Jika tidak ada trinitas, maka tak akan ada penjelmaan, tidak ada penebusan yang obyektif, dan karena itu tak ada penyelamatan; karena tak akan ada oknum yang mampu bertindak sebagai pengantara antara Allah dan manusia. (Boettner dalam buku Thiessen: Teologi Sistematika ; 1992; hal. 152). Hal ini senada dengan apa yang dikatakan oleh A.H. Strong bahwa : Jika Allah itu hanya satu secara absolut, maka tidak ada perantaraan atau pendamaian, karena antara Allah dan makhluk ciptaan tertinggi ada jurang pemisah yang kekal. Kristus tidak dapat membawa kita lebih dekat kepada diri-Nya sendiri. Hanya Allah sajalah yang dapat memperdamaikan kita dengan Allah. Demikian juga hanya Allah sajalah yang dapat menyucikan jiwa kita. Allah yang hanya satu, tetapi di dalam-Nya tidak ada pluralitas, dapat menjadi hakim kita, tetapi sejauh kami lihat tidak bisa menjadi Juruselamat atau yang menyucikan kita. (A.H. Strong : 350).

-5-

APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

KESULITAN DALAM MEMPELAJARI DOKTRIN TRITUNGGAL


Esra Alfred Soru* Bagian Kedua Dari Enam Tulisan Setiap orang yang pernah belajar doktrin Tritunggal pasti setuju bahwa doktrin tersebut adalah doktrin yang sangat sulit dipahami atau dimengerti. Boettner mengatakan bahwa ketika kita memandang Allah Tritunggal, kita merasa seperti orang yang memandang langsung matahari pada tengah hari (Loraine Boettner; Studies in Theology; 1960; hal. 124). Sedangkan A.W. Tozer mengatakan bahwa: Untuk merenungkan ketiga pribadi Allah itu berarti di dalam pikiran kita melangkah ke arah timur melalui taman Eden dan memijakkan kaki kita di tempat yang suci. Usaha kita yang paling tulus untuk mencoba memahami rahasia Tritunggal yang tak dapat dimengerti itu akan tetap tinggal sia-sia, dan hanya rasa takut dan hormat saja yang dapat mencegah kita membuat sesuatu yang semata-mata merupakan sangkalan saja (Mengenal Yang Maha Kudus; 1995; hal. 29). Itulah sebabnya dalam pembahasannya tentang Tritunggal, ia mengawalinya dengan sebuah doa yang berbunyi demikian : Ya, Allah nenek moyang kami, yang bertakhta di dalam terang, betapa merdunya bahasa kami! Namun, apabila kami mencoba menceritakan keajaiban-Mu, bahasa kami terasa miskin dan sumbang. Apabila kami merenungkan misteri Allah Tritunggal, kami hanya terpesona. Di hadapan takhta-Mu, kami tidak meminta supaya kami mengerti, kami hanya ingin supaya kami selayaknya mengasihi dan menyembah Engkau, Allah yang Tritunggal, yang mempunyai tiga pribadi. Amin. Berdasarkan pendapat-pendapat di atas, maka betapa pentingnya melihat hal-hal yang menjadi kesulitan dalam mempelajari doktrin Tritunggal. Kesulitan Teologis Teologia Kristen mempunyai pandangan yang unik tentang Allah (God is the Whole Other). Di dalam Alkitab, Allah dinyatakan dengan begitu jelas yang meliputi diri atau esensi Allah, keberadaan Allah, sifatsifat atau karakter Allah, atribusi Allah, dan karya-karya-Nya. Secara khusus tentang diri atau esensi Allah yang dikaitkan dengan sifat-sifat-Nya maka akan ditemukan dua konsep di dalamnya yaitu (1) Allah itu esa (2) Ada tiga pribadi Allah yang memiliki kualitas yang sama dalam segala hal. Dua kenyataan ini mengharuskan para teolog untuk menyusun dasar-dasar teologia yang seimbang dan tidak menekankan atau mengutamakan salah satu aspek saja (lihat bagian pertama tulisan ini). Tetapi bagaimanakah hal itu dapat dilakukan? Inilah kesulitan teologis dalam mempelajari dan merumuskan doktrin Tritunggal dengan benar (Penjelasan lengkap tentang masalah ini dapat dilihat dalam bagian Dasar alkitabiah doktrin Tritunggal). Kesulitan Filosofis Bukan hanya kesulitan teologis yang dihadapi dalam mempelajari doktrin Tritunggal, tetapi juga kesulitan filosofis. Thiessen mengatakan bahwa : Ajaran tentang Tritunggal Allah adalah suatu rahasia yang besar sekali. Seakan-akan ajaran in merupakan teka-teki intelektual yang sulit dipecahkan atau bahkan merupakan suatu kontradiksi. (Teologi Sistematika; 1992; hal. 139). Rasio tak mampu memecahkan misteri ini. Bagaimana mungkin sesuatu itu tiga sekaligus satu atau satu sekaligus tiga? Pemikir-pemikir Islam sering terjebak dalam kesulitan in akhirnya menuduh agama Kristen sebagai agama yang mempunyai konsep Allah (monoteisme) yang tak masuk akan (kontra rasional). Mereka sering memakai analogi matematika untuk maksud itu, yaitu 1+1+1 = 1 (Andar Tobing; Apologetika Tentang Trinitas; 1972; hal. 910). Memang inilah kesulitan filosofis dalam mempelajari doktrin Tritunggal. Kesulitan Empiris. Kesulitan empiris yang dimaksud di sini adalah sebuah kesulitan yang dihubungkan dengan kenyataan bahwa Allah itu Ada meski tidak kelihatan dan tidak ada yang sama dengan keberadaan-Nya. Allah itu adalah ia yang tidak pernah identik dengan apa yang disebut sebagai Allah, yang dialami sebagai Allah, yang dirindukan dan disembah (Barth dalam buku Horst G. Poehlmann: Allah itu Allah (Potret 6 Teolog Besar Kristen Protestan Abad Ini); 1998; hal. 15). Floyd C. Woodworth, Jr dan David D. Duncan mengatakan bahwa : Dalam pengalaman kita, tidak ada sesuatu yang sebanding dengan ketritunggalan dalam keesaan dan keesaan dalam ketritunggalan. Kita tahun bahwa tidak ada tiga orang yang secara
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL -6-

struktur adalah satu. Tidak ada tiga orang yang masing-masing mempunyai pengetahuan yang lengkap tentang apa yang dibuat atau dipikirkan oleh yang lainnya. Setiap orang memagari dirinya sendiri dengan kebebasan pribadi. Tidak ada manusia yang memiliki kepribadian jamak seperti yang dinyatakan tentang Allah (Dasar-Dasar Kebenaran; 1989; hal. 27). Kenyataan ini mengakibatkan kesulitan tersendiri dalam memahami Allah, sebab tidak ada sesuatu apapun yang dapat dipakai sebagai analogi untuk mendekati-Nya. Kesulitan inilah yang menjadi dasar kelemahan semua analogi tentang doktrin Tritunggal. Itulah kesulitan-kesulitan dalam mempelajari dan memahami doktrin ini. Setelah melihat kesulitan-kesulitan di atas, maka sekarang penting juga untuk melihat alasan-alasan yang menyebabkan doktrin Tritunggal ini sulit dipahami, atau dengan kata lain, Mengapa doktrin ini sulit dimengerti? Sekurang-kurangnya ada tiga alasan untuk menjawab pertanyaan itu, yaitu : Alasan Teologis Di dalam alasan teologis ini, terdapat tiga fakta yang menyebabkan kebenaran Tritunggal sulit dimengerti atau dipahami (Stephen Tong; Allah Tritunggal; 1990; hal. 13-18). Ketiga fakta ini antara lain : (1) Kebenaran Tritunggal ini adalah kebenaran yang bersifat dan berdasarkan wahyu Allah. Yang dimaksud dengan kebenaran yang bersifat dan berdasarkan wahyu Allah di sini adalah bahwa kebenaran Tritunggal bukanlah hasil spekulasi manusia, tetapi merupakan anugerah dari Allah yang tidak bisa kita mengerti, juga tidak bisa kita bantah (tolak), hanya bisa kita terima. Dalam kerangka berpikir tentang wahyu (pernyataan dari Allah) ini, kita mengenal adanya wahyu bertingkat (Progressive Revelation) yaitu wahyu yang mengalami kemajuan dari yang sangat tidak jelas, menjadi tidak jelas, kemudian menjadi kurang jelas, dan akhirnya menjadi jelas bahkan sangat jelas. Wahyu progresif ini dibagi dalam dua jenis wahyu, yaitu wahyu Allah secara umum (General Revelation of God), dan wahyu Allah secara khusus (Special Revelation of God). Wahyu Allah secara umum dinyatakan melalui peristiwa penciptaan dunia ini, dan wahyu Allah secara khusus dinyatakan melalui pribadi kedua dari Allah Tritunggal (Yesus Kristus) pada saat inkarnasiNya. Dalam konteks ini, kebenaran Tritunggal adalah kebenaran yang bersifat atau berdasarkan wahyu Allah secara khusus (Special Revelation of God). Dengan demikian jika kebenaran yang bersifat wahyu ini tidak diterima dengan iman, maka ini pasti akan menimbulkan kesulitan di dalam memahami-Nya. Ds. S.C. Hofland menulis: Jangan sekali-kali kita berspekulasi mengenai Allah. Jangan sekali-kali mengemukakan pertanyaan yang nadanya untuk mencari tahu, bagaimana gerangan keberadaan Allah itu sebenarnya, di balik pernyataan-Nya kepada manusia. Manusia hanya dapat berbicara mengenai Allah dalam keterkaitannya dengan Allah sendiri, yaitu dalam suatu hubungan yang bersifat sangat relasional. (Allah Beserta Kita; 1991; hal. 23). (2) Kebenaran Tritunggal adalah kebenaran yang berasal dari Sang Pencipta. Berbicara tentang Tritunggal adalah berbicara tentang Allah sebagai Sang Pencipta. Manusia berusaha untuk memahami Allah Tritunggal. Siapakah manusia yang mau memahami-Nya? Manusia adalah makhluk (ciptaan), dan Tritunggal adalah Allah (pencipta). Jadi yang ingin mengetahui adalah ciptaan, dan yang ingin diketahui adalah pencipta. Pertanyaannya adalah, Mungkinkah ciptaan memahami pencipta dengan sempurna? Niftrik dan Boland mengatakan bahwa : Apabila kita mau berbicara tentang soal ketritunggalan maka haruslah terlebih dahulu kita insafi, bahwa kita berbicara tentang Allah. Allah itu Allah yang hidup, bukan sesuatu pengertian atau persoalan yang dapat diselidiki dengan akal budi kita sampai menjadi terang. Bila kita mau memecahkan suatu persoalan, maka paham kita harus melebihi persoalan itu, sehingga dapat kita tangkap dan kuasai. Tetapi sebaliknya yang terjadi, bila kita bertemu dengan Allah yang hidup, yakni kita ditangkap dan dikuasai oleh Dia. (Dogmatika Masa Kini; 1984; hal. 547-548). Selain itu pula, tak dapat dipungkiri bahwa ada perbedaan kualitatif atau perbedaan sifat dasar di antara pencipta dan yang dicipta (Stephen Tong: Allah Tritunggal; 1990:15). Perbedaan ini menghadirkan gap atau jurang pemisah antara Allah dan manusia. Dengan demikian ketika seseorang hendak mempelajari doktrin Tritunggal, berarti ia sedang berbicara tentang Ia (Allah) yang luput dari segala usaha manusia untuk memahami-Nya. Pencipta adalah kekal, dan yang dicipta adalah fana. Tak mungkin yang fana memahami yang kekal dengan sempurna. Pencipta adalah Yang tak terbatas dan yang dicipta (ciptaan) adalah yang terbatas maka secara natural tak mungkin yang terbatas dapat memahami Yang tak terbatas sampai tuntas. Yang mungkin adalah bahwa yang terbatas dapat memahami Yang tak terbatas dalam batas-batas tertentu sesuai dengan keterbatasannya. Semuanya ini akan mengakibatkan
-7APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

