Anda di halaman 1dari 11

BAB IVRE C NA P ERAWATAN NA Gambar-gambar batas anatomisRahang Atas

1.Frenulum labii

superior

2.Ruggae palatine 3.Frenulum buccalis 4.Tuberositas maxillae 5.Hamular notch 6.Vibrating line 7.Processus alveolaris 8.Incisivus papillae 9 . F o r n i x 10.Vovea palatine

1.Frenulum labii inferior 2.Frenulum buccalis 3.Vestibulum buccalis 4.Retromolar pad 5.Frenulum lingualis 6.Processus alveolaris 7.Mylohyoid line

1 . K U N J U N G A N

a)Anamnesa dan pemeriksaan ob yektif b)Membuat cetakan studi model Sendok cetak : perforated stock tray nomor 2 Bahan cetak : elastic impression (alginat)

Metode mencetak : mucostatic c)Membuat sendok cetak individual l Dari study model dibuat sendok cetak individual dari bahan sellac base plate, dengan batas 2 mm lebih pendek dari batas GTL, agar tersediar u a n g y a n g c u k u p u n t u k memanipulasi bahan pembentuk tepi (border material). Sellac d i l u n a k k a n d e n g a n c a r a m e m a n a s k a n d i a t a s l a m p u spiritus lalu ditekan diatas study model. Sellac dipotong sesuai batas-batasy a n g t e l a h d i g a m b a r p a d a s t u d y m o d e l . S e l l a c d i p o t o n g d e n g a n menggunakan gunting saat masih lunak. Pada daerah molar dan kaninuskanan dan kiri dibuat stop vertikal dari wax sebagai batas penekanan saat m e n c e t a k s e d a n g k a n u n t u k r a h a n g a t a s d i t a m b a h d e n g a n p e m b u a t a n postdam area yang juga dari wax untuk menahan bahan cetak agar tidak m e n g a l i r k e b e l a k a n g . S e l a n j u t n y a d i b u a t l u b a n g - l u b a n g p a d a s e n d o k cetak untuk mengurangi tekan an pada waktu mencetak. Lubang dibuat dengan mengunakan bur bulat no 8 dengan jarak masing-masing lebih dari5 mm

2.KUNJUNGAN II a) Mencoba sendok individual Stabilisasi : dengan menghindari muscular attachment Relief area : tercakup semua baik rahang atas maupun rahang bawah b ) M e m b u a t c e t a k a n model kerja S e n d o k B a h a n c e t a k : S e n d o k c e t a k

i n d i v i d u a l c e t a k : E l a s t o m e r

( E x a f l e c M e t o d e Cara mencetak Rahang Atas Bahan cetak diaduk kemudian dimasukkan ke dalam sendok atas

m e n c e t a k :

m u c o d y n a m i c

M a s u k k a n s e n d o k c e t a k k e d a l a m m u l u t d e n g a n p o s i s i o p e r a t o r disamping kanan belakang. Pasien mengucapkan ah untuk mencetak vibrating line. P a s i e n m e n g u c a p k a n o h u n t u k m e n c e t a k f r e n u l u m b u c c a l i s , frenulum labialis superior. \Posisi dipertahankan sampai bahan cetak setting Cetakan dilepas dan dicuci Rahang Bawah Bahan cetak diaduk kemudian dimasukkan ke dalam sendok bawah M a s u k k a n s e n d o k c e t a k k e d a l a m m u l u t d e n g a n p o s i s i o p e r a t o r disamping kanan depan. P a s i e n d i m i n t a m e n j u l u r k a n l i d a h u n t u k m e n c e t a k f r e n u l u m lingualis. P a s i e n m e n g u c a p k a n o h u n t u k m e n c e t a k f r e n u l u m b u c c a l i s , frenulum labialis inferior. Posisi dipertahankan sampai bahan cetak setting Cetakan dilepas, dicucic ) M e m b u a t b a s e p l a t e Setelah diperoleh cetakan yang akurat, kemudian diisi dengan gips stone.Setelah diperoleh model kerja, ditentukan batas tepi, relief area juga dibuat postdam. Kemudian menurut batas -batas tersebut dibuat base plate dariw a x y a n g k e m u d i a n d i g a n t i d e n g a n a k r i l i k . B a s e p l a t e y a n g d i p e r o l e h dihaluskan dan di atasnya dibuat bite rim dari wax.Batas tepi untuk rahang bawah adalah peripheral seal dibatasi fornik, posterior seal dibatasi oleh 2/3 bagian trigonum retromolar dan media/lingua

dibatasi oleh linea myloh yoidea. Sedangkan untuk rahang atas adalah : peripheral seal dibatasi fornik dan posterior seal dibatasi vibrating line danhamular notch.

