Anda di halaman 1dari 21

PENDAHULUAN Transportasi atau pengangkutan merupakan suatu bidang kegiatan yang sangat penting dalam kehidupan masyarakat Indonesia.

Pentingnya transportasi bagi masyarakat Indonesia disebabkan oleh beberapa faktor antara lain, keadaan geografis indonesia yang terdiri dari ribuan pulau kecil dan besar (archipelago), perairan yang terdiri dari sebagian besar laut, sungai dan danau yang memungkinkan pengangkutan dilakukan melalui darat, perairan, dan udara guna menjangkau seluruh wilayah Indonesia. Hal lain yang juga tidak kalah pentingnya akan kebutuhan alat transportasi adalah kebutuhan kenyamanan, keamanan, dan kelancaran pengangkutan yang menunjang pelaksanaan pembangunan yang berupa penyebaran kebutuhan pembangunan, pemerataan pembangunan, dan distribusi hasil pembangunan diberbagai sektor ke seluruh pelosok tanah air misalnya, sektor industri, perdagangan, pariwisata, dan pendidikan. Secara umum transportasi memegang peranan penting dalam dua hal yaitu pembangunan ekonomis dan pembangunan non ekonomis. Tujuan yang bersifat ekonomis misalnya peningkatan pendapatan nasional, mengembangkan industri nasional dan menciptakan serta memelihara tingkat kesempatan kerja bagi masyarakat. Sejalan dengan tujuan ekonomis tersebut adapula tujuan yang bersifat non ekonomis yaitu untuk mempertinggi tranportasi di integritas bangsa, serta meningkatkan dan pertahanan dan keamanan nasional. Hal tersebut menunjukkan arti pentingnya Indonesia, sehingga pembangunan peningkatan kualitas pelayanan transportasi atau pengangkutan mutlak diperlukan. Suatu pembangunan dinilai baik dan berkualitas tidak hanya mengenai peningkatan mutu sarananya aspek saja, tetapi juga harus sendiri. menyangkut pembangunan hukum transportasi

Pembangunan hukum tidak hanya menambah peraturan baru atau merobah peraturan lama dengan peraturan baru tetapi juga harus dapat memberikan kepastian dan perlindungan hukum bagi semua pihak yang terkait dengan sistem transportasi terutama pengguna jasa transportasi.

Mengingat penting dan strategisnya peran lalu-lintas dan angkutan jalan yang menguasai hajat hidup orang banyak, maka kepentingan masyarakat umum sebagai pengguna jasa transportasi perlu mendapatkan prioritas dan pelayanan yang optimal baik dari pemerintah maupun penyedia jasa transportasi. Selain itu perlindungan hukum atas hak-hak masyarakat sebagai konsumen dan transportasi jalan juga juga harus perlu mendapatkan kepastian. Penyelenggaraan lalu-lintas angkutan dilakukan secara berkesinambungan dan terus ditingkatkan agar lebih luas jangkauan dan pelayanannya kepada masyarakat, dengan tetap memperhatikan kelestarian kepentingan dan umum, kemampuan masyarakat, dalam lingkungan, ketertiban masyarakat

penyelenggaraan lalu-lintas dan angkutan jalan sekaligus mewujudkan sistem transportasi nasional yang handal dan terpadu. Dewasa ini transportasi menjadi suatu permasalahan tersendiri bagi perencana dan bagi masyarakat pada saat pembangunan berkelanjutan telah menjadi paradigma utama dalam perencanaan dan pembangunan. Dahulu transportasi bertujuan menjadi solusi bagi sebuah kota (sebagai bangkitan kegiatan ekonomi), pada saat ini transportasi lebih terlihat sebagai masalah bagi sebuah kota. Kini, kota didesain secara tegas untuk mengurangi dan melancarkan perjalanan. Pertama kali kita harus menginvestigasi apa saja masalah transportasi, dan kemudian menggali bagaimana memahami akibat pada lingkungan dari moda transportasi yang berbeda-beda, kemudian dipindahkan sebagai kebijakan yang dapat memberikan solusi pada pembangunan berkelanjutan. sistem pemborosan transportasi energi perkotaan memiliki ermasalahan dari sekian seperti banyak kemacetan (congestion), keterlambatan (delay), polusi udara, dan merupakan sebagian permasalahan yang dihadapi suatu kota berkaitan dengan masalah transportasi. Permasalahan ini berkaitan erat dengan pola tata guna lahan, karena sektor ini sangat berperan dalam menentukan kegiatan dan aktivitas pergerakan yang terjadi. Permasalahan ini bila tidak segera ditangani dengan suatu sistem dan solusi yang tepat, akan dapat
2

memperbesar dampak dan permasalahan yang ditimbulkan serta pemborosan penggunaan energi yang sia-sia. Untuk memberikan alternatif pemecahan yang tepat, maka diperlukan suatu sistem pendekatan yang tepat pula yang mencakup seluruh aspek yang terkait. Suatu kecenderungan terjadi karena berkembangnya suatu kota bersamaan pula dengan berkembangnya masalah transportasi yang terjadi, sehingga jika tidak ada sinergi yang baik antara keduanya maka masalah ini akan selalu membayangi perkembangan suatu wilayah perkotaan secara terus-menerus. Permasalahan yang ada bukan saja menyangkut pada kenyamanan sistem transportasi yang terganggu (kepadatan, kemacetan, keterlambatan, parkir dll.), namun juga dapat meningkatkan pencemaran lingkungan melalui meningkatnya gas buang dari kendaraan bermotor serta merupakan suatu bentuk pemborosan energi yang sia-sia. Jadi dapat dilhat, bahwa permasalahan transportasi ini merupakan suatu permasalahan kompleks yang melibatkan banyak aspek, pihak dan sistem yang terkait sehingga dalam pemecahan permasalahan tersebut memerlukan suatu pemecahan yang comprehensive dan terpadu yang melibatkan semua unsur (elemen) dan aktor dalam pembangunan suatu kota.