kesulitan dalam memahami Allah, dalam hal ini adalah kebenaran Tritunggal. (3) Kebenaran Tritunggal adalah kebenaran mengenai Allah yang satu-satunya, Allah Yang Maha Esa (The Only One God). Kenyataan bahwa Allah adalah Ia yang satu-satunya, dan tak ada yang lain seperti Dia, membuat tak mungkin menemukan sesuatu yang dapat menggambarkan tentang diri-Nya secara sempurna. Stephen Tong mengatakan : Biasanya kita mengerti sesuatu karena sesuatu itu mempunyai persamaan dengan sesuatu yang lain, sehingga melalui persamaan itu kita menemukan analoginya. Karena ada persamaan, kita mempunyai jembatan analogis untuk pengertian kita, sehingga dari sesuatu yang sudah dimengerti kita loncat ke sesuatu yang belum kita mengerti, akhirnya kita mengerti semuanya. Tetapi di dalam kita mengerti Allah, tidak ada pembanding-Nya, tidak ada persamaan-Nya, sehingga tidak bisa dimengerti dengan rasio sepenuhnya (Stephen Tong : 16). Jikalau terpaksa ada sesuatu yang dipakai untuk menggambarkan diri-Nya, maka biasanya digunakan kata seperti untuk hal itu (A.W. Tozer : 15). Yang seperti tentu bukanlah yang disepertikan. Jadi apa pun analogi yang digunakan untuk menjelaskan diri Allah, tentunya tak dapat menjelaskan realitas yang sebenarnya. Apabila mencoba membayangkan Allah itu seperti apa, maka harus menggunakan sesuatu yang bukan Allah sebagai bahan untuk diolah oleh pikiran; bagaimanapun membayangkan Allah, sebenarnya Allah itu tidak demikian. Hal inilah yang menyebabkan doktrin Tritunggal menjadi doktrin yang sulit dipahami. Alasan Filosofis Ketika ilmu pengetahuan mulai berkembang dan mencapai puncaknya pada abad-abad ini, timbullah kecenderungan untuk menganggapnya sebagai segala-galanya. Kebenaran-kebenaran religius yang dianggap tidak masuk akal, dilihat sebagai suatu kebohongan belaka yang harus dibuang dan ditinggalkan. Filsuf Inggris, John Locke membagi pengetahuan menjadi 3 macam yaitu : (1) Yang masuk akal (rasional) yang menyangkut hal-hal yang kebenarannya dapat ditemukan melalui menguji, dan menelusuri pikiran-pikiran yang dimiliki dari sensasi dan refleksi itu; dan melalui deduksi secara alamiah mengetahui benar atau mungkin.(2) Yang tak masuk akal (kontra rasional), yaitu hal-hal yang tidak sesuai, atau tidak dapat dipadankan dengan pikiran maupun ide-ide yang jelas dan nyata. (3) Yang berada di atas kemampuan akal atau melampaui akal (supra rasional), yaitu hal-hal yang kebenaran atau kemungkinannya tidak dapat diperoleh dari prinsip-prinsip sebagaimana yang terdapat dalam pengetahuan yang rasional. (Colin Brown: Filsafat dan Iman Kristen I; 1994; hal. 84; lihat juga Stephen Tong : Siapakah Kristus (Sifat & Karya Kristus); 1992; hal. 3). Contoh untuk ketiga pembagian ini adalah seperti keberadaan Allah yang esa adalah sesuai dengan (masuk) akal; keberadaan lebih dari satu Allah bertentangan dengan akal; kebangkitan orang mati melampaui kemampuan akal. Jika demikian, maka pertanyaan yang harus dipikirkan adalah, Apakah doktrin Tritunggal itu tidak masuk akal (kontra rasional) atau berada d atas kemampuan akal (supra rasional)? Untuk menjawab pertanyaan ini, haruslah dimulai dari fakta bahwa manusia adalah makhluk yang diciptakan oleh Allah. Atau dengan kata lain, manusia adalah ada karena diadakan oleh Sang Mahaada yang tidak pernah menjadi ada (Allah) dan ii menyangkut keseluruhan aspek dalam diri manusia termasuk rasionya. Jadi, rasio manusia itu adalah hasil ciptaan Allah dengan rasio-Nya. Atau dengan kata lain Allah dengan rasio-Nya yang sempurna itu menciptakan rasio manusia. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa rasio manusia (yang ada pada manusia) itu adalah rupa atau gambar (replika) dalam kualitas yang lebih rendah dari Rasio Sempurna yang ada pada Allah itu sendiri. Jika rasio manusia mempunyai kualitas yang lebih rendah dari Rasio Sempurna, maka tentunya Rasio Sempurna (Allah) harus diklasifikasikan ke dalam wilayah supra rasional. Tentu tak dapat dipungkiri bahwa di antara apa yang rasional dan apa yang supra rasional terdapat gap, ruang kosong, daerah vakum, atau daerah es seperti konsep Barth. Gap, ruang kosong atau daerah vakum inilah yang mengakibatkan kesulitan-kesulitan rasional-filosofis di dalam memahami doktrin Tritunggal. Paul Tillich mengatakan bahwa : Iman akan Allah tak masuk akal, paradoks, namun bukan absurd. Dengan kata lain: hanya akal yang mengalami dapat mencapai Allah dan bukan akal yang menelaah. (Tillich dalam buku Poehlmann: Allah itu Allah; 1998; hal. 64). Alasan Empiris Kesulitan empiris di dalam mempelajari doktrin Tritunggal adalah tidak adanya sesuatu (apa pun maupun
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL -8-

siapapun) di dalam alam ini yang dapat dipakai sebagai gambaran yang sempurna terhadap konsep yang sempurna dari Allah Tritunggal. Hal ini disebabkan karena segala sesuatu yang ada di dunia (apapun atau siapapun) ini bersifat alamiah (natural), sedangkan Allah Tritunggal bersifat supra alamiah (supra natural). Tentu hal ini masuk akal bahwa yang natural tak dapat menggambarkan Yang supra natural dengan sempurna seperti apa yang dikatakan Boettner : Tidak perlu heran bahwa di dalam keallahan kita menemukan bentuk kepribadian yang unik dan berbeda dengan yang ditemukan di dalam manusia. Di dalam tingkat yang berkembang di dalam dunia, kita berpindah dari yang sederhana ke yang kompleks. Tanaman hidup tetapi tidak memiliki kesadaran. Binatang memiliki perasaan. Manusia jauh lebih tinggi dari binatang dengan memiliki akal budi, kesadaran moral dan jiwa kekal. Tingkatan yang tinggi di dalam manusia tidak dimengerti sama sekali oleh binatang, burung, dll. Maka tidak perlu heran apabila kita tidak bisa mengerti Allah Tritunggal. (Boettner 1960: 108). Dengan demikian, maka tak dapat dielakkan lagi kesulitan-kesulitan empiris di dalam usaha memahami dengan sempurna kenyataan Allah Tritunggal.

-9-

APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

SIKAP DALAM MEMPELAJARI DOKTRIN TRITUNGGAL


Esra Alfred Soru* Bagian Ketiga Dari Enam Tulisan Seperti dikatakan pada bagian kedua tulisan ini bahwa doktrin Tritunggal ini sulit dipahami, maka menemukan sikap yang tepat dalam mempelajari atau memahaminya merupakan hal yang sangat penting. Tanpa sikap yang benar dalam mempelajari kebenaran ini, maka konsep yang benar tentang kebenaran ini akan tetap merupakan suatu misteri tak terpecahkan. Sikap-sikap itu antara lain : Penghargaan yang Tinggi Terhadap Kemisteriusan dan Keunikan Allah Allah itu misterius dan unik (God is the mystery and unique Being). Jikalau Ia misterius dan unik, maka tentunya ada sisi dalam diri-Nya yang tak terjangkau oleh akal dan pikiran manusia. Jikalau ia terjangkau oleh akal dan pikiran manusia, maka Ia bukanlah pribadi yang misterius dan unik. Jikalau Ia bukan pribadi yang misterius dan unik, maka pada dasarnya Ia bukanlah Allah, sebab Allah harus memiliki sisi misteri dan keunikan dalam diri-Nya. Allah akan kehilangan nilai keallahan-Nya jikalau sisi misteri dan keunikan menjadi hilang dari diri-Nya. Barth berkata, Allah bukanlah Allah, seandainya Dia bukan Dia yang sama sekali lain, Dia Yang Asing, Yang tak terpahami, seandainya Dia Cuma perpanjangan dunia. (Barth dalam buku Horst G. Poehlmann; Allah Itu Allah; 1998; hal. 13-14). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa Allah yang dapat dipahami seluruhnya adalah bukan Allah (Robert Crossley: Tritunggal Yang Esa; 1983; hal. 40). Dalam ajarannya tentang Allah, Luther memaparkan dua aspek yang unik dari diri Allah yaitu Allah yang diwahyukan (Revelated God) dan Allah yang disembunyikan (The Hidden God). Menurutnya, Allah yang disembunyikan (The Hidden God) adalah seperti bulan di langit yang hanya dapat dilihat bagian depannya, tanpa dapat dilihat bagian belakangnya. Demikianlah Allah itu begitu ajaib dan besar sehingga ada bagian yang tersembunyi yang belum pernah diwahyukan kepada kita. Inilah sisi misterius dari Allah itu. Jadi Deus Revelatus (Allah yang dinyatakan) masih merupakan Deus Abconditus (Allah yang tersembunyi). Senada dengan Luther, Calvin pun berkata bahwa : Allah dalam keberadaan-Nya yang terdalam tak terselami. Kecuali melalui wahyu Allah, hakikat Allah itu tak terpahami sehingga keilahian-Nya sepenuhnya luput dari pengertian manusia. Dengan demikian di dalam mempelajari dan memahami doktrin Tritunggal, sikap yang harus dimiliki adalah sikap penghargaan yang tinggi terhadap sisi kemisteriusan dan keunikan Allah ini. Dengan mengakui dan menghargai serta mempertahankan sisi misteri dan keunikan dalam diri Allah, maka hal itu sama dengan tetap menjadikan Allah sebagai Allah. Tetapi sebaliknya, setiap usaha untuk memahami-Nya dengan sempurna dan menghilangkan sisi kemisteriusan dan keunikan-Nya adalah sama dengan mencoba menjadikan Allah menjadi bukan Allah, menurunkan-Nya dari takhta, serta menobatkan pikiran atau akal manusia menjadi Allah. Barth menulis dalam bukunya Der Romerbrief bahwa : Keunikan pada Allah akan lenyap, apabila orang tidak melihat jurang, daerah es, wilayah gurun yang harus diseberangi, jika kita sungguh ingin melangkah dari kefanaan dan kebakaan. (Karl Barth dalam Poelhmann; 1998:14). Biarkanlah Allah tetap menjadi Allah dengan membiarkan atau menghargai ruang gelap dalam diri-Nya tanpa usaha untuk menjadikan-Nya seterang mungkin. Michael de Milinos berkata : Kita akan dapat menjunjung Allah lebih tinggi, jikalau kita mengetahui bahwa Allah itu tak dapat dimengerti dan berada di luar jangkauan pengertian kita (A.W. Tozer; Mengenal Yang Maha Kudus; 1995; hal. 31-32). Sikap Iman yang Mendahului Pengertian Telah dijelaskan sebelumnya, bahwa kebenaran Tritunggal adalah kebenaran yang bersifat dan berdasarkan wahyu. Jika demikian maka pada saat seseorang belajar tentang Tritunggal, berarti orang tersebut sementara belajar dari Dia dan tentang Dia. Pengenalan tentang Allah hanya dapat terjadi sepanjang hal itu dinyatakan oleh Allah sendiri. Bahkan Marten Luther berkata bahwa Deus Revelatus (Allah yang dinyatakan) sekalipun, masih merupakan Deus Abconditus (Allah yang tersembunyi). Dalam keberadaan yang terbatas, tak mungkin dapat memahami yang sepenuhnya Allah Yang tak terbatas. (Floyd C. Woodworth, Jr & David D.
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL - 10 -

