Anda di halaman 1dari 81

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kegiatan pertambangan merupakan suatu kegiatan yang merusak kondisi lingkungan. Oleh karena itu, dalam perencanan suatu pertambangan dibutuhkan suatu Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) yang disebabkan oleh adanya kegiatan pertambangan tersebut dan menjadi dasar pengambilan keputusan apakah kegiatan pertambangan yang direncanakan boleh dijalankan atau tidak. Dalam dokumen AMDAL, akan dikaji dampak besar dan penting dari kegiatan pertambangan tersebut. Sebelum adanya keputusan tentang pelaksanaan rencana kegiatan, pemrakarsa harus menyusun KA-ANDAL (Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan) terlebih dahulu. KA-ANDAL ini merupakan ruang lingkup studi analisis dampak lingkungan hidup yang merupakan hasil pelingkupan yang disepakati oleh Pemrakarsa/Penyusun AMDAL dan Komisi Penilai AMDAL. Perubahan fungsi lahan akan digantikan dengan perbaikan fungsi dan tata guna lahan dengan pola yang sesuai dengan aturan yang berlaku. Bandung, terutama di daerah Padalarang memiliki potensi yang cukup besar untuk menghasilkan pasir. Untuk meminimasi dampaknya terhadap lingkungan, maka diperlukan perencanaan yang matang, yang dipertimbangkan bersama dengan Pemerintah Kabupaten Bandung. Dengan diadakannya lokasi pertambangan di Padalarang, dapat timbul keuntungan tersendiri bagi masyarakat dan pemerintah setempat, yaitu bertambahnya pemasukan lokal daerah, terbukanya peluang kerja bagi masyarakat, dan terselenggaranya pembangunan di sekitar lingkungan penambangan yang dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat. Rencana kegiatan penambangan pasir di Padalarang ini diharapkan dapat memenuhi tujuan yang dicapai dan memberikan dampak positif terhadap lingkungan fisik-kimia, hayati, lingkungan, sosial-ekonomi-budaya, maupun kesehatan

masyarakat yang seringkali memiliki dampak negatif yang tidak dapat dihindari. Bagi

Pemrakarsa/Tim Penyusun AMDAL, pembangunan yang berwawasan lingkungan wajib dilaksanakan.

1.2

Maksud dan Tujuan Maksud dari disusunnya Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan

adalah untuk menganalisis dampak lingkungan dari hasil pelingkupan rencana kegiatan pertambangan yang akan dilakukan di Padalarang. Sedangkan tujuan dari penyusunan dokumen KA-ANDAL ini adalah : Merumuskan lingkup dan kedalaman studi ANDAL Mengarahkan studi ANDAL agar berjalan secara efektif dan efisien sesuai dengan biaya, tenaga, dan waktu yang tersedia

Kegiatan pertambangan pasir ini sendiri memiliki tujuan sebagai berikut : Meningkatkan kapasitas produksi pasir Menambah nilai tukar terhadap sumber daya alami Memenuhi kebutuhan pasir sebagai bahan bangunan utama bagi masyarakat Membuka lapangan kerja baru bagi masyarakat

1.3

Peraturan

No
A

Peraturan Perundangan
Undang-Undang

Keterangan

Peraturan Tingkat Nasional UU ini menjelaskan tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, perencanaan pengelolaan lingkungan hidup, pemanfaatan sumber daya alam, pengendalian pencemaran lingkungan hidup, baku mutu lingkungan hidup secara garis besar, serta AMDAL secara umum.

UU 32/2009

UU RI No 26/2007

UU RI No 23/1997

UU RI No 04/1982

UU ini menjelaskan perlunya dilakukan penataan ruang yang dapat mengharmoniskan lingkungan alami dan lingkungan buatan serta keterpaduan sumber daya alam dan sumber daya buatan, perlindungan terhadap fungsi ruang, serta pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan hidup akibat pemanfaatan ruang. Kaidah perencanaan ruang ini harus dapat diterapkan dan diwujudkan dalam setiap proses perencanaan tata ruang wilayah. UU ini menjelaskan tentang pengelolaan lingkungan hidup secara umum, istilah-istilah terkait lingkungan hidup, peran serta masyarakat dalam pengelolaan, kewenangan pengelolaan lingkungan hidup, pelestarian fungsi lingkungan hidup, serta peraturan pidana terkait dengan pengelolaan lingkungan hidup. Dalam uraiannya, disebutkan bahwa kegiatan yang dapat berdampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup wajib memiliki AMDAL. Usaha pertambangan termasuk ke dalam kategori tersebut, sehingga adanya AMDAL menjadi hal yang harus ada terutama untuk perolehan izin usaha. UU ini menjelaskan tentang konsep tata penyelenggaraan lingkungan, partisipasi luas dan menyeluruh, penegasan wewenang sektor dan wilayah, serta pengenalan AMDAL sebagai instrumen pengendalian. PP ini mengamanatkan tentang kewajiban mengembalikan tanah apabila kegiatan pertambangan telah usai. Hal ini dilakukan agar tidak timbul penyakit atau bahaya lainnya yang mungkin timbul pasca operasi pertambangan. Perencanaan penutupan tambang ini harus dilakukan di awal perencanaan, bahkan sebelum tambang tersebut dibuka.