TRANSPORTASI DAN MANFAAT EKONOMI Transportasi merupakan usaha memindahkan, menggerakkan, mengangkut atau mengalihkan suatu objek dari suatu tempat ke tempat lain dimana di tempat lain ini objek tersebut lebih bermanfaat atau dapat berguna untuk tujuan-tujuan tertentu (Miro, 2005). Transportasi diartikan sebagai pemindahan barang dan manusia dari tempat asal ke tempat tujuan (Nasution, 1996). Dalam hubungan ini terlihat ada tiga hal sebagai berikut : a) b) c) Ada muatan yang diangkut Tersedia kendaraan sebagai alat angkutannya, dan Ada jalanan yang dapat dilalui.
3

Proses transportasi merupakan gerakan dari tempat asal, dari mana kegiatan pengangkutan dimulai, ke tempat tujuan, ke mana kegiatan pengangkutan diakhiri.transportasi menyebabkan nilai barang lebih tinggi di tempat tujuan daripada di tempat asal, dan nilai ini lebih besar daripada biaya yang dikeluarkan untuk pengangkutannya. Nilai yang diberikan oleh transportasi adalah berupa nilai tempat (place utility) dan nilai waktu (time utility). Kedua nilai ini diperoleh jika barang telah diangkut ke tempat di mana nilainya lebih tinggi dan dapat dimanfaatkan tepat pada waktunya. Sistem adalah gabungan beberapa komponen atau objek yang saling berkaitan. Dalam setiap organisasi sistem, perubahan pada satu komponen dapat menyebabkan perubahan pada komponen lainnya. Siatem tarnsportasi adalah suatu kesatuan komponen yang dapat memindahkan barang dan manusia dari tempat asal ke tempat tujuan dan apabila salah satu unsur tidak ada maka sistem transportasi tidak dapat berjalan dengan baik. Bentuk perpindahan manusia atau barang tersebut secara fisik dapat dilihat dari besarnya hubungan lalu lintas melalui suatu prasarana penghubung yang disebut dengan jalan. Oleh sebab itu, jalan sebagai prasarana perangkutan diharapkan dapat menampung semua kendaraan yang melintas dan memberikan pelayanan yang baik bagi semua pengguna jalan. Jadi transportasi berfungsi sebagai sektor penunjang pembangunan (The promoting sector) dan pemberi jasa (The servicing sector) bagi perkembangan ekonomi (Nasution, 1996:12). Transportasi memberikan jasanya kepada masyarakat yang disebut jasa transportasi. Jasa transportasi akan habis dengan sendirinya, dipakai ataupun tidak dipakai. Jasa transportasi merupakan hasil atau keluaran (output) perusahaan transportasi yang memiliki jenis bermacam-macam sesuai banyaknya jenis alat transportasi (seperti jasa pelayaran, jasa kereta api, jasa penerbangan, jasa transportasi bus, dan lain-lain). Dan sebaliknya, jasa transportasi merupakan salah satu faktor masukkan (input) dari kegiatan produksi, perdagangan, pertanian dan kegiatan ekonomi lainnya. Peranan transportasi tidak hanya untuk melansarkan arus
4

barang dan mobilitas manusia. Transportasi juga membantu tercapainya pengalokasian sumber-sumber ekonomi secara maksimal. Transportasi merupakan mekanisme kunci dalam meningkatkan, membangun dan membentuk perekonomian nasional, jika tidak ada sistem transportasi yang baik pembangunan suatu negara pun akan terhambat karena tidak adanya alat penghubung antar wilayah tersebut. Transportasi berfungsi sebagai sektor penunjang pembangunan (the promoting sector) dan pemberi jasa (the servicing sector) bagi perkembangan ekonomi. Selain itu transportasi juga memiliki peranan penting yaitu : Mengarahkan pembangunan Prasarana bagi pergerakan manusia Teknologi transportasi dapat mengubah arus pembawaan

Manfaat transportasi menurut Nasution (1996) dibagi menjadi dua yaitu manfaat sosial dan manfaat politik. Untuk kepentingan hubungan sosial ini, transportasi sangat membantu dalam menyediakan berbagai kemudahan, antara lain : 1) 2) 3) 4) 5) 6) Pelayanan untuk perorangan ataupun kelompok Pertukaran atau penyampaian informasi Perjalanan untuk bersantai Perluasan jangka perjalanan sosial Pemendekan jarak antara rumah dan tempat kerja Bantuan dalam memperluas kota atau menyebar penduduk Manfaat politis ada beberapa

menjadi kelompok yang lebih kecil. yaitu sebagai berikut: 1) 2)

manfaat politis transportasi yang dapat berlaku dari negara manapun Transportasi menciptakan persatuan nasional yang semakin kuat dengan meniadakan isolasi. Transportasi menyebabkan pelayanan kepada masyarakat dapat dikembangkan atau diperluas dengan lebih merata pada setiap bagian wilayah negara.