Duncan; Dasar-Dasar Kebenaran; 1989; hal. 27). Jadi pengenalan itu adalah inadaequaat, oleh karena seperti apa yang dikatakan oleh Calvin bahwa finitum non capax infiniti (Yang fana tidak mungkin memahami yang tidak fana/kekal) (R. Soedarmo: Ikhtisar Dogmatika; 1985; hal. 93; lihat juga Poehlmann; 1998:15). Wahyu adalah cara dan tindakan Allah yang keluar dari selubung-selubung-Nya, serta memperkenalkan diri-Nya kepada manusia. Jadi dalam hal pengertian tentang kebenaran Tritunggal, Allah selalu bertindak sebagai Subyek dan tidak pernah sebagai obyek, dan Ia selalu mengawasi setiap orang sementara orang tersebut mempelajari-Nya. (Stephen Tong; Allah Tritunggal; 1990; hal. 13. Lihat juga G. Van Schie : Rangkuman Sejarah Gereja Kristiani Dalam Konteks Sejarah Agama-Agama Lain (Buku 1); 1994; hal. 55). Jikalau kebenaran ini bersifat dan berdasarkan wahyu, maka satu-satunya jalan untuk memahami-Nya adalah dengan sikap iman dan kepasrahan dan kebenaran. Iman inilah yang nantinya menuntun kepada pengertian tentang kebenaran itu, seperti apa yang dikatakan oleh Anselmus dalam I believe in order to know and not I know in order to believe (Aku percaya supaya aku mengerti dan bukan aku mengerti supaya aku percaya). Sikap yang demikian tidak memerlukan bukti lebih lanjut, sebab meminta bukti berarti menunjukkan kebimbangan dan memperoleh bukti berarti menyatakan bahwa iman itu sia-sia. (A.W. Tozer : 32). Ini cocok dengan pendapat Jaspers bahwa bukti berarti kematian iman. (Jaspers dalam Poehlmann : 18). A.W. Tozer mengawali pembahasan tentang Allah yang tak dapat dimengerti dengan sebuah kalimat doa yang berbunyi : Tuhan, dilema yang kami hadapi besar sekali! Di hadirat-Mu kami patut berdiam diri, tetapi kasih bergelora di hati kami dan memaksa kami untuk berbicara. Seandainya kami berdiam diri, maka batu-batu akan berseru; namun apabila kami harus berbicara, apa yang harus kami katakan? Ajarlah kami untuk mengetahui apa yang belum kami ketahui, karena tidak ada manusia yang dapat mengetahui hal-hal tentang Allah, hanya Roh Allah yang dapat. Apabila akal yak berdaya, biarlah iman yang menyangga kami, dan kami akan berpikir bahwa kami sudah percaya, bukan supaya kami percaya. Dalam nama Tuhan Yesus, Amin. Dalam bagian sebelumnya telah dijelaskan bahwa salah satu kesulitan dalam mempelajari doktrin Tritunggal adalah kesulitan filosofis, di mana kebenaran Tritunggal tergolong ke dalam hal yang supra natural. Supra rasional berarti berada di atas jangkauan kemampuan akal, dengan demikian rasio akan mengalami kesulitan untuk memahami hal-hal yang supra rasional. Tentunya hal ini menimbulkan kesulitan rasional-filosofis untuk memahami doktrin Tritunggal. Bukankah hal ini rasional? Jika ingin sungguh-sungguh rasional, maka harus berani menerima keberadaan yang supra rasional berarti gagal menjadi orang yang rasional. Sikap Hormat dan Berbakti Kepada-Nya Selain dua sikap di atas, sikap praktis lain yang harus dimiliki dalam mempelajari doktrin Tritunggal adalah sikap hormat, berbakti dan memuliakan keagungan dan kebesaran-Nya seperti yang dilakukan Barth. Ia membiarkan rahasia Allah dengan seluruh kesungguhannya tak tersentuh, dan tidak berusaha membongkarnya dengan akal budi. Ia tidak berikhtiar untuk membedah rahasia ilahi dengan pisau rasio, melainkan menyembah-Nya. (Sebuah penilaian terhadap Barth oleh Poehlmann : 22). Anselmus berkata, Biarkanlah aku mencari Engkau di dalam kerinduan, dan merindukan Engkau di dalam mencari Engkau; biarkanlah aku menemukan Engkau di dalam kasih, dan mengasihi Engkau di dalam menemukan Engkau (St.Anselm dalam A.W. Tozer; 1995 : 33). Kebenaran Tritunggal yang jauh melampaui akal dan pengertian manusia, seharusnya menuntun manusia untuk masuk ke dalam puji-pujian kepada-Nya. Dogma tentang ketritunggalan itu tidak memecahkan rahasia hakikat Allah, melainkan mau mengajak untuk turut serta memuliakan Allah dengan lagu pujian gereja segala abad(Niftrik & Boland; Dogmatika Masa Kini 1984; hal 560). Doa pada perayaan ulang tahun yang ketujuh puluh dari Krister Stendhal pada tanggal 21 April 1991 berbunyi : Ya, Engkau Hikmat abadi, sebagian saja yang kami tahu; Ya, Engkau Keadilan abadi yang sebagian saja kami akui tetapi tidak sepenuhnya kami turuti; Ya, Engkau Kasih abad yang kami hanya kasihi sebagian, tetapi takut mengasihi sepenuh-penuhnya; bukalah pikiran kami agar kami mengerti; bekerjalah dalam kehendak hati kami, agar kami menuruti; nyalakanlah hati kami agar kami dapat mencintai-Mu. (Hans Ucko: Akar Bersama (Belajar tentang iman Kristen dari dialog Kristen-Yahudi); 1995; hal. viii).
- 11 APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

ALLAH TRITUNGGAL
(Sebuah Pembahasan Teologis Alkitabiah) Esra Alfred Soru* Bagian Keempat Dari Enam Tulisan Setelah memahami kesulitan dan cara sikap yang benar di dalam mempelajari doktrin Tritunggal, maka pada bagian ini akan dipaparkan suatu dasar teologis-alkitabiah yang menjadi landasan doktrin ini. Perjanjian Lama Karena kebenaran Tritunggal adalah wahyu Allah, dan wahyu Allah itu bersifat progresif, maka haruslah disadari bahwa Perjanjian Lama tidak memberikan bukti-bukti secara eksplisit tentang ketritunggalan Allah, melainkan hanya memberikan indikasi-indikasi ke arah kenyataan ini. Louis Berkhof berkata : Alkitab tak pernah berhubungan dengan doktrin Tritunggal sebagai suatu kebenaran yang abstrak, akan tetapi Alkitab mengungkapkan kehidupan Tritunggal dalam berbagai hubungan sebagai suatu kenyataan yang hidup. (Teologi Sistematika (Doktrin Allah); 1993; hal. 148). Oleh sebab itu maka konsep yang akan dipaparkan di dalamnya tentu hanya bersifat indikatif saja. Ayat pertama dalam PL yang perlu diperhatikan lebih awal adalah Kej 1:26 : Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita dan ayat-ayat lainnya yang mirip dengan itu antara lain seperti Kej 3:22; 11:7; Yesaya 6:8, dan lain-lain. Harus diakui bahwa sebenarnya bentuk jamak (plural) dalam ayat ini tidak secara langsung menunjuk kepada Allah Tritunggal, sebab dalam corak Perjanjian Lama penggunaan bentuk jamak adalah untuk menggambarkan atau merupakan suatu jamak kehormatan plural maiestaticus (Walter Lempp: Tafsiran Kej; 1974; hal. 36). Sekalipun demikian tak dapat disangkal bahwa ayat-ayat itu mengandung petunjuk tentang adanya perbedaan pribadi dalam diri Allah dan juga menunjuk kepada keadaan jamak dari pribadi-pribadi itu. (Berkhof : 149). Mungkin hal menarik yang dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam memikirkan kebenaran Tritunggal adalah bahwa ada pribadi lain yang sangat jelas dibedakan dari Allah (Bapa). Contoh dalam Alkitab yang memaparkan kebenaran ini adalah Kej 1:1-2 : Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumidan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air. Selain itu Alkitab juga mencatat adanya pribadi lain di samping Allah yang esa dan memiliki kualitas yang sama dengan Allah dalam segala hal, tetapi sekali lagi semuanya ini masih bersifat indikasi-indikasi ke arah doktrin Tritunggal. Ada penyataan tentang pribadi lain di samping Allah (Bapa). Yang dimaksud di sini adalah bahwa dalam Alkitab dibedakan juga tentang Tuhan yang dibedakan dari Tuhan (Allah) (Henry C. Thiessen; Teologi Sistematika; 1992, hal. 140). Contohnya seperti yang terdapat dalam Kej 19:24 : Kemudian TUHAN menurunkan hujan belerang dan api atas Sodom dan Gomora, berasal dari Tuhan, dari langit. Hos 1:7 : Tetapi Aku akan menyayangi kaum Yehuda dan menyelamatkan mereka demi TUHAN, Allah mereka. Zak 3:2 : Lalu berkatalah malaikat TUHAN kepada iblis itu: TUHAN kiranya menghardik engkau, hai iblis! Jadi ayat-ayat di atas sungguh menunjukkan perbedaan yang jelas antara Tuhan (Allah) dengan Tuhan. Ada penyataan tentang pribadi kedua dari Allah Tritunggal. Selain mengungkapkan suatu perbedaan antara TUHAN dan TUHAN (Allah) secara umum, Alkitab juga memberi penyataan tentang pribadi kedua dari Allah Tritunggal. Di dalam Perjanjian Lama sering digunakan istilah atau sebutan Malaikat Tuhan yang sering menampakkan diri kepada orang-orang tertentu seperti pada Hagar (Kej 16:7-14), Abraham (Kej 22:11-18), Yakub (Kej 31:11-13), Musa (Kel 3:2-5), Israel (Kel 14:19), Bileam (Bil 22:22-35), Gideon (Hak 6:11-23), Manoah (Hak 13:2-25), Elia (I Raj 19:5-7), dan Daud (I Taw 21:15-17). Menurut R. Soedarmo istilah atau sebutan Malaikat Tuhan ini tidaklah menunjuk kepada malaikat biasa (R. Soedarmo; Ikhtisar Dogmatika; 1985; hal. 94-95) karena : (1) Ia berfirman atas nama-Nya sendiri (Kej 16:10) (2) Ia mau disembah oleh orang (Yosua 5, Hakim-hakim 2) padahal malaikat biasa tidak boleh dan tidak mau disembah (Wahyu 19:10 ; 22:9) (3) Ia juga disebut Allah (Kej 16:13) tetapi merupakan petunjuk khusus kepada pribadi kedua dari Allah Tritunggal pada masa pra inkarnasi. Penampilan-Nya dalam Perjanjian
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL - 12 -