Peraturan Pemerintah

PP No 75/2001

PP No 41/1999

PP No 27/1999

PP ini menjelaskan tentang pengendalian pencemaran udara beserta baku mutu zat-zat pencemar udara yang dapat ditoleransi oleh lingkungan. Kegiatan pertambangan pasir memang tidak mencemari udara dari proses peledakan. Namun, operasi alat-alat berat pada kegiatan pertambangan tetap mengeluarkan emisi gas dan juga debu. Oleh karena itu, PP ini menjadi pedoman batas emisi yang dikeluarkan oleh peralatan tambang yang beroperasi. PP ini menjelaskan tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup, Komisi Penilai AMDAL, Tata Laksana penyusunan Kerangka Acuan-Rencana Pengelolaan LingkunganRencana Pemantauan Lingkungan, kadaluarsa dokumen-dokumen tersebut, pembinaan lingkungan, pengawasan pelaksanaan, keterbukaan informasi dan peran masyarakat, serta pembiayaan pelaksanaan AMDAL

Peraturan / Keputusan Menteri Lingkungan Hidup PerMenLH ini menjelaskan tentang jenis kegiatan wajib AMDAL, daftar kawasan lindung, dan kriteria penapisan beserta langkah penentuannya. Pasir yang merupakan bahan galian C termasuk ke dalam jenis kegiatan wajib AMDAL sesuai yang tercantum dalam lampiran 1 peraturan ini. PerMenLH ini menjelaskan tentang pedoman penyusunan AMDAL, dasar pertimbangan penyusunan KA-ANDAL, pihak yang terlibat dalam penyusunan, pelingkupan, sistematika penyusunan dokumen KA-ANDAL, sistematika penyusunan dokumen ANDAL, serta pedoman penyusunan RKL-RPL. KepMen ini menjelaskan tentang baku mutu tingkat kebisingan. Kegiatan pertambangan merupakan suatu kegiatan yang banyak menggunakan alat berat. Hal ini menyebabkan timbulnya bising yang harus dikendalikan agar tidak mengganggu kenyamanan para pekerja tambang, termasuk masyarakat yang tinggal di sekitarnya.

PerMenLH No 11/2006

PerMenLH No 8/2006

KepMenLH No 48/1996

KepMenLH No 14/1994

KepMen ini menjeleskan tentang pedoman umum penyusunan analisis dampak lingkungan, temasuk dokumen pengelolaan lingkungan dan cara pengisian formulirnya. Dalam KepMen ini juga dijelaskan pedoman umum penyusunan KAANDAL, ANDAL, RKL, dan RPL. Tugas yang dilakukan mengacu pada peraturan ini, terutama pada lampiran 1 mengenai penyusunan KAANDAL.

Peraturan / Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi KepMen ini menjelaskan tentang pencegahan dan penanggulangan perusakan dan pencemaran lingkungan pada kegiatan pertambangan. Kegiatan tersebut harus dilakukan selambat-lambatnya 1 tahun sebelum berakhirnya izin usaha pertambangan yang disepakati. KepMen ini menjelaskan tentang pengawasan dan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan dan rencana pemantauan lingkungan dalam bidang pertambangan dan energi. Pemantauan ini harus dilaksanakan selama usaha pertambangan berjalan, serta setelah tambang tersebut ditutup selama jangka waktu tertentu. KepKaBapedal ini menjelaskan tentang keterlibatan masyarakat dan keterbukaan informasi dalam proses AMDAL. Bagaimanapun, kegiatan pertambangan memiliki dampak terhadap masyarakat yang tinggal di sekitar area kegiatan. Oleh karena itu, masyarakat tersebut berhak dilibatkan dalam penyusunan AMDAL.

KepMen PE No 1211.K/008/MPE/1995

KepMen PE No 103.K/008/MPE/1994

Keputusan Kepala Bappedal

Kep KaBapedal No 8/2000

BAB II RUANG LINGKUP STUDI


2.1. Lingkup Rencana Usaha atau Kegiatan Proses rencana kegiatan biasanya merupakan proses bertahap dimana pada setiap tahap, pemrakarsa harus mengkaji sejumlah alternative konsep kegiatan. Pada tahap awal perencanaan, alternative yang dikaji sifatnya makro (berhubungan dengan desain dasar kegiatan) dan ditahap perencanaan seterusnya, alternatif yang dipertimbangkan sifatnya lebih mikro atau rinci. Peraturan menganjurkan agar proses pelingkupan menyertakan alternatif yang sedang dipertimbangkan pemrakarsa. Alternatif rencana kegiatan yang dimaksud dapat terdiri dari alternatif: Proses atau teknologi yang digunakan Input atau bahan yang digunakan Tata letak bangunan atau sarana pendukung Pendekatan pengendalian atau pengelolaan dampak Penjadwalan atau pentahapan kegiatan

Proses pertambangan yang terjadi di pertambangan pasir ini meliputi: Tahap pra-konstruksi, yaitu tahap yang berkaitan dengan perencanaan awal dalam membangun suatu usaha pertambangan. Tahap konstruksi, yaitu tahap dan pembangunan segala fasilitas awal yang meliputi kegiatan

pembangunan

konstruksi

penunjang

pertambangan pada lokasi pertambangan. Tahap operasi, yaitu tahap dimana telah berlangsungnya kegiatan kegiatan pertambangan. Tahap pasca operasi, yaitu tahap segala kegiatan yang dilakukan setelah kegiatan pertambangan telah selesai dilakukan.