3)

Keamanan negara terhadap serangan dari luar yang tidak dikehendaki mungkin sekali bergantung pada transportasi yang efisien yang memudahkan mobilisasi segala daya (kemampuan dan tahanan) nasional serta memungkinkan perpindahan yang efisien memungkinkan ke tempat pasukan negara lainnya perang selama masa perang.

4)

Sistem Kebutuhan

transportasi bergerak

memindahkan dan mengangkut penduduk dari daerah bencana. dari suatu tempat merupakan suatu kebutuhan dalam kehidupan manusia. Perpindahan

manusia tersebut didasari kenyataan bahwa sumber kehidupan manusia tidak terdapat di sembarang tempat. (Warpani, 1990:4). Untuk itu diperlukan sarana ataupun prasarana transportasi guna mendukung pergerakan manusia dalam pemenuhan kebutuhannya. Transportasi sangat penting peranannya dalam menghubungkan daerah yang menjadi sumber bahan baku atau daerah produksi dengan daerah yang membutuhkan akan suatu bahan atau hasil produksi (konsumen). Seiring dengan perkembangan manusia, maka semakin berkembang pula kegiatan manusia yang secara otomatis menyebabkan pertambahan intensitas pergerakannya. TRANSPORTASI DAN PERMASALAHAN LINGKUNGAN Transportasi seperti disebutkan di atas, memberikan berbagai manfaat politis dan ekonomis, namun bersamaan dengan itu pula terdapat permasalahan dalam sebuah sistem transportasi perkotaan. sistem transportasi , utamanya seperti kemacetan Permasalahan

(congestion), keterlambatan (delay), polusi udara, dan pemborosan energi merupakan sebagian dari sekian banyak permasalahan yang dihadapi suatu kota berkaitan dengan masalah transportasi. Permasalahan ini berkaitan erat dengan pola tata guna lahan, karena sektor ini sangat berperan dalam menentukan kegiatan dan aktivitas pergerakan yang terjadi.. Di seluruh dunia, setidaknya sepertiga lahan terbangun kota di peruntukkan sebagai jalan, area parkir, dan berbagai macam
6

infrastruktur pendukung transportasi. Di kota-kota Amerika Serikat sektor

transportasi menghabiskan separuh penggunaan lahan kota, sedangkan di Los Angeles mendekati dua pertiganya. Proporsi lahan yang digunakan untuk sektor transportasi tergantung pada definisi batas kota dan pada definisi penggunaan lahan untuk sektor transportasi. Transportasi darat tidak hanya bagian muka bumi yang digunakan untuk perjalanan dan pergerakan (jalan, rel kereta api )tetapi berbagai penggunaan lain seperti area parker, landasan pacu terbang pesawat, serta berbagai macam stasiun atau pemberhentian dan jika kita memperhitungkan lahan penyimpanan dan perawatan untuk kendaraan, tempat pembuangan kendaraan, berbagai ruang pedestrian dan badan air yang digunakan sebagai sarana transportasi air maka keseluruhan jumlah penggunaan lahan untuk sektor transportasi sangat berpotensi menjadi pertimbangan. Selain itu dari sudut pandang lingkungan, dampak penggunaan lahan pada sektor transportasi kemudian dapat lebih luas dari luasan penggunaan lahan itu sendiri, jika materi dan konsumsi energy pada pembangunan mengestimasi daya lahan infrastruktur keseluruhan dan sumber dan akibat daya kendaraan aktivitas energy dan dimasukkan manusia dalam perhitungan, misalnya perhitungan jejak ekologis. Dalam usaha mencoba terhadap untuk lingkungan, perhitungan tersebut menuju pada keterbatassan sumber implikasinya

keberlanjutan dan segala dimensinya. Selain menghabiskan lahan, sektor transportasi juga memainkan peranan penting dalam meningkatkan peran konsumsi energi. Sektor transportasi sekarang merupakan yang terbesar dan tercepat dalam peningkatan konsumsi energinya. Sebagai contoh konsumsi energi untuk sektor transportasi di negara negara eropa tahun 1970 sebesar 14% dan meningkat menjadi 21 % pada tahun 1995. Di Inggris, energi yang digunakan untuk transportasi sebesar sepertiga dari seluruh energi yang digunakan. Di Jakarta, warga biasanya menghabiskan bensin 3,5 liter seminggu. Namun, karena kemacetan, bensin sebanyak 35 liter per minggu, warga harus menghabiskan warga Jakarta dirugikan sekitar
7

Rp4,5 miliar per hari atau Rp1,2 triliun dari banyaknya kemacetan (Media

Indonesia, 2011). Setiap tahunnya, penggunaan energi oleh sektor transportasi semakin meningkat. Jenis penggunaan energy berupa LNG naik dengan pertumbuhan sebesar 14,46 %, kendaraan berbahan bakar minyak menghabiskan energi minyak dalam jumlah yang semakin besar dari tahun ke tahun, dimana besar pertumbuhannya adalah 6,72 %, sedangkan transportasi berbasis gas rata-rata pertumbuhan penggunaan energi gas tiap tahunnya meningkat sebesar 2.,84 %. Gambaran lengkap dari penggunaan berbagai macam sumber energi dalam sektor transportasi tertera dalam tabel berikut.
Tabel 1. Rata-rata Konsumsi Energi Sektor Transportasi