Lama ini merupakan pertanda dari kedatangan-Nya sebagai manusia di kemudian hari. (Thiessen :140) Ada penyataan tentang pribadi ketiga dari Allah Tritunggal. Dalam Perjanjian Lama, pribadi ketiga dari Allah Tritunggal yaitu Roh Kudus pun dinyatakan dan dibedakan dari Allah (Bapa). Kej 1:1-2 : Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumidan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air. Kel 31:1-3 : Berfirmanlah Tuhan kepada Musadan telah Kupenuhi dia dengan Roh Allah. Demikianlah beberapa indikasi yang mengarah kepada konsep Tritunggal yang nampak dalam Perjanjian Lama. Perjanjian Baru Kalau dalam Perjanjian Lama konsep Tritunggal tidak terlalu jelas dan hanya bersifat indikatif saja, maka dalam Perjanjian Baru, kebenaran ini sangat jelas dan sungguh ditekankan. Hal ini dapat dilihat dari kenyataan bahwa: Ada tiga pribadi (Bapa, Anak dan Roh Kudus) yang sering disebutkan secara bersama-sama. Ayat-ayat di bawah ini memperlihatkan bahwa Bapa, Anak dan Roh Kudus disebutkan secara bersama-sama. Mat 3:1617 : Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya, lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan : Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku (Bapa) berkenan. Mat 28:19 : Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus. Juga 2 Kor 13:13 : Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus, dan kasih Allah, dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian. Bandingkan juga dengan ayat-ayat lain seperti 1 Kor 12:4-6; Efesus 1:13-14; 1 Petrus 1:2; 3:18 dan Wahyu 1:4-5. Ada tiga pribadi yang dinyatakan sebagai Allah dan memiliki kualitas ilahi yang sama dalam berbagai hal. Setelah melihat ayat-ayat di atas, maka pertanyaan penting yang harus dipikirkan adalah Siapakah Anak (Yesus Kristus) dan Roh Kudus ini sehingga Nama Mereka layak disejajarkan dengan Nama Allah (Bapa)? Tentang Allah Bapa, tentunya tidak ada masalah lagi yang berkaitan dengan keilahian-Nya, sebab baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru dengan sangat jelas berbicara tentang Ia sebagai Allah, dan juga bahwa dalam kerangka doktrin Tritunggal, pribadi Bapa sangat jarang dipersoalkan. Tetapi bagaimana dengan Anak dan Roh Kudus? Kedua oknum ini sungguh-sungguh menjadi persoalan dan titik pusat perdebatan (terutama Sang Anak). Siapakah Mereka? Apa hubungan Mereka dengan Allah (Bapa)? Untuk lebih jelasnya, betapa perlu melihat kedua pribadi ini (Anak dan Roh Kudus) satu per satu secara khusus tentang keilahian Mereka : (1) Anak (Yesus Kristus). Iman Kristen yang ortodoks berdiri dengan kokoh di atas dasar keilahian Kristus. Jikalau Yesus Kristus ternyata bukan Allah, maka runtuhlah fondasi iman Kristen. Itulah sebabnya betapa penting untuk memahami pribadi Kristus dengan benar. Di Kaisarea Filipi Yesus pernah mengajukan suatu pertanyaan tantangan, Kata orang banyak siapakah Aku ini? (Luk 9:1821). Lalu murid-murid pun menjawab sesuai dengan pendapat orang banyak bahwa ada yang mengatakan Yoh Pembaptis, ada juga yang mengatakan Elia, Yeremia atau seorang dari para nabi. Tetapi setelah itu Yesus melanjutkan pertanyaan-Nya yang sangat bersifat pribadi, Menurut kamu siapakah Aku ini? Lalu Petrus menjawab, Engkau adalah Mesias Anak Allah yang hidup. Menanggapi jawaban Petrus, Yesus berkata engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya. Kata di atas batu karang ini sebenarnya tidak menunjuk kepada Petrus secara pribadi melainkan kepada pengakuannya itu. Jadi dengan kata lain gereja berdiri atas dasar pengakuan terhadap keilahian Kristus. Apakah pendapatmu tentang Kristus? merupakan pertanyaan utama dalam kehidupan setia orang Kristen. (Thiessen : 142). Atas kebenaran inilah maka betapa pentingnya memikirkan keilahian Kristus. Secara ringkas iman Kristen mengakui keilahian Kristus karena beberapa hal. Ia memiliki nama ilahi di mana Ia disebut Allah (Ibr 1:8), Ia disebut Anak Allah (Mat 16:1617), Ia disebut Raja segala raja, Tuhan segala tuan (Wahyu 19:16). Ia juga memiliki sifat-sifat ilahi di mana Ia kekal (Yoh 1:15; 8:58; 17:5, 24; Kolose 1:15, dll), Ia maha hadir (Mat 18:20; 28:20, dll), Ia maha tahu (Yoh 2:24-25; 16:30; 21:17; Luk 6:8; 11:17, dll), Ia maha kuasa. Ia berkuasa atas penyakit (Luk 4:39), atas setan (Luk 4:34-35), atas segala yang hidup (Yoh 17:2), atas alam semesta (Mat 8:26) dan atas kematian (Luk 7:12-17). Ia juga suci (Ibr 7:26-28) dan tidak berubah (Ibr 13:8; 1:12). Ia melakukan
- 13 APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

tindakan-tindakan ilahi & tidak menolak diperlakukan sebagai yang ilahi di mana Ia mencipta (Yoh 1:3; Kolose 1:16; Ibr 1:10), menopang segala sesuatu (Kolose 1:17), mengampuni dosa (Mat 9:2, 6; Luk 7:4748), membangkitkan orang mati (Luk 7 :11-17), menghukum manusia (2 Timotius 4 :1 ; Yoh 5 :22-23) dan juga memberi hidup yang kekal (Yoh 10:28; 17:2) serta menerima penyembahan dari manusia (Mat 14:33; Luk 24:52; Ibr 1:6; Yoh 20:28; Wahyu 5:8). (2) Roh Kudus. Sama seperti Kristus, Roh Kudus juga adalah oknum ilahi yang berada di samping dan bersama-sama dengan Allah. Tetapi sebelum melihat buktibukti alkitabiah tentang keilahian Roh Kudus, haruslah diingat bahwa doktrin Roh Kudus juga mendapat tantangan yang sangat berat. Roh kudus tidak diakui sebagai suatu pribadi, seperti pandangan Schleirmacher yang melihat Roh Kudus hanya sebagai suatu gerakan dan inspirasi yang bersifat agama saja. (Stephen Tong; Roh Kudus, Doa dan Kebangunan; 1995; hal. 2). Oleh sebab itu, sangatlah penting melihat dan meneliti apa kata Alkitab tentang hal ini. Sebab, sama seperti apa yang dikatakan oleh Loraine Boettner bahwa setelah kepribadian Roh Kudus didirikan, hanya sedikit orang yang menyangkal keilahian-Nya. Jelas Ia bukan makhluk ciptaan, maka kalau mengakui kepribadian-Nya, haruslah menerima keilahian-Nya juga (Loraine Boettner, 1947: 89). Alkitab juga jelas memberikan bukti-bukti tentang kepribadian Roh Kudus antara lain : Bukti melalui keberadaan-Nya di mana Ia memiliki pikiran (Rom 8:27), perasaan (Efesus 4:30) dan kehendak (1 Kor 12:11). Bukti melalui karya-karya-Nya di mana Ia mengajar (Yoh 14:26), memimpin (Rom 8:14), memerintah (Kis 8:29) dan juga berkata-kata (Yoh 15:26; 2 Petrus 1:21). Bukti melalui pengakuan yang dikenakan kepada-Nya di mana Ia bisa ditipu (Kis 5:3), bisa ditentang (Kis 7 :51), bisa dihujat (Mat 12 :31), didukakan (Efesus 4:30) dan dihina (Ibr 10:29). Dengan demikian Roh Kudus adalah suatu pribadi, namun bukan hanya pribadi saja tetapi pribadi ilahi. Keilahian-Nya ini dapat dilihat dari kenyataan-kenyataan bahwa : Ia memiliki nama-nama ilahi di mana Ia disebut Allah (1 Kor 6:11), disebut Roh Kristus (Rom 8:9), disebut Roh yang kekal (Ibr 9:11), disebut Roh kebenaran (Yoh 16:13), disebut Roh kemuliaan (1 Petrus 4:14) dan disebut Roh kekudusan (Rom 1:4). Ia juga disetarakan dengan Bapa dan Anak (Mat 28:19; 2 Kor 13:13). Ia memiliki sifat-sifat ilahi seperti maha tahu (Yoh 14:26; 16:13; 1 Kor 2:10-11), maha kuasa (Luk 1:35; Kis 1:2), maha hadir (Maz 139 :7-10), memberi hidup (Rom 8:2) dan Ia kekal (Ibr 9:14) dan Ia melakukan tindakan-tindakan ilahi seperti terlibat dalam karya penciptaan (Kej 1:2), mengilhamkan Firman Allah (2 Pet 1 :21), berkarya dalam proses inkarnasi (Luk 1:35), meyakinkan orang percaya (Yoh 16:8), melahirbarukan manusia (Yoh 3:5-6), memberi penghiburan (Yoh 14:26) dan menyucikan /menguduskan (2 Tes 2:13). Fakta-fakta di atas (tentang Anak dan Roh Kudus) telah membuktikan bahwa Anak dan Roh Kudus memiliki kualitas ilahi yang sama dengan Bapa. Dengan demikian dapat dilihat bahwa ada tiga pribadi ilahi yang hidup berdampingan dari kekal hingga kekal, yakni Bapa, Anak dan Roh Kudus. Inilah Tritunggal. Hal berikut yang tak boleh dilalaikan adalah tentang masalah keesaan dari ketiga pribadi ilahi itu. Memang ada tiga pribadi ilahi, tetapi doktrin tritunggal tidak berhenti sampai di situ. Doktrin tritunggal menyatakan bahwa ketiga-Nya itu esa. Jika pembahasan tentang konsep Allah hanya berhenti sampai pada adanya tiga pribadi ilahi, maka hal ini sama dengan berkata bahwa ada tiga Allah. Itu berarti konsepsi tersebut telah jatuh ke dalam salah satu ekstrim, yaitu politeisme. Untuk itu maka sangatlah perlu menyoroti aspek keesaan ini secara khusus. Allah itu Tritunggal. Dari pembahasan sebelumnya telah jelas bahwa tri-Nya terletak pada adanya tiga pribadi ilahi, atau seperti konsep Boettner bahwa ada tiga pusat pengetahuan, kesadaran, kasih dan kehendak yang terpisah satu dari yang lain, sedangkan tunggal-Nya (keesaan-Nya) terletak pada esensi-Nya. Secara singkat, pengertian esensi secara umum adalah hakikat barang sesuatu (Louis O. Kattsoff : Pengantar Filsafat; 1986 ; hal. 51). Maksudnya adalah bahwa esensi itu merupakan sesuatu yang menjadikan sesuatu itu seperti dirinya sesuatu itu. Contohnya sebuah segi tiga merupakan sebuah segi tiga. Jika pengertian ini dikaitkan dengan konteks teologis, dapatlah dikatakan bahwa esensi itu hakikat dasar atau unsur pembentuk keallahan, atau mungkin lebih dapat dikatakan sebagai inti dasar keallahan. Selanjutnya sesuai dengan konsepsi Tritunggal yang mengatakan bahwa letak keesaan pribadi-pribadi Allah Tritunggal adalah pada esensi-Nya, maka esensi di sini mempunyai pengertian sebagai apa yang sama (unsur pembentuk atau inti dasar) di antara Mereka bertiga (pribadi-pribadi Allah Tritunggal) di dalam keallahan (Boettner : 106). Maksudnya adalah bahwa : Setiap pribadi itu memiliki in toto esensi yang tak terbagi atau terpisahkan dari ilahi di mana sifat dan kuasa ada di dalamnya, maka setiap pribadi memiliki pengetahuan ilahi, hikmat, kuasa, kesucian, keadilan, kebaikan dan kebenaran yang sama. Mereka bekerja sama dalam suatu harmonisasi yang sempurna dan bersatu, sehingga kita boleh mengatakan bahwa
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL - 14 -

