Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN PRAKTIKUM FARMASI FISIK I PERCOBAAN I KELARUTAN INTRINSIK OBAT

OLEH NAMA STAMBUK KELOMPOK KELAS NAMA ASISTEN : : : : : NURRAMADHANI.A.SIDA F1F1 11 114 V FARMA DIAN PERMANA, S.Si

JURUSAN FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HALUOLEO KENDARI 2012

A. Tujuan Adapun tujuan diadakannya praktikum ini, yaitu : Memperkenalkan konsep dan proses pendukung system kelarutan obat dan menentukan parameter kelarutan zat.

B. Tinjauan Pustaka Dalam istilah farmasi, larutan didefinisikan sebagai sediaan cair yang mengandung satu atau lebih zat kimia yang dapat larut, biasanya dilarutkan dalam air, yang karena bahan-bahannya, cara peracikan atau penggunaanya, tidak dimasukkan kedalam golongan produk lainnya (Efendi,2003). Larutan dapat didefinisikan sebagai campuran homogen dari dua zat atau lebih yang terdispersi sebagai molekul ataupun ion yang komposisinya dapat bervariasi. Disebut homogen karena komposisi dari larutan begitu seragam (satu fasa) sehingga tidak dapat diamati bagian-bagian komponen penyusunnya meskipun dengan mikroskop ultra. Dalam campuran heterogen permukaan-permukaan tertentu dapat diamati antara fase-fase yang terpisah (Koesman, 2007). Dalam istilah kimia fisik, larutan dapat disiapkan dari campuran yang mana saja dari tiga macam keadaan zat yaitu padat, cair dan gas. Misalnya suatu zat terlarut padat dapat dilarutkan baik dalam zat padat lainnya, cairan atau gas, dengan cara yang sama untuk zat terlarut dan gas, ada 9 tipe campuran homogen yang mungkin dibuat (Ansel, 2005). Kelarutan adalah kadar jenuh solute dalam sejumlah solven pada suhu tertentu yang menunjukkan bahwa interaksi spontan satu atau lebih solute atau solven telah terjadi dan membentuk dispersi molekuler yang homogeni. Suatu larutan dikatakan jenuh apabila terjadi kesetimbangan antara fase solute dan fase solven dalam larutan yang bersangkutan. Kelarutan dapat diungkapkan melalui banyak cara antara lain dengan menyatakan jumlah pelarut (dalam ml) yang dibutuhkan untuk setiap gram

solute, dengan pendekatan berupa perbandingan, missal : 1 bagian solute dapat larut dalam 100-1000 bagian solven disebut sukar larut, fraksi mol dan molar (Anonim, 2012). Pada literatur lain kelarutan diartikan sebagai konsentrasi bahan terlarut dalam suatu larutan jenuh pada suatu suhu tertentu. Larutan sebagai campuran homogen bahan yang berlainan. Untuk dibedakan antara larutan dari gas, cairan dan bahan padat dalam cairan. Disamping itu terdapat larutan dalam keadaan padat (misalnya gelas, pembentukan kristal campuran) (R. Voight,1994). Kelarutan suatu zat (solute) dalam solven tertentu digambarkan sebagai like dissolves like senyawa atau zat yang strukturnya menyerupai akan saling melarutkan, yang penjabarannya didasarkan atas polaritas antara solven dan solute yang dinyatakan dengan tetapan dielektrikum, atau momen dipole, ikatan hydrogen, ikatan van der waals (London) atau ikatan elektrostatik yang lain (Anonim, 2012). Kelarutan suatu bahan dalam suatu pelarut tertentu menunjukkan konsentrasi maksimum larutan yang dapat dibuat dari bahan dan pelarut tersebut. Bila suatu pelarut pada suhu tertentu melarutkan semua zat terlarut sampai batas daya melarutkannya, larutan ini disebut larutan jenuh (Efendi, 2003). Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kelarutan suatu zat adalah: 1. pH 2. Temperatur 3. Jenis pelarut 4. Bentuk dan ukuran partikel 5. Konstanta dielektrik pelarut 6. Adanya zat-zat lain, misalnya surfaktan pembentuk kompleks ion sejenis dan lainlain (Tim asisten., 2008). Kelarutan gas dalam cairan dipengaruhi tekanan, suhu, salting out, dan reaksi kimia, sedangkan perhitungan kelarutan dapat dilakukan menurut hukum henry (tetapan) maupun koefisien absorpsi Bunsen. Kelarutan cairan dalam cairan dapat