Buruknya sistem transportasi terlihat dengan terjadinya banyak kemacetan di banyak ttempat. Adapun permasalahan kemacetan antara lain disebabkan karena pertumbuhan lalu lintas yang tinggi di jalan-jalan arteri, pertumbuhan kendaraan tinggi, dan ketidakmampuan jaringan jalan dalam melayani pergerakan. Selain itu, panjang perjalanan yang semakin jauh, buruknya integrasi antarmoda, buruknya disiplin berlalu lintas, dan tingginya pertumbuhan pusat-pusat kegiatan baru di jaringan arteri turut menambah parah kondisi kemacetan. Transportasi juga berpengaruh besar sebagai penyumbang polusi. Sumbangan emisi karbon dioksida meningkat dari seperlima menjadi
8

seperempat bagian dalam sepuluh tahun terakhir. Segala jenis variasi polutan berdampak signifikan terhadap kontribusi pencemaran. Dampak sektor transportasi pada lingkungan tidak hanya sebatas pada habisnya lahan, konsumsi energi yang besar, menghasilkan polusi tapi dapat pula meluas kepada kesehatan dan tingkat kematian manusia. Transportasi di perkirakan menyumbangkan sejumlah 3500 kematian orang pertahun, dan beberapa ribu lebih mengalami kematian cepat karena polusi udara. TRANSPORTASI BERKELANJUTAN Berdasarkan opini The UK governments 1998 policy (Detr, 1998) pengertian sustainability adalah: Perkembangan sosial yang mengenal dan mengetahui kebutuhan setiap orang Perlindungan yang efektif terhadap lingkungan dan meminimalisir pengaruh global Efisiensi dalam penggunaan SDA, dan Biaya tinggi dan kestabilan pertumbuhan ekonomi dan tenaga kerja. Menurut Ryan (2003) sustainability diartikan pula sebagai good things that must grow in the future (like jobs, productivity, wages, profits, capital and savings, information, knowledge and education) and the bad things that must not grow in the future (like pollution, waste, poverty, energy and material use per unit of output). Sesuatu atau hal baik yang harus tumbuh di kehidupan mendatang (seperti pekerjaan, produktivitas,gaji, pengetahuan dan keuntungan, pendidikan) modal dan hal dan tabungan, yang informasi, boleh buruk tidak

berkembang di masa yang akan datang (seperti polusi, pemborosan, kemiskinan, energy dan material yang digunakan setiap kesatuan. Berbagai ahli transportasi dunia mengeluarkan pendapat tentang definisi transportasi berkelajutan. Menurut The centre of sustainable transportation Canada (2002, 1) definisi sustainable transportation
9

adalah memberikan akses utama atau dasar yang dibutuhkan oleh individu dan masyarakat agar keamanannya lebih terjaga dan cara yang sesuai dengan manusia dan kesehatan ekosistem, dan dengan keadilan dalam dan antar generasi dapat menghasilkan, mengoperasikan secara efisien. Memberikan pilihan moda trasportasi dan mendukung pergerakan aspek ekonomi. Membatasi emisi, dan pemborosan dalam kemampuan planet untuk menyerapnya, meminimalkan penggunaan sumber daya yang tidak bisa diperbarui, membatasi penggunaan sumber daya alam yang dapat diperbarui agar kualitasnya tetap terjaga. menggunakan dan memperbarui bagian-bagiannya, dan meminimalkan penggunaan lahan dan produksi yang menyebabkan kegaduhan. Sedangkan menurut Brundtland Commission dalam CAI-Asia (2005: 11) definisi sustainable transportation diartikan sebagai kumpulan kegiatan transportasi bersama dengan infrastruktur yang tidak meninggalkan masalah atau biaya-biaya untuk generasi mendatang guna menyelesaikannya dan menanggungnya. Definisi yang lebih resmi telah lebih awal dikeluarkan oleh the world bank (1996) menyatakan secara konseptual, sustainable transportation yang adalah

transportasi yang melayani tujuan utama sebagai penggerak ekonomi wilayah perkotaan dan perkembangan sosial. Sistem transportasi berkelanjutan lebih mudah terwujud pada sistem transportasi yang berbasis pada penggunaan angkutan umum dibandingkan dengan sistem yang berbasis pada penggunaan kendaraan pribadi. Sistem transportasi berkelanjutan merupakan tatanan baru sistem transportasi di era globalisasi saat ini. Persoalan transportasi menjadi persoalan yang memerlukan perhatian dan kajian dari berbagai perespektif ilmu Ruang publik juga disediakan agar masyarakat masa sekarang dan akan datang juga bisa menikmati ruang publik itu untuk berbagai kegiatan. Lain halnya dengan definisi yang dikeluarkan oleh the world bank (1996) yang lebih menekankan pada kegiatan transportasi dalam konsep sustainable transportation pada aspek ekonomi wilayah dan
10