Allah Tritunggal bekerja dengan satu pikiran dan satu kehendak. Karena ketiga pribadi dari Tritunggal ini memiliki esensi yang sama, dan karena sifat-sifat yang ada tak dapat dipisahkan dari esensi, maka berarti bahwa semua sifat ilahi dimiliki bersama oleh masing-masing pribadi, dan bahwa ketiga pribadi memiliki tingkatan yang sama dan sama-sama kekal. Setiap pribadi adalah Allah, memakai kuasa yang sama, mengambil bagian di dalam kemuliaan yang sama dan sama-sama berhak disembah. Dengan demikian maka doktrin Tritunggal tidak dapat membawa kepada triteisme, karena meskipun ada tiga pribadi di dalam keallahan, tetapi hanya ada satu esensi. Dengan demikian maka hanya ada satu Allah. Satu esensi hidup yang berada dalam tiga pribadi. Ketiga pribadi yang dihubungkan dengan esensi ilahi bukan sebagai 3 individu seperti Abraham, Ishak dan Yakub kepada sifat manusia seperti yang pernah dikemukakan oleh David Yohanes Meyners si Saksi Yehovah yang sesat itu. Mereka hanya satu Allah, buka triad tetapi trinitas. Beberapa ayat Alkitab yang membuktikan kesamaan esensi di antara pribadi-pribadi Allah Tritunggal antara lain Kol 2 :9 :Sebab dalam Dialah berdiam secara jasmaniah seluruh kepenuhan ke-Allahan, Yoh 10 :30 : Aku dan Bapa adalah satu, Yoh 14 :11 : Percayalah kepada-Ku, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku dan 2 Kor 5 :19 : Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus. Dengan demikian jelaslah bagi kita bahwa sekalipun kata Tritunggal tidak terdapat dalam Alkitab namun onsep ini menemukan dasarnya dari seluruh berita Alkitab, baik erjanjian lama maupun Perjanjian Baru. Ilustrasi Tentang Allah Tritunggal Adalah baik untuk menambahkan kepada pengertian kita ilustrasi tentang ketritunggalan Allah. Namun sebelum kita menemukan ilustrasi yang cocok, harus kembali diingat konsep yang benar tentang ketritunggalan Allah dimana hanya ada satu Allah namun terdiri dari 3 prbadi. (Bapa adalah Allah, Anak adalah Allah, dan Roh Kudus adalah Allah namun ketiganya jika bergabung bukanlah 3 Allah melainkan 1 Allah). Apakah ilustrasi yang cocok bagi konsep semacam ini ? Hal pertama yang perlu disadari dan patut dipikirkan adalah bahwa semua ilustrasi atau apapun yang dipakai untuk menggambarkan kebenaran tritunggal masih sangat jauh dari kenyataan yang sesungguhnya. Hal ini dikaitkan dengan kesulitan empiris di dalam mempelajari doktrin tersebut seperti pendapat Floyd C. Woodworth, Jr. dan D. Duncan yang mengatakan bahwa: Dalam pengalaman kita, tidak ada sesuatu yang sebanding dengan ketritunggalan dalam keesaan dan keesaan dalam ketritunggalan. Kita tahu bahwa tidak ada tiga orang yang secara struktur ada satu manusia. Tidak ada tiga orang yang masing-masing mempunyai pengetahuan yang lengkap tentang apa yang dibuat atau yang dipikirkan oleh yang lainnya. Setiap orang memagari dirinya sendiri dengan kebebasan pribadi. Tidak ada manusia yang memiliki kepribadian jamak seperti yang dinyatakan tentang Allah. (Dasar-Dasar Kebenaran; 1989 ; hal. 26-27). Sekalipun demikian ilustrasi-ilustrasi yang dipakai untuk menggambarkan kebenaran ini perlu diperhatikan agar tidak menyimpang dari kebenaran yang sesungguhnya. Ada banyak ilustrasi yang sering dipakai untuk menjelaskan ide tentang Tritunggal, antara lain seperti matahari terdiri dari panas, cahaya dan gas heliumnya (Charles C. Ryrie; Basic Theology; 1988 ; hal. 56), sebuah ruangan yang terdiri panjang, tinggi dan lebarnya (Lembaga Pendidikan Kader GKJ/GKI Jateng: Berkumpul di Sekitar Kristus; 1985 ; hal. 161), sebatang rokok yang terdiri dari kertas pembungkus, tembakau, dan filternya (dikembangkan dari ilustrasi yang disampaikan Antonius Widuri dalam: Dialog Masalah Ketuhanan Yesus; 1981 ; hal. 113-114), namun ilustrasi-ilustrasi semacam itu mempunyai dua kelemahan besar yaitu: (1) Eksistensi sesungguhnya (matahari, ruangan dan rokok) adalah hasil pencampuran atau penggabungan unsur-unsurnya. Matahari adalah hasil pencampuran antara panas, cahaya dan gas helium; ruangan adalah hasil pencampuran atau penggabungan antara panjang, tinggi dan lebar, dan rokok adalah pencampuran atau penggabungan antara kertas pembungkus, tembakau dan filter. (2) Unsur-unsur dari eksistensi sebenarnya jika berdiri sendiri tak dapat disebut sebagai eksistensi itu sendiri. Contohnya adalah bahwa kertas pembungkus tanpa tembakau dan filter bukanlah rokok, tembakau tanpa kertas pembungkus dan filter bukanlah rokok, dan filter tanpa kertas pembungkus dan tembakau bukanlah rokok. Demikian juga dengan matahari dan ruangan. Kebenaran Tritunggal menyatakan bahwa
- 15 APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

ketiga oknum itu (Bapa, Anak dan Roh Kudus) adalah Allah walaupun berdiri sendiri-sendiri, dan keallahan Mereka bukanlah hasil penggabungan ketiga-Nya. Jadi Bapa sendiri adalah Allah, Anak sendiri adalah Allah, dan Roh Kudus sendiri adalah Allah. Walaupun demikian Mereka bukanlah tiga Allah, melainkan satu Allah. Tentu sulit untuk mencari ilustrasi yang tepat untuk menggambarkan ide ini, tetapi minimal ilustrasi yang dipakai tidak menyimpang dari ide sebenarnya. Ilustrasi yang mendekati kebenaran ini seperti sebuah jeruk yang setelah dikupas kulitnya ditemukan bagian-bagian di dalamnya. Masing-masing bagian ini jika dipisahkan masih dapat disebut jeruk, tetapi jika digabungkan seluruh bagian itu maka semuanya itu adalah satu jeruk dan buka banyak jeruk. Hampir mirip dengan ini adalah sebuah salak. Biasanya terdapat tiga siung di dalamnya. Masing-masing siung itu jika kita pisahkan masih disebut salak tetapi ketika kita satukan kembali ke dalam kulitnya maka itu bukanlah 3 salak melainkan 1 salak. Demikian juga seperti ilustrasi yang dikemukakan Stephen Tong yaitu bahwa ada begitu banyak jumlah Alkitab yang dipegang oleh orang Kristen, tetapi itu tidak berarti bahwa orang Kristen mempunyai lebih dari satu Alkitab. (Ilustrasi ini disampaikan dalam salah satu acara SPIK di kota Malang). Demikianlah beberapa ilustrasi yang dapat digunakan untuk menggambarkan ketritunggalan Allah.

Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL

- 16 -

KARYA ALLAH TRITUNGGAL


Esra Alfred Soru* Bagian Kelima Dari Enam Tulisan Kita telah memahami doktrin Tritunggal dengan baik ketika melihat bukti-bukti yang akurat dalam Alkitab (PL dan PB) dan mencapai kesimpulannya bahwa Allah adalah Allah yang esa dalam 3 pribadi yakni Bapa, Anak dan Roh Kudus. Sekarang yang perlu dipikirkan adalah karya Allah Tritunggal atau dengan kata lain, apa sajakah yang dikerjakan oleh Allah Tritunggal (Bapa, Anak dan Roh Kudus)? Untuk memahami karya Allah Tritunggal dengan sistematis, maka bagian ini dapat dibagi menjadi dua bagian: Karya Allah Secara Ontologis Karya Allah Tritunggal secara ontologis ini menunjuk pada masa sebelum penciptaan (precreated). Pada masa ini jelas bahwa dunia dan isinya (termasuk manusia di dalamnya) belum ada. Oleh sebab itu maka karya Allah Tritunggal pada masa ini lebih merupakan karya internal semata diantara ketiga-Nya saja. Karya ini dapat disebut sebagai karya kasih, karena ketiga-Nya terlibat dalam kasih ilahi, (Divine love) yang suci dan murni. Keberadaan kasih yang bersifat relasional itu menuntut adanya pribadi lain yang dapat menjadi sasaran dan objek kasih. Pada masa itu manusia belum diciptakan, maka ketiga pribadi Tritunggal inilah yang menjadi objek sekaligus subjek kasih. Jadi kasih ilahi telah terjalin di antara dan di dalam Mereka jauh sebelum dunia diciptakan. (Uraian lebih luas tentang hal ini dapat dilihat dalam bagian terakhir tulisan ini Aplikasi praktis dari Doktrin Tritunggal). Karya Allah Secara Ekonomis Secara ekonomis, Allah Tritunggal mempunyai karya yang agung dalam dunia ini, dan karya agung inilah yang dikenal sebagai cara ekonomis Allah. Witness Lee mengatakan bahwa : Ekonomi Allah tak lain adalah rencana-Nya untuk menyalurkan diri-Nya sendiri ke dalam manusia. Ekonomi Allah ialah penyaluran (dispensi) Allah atau Allah membagikan diri-Nya sendiri ke dalam umat manusia. (Ekonomi Allah; 1993; hal. 3). Menurutnya Allah itu sangat kaya ibarat seorang pengusaha yang mempunyai modal besar. Modal-Nya adalah diri-Nya sendiri, dan dengan modal itu Ia bermaksud membuat diri-Nya menjadi produk masal yang Ia sendiri sebagai pengusaha, modal, dan produk. Ia ingin agar Ia dapat memasukkan diri-Nya ke dalam manusia dan untuk itu Ia membutuhkan suatu cara, dan cara ini tak lain adalah cara ketritunggalan. Inilah yang disebut Ekonomi Allah yang berkembang dari Bapa, di dalam Anak, dan melalui Roh Kudus. Sebenarnya pengertian Lee tentang ekonomi Allah tidak salah, tetapi ketika ia mengaitkannya dengan fakta ketritunggalan Allah dengan berkata, maka Ia membutuhkan suatu cara, dan cara ini tak lain adalah cara ketritunggalan, maka terciptalah suatu bahaya besar, sebab ketritunggalan Allah hanya dilihat sebagai sebuah cara untuk mencapai suatu tujuan. Jika ketritunggalan itu hanyalah suatu cara untuk memenuhi tujuan-Nya, maka cara itu (ketritunggalan) harus ada setelah ada tujuan. Atau dengan kata lain adanya cara itu (ketritunggalan) disebabkan oleh adanya tujuan. Jika cara (ketritunggalan) itu bermula atau berawal, maka jelas itu bertentangan dengan konsep yang benar tentang Tritunggal, sebab fakta Tritunggal bersifat kekal. Maksudnya adalah bahwa ketritunggalan Allah itu tidak pernah menjadi ada, atau diadakan, atau disebabkan untuk menjadi ada. Justru Allah Tritunggallah yang menjadi penyebab dari semua akibat, pengada dari semua yang ada atau penyebab adanya semua yang ada. Bukan ekonomi Allah yang kemudian melahirkan ketritunggalan Allah tetapi ketritunggalan Allahlah yang melahirkan ekonomi Allah. Jadi pengertian tentang karya ekonomis adalah sebagai berikut : Ekonomi Allah adalah cara ilahi untuk mengatur kepentingan-kepentingan manusia, atau suatu sistem hukum, peraturan ritual dan upacara; rencana suci yang berkaitan dengan penciptaan dan penebusan; secara khusus hal-hal yang menyangkut pemerintahan ilahi (Funk & Wagnalls [Ed]; New Desk Standard Dictionary; 1954; hal. 248). Jika pengertian ini dikaitkan dengan ketritunggalan Allah, maka dapatlah dikatakan bahwa ekonomi Allah adalah sesuatu yang menghubungkan dengan atau manifestasi dalam ekonomi penciptaan sebagai Trinitas ekonomi, atau Trinitas yang dinyatakan pada manusia dalam perbedaan dengan Trinitas esensial. Tritunggal ekonomi Ini dibedakan dari Tritunggal ontologis di mana Tritunggal ontologis adalah Tritunggal pada hakikat Allah,
- 17 APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

