Anda di halaman 1dari 56

Bilangan Jurnal Fasa Kedua Tarikh Peristiwa/Kejadian Tajuk Jurnal : :

Pertama Kelima 09 13 Januari 2012 :

Cerpen Pengalaman Pertama Minggu Praktikum

Seminggu sebelum praktikum.................. Dia membuatkan aku tidak lena, dia juga membuatkan mimpiku tidak seindah mimpi biasa. Jika diibaratkan dan diberi perbandingan sama makna, aku kini boleh diumpakan bagai tertelan peria bersama kopi, mandi tak basah, makan pula tak pernah kenyang-kenyang. Tidur pula memang tak pernah lena.

Huh, cukup hebat penangan dia ini, bisik hati kecil ku! Bisa membenamkan aku ke dalam kancah rasa yang pelbagai, ada suka, ada duka, takut, gementar, keliru dan entah apa-apa lagi yang kurasai ! Hati aku bermonolog lagi.
Tapi aku tak bercinta, mana mungkin jadi begitu. Aku sendiri sudah punya tiga orang anak bersama suami tercinta. Fikirku, kalaulah dapat ku percepatkan masa, alangkah bagusnya, tidaklah aku berkeadaan sebegini. Serasa jejak kakiku sudah tak mencecah ke lantai. Sebetulnya, aku telah mendapat salinan surat yang diminitkan oleh Tuan Pengetua kepada guru pembimbing aku. Rupa-rupanya surat daripada Maktab

Perguruan telah selamat sampai ke sekolah untuk memaklumkan situasi praktikum aku bagi fasa yang kedua ini. Aku sebenarnya gembira kerana guru pembimbing aku merupakan guru pembimbing yang sama bagi fasa yang pertama iaitu Cikgu Norfaiza, seorang guru yang amat aku hormati.

________________________________________________________________________

09 Januari 2012 - Isnin

(Seminggu kemudian)

Hari pertama menjejakkan kaki ke sekolah bagi minggu pertama praktikum membuatkan aku tersenyum sendiri. Praktikum di sekolah sendiri, pelajar yang telah sedia aku kenali, persekitaran yang memang tidak asing lagi bagiku, malah, guru-guru yang telah sedia menjadi rakan-rakan buatku. Situasi aku ini berbeza sekali dengan guru pelatih yang baru pertama kali menjejakkan kaki ke sekolah, tidak dapat kubayangkan akan perasaan mereka, sedangkan aku yang sudah terbiasa mengajar pun bagai nak tercabut urat sendi apabila mengenangkan praktikum. Pelbagai persoalan menerpa dalam fikiranku.

Apakah akan terjadi pada pembelajaran di dalam kelas yang sama namun dalam situasi praktikum? Pagi ini sekolah memulakan perhimpunan seperti biasa, aku memulakan perjalanan praktikum bagi fasa kedua ini dengan menghubungi pensyarah pembimbing aku iaitu Encik Mohammad Khairi bin Mohammad Noor. Aku malu dan takut

sebenarnya, namun aku hanya bersikap biasa seolah-olah aku sudah terbiasa dengan beliau. Usai sahaja perhimpunan aku segera menghubungi En. Mohammad Khairi.

Assalamualaikum En. Khairi ! sapaku saat beliau menyambut panggilanku. Waalaikumussalam ! Terdengar suara En. Khairi di hujung sana. Maaf menggangu encik, saya menghubungi Encik berkenaan dengan praktikum emmandangkan Encik merupakan pensyarah pembimbing saya. Jadi apa yang perlu saya lakukan dan apa yang Encik Khairi mahukan? tanyaku. Ok, takpa .................................................................................................

(Aku memulakan perbicangan pertamaku dalam talian bersama dengan En. Mohammad Khairi. Tidak banyak yang beliau minta kecuali jadual waktu pengajaran aku disamping persoalan dan pertanyaan tentang kajian tindakan)
Selesai berbual dan berbincang dengan En. Khairi........................

Apa yang aku nak buat hari ni ? tanyaku kepada diri sendiri setelah duduk di tempatku dalam bilik guru. Aku mula keliru dengan keadaan ini.
Aku mula mengeluarkan buku rekod pengajaran dan fail portfolio yang aku beli. Aku renung seketika sambil berfikir apa yang perlu aku mulakan terlebih dahulu. Buku rekod pengajaran aku selak berulang kali, memikirkan idea untuk menggarap rancangan pengajaran harian dalam buku tersebut dengan tulisan tangan.

Aduh, alangkah bagusnya kalau boleh kutaip sahaja rancangan mengajar harianku, bisik hati kecil ku.
Tapi, mana mungkin jadi begitu, aku cepat-cepat tersedar apabila terbayangkan wajah Pensyarah Pembimbing aku, En. Mohammad Khairi bin Mohammad Noor yang penuh dengan senyuman manis.

Tiey, macam mana dengan praktikum ? tanya kak Norfaiza selaku guru pembimbing aku yang baru masuk ke dalam bilik guru yang menghilangkan ingatan aku semasa di maktab. Entah la kak, nak mula apa pun tak tau lagi, kak ada cadangan tak nak mula macam mana, nak buat apa dulu, Tiey ingat pun memang nak tanya kak, tapi tak sempat! jawabku membalas pertanyaannya. Ok, mula-mula.....................................................................................................

Aku dan Kak Faiza mula berbincang dan akhirnya aku mula mendapat idea dan mula memahami apa yang harus aku buat. Lantas, aku mula merangka kerjaku terlebih dahulu, aku mula menyemak sukatan pelajaran, huraian sukatan dan rancangan tahunan untuk kelas yang kupilih bagi praktikum ini. Kelas yang aku pilih ialah kelas tingkatan dua dan tingkatan empat. Aku tidak memilih kelas peperiksaan kerana tidak mahu mengganggu konsentrasi pelajar-pelajarku. Aku menyusun rancangan harianku yang pertama dahulu untuk kelas tingkatan 2. Manakala, fail portfolio pula aku letak ke tepi dahulu sebelum merangka akan isi kandungannya kerana aku perlu meneliti keperluan fail tersebut sebelum memulakan fail tersebut. Sebelum balik dari sekolah hari itu, aku mampu tersenyum lega kerana berjaya menyiapkan rancangan pada hari tersebut. Akan tetapi, aku hanya dapat

melaksanakan beberapa langkah sahaja bagi perancangan pengajaran pada hari tersebut kerana tidak cukup persediaan.

Tak payah lah, cuma nanti kamu kena bagi jadual kelas kamu kepada saya! sambungnya lagi. Ok, Tuan Haji, kalau macam tu takpalah, nanti saya akan hantar kepada Tuan Haji! balasku pula.
Berakhir hari pertama praktikum aku bagi minggu pertama dengan perasaan yang sedikit lega sahaja. ________________________________________________________________________

SELASA, RABU DAN KHAMIS 10 Hingga 12 Januari 2012 Perancangan untuk praktikum dapat disusun secara teratur walaupun tidak sepenuhnya, ditambah pula dengan kekangan masa kerana minggu pertama praktikum melibatkan mesyuarat agung bagi semua unit kokurikulum yang memerlukan komitmen semua guru di sekolah hingga waktu petang. ........................................................................................................................................... 13 Januari 2012 Jumaat Pada hari ini, aku mendapat pengajaran daripada peristiwa lepas. Aku

sepatutnya menyiapkan ringkasan mengajar terlebih dahulu supaya pengajaran dalam kelas dapat disusun dengan teratur.

