Anda di halaman 1dari 5

Askep Varisela

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Di Negara-negara berkembang termasuk Indonesia, penyakit cacar air masih sering dianggap remeh. Meski bias sembuh sendiri, orang tua perlu mewaspadai komplikasinya. Virus varicella dapat ditemukan dalam cairan vesikel maupun darah penderita. Seperti penyakit akibat sesama virus, misalnya influinza, cacar air juga akan sembuh sendiri bilaman tidak ada komplikasi, yang perlu diperhatikan hanyalah efek samping dari penyakit ini, diantaranya rasa gatal, panas dan keluhan lain yang cukup mengganggu. Bila gatal lalu digaruk sampai luka tentu saja akan meninggalkan jaringan parut. Bisa juga timbul infeksi, baik lokal maupun jika garukan tadi terkena kuman penyakit. (http://www.tabloid-nikita.com) Cacar air sangat menular karena virusnya mudah pindah dari satu penderita ke penderita lain melalui udara atau kontak langsung. Bila penderita batuk atau bersin. Demikian pula bila penderita bersentuhan dengan anak lain dan virusnya berpindah tempat. (Ngastiyah, 1995) B. Tujuan 1. Tujuan Umum Untuk memenuhi tugas mata kuliah keperawatan anak. 2. Tujuan Khusus a. Untuk mengetahui tentang cacar b. Untuyk mengetahui asuhan keperawatan yang dapat diberikan pada anak dengan cacar.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengetian Varisela adalah penyakita akut menular yang disebabkan oleh virus (Depkes, 1993). Varisela merupakan penyakit menular ditandai oleh vesikel dikulit dan selaput yang disebabkan oleh virus varisela (Ngastaiah, 1995). Varisela adalah penyakit akut menular yang disebabkan oleh virus. (Depkes, 1993) Varisela sering disebut chicken pox adalah penyakit akut dan menular ditandai dengan vesikel (benjolan berisi cairan) pada kulit maupun selaput lendir, penyakit ini menyerang secara tiba-tiba dengan gejala demam dan gejala bintik-bintik pada kulit yang bersifat maculo-papulo selama beberapa jam, vesikel selama 3-4 hari (gelembung berair) dan kemudian meninggalkan selaput keras dan kering (granula scab). (FKUI, 1995) B. Penyebab Varisela disebabkan oleh Herpes (http://www.tabloid-nikita.com) C. Tanda dan Gejala

virus

varicella atau

disebut varisella-zoster (virus

V-Z).