sedangkan Tritunggal ekonomi adalah Tritunggal penyataan. (Ichwei G. Indra: Teologi Sistematis; 1999; hal. 64). Dalam kerangka ini karya Allah Tritunggal dapat dilihat dari dua konteks yakni: Konteks wahyu. Wahyu adalah tindakan Allah memperkenalkan diri-Nya kepada makhluk-makhluk-Nya, dan demi terlaksananya hal ini, maka pribadi-pribadi Allah Tritunggal memainkan peranan yang sangat penting di dalamnya : Allah Bapa sebagai pewahyu, Allah Anak sebagai wahyu itu sendiri, dan Roh Kudus sebagai yang terwahyu. Wahyu terbagi menjadi dua bagian yaitu wahyu Allah secara umum (General revelation of God) yang dilakukan melalui karya penciptaan dunia ini, dan wahyu allah secara khusus (Special revelation of God) yang dinyatakan melalui inkarnasi Yesus Kristus. Karya Allah Tritunggal dalam wahyu umum. Karya Allah Tritunggal dalam wahyu umum menunjukkan suatu kooperasi yang menarik. Allah Bapa yang mencipta, Allah Anak sebagai agen penciptaan itu, dan semuanya itu dikerjakan melalui Allah Roh Kudus. Dapat juga dikatakan bahwa Bapa bertindak sebagai sumber, Anak sebagai mediator, (Pengantara), dan Roh sebagai pewujud atau pelaksana. (Departemen Kependetaan Masehi Advent Hari Ketujuh se-Dunia; Apa Yang Anda Perlu Ketahui Tentang ; 1998: 37), atau dengan kata lain Allah Bapa mencipta di dalam Anak dan melalui Roh Kudus. Karya Allah Tritunggal dalam wahyu khusus. Di dalam wahyu khusus, pribadi kedua dari Allah Tritunggal dinyatakan. Dalam penyataan ini ketiga oknum Allah Tritunggal bekerja sama : Allah Bapa yang mengutus Allah Anak ke dalam dunia, dan Roh Kudus yang mengerjakan cara penyataan itu yaitu melalui inkarnasi (Lihat Matius 1:18; Lukas 1:35). Buku pedoman teologia Masehi Advent Hari Ketujuh yang telah dikutip di atas memberikan uraian yang sangat jelas mengenai karya Allah Tritunggal dalam wahyu khusus dari awal hingga akhir karya Kristus di Bumi ini. Di sana dikatakan: Indahnya penjelmaan menunjukkan hubungan kerja ketiga oknum keallahan itu. Allah Bapa memberikan Anak-Nya, Kristus menyerahkan diri-Nya sendiri, dan Roh mengaruniakan kelahiran Yesus (Yoh. 3:16; Mat.1:18, 20). Setiap anggota keallahan itu hadir pada saat Kristus dibaptiskan: Bapa memberikan dorongan yang menguatkan (Mat. 3:17), Kristus menyerahkan diri-Nya dalam baptisan untuk menjadi teladan bagi kita (Mat. 3:13-15), dan Roh memberikan Diri-Nya sendiri kepada Yesus untuk memberi kuasa kepada-Nya (Luk. 3:21, 22). Menjelang akhir tugas-Nya di atas dunia ini, Yesus berjanji akan mengirim Roh Kudus sebagai penasihat atau penolong (Yoh. 14:16). (Ibid). Konteks sejarah keselamatan Di dalam sejarah keselamatan, Allah Tritunggal pun memainkan peranan yang sangat penting. Allah Bapa sebagai perencana keselamatan, Allah Anak sebagai pelaksananya, dan Roh Kudus mengerjakan keselamatan dalam diri manusia. Dalam buku pedoman teologia Masehi Advent Hari Ketujuh ditulis: Pada saat-saat puncak sejarah keselamatan itu, Bapa, Anak dan Roh Kudus menjadi bagian dalam seluruh keadaan ini. Sekarang Bapa dan Anak menjangkau kita melalui Roh Kudus. Yesus berkata, Jikalau Penghibur yang akan Kuutus dari Bapa datang, yaitu Roh Kebenaran yang keluar dari Bapa, Ia akan bersaksi tentang Aku (Yoh. 15:26). Bapa dan Anak mengirimkan Roh untuk menyatakan Kristus kepada setiap orang. Beban berat Tritunggal adalah membawa Allah dan suatu pengetahuan mengenai Kristus kepada setiap orang (Yoh. 17:3) dan membuat Yesus hadir dan nyata (Mat. 28:20; bandingkan Ibrani 13:5) Allah berhubungan dengan manusia. Walaupun ketiga oknum tritunggal itu bekerja sama untuk mengadakan karya keselamatan, hanya Kristuslah yang hidup sebagai manusia, mati sebagai manusia dan kemudian menjadi Juruselamat kita (Yoh. 6:47; Mat 1:21; Kis. 4:21). Akan tetapi, Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka (2 Kor. 5:19), maka Allah dapat juga dinyatakan sebagai Juruselamat kita (bandingkan Titus 3:4) karena Ia menyelamatkan kita melalui Kristus Juruselamat (Efesus 5:23; Filipi 3:20; bandingkan Titus 3:6). Dalam penghematan fungsi, anggota keallahan dengan pribadi yang berbeda menjalankan tugas-tugas yang jelas dalam upaya menyelamatkan manusia. Pekerjaan Roh Kudus tidak menambahkan sesuatu apapun untuk melayakkan pengorbanan yang diadakan Yesus Kristus di kayu salib. Melalui Roh Kudus tujuan pendamaian di kayu salib pada pokoknya menyatakan Kristus sendirilah pendamaian itu. Oleh karena itulah Paulus mengatakan, Kristus yang adalah pengharapan akan kemuliaan (Kolose 1:27) (Ibid). Itulah karya Allah Tritunggal, yang bukan saja menampilkan karya itu sendiri, melainkan juga cara berkarya dari ketiga
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL - 18 -

oknum keallahan yang memainkan peranan penting dengan nuansa kooperasi yang harmonis.

- 19 -

APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL


Esra Alfred Soru* Bagian Terakhir Dari Enam Tulisan Kebenaran Tritunggal bukan saja merupakan suatu kebenaran dogmatis yang hanya berisi rumusan-rumusan tentang Allah yang bersifat teoritis seperti dituduhkan Joseph Bracken, bahwa doktrin Trinitas tidak praktis dan tidak perlu (Bracken dalam Robert M. Bauman Jr; Why Should Believe in The Trinity ; 1990 ; hal. tetapi juga mengandung kebenaran praktis yang berguna bagi kehidupan. Boettner menulis, Doktrin Trinitas tidak boleh dilihat sebagai spekulasi metafisika abstrak, ataupun teori tidak alamiah yang tidak ada hubungannya dengan kehidupan praktis (Loraine Boettner ; Studies in Theology ; 1960 : 132). Kebenaran praktis yang diperoleh dari kebenaran Tritunggal dapat dilihat dari beberapa sudut pandang yaitu : Sudut Pandang Teologis-Soteriologis Dari sudut pandang teologis-soteriologis ini, kebenaran Tritunggal mempunyai fungsi yang penting bagi kehidupan manusia, karena doktrin in adalah wahyu yang sangat penting tentang sifat Allah dan pekerjaanNya di dalam manusia. Perihal sifat Allah berkenaan dengan Ia yang hidup dan benar, sedangkan tentang pekerjaan-Nya berkenaan dengan misi soteriologis-Nya bagi umat manusia. Pengenalan akan sifat dan karya-Nya ini (Bapa adalah sumber penebusan, Anak yang melaksanakan penebusan, dan Roh Kudus yang menerapkan penebusan) adalah hidup yang kekal itu, yang membawa suatu pengertian dan kesadaran baru bahwa makhluk ciptaan tidak menyumbang apa-apa kepada keselamatan (Robert M. Bauman, Jr; 1990:19). Sudut Pandang Etis-Praktis Sudut pandang etis-praktis dari doktrin Tritunggal adalah bahwa doktrin Tritunggal mengajarkan aturanaturan kehidupan praktis yang bermutu tinggi. Aturan-aturan itu antara lain:

Kebenaran Tritunggal mengajarkan tentang kesatuan Kristiani. Dalam doktrin Tritunggal didapati kebenaran bahwa ketiga oknum Allah ini walaupun berbeda secara pribadi, tetapi merupakan kesatuan dalam hakikat-Nya. Perbedaan pribadi di dalam Allah Tritunggal tidak menyebabkan terjadinya ketegangan-ketegangan internal dalam relasi antara satu dengan yang lainnya, malah sebaliknya kesatuan dalam hakikat-Nya itu mengharmoniskan relasi di antara Mereka. Harus diingat pula bahwa Allah Tritunggal bukan merupakan tiga Allah tetapi tiga pribadi dalam satu esensi/hakikat Allah. Kesatuan hakikat in mengakibatkan adanya kesatuan kehendak dan pikiran. Di antara pribadi-pribadi Tritunggal ini tidak terdapat pertentangan kehendak, pikiran dan pendapat sendiri-sendiri. Mereka tidak memiliki satu kehendak, tetapi memiliki kehendak yang satu. Mereka tidak memiliki kehendak yang sama tetapi memiliki kesamaan kehendak. Atau dengan kata lain terdapat kehendak yang berbeda (masing-masing memiliki kehendak pribadi), tetapi tidak terdapat perbedaan kehendak. Di sini dapat dilihat bahwa kesatuan hakikat di dalam Allah tritunggal itu tidak terancam dengan kejamakan pribadi di dalam-Nya, malah kesatuan hakikat itu membuat Mereka (pribadi-pribadi Allah Tritunggal) dapat berelasi dengan harmonis. Dengan kata lain Allah Tritunggal masih tetap berada dalam satu hakikat yang tak terpisahkan sekalipun dengan oknumoknum atau pribadi-pribadi yang berbeda. Kesatuan Kristiani seharusnya dibangun di atas dasar ini. Kesatuan yang dimaksud di sini adalah kesatuan yang melampaui segala perbedaan. Sama halnya dengan pribadi-pribadi Allah Tritunggal yang mempunyai keunikan dan kekhasan pribadi tetapi masih dapat hidup berdampingan dengan harmonis, maka kekristenan pun dapat mengalami hal yang sama. Gereja Kristen adalah kumpulan orang yang percaya kepada Kristus Yesus (oknum kedua dari Allah Tritunggal) dengan berbagai latar belakang seperti latar belakang agama dan kepercayaan, latar belakang budaya, suku bangsa dan bahasa, latar belakang pendidikan dan tingkatan sosial ekonomi. Sekalipun demikian kesatuan yang dimaksud masih dapat terjadi dalam semua relasi di antara mereka sebagai saudara seiman di dalam Kristus Yesus. Kesatuan semacam ini adalah manifestasi dari kesatuan ilahi yang terjalin di antara pribadi-pribadi Allah Tritunggal. Rasul Paulus menggambarkan kesatuan Kristiani ini dengan mempergunakan analogi tubuh manusia. Walaupun anggota-anggota tubuh itu berbeda satu dengan lainnya, tetapi semuanya itu diikat dalam satu
Esra Alfred Soru | APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL - 20 -

kesatuan di dalam Kristus sebagai kepala tubuh (1 Korintus 12:12-31). Dalam doa untuk muridmurid-Nya, Yesus meminta kepada Bapa agar murid-murid-Nya menjadi satu sama seperti Ia dan Bapa (pasti juga dengan Roh Kudus) adalah satu. Supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku, dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam Kita (Yohanes17:21). Kebenaran Tritunggal mengajarkan tentang kasih Kristiani. Kebenaran Tritunggal selain mengajarkan tentang kesatuan Kristiani, juga mengajarkan tentang kasih Kristiani. Alkitab dengan jelas mengatakan bahwa Allah sungguh mengasihi manusia, tetapi jauh sebelum Allah menciptakan manusia kasih Allah juga merupakan kasih yang aktif, kasih yang bersasaran dan kasih berobyek. Yohanes pasal 15:9 berkata: Seperti Bapa telah mengasihi Aku dan selanjutnya ayat 10 berkata, Dan tinggal di dalam kasih-Nya. Doktrin Tritunggal menyatakan adanya tiga pribadi dalam satu esensi/hakikat Allah yaitu Allah Bapa, Allah Anak, dan Allah Roh Kudus. Ketiga-Nya itu esa dan kekal. Jadi, menurut ayat-ayat di atas dapatlah dipahami bahwa jauh di dalam kekekalan Allah Tritunggal berada, telah terjalin hubungan kasih yang mesra di antara ketiga-Nya. Sekalipun ayatayat di atas tidak menyebutkan pribadi Roh Kudus, tetapi pastilah ketiga-Nya terlibat dalam tindakan dan relasi kasih ilahi (Devine Love) yang suci dan murni. Kasih ilahi yang suci dan murni inilah yang akhirnya direfleksikan dalam tindakan penciptaan dan kasih terhadap manusia. Jika relasi di antara ketiga pribadi Allah Tritunggal dilandasi oleh kasih ilahi, maka ini mengajarkan kepada orang-orang percaya agar juga menghadirkan kasih ilahi di dalam setiap relasi-Nya, baik relasi dengan Allah, relasi dengan sesama, dan relasi dengan diri sendiri. Kasih ini harus merupakan kasih yang berasal dari Allah Tritunggal. Yesus berkata : Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi. Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi. (Yohanes 13:34-35) Kebenaran Tritunggal mengajarkan tentang kerja sama Kristiani. Dalam bagian Karya Allah Tritunggal secara khusus karya ekonomis, telah dilihat bahwa baik dari konteks wahyu maupun konteks sejarah keselamatan, ketiga oknum Allah Tritunggal berkarya di sana (Lihat kembali bagian Karya Allah Tritunggal). Akan tetapi hal yang lebih menarik dari itu adalah bahwa karya-karya Mereka menunjukkan adanya suatu kooperasi yang harmonis dan seimbang. Sebagai contoh dalam peristiwa penciptaan Bapa bertindak sebagai pencipta, dan itu dilakukan melalui Roh Kudus dengan Anak sebagai sarananya. Dalam peristiwa penyelamatan/penebusan, Bapa berfungsi sebagai perencana keselamatan itu, Anak sebagai pelaksana dan Roh Kudus yang mengerjakan keselamatan itu dalam diri manusia. Allah Bapa tidak mati di kayu salib. Roh Kudus juga tidak mati di situ. Hanya Yesus, Anak Allah, yang mati di Golgota. Namun keesaan, hakikat dan harkat Tritunggal seutuhnya terhisap dalam diri Yesus pada kematian-Nya di kayu salib. (R.J. Porter: Katekesasi Masa Kini; 1994: 116). Demikian juga dalam peristiwa pewahyuan, Bapa yang menurunkan Firman ke dalam dunia, Anak adalah Firman itu sendiri, dan itu dilakukan melalui Roh Kudus. Dengan demikian kooperasi in sungguh harmonis. Jika pribadi-pribadi Allah Tritunggal itu dapat bekerja sama dengan baik dalam wahyu umum maupun khusus, maka ini juga harus menjadi dasar dari kerja sama Kristiani di dalam setiap aktifitas hidup.