Kak, hari ni Tiey dan siapkan RPH, lega rasa hati sebab dah siap, cuma mungkin pelaksanaan dalam kelas tidak dapat dijalankan sepenuhnya! aku memulakan bicara bersama dengan Kak Faiza selaku Guru Pembimbingku. Takpa Tiey, yang penting kita kena siapkan RPH, kalau tak nanti kelam kabut, pelaksaan dalam kelas tu kita kena buat berperingkat, macam buat latihan secara perlahan-lahan ujarnya pula. Betul kak, Tiey ingat pun begitu juga, sekurang-kurangnya nanti Tiey dah tau keadaan pengajaran dalam kelas untuk latihan praktikum, nanti kalau pensyarah dah mai, tak la jadi kelam kabut! tambahku pula.
Aku tergelak sendirian apabila rakan-rakan di bilik guru menegurku berwajah serius sepanjang minggu. disebabkan praktikum ini. Tidak lain dan tidak bukan, aku berkeadaan demikian

Hari Jumaat hari yang paling aku sukai, juga hari yang paling sibuk kerana pada hari tersebut sekolah pulang awal pada jam 12.oo tengahari. Tetapi, pada hari itu juga aku perlu menghantar buku rekod persediaan mengajar di sekolah. Jadi, suasana

menjadi kelam kabut ditambah pula dengan tugasan praktikum,umpama batu besar menghempap di atas kepala. Berakhir minggu pertama praktikum ______________________________________________________________________________ Setelah seminggu aku menjalani praktikum di sekolah, tidak banyak yang dapat aku simpulkan. Cuma, pengajarannya untuk setiap apa yang kita lakukan, persediaan yang rapi perlu dirancang terlebih dahulu untuk memudahkan cara kerja. perancangan dan persediaan setiap perkara tidak akan mampu dilaksanakan. Aku juga perlu kuat dan bijak merancang masa. Serasanya, aku perlu Tanpa

membahagikan diriku kepada tiga bahagian. Pertamanya, untuk tugasan di sekolah yang sememangnya tuntutan hakiki bagi kerjayaku, keduanya, bagi tugasan praktikum yang menuntut komitmen yang melebihi tenaga yang luar biasa. Malah, tugasan

praktikum ini juga sama pentingnya dengan tugasan hakiki kerana bakal menentukan sama ada aku layak bergelar seorang guru ataupun tidak. Minggu pertama praktikum ini juga aku perlu bergelut untuk menyiapkan slip peperiksaan bermula dari pelajar tingkatan satu sehingga tingkatan lima

memandangkan aku merupakan Setiausaha Peperiksaan Dalaman. Ketiganya, pengurusan keluarga apabila berada di rumah kerana tugasan praktikum ini kebanyakkannya perlu disiapkan di rumah. Apabila berada di rumah, aku perlu berkompromi dengan anak-anak aku. Tambahan pula, keadaan aku yang Aku perlu

berbadan dua yang kadang-kadang membuatkan emosi aku terganggu.

menguruskan anak-anak bersendirian memandangkan aku kini di alam Perkahwinan

Jarak Jauh, suamiku berada di Perak dan aku bersama anak-anak berada di Perlis.
Selain itu, aku juga perlu menumpukan kepada para pelajarku semasa pengajaran di dalam kelas. Aku perlu bijak menarik perhatian mereka untuk terlibat sama dengan pengajaranku kerana pengajaran yang menarik akan menyebabkan para pelajar menumpukan perhatian semasa sesi pengajaran. Seterusnya, para pelajar juga tidak akan mengantuk. Minggu pertama praktikum ini aku akhiri dengan pelbagai rasa. Aku tidak dapat rasa berpuas hati, malah gembira jauh sekali kerana sememangnya aku perlu menyiapkan banyak perkara tertangguh termasuklah permulaan persediaan Portfolio. Namun, aku berjanji, untuk melaksanakan praktikum minggu kedua dengan penuh rasa komited. Semoga apa yang aku diingini dapat dicapai dan diberkati Allah S.W.T. Amin. Itulah Dia yang aku perkenalkan di awal cerita, dia ialah praktikumku ini....

Bilangan Jurnal Fasa Kedua Tarikh Peristiwa/Kejadian Tajuk Jurnal : :

Keenam Minggu Keenam 16 20 Januari 2012 :

Pengurusan Masa

MASALAH Bagi minggu keenam perjalanan praktikum ini, saya dapat rumuskan menghadapi masalah dari segi perjalanan masa semasa sesi pengajaran. Kelas yang diajar oleh saya untuk sesi praktikum ini ialah kelas : Tingkatan 2 Sumaiyah dan 2 Abu Daud Tingkatan 4 Sumaiyah Saya mendapati perancangan masa yang diatur dalam rekod pengajaran harian tidak menepati aturan yang telah ditetapkan. Hal ini demikian kerana, saya perlu mengikut landas masa yang ditetapkan untuk setiap aktiviti yang dijalankan. Namun, aktiviti yang dijalankan mengambil masa yang terlalu lama untuk disiapkan. Itupun setelah digesa dan dibantu oleh guru. Jadi, saya merasakan pengajaran telah bertukar teknik kepada berpandukan guru. Sekiranya, tanpa panduan guru, kemungkinan objektif amat sukar untuk dicapai.

ANALISIS MASALAH Sebelum mencadangkan langkah-langkah yang boleh diambil bagi mengatasi masalah di atas, saya telah melakukan analisis bagi mencari punca-punca yang menyebabkan masalah tersebut berlaku. Beberapa andaian awal yang satu termasuklah: 1. Kemungkinan arahan guru tidak difahami oleh pelajar? 2. Kebiasaannya, murid-murid yang leka dan lambat menyiapkan tugasan dalam kelas tersebut terdiri dari kumpulan yang lemah dan tidak berminat dengan pelajaran.

3. Adakah pengajaran guru membosankan dan tidak memenuhi stratergi pengajaran dan pembelajaran selaras dengan ilmu pedagogi guru?

Namun, apabila difikir semula, aras pelajar di sekolah ini sememangnya bukan berlatar belakangkan prestasi akademik yang cemerlang. Bukan juga di tahap yang teruk sekali, tetapi bukan juga tahap sederhana. Faktor ini juga berkemungkinan menyumbang kepada punca utama para pelajar lambat untuk menyudahkan sesuatu aktiviti pengajaran. Masalah-masalah tersebut seharusnya tidak dijadikan alasan bagi saya untuk melaksanakan sesi pengajaran dan pembelajaran yang terbaik. Malah, saya mendapati, aktiviti berkumpulan yang dijalankan juga antara faktor yang menyebabkan masa tidak berjalan dengan sepatutnya. Apabila pelajar terlibat dengan aktiviti berkumpulan, mereka lebih banyak membuang masa dengan berbual-bual kosong dan mengambil masa yang lama untuk menyelesaikan masalah. Saya juga melihat kekurangan diri kerana tidak berupaya menguruskan masa dengan sebaik mungkin. Mungkin, keadaan agak kelam-kabut yang membuatkan keadaan jadi sedemikian:

Pengurusan yang kurang baik

Aras pelajar

ANALISIS MASALAH

Aktiviti berkumpulan

Kelemahan guru

Rajah 1 : Analisis Masalah

Menurut Harry K.Wong ( 1998) kebanyakan masalah tingkah laku disebabkan oleh gurusendiri. Most behavior problems in the classroom are caused by the teachers failure to teach students how how to follow procedure.

CADANGAN Sebagai seorang guru, saya ingin mewujudkan satu persekitaran pengajaran dan pembelajaran yang berkesan dalam kelas-kelas saya. Saya ingin murid-murid memberi tumpuan yang sebaik mungkin setiap kali kelas dijalankan dan mendapatkan sebanyak mungkininput yang disampaikan.

Penyelasaian kepada pengurusan masa yang tidak aktiviti ini perlu diatasi bagi melancarkan perjalanan pengajaran. Untuk itu, rancangan dan aktiviti pengajaran perlu diteliti dan dirancang dengan sebaik mungkin untuk mengelakkan aktiviti pengajaran berlangsung dengan melebihi masa yang ditetapkan. Guru juga perlu bijak menyusun atur aktiviti yang sesuai dengan kemampuan murid. Selain itu, guru juga perlu memotivasikan diri dan meningkatkan keupayaan diri untuk pengajaran yang lebih bermakna.