3.KUNJUNGAN III

Tahap Klinis1 . I n s e r s i base plate retensi dan stabilisasi diperhatikan. Retensi adalah dayatahan gigi tiruan terhadap upaya pelepasan, sedangkan stabilisasi a dalahdaya tahan gigi tiruan untuk tetap di tempat ketika fungsi pengunyahan berlangsung. Retensi dapat di amati dengan memberikan tekanan pada s a l a h s a t u s i s i g i g i tiruan (jika gigi tiruan terungkit, maka gigi tiruantersebut tidak r e t e n t i f ) a t a u d e n g a n m e m b e r i k a n u s a h a p e l e p a s a n ( g i g i tiruan yang retentif adalah gigi tiruan yang sulit dilepas). Stabilisasi dapatdiamati dengan menggerakkan otot-otot pipi, lidah dan mengucapkan ah.Gigi tiruan yang stabil merupakan gigi tiruan yang tidak berubah tempatketika difungsikan.Retensi gigi tiruan ditentukan oleh letak seal dan adhesi / kohesi saliva. Kesesuaian letak seal dilakukan dengan menggerakkan otot pipi. Jika alatterjatuh ketika otot digerakkan, berarti terdapatover extension plat . Solusikeadaan ini adalah dengan mengurangi plat. Sebaliknya, jika seal pada under extension plat maka kohesi dan adhesi saliva berkurang, dan alatmenjadi tidak retentif. Solusi keadaan ini adalah dengan membuat plat yang baru. 2.Penentuan profil pasien. Profil pasien disesuaikan dengan r a s p a s i e n tersebut. Dalam kasus ini, pasien termasuk ras mongoloid yang memilikiciri khas profil cembung. Kecembungan profil dibuat dengan tonus ototlabial sebagai parameternya. Profil yang ideal, terbentuk jika otot bibir dalam keadaan isotonus. Apabila bibir tampak hipertonus, maka bagiananterior bite rim terlalu cembung sehingga harus dikurangi. Sebaliknya, jika bibir tampak hipotonus, maka bite rim kurang cembung sehingga perlu ditambah dengan malam merah. 3 . P e n c a t a t a n Maxillo-mandibular relationship (MMR), caranya:Mula-mula pasien dipersilakan duduk pada dental chair , dataran oklusaldiusahakan sejajar dengan lantai. Tentukan garis chamfer d a r i t i t i k d i bawah ini : meatus acusticus externus

s anterior K e m u d i a n k e t i g a t i t i k t e r s e b u t d i t a n d a i d e n g a n b e n a n g d a n diisolasi. Selanjutnya record blok dipasang dengan posisi

bite rim RA danRB harus tertutup secara sempurna (tidak boleh ada celah dan merupakansuatu garis lurus).K e m u d i a n d i c a r i d i m e n s i v e r t i c a l ( i n t e r o c c l u s a l d i s t a n c e ),didapatkan dengan cara mengukur jarak pupil dengan sudut mulut samadengan jarak hidung sampai dagu (PM = HD). Pada keadaan rest posisi PM = HD.P e n g e c e k k a n d i m e n s i v e r t i k a l d a p a t dilakukan

d e n g a n mengucapkan huruf M. Huruf M terdengar jelas jika dimensi v e r t i k a l cukup. Free way space d i c e k d e n g a n p e n g u c a p a n h u r u f S ( h u r u f S terdengar mendesis). Jika free way space k u r a n g , m a k a h u r u f S s u l i t terucap, demikian halnya jika free way space berlebihan (terasa semburan saliva ketika pengucapan huruf S). Bite rim rahang atas dibuat sejajar dengan garis chamfer (garisy a n g b e r j a l a n d a r i a l a n a s i s a m p a i t i t i k t e r t i n g g i d a r i p o r u s acusticusexternus) untuk bagian posterior dan sejajar garis pupil untuk b a g i a n anterior. Tinggi bite rim rahang atas 1,5-2 mm dibawah garis bibir atas / lower lip line(pada waktu posisi istirahat). A lat yang digunakan adalah occlusal guide plane

4.Centric relation record Yaitu suatu relasi mandibula terhadap maksila pada suatu relasi vertikal yang ditetapkan pada posisi mandibula paling posterior.HD = PM 2 mm. Pengurangan 2 mm diperoleh dengan cara mengurangibite rim r a h a n g b a w a h d e n g a n m a k s u d s e b a g a i free way space . C a r a menentukan relasi sentrik yaitu dengan mengintruksikan pasien untuk menengadahkan kepala pasien sedemikian rupa sehingga p r o s e s s u s Condyloideus akan tertarik pada fossa bagian belakang karena tarikan dario t o t dan mengintruksikan untuk menelan berulang-ulang. U n t u k mendapatkan sentrik relasi pasien disuruh melakukan gerakan mandibula b e r u l a n g - u l a n g s a m p a i p a s i e n b i a s a d e n g a n o k l u s i t e r s e b u t .