Dalam mengevaluasi dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh kegiatan pertambangan diperlukan suatu metode yang tepat dan runut. Metode yang

digunakan dalam mengevaluasi dampak yang besar dan penting dalam perencanaan kegiatan pertambangan pasir di Padalarang adalah sebagai berikut: 1. Penelurusan hubungan kausatif antara komponen kegiatan dengan komponen lingkungan yang diduga akan terkena dampak. 2. Menggambarkan dengan jelas karakteristik dampak lingkungan yang akan terkena dampak. 3. Kesenjangan perubahan lingkungan yang diinginkan dan perubahan lingkungan yang mungkin akan terjadi. 4. Luas persebaran masing masing dampak baik di dalam wilayah kajian maupun di luar wilayah kajian. 5. Memilih alternatif pendekatan dalam rangka pengendalian dampak

lingkungan baik yang positif maupun negatif, terutama dari aspek pendekatan teknologi, ekonomi, dan institusi. 6. Perumusan arahan yang dituangkan dalam Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL).

(a)

(b) Gambar 2.1 Wilayah Pertambangan Pasir di Padalarang Luas wilayah pertambangan yang direncanakan adalah sebesar 12 ha dengan keseluruhan luas wilayah sebesar 15 ha. Dengan luas tersebut, diharapkan produksi pasir yang dihasilkan sebesar 9000 ton/tahun.

Rancangan Kegiatan 1. Tahap Pra Konstruksi a. Survey Lokasi Lokasi yang di survey adalah wilayah Bandung Barat, tepatnya di daerah Padalarang. Tujuan dari dilakukannya kegiatan survey ini adalah untuk mengetahui kondisi lokasi yang akan dijadikan wilayah

pertambangan, mengetahui kegiatan apa saja yang dilakukan oleh masyarakat setempat, dan mengetahui kondisi ekonomi dan social dari masyarakat.

b. Administrasi Kegiatan ini dilakukan untuk memenuhi persyaratan awal yang dibutuhkan untuk mendapatkan izin melakukan proyek. Persyaratan awal yang dibutuhkan seperti rencana tata ruang wilayah dan izin ke pada pihak PemDa berupa: Surat Izin Pertambangan Daerah (SIPD) Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) Surat Izin Tempat Usaha (SITU)

c. Pembebasan Lahan Kegiatan pembebasan lahan adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk membebaskan lahan yang akan dijadikan lokasi pertambangan bebas dari segala aktivitas apapun. Berdasarkan peta lokasi pertambangan, tempat yang akan dibangun pertambangan berada dekat dengan perumahan penduduk. Untuk itu dilakukan relokasi penduduk ke temoat yang lebih aman.

2. Tahap Konstruksi Secara umum, tahap persiapan konstruksi dari usaha pertambangan akan dibagi menjadi: 1. Pengadaan Alat dan Bahan Pada tahap ini ditentukan alat dan bahan apa saja yang diperlukan dalam pembangunan konstruksi dari pertambangan. Bahan yang akan digunakan adalah pipa-pipa untuk sistem perpipaan, aspal untuk perkerasan jalan, dan sebagainya. Alat yang digunakan adalah Alat Pengaman Diri untuk para pekerja, Alat-alat berat untuk membangun fasilitas dan infrastruktur, dan lain-lain. 2. Pembukaan Lahan (Land Clearing) Pembukaan lahan ini merupakan aktivitas pembebasan/pembersihan lahan melalui kegiatan pembabatan hutan, pepohonan, dan segala jenis

tumbuhan pada suatu lahan yang selanjutnya akan digunakan untuk kegiatan konstruksi sebagai awal tahap persiapan penambangan. 3. Manajemen Tanah Manajemen tanah terdiri dari dua hal yaitu metode pengupasan dan pemindahan top soil. a. Pengupasan tanah pucuk Tanah pucuk atau yang biasa disebut top soil merupakan lapisan tanah penutup yang paling atas. Lapisan tanah ini memiliki kandungan unsur hara (seperti humus) yang cukup tinggi yang memungkinkan tumbuh dan berkembangnya vegetasi. Oleh karena itu pada tahap penimbunan (dumping), jenis tanah ini dipisahkan dari yang lain (OB/IB) karena pada akhir / penutupan tambang, tanah ini dipergunakan pada tahap reklamasi. b. Pengangkutan tanah pucuk Setelah tanah pucuk dikupas, tanah ini kemudian dimasukkan ke dalam dump truck untuk dipindahkan sementara ke suatu tempat. Tanah pucuk ini akan digunakan untuk revegetasi lahan pertambangan setelah proses penambangan selesai. 4. Pembangunan Fasilitas dan Infrastruktur Pembangunan fasilitas dan infrastrukur adalah tahap pembangunan segala infrastruktur dan fasilitas yang menunjang aktivitas penambangan, seperti kantor, perumahan bagi para pekerja, stasiun bahan bakar,

bengkel/workshop, jalan sebagai akses ke pertambangan yang dilakukan setelah aktivitas pembukaan lahan.