Penyelesaian kepada murid-murid yang bermasalah ini adalah, dengan saya sendiri mengambil beberapa langkah yang boleh bagi mengatasi masalah pengurusan masa seperti yang dinyatakan di atas. Ini termasuklah dengan memantau pergerakan semasa mereka melakukan aktiviti berkumpulan supaya tidak membincangkan hal-hal lain. Hal ini akan memudahkan guru untuk memantau setiap kerja murid. Dengan cara ini murid akan lebih takut untuk menimbulkan masalah. Selain itu, penyusunan semula kedudukan muri-murid dalam kelas juga boleh dilakukan dengan cara meletakkan murid yang bermasalah di hadapan guru bagi memudahkan pemantauan dilakukan. Dengan cara ini murid akan memberi lebih tumpuan kepada setiap pengajaran guru.

Cadangan-cadangan lain yang mungkin berkesan termasuklah:

1. Guru merancang P&P yang melibatkan aktiviti yang bersesuaian dan dapat menarik minat murid, dalam setiap sesi pengajaran dan pembelajaran. Guru perlu kreatif.

2. Memotivasikan murid dengan memberi peneguhan positif (seperti satu jawapan yang baik, bagus kerana berani mencuba). Ini memberi kepuasan kepada murid kerana sumbangan mereka dihargai oleh guru dan kawan-kawan.

3. Semasa melakukan aktiviti kumpulan atau berpasangan guru mestilah membuat pemantauan. Guru haruslah pantau dan bergerak dari satu kumpulan ke kumpulan yang lain. Semasa pemantauan dilakukan guru bolehlah memberi semangat jika aktiviti sukar atau cuba mencadangkan strategi yang lebih mudah.

4. Merancang aktiviti mengikut aras pelajar dan kemampuan pelajar untuk melancarkan pengurasan masa.

5. Guru perlu meningkatkan keupayaan diri dari masa ke masa.

TEMPOH PENYELESAIAN Minggu praktikum seterusnya.

TINDAKAN SUSULAN

Saya akan memantau semua permasalahan yang timbul diatas dengan mengemaskini segala tindakan dan langkah-langkah penambahbaikan saya seperti yang dicadangkan tadi. Hal ini bagi membolehkan tempoh sasaran bagi menyelesaikan masalah ini dapat dicapai dan tidak berlarutan berpanjangan bagi melancarkan aktiviti pengajaran.

KESIMPULAN

Secara kesimpulannya, masalah pengurusan masa ini dapat diatasi dengan kebijaksaan guru dan perkara ini juga bukanlah menjadi isu besar yang menjadi masalah utama saya untuk melaksanakan praktikum saya hingga tamat. Murid-murid adalah generasi yang bakal menaungi kesejahteraan bangsa dan negara pada masa akan datang. Maka, setiap masalah yang berlaku ada penyelesaiannya, terpulanglah kepada guru itu sendiri untuk mengatasinya.

Bilangan Jurnal Fasa Kedua Tarikh Peristiwa/Kejadian Tajuk Jurnal : :

Ketujuh Minggu Ketujuh 20 24 Feb 2012 :

Corak kehidupan

MASALAH Bagi mingu keempat ini, aku tidak mahu mengemukakan masalah yang dihadapi di sekolah. Sementelah, aku tidak punya banyak masalah di sekolah, hanya kekangan masa, bebanan tugas dan kepenatan yang melanda diri aku. Namun, bagi minggu ini aku hanya ingin memperihalkan tentang corak kehidupan manusia secara amnya dan sudah pastinya corak kehidupan aku secara umumnya. Sebenarnya, pelbagai corak kehidupan yang aku lalui sepanjang menjalani praktikum bagi fasa kedua ini. Namun, alhamdullilah, aku dapat tempuhi walau dalam kepayahan, walau dalam keperitan. Bagi aku, tidak ada masalah dengan keadaan aku, aku tidak menganggap keadaan aku yang mengandung ini sebagai satu masalah. Aku lalui keadaan ini seperti biasa, datang ke sekolah seperti biasa, mengajar, tugasan harian, tugasan perkeranian semuanya aku lakukan seperti kebiasaan. Cuma, mungkin aku lambat dari biasa, atau aku kepenatan. Namun, itu perkara biasa bagi aku. Setiap hari, jadual balik aku tidak seperti sebelumnya, waktu pulang aku menjangkau jam 4.00, malah kadang kala menghampiri jam 5.00 petang. Aku tahu pengurusan masa aku, tapi aku tidak hebohkannya kepada sesiapa pun, kecuali yang melihat dan memahami. Saat bermulanya praktikum ini lagi, aku sudah pulang jam sebegitu. Aku tahu dan aku sedar, apabila aku pulang ke rumah, aku perlu berkrompromi dengan anak-anakku. Masa untuk mereka sudahlah terbatas, jadi setidak-tidaknya aku perlu meluangkan masa untuk mereka, tambahan pula suami aku berada jauh nun di Perak. Namun, keadaan ini sudah biasa bagi aku.

Oleh itu, aku menyambung tugasan praktikum aku pada waktu malam saat anak-anakku sudah di ulit mimpi. Aku perlu dan mesti menjalankan kerja-kerja praktikum ini di rumah di untuk menyediakan bahan bantu mengajar pula. menunjukkan 4.00 pagi. Tapi, aku dapat lalui semua itu, tidak ada perkataan sukar bagi aku, kerana aku berkehendakkan keadaan begitu kerana aku sedar aku mahu menamatkan praktikum ini bagi melengkapkan pengajian ini yang hanya tingga sekelumit cuma. Aku mahu dan tetap mahu menamatkan perjalanan ini. Cuma yang membuat aku kesal dan takut kerana aku tidak tahu apa yang bakal dan sedang direncanakan untuk aku. Aku takut apabila nanti kali keduanya aku dikejutkan dengan panggilan telefon yang mengatakan aku perlu menangguhkan pengajian atau praktikum lagi. Hancur luluh hati aku, seperti bom jangka yang tidak dijangka akan meletup pada bilabila masapun. Untuk apa mereka merencanakan keadaan sedemikian, aku sudah Malah praktikum ini juga sudah mahu menjalani praktikum ini selama 7 minggu. Aku mula menyambung kerja-kerja praktikum aku ini samada dua, waktu malam, ataupun aku bangun pada awal pagi saat jam

menjangkau usia 3 bulan. Memang tidak dapat diterima dek akal fikiran. Aku cuma berharap dan memohon kepada mereka supaya membiarkan aku melaksanakan kerja-kerja aku seperti biasa. Aku tahu tugas aku, aku sedar tugas aku. Jadi usah risau, usah terlalu prejudis terhadap aku. Dan aku mohon jangan sesekali salahkan keadaan aku yang sedang mengandung ini. Kasihanilah anak yang aku kandung ini. Dia tidak bersalah apa-apa pun. Dia hanya kurniaan tuhan yang maha suci lagi indah bagi aku, kalau tidak pun bagi mereka.

Aku cuma mahu menjelaskan hanya tinggal beberapa minggu sahaja lagi untuk praktikum, dan hanya tingga 18 hari sahaja lagi untuk aku menamatkan pengajian ini. Maka, tolonglah aku, jangan dipersiakan perlalanan yang telah aku lalui selama 3 tahun sebelum ini. Jangan patahkan semangat aku dengan perjuangan yang hampir tiba di penghujungnya. Dan jangan sesekali menjadi mata pedang dalam kelam......

Sepanjang minggu ketiga praktikum, saya dapat mengenal pasti masalah utama para pelajar dalam kelas yang sentiasa mengantuk terutamanya yang melibatkan P&P pada penghujung waktu. Kelas yang diajar oleh saya untuk sesi praktikum ini ialah kelas : Tingkatan 2 Sumaiyah dan 2 Abu Daud Tingkatan 4 Sumaiyah

ANALISIS MASALAH Sebelum mencadangkan langkah-langkah yang boleh diambil bagi mengatasi masalah di atas, saya telah melakukan analisis bagi mencari punca-punca yang menyebabkan masalah tersebut berlaku. Beberapa andaian awal yang satu termasuklah: 1. Kemungkinan arahan guru tidak difahami oleh pelajar? 2. Kebiasaannya, murid-murid yang leka dan lambat menyiapkan tugasan dalam kelas tersebut terdiri dari kumpulan yang lemah dan tidak berminat dengan pelajaran.