S e t e l a h mendapatkan posisi sentrik,bite rim diberi tanda tempat median line dan garis ketawa.Median line, garis ketawa, high lip line ,low lip lineDitentukan kemudian dicek dengan cara pasien dinstruksikan untuk membuka danmenutup mulut kemudian dilihat apakah garis tersebut sudah tepat dantetap kedudukannya dalam keadaan oklusi sentrik.Rahang atas dan rahang bawah difiksasi dengandouble V-groove shape , caranya: dibuat V-groove pada rahang atas kira-kira P1 dan M1; pada rahang bawah daerah V-groove dikurangi kira-kira 2 mm. Bite rimrahang bawah diberi gulungan malam kecil yang telah dilunakkan dibawah V-groove RA. V-groove pada RA diolesi vaselin. Rahang atas dan bawahdikatupkan, mulut dilihat apakah V-groove dan kontranya sudah tepat, kemudian lakukan membuka dan menutup berulang-ulang 5 . P e m a s a n g a n p a d a a r t i k u l a t o r Jenis artikulator yang digunakan adalah anatomical type yang disebut free plane articulator .B a g i a n - b a g i a n a r t i c u l a t o r i n i a d a l a h : upper member ,lower member , incisal guide pin dan mounting table .Cara kerja : a)Tentukan besar derajat tonjol caninus superior dan premolar s u p e r i o r pertama. b) Bite rim RA beserta modelnya diletakkan pada mounting tabledengan pedoman : garis tengah bite rimdan model RA berhimpit dengan garis tengah mounting table, tepi luar anterior bite rim RA menyinggung garis incisal edge mounting table, jarum horizontal incisal guide pin ujungnya menyentuh tepi luar anterior daribite rim model RA dantepat pada garis tengah bite rim .c ) F i k s a s i d e n g a n w a x p a d a mounting table. d)Buat adonan gips.

e)Upper member digerakkan ke atas dan adonan gips dituang perlahan pada bagian atas model kerja RA lalu upper member digerakkan ke bawah sampai menekan gips yang ada pada model kerja RA. f) Upper member dan lower member diikat dengan karet, rapikan gipsyang memfiksir upper member dengan model RA kemudian tunggu sampai keras. g)Mounting table dilepas dari artikulator kemudian artikulator dibalik.\ h)Bite rimR B d i l e t a k k a n k e m b a l i p a d a bite rimRA sesuai dengan oklusinya .i ) B u a t a d o n a n g i p s , lower member

diangkat ke atas dan adonan gips dituang pada model kerja RB kemudian lower member digerakkan ke bawah sampai menekan adonan gips, setelah itu artikulator dibalik dan gips dirapikan

Setelah pemasangan gigi anterior dilakukan try in untuk memeriksa: 1.Overbite dan overjet 2.Garis caninus (pada saat rest posisi terletak pada sudut mulut) 3.Garis ketawa (batas servikal gigi atas, gusi tidak terlihat s a a t ketawa) 4.Fungsi fonetik (pasien disuruh mengucapkan hurus s, f, t, r dan m). Selanjutnya dilakukan sliding ke kanan dan ke kiri.

Untuk pemasangan gigi-gigi posterior rahang atas ini harus diperhatikan: 1.dataran orientasi jika dilihat dari sagital harus membentuk kurva Manson 2.dataran orientasi jika dilihat dari arah lateral harus me mbentuk k u r v a Von Spee

Perhatikan inklinasi dan kontur gusi tiruannya. Perlu juga d i l a k u k a n pengamatan tehadap:

1. Oklusi. 2. Stabilisasi gaya working dan balancing side 3. Estetis dengan melihat garis kaninus. 4. Fonetik dengan cara menyuruh pasien mengucapkan huruf S, D, O, M, R, Adan T dan lainnya sebagainya dengan jelas dan tidak ada gangguan.Dilakukan try in u n t u k m e n g e v a l u a s i G T L s e b e l u m d i p r o s e s d e n g a n c a r a melatih pasien untuk memakai, merasakan dan beradaptasi dengan gigi tiruantersebut : 1.Dilatih berfungsi : bicara, menelan, mengun yah 2.Bila ada kesulitan dalam berfungsi dicoba dengan latihan berkali -kali 3.Dicek estetis, retensi, stabilisasi, fonetik, dan oklusi sentrik

6.KUNJUNGAN VI Try in seluruh gigi tiruan di atas malam dan kontur gusi tiruannya, lalu dilakukan pengamatan pada : a ) O k l u s i n y a b)Stabilisasinya dengan working side dan balancing side c)Estetis dengan melihat garis caninus dan garis ketawa d)Pasien disuruh menyebut huruf-huruf p, b, t, th, d, f, v d a n l a i n - l a i n sampai tidak ada gangguan