digolongan menjadi dua atas dasar ada tidaknya penyimpangan terhadap hukum Raoult. Disebut larutan ideal (larutan nyata = real solution) apabila tidak ada penyimpangan terhadap hukum raoult dan disebut larutan non ideal apabila ada penyimpangan. Kelarutan zat padat dalam cairan merupakan masalah yang paling kompleks tapi paling banyak dijumpai dalam kefarmasian. Asumsi dasar untuk kelarutan zat padat dalam (sebagai) larutan ideal adalah tergantung pada suhu percobaan (proses larut), suhu (titik) lebur solute, dan beda entalpi peleburan molar solute (yang dianggap sama dengan panas pelarutan molar solute) (Anonim, 2012). Kelarutan obat sebagian besar disebabkan oleh polaritas pelarut yaitu oleh momen dipolnya. Pelarut polar melarutkan zat terlarut ionic dan zat polar lainnya. Sesuai dengan itu, air bercampur dengan alcohol dalam segala perbanding an dengan melarutkan gula dan senyawa polihidroksi lain (R. Voight, 1994). Jenis-jenis pelarut yang biasanya digunakan untuk melarutkan antara lain a) Pelarut Polar Kelarutan obat sebagian besar disebabkan oleh polaritas dari pelarut, yaitu momen dipolnya. Pelarut polar melarutkan zat terlarut ionik dan zat polar lain. Sesuai dengan itu, air bercampur dengan alkohol dalam segala perbandingan dan melarutkan gula dan senyawa polihidroksi lain. Air melarutkan fenol, alkohol, aldehid, keton amina dan senyawa lain yang mengandung oksigen dan nitrogen yang dapat membentuk ikatan hidrogen dalam air. b) Pelarut non polar Aksi pelarut dari cairan non polar seperti hidrokarbon berbeda dengan zat polar. Pelarut non polar tidak dapat mengurangi gaya tarik menarik antara ion elektrolit kuat dan lemah, karena tetapan dielektrik pelarut yang rendah. Pelarut juga tidak dapat memecahkan ikatan kovalen dan elektrolit dan berionisasi lemah karena pelarut non polar

tidak dapat membentuk jembatan hidrogen dengan non elektrolit. Oleh karena itu, zat terlarut ionik dan polar tidak dapat larut atau hanya dapat larut sedikit dalam pelarut non polar. Tetapi senyawa non polar dapat melarutkan zat terlarut non polar dengan tekanan yang sama melalui interaksi dipol induksi. Molekul zat terlarut tetap berada dalam larutan dengan adanya sejenis gaya van der waals London lemah. Maka, minyak dan lemak larut dalam karbon tetraklorida, benzena dan minyak mineral. Alkaloida basa dan asam lemak larut dalam pelarut non polar. c) Pelarut Semipolar Pelarut semipolar seperti keton dan alkohol dapat menginduksi suatu derajat polaritas tertentu dalam molekul pelarut non polar, sehingga menjadi dapat larut dalam alkohol, contoh : benzena yang mudah dapat dipolarisasikan kenyataannya senyawa semipolar dapat bertindak sebagai pelarut perantara yang dapat menyebabkan bercampurnya cairan polar dan non polar (Anonim, 2011). Kelarutan suatu zat sangat dipengaruhi oleh polaritas pelarut. Pelarut polar mempunyai konstanta dielektrik yang tinggi dapat

melarutkan zat-zat non polar sukar larut di dalamnya, begitu pula sebaliknya. Besarnya tetapan dielektrik ini menurut moore dapat diatur dengan penambahan pelarut lain. Tetapan dielektrik suatu campuran pelarut merupakan hasil penjumlahan dari tetapan dielektrik masing-masing yang sudah dikalikan dengan % volume masing-masing komponen pelarut. Adakalanya suatu zat lebih mudah larut dalam pelarut campuran dibandingkan pelarut tunggalnya. Fenomena ini dikenal dengan istilah co-solvency dan pelarut yang mana dalam bentuk campuran dapat menaikkan kelarutan suatu zat disebut co-solvent. Etanol, gliserin dan propilen glikol adalah cosolvent yang umum digunakan dalam bidang farmasi untukpembuatan eliksir. (Ansel, 2005)