3. Adakah pengajaran guru membosankan dan tidak memenuhi stratergi pengajaran dan pembelajaran selaras dengan ilmu pedagogi guru?

Namun, apabila difikir semula, aras pelajar di sekolah ini sememangnya bukan berlatar belakangkan prestasi akademik yang cemerlang. Bukan juga di tahap yang teruk sekali, tetapi bukan juga tahap sederhana. Faktor ini juga berkemungkinan menyumbang kepada punca utama para pelajar lambat untuk menyudahkan sesuatu aktiviti pengajaran.

Masalah-masalah tersebut seharusnya tidak dijadikan alasan bagi saya untuk melaksanakan sesi pengajaran dan pembelajaran yang terbaik. Malah, saya mendapati, aktiviti berkumpulan yang dijalankan juga antara faktor yang menyebabkan masa tidak berjalan dengan sepatutnya. Apabila pelajar terlibat dengan aktiviti berkumpulan, mereka lebih banyak membuang masa dengan berbual-bual kosong dan mengambil masa yang lama untuk menyelesaikan masalah. Saya juga melihat kekurangan diri kerana tidak berupaya menguruskan masa dengan sebaik mungkin. Mungkin, keadaan agak kelam-kabut yang membuatkan keadaan jadi sedemikian:

Pengurusan yang kurang baik

Aras pelajar

ANALISIS MASALAH

Aktiviti berkumpulan

Kelemahan guru

Rajah 1 : Analisis Masalah

Menurut Harry K.Wong ( 1998) kebanyakan masalah tingkah laku disebabkan oleh gurusendiri. Most behavior problems in the classroom are caused by the teachers failure to teach students how how to follow procedure.

CADANGAN Sebagai seorang guru, saya ingin mewujudkan satu persekitaran pengajaran dan pembelajaran yang berkesan dalam kelas-kelas saya. Saya ingin murid-murid memberi tumpuan yang sebaik mungkin setiap kali kelas dijalankan dan mendapatkan sebanyak mungkininput yang disampaikan.

Penyelasaian kepada pengurusan masa yang tidak aktiviti ini perlu diatasi bagi melancarkan perjalanan pengajaran. Untuk itu, rancangan dan aktiviti pengajaran perlu diteliti dan dirancang dengan sebaik mungkin untuk mengelakkan aktiviti pengajaran berlangsung dengan melebihi masa yang ditetapkan. Guru juga perlu bijak menyusun atur aktiviti yang sesuai dengan kemampuan murid. Selain itu, guru juga perlu memotivasikan diri dan meningkatkan keupayaan diri untuk pengajaran yang lebih bermakna.

Penyelesaian kepada murid-murid yang bermasalah ini adalah, dengan saya sendiri

mengambil beberapa langkah yang boleh bagi mengatasi masalah pengurusan masa seperti yang dinyatakan di atas. Ini termasuklah dengan memantau pergerakan semasa mereka melakukan aktiviti berkumpulan supaya tidak membincangkan hal-hal lain. Hal ini akan memudahkan guru untuk memantau setiap kerja murid. Dengan cara ini murid akan lebih takut untuk menimbulkan masalah. Selain itu, penyusunan semula kedudukan muri-murid dalam kelas juga boleh dilakukan dengan cara meletakkan murid yang bermasalah di hadapan guru bagi memudahkan pemantauan dilakukan. Dengan cara ini murid akan memberi lebih tumpuan kepada setiap pengajaran guru. Cadangan-cadangan lain yang mungkin berkesan termasuklah:

1. Guru merancang P&P yang melibatkan aktiviti yang bersesuaian dan dapat menarik minat murid, dalam setiap sesi pengajaran dan pembelajaran. Guru perlu kreatif. 2. Memotivasikan murid dengan memberi peneguhan positif (seperti satu jawapan yang baik, bagus kerana berani mencuba). Ini memberi kepuasan kepada murid kerana sumbangan mereka dihargai oleh guru dan kawan-kawan. 3. Semasa melakukan aktiviti kumpulan atau berpasangan guru mestilah membuat pemantauan. Guru haruslah pantau dan bergerak dari satu kumpulan ke kumpulan yang lain. Semasa pemantauan dilakukan guru bolehlah memberi semangat jika aktiviti sukar atau cuba mencadangkan strategi yang lebih mudah. 4. Merancang aktiviti mengikut aras pelajar dan kemampuan pelajar untuk melancarkan pengurasan masa.

5. Guru perlu meningkatkan keupayaan diri dari masa ke masa.

TEMPOH PENYELESAIAN Dua minggu ( 4 -15 Julai 2011)

TINDAKAN SUSULAN

Saya akan memantau semua permasalahan yang timbul diatas dengan mengemaskini segala tindakan dan langkah-langkah penambahbaikan saya seperti yang dicadangkan tadi. Hal ini bagi membolehkan tempoh sasaran bagi menyelesaikan masalah ini dapat dicapai dan tidak berlarutan berpanjangan bagi melancarkan pengajaran. KESIMPULAN Secara kesimpulannya, masalah pengurusan masa diatasi dengan kebijaksaan guru dan perkara ini juga bukanlah menjadi isu besar yang menjadi masalah utama saya untuk melaksanakan praktikum saya hingga tamat. Murid-murid adalah generasi yang bakal menaungi kesejahteraan bangsa dan negara pada masa akan datang. Maka, setiap ini dapat aktiviti

masalah yang berlaku ada penyelesaiannya, terpulanglah kepada guru itu sendiri untuk mengatasinya.

Bilangan Jurnal Minggu Kedua Tarikh Peristiwa/Kejadian Tajuk Jurnal :

: :

Keempat Keempat 06 10 Februari 2012 :

Masalah Kesihatan

MASALAH Bagi minggu keempat praktikum, saya menghadapi masalah kesihatan yang kurang baik sehingga terpaksa dimasukkan ke Hospital Tuanku Fauziah, Kangar Perlis. Sebetulnya, saya telah menjalani pemeriksaan rutin mengikut kebiasaan di Klinik Kesihatan, kemudian Doktor yang memeriksa saya mendapati keadaan saya yang kurang baik dimana saya berkeadaan pucat dan terlampau letih. Oleh hal yang demikian, doktor telah membuat pemeriksaan darah dengan serta merta dan ternyata keputusan ujian saya menunjukkan kandungan darah merah tidak mencukupi iaitu kandungan sel darah merah atau HB hanya 7.6 sahaja. Lantas, Doktor segera merujuk kes saya ke Hospital iaitu kepada Doktor Pakar. Akhirnya saya perlu dimasukkan ke Hospital untuk pemindahan darah memandangkan keadaan saya yang begitu tidak memuaskan. Saya akui, sepanjang minggu ketiga dan keempat praktikum ini, saya dapat rasakan perubahan ketara dalam diri saya semasa berada di sekolah. Hal ini demikian kerana, apabila saya mengajar dalam kelas saya cepat berasa letih dan merasakan kesukaran untuk bernafas. Keadaan ini membuatkan sesi pengajaran di dalam kelas sedikit terganggu dengan keadaan sedemikian. Malah, ramai rakan guru juga turut menegur keadaan saya yang kelihatan pucat dan tidak bermaya. Apabila direnung kembali keadaan dan punca yang membuahkan keadaan sedemikian, ternyata kesibukan di sekolah dengan tugas-tugas hakiki yang melampaui norma telah menyumbang kepada keadaan kesihatan diri saya yang sebegitu. Ditambah pula dengan kesibukan praktikum dimana saya perlu menyediakan rancangan pengajaran harian dan menyiapkan portfolio sehingga saya terpaksa berjaga sehingga larut malam bagi menyiapkan tugasan praktikum.

Hal ini berpunca apabila berada di sekolah saya langsung tidak dapat memfokuskan kepada tugasan praktikum kerana tugasan hakiki di sekolah juga menuntut komitmen melabihi aturan biasa ditambah pula dengan tugas-tugas khas yang banyak melibatkan tugas-tugas perkeranian berbanding tugas Co-Bussiness utama iaitu mengajar. Oleh itu, saya terpaksa menyiapkan tugasan praktikum pada waktu malam memandangkan waktu itu sahaja saya mempunyai masa terluang setelah anak-anak saya tidur.

