Anda di halaman 1dari 8

Rekayasa Sungai

SLOPE AREA METHOD


Untuk suatu saluran yang mengalirkan banjir dimana kondisi geometri penampang hilir tidak sama karena debit aliran yang sampai ke hilir tidak lagi sama dengan debit di hulu karena tambahan air banjir, perlu pendekatan aliran seragam untuk perhitungan kemampuannya. Suatu cara untuk menghitung besarnya debit banjir yang dapat dialirkan oleh suatu saluran adalah cara Luas Kemiringan (Slope area method). Cara ini pada dasarnya menggunakan konsep aliran seragam dengan persamaan Manning.

Gambar. Suatu penampang memanjang saluran untuk penampang banjir Misalnya suatu saluran digunakan untuk menampung dan mengalirkan debit banjir mempunyai dimensi yang berbeda antara hulu (up stream) dan hilir (down stream). Untuk menghitung debit banjir melalui saluran tersebut perlu dilakukan prosedur sebagai berikut: 1. Dari hargaharga A, R dan n yang diketahui, hitung faktor penghantar Ku dan Kd. 2. Hitung harga K ratarata.

Yuda Afriansyah (0807132727)

Rekayasa Sungai 3. Diambil asumsi bahwa tinggi kecepatan dapat diabaikan, kemiringan garis energi sama dengan selisih tinggi muka air di hulu dan di hilir F dibagi panjang saluran.

4. Dengan asumsi tersebut hitung perkiraan pertama debit aliran.

5. Ambil asumsi bahwa debit aliran sama dengan perkiraan pertama Q dan hitung harga.

Dengan hargaharga tersebut maka kemiringan

Dimana:

Ulangi perhitungan tersebut sampai diperoleh harga Q yang tetap.

Yuda Afriansyah (0807132727)

Rekayasa Sungai

HIDROMETRI
Pengukuran sungai A. Topografi 1. 2. Cross Section Bathimetri

1. Pengukuran penampang memanjang dan penampang melintang (Cross Section) Maksud dari kegiatan ini adalah untuk mendapatkan informasi terukur yang dapat dipergunakan dalam perencanaan bangunan serta perkiraan volume galian dan timbunan. Untuk mengetahui bentuk permukaan pantai dan bentuk sungai maka dilakukan pengukuran profil (cross section). Spesifikasi pengukuran penampang memanjang dan melintang sebagai berikut : Bts Koridor Tepi kiri Bts Koridor Tepi kanan

A s

Gambar Profil Melintang Sungai Tampang lintang sungai Elevasi muka air Kecepatan aliran air

Pada pengukuran cross section, beberapa alat yang digunakan adalah : a. Echosounder

Yuda Afriansyah (0807132727)

Rekayasa Sungai Alat ini digunakan pada sungai yg lebar dan dalam,pengukuran tampang lintang dan kedalaman(bathrimetri) laut. Cara kerja alat ini memiliki prinsip sbb: 1. Air merupakan media yg baik utk perambatan gelombang suara dgn kec 2. Gelombang suara dapat dipantulkan dengan baik dari dasar sungai. Alat eschounder dipasang pd dasar kapal/digantung pd sisi kapal. Alat tsb memancarkan getaran suara yg merambat ke dasar sungai dan kemudian dipantulkan kembali. Gelombang pantulan tsb diterima dan dicatat oleh alat. Selang waktu antara pemancaran dan penerimaan getaran dapat memberikan kedalaman air yang kemudian direkam pada kertas pencatat. Dengan alat ini dapat diperoleh hasil profil dasar sungai secara kontinyu. Ada beberapa jenis eschounder,diantarnya adl: 1. Eschounder elac 30 kc 2. Raytheon DE 719 B 3. Furuno 200 Mark III Eschounder elac 30 kc, fungsinya untuk membedakan jenis bahan dasr sungai seperti lumpur, lempng, pasir shg dpt memperkirakan tebal lapis lumpur. b. Tali dengan pemberat (Bandul) Pengukuran ini dilakukan apabila sungainya dalam atau kec arus besar. Kedalaman air di ukur dengan tali yang diberi pemberat. Pengukuran dilakukan dgn mggnkn perahu,pd jmbatan, atau kabel yg digantungkan melintasi sungai. Pengukuran dilakukan bersamaan dengan pengukuran kecepatan dengan meggunakan current meter. Di atas pemberat dipasang current meter,sehingga sambil mengukur kedalaman dapat diketahui kecepatan aliran di beberapa ttik yang ditentukan. 2. Bathimetri Data dari hasil pengukuran yang telah di hitung disajikan dalam bentuk peta Topografi dan Bathimetri dan gambar potongan melintang sungai.