Salisilat termasuk dalam golongan obat anti inflamasi non steroid ( AINS). Mekanisme kerja adalah menghambat sintesis Prostaglan-din dengan menghambat kerja enzim siklooksigenase pada pusat termoregulator di hipothalamus dan perifer. Salisilat sudah digunakan lebih dari 100 tahun. Salisilat digunakan sebagai analgetik, antipiretik, anti inflamasi, anti fungi (Darsono, Lusiana. 2002). Untuk mengetahui efektifitas kelarutan obat di dalam tubuh, salah satu cara yang digunakan adalah uji disolusi. Waktu kelarutan obat dalam tubuh sangat erat hubungannya dengan efektifitas obat tersebut untuk menghilangkan rasa sakit. Waktu kelarutan obat pada uji disolusi dianggap sebagai waktu kelarutan obat didalam tubuh. Semakin cepat larut suatu obat maka semakin efektif obat tersebut bekerja (Rachdiati, henny. 2008).

C. Alat dan Bahan 1. Alat Adapun alat yang digunakan yaitu : Tabung reaksi 7 buah Corong 1 buah Statif dan kleim 1 buah Erlenmeyer 1 buah Pipet tetes 10 ml 1 buah Filler 1 buah Buret 1 buah Kerts saring 7 buah

2. Bahan Adapun bahan yang digunakan yaitu : Aquades Etanol 95% Indokator fenolftalein Asam salisilat 7 gram NaOH 0,1 N Propylengglikol

D. Prosedur Kerja Aquades 6 ml Tabung 1,2,3,4,5,6,7 Ditambah ethanol tabung 1 (0ml), tabung 2 (0,5ml), tabung 3 (1ml), tabung 4 (1,5ml), tabung 5 (3ml), tabung 6 (3,5ml), tabung 7 (4ml). Ditambah p.glikol tabung 1 (4ml), tabung 2 (3,5ml), tabung 3 (3ml), tabung 4 (1,5ml), tabung 5 (1ml), tabung 6 (0,5ml), tabung 7 (0ml). Dimasukkan asam salisilat. Digocok secara bersamaan selama 30 menit. Disaring untuk mengambil larutan asam salisilat yang larut. Larutan asam salisilat Tabung 1,2,3,4,5,6,7 Dititrasi dengan NaOH dengan indikator fenolftalein. Konsentrasi asam salisilat yang larut

E. Hasil Pengamatan 1. Tabel Pengamatan Tabung Volume (ml) aquades ethanol P.glykol 1 2 3 4 5 6 7 6 6 6 6 6 6 6 0 0,5 1 1,5 3 3,5 4 4 3,5 3 1,5 1 0,5 0 1 1 1 1 1 1 1 1,2 3,6 6,8 0,3 1,9 3,9 2,0 Asam salislat Volume NaOH

2. Perhitungan a. Molaritas NaOH Dik : N NaOH = 0,1 N Dit : M NaOH.. ?? Penyelesaian :

b. Kadar asam asalisilat - Tabung 1 : Dik : V NaOH = 1,2 ml V Asam salisilat = 5 ml M NaOH = 0,1 M

Dit : M Asam salisilat..?? Penyelesaian :

konsentrasi asam salisilat adalah 0,024 M Tabung 2

Dik : V NaOH = 3,6 ml V asam salisilat = 5 ml M NaOH = 0,1 M

Dit : M asam salisilat..?? Penyelesaian :

konsentrasi asam salisilat adalah 0,072 M

- Tabung 3 Dik : V NaOH = 6,8 ml V asam salisilat = 5 ml M NaOH = 0,1 M

Dit : M asam salisilat..?? Penyelesaian :

konsentrasi asam salisilat adalah 0,136 M

Tabung 4 Dik : V NaOH = 0,3 ml V asam salisilat = 5 ml M NaOH = 0,1 M

Dit : M asam salisilat.?? Penyelesaian :

konsentrasi asam salisilat adalah 0,006 M

Tabung 5 Dik : V NaOH = 1,9 ml V asam salisilat = 5 ml M NaOH = 0,1 M

Dit : M asam salisilat ..?? Penyelesaian :

konsentrasi asam salisilat adalah 0,038 M Tabung 6 Dik : V NaOH = 3,9 ml V asam salisilat = 5 ml M NaOH = 0,1 M