ANALISIS MASALAH Sebelum mencadangkan langkah-langkah yang boleh diambil bagi mengatasi masalah di atas, saya telah melakukan analisis bagi mencari punca-punca yang menyebabkan masalah tersebut berlaku. Antaranya ialah :

1. Tidak cukup rehat; 2. Kurang tidur; 3. Kesibukan antara tugasan hakiki dan tugasan praktikum; 4. Aktiviti kokurikulum sepanjang minggu ketiga dan keempat pada waktu petang; 5. Kekangan masa/Kesuntukan masa bagi menyelesaikan segala tugasan.

Tidak cukup rehat


Masalah Kesihatan

Kurang tidur

ANALISIS MASALAH

Aktiviti kokurikulum

Kesibukan dua tugas

Rajah 1 : Analisis Masalah

CADANGAN Cadangan untuk mengatasi masalah diatas, antaranya ialah : Waktu rehat yang baik dan tenang; Masa tidur yang berkualiti; Mengatasi masalah kesihatan dengan mengambil suplemen atau vitamin yang disediakan oleh doktor; Amalan pemakanan yang baik; Agihan tugas yang adil antara tugas hakiki dan tugasa praktikum; Fikiran yang tenang; Perancangan awal bagi setiap aktiviti.

Sebagai seorang guru, sudah tentu saya ingin mengatasi masalah yang saya hadapi diatas supaya sesi perjalanan pengajaran dan pembelajaran di dalam kelas berjalan seperti yang dirancang dan dengan jayanya. Malah, dengan kesihatan yang baik juga segala yang dirancang, Insya-Allah akan dapat dilaksanakan. Namun, ungkapan manusia hanya merancang, hanya ALLAH S.W.T yang menentukan segala-galanya membuatkan saya sedar yang sebagai manusia dan selaku seorang guru juga juga saya tidak dapat lari dari apa yang telah direncanakan untuk saya sebagai takdir dan suratan dalam kehidupan ini.

Oleh itu, sebagai khalifah di muka bumi Allah ini, saya menerima segalanya dengan reda dan tawaduk kerana setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Tambahan pula, masalah saya tidaklah seberapa jika ingin dibandingkan dengan masalah yang wujud di luar sana. Sesungguhnya, saya memohon doa kepada ALLAH S.W.T supaya mengurniakan kesihatan yang baik sepanjang perjalanan praktikum ini. Insya-Allah.

TEMPOH PENYELESAIAN Sepanjang praktikum fasa kedua (14 minggu)

KESIMPULAN

Tuntasnya, saya percaya setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya dan sudah tentunya ada jalan penyelesaiannya. Begitu juga halnya dengan masalah yang saya hadapi. Cuma, saya perlu bijak menanganinya dengan tenang dan fleksibel. Sesungguhnya, niat yang baik, Insya-Allah akan disertai dengan keberkatan sepanjang perjalanan yang perlu ditempuhi. Amin.

Bilangan Jurnal Minggu Kedua Tarikh Peristiwa/Kejadian Tajuk Jurnal :

: :

Kelima Kelima 18 Julai 2011

MASALAH Bagi minggu kedua perjalanan praktikum ini, saya dapat rumuskan menghadapi masalah dari segi perjalanan masa semasa sesi pengajaran. Kelas yang diajar oleh saya untuk sesi praktikum ini ialah kelas : Tingkatan 2 Sumaiyah dan 2 Abu Daud Tingkatan 4 Sumaiyah

Saya mendapati perancangan masa yang diatur dalam rekod pengajaran harian tidak menepati aturan yang telah ditetapkan. Hal ini demikian kerana, saya perlu mengikut landas masa yang ditetapkan untuk setiap aktiviti yang dijalankan. Namun, aktiviti yang dijalankan mengambil masa yang terlalu lama untuk disiapkan. Itupun setelah digesa dan dibantu oleh guru. Jadi, saya merasakan peng ajaran telah bertukar teknik kepada berpandukan guru. Sekiranya, tanpa panduan guru, kemungkinan objektif amat sukar untuk dicapai.

ANALISIS MASALAH Sebelum mencadangkan langkah-langkah yang boleh diambil bagi mengatasi masalah di atas, saya telah melakukan analisis bagi mencari punca-punca yang menyebabkan masalah tersebut berlaku. Beberapa andaian awal yang satu termasuklah: 1. Kemungkinan arahan guru tidak difahami oleh pelajar? 2. Kebiasaannya, murid-murid yang leka dan lambat menyiapkan tugasan dalam kelas tersebut terdiri dari kumpulan yang lemah dan tidak berminat dengan pelajaran.

3. Adakah pengajaran guru membosankan dan tidak memenuhi stratergi pengajaran dan pembelajaran selaras dengan ilmu pedagogi guru?

Namun, apabila difikir semula, aras pelajar di sekolah ini sememangnya bukan berlatar belakangkan prestasi akademik yang cemerlang. Bukan juga di tahap yang teruk sekali, tetapi bukan juga tahap sederhana. Faktor ini juga berkemungkinan menyumbang kepada

punca utama

para pelajar lambat untuk menyudahkan sesuatu aktiviti pengajaran.

Masalah-masalah tersebut seharusnya tidak dijadikan alasan bagi saya untuk melaksanakan sesi pengajaran dan pembelajaran yang terbaik. Malah, saya mendapati, aktiviti berkumpulan yang dijalankan juga antara faktor yang menyebabkan masa tidak berjalan dengan sepatutnya. Apabila pelajar terlibat dengan aktiviti berkumpulan, mereka lebih banyak membuang masa dengan berbual-bual kosong dan mengambil masa yang lama untuk menyelesaikan masalah. Saya juga melihat kekurangan diri kerana tidak berupaya menguruskan masa dengan sebaik mungkin. Mungkin, keadaan agak kelam-kabut yang membuatkan keadaan jadi sedemikian:

Pengurusan yang kurang baik

Aras pelajar

ANALISIS MASALAH

Aktiviti berkumpulan

Kelemahan guru

Rajah 1 : Analisis Masalah

Menurut Harry K.Wong ( 1998) kebanyakan masalah tingkah laku disebabkan oleh gurusendiri. Most behavior problems in the classroom are caused by the teachers failure to teach students how how to follow procedure.

CADANGAN Sebagai seorang guru, saya ingin mewujudkan satu persekitaran pengajaran dan pembelajaran yang berkesan dalam kelas-kelas saya. Saya ingin murid-murid memberi tumpuan yang sebaik mungkin setiap kali kelas dijalankan dan mendapatkan sebanyak mungkininput yang disampaikan.

Penyelasaian kepada pengurusan masa yang tidak aktiviti ini perlu diatasi bagi melancarkan perjalanan pengajaran. Untuk itu, rancangan dan aktiviti pengajaran perlu diteliti dan dirancang dengan sebaik mungkin untuk mengelakkan aktiviti pengajaran berlangsung dengan melebihi masa yang ditetapkan. Guru juga perlu bijak menyusun atur aktiviti yang sesuai dengan kemampuan murid. Selain itu, guru juga perlu memotivasikan diri dan meningkatkan keupayaan diri untuk pengajaran yang lebih bermakna.