Info : (1) Dapatkan uraian yang lebih luas dan lengkap tentang topik ini dalam buku karangan Esra Alferd Soru TRITUNGGAL YANG KUDUS terbitan Lembaga Literatur Baptis (LLB) Bandung di toko buku rohani Aloha dan ShalomKupang. (2) Bagi anda yang ingin memberikan respon/usul/saran/pertanyaan di sekitar masalah-masalah Alkitab dan Teologi, dapat menyampaikannya via e-mail : esra_alfred@yahoo.com dan bagi pertanyaan yang menarik akan dibahas dan dimuat di harian Timor Express. * Penulis adalah kuli bengkel Teologi PELANGI KASIH, lahir dan tinggal di Kupang

- 21 -

APLIKASI PRAKTIS DARI DOKTRIN TRITUNGGAL | Esra Alfred Soru

Allah Tritunggal ( TRINITY)

Refleksi Teologis

ALLAH TRITUNGGAL ( TRINITY )

"Sebab ada tiga yang memberi kesaksian [di dalam sorga: Bapa, Firman dan Roh Kudus; dan ketiganya adalah satu."( I Yohanes 5:7)

Salah satu keunikan Kekristenan adalah kepercayaan terhadap Allah Tritunggal, yang tidak ada pada agama-agama lain. Doktrin yang begitu jelas diajarkan dalam Alkitab ini selalu menjadi kesulitan yang besar bagi orang Kristen maupun bukan Kristen. Memang secara terminologi istilah ini tidak muncul dalam Alkitab. Namun seluruh Alkitab mengandung ajaran yang penting ini.Melalui penganiayaan dan tantangan dari ajaran, baik filsafat maupun bidat-bidat, mengakibatkan selama beratus-ratus tahun gereja abad permulaan menginstropeksi ke dalam iman yang sudah dimiliki sehingga menemukan pengertian Allah Tritunggal yang sedalam-dalamnya. Doktrin ini sudah diteguhkan pada jaman Agustinus untuk menjadi dasar pengajaran gereja segala abad. Agama Kristen mempunyai konsep Tritunggal yang tidak dimiliki oleh agama lain. Agama Hindu mempunyai 3 (tiga) ilah yang paling tinggi, yaitu : Brahma, Wisnu dan Syiwa. Tetapi konsep ini sama sekali berbeda dari konsep Tritunggal Kristen.Kekristenan bukan percaya kepada 3 Allah, melainkan kepada satu Allah (esa) yang mempunyai 3 pribadi. Ketiga oknum Allah dalam Allah Tritunggal tidak dicipta. Ketiganya berada dari kekal sampai kekal.Kristus selaku Oknum Kedua Allah Tritunggal, tidak lebih rendah dari Allah Bapa yang adalah Oknum Pertama Allah Tritunggal. Roh Kudus, bukanlah suatu Kuasa atau Hukum Alam yang dipakai oleh Allah di dalam segala karya-Nya, melainkan Diri Allah itu sendiri, yaitu Allah Oknum Ketiga. Kristus bukanlah sebutan bagi Allah Oknum Pertama pada saat datang kedunia, sehingga Ia menjadi Oknum Kedua. Juga salah jika kita mengerti bahwa setelah Kristus kembali ke surga, Ia turun lagi ke dunia sebagai Oknum Ketiga, yaitu Roh Kudus. Roh Kudus bukanlah Kristus, dan Kristus bukanlah Allah Bapa.Allah Tritunggal merupakan doktrin, ajaran yang sedemikian unik di dalam Kekristenan. Doktrin ini merupakan suatu konsep yang tidak ada pada agama-agama lain, bukan suatu konsep yang ditarik sebagai kesimpulan dari hasil pikiran manusia melalui kemampuann rasio yang diciptakan oleh Allah, tetapi hal ini adalah suatu konsep yang tidak dapat dihindari oleh manusia karena Allah telah demikian menyatakan Diri, memperkenalkan Diri-Nya kepada manusia. Allah yang benar adalah Allah yang tidak terbatas, Allah yang melampaui segala sesuatu, Allah Yang Esa, Allah yang tidak ada bandingnya, dan Allah yang menyatakan diri sebagai Allah Tritunggal. Istilah Tritunggal memang tidak ada di dalam Alkitab, baik Perjanjian Lama maupun Prjanjian Baru. Yang tidak muncul di dalam Alkitab secara istilah bukan berarti bukan konsep Alkitab. Sebaliknya, istilah yang muncul di dalam Alkitab jika ditafsir secara keliru menjadi bukan kebenaran Firman Tuhan. Faktanya, konsep atau doktrin Tritunggal ini terus-menerus muncul di dalam Alkitab. Tritunggal berarti Tiga Pribadi di dalam Satu Allah, atau di dalam satu esensi diri Allah, ada 3 Pribadi. Sebelum abad pertengahan, gereja di Timur (Yunani Orthodox) dan Barat (Roma Khatolik) mempunyai pengertian yang sangat berbeda dalam hal ini. Di Timur Gereja Orthodox banyak dipengaruhi oleh filsafatfilasafat Yunani, di Barat Gereja Katolik banyak dipengaruhi oleh pikiran-pikiran Latin. Ini mengakibatkan adanya dua cara pendekatan yang berbeda, yang akhirnya menimbulkan dua pandangan ekstrim terhadap doktrin Allah Tritunggal yaitu : 1. Pandangan yang menganggap adanya tiga Allah 2. Pandangan yang mengangap adanya satu Allah yang menyatakan diri di dalam tiga pribadi yang berbeda. Doktrin Allah Tritunggal adalah doktrin Monotheisme (percaya hanya kepada 1 Allah), dan bukan politheisme (percaya kepada banyak allah). Doktrin Allah Tritunggal termasuk monotheisme, yang percaya kepada Allah Yang Maha Esa. Dan Allah Yang Maha Esa itu mempunyai 3 pribadi, bukan 1 pribadi yaitu : Pribadi pertama adalah Allah Bapa, Pribadi Kedua adalah Allah Anak (Yesus Kristus), dan Pribadi Ketiga

adalah Allah Roh Kudus. Tiga Pribadi bukan berarti tiga Allah, dan satu Allah tidak berarti satu Pribadi. Tiga pribadi itu mempunyai sifat dasar atau esensi ( Yunnani = Ousia, Inggris= Substance) yang sama yaitu Allah. Allah Bapa adalah Allah, Allah Anak adalah Allah, dan Allah Roh Kudus adalah Allah, namun ketiganya memiliki Satu Ousia, yaitu esensi Allah. Maka Ketiga Pribadi itu adalah satu Allah. A. Konsep Allah Yang Esa Tiga hal penting mengenai konsep allah Yang Esa ini perlu kita perhatikan. 1. Pertama, konsep Allah Yang Esa ini merupakan sumbangsih terbesar dari orang-orang Israel (Ibrani) kepada dunia. Inilah konsep yang terbesar yang diberikan bangsa Israel kepada dunia. Jikalau kita mempelajari sejarah bangsa Israel di jaman Perjanjian Lama, kita akan menemukan bahwa setiap suku bangsa yang tinggal di sekitar daerah Israel mempunyai dewa-dewa mereka sendiri, dan mereka menyembah lebih dari satu dewa. Mereka saling membandingkan dewa-dewa mereka, dan mereka dapat berpindah ke dewa yang mereka anggap lebih besar atau lebih hebat. Dewa-dewa yang terkenal pada waktu itu adalah Baal, Dagon, Asyera, Asytoret, dan banyak lagi lainnya. Dewadewa yang sangat banyak ini dianggap sebagai dewa-dewa pemelihara, baik dalam bidang politik, sosial, ekonomi, militer (dalam peperangan), maupun dalam kehidupan sehari-hari. Karena itu, mereka bisa berpaling memuja dan menyembah dewa-dewa yang dianggap sesuai dengan kesejahteraan yang mereka butuhkan. Tetapi bangsa Israel tidak demikian. Mereka berbeda dari bangsa-bangsa di sekitarnya. Orang Israel tidak mempunyai : Kita mempunyai Allah kita, mereka (bangsa-bangsa lain) mempunyai allah mereka. Allah kita adalah Allah Israel, allah mereka bukan Allah kita. Sebaliknya mereka mepunyai konsep : Allah orang Israel adalah Allah seluruh alam semesta. Ini konsep yang sangat besar dan sangat penting. Konsep ini menerobos semua konsep agama yang ada pada saat itu. Sejak permulaan Perjanjian Lama sudah tertulis ayat seperti demikian : Allah Yahweh yang mengadili seluruh bumi, bukankah Dia adil adanya ? ( Kej 18:25). Konsep ini tidak terdapat pada suku-suku bangsa yang lain. Mereka hanya bersembah sujud kepada suatu dewa atau ilah yang berhubungan dengan lingkup kesejahteraan mereka yang kecil dan terbatas. Tetapi, di dalam bangsa Israel, konsep Allah Yang Esa merupakan konsep yang bersifat universal dan supranatural. Konsep Allah Yang satu-satunya ini bukan satu untuk satu suku, melainkan satu untuk seluruh alam semesta. Konsep Allah Yang satu-satunya ini diulangi terusmenerus, sampai sebelum Musa mati, dia mengulanginya lagi sekali di dalam satu ayat yang disebut sebagai Syamma yaitu Ayat Mas, ayat kunci untuk mengerti seluruh Taurat, yaitu Ulangan 6:4-5 : Dengarlah, hai Israel : TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa ! Kasihilah TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap kekuatanmu. Ayat ini TUHAN itu Allah Yang Esa ! merupakan prinsip dasar untuk mengerti seluruh Taurat dan Wahyu Tuhan di dalam Perjanjian Lama. Orang Israel mengetahui bahwa segala kebajikan di dalam iman kepercayaan dimulai dengan meletakkan iman mereka di atas dasar ini : Allah itu Esa. 2. Kedua, konsep Allah Yang Esa merupakan pernyataan Allah yang serius, sehingga Dia menuntut sesuatu dari orang-orang yang menerima Wahyu Khusus ini. Allah itu Esa berarti kita tidak bisa sembarangan berserah atau menyerahkan diri kita kepada yang lain. Kita harus menyerahkan diri kita kepada Allah Yang Esa dengan segenap hati, dengan segenap jiwa, dan dengan segenap kekuatan serta akal budi kita untuk mengasihi Dia. Disinilah kita melihat perbedaannya dengan agama. Mengenal Allah Yang Esa mengakibatkan hidup yang bersifat totalitas. Maksudnya, seluruh hidup kita harus merupakan kesatuan di hadapan Allah. 3. Ketiga, konsep Allah Yang Esa (tidak ada yang seperti Dia) ini menjadi dasar Teologi Tritunggal di dalam mengerti sifat Allah yang :

Transenden, artinya Dia lain dari yang lain, dan Dia melampaui segala sesuatu. Kudus atau suci, artinya kesucian-Nya tidak ada bandingnya sekaligus menjadi sumber segala kesucian Mutlak, artinya hanya Dia satu-satunya yang melampaui segala sesuatu yang relatif. Sempurna, artinya Dia adalah satu-satunya yang tidak berkekurangan, yang mencukupi dirisendiri, serta menjadi sumber dari segala yang lain, dan mencukupi yang lain. Kekal, artinya hanya Dia yang tidak mempunyai permulaan dan tidak mempunyai akhir, serta menjadi sumber dari kekekalan.