3. Tahap Operasi Tahap operasi yang berlangsung pada pertambangan pasir adalah

mining. Untuk proses penambangan pasir digunakan excavator untuk menggali pasir karena pasir relatif lunak sehingga dapat diatasi oleh gigi gigi gali excavator. Pasir dimuat dengan menggunakan excavator yang lebih

10

kecil dibandingkan overburden. Pasir kemudian akan dimuat ke dalam dump truck dan diangkut menuju stock pile. Dari stock pile, pasir akan dibawa menuju gudang supplier dengan menggunakan truk gandeng.

Peledakan Urutan pengerjaan peledakan dimulai dari membuat lubang tembak dengan cara melakukan pemboran jenjang secara vertikal dengan mesin bor. Setelah lubang tembak tersedia, peledak primer yang sudah dirangkai dengan detonator dimasukkan ke dalam lubang tembak sebelum truk pengangkut bahan peledak datang ke lokasi dan mengisi lubang tembak tersebut dengan bahan peledak. Operator di lapangan terus memantau pengisian lubang tembak dengan bantuan tali yang dimasukkan ke dalam untuk indikator ketinggian bahan peledak yang sudah masuk ke dalam lubang tembak. Setelah itu material sisa hasil pengeboran dimasukkan ke dalam lubang tembak sebagai steming.

Pemuatan Pada overburden, proses pemuatan material menggunakan excavator yang lebih besar dibandingkan dengan pasir. Proses pemberaian overburden sebagian besar menggunakan peledakan. Material hasil peledakan dimuat ke dalam dump truck dengan menggunakan excavator, akan tetapi pada jenjang tertentu digunakan excavator yang disebutkan di atas. Excavator dengan kapasitas besar hanya dapat bekerja optimum pada lapisan yang relatif datar. Penanganan overburden berbeda dengan pasir. Pada overburden, alat angkut yang digunakan memiliki kapasitas yang lebih besar.

Penimbunan Penimbunan overburden tidak bisa menggunakan metode yang sembarangan. Kestabilan lereng penimbunan harus diperhatikan. Tambang yang direncanakan menggunakan metode backfilling pada sistem

11

penambangannya. Maka dari itu, overburden yang ditimbun akan diambil kembali untuk selanjutnya ditimbun pada area lain saat akan menambang blok berikutnya. Hal ini bertujuan agar tidak terlalu besar bukaan dari hasil kegiatan penambangan.

Ekskavasi Pasir Setelah lapisan pasir terekspose, maka proses pengupasan overburden oleh excavator berkapasitas besar selesai. Kemudian pengambilan pasir dilakukan oleh alat berkapasitas kecil. Hal ini dilakukan karena lapisan pasir relatif tipis sehingga tidak efisien jika digunakan loader berkapasitas besar.

Pemuatan Alat yang digunakan dalam penanganan pasir relatif lebih kecil dibandingkan dengan overburden hal ini dikarenakan penerapan selective mining dan clean mining. Diterapkannya selective dan clean mining tidak lepas dari lapisan pasir yang terdapat di area tambang. Dalam proses pemuatan pasir ke dalam alat angkut, digunakan excavator yang lebih kecil.

Pengangkutan Untuk pengangkutan pasir digunakan dump truck. Sedangkan untuk mengangkut pasir dari stock pile ke gudang supplier, digunakan truk gandeng yang sering disebut dengan dolly.

4. Tahap Pasca Operasi Setelah dilakukan proses operasi maka kita perlu melakukan tindakantindakan pasca operasi untuk mencegah atau mereduksi dampak lingkungan yang mungkin akan timbul. Rencana penutupan tambang salah satunya dilakukan dengan cara penanaman kembali tumbuh-tumbuhan atau biasa disebut dengan revegetasi.

12

Kebijakan atau peraturan yang mengatur tentang pasca operasi petambangan antara lain: UU No. 11/1967, psl. 30 : kewajiban mengembalikan tanah apabila telah selesai melakukan penambangan sehingga tidak menimbulkan bahaya penyakit atau bahaya lainnya bagi masyarakat PP No. 75/2001 tentang perubahan kedua PP 32/1969: Wajib melakukan usaha-usaha pengamanan terhadap benda-benda maupun bangungan-bangunan dan keadaan tanah di sekitarnya yang dapat membahayakan keamanan umum (psl 46(4)) Menteri, Gubernur , Bupati .... dapat menetapkan pengaturan keamanan bangunan dan pengendalian keadaan tanah yang harus dipenuhi dan ditaati oleh pemegang KP sebelum meninggalkan bekas wilayah KP (psl 46(5)) Pengawasan meliputi seluruh tahapan kegiatan, keselamatan

pertambangan, perlindungan lingkungan pertambangan termasuk reklamasi lahan pasca tambang, konservasi dan nilai tambang (psl 64(3)) Kepmen Pertambangan&Energi No. 103.K/008/MPE/1004 tentang