Penyelesaian kepada murid-murid yang bermasalah ini adalah, dengan saya sendiri

mengambil beberapa langkah yang boleh bagi mengatasi masalah pengurusan masa seperti yang dinyatakan di atas. Ini termasuklah dengan memantau pergerakan semasa mereka melakukan aktiviti berkumpulan supaya tidak membincangkan hal-hal lain. Hal ini akan memudahkan guru untuk memantau setiap kerja murid. Dengan cara ini murid akan lebih takut untuk menimbulkan masalah. Selain itu, penyusunan semula kedudukan muri-murid dalam kelas juga boleh dilakukan dengan cara meletakkan murid yang bermasalah di hadapan guru bagi memudahkan pemantauan dilakukan. Dengan cara ini murid akan memberi lebih tumpuan kepada setiap pengajaran guru. Cadangan-cadangan lain yang mungkin berkesan termasuklah:

1. Guru merancang P&P yang melibatkan aktiviti yang bersesuaian dan dapat menarik minat murid, dalam setiap sesi pengajaran dan pembelajaran. Guru perlu kreatif. 2. Memotivasikan murid dengan memberi peneguhan positif (seperti satu jawapan yang baik, bagus kerana berani mencuba). Ini memberi kepuasan kepada murid kerana sumbangan mereka dihargai oleh guru dan kawan-kawan. 3. Semasa melakukan aktiviti kumpulan atau berpasangan guru mestilah membuat pemantauan. Guru haruslah pantau dan bergerak dari satu kumpulan ke kumpulan yang lain. Semasa pemantauan dilakukan guru bolehlah memberi semangat jika aktiviti sukar atau cuba mencadangkan strategi yang lebih mudah. 4. Merancang aktiviti mengikut aras pelajar dan kemampuan pelajar untuk melancarkan pengurasan masa.

5. Guru perlu meningkatkan keupayaan diri dari masa ke masa.

TEMPOH PENYELESAIAN Dua minggu ( 4 -15 Julai 2011)

TINDAKAN SUSULAN

Saya akan memantau semua permasalahan yang timbul diatas dengan mengemaskini segala tindakan dan langkah-langkah penambahbaikan saya seperti yang dicadangkan tadi. Hal ini bagi membolehkan tempoh sasaran bagi menyelesaikan masalah ini dapat dicapai dan tidak berlarutan berpanjangan bagi melancarkan pengajaran. KESIMPULAN Secara kesimpulannya, masalah pengurusan masa diatasi dengan kebijaksaan guru dan perkara ini juga bukanlah menjadi isu besar yang menjadi masalah utama saya untuk melaksanakan praktikum saya hingga tamat. Murid-murid adalah generasi yang bakal menaungi kesejahteraan bangsa dan negara pada masa akan datang. Maka, setiap ini dapat aktiviti

masalah yang berlaku ada penyelesaiannya, terpulanglah kepada guru itu sendiri untuk mengatasinya.

Bilangan Jurnal Minggu Kedua Tarikh Peristiwa/Kejadian Tajuk Jurnal :

: :

Kedua Kedua 25 29 Julai 2011

MASALAH Bagi minggu kedua perjalanan praktikum ini, saya dapat rumuskan menghadapi masalah dari segi perjalanan masa semasa sesi pengajaran. Kelas yang diajar oleh saya untuk sesi praktikum ini ialah kelas : Tingkatan 2 Sumaiyah dan 2 Abu Daud Tingkatan 4 Sumaiyah Saya mendapati perancangan masa yang diatur dalam rekod pengajaran harian tidak menepati aturan yang telah ditetapkan. Hal ini demikian kerana, saya perlu mengikut landas masa yang ditetapkan untuk setiap aktiviti yang dijalankan. Namun, aktiviti yang dijalankan mengambil masa yang terlalu lama untuk disiapkan. Itupun setelah digesa dan dibantu oleh guru. Jadi, saya merasakan pengajaran telah bertukar teknik kepada

berpandukan guru. Sekiranya, tanpa panduan guru, kemungkinan objektif amat sukar untuk dicapai.

ANALISIS MASALAH Sebelum mencadangkan langkah-langkah yang boleh diambil bagi mengatasi masalah di atas, saya telah melakukan analisis bagi mencari punca-punca yang menyebabkan masalah tersebut berlaku. Beberapa andaian awal yang satu termasuklah: 1. Kemungkinan arahan guru tidak difahami oleh pelajar? 2. Kebiasaannya, murid-murid yang leka dan lambat menyiapkan tugasan dalam kelas tersebut terdiri dari kumpulan yang lemah dan tidak berminat dengan pelajaran.

3. Adakah pengajaran guru membosankan dan tidak memenuhi stratergi pengajaran dan pembelajaran selaras dengan ilmu pedagogi guru?

Namun, apabila difikir semula, aras pelajar di sekolah ini sememangnya bukan berlatar belakangkan prestasi akademik yang cemerlang. Bukan juga di tahap yang teruk sekali, tetapi bukan juga tahap sederhana. Faktor ini juga berkemungkinan menyumbang kepada punca utama para pelajar lambat untuk menyudahkan sesuatu aktiviti pengajaran. Masalah-masalah tersebut seharusnya tidak dijadikan alasan bagi saya untuk melaksanakan sesi pengajaran dan pembelajaran yang terbaik. Malah, saya mendapati, aktiviti berkumpulan yang dijalankan juga antara faktor yang menyebabkan masa tidak berjalan dengan sepatutnya. Apabila pelajar terlibat dengan

aktiviti berkumpulan, mereka lebih banyak membuang masa dengan berbual-bual kosong dan mengambil masa yang lama untuk menyelesaikan masalah. Saya juga melihat kekurangan diri kerana tidak berupaya menguruskan masa dengan sebaik mungkin. Mungkin, keadaan agak kelam-kabut yang membuatkan keadaan jadi sedemikian:

Pengurusan yang kurang baik

Aras pelajar

ANALISIS MASALAH

Aktiviti berkumpulan

Kelemahan guru

Rajah 1 : Analisis Masalah

Menurut Harry K.Wong ( 1998) kebanyakan masalah tingkah laku disebabkan oleh gurusendiri. Most

behavior problems in the classroom are caused by the teachers failure to teach students how how to follow procedure.

CADANGAN Sebagai seorang guru, saya ingin mewujudkan satu persekitaran pengajaran dan pembelajaran yang berkesan dalam kelas-kelas saya. Saya ingin murid-murid memberi tumpuan yang sebaik mungkin setiap kali kelas dijalankan dan mendapatkan sebanyak mungkininput yang disampaikan.

Penyelasaian kepada pengurusan masa yang tidak aktiviti ini perlu diatasi bagi melancarkan perjalanan pengajaran. Untuk itu, rancangan dan aktiviti pengajaran perlu diteliti dan dirancang dengan sebaik mungkin untuk mengelakkan aktiviti pengajaran berlangsung dengan melebihi masa yang ditetapkan. Guru juga perlu bijak menyusun atur aktiviti yang sesuai dengan kemampuan murid. Selain itu, guru juga perlu memotivasikan diri dan meningkatkan keupayaan diri untuk pengajaran yang lebih bermakna.

Penyelesaian kepada murid-murid yang bermasalah ini adalah, dengan saya sendiri mengambil beberapa langkah yang boleh bagi mengatasi masalah pengurusan masa seperti yang dinyatakan di atas. Ini termasuklah dengan memantau pergerakan semasa mereka melakukan aktiviti berkumpulan supaya tidak membincangkan hal-hal lain. Hal ini akan memudahkan guru untuk memantau setiap kerja murid. Dengan cara ini murid akan lebih takut untuk menimbulkan masalah.

Selain itu, penyusunan semula kedudukan muri-murid dalam kelas juga boleh dilakukan dengan cara meletakkan murid yang bermasalah di hadapan guru bagi memudahkan pemantauan dilakukan. Dengan cara ini murid akan memberi lebih tumpuan kepada setiap pengajaran guru. Cadangan-cadangan lain yang mungkin berkesan termasuklah:

1. Guru merancang P&P yang melibatkan aktiviti yang bersesuaian dan dapat menarik minat murid, dalam setiap sesi pengajaran dan pembelajaran. Guru perlu kreatif. 2. Memotivasikan murid dengan memberi peneguhan positif (seperti satu jawapan yang baik, bagus kerana berani mencuba). Ini memberi kepuasan kepada murid kerana sumbangan mereka dihargai oleh guru dan kawan-kawan. 3. Semasa melakukan aktiviti kumpulan atau berpasangan guru mestilah membuat pemantauan. Guru haruslah pantau dan bergerak dari satu kumpulan ke kumpulan yang lain. Semasa pemantauan dilakukan guru bolehlah memberi semangat jika aktiviti sukar atau cuba mencadangkan strategi yang lebih mudah. 4. Merancang aktiviti mengikut aras pelajar dan kemampuan pelajar untuk melancarkan pengurasan 5. Guru perlu meningkatkan keupayaan diri dari masa masa. masa. ke

TEMPOH PENYELESAIAN Dua minggu ( 4 -15 Julai 2011)

TINDAKAN SUSULAN

Saya akan memantau semua permasalahan yang timbul diatas dengan mengemaskini segala tindakan dan langkah-langkah penambahbaikan saya seperti yang dicadangkan tadi. Hal ini bagi membolehkan tempoh sasaran bagi menyelesaikan masalah ini dapat dicapai dan tidak berlarutan berpanjangan bagi melancarkan aktiviti pengajaran.