perkembangan sosial. Sistem transportasi dalam konsep ini di terapkan untuk memperlancar kegiatan perekonomian di wilayah tersebut. kegiatan ekonomi bisa maju jika didukung oleh transportasi yang baik pula. Trasnportasi ini bisa memperlancar dalam hal produksi ataupun pemasaran ke konsumen. Selain itu transportasi yang dimaksud oleh the world bank (1996) itu juga bisa mengembangkan tingkat sosial masyarakat. Jika sustainable transport bisa diterapkan dengan baik, atau dalam kasus ini masyarakat banyak yang beralih menggunakan angkutan massa atau MRT maka kesenjangan sosial yang ada akan sedikit demi sedikit menghilang. Untuk memberikan alternatif pemecahan yang tepat, maka diperlukan suatu sistem pendekatan yang tepat pula yang mencakup seluruh aspek yang terkait. Suatu kecenderungan terjadi karena berkembangnya suatu kota bersamaan pula dengan berkembangnya masalah transportasi yang terjadi, sehingga jika tidak ada sinergi yang baik antara keduanya maka masalah ini akan selalu membayangi perkembangan sistem suatu wilayah yang perkotaan secara terus-menerus. kemacetan, Permasalahan yang ada bukan saja menyangkut pada kenyamanan transportasi terganggu (kepadatan, keterlambatan, parkir dll.), namun juga dapat meningkatkan pencemaran lingkungan melalui meningkatnya gas buang dari kendaraan bermotor serta merupakan suatu bentuk pemborosan energi yang sia-sia. Jadi dapat dilhat, bahwa permasalahan transportasi ini merupakan suatu permasalahan kompleks yang melibatkan banyak aspek, pihak dan sistem yang terkait sehingga dalam pemecahan permasalahan tersebut memerlukan suatu pemecahan yang comprehensive dan terpadu yang melibatkan semua unsur (elemen) dan aktor dalam pembangunan suatu kota. Seiring dengan perubahan iklim (climate change) transportsi berkelanjutan menjadi sesuatu hal yang wajib dipatuhi dalam setiap perencanaan siatem transportasi. Sistem transportasi berkelanjutan (sustainable transportasion) menjadi sebuah jawaban dari tantangan
11

yang

dihadapi

planner

dan

menjadi

trend

dalam

dewasa

ini,

perkembangan kota biasanya dibarengi dengan masalah kemacetan lalulintas dan polusi udara. Strategi apa yang harus ditempuh untuk mengatasi hal tersebut merupakan perdebatan yang panjang. Para pendukung new urbanism percaya bahwa kemacetan dan polusi bisa ditanggulangi dengan memaksakan lebih banyak orang dan kendaraan dalam kawasan yang sempit. Dengan lebih terkonsentrasi, penyediaan angkutan umum bisa lebih baik dan efisien, sehingga orang akan mengurangi menggunakan Sebaliknya penggunaan angkuatan sub budaya kendaraan umum, urban dengan pribadi dan cenderung kaki. sprawl bersepeda atau berjalan urban

gagasan

menganggap bahwa kemacetan disebabkan karena terlalu banyaknya kendaraan di wilayah yang sempit, dan pada gilirannya kemacetan memperparah polusi. Oleh karena itu kota harus dibiarkan berkembang menyebar, untuk menyebar lalu-lintas dan tidak terfokus pada satu satu kota saja. Ada tiga pilar yang menyokong keseimbangan sistem lalu-lintas di wilayah kota, yaitu: perencanaan guna lahan, pembatasan lalu-lintas mobil pribadi, dan pengembangan transportasi umum. Ketiga pilar ini harus seimbang, karena hanya dengan kombinasi yang seimbang sistem dapat berhasil. Dari ketiga pilar tersebut, yang pertama, perencanaan guna lahan, khususnya yang menyangkut kebijakan kepadatan kota (urban density), merupakan kajian yang menarik. Kebijakan tentang kepadatan sistem tetapi kota bukan merupakan kebijakan transportasi, menarik tetapi bukan kebijakan ini mempunyai dampak, langsung dan tak-langsung, terhadap transportasi lebih karena kota. Masalahnya menjadi sematamata karena hubungannya dengan sistem transportasi saja, dampaknya baru terhadap ke arah sistem pembangunan padat yang berkelanjutan secara umum. Walaupun konsep kota yang dianggap sebagai kesadaran pembangunan

berkelanjutan, untuk mengakhiri kecenderungan pemekaran kota yang tak terkendali (urban sprawl) yang dianggap tidak lestari (unsustainable), bukan berarti konsep tersebut tidak mendapat tantangan.
12