Yuda Afriansyah (0807132727)

Rekayasa Sungai

B. Kecepatan 1. Dengan Pelampung 2. Dengan Current Meter 1. Dengan Pelampung Pelampung adalah pengukuran arus yang paling sederhana. Bahan yang bisa adalah stereofoam (semacam busa putih). Disarankan untuk membentuk seperti badan kapal, supaya memiliki karakteristik hidrolis yang paling ideal. Yang diukur adalah kecepatan permukaan pada sepertiga lebar sungai, mengikuti distribusi kecepatan yang berbentuk parabola datar dan hiperbola tegak, seperti gambar

Gambar Distribusi kecepatan aliran pada suatu tampang sungai. 2. Dengan Current Meter Bentuk alat ini seperti terlihat pada Gambar berikut. Semakin kuat putaran kincir, maka semakin besar kecepatana aliran, yang biasanya dinyatakan dalam rumus : V = kn +m Dimana : V = kecepatan Aliran (cm/detik)

Yuda Afriansyah (0807132727)

Rekayasa Sungai n = jumlah putaran untuk suatu waktu tertentu. K dan m = koefisien yang besarnya tergantung jenis alat kincir.

Gambar Alat ukur current meter. C. Debit Sungai 1. Pengukuran elevasi muka air 2. Perhitungan debit 1. Alat pencatat elevasi muka air dapat berupa : papan praduga dengan meteran (staff gauge) alat ini berskala cm, dapat dipasang di tepi sungai atau pada bangunan. alat pengukur elevasi muka air maksimum mengukur elevasi maksimum pada saat banjir. pencatat muka air otomatis (AWLR)

2. Perhitungan debit Yuda Afriansyah (0807132727)

Rekayasa Sungai Metode tampang tengah

Dalam metode ini dianggap bahwa kecepatan di setiap vertikal merupakan kecepatan rerata dari pias selebar setengah jarak antar pias sebelah kiri dan kanannya. Debit di suatu pias adalah perkalian antara kecepatan rerata vertikal dan lebar tersebut. Di kedua tebing kiri dan kanan sungai kecepatan dianggap nol. Metode tampang rerata

Tampang lintang sungai dianggap tersusun dari sejumlah pias yang masing-masing dibatasi oleh dua vertikal yang berdampingan. Debit total adalah jumlah debit di seluruh pias. Metode integrasi kedalaman kecepatan

Dalam metode ini dihitung debit tiap satuan lebar, yaitu perkalian antara kecepatan rerata dan kedalaman pada vertikal. Debit sungai diperoleh dengan menghitung luasan yang dibatasi oleh kurva tersebut dan garis muka air.

Kemudian membuat rating curve yaitu hubungan antara elevasi muka air dan debit Dari rating curve yang telah dibuat, dicari debit aliran berdasarkan pencatatan elevasi muka air.

Distibusi Kecepatan

Yuda Afriansyah (0807132727)

Rekayasa Sungai

Distribusi Kecepatan Aliran A : teoritis B : dasar saluran kasar dan banyak tumbuhan C : gangguan permukaan (sampah) D : aliran cepat, aliran turbulen pada dasar E : aliran lambat, dasar saluran halus F : dasar saluran kasar/berbatu D. Pengamatan Pasang Surut Muka Air Sungai/Laut. Pengamatan pasang surut dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Lokasi pengamatan di daerah muara sungai, dimana muka airnya tidak bergelombang/berombak baik akibat lalu lintas perahu maupun gelombang air laut. 2. Pengamatan dilakukan selama 15 hari x 24 jam berturut-turut dengan interval pengamatan setiap 1 jam. 3. Pengamatan harus maliputi pasang purnama. 4. Pada lokasi pengamatan di pasang peil schaal (papan duga)

Yuda Afriansyah (0807132727)