7.KUNJUNGAN VII Setelah diganti dengan resin akrilik, protesa diinsersikan dalam mulut d a n diperhatikan : 1. Retensi Di cek dengan menggerak-gerakkan pipi dan bibir, protesa lepas atau tidak. 2. Oklusi Di cek ada tidaknya prematur kontak. Apabila oklusinya t e r g a n g g u , dilakukan grinding. Gangguan diketahui dengan kertas a r t i k u l a s i y a n g diletakkan pada oklusi, kemudian pasien disuruh menggerakkan gigi

sepertim e n g u n y a h . P e n g u r a n g a n m e n g g u n a k a n h u k u m B U L L d a n M U D L (pengurangan pada permukaan bukal dan mesial pada rahang a t a s d a n pengurangan permukaan lingual dan distal pada rahang bawah). Gangguandiketahui dengan kertas artikulasi yang diletakkan pada oklusi, kemudian pasien disuruh menggerakkan gigi seperti mengunyah. 3. Stabilisasi Di cek saat mulut berfungsi, tidak boleh mengganggu mastikasi, penelanan, bicara, ekspresi wajah dan sebagainya. Apabila sudah tidak ada gangguan, maka protesa dapat dipolis.Instruksi untuk pemeliharaan protesa :

a.Protesa direndam dalam air sewaktu d ilepas b.Protesa dijaga kebersihann yac.Protesa dijaga agar tidak mudah lepasDiberikan instruksi kepada pasien untuk: beradaptasi dengan p r o t e s a tersebut sampai biasa; Malam hari ketika tidur, protesa dilepas agar jaringanotot-otot dibawahnya dapat beristir ahat; Pasien membersihkan protesanya setiap kali sehabis makan; Apabila ada rasa sakit, gangguan bicara, protesatidak stabil, pasien dianjurkan untuk segera kembali ke klinik; dan Kontrolsesuai dengan waktu yang telah ditentukan guna pengecekan lebih lanjut dan bila nantinya tidak ada gangguan, pasien bisa terus memakainya.

8.KUNJUNGAN VIII Setelah pemasangan GTL selama 1 minggu, pasien datang untuk kontrol. Yang perlu diperhatikan pada saat kontrol : a.Pemeriksaan subyektif: Ditanyakan apakah ada k e l u h a n a t a u t i d a k , ditanyakan apakah ada gangguan atau tidak, dan ditanyakan apakah adarasa sakit. b.Pemeriksaan obyektif: Dilihat keadaan mukosa apakah ada p e r a d a n g a n atau perlukaan dan diperiksa retensi dan stabilisas

Pasien merupakan laki-laki berusia 56 tahun dan datang ke poliklinik u n t u k m e m b u a t k a n g i g i t i r u a n k a r e n a h i l a n g n y a seluruh gigi pada keduar a h a n g n y a . K o n d i s i p a s i e n d a n j u g a

j a r i n g a n m u l u t n y a b a i k , s e h i n g g a memungkinkan untuk dilakukan perawatan dengan menggunakan GTL. Keadaan residual ridge RA dan RB baik, sehingga dalam pembuatan GTL dapat diperolehretensi dan stabilisasi yang baik. Pasien sebelumnya belum pernah memakai GTL.Retensi adalah kemampuan bertahan terhadap daya pelepasan, sedangkans t a b i l i s a s i a d a l a h k e m a m p u a n b e r t a h a n t e r h a d a p p e r p i n d a h a n t e m p a t d a n goncangan. Besar kecilnya retensi dipengaruhi oleh : 1.Pheripheral 2 . P o s t e r i o r seal s e a l

3.Luasn ya permukaan protesa yang menempel mukosa 4.Adaptasi yang baik antara basis protesa dengan mukosa mulut 5.Penentuan batas jaringan bergerak dan tidak bergerak.Untuk retensi y a n g b a i k m a k a h a r u s m e m p e r h a t i k a n f a k t o r f a k t o r s e b a g a i berikut: 1. Fitting surface Model kerja harus berstruktur dan berelief sesuai dengan keadaan di dalammulut. Jaringan keras harus dihindari untuk memberikan kesempatan bergerak Tepi GTL harus mengikuti batas fornik. 2. Ketebalan GTLKetebalan GTL RA dan RB tidak sama, yaitu protesa RB lebih tebal dibanding protesa RA. Untuk menjaga stabilisasi yang baik harus memperhatikan: a.polishing surface b.occlusal surface c.penyesuaian gigi-gigi tiruan d . a r t i k u l a s i e.dimensi vertikal, apabila dimensi vertikal kurang maka gigi geligi t i d a k tampak dan bila terlalu tinggi maka gigi geligi terlihat panjang dan tidak baik.Tujuan utama ketika melakukan penyesuaian oklusi ketika insersi adalah agar tercapai oklusi yang seimbang (balance)