Pada waktu Yesus di dunia Dia mengajarkan Doa Bapa kami dengan kata-kata, Bapa kami yang di Sorga, dikuduskanlah nama-Mu Allah Yang Esa adalah Allah yang harus dikuduskan, karena berbeda dengan yang lain. Pada waktu dewa-dewa dibandingkan dengan Allah menjadi begitu nampak kepalsuan dan kenajisannya. Pada waktu Allah Yang Esa menyatakan diri-Nya, Dia selalu menggabungkan keesaanNya ini dengan kekekalan-Nya, sehingga Dia berkata, Siapakah yang dapat kau bandingkan dengan Aku ? Akulah yang terdahulu dan Akulah yang terkemudian. Siapakah yang mengatakan dari dahulu kala hal-hal yang akan datang ? Bukankah Aku, Tuhan ? Tidak ada yang lain, tidak ada Allah selain dari pada-Ku ( Bdk. Yesaya 44:6-8, Yes 45:20-22, Yes 46:9-10). Pada waktu tuanya Musa juga pernah menulis Mazmur dengan kalimat-kalimat : Dari selama-lamanya sampai selama-lamanya Engkaulah Allah ( Mazmur 90). Engkaulah Allah yang melampaui segala ciptaan. Allah itu Esa. Kalau Allah itu Esa, bagaimana kita bisa percaya bahwa di dalam keesaan Allah itu mempunyai tiga pribadi ? apakah ketiga Pribadi itu tidak bertentangan dengan Keesaan Allah ? sebaliknya, kalau Allah itu Tritunggal, mempunyai tiga Pribadi, bagaimana kita bisa percaya bahwa ketiga di dalam Ketritunggalan Allah itu tetap adalah Allah Yang Esa? Di dalam satu ada tiga dan di dalam tiga tetap mempunyai Keesaan. Apakah ini konsep yang terikat oleh hukum matematika dan hukum logika manusia? Tidak ! Sebab Allah adalah Allah yang transenden. Dia melampaui rasio dan logika manusia, melampaui segala sesuatu. Karena Allah adalah Allah yang bukan merupakan refleksi dari pikiran manusia tentang yang supra-natural, maka Allah tidak diikat oleh logika, tidak diikat oleh matematika dan mempunyai sifat supranatural yaitu : transenden. Kita telah melihat, pengertian yang salah terhadap doktrin Tritunggal. Ini bisa mengakibatkan manusia jatuh ke dalam 2 kutub ekstrim yang salah yaitu : 1. Monoteisme, yang percaya kepada satu Allah dengan Pribadi Allah dan tidak bisa menerima konsep Oknum Allah yang lebih dari satu. 2. Politheisme yang percaya kepada tiga Allah yang tidak mungkin Esa, tidak mungkin mempunyai substansi yang sama. Kedua pandangan itu sesat dan merusak pengenalan kita terhadap Allah yang benar. Untuk mencegah konsep yang salah itulah Allah terlebih dahulu menegakkan konsep dasar : Allah itu Esa, Allah yang tunggal, Allah yang satu-satunya. Apakah ini berarti bahwa konsep Tritunggal tidak diwahyukan oleh Tuhan sejak permulaan ? Apakah konsep Tritunggal baru muncul belakangan ? Tidak ! Konsep Tritunggal sudah diwahyukan sejak mula sekali, sejak di permulaan kitab Kejadian.

B. Istilah Yang Mengindikasikan Keesaan Allah 1. Pemakaian kata Kita dalam kitab Kejadian. Pada waktu Tuhan Allah memberikan wahyu tentang diri-Nya di dalam Kejadian 1:26, Kej 3:22, Kej 11:7, Yes 6:8, Allah memakai kata ganti Kita untuk menyebut diri-Nya sendiri, bukan Saya. Berfirmanlah Allah, Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita., ( Kejadian 1:26). Siapakah yang dimaksud Kita di dalam ayat ini ? Kita bukan menunjukkan satu pribadi tunggal, melainkan jamak, lebih dari satu. Ada yang menafsirkan Kita di sini menunjukkan perundingan antara Allah dan malaikat. Benarkah Allah bersama-sama malaikat dalam menciptakan manusia ? Ini sama sekali salah ! Jikalau Kita di sini menunjukkan perundingan Allah dengan malaikat, maka berarti manusia tidak diciptakan langsung oleh Allah Pencipta, melainkan oleh Pencipta yang bekerjasama dengan yang dicipta, sebab di dalam Yehezkiel dikatakan malaikatmalaikatpun adalah mahluk (creatures) yang diciptakan Allah ( Bdk Yeh 1:5-14, Yeh 9:3, Yeh 10:122) dan bandingkan juga dengan ( Kejadian 3:24 yang disebut Kerub atau Kerubim). Di dalam seluruh Alkitab tidak pernah dikatakan bahwa malaikat adalah pencipta, belum pernah dikatakan bahwa malaikat adalah pencipta, belum pernah dikatakan bahwa malaikat mencipta atau mengambil bagian di dalam karya Allah yang pertama, yaitu mencipta. Karya atau pekerjaan Allah sangat banyak, dan yang pertama adalah mencipta. Dan Allah disebut Allah, karena yang pertama Dia adalah Pencipta. Dia menciptakan segala sesuatu dari tidak ada ( creatio ex nihilo). Menciptakan dari kekosongan atau dari ketidakadaan. Ini adalah tindakan atau pekerjaan yang hanya bisa dilakukan oleh Allah sendiri. Betapapun besarnya kuasa dan kemuliaan malaikat atau penghulu malaikat, tidak dapat membuat mereka loncat dari derajat yang dicipta menjadi Yang Mencipta. Mencipta adalah pekerjaan Allah sendiri. Lagi pula manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Allah, bukan menurut gambar dan rupa malaikat. Pada waktu Allah Pencipta mengatakan, Marilah Kita menciptakan manusia di sini Dia mewahyukan suatu pikiran yang penting, meskipun tidak terlalu jelas, bahwa Allah itu lebih dari satu Pribadi. Kita di dalam Kejadian 1:26 ingin menunjukkan bahwa itu adalah perundingan di antara Pribadi-Pribadi yang berada di dalam Diri Allah Yang Esa. Disini doktrin Tritunggal sudah dinyatakan walaupun dalam bentuk yang tidak jelas. 2. Sebutan Elohim bagi Allah Istilah atau sebutan Allah yang dipakai selalu dalam bentuk jamak, yaitu Elohim, bukan dalam bentuk tunggal, El. Di dalam tata bahasa Indonesia konsep ini tidak ada. Dalam bahasa Inggris kita masih melihat hal yang seperti demikian, misalnya bentuk tunggal ditambah s untuk menunjukkan jamak. (one boy, two boys, atau many boys). Tetapi di dalam bahasa Ibrani selain bentuk tunggal (singular) dan jamak (plural) juga ada bentuk dua atau ganda (dual). Hal ini sangat unik dan tidak terdapat dalam bahasa Yunani, bahasa Inggris dan bahasa-bahasa di Eropa atau di dunia Barat lainnya, maupun bahasa-bahasa di Timur. Allah begitu teliti di dalam memilih bahasa yang akan dijadikan-Nya sebagai media untuk memperkenalkan diri melalui Wahyu-Nya. Di dalam Alkitab, di dalam bahasa Ibrani, sebutan yang dipakai untuk Allah tidak memakai bentuk tunggal (singular) ataupun dua atau ganda (dual), melainkan bentuk jamak (plural). Bukan saja sebutan TUHAN selalu muncul dalam bentuk jamak, namun juga sering kali sebutan TUHAN atau ucapan terhadap TUHAN muncul diulangi tiga kali. Misalnya : setiap kali Musa dan

Harun memberkati bangsa Israel mereka mengucapkan doa berkat, sebagaimana yang diperintahkan Tuhan Allah sendiri, sebagai berikut : TUHAN memberkati engkau dan melindungi engkau; TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia; TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera. ( Bilangan 6:24-26)

Demikian juga dalam penglihatan Yesaya para serafim memuji kepada Tuhan Allah : Kudus, kudus, kuduslah TUHAN semesta alam, Seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya ( Yesaya 6:3) Rupanya ada kebiasaan diantara orang-orang Israel menyebut bait TUHAN juga tiga kali ( Yeremia 7:4). Hal ini bukan sesuatu yang secara kebetulan muncul berkali-kali di dalam Alkitab, namun mengindikasikan bahwa konsep Allah Yang Tritunggal sudah mulai diwahyukan dan ditanamkan, khususnya kepada bangsa Israel, sejak mula-mula sekali. Ada bantahan yang mengatakan bahwa hal itu merupakan sesuatu yang umum dalam pembentukan bahasa-bahasa di Timur Tengah. Pada waktu mereka menyebut dewa atau ilah mereka, mereka juga tidak pernah memakai bentuk tunggal, melainkan bentuk jamak, sebagai indikasi yang menunjukkan penghormatan mereka terhadap yang harus lebih dihormati dari manusia, yaitu dewa atau ilah mereka. (Di daerah-daerah tertentu di Indonesia penggunaan kata kita atau kami juga sering dipakai sebagai kata ganti orang dalam pengertian tunggal). Hal ini bukan berarti kita bisa menyangkal bahwa Allah telah menyatakan diri dengan cara berbeda dari cara bangsa-bangsa lain menyebut dewa-dewa mereka. Lagi pula, kebiasaan menyebutkan dewa atau ilah mereka dengan bentuk jamak ini baru muncul jauh sesudah Kitab Kejadian dituliskan melalui Musa. Di dalam Alkitab pada waktu Allah menyebut diri-Nya sendiri dengan sebutan Kita, dia menyatakan diriNya sebagai Pencipta (Creator), Penebus ( Redeemer), dan Pewahyu (Revealer). Inilah tiga karya yang hanya dapat dikerjakan oleh Allah sendiri yaitu :

Penciptaan (Creation) Penebusan ( Redemption) Penyataan/Wahyu (Revelation)

Hanya Allah sendiri yang dapat melakukan ketiga pekerjaan itu, dan di dalam ketiga karya itu tidak ada campur tangan dari pribadi atau oknum yang lain. Sebagai Pencipta, Allah bukan saja telah menciptakan segala sesuatu yang diciptakan-Nya sampai pada waktu yang ditetapkan menurut kehendak-Nya. Maksudnya, kalau segala sesuatu bisa ada, itu adalah karena kuasa penciptaan Allah. Dan kalau yang ada itu bisa berada terus di dalam jangka waktu yang ditetapkan oleh Tuhan, itu adalah karena kuasa penopangan-Nya. Dan sebagai Pencipta, dia juga akan menyempurnakan atau menggenapi segalanya. Segala yang ada akan disempurnakan menurut waktu dan rencana-Nya. Allah Pencipta, Penebus, dan Pewahyu, yang menyebut diri dengan sebutan Kita inilah yang telah mewahyukan atau menyatakan diri

kepada manusia bahwa Dia adalah Allah yang lebih dari satu Pribadi, bukan satu Pribadi, juga bukan dua pribadi, melainkan 3 Pribadi. Mengapa bukan empat, lima dan seterusnya? Karena selain Ketiga Pribadi yang tersembunyi dan dinyatakan di dalam Wahyu yang bersifat progressif ini, tidak ada pribadi lainnya lagi. Tiga menjadi angka eksklusif dan sempurna dari diri Allah. Tiga merupakan angka mutlak bagi Allah Tritunggal dan tidak dapat ditambahkan lagi. Penutup Masih ada banyak hal yang tersembunyi, dan masih banyak rahasia yang belum terpahami. Kalau manusia terikat dengan ruang dan waktu, tidak demikian dengan Allah. Bagi Allah, tak ada kemarin, sekarang dan yang akan datang. Ia kekal, Maha Hadir dan Maha Tahu (Eternal,Omnipresence dan Omniscience) dan sekaligus Dia juga adalah Allah Sang Pencipta Waktu. Ia berada diluar ikatan ruang dan waktu. Tidak heran jikalau Allah Abraham, Allah Israel pada jaman primitif itu adalah juga Allah yang sama dari orang percaya di jaman Post-Modernisme ini. Bahkan seribu tahun, bagi-Nya tak berbeda dari satu hari ( Bdk. 3 Pet 3:8). Dia yang hadir dalam keutuhan satu pribadi Malakh Yahweh dalam Perjanjian Lama adalah Dia yang berbicara dengan Paulus di dekat Damaskus. Sebagai satu pribadi Allah, Allah Anak bukanlah Pribadi Allah Roh Kudus yang turun keatas para rasul dan orang-orang percaya di hari Pentakosta. Roh Kudus adalah allon Parakleton ( Penolong yang lain tetapi yang sehakekat).Bapa, Anak dan Roh Kudus adalah pribadipribadi yang berbeda dari satu Allah Yang Esa. Solideo Gloria