KESIMPULAN

Secara kesimpulannya, masalah pengurusan masa ini dapat diatasi dengan kebijaksaan guru dan perkara ini juga bukanlah menjadi isu besar yang menjadi masalah utama saya untuk melaksanakan praktikum saya hingga tamat. Murid-murid adalah generasi yang bakal menaungi kesejahteraan bangsa dan negara pada masa akan datang. Maka, setiap masalah yang berlaku ada penyelesaiannya, terpulanglah kepada guru itu sendiri untuk mengatasinya.

Bilangan Jurnal Fasa Kedua Tarikh Peristiwa/Kejadian Tajuk Jurnal :

Kelima Minggu Kelima

: 20 24 Februari 2012 :

Emosi..Konflik

MASALAH

Masuk minggu kelima praktikum fasa kedua ini, pelbagai masalah telah muncul. Antaranya kekeliruan dan kecelaruan samada aku dapat menamatkan atau menangguhkan praktikum fasa kedua ini. Namun, alah bisa tegal biasa. Aku menghadapi masalah dari segi emosi yang hanya aku kongsikan bersama-sama suami aku sahaja. Tidak mungkin aku akan berkongsi bersamasama insan yang langsung tidak memahami masalah yang aku hadapi. Apatah lagi kepada mereka yang memberikan aku tekanan emosi sebegini. Aku tidak mengharapkan perhatian, mahupun layanan istimewa ataupun apa-apa sahaja yang timbul di benak insan-insan yang tidak memahami itu. Aku hanya ingin menjalankan kerja aku sebagaimana kebiasaan. Aku hanya ingin datang ke sekolah, mengajar sepertimana termaktub dalam fitrah hidup aku, menjalankan praktikum seperti mana yang diharapkan. Namun, isu-isu yang timbul membuatkan aku lelah dan mungkin juga hampir menyerah. Namun, aku perlu waras untuk berfikir. Bukan hanya untuk aku, tetapi untuk ibu bapa, suami dan anak-anakku. Kenapa perlunya aku tunduk kepada emosi dan kepada insan-insan yang tidak memahami sedangkan aku hampir-hampir menamatkan pengajian aku yang hanya berbaki 3 minggu saja lagi bagi tahun 2012. Hanya18 hari sahaja!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!. Pada awal praktikum aku begitu bersemangat untuk melaksanakan segala yang perlu aku lakukan. Aku sanggup bersengkang mata, waktu tidur jam 4 atau 5pagi telah menjadi kebiasaan pada aku. Tapi, tapi kini aku dapat rasakan semangat tersebut, keinginan tersebut perlaha n-lahan pudar.

Tetapi, apabila difikirkan semula, untuk apa berkeadaan sebegini? Nyahkan segalagalanya dari fikiran jahat atau emosi yang melampau ini. Aku hanya tinggal 3 minggu sahaja untuk melengkapkan pengajian dan aku juga telah melaksanakan praktikum ini hampir 2 bulan. Kekadang, aku terfikir, salahkah aku sebagai seorang wanita, sebagai seorang isteri mengandung? Salahkah anak yang aku kandungkan ini? Insan-insan tersebut tidak memahami, tidak mengetahui yang aku juga sebenarnya lelah, celaru dan tertekan apabila aku mengandung anak yang ketiga ini. Sementelah aku hanya mengetahui aku mengandung setelah kandungan aku berusia 2 bulan....! Aku kelam pada awalnya..Apa yang perlu aku lakukan? Anak kedua aku masih kecil? Aku masih belum tamat pengajian? Aku masih perlu menjalani praktikum fasa kedua? Segalagalanya menerpa di benak aku saat aku mengetahui kewujudan insan kecil ini dalam diriku. Sehinggakan aku pernah terfikir untuk tidak menerima kewujudan insan ini...... Tapi, itu satu dosa, dosa apa insan kecil ini sehingga aku sanggup untuk menyahkan dia dari dalam diriku... Dia adalah kurniaan tuhan, ciptaan Tuhan, anugerah Tuhan hanya untuk insan-insan yang terpilih seperti mana aku Tidak sanggup untuk aku bertindak sekejam itu. Aku bukan seekor binatang, tetapi aku seorang manusia. Pada aku, insan-insan yang tidak memahami itulah seekor manusia yang langsung tidak mahu memahami fitrah aku sebagai seoang wanita dan isteri. Mereka menyalahkan aku, mereka memikirkan aku pembawa masalah seolah-olah akulah pembunuh, seolah-olah aku telah merompak bank, seolah-olah akulah si laknat terbesar dalam fana alam ini.

Memang aku salah kerana aku mengandung sewaktu pengajian..lalu bagaimana lagi yang harus aku lakukan? Bukan aku minta jauh sekali untuk meminta mengandung sebegini kerana aku sedar aku perlu menyiapkan banyak perkara berkenaan pengajian aku di maktab. Aku merancang untuk tidak mengandung lagi, berdozen-dozen ubat aku telan, tidak hanya sekadar itu, aku juga turut memasang alat dalam rahimku untuk benar-benar memastikan aku tidak mengandung.... TAPI...............LIHATLAH KEBESARAN ALLAH S.W.T. Benarlah kata..kita hanya merancang, tuhan jua yang menentukan segalanya. Lalu salahkah aku? Perlu salahkan siapa? TUHANKAH? TAKDIRKAH? Tapi, insan-insan itu tidak mengerti..bagi mereka aku tetap jua menyusahkan mereka. Bulan 12/2011, sewaktu pengajian aku selama sebulan di maktab, pelbagai kecaman yang datang menimpa aku. Rakan-rakan, insan-insan itu tidak langsung memahami. Tapi, tidak semua rakan-rakan aku begitu, ada jua yang memberi sokongan walau dari belakang, walau secara senyap. Tapi tidak kurang juga yang menghentam, mengutuk aku dari belakang sehinggakan ada dari kalangan isan-insan itu yang mengugut rakan-rakanku dengan pelbagai isu. Kononnya, kalau pihak maktab tahu aku mengandung, maka semua pihak akan ada masalah, termasuk INSAN ITU, termasuklah rakan-rakan asramaku.. Seolah-olah kalau pihak maktab atau HEP tahu aku mengandung maka mereka akan turut ke tali gantung. Maka, matilah mereka. Alhamdullilah, maklumat tersebut sampai ke teling aku, bangkai gajah, manakan boleh untuk ditutup..apatah lagi bangkai nyamuk. Aku hanya tersenyum, dan aku mula tersedar dan terngadah, begitukah yang mereka fikirkan.... Maka., aku jelaskan kalau isu ini akan berbangkit, tidak usah bimbang, aku yang akan tanggung kerana kesalahan aku MENGANDUNG DENGAN BERSUAMI, bukannya MENGANDUNG TANPA SUAMI.