Seluruh konsep perencanaan tentang sistem transportasi akan mengarah pada suatu kebijakan yamg menjadi keputusan pemerintah terkait sebagai pemimpin suatu negara atau wilayah dan memberikan perubahan yang apik bagi tatanan moda transportasi yang telah ada sebelumnya. Sekalipun kebijakan tersebut mengarah pada suatu perubahan yang positif tanpa adanya sanksi yang tegas dan real tidak akan memberikan perubahan yang berarti untuk menjawab segala permasalahan yang ada dan menjadi momok yang terus membayangi sistem tranportasi yang ada. Kebijakan transportasi haruslah didasari oleh visi sistem lalu lintas dan angkutan umum berkelanjutan. Sistem transportasi haruslah berjalan baik sepanjang waktu. Pengertian berjalan baik adalah proses perpindahan berjalan lancar, aman, nyaman dan juga harus efisien. Dengan kata lain permintaan akan kebutuhan transportasi harus diimbangi dengan penyediaan prasarana transportasi secara proposional. Sistem transportasi berkelanjutan merupakan sistem yang dapat memenuhi rasa keadilan yaitu dengan mengakomodasi kebutuhan atau permintaan akan aksesibilitas semua pengguna jalan dengan aman dan nyaman; memenuhi tingkat efisiensi sumber daya alam, baik dalam hal pemanfaatan sumber daya energi maupun pemanfaatan ruang; dapat dikelola secara transparan dan partisipatif; serta menjamin kesinambungan untuk generasi mendatang (Suwardi, 2006, RPJMD-Jatim, 2006-2008). MEMPERTIMBANGKAN MODA TRANSPORTASI BERKELANJUTAN Perbedaan moda transportasi akan memberikan efek yang

berbeda pada lingkungan. Maka perlu ada kebijakan untuk menciptakan transportasi berkelanjutan dengan menjalankan sistem hirarki prioritas moda transportasi berdasarkan sifat keberlanjutan dari tiap-tiap moda. Menetapkan pedestrian (pejalan kaki) dan pengendara sepeda pada hirarki prioritas teratas, diikuti pada hirarki selanjutnya moda

13

transportasi publik dan pada hirarki akhir adalah kendaraan bermotor pribadi. Moda berjalan kaki dan bersepeda memiliki sejumlah keuntungan sehingga menempatkan keduanya sebagai moda yang paling menyokong keberlanjutan. Keuntungan-keuntungan tersebut adalah:
1. Tidak seperti kendaraan bermotor, berjalan kaki dan bersepeda

tidak menimbulkan pencemaran


2. Bahkan berjalan kaki dan bersepeda adalah sebagai aktivitas

menyehatkan. Hampir semua orang bisa berjalan kaki, jadi moda ini tersedia bagi kalangan masyarakat luas dan dalam berbagai lapisan masyarakat 3. Berjalan kaki memungkinkan adanya interaksi sosial dan meningkatkan daya hidup sebuah area perkotaan Hal ini berarti berjalaan kaki adalah moda transportasi yang tidak hanya mendukung teapi pandangan bahkan hemat energy dan menjaga terhadap lingkungan, berpotensi berkontribusi

keberlanjutan ekonomi dan sosial. Transportasi umum atau publik dapat ditempatkan menjadi pelengkap moda transportasi ramah lingkungan. Untuk keefektifan transportasi umum megharuskan adanya trade-off, disatu pihak pengeluaran biaya tinggi untuk skema kereta listrik tunggal harus dilakukan dan hal itu lebih baik dibandingkan pendanaan berkali-kali untuk peningkatan transpotasi bus skala kecil. Sebaliknya jika peningkatanbus skala kecil ini tidak cukup untuk menarik pengguna mobil pribadi, maka akan sedikit bahkan tidak ada keuntungan bagi lingkungan. Pada akhirnya, harga yang mahal sistem kereta listrik yang canggih mungkin dibutuhkan umtuk menarik penduduk keluar dari mobilnya. Memajukan konsep hirarki moda berjalan, bersepeda dan transporrtai umum terlihat seperti hal yang lazim, biasa dan pantas dihargai, padahal hirarki tersebut relatif pribadi. Telah terjadi perubahan baru diterima. Sebelumnya merencanakan sistem
14

perhatian dan prioritas terbesar di berikan pada kendaraan bermotor untuk transportasi, perubahan inidapat direpresentasikan dari serangkaina

perubahan dari pendekatan konvensional ke pendekatan berorientasi keberlanjutan


Tabel 2. Perbedaan pendekatan untuk penetapan sistem transportasi

Pendekatan Konvensional

Pendekatan berkelanjutan

berorientasi

Fokus hanyya pada perencanaan Lebih keteknik-an

holistik,

termasuk

disiplin

transport dan lalu lintas dari segi perkotaan dan linkungan, juga ahli transportasi pada masyarakat

Berorientasi pada lalu lintas dan Berorientasi terutama pada mobil

(berkendara maupun berjalan kaki)

Konsen lebih kepada pergerakan Konsen kepada pergerakan lokal dalam skala besar/jauh, tapi ,aksesibilitas dalam sekala kecil mengabaikan perjalanan lokal Fokus pada jalan sebagai urat nadi Konsen yang lebih luas terhadap pergerakan jalan sebagai fungsi ruang umum yang digunakan untuk berbagai aktivitas dan dan berbagai tujuan lebih dari hanya fungsi pergerakan. Desain berdasar efisiensi lalu lintas Desain dan mefasilitasi arus lalu lintas berdasar peredaan lalu perjalanan-

lintas, melemahkan lalu lintas saat dibutuhkan

Pemisahan antara pedestrian dan Integrasi kendaraan

antara

pedestrian

dan

ruang berkendara yang tepat

Evaluasi di pusatkan pada kriteria Evaluasi di pusatkan pada kriteria ekonomi sosial dan lingkungan

