Anda di halaman 1dari 9

MERANCANG PROPELLER 1.

Pemilihan Propeller Pada waktu memilih propeller untuk kapal ikan harus diperhatikan hal-hal penting seperti di bawah ini : Menentukan apakah kapal ikan ini akan memiliki sebuah propeller atau lebih.Pada umumnya hanya sampai dua propeller.Ini tergantung dari sarat kapal ikan tersebut dan diameter propeller maksimum yang akan dipasang. Jumlah daun propeller tidaklah terlalu penting tapi sebuah propeller dengan empat daun lebih baik dari propeller dengan 3 daun,lebihlebih jika diameter propeller dibatasi ukurannya. Untuk mendapatkan angka efisiensi propeller yang baik,untuk maju maupun mundur disarankan memilih potongan daun yang berbentuk lensa dan daun-daun tegak lurus pada poros. Perbandingan bidang daun (Blade area ratio) harus dipilih sebesar mungkin guna menghindari terjadinya kavitasi dan juga untuk mendapatkan dorongan propeller yang besar pada kondisi pelayaran. Perbandingan spud (pitch ratio) harus ditentukan untuk dorongan propeller maksimum pada kecepatan servis. Perputaran propeller harus dipilih sedemikian rupa sehingga perbandingan spud dapat dipertahankan. Peninjauan kekuatan propeller Bagaimanapun baiknya susunan badan kapal dan instalasi mesin yang direncanakan tetapi jika memilih propeller yang salah kebaikan diatas tidak ada gunanya pada pembangunan sebuah kapal ikan.

2. a.

Perhitungan Perhitungan propeller Diketahui : T = 1.37 m, v = 8 knot (4.1152 m/s), Cb = 0.49 , Nw = 55 PS, n (RPM) =293.5, n(rps) = 4.892 Diameter Propeller (D) D = 0.7 x T = 0.7 x 1.37 = 0.959 m Putaran propeller menurut admiralty, putaran propeller :

= 14.73 m/s Kecepatan masuk air dalam Propeller (ve) ve = v (1 ) (arus ikut) = (0.5 x Cb) 0.05 = (0.5 x 0.49) 0.05 = 0.195 Advance of speed Ve = (1 ) x Vs = (1 0.195) x 8 = 6.44 knot (3.313 m/s) Gaya dorong T= Dimana R tot = hambatan total (959.25 Kg) t = factor thrust deduction t = k x (dengan k = 0.582) = 0.582 x 0.195 = 0.113 Sehingga, T = = 1082.048 Kg

Jumlah daun Propeller jumlah daun propeller ditentukan oleh nilai Kd dan Kn, dengan ketentuan sebagai berikut: bila Kd 2 dan, bila Kn 1

maka daun propeller berjumlah 3. Tetapi bila kedua nilai tersebut lebih kecil dari ketentuan, maka daun propeller berjumlah 4. Untuk kapal rancangan : Kd = = 0.959 x 3.313 x = 0.988 Kn = = = 0.108 karena Kd < 2 dan Kn < 1 maka propeller menggunakan 4 daun. Untuk ini kita pilih propeller tipe B ; Z = 4, Fa/F = 0.40, Fa/F = 0.55, Fa/F = 0.70 Nw diagram untuk ini adalah gambar No. VI. Pn = = = 0.613 Untuk propeller tipe B ; Z = 4, Fa/F = 0.40 Cari titik potong Pn = 0.613 dengan untuk Pn = tetap dan sekarang kita dapat : Hasil Interpolasi Pn = 0.6133 (antara 0.6 dengan 0.7) = 0.555 H/D = 0.776 Ks = 0.145 D maks = = = 1.221 m S = Ks . D4 . n2 = 0.145 x 1028 x 1.2214 x 4.8922 = 7904.41 N p = = = 0.647

Untuk propeller tipe B ; Z = 4, Fa/F = 0.55 Cari titik potong Pn = 0.6133 dengan untuk Pn = tetap dan sekarang kita dapat : Hasil Interpolasi Pn = 0.613 (antara 0.6 dengan 0.7) = 0.5799 H/D = 0.8514 Ks = 0.161 D maks = = = 1.168 m S = Ks . D4 . n2 = 0.161 x 1028 x 1.1684 x 4.8922 = 7356.585 N p = = = 0.602

Untuk propeller tipe B ; Z = 4, Fa/F = 0.70 Cari titik potong Pn = 0.613 dengan untuk Pn = tetap dan sekarang kita dapat : Hasil Interpolasi Pn = 0.613 (antara 0.6 dengan 0.7) = 0.574 H/D = 0.865 Ks = 0.161 D maks = = = 1.179 m S = Ks . D4 . n2 = 0.161x 1028 x 1.179 4 x 4.8922 = 7669.74 N p = = = 0.628

Jadi kesimpulannya :

Series Z : 4, Fa/F : 0.40 Z : 4, Fa/F : 0.55 Z : 4, Fa/F : 0.70

0.5548 0.5799 0.5742

H/D 0.7755 0.8514 0.8646

Ks D maks 0.1447 1.221 0.1608 1.168 0.1611 1.179

S 7904.41 7356.585 7669.74

0.647 0.602 0.628

Perhitungan tekanan statis (p-pv) Tekanan statis yang bekerja pada poros baling-baling sebagai akibat adanya tekanan hidrostatis dan tekanan dari uap air, dapat dihitung dengan cara sebagai berikut :

1. 2. 3. 4. m 5. 6. 7. 8.