Saat ini aku perlu sabar...sabar untuk menghabiskan praktikum ini, sabar sehingga bulan 6 ini sahaja. Biarlah aku catatkan disini aku tidak sanggup, tapi aku bukan membenci apatah lagi mereka itu insan-insan BESAR, sedangkan aku insan kerdil.. Aku tidak sanggup untuk berhadapan dengan mereka, untuk menghadapi situasi bersama-sama mereka sepertimana kebiasaan sebelum ini. Bagi aku saat itu telah berlalu. Biarkan ia pergi......................................................................................... Aku tidak mampu lagi menganggap mereka seperti mana anggapan aku sebelum ini. Aku mohon berjuta-juta, bergunung-gunung kemaafan dari ALLAH s.w.t. Bukannya aku berdendam, bukannya aku tidak mahu memahami, tapi aku terluka, aku pedih, aku parah, dan aku jua kecundang dengan insan-insan ini. YA ALLAH YA TUHANKU, kau berikanlah aku kekuatan untuk menghadapi baki praktikum ini. Kau berikanlah kekuatan untuk aku ,menghadapi insan-insan ini hanya dalam tempoh 3 minggu sahaja lagi pengajian ku ini. Kau ampunkanlah jua aku kerana berfikir sebegini. Kepada insan yang wujud dalam rahimku ini.... Maafkan mama kerana banyak menyusahkan sayang, banyak mendera sayang sepanjang dalam kandungan, Tidak pernah terniat dalam hati mama untuk tidak menerima sayang. Maafkan mama atas segala-galanya. Maafkan mama kerana terlampau mengikut persaan. Maafkan mama sayang Salam sayang dari Mama

Bagi minggu kedua perjalanan praktikum ini, saya dapat rumuskan menghadapi masalah dari segi perjalanan masa semasa sesi pengajaran. Kelas yang diajar oleh saya untuk sesi praktikum ini ialah kelas Tingkatan 2 Sumaiyah dan 2 Abu Daud Tingkatan 4 Sumaiyah Saya mendapati perancangan masa yang diatur dalam rekod pengajaran harian tidak menepati aturan yang telah ditetapkan. Hal ini demikian kerana, saya perlu mengikut landas masa yang ditetapkan untuk setiap aktiviti yang dijalankan. Namun, aktiviti yang dijalankan mengambil masa yang terlalu lama untuk disiapkan. Itupun setelah digesa dan dibantu oleh guru. untuk dicapai. Jadi, saya merasakan pengajaran telah bertukar teknik kepada berpandukan guru. Sekiranya, tanpa panduan guru, kemungkinan objektif amat sukar

ANALISIS MASALAH Sebelum mencadangkan langkah-langkah yang boleh diambil bagi mengatasi masalah di atas, saya telah melakukan analisis bagi mencari punca-punca yang menyebabkan masalah tersebut berlaku. Beberapa andaian awal yang satu termasuklah: 1. Kemungkinan arahan guru tidak difahami oleh pelajar? 2. Kebiasaannya, murid-murid yang leka dan lambat menyiapkan tugasan dalam kelas tersebut terdiri dari kumpulan yang lemah dan tidak berminat dengan pelajaran.

3. Adakah pengajaran guru membosankan dan tidak memenuhi stratergi pengajaran dan pembelajaran selaras dengan ilmu pedagogi guru?

Namun, apabila difikir semula, aras pelajar di sekolah ini sememangnya bukan berlatar belakangkan prestasi akademik yang cemerlang. Bukan juga di tahap yang teruk sekali, tetapi bukan juga tahap sederhana. Faktor ini juga berkemungkinan menyumbang kepada punca utama para pelajar lambat untuk menyudahkan sesuatu aktiviti pengajaran. Masalah-masalah tersebut seharusnya tidak dijadikan alasan bagi saya untuk melaksanakan sesi pengajaran dan pembelajaran yang terbaik. Malah, saya mendapati, aktiviti berkumpulan yang dijalankan juga antara faktor yang menyebabkan masa tidak berjalan dengan sepatutnya. Apabila pelajar terlibat dengan aktiviti berkumpulan, mereka lebih banyak membuang masa dengan berbual-bual kosong dan mengambil masa yang lama untuk menyelesaikan masalah. Saya juga melihat kekurangan diri kerana tidak berupaya menguruskan masa dengan sebaik mungkin. Mungkin, keadaan agak kelam-kabut yang membuatkan keadaan jadi sedemikian:

Pengurusan yang kurang baik

Aras pelajar

ANALISIS MASALAH

Aktiviti berkumpulan

Kelemahan guru

Rajah 1 : Analisis Masalah

Menurut Harry K.Wong ( 1998) kebanyakan masalah tingkah laku disebabkan oleh gurusendiri. Most behavior problems in the classroom are caused by the teachers failure to teach students how how to follow procedure.

CADANGAN Sebagai seorang guru, saya ingin mewujudkan satu persekitaran pengajaran dan pembelajaran yang berkesan dalam kelas-kelas saya. Saya ingin murid-murid memberi tumpuan yang sebaik mungkin setiap kali kelas dijalankan dan mendapatkan sebanyak mungkininput yang disampaikan.

Penyelasaian kepada pengurusan masa yang tidak aktiviti ini perlu diatasi bagi melancarkan perjalanan pengajaran. Untuk itu, rancangan dan aktiviti pengajaran perlu diteliti dan dirancang dengan sebaik mungkin untuk mengelakkan aktiviti pengajaran berlangsung dengan melebihi masa yang ditetapkan. Guru juga perlu bijak menyusun atur aktiviti yang sesuai dengan kemampuan murid. Selain itu, guru juga perlu memotivasikan diri dan meningkatkan keupayaan diri untuk pengajaran yang lebih bermakna.

Penyelesaian kepada murid-murid yang bermasalah ini adalah, dengan saya sendiri mengambil beberapa langkah yang boleh bagi mengatasi masalah pengurusan masa seperti yang dinyatakan di atas. Ini termasuklah dengan memantau pergerakan semasa mereka melakukan aktiviti berkumpulan supaya tidak membincangkan hal-hal lain. Hal ini akan memudahkan guru untuk memantau setiap kerja murid. Dengan cara ini murid akan lebih takut untuk menimbulkan masalah. Selain itu, penyusunan semula kedudukan muri-murid dalam kelas juga boleh dilakukan dengan cara meletakkan murid yang bermasalah di hadapan guru bagi memudahkan pemantauan dilakukan. Dengan cara ini murid akan memberi lebih tumpuan kepada setiap pengajaran guru.

Cadangan-cadangan lain yang mungkin berkesan termasuklah:

1. Guru merancang P&P yang melibatkan aktiviti yang bersesuaian dan dapat menarik minat murid, dalam setiap sesi pengajaran dan pembelajaran. Guru perlu kreatif. 2. Memotivasikan murid dengan memberi peneguhan positif (seperti satu jawapan yang baik, bagus kerana berani mencuba). Ini memberi kepuasan kepada murid kerana sumbangan mereka dihargai oleh guru dan kawan-kawan. 3. Semasa melakukan aktiviti kumpulan atau berpasangan guru mestilah membuat pemantauan. Guru haruslah pantau dan bergerak dari satu kumpulan ke kumpulan yang lain. Semasa pemantauan dilakukan guru bolehlah memberi semangat jika aktiviti sukar atau cuba mencadangkan strategi yang lebih mudah. 4. Merancang aktiviti mengikut aras pelajar dan kemampuan pelajar untuk melancarkan pengurasan masa. 5. Guru perlu meningkatkan keupayaan diri dari masa ke masa.

TEMPOH PENYELESAIAN Dua minggu ( 4 -15 Julai 2011)

TINDAKAN SUSULAN

Saya akan memantau semua permasalahan yang timbul diatas dengan mengemaskini segala tindakan dan langkah-langkah penambahbaikan saya seperti yang dicadangkan tadi. Hal ini bagi membolehkan tempoh sasaran bagi menyelesaikan masalah ini dapat dicapai dan tidak berlarutan berpanjangan bagi melancarkan aktiviti pengajaran.

KESIMPULAN

Secara kesimpulannya, masalah pengurusan masa ini dapat diatasi dengan kebijaksaan guru dan perkara ini juga bukanlah menjadi isu besar yang menjadi masalah utama saya untuk melaksanakan praktikum saya hingga tamat. Murid-murid adalah generasi yang bakal menaungi kesejahteraan bangsa dan negara pada masa akan datang. Maka, setiap masalah yang berlaku ada penyelesaiannya, terpulanglah kepada guru itu sendiri untuk mengatasinya.