Sumber: Marshall, 2001. The Challenge of Sustainable Transportation

Kebijakan-Kebijakan Pendukung Transportasi Berkelanjutan Pembangunan sistem transportasi berada pada jalur dan arah yang benar jika telah dilakukan pendekatan-pendekatan berorientasi
15

pembangunan berkelanjutan. Maka seelanjutnya kebijakan -kebijakan yang dapat mendukung keberlanjutan sistem transportasi perlu dipikirkan. Kebijakan tersebut tidak selamanya berukuran teknik, tetapi juga harus memasukkan kemungkinan-kemungkinan politik, pilihan konsumen, realita keinginan melanjutkan mobilitas dan pertumbuhan ekonomi yang cenderung berlari berlawanan dengan arah keberlanjutan. Kebijakan-kebijakan pendukung tersebut terdiri dari 3 bagian, yaitu dengan mengganti moda perjalanan, dapat mengganti pola spasial perjalanan, mengganti kebutuhan untuk melakukan perjalanan. 1. Mempromosikan moda yang lebih ramah lingkungan Untuk mempromosikan moda-moda ramah lingkungan dapat dilakukan dengan : perjalanan kaki dan bersepeda b). mengurangi penggunaan moda yang kurang ramah lingkungan dengan implikasi mengurangi penggunaan mobil dan perjalanan udara c). membuat moda yang greener, implikasinya membuat moda individual lebih bersih dan lebih hijau misalnya dengan bantuan teknologi yang bersih. Di bawah ini di sajikan beberapa pilihan kebijakan yang dapat mendukung penggunaan moda yang lebih ramah lingkungan
Tabel 3. Kebijakan-kebijakan transportasi dalam kontribusi terhadap moda ramah lingkungan

a). meningkatkan penggunaan moda

paling ramah lingkungan yang implikasinya adalah penggunaan moda

Kebijakan Transportasi Menggencarkan Moda Berjalan kaki (pedestrianisasi) Menggencarkan Bersepeda ( membuat jalur khusus bersepeda, subsidi perusahaan sepeda)

Potensi Kontribusi Terhadap Pembangunan berkelanjutan Dapat mengurangi perjalanan kendaraan bermotor dan penggunaan energi Dapat mengurangi kendaraan penggunaan energi

perjalanan dan

bermotor

16

Menggencarkan Transportasi publik (prioritas terhadap transportasi publik, jalan khusus untuk bus, taman dan area bersepeda yang terintegrasi) Mengenakan Biaya parkir yang tinggi dan pembatasan kapasitas parkir Pajak bahan bakar

Dapat mengakomodasi lebih banyak perjalanan penumpang dengan lebih sedikit sedikit kendaraan energy dan pribadi, lebih lebih sedikit

ruang Dapat mengurangi permintaan dan keinginan akan perjalanan Dapat pribadi mengurangi dan kendaraan

menggencarkan

kendaraan yang lebih bersih dan Teknologi kendaraan bakar efisien ramah Dapat mereduksi emisi emisi dan dan

lingkungan Teknologi bahan lingkungan

konsumsi energi ramah Dapat mereduksi konsumsi energi

Sumber: Marshall, 2001. The Challenge of Sustainable Transportation

Permasalahan pemisahan penggunaan


2. Kebijakan

lainnya yang

yang

harus

ditemukan dapat

solusinya

adalah dengan

keruangan antara aktivitas manusia dengan distribusi lahan, diantaranya kota diselesaikan

kebijakan perencanaan kota. perencanaan berkontribusi terhadap transportasi Sejumlah perencanaan kota dapat berpengaruh terhadap permintaan atau keinginan akan perjalanan. Maka diperlukan pendekatan terpadu dalam membangun sistem transportasi, yaitu dengan membangun pola sistem transportasi terpadu ke dalam struktur dan pola kota. Dibawah ini beberapa kebijakan Tata guna lahan potensial berkontribusi terhadap pembangunan berkelanjutan
Tabel 3. Kebijakan-kebijakan transportasi dalam kontribusi terhadap moda ramah lingkungan

Kebijakan Tata guna Lahan

Potensi Kontribusi Terhadap Pembangunan berkelanjutan


17

Compact City atau pemadatan dan pengkonsentrasian segala aktivitas dan fasilitas pada area yang terbatas Penggunaan lahan bercampur

Dapat mengurangi jarak perjalanan, jika telah ada pengurangan jarak ini,maka bersepeda dan berjalan kaki menjadi pilihan alternatif yang memungkinkan penggantian mobil. Dapat memungkinkan jarak perjalanan dikurangi misalnya dan perjalanan untuk bekerja. Dapat terlokalisir meminimumkan perjalanan Dapat meningkatkan bersepeda dan berjalan kaki

Lokasi permukiman dekat dengan fasilitas umum Pengembangan berjalan dan bersepeda yang friendly termasuk di dalamnya desain bangunan, ruang terbuka dan rute yang dapat mendukung pengembangan kebijakan ini Berorientasi pada pengembangan transportasi publik

keseluruhan moda

Mendekatkan rumah dan area bisnis dengan noda-noda transport atau koridor pribadi transportasi umum dan dapat mengubah penggunaan mobil