Pengawasan dan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan Lingkungan dalam Bidang Pertambangan & Energi Kepmen P&E No. 1211.K/008/MPE/1995 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Perusakan dan Pencemaran Lingkungan pada kegiatan Pertambangan Umum se-lambat2nya 1 tahun sebelum berakhir Sedangkan perencanaan penutupan tambang: Dokumen Rencana Penutupan Tambang meliputi: Gambaran rona akhir tambang Hasil konsultasi dengan pemangku kepentingan Program penutupan tambang Pemantauan Organisasi dan finansial
13

Tahap- tahap Rencana penutupan tambang: a. Profil wilayah b. Deskripsi kegiatan pertambangan c. Gambaran rona akhir tambang d. Hasil konsultasi dengan pemangku kepentingan (stakeholders) e. Program penutupan tambang f. Pemantauan g. Organisasi h. Rencana biaya penutupan

2.2. Rona Lingkungan Hidup Kegiatan penambangan pasir ini merupakan kegiatan yang diperkirakan mempunyai dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup. Berarti akan menyebabkan terjadinya perubahan-perubahan terhadap komponen lingkungan. Komponen lingkungan yang akan ditelaah yaitu komponen yang diperkirakan akan terkena dampak besar dan penting oleh rencana kegiatan. Adapun komponen lingkungan yang akan ditelaah ini dibagi menjadi tiga komponen utama, yaitu komponen fisik-kimia, komponen biologi, komponen sosekbud, dan kesehatan masyarakat.

2.2.1. Komponen Lingkungan Fisik Kimia Komponen fisik kimia yang diperkirakan terkena dampak dari rencana kegiatan adalah sebagai berikut.

2.2.1.1. Iklim Komponen Iklim

Data iklim didapat dari stasiun BMG kota Bandung 2009 yang meliputi suhu udara kelembaban udara, curah hujan, hari hujan, dan keadaan angin. a. Tipe Iklim

14

Berdasarkan klasifikasi Schmidt dan Ferguson (Wisnu Broto et all, 1983) tipe iklim di wilayah sekitar lokasi kegiatan adalah tipe B (basah).

b. Suhu Udara Berdasarkan data dari Stasiun BMG (Badan Meteorologi dan Geofisika Kota Bandung, 2007) suhu udara rata-rata berkisar antara 23,9C 24,5C. Suhu minimum terendah tercatat 17,9C pada bulan Juli. Suhu maksimum tertinggi tercatat 29,44C terjadi pada bulan September. Untuk lebih jelasnya mengenai suhu udara dapat dilihat pada Gambar 2.2.

Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisika, Bandung, 2009 Gambar 2.2 Suhu Udara Rata-Rata 5 Tahun Terakhir (2005 2009)

c. Kelembaban Udara Kelembaban udara erat kaitannya dengan suhu udara, apabila suhu udara tinggi, maka kelembaban udara akan turun atau sebaliknya. Untuk wilayah sekitar lokasi kegiatan, kelembaban rata-rata terendah 69,4% yang terjadi pada bulan Agustus, sedangkan kelembaban rata-rata tertinggi 88,8% terjadi pada bulan Januari. Untuk lebih jelasnya kondisi kelembaban udara rata-rata dari tahun 2005-2009 dapat dilihat pada Gambar 2.3.

15

Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisika, Bandung, 2009 Gambar 2.3 Kelembaban Udara Rata-Rata 5 Tahun Terakhir (2005-2009)

d. Curah Hujan Curah hujan yang terjadi berkisar antara 41,54 mm sampai dengan 302,86 mm. Curah hujan terendah terjadi pada bulan Agustus, sedangkan curah hujan tertinggi terjadi pada bulan November. Untuk lebih jelasnya data mengenai curah hujan rata-rata antara tahun 2005-2009 dapat dilihat pada Gambar 2.4.

Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisika, Bandung, 2009 Gambar 2.4 Curah Hujan Rata-Rata 5 Tahun Terakhir (2005-2009)

16

e. Hari Hujan Hari hujan terendah terjadi pada bulan Agustus sebanyak 4 hari, sedangkan hari hujan tertinggi terjadi pada bulan Maret yaitu 25 hari. Untuk lebih jelasnya kondisi hari hujan rata-rata dari tahun 2005-2009 dapat dilihat pada Gambar 2.5.

Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisika, Bandung, 2009 Gambar 2.5 Hari Hujan Rata-Rata 5 Tahun Terakhir 2003-2009

f. Keadaan Angin Kecepatan angin rata-rata bulanan 4 knot, sedangkan angin terbesar 13,2 knot yang terjadi bulan Oktober 2009, secara umum berarah ke Barat, lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2.6.

Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisika, Bandung, 2009 Gambar 2.6 Wind Rose

17

Kualitas Udara Untuk mengetahui rona lingkungan kualitas udara di lokasi kegiatan akan

dilakukan pengukuran kualitas udara yang kemudian dianalisis di laboratorium rujukan. Sedangkan baku mutu digunakan Peraturan Pemerintah RI No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara. Tabel 2.1 Hasil Analisa Kualitas Udara Lokasi No. Parameter Satuan U1 Barat1 Arah angin Kecepatan 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 angin Suhu Kelembaban Cuaca SO2 NO2 NH3 H2S Debu Pb CO ft/menit C %RH g/m3 g/m3 g/m3 g/m3 g/m3 g/m3 g/m3 31,7 36,0 Cerah 35,7 15,7 Ttd Ttd 207,5 0,09 369,8 32,4 33,0 Cerah 36,2 19,6 1,25 ttd 216,7 0,17 415,5 33,2 32,0 Cerah 36,6 17,5 2,11 ttd 212,3 0,15 403,6 900 400 2000 20 230 2 30000 Timur U2 BaratTimur U3 BaratTimur Ambien

Keterangan : Pengambilan contoh udara dilakukan pagi s/d siang tanggal 15 Maret 2008 Lokasi : U1 = Sebelum lokasi kegiatan (Utara) U2 = Pusat lokasi kegiatan U3 = Setelah lokasi kegiatan (Selatan)

18

Baku Mutu Ambient : PP RI No. 41/1999, tentang Pengendalian Pencemaran Udara Sumber : Hasil Analisa Laboratorium Balai Pengembangan Laboratorium Kesehatan, 15 Maret 2009

Kebisingan Pengukuran intensitas kebisingan dilakukan sesuai dengan 4 arah mata angin

akan dilakukan dengan menggunakan alat pengukur Sound Level Meter.

2.2.1.2. Fisiografi Batas Wilayah Kecamatan Padalarang terdiri dari 10 Desa, yaitu: 1. Campakamekar 2. Tagogapapu 3. Ciburuy 4. Padalarang 5. Kertamulya 6. Jayamekar 7. Kertajaya 8. Cipeundeuy 9. Cimerang 10. Laksanamekar Luas : 441 Ha Luas : 471 Ha Luas: 390 Ha Luas: 517 Ha Luas : 305 Ha Luas: 457 Ha Luas: 372 Ha Luas: 579 Ha Luas: 541 Ha Luas : 472 Ha

Daerah perencanaan yang akan digunakan sebagai tambang pasir berada di daerah Jayamekar.

Batas administrasi wilayah perencanaan adalah sebagai berikut: Batas Timur : Jalan Padalarang Pasir Keramat Batas Selatan : Jalan Padalarang Pasir Keramat Batas Barat Batas Utara : Gunung Tanjung : Kawasan Pemukiman Penduduk

19

Geomorfologi

(a)

(b) Gambar 2.7 Gambar Lokasi Penambangan Tampak Atas (a) dan Tampak Samping (b)

20

Daerah pengamatan termasuk ke dalam salah satu wilayah perbukitan yang mengelilingi kota Bandung.

Gambar 2.8 Penampang Melintang Fisiografi Bandung

2.2.1.3. Stratigrafi Stratigrafi daerah penelitian menunjukkan urutan batuan yang terdapat di daerah tersebut. Menurut Koesoemadinata & Hartono (1981) pada Dam (1994), stratigrafi umum Cekungan Bandung dapat dilihat pada Tabel 2.2.

2.2.1.4. Struktur Geologi Berdasarkan pengamatan geologi-geologi terdahulu sejumlah sesar dan lineasi memotong Cekungan Bandung dan perbukitan sekitarnya. Sesar paling jelas dan paling mudah dikenal adalah Sesar Lembang yang berarah Barat-Timur yang memisahkan dataran Bandung dengan daerah dataran tinggi (sub cekungan) Lembang dan Gunung Api Tangkuban Perahu (DAM, 1994). Pada peta geologi, daerah penelitian terletak pada daerah sebaran batuan Formasi Cibeureum (Gambar Peta Geologi Alzwar, 1989). Peta geologi Bandung dapat dlihat pada Gambar 2.10.

21

Gambar 2.9 Morfologi Bandung

22

Tabel 2.2 Stratigrafi Umum Perbukitan Bandung Umur Formasi Endapan Sungai Material tak Batuan terkonsolidasikan dengan

ukuran butir lempung sampai bongkah. Ketebalan 5 m. Holosen Batas Erosional Formasi Cikidang Lava Basaltik dengan kekar kolom,

konglomerat volkanik, tuf kasar, breksi volkanik. Ketebalan 0 - 65 m

Formasi Atas Kosambi Formasi Cibeureum Pleistosen Batas Erosional Formasi Bawah Cikapundung

Batulempung, batulanau, dan batupasir dari produk volkanik. Ketebalan 0 - 80 m. Perlapisan breksi tufaan dengan fragmen scoria, basalt, andesit, dan pumice.

Konglomerat dan breksi volkanik, tuf dan lava andesitic. Secara umum berwarna lebih terang daripada formasi lainnya. Ketebalan 0 -350 m.

Gambar 2.10 Peta Geologi Bandung

23

2.2.1.5. Hidrologi Rona lingkungan hidup yang distudi meliputi: kualitas dan kuantitas air permukaan, kualitas dan kuantitas air tanah, air larian (run off).

