Anda di halaman 1dari 4

REVIEW KASUS AMAZON.COM Review diskusi analisis kasus AMAZON.COM dapat saya ambil garis besarnya, diantaranya: 1.

Pembayaran yg dilakukan dalam pembelian produk-produk yang dijual di AMAZON.COM dilakukan melaului dompet internet. Jadi konsumen hanya mampu melakukan transaksi jual beli dengan AMAZON anya jika mepunyai dompet internet. Cara memiliki dompet internet ini dapat dilakukan di Beberapa Bank, seperti Bank BCA dan Bank Mandiri. Pembayarannya dapat dilakukan melalui transaksi lewat ATM ataupun Inernet Banking. Jadi syarat utama dalam transaksi pembayaran tersebut adalah mempunyai dompet internet. 2. Mengapa pada tahun 2005 AMAZON mengalami akumulasi deficit yang sangat besar yaitu sejumlah 2 miliar. Apakah yg menyebabkan hal tersebut? Akumulasi deficit sebesar 2 miliar yang dialami AMAZON tahu 2005 ini sebenarnya dilakukan dalam rangka untuk usahanya untuk mengembangkan produk dan usahanya. Seperti kita ketahui, AMAZON sedang berada dalam tahap Growth ( pertumbuhan ), jadi pada tahun-tahun tersebut sedang gencar-gencarnya Divisi RnD ( Riset and Development ) melakukan berbagai kegiatan yang membutuhka biaya yang tidak sedikit, akibatnya terjadi Akan dalam pembengkakan akumulasi deficit sebesar 2 miliar tersebut. peningkatan yang diterima AMAZON, khususnya

tetapi, besarnya biaya yang dikeluarkan tersebut sebanding dengan pengembangan produknya. 3. AMAZON saat ini berada dalam tahapan apa?? Apakah strategi perusahaan sudah memperhatikan terhadap cost and benefit?? Saat ini, AMAZON berada dalam tahap Growth. Seperti penjelasan pertanyaan sebelumnya,AMAZON menjangkau produk-produk layanan secara online, adanya perbaikan layanan dalam rangka

mengembangkan diri dan adanya penemuan-penemuan baru seperti alat pencarian cepat bernama A9 merupakan beberapa bukti dan langkah yang ditempu AMAZON untuk mengembangkan diri ( fase Growth ). Strategi AMAZON telah memenuhi prinsip Cost and Benefit. Semua kegiatan yang dilakukan AMAZON dalam rangka untuk mencapai profit jangka panjang, selain itu pandangannya juga benarbenar berorientasi global yaitu untuk memenuhi kebutuhan seluruh dunia dengan mempertahankan dari sisi kenyamanan, ikatan dengan pelanggan. 4. Masalah adanya kegagalan pajak, mengapa hal tersebut dijadikan peluang sekaligus ancaman bagi AMAZON?? Apakah perusahaan mempunyai gudang tempat penyimpanan barang?? seperti kita ketahui, AMAZON menggunakan teknologi sebagai bisnisnya dengan dikenai pajak internet. Dalam konteks ini, jumlah pajak interne tersebut pastilah tidak sedikit. AMAZON merasa keberatan dan menginginkan pajak tersebut dihapuskan. Dalam hal ini pajak internet dikatakan sebagai ancaman bagi perusahaan. Sedangkan mengenai pajak internet sebagai peluang, hal ini didasarkan fakta bahwa dalam pelaksanaannya, terdapat beberapa pihak tertentu yg juga menginginkan pajak internet dihapuskan. Hal ini menguntungkan bagi perusahaan karena adanya kemungkinan bahwa pajak tersebut akan dihapuskan dan hal tersebut dianggap sebagai peluang perusahaan. AMAZON sendiri mempunyai gudang untuk menyimpan persediaan produk-produknya, seperti di Arizona, Amerika Serikat, dan beberapa kota di Jepang da cina. 5. Bagaimana cara penyaluran produk untuk konsumen yg jaraknya jauh?? Apa contoh produk makanan dan minuman yg akan dikembangkan oleh perusahaan?? Proses pengiriman produk kepada konsumen yg berjarak jauh ini terdapat melalui 2 cara, yaitu:

1. Melalui udara :

waktunya cenderung lebih cepat, namun biaya waktunya lebih lama, kira-kira memakan waktu

pengiriman barang juga sangat mahal


2. Melalui darat

1-2 bulan, namun biaya yang dikeluaran lebih terjangkau Untuk menarik konsumen, AMAZON memberikan suatu Fre shipping packaging bagi member perusahaan dengan persyaratan-persyaratan tertentu. Tawaran ini diberikan karena perusahaan berasumsi bahwa dengan adanya fasilitas tersebut, konsumen aka semakin banyak yang tertarik menjadi member, selain itu member merupakan pembeli yang potensial karena mereka diperkirakan akan membeli secara kontinyu. Di Indonesia sendiri, proses pengiriman barang dibedakan menjadi 2, yaitu: 1. B2C : Business to Consumer. Melalui agen-agen 2. B2B : Business to Business. Dengan melakukan kerjasama Di sini perusahaan bertindak untuk dengan grosir-grosir lain.

menjembatani konsumen dengan Grosir non Online. Produk yang akan dikirimkan tersebut dipilih tempat yang paling dekat dengan konsumen. Namun, bila hal itu tidak terpenuhi akan diambilkan dari gudang yang memiliki produk tersebut. Sedangkan mengenai contoh produk makanan dan minuman yang ditawarkan Amazon masih sebatas untuk daerah Washington D.C., dengan jenis produk makanan dan minuman siap saji karena perusahaan berasumsi bahwa gaya hidup orang di daerah tersebut suka terhadap hal-hal yang praktis.
6. Salah

satu

kelemahan

perusahaan

adalah

dengan

adanya

penambahan kategori untuk bisnis yang telah merusak merek. Apa kaitan antara keduanya?? Strategi WO, bahwa perusaaan melakukan diversifikasi konsentrik dengan menambah produk musiman. Padahal dalam kelemahan perusahaan, produk musiman memberikan risiko inventori. Mengapa hal ini tetap dilakukan??

Rusaknya merek tersebut terjadi akibat terlalu beragam produk dari AMAZON sehingga perusahaan menjadi kurang focus terhadap produk-produknya sehingga merek tersebut menjadi jelek di mata masyarakat karena kurang maksimal. Jadi, langkah untuk mengatasi hal tersebut adalah dengan membentuk tim RnD pada 2005, dan langkah ini dapat memperbaiki kinerja perusahaan dengan besarbesaran. Perusahaan sebelumnya telah melakukan berbagai pertimbangan dalam upayanya melakukan diversifikasi produk. Ketika sedang musim, produk tersebut akan menjadi sangat laku dan asumsi perusahaan akan mengalami keuntungan signifikan. Namun, ketika musim itu berakhir, inventori yang tidak laku itulah yang menjadi kerugian, dan hal tersebut sudah merupakan suatu risiko dalam berbisnis. Manajemen risiko yang dilakukan perusahaan untuk mengatasi jumlah persediaan yang menumpuk diantaranya: 1. Melakukan diskon
2. Bekerja sama dengan grosi-grosir lain.

Jadi amazon hanya Jadi ketika

memasarkannya toko itu sendiri.

saja

ke

took

took

tersebut.

persediaan barang menumpuk, hal itu merupakan tanggung jawab