Sumber: Marshall, 2001. The Challenge of Sustainable Transportation

3.Mengurangi kebutuhan untuk melakukan perjalanan Kebijakan ketiga ini tidak seperti dua kebijakan terdahulu, yang mungkin juga dapat mengurangi perjalanan secara luas. Kebijakan ke tiga ini secara langsung bertujuan langsung untuk mensubstitusi perjalanan, atau dengan kata lain mengurangi perjalanan dengan mengganti tipe perjalanan dan waktu perjalanan. Pemegang peranan pada kebijakan berikut lebih besar dimainkan oleh pihak individu-inividu masyarakat atau organisasi-organisasi masyarakat daripada peran perencana transportasi. Beberapa kebijakan berikut sebenarnya cukup inovatif, dan kontribusi kebijakan-kebijakan ini terhadap keberlanjutan belum sepenuhnya terevaluasi dengan baik. Berikut ini beberapa kebijakan-kebijakan tersebut.
18

Tabel 4. Kebijakan-kebijakan transportasi lain untuk mengurangi tingkat perjalanan

Kebijakan Tata guna Lahan Home shopping

Potensi Kontribusi Terhadap Pembangunan berkelanjutan Dapat beberapa mengganti pebelanja perjalanan dengan

Teleworking

pemesanan antar Dapat memutus perjalanan keluar kantor dan mengefisiensi jam kerja kantor. Dapat memutus kemacetan.

Off-peak travel ( mengubah jam perjalanan tidak waktu puncak kemacetan) Klub mobi/ berbagi kepemilikan

Dapat

membatasi

kepemilikan

mobil dan mengurangi keinginan perjalanan dengan mobil

Sumber: Marshall, 2001. The Challenge of Sustainable Transportation

Terkait dengan alternatif pilihan lain di atas, memasuki era telekomunikasi yang semakin canggih, ada harapan yang memungkinkan berkurangnya tingkat perjalanan yang menjadi sumber permasalahan transportasi. Sektor ini berpeluang lewat komunikasielektronik yang dapat mensubtitusi perjalanan fisik. Pada sektor ini pula harapan pertumbuhan ekonomi masih ada, karena kegiatan bisnis, transaksi perdagangan, pendikan masih dapat dilakukan, segaligus mereduksi jumlah arus perjalanan fisik. KESIMPULAN Dari berbagai permasalahan transportasi dan berbagai kebijakan yang ditawarkan, dapat disimpulkan bahwa untuk permasalahan transportasi bukanlah hal yang mudah diselesaikan secara langsung begitu saja, namun merupakan suatu permasalahan yang merupakan tantangan utama. Misalnya pada penetapan kebijakan telekomunikasi atau mengganti penggunaan mobil dengan kendaraan umum, adalah sangat sulit memastikan bahwa hasil berkelanjutan dapat dicapai secara keseluruhan. Pertumbuhan arus perjalanan mungkin bisa secara mudah diganti dengan beberapa alternatif pembukaan koridor kendaraan
19

umum, yang dapat digunakan oleh individu-individu untuk mengurangi tingkat perjalanan pribadinya, tapi hal ini masih saja memungkinkan individu lain untuk menggunakan jalur kendaraan pribadi secara bebas. Untuk itulah mengapa dibutuhkan satu paket perangkat kebijakan yang saling melengkapi yang bersama-sama dapat memperkuat transpotasi yang berkelanjutan. Secara politis, memang sulilt untuk mengimplementasi kebijakan pelarangan penggunaan mobil, namun pemerintah yang berwenang harus mau mengambil segala resiko dari kebijakan tersebut. Kebijakan pajak kendaraan yang sangat tinggi misalnya, mungkin barang dapat mewah mengurangi keinginan individu untuk memiliki kendaraan, yang dapat mengurangi diantaranya diatas ingin besarnya mobil kesenjangan dan tujuan kepemilikan yang selanjutnya menciptakan dapat mengurangi yang

kecemburuan sosial di kalangan masyarakat. Keseluruhan kebijakan menegaskan transportasi berkelanjutan. Seperti teknologi , operasi dan kemungkinan politik dalam penerapan pembangunan transportassi berkelanjutanhal yang perlu di perhatikan juga respon masyarakat, apakah berbagai kebijakan yang diambil dapat diterima secara sosial oleh masyarakat. Jika memang secara budaya, sejarah dan pola hidup masyarakat sesuai dengan misalnya kebijakan compact city- maka transportasi berkelanjutan dapat dicapai. Namun jika latar belakang pola hidup masyarakat adalah tinggal dengan budaya biasa menyebar, terpisah dengan jarak antara rumah, kantor dan segala aktivitas maka kebijakan ini tidak dapat dipaksakan. Masyarakat harus di berikan informasi dan pendidikan terlebih dahulu agar model pola pembangunan transportasi berkelanjutan dapat direalisasi. DAFTAR PUSTAKA Ebenezer, dkk. 2006. Pengaruh Bahan Bakar Transportasi Terhadap pencemaran Udara dan Solusinya. Universitas Gadjah Mada: Yogyakarta. Marshall, Stephen. 2001. The challenge of Sustainable Transport in Planning for sustainable future. Spon Press: New York.
20

Sugandhi,

A.

2008.

Instrumentasi

dan

Standardisasi

Kebijakan

Pengelolaaan Lingkungan Hidup. Penerbit Universitas Trisakti: Jakarta. http://mediaindonesia.com. Kemacetan Jakarta Rugikan Warga Jakarta 4,5 Milyar perhari Baskoro, S. 2010. Moda transportasi Berkelanjutan dalam www.sintabaskoro. wordpress.com

21