Draf kapal Tinggi poros terhadap base line Tinggi gelombang ( 0,5%Lpp ) Tinggi tekan di atas poros Tekanan hidrostatik pada sumbu poros Tekanan udara (P udara) Tekanan uap (P uap) ( p-pv )

T h1 h2 h Po

= 1.37m = 0.4 x T = 0.548 m = 0.0745 m (+) = T (h1 + h2) = 0.7475 = h x 1025 = 766.188 kg/m2 = 10300 kg/m2 (+) = 200 kg/m2 (-) = Po + P udara + Pup = 10866.188 kg/m2

Perhitungan Kavitasi Dalam perencanaan suatu propeller haruslah diperkirakan akan terjadinya apa yang disebut kavitasi. Kavitasi terjadi jika pada suatu elemen daun, bila mana tekanannya turun sampai pada Saturated Water Vapour pada temperature setempat, maka ditempat tersebut akan timbul butir-butiran kecil kavited seperti uap (vapour cavities). Butiran-butiran itu akan lepas dari tempat terjadinya, akan tetapi begitu meninggalkan tempatnya semula

karena tekanannya terlalu besar untuk daerah sekelilingnya, maka butiranbutiran tersebut akan pecah, untuk kemudian disusul oleh butiran-butiran kavitet yang lain dengan kejadian yang sama pula dan demikian untuk seterusnya. Pecahnya butiran-butiran kavitet akan menimbulkan suatu gaya. Walaupun gaya itu kecil, maka bekerja pada suatu titik yang kecil pula, maka tegangan yang terjadi pada daun propeller cukup tinggi. Akibat pecahnya butiran kavitet tersebut akan menyebabkan permukaan daun baling-baling rusak. Peristiwa inilah merupakan sebab utama timbulnya erosi pada permukaan daun propeller. Jika akibat erosi yang disebabkan kavitasi terlalu besar/berat, maka dapat menyebabkan daun propeller rusak dan kemudian patah. Sehingga untuk perencanaan propeller adalah sangat penting untuk mengusahakan resiko kavitasi sekecil mukin. Perhitungan kavitasi dapat mengikuti perhitungan blade area ratio Fa/F minimum untuk kepastian propeller yang mana kavitasi tidak akan terjadi. Untuk perhitungan ini menggunakan data diagram Nw yang berseri B 4-40, B 4-55 dan B 4-70 dengan Pn = 0.613 a. Menentukan konstanta kavitasi = Series D maks Z : 4, Fa/F : 0.40 1.221 Z : 4, Fa/F : 0.55 1.168 Z : 4, Fa/F : 0.70 1.179 R 0.610328322 0.583921353 0.589717956 1.088256 1.184509 1.162354

b.

Perhitungan kavitasi

Untuk propeller tipe B ; Z = 4, Fa/F = 0.40 Didapat dari perhitungan diagram wageningen Koefisien daya dorong nya adalah = 1.088 dan c = 0.236 Fp = = = 0.112 m2 =1.067 0.229 = 0.928 = 0.40 F = = 0.4678 Fa = 0.40 x 0.4678 = 0.187 m2 = 0.928 Fp = 0.928 x 0.187 = 0.174 m2 Untuk propeller tipe B ; Z = 4, Fa/F = 0.55 Didapat dari perhitungan diagram wageningen Koefisien daya dorong nya adalah = 1.185 dan c = 0.246 Fp = = = 0.088 m2 =1.067 0.229 = 0.896 = 0.55 F = = 0.589 Fa = 0.40 x 0.589 = 0.324 m2 = 0.896 Fp = 0.896 x 0.324 = 0.290 m2

Untuk propeller tipe B ; Z = 4, Fa/F = 0.70 Didapat dari perhitungan diagram wageningen Koefisien daya dorong nya adalah = 1.162 dan c = 0.244 Fp =

= = 0.07 m2 =1.067 0.229 = 0.896 = 0.55 F = = 0.764 Fa = 0.40 x 0.764 = 0.535 m2 = 0.896 Fp = 0.896 x 0.535 = 0.480 m2 Dari data diatas kenudian dibuat optimum propeller curve Harga-harga Fp dan Fp yang didapat, di buat suatu grafik terhadap harga Fa/F. hasil perpotongan antar garis Fp Fp merupakan hasil dari harga Fa/F yang dikehendaki. Dari hasil perhitungan ini maka diperoleh suatu rancangan suatu propeller dengan dimensi : Diameter propeller Pitch propeller Pitch ratio Blade area ratio Effesiensi propeller Jumlah daun propeller z Dp H = 0.739 m = 0.541 m = 0.732 = 0.338 = 0.673 =4

3.

Kemiringan Daun Propeller terhadap Poros Propeller Untuk Kapal ikan cakalang ini hanya menggunakan satu propeller, sehingga sudut kemiringannya antara 60 hingga 100 (diambil 60).

Ukuran kedudukan propeller dan kemudi dengan provilsteven a = 0.06 0.08 D (diambil 0.08 D) = 0.08 (0.739) = 0.05912 m b = 0.15 D = 0.15 (0.739) = 0.1109 m c = 0.10 D = 0.10 (0.739) = 0.0739 m d = 0.03 D = 0.03 (0.739) = 0.02217 m e = 0.08 D = 0.08 (0.739) = 0.05912 m