Gejala yang timbul dibagi menjadi dua tahap, yakni : Tahap awal (fase prodormal) Tahap diamana terjadi 24 jam sebalum timbul gejala kelainan pada kulit yang ditandai dengan gejala demam, perasaan lemah, malas, tidak nafsu mekan dan kadang disertai bintik kemerahan seperti biang keringat. 2. Tahap selanjudnya (fase erupsi) Tahap yang dimulai dengan timbulnya bintik merah kecil yang berubah menjadi benjolan berisi cairan jernih dan mempunyai dasar kemerahan. Cairan vesikel setelah beberapa hari berubah menjadi keruh dan keropeng dalam waktu 24 jam. Biasanya vesiukel menjadi kering sebelum isinya menjadi keruh. Erupsi ini dimulai dari dada lalu kemuk, bahu dan anggota gerak. Erupsi ini disertai perasaan gatal. (FKUI, 1995) 1. D. Komplikasi Radang paru-paru yang biasanya disebabkan oleh infeksi sekunder tapi dapat disembuhkan. Radang otak, bisa disembuhkan namun dapat meninggalkanj gejala sisa seperti kmejang, retardasi mental dan gangguan tingkah laku. Gangguan bola mata Kelumpuhan saraf muka E. Patofisiologi Virus varisela menyerang di kulit melalui pembuluh darah. Masa inkubasi virus terjadi selama 11-12 hari setelah penularan. Selama sejala muncul dengan ditemukannya bintik dengan cairan yang masih jernih yang sebenarnya merupakan masa yang paling retan untuk menular, masalah yamg mungkin muncul karena karena ada infeksi maka muncul demam sebagai kompensasi tubuh, rasa gatal yang dialami karena erupsi dari virus varisela. Sebaliknya, kalau bintik-bintik yang sudah berubah menjadi hitam, barulah boleh dibilang tidak menular lagi (http://www.tabloid-nikita.com). F. Penanganan Umumnya penyakit cacar dapat sebuh debgan sendirinya, tetapi karena efek simptomatisnya sangat mengganggu seperti gatal, panas dan keluhan lainnya maka kita perlu segera melakukan tindakan. Efek simtompmatik dapat diberikan obat, biasanya kurang dari 1 minggu lesi atau kulit kemerahan akan mengering ditandai dengan rasa gatal. Kemudian dalam waktu 1-3 minggu bekas pada kulit yang mengoreng akan lepas. Jika masih dalam satdium lenting-lenting berisi cairan maka kita harus menjaga agar lenting tersebut tidak pecah, karena bila pecah dan diberi oba yang baik maka akan diareabsorbsi oleh tubuh hingga tidak meninggalkan bekas. Untuk mencegah agar lentingan tidak pecah, pakaikan baju longgar dan tubuh sikecil boleh diberi bedak.akan tetapi jika lentingan sudah pecah dan terjadi lecet, pemakaian bedak harus dihentikan karena hanya akan mengotori dan memicu infeksi sekunder. (http://www.pediatric.com) G. Langkah-langkah Yang Dapat Dilakukan Orang Tua 1. Ketika mendapati anak lemas, panas, mengeluh pusing segeralah bawa ke dokter untuk mendapatkan penanagnan yang cepat. 2. Tetaplah mandikan secara tertur 3. Jangan biarkan anak menggaruk keras di area cacar.

4. 5.

Gunakan haduk lembut saat mengelap tubuh anak setelah mandi. Tingkatkan daya tahan tubuh anak

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN A. Pengkajian 1. Identirtas anak 2. 3. Nama Umur Riwayat kesehatan Riwayat imunisasi Riwayat keluarga Riwayat lingkungan sekitar Pemeriksaan fisik Pemeriksaan fisik meliputu inspeksi difokuskan pada area kulit dimana terjadi erupsi. Tanda yang sering muncul berupa demam, perasaan lemah, malas dan tidak nafsu makan. Diagnosa Keperawatan Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan fase prodormal (lemas, rasa gatal dan malas) Intoleransi aktifitas berhubungan dengan kelemahan fisik Kecemasan orang tua berhubungan dengan hospitalisasi Gangguan integritas kulit berhubungan dengan erupsi vesikel Risiko perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan anoreksia Risiko peningkatan suhu berhubungan dengan infeksi virus varisela

B. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

C. Intervensi Keperawatan 1. Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan fase prodormal (rasa gatal) Tujuan : anak dapat merasa nyaman Intervensi : a. Kaji penyebaran bintik merah pada tubuh R : Untuk mengetahui sejauhmana tahap klinis yang dialami anak b. Berikan bedak tabor R : Mengurangi rasa gatal yang dialami anak c. Anjurkan orang tua untuk memandikan anak R : Mandi dapat membersihkan tubuh dari kuman sehingga penyakit bisa lebih cepat sembuh d. Gunting kuku anak R : Garuakan yang keras bisa menimbulkan luka vesikel 2. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan kelemahan fisik Tujuan : Anak dapat mentoleransi aktivitas yang dilakukan.