Hidrogeologi Berdasarkan telaahan data sumur bor dan interpretasi geolistrik yang

dilakukan Direktorat Geologi Tata Lingkungan (2000), maka pada daerah penelitian terdapat 2 sistem akuifer, yaitu: (1) Akuifer dangkal (tak tertekan), dengan kedalaman akuifer 1,2-22,5 m dan kedalaman sumur bor mencapai 30 m di bawah muka tanah (bmt) yang berasal dari Formasi Kosambi dan Formasi Cibeureum; (2) Akuifer dalam (semi tertekan-tertekan), dengan kedalaman akuifer 35-150 m bmt. Penyebaran sumurbor paling banyak adalah pada batuan Formasi Cibeureum (gambar peta muka airtanah Bandung, peta hidrogeologi Bandung). Berdasarkan Juanda (1995), daerah penelitian merupakan daerah dengan kerucut penurunan muka airtanah yang sangat mencolok hingga 30 m dan termasuk ke dalam zona I konservasi airtanah Bandung. Peta hidrogeologi Bandung dapat dilihat pada Gambar 2.11. Secara geohidrologi, sebagian besar daerahnya merupakan daerah resapan air dengan akuifer produktif sedang penyebaran luas dan kecil penyebaran setempat serta akuifer produktif setempat. Namun, akibat pemanfaatan ruang, terutama untuk pertambangan yang berlebihan yang kurang memerhatikan asas konservasi dan kelestarian lingkungan hidup, kawasan tersebut rusak dengan cepat.

24

Gambar 2.11 Peta Hidrogeologi Bandung

Kondisi Fisik Daerah Resapan Air Permukaan dan Air tanah Kondisi fisik daerah resapan air permukaan merupakan daerah dengan

koefisien permeabilitas rendah karena merupakan daerah dengan tanah lempung (lanau) berpasir.

Kualitas Air Permukaan

Ada beberapa alternatif sumber air yang dapat digunakan sebagai sumber air bersih untuk daerah perencanaan pertambangan pasir antara lain : a. Sungai Cilimus yang berasal dari mata air cilamus, dengan debit 0.04 m3/detik.
25

b. Sungai Cisudimampir dengan hulu sungai di Desa Jayamekar, Kecamatan Padalarang, dengan debit 20-575 l/detik. c. Sungai Cihaur dengan hulu sungau di Desa Mekar Mulya, kecamatan Ngamprah, dengan debit 70-750 l/detik.

Sumber air yang digunakan adalah sungai Cisudimampir,karena

yang

jaraknya paling dekat dengan dari lokasi perencanaan 5 Km dan debit yang ada cukup besar untuk memenuhi kebutuhan pertambangan. Air permukaan yang berfungsi sebagai badan penerima limbah cair kegiatan penambangan pasir adalah saluran air buangan yang kemudian bermuara ke sungai Cisudimampir. Berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No.82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air, saluran Cisudimampir termasuk kelas II. Tabel 2.3 Hasil Analisa Kualitas Air Sungai Cisudimampir Parameter Zat padat tersuspensi pH Detergent MBAS Minyak dan lemak BOD COD Mg/ L Mg/ L Mg/ L 1.91 1580 2788.41 1000 3 25 Satuan Mg/ L sebagai Mg/ L Hasil Analisa 213 6.7 2.35 Baku Mutu 50 69 200

Sumber: Data primer, Hasil Analisa Balai Pengembangan Laboratorium Kesehatan, 1 Maret 2009 Baku Mutu: Peraturan Pemerintah RI No. 82 Tahun 2001, kelas II

Berdasarkan hasil analisa di atas parameter yang melebihi Baku Mutu adalah zat padat tersuspensi, BOD dan COD, hal ini disebabkan oleh kegiatan domestik dari hulu saluran tersebut.

26

Kualitas Air tanah Untuk keperluan sehari-hari penduduk yang bermukim di sekitar lokasi ini

memanfaatkan sumber air yang berasal dari sumur dangkal/sumur gali. Sedangkan untuk kegiatan penambangan pasir menggunakan sumber air dari sumur dangkal. Tabel 2.4 Hasil Analisa Kualitas Air Tanah No . Parameter Satuan Hasil Pemeriksaan Sumur di Lokasi Kegiatan Fisika 1 Bau Tidak berbau Tidak berbau 2 3 Zat padat terlarut (TDS) Kekeruhan Kimia Anorganik 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Besi Fluorida Kesadahan CaCO3 Klorida Mangan Nitrat, sebagai N Nitrit, sebagai N pH Sulfat Kimia Organik 13 14 15 Detergent Zat Organik (KMnO4) Sisa klor Mg/ L Mg/ L Mg/ L 0 3.39 0 0 11.85 0 0.5 10 0.2 0.5 Mg/ L Mg/ L Mg/ L Mg/ L Mg/ L Mg/ L Mg/ L Mg/ L 10.38 0.64 229.11 102.73 0.68 0 0.001 7.12 35.5 1.22 0.4 192.05 119.99 0.94 0 0 6.8 43.26 1 1.5 500 600 0.5 10 1 6.5 - 9 400 Mg/ L NTU 536 65 626 2 Tidak berbau 1500 25 Sumur Penduduk Baku Mutu Air Bersih