Dit : M asam salisilat..?? Penyelesaian :

konsentrasi asam salisilat adalah 0,078 M

Tabung 7 Dik : V NaOH = 2 ml V asam salisilat = 5 ml M NaOH = 0,1 M

Dit : M asam salisilat..?? Penyelesaian :

konsentrasi asam salisilat adalah 0,04 M c. Konstanta Dielektik ( ) masing-masing pelarut dalam pelarut campuran. air dalam pelarut campuran Tabung 1-7 Dik : air = 80, 4 V air = 60 (%V/V) Dit : air dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

etanol dalam pelarut campuran Tabung I Dik : etanol = 25, 7 V etanol = 0 (%V/V) Dit : etanol dalam pelarut campuran

Penyelesaian :

Tabung II Dik : etanol = 25, 7 V etanol = 5 (%V/V) Dit : etanol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung III

Dik : etanol = 25, 7 V etanol = 10 (%V/V) Dit : etanol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 4 Dik : etanol = 25, 7 V etanol = 15 (%V/V) Dit : etanol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 5 Dik : etanol = 25, 7 V etanol = 30 (%V/V) Dit : etanol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 6 Dik : etanol = 25, 7 V etanol = 35 (%V/V) Dit : etanol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 7 Dik : etanol = 25, 7 V etanol = 40 (%V/V) Dit : etanol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Propylengglycol dalam pelarut campuran Tabung 1 Dik : propylengglikol = 50 V etanol = 40 (%V/V) Dit : propylengglikol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 2 Dik : propylengglikol = 50 V etanol = 35 (%V/V) Dit : propylengglikol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 3 Dik : propylengglikol = 50 V etanol = 30 (%V/V) Dit : propylengglikol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 4 Dik : propylengglikol = 50 V etanol = 30 (%V/V) Dit : propylengglikol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 5 Dik : propylengglikol = 50 V etanol = 10 (%V/V) Dit : propylengglikol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 6 Dik : propylengglikol = 50 V etanol = 5 (%V/V) Dit : propylengglikol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

Tabung 7 Dik : propylengglikol = 50 V etanol = 0 (%V/V) Dit : propylengglikol dalam pelarut campuran ?

Penyelesaian :

3. Kurva Hubungan antara konsentrasi asam salisilat dan konstanta dielektrik pelarut campur :

0.16 0.14 0.12 M asam salisilat 0.1 0.08 0.06 0.04 0.02 0 58 60 62 64 66 68 70 pelarut campur

F. Pembahasan Pada percobaan ini dilakukan uji kelarutan asam salisilat yang merupakan bahan obat fungi pada pelarut campur pelarut campur ini terdiri dari etanol sebagai turunan dari alcohol, aquades, dan propilenglikol. bila ditinjau dari kemampuan melarutkannya air merupakan pelarut polar, etanol adalah pelarut semi polar dan propylengglikol merupakan pelarut non polar. Pada literatur prinsip kelarutan like dissolved like menyatakan suatu zat hanya dapat larut dalam pelarut yang sejenis dengannya, tentu saja dalam hal ini yang polar hanya akan larut dalam pelarut polar, yang semi polar juga hanya akan larut pada pelarut semi polar, dan zat yang non polar akan larut pada pelarut non polar. Asam salisilat dengan rumus struktur yang terdiri dari gugus OH dan gugus benzen, membuat asam salisilat menjadi zat yang bersifat semipolar, ditandai dengan gugus OH sebagai penanda polar dan gugus benzen sebagai penanda non polar, sehingga asam salisilat hanya akan larut sempurna pada pelarut semi polar, dalam hal ini etanol. Percobaan ini diawali dengan pembuatan pelarut campur. Aquades diberikan perlakukan yang sama yaitu dipipet sebanyak 6 ml untuk setiap tabung reaksi, lalu dimasukkan etanol yang dibedakan volumenya pada setiap tabung dan begitu pula dengan propylengglikol. Pada tabung pertama tidak diberikan etanol dan pada tabung ke tujuh tidak diberikan prolyengglikol. Setelah pelarut campur telah disatukan dalam tabung, asam salisilat dimasukan kedalam tabung