a. Anjurkan orang tuan agar anak tidak melakukan aktivitas yang berlebihan R : Aktivitas fisik yang berat dapat memperburuk keadaan b. Pertahankan tirah baring R : Maningkatkan istirahat untuk mengurangi kebutuhan O2 metabolisme c. Berikan lingkungan yang tenang dan nyaman R : Lingkungan nyaman dapat meningkatkan istirahat d. Berikan perawatan Kkulit yang baik R : Meminimalkan tekanan pada area tertentu untuk menurunkan risiko kerusakanjaringan. 3. Kecemasan orang tua berhubungan dengan hospitalisasi Tujuan : Orang tua tidak tampak cemas Intervensi : a. Pertahankan kontak orang tua-anak R : Membiarkan orang tua tau kondisi anak sehingga anak merasa dilindungi orang tua. b. Jelaskan kondisi anak, perawatan dan pengobatan R : Mengurangi kecemasan oaring tua anak c. Ajarkan orang tua untuk mengespresikan perasaan R : Meningkatkan perasaan orang tua tentang kebutuhan anaknya 4. Gangguan integritas kulit berhubungan dengan erupsi vesikel Tujuan : Mengurangi gangguan integritas kulit Intervensi : a. Kaji erupsi vesikel R : Membantu menciptakan rencana keperawatan atau pilihan intervensi b. Beriakan pakaian yang lembut dan menyerap keringat R : Pakaian yang lembut dapat mengurangi perlukaan c. Beriakn handuk saat madi dengan tektur lembut R : Handuk yang lembut dapat mengurangi perlukaan dan dapat mengerinhkan tubuh anak agar tidak lembab d. Berikan bedak pada kulit yang tidak terbuka R : Bedak dapat mengatasi gatal yang mungkin bisa menyebabkan anak menggaruk kulitnya e. Kolaborasi dalam pemberian vitamin R : Vitamin dapat meningkatkan daya tahan tubuh 5. Risiko perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan anoreksia Tujuan : Menncegah terjadinya gangguan nutrisi pada anak Intervensi : Timabng BB, TB, LL dan LK R : Untuk mengidentifikasi ada tidaknya gangguan nutrisi pada anak Anjurka ibu untuk memberikan makan porsi kecil tapi sering R : Makan porsi kecil akan mengurangi sensasi mual Anjurkan ibu untuk memberikan makanan selagi hangat R : Makanan dalam keadaan hangat dapat mengundang selera makan Kolaborasi dalam mengatur diit pada anak R : Diit yang diperlukan anak untuk meningkatkan daya tahan tubuh Risiko peningkatan suhu berhubungan dengan infeksi virus varisela

a. b. c. d.

6.

Tujuan : Dapat mengurangi risiko peningkatan suhu Intervensi : a. Kaji TTV R : Peningkatan suhu dapat diidentifikasi dengan perubahan suhu saat dilakukan TTV b. Berikan kompres panas R : Kompres panas dapat menurunkan gejala panas c. Anjurkan ibu untuk memberikan air putih R : Air putuh dapat mengurangi risiko dehidrasi akibat banyaknya penguapan d. Kolaborasi dalam pemberian Antipiretik R : Menurunkan panas

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan Varisela adalah penyakit akut menular yang disebabkan oleh virus varisella atau disebut varisella zoster (virus V-Z) Gejala klinis yang timbul melalui fase prodormal dan fase erupsi Penularan cacar air melalui percikan udara, sekresi lender, batuk maupun bersin Cara peneggulangan cacar diatasi dengan obat sedangkan virusnya dilawan dengan meningkatkan daya tahan tubuh

B.

Saran Peran keluarga dalam perawatn anak memiliki andil yang cukup luas Ajarkan orang tua cara merawat anaknya agar tidak terjadi infeksi dan jelaskan tentang daya tahan tubuh. Jelaskan komplikasi yang mungkin bisa muncul setelah terkene cacar air

DAFTAR PUSTAKA Depkes. 1993. Ashan Keperawatn Anak Dalam Konteks Keluarga. Depkes : Jakarta http://www.tabloid-nikita.com http://www.info-sehat.com http://www.fkui.com Ngastiah. 1995. Perawatn Anak Sakit. EGC : Jakarta Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak. 1995. Ilmu Kesehatan Anak. FKUI : Jakarta Website/Nakita/Artikel.php