tersebut. setiap tabung diisi 1 gr asam salisilat. Setelah asam salisilat dimasukan, pelarut dan asam salisilat digojok selama 30 menit didalam tabung reaksi. Pengojokan selama 30 menit ini adalah cara untuk membantu asam salisilat larut dalam pelarut campur ini. Setelah 30 menit penggojokan, tidak banyak perubahan yang dapat terlihat dari larutan hasil penggojokan, hanya larutan keruh dan sejumlah asam salisilat yang tertinggal dibawah permukaan tabung. Langkah selanjutnya, larutan dipisahkan dari sisa asam salisilat yang tertinggal dengan cara disaring dan larutan dimasukan kedalam erlenmeyer untuk selanjutnya di berikan beberapa tetes indicator fenolftalein dan dititrasi dengan NaOH. Bila dilihat pada hasil percobaan pada volume NaOH yang dibutuhkan untuk mencapai titik akhir titrasi atau sampai terjadinya perubahan warna setiap tabung berbeda-beda. Hal ini disebabkan karena diberikan variasi volume etanol dan propylengglikol pada setiap tabung. Banyak sedikitnya NaOH yang dibutuhkan untuk mencapai batas titrasi dipengaruhi oleh kelarutan asam salisilat dengan pelarut campurnya. Pada tabung 1 dan tabung 7 contohnya, tabung 1 tidak diberikan etanol sehingga asam salisilat tidak larut pada pelarut apapun, karena asam salisilat hanya dapat larut pada pelarut semi polar saja, sehingga ketika dilakukan penyaringan seluruh asam salisilat ikut tersaring dengan kata lain pada proses titrasi hanya terjadi pada larutan propilenglikol, air dan NaOH saja sehingga volume NaOH yang dibutuhkan pun lebih sedikit dibandingkan dengan tabung 7. Pada tabung 7, dimasukan 4 ml etanol dan 0 ml propylenglikol. Banyaknya volume etanol dalam pelarut campur tersebut membuat konstanta

dielektrik menjadi rendah, dengan rendahnya konstanta dielektrik membuat kelarutan asam salisilat menjadi tinggi. Larutnya asam salisilat dalam pelarut membuat NaOH untuk memutuskan ikatan membutuhkan waktu yang lama dan volume yang digunakan pun lebih banyak. Namun bila ditinjau pada hasil yang diperoleh dari praktikum ini, volume NaOH yang tertinggi terjadi pada larutan tabung 3, yang seharusnya terjadi pada tabung 7. Begitu juga dengan volume NaOH yang terendah terjadi pada larutan tabung 4 yang seharusnya terjadi pada tabung 1. Hal ini mungkin terjadi karena kelalaian pada saat praktikum.

G. Kesimpulan Adapun kesimpulan dari praktikum ini yaitu : Kelarutan adalah jenuh solute dalam sejumlah solven pada suhu tertentu yang

menunjukkan bahwa interaksi spontan satu atau lebih solute atau solven telah terjadi dan membentuk dispersi molekuler yang homogeni. suatu zat hanya dapat larut pada pelarut yang sejenis dengan zat tersebut, konsep ini dikenal dengan prinsip like dissolves like. Kelarutan suatu zat dipengaruhi oleh jenis pelarut dan konstanta dielektrik, dimana konstanta dielektik berbanding terbalik dengan kelarutan suatu zat. Bila konstanta dielektriknya besar, maka kelarutannya kecil, begitupun sebaliknya.

Daftar Pustaka

Anonim. 2012. Penuntun Praktikum Farmasi Fisik I. Universitas Haluoleo. Kendari. Ansel, Howard. 2005. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi Keempat. Universitas Indonesia Press. Jakarta. Darsono, Lusiana. 2002. Diagnosis dan Terapi Intoksikasi Salisilat dan Parasetamol, Vol. 2, No. 1. Drs. M. Idris Effendi. 2003. Materi Kuliah Universitas Hasanuddin. Makassar. Farmasi Fisika. Jurusan farmasi

Koesman, Rachmat, dkk. 2007. Bahan Ajar Kimia Fisika. Universitas Muslim Indonesia. Makassar. Rachdiaty, henny. 2008. Jurnal kimia. Penentuan waktu kelarutan parasetamol pada uji disolusi. Vol.8, No. 1 (1-2). R. Voight. 1994. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Edisi Kelima, Penerbit Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. Tim asisten. 2008. Penuntun Praktikum Farmasi Fisika. Jurusan farmasi Universitas Hasanuddin. Makassar.