Sumber: Data primer Hasil Analisa Balai Pengembangan Laboratorium Kesehatan, 5 Maret 2008

27

Baku Mutu: Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 416/ MENKES/ PER/ IX/ 1990, tentang Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air

Dari tabel tersebut dapat dilihat, bahwa analisa kualitas air sumur penduduk parameter yang melebihi baku mutu adalah Besi (Fe), Mangan (Mn), dan zat organic (KMnO4), hal ini dipengaruhi oleh sifat tanah setempat dan kemungkinan dari limbah domestik di sekitar lokasi kegiatan. Sedangkan sumur di lokasi kegiatan parameter yang melebihi baku mutu adalah Kekeruhan, Besi (Fe), dan Mangan (Mn). Hal ini dipengaruhi oleh sifat tanah di sekitar lokasi kegiatan.

Kuantitas Air Tanah Air tanah dangkal diketahui berdasarkan pengamatan sumur gali penduduk

muka air tanah berkisar antara 1,1-30 m bmt namun pada daerah dengan pengambilan intensif, muka air tanah memiliki kedalaman 34,5 m bmt dan 69,5 m bmt. Air tanah dalam diketahui berdasarkan pengamatan pada sumur produksi, sumur pantau dan survey geolistrik. Kedalaman sumur bor berkisar antara 60-200 m dengan muka air tanah berkisar antara 1,1-70 m bmt.

Air Larian Adanya penambangan pasir mengakibatkan adanya air larian (run off),

walaupun kuantitas air larian sebelum dan sesudah ada kegiatan relatif sama. Adapun penghitungan air larian adalah sebagai berikut: - Areal penambangan - Curah hujan rata-rata - Duration hujan - Run off coeffisien i = 29,85 m3/ dt/ ha Debit limpahan air hujan yang jatuh pada areal Pasar Andir dipakai rumus metode rasional: : 15 Ha : 172,20 mm (R24) : 2 jam (t) : 0,80 (C)

Rumus yang dipakai untuk menghitung intensitas curah hujan adalah DR. Monorabe:

28

Qp = K.C.I.A Qp = Debit puncak banjir K = Faktor konveksi = 0,00278 C = Koefisien pengaliran = 0,8 I = Intensitas curah hujan = 29,85 A = Luas areal penambangan = 15 Ha Maka, debit puncak banjir (Qp) sebesar 0,995 m3/ dt.

Dari pengukuran air larian ini didapat debit yang dihasilkan dari suatu kegiatan untuk menentukan jumlah debit air aliran yang mempengaruhi aliran sungai terdekat.

2.2.1.6. Ruang, Lahan dan Tanah Tata Guna Lahan Tata guna lahan merupakan lahan Pertambangan Pasir daerah Bentang (Galian C) Kondisi Lahan Eksisting Lahan merupakan lahan Pertambangan Pasir yang dikuasai oleh Pemerintah Kota Bandung. Topografi lahan relatif datar dengan sebagian berbukit-bukit. Ketinggian tapak dengan sekitarnya relatif sama. Aksesibilitas utama terletak di Jalan Padalarang-pasir kramat, sehingga tidak begitu sulit untuk mencapai lokasi tersebut.

Rencana Tata Ruang Penataan ruang mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota

Bandung Tahun 2004-2013 yang menyatakan bahwa di lokasi kegiatan dan sekitarnya diperuntukkan untuk kegiatan militer dan perdagangan.

Sistem Transportasi

Pembangunan pertambangan dipertimbangkan tidak akan mengganggu arus lalu lintas di Lokasi penambangan. Hal ini dikarenakan lokasi penambangan yang jauh

29

dari jalan utama sehingga tidak akan menyebabkan kemacetan di akses jalan. Gangguan yang ada di transportasi kemungkinan dikarenakan adanya truk besar yang lalu lalang untuk mengangkut pasir.

Gambar 2.12 Contoh Truk di Sekitar Lokasi Pertambangan

2.2.2. Komponen Lingkungan Biologi 2.2.2.1. Flora Lokasi penambangan berada di kawasan Padalarang yang sebagian besar floranya adalah merupakan flora liar. Lokasi ini juga bukan merupakan hutan lindung atau suaka margasatwa. Di sekitar lokasi sebagian besar berupa persawahan dan tanaman liar atau alang-alang, serta banyak pohon pisang.

30

Gambar 2.13 Contoh Flora yang Ada di Lokasi

2.2.2.2. Fauna Darat Jenis fauna yang tercatat dari hasil pengamatan langsung di lapangan adalah berupa jenis aves dan insekta. Tabel 2.5 Jenis Fauna di Lokasi Kegiatan No. Nama Fauna 1 2 3 4 5 6 7 8 Burung Gereja Semut Capung Tikus Kucing Lalat Anjing Cacing

Sumber: Data primer hasil pengamatan di lapangan, Februari 2009

31

2.2.3. Komponen Sosial 2.2.3.1. Demografi Berdasarkan monografi Padalarang, jumlah seluruh penduduknya adalah 15373 jiwa. Penduduk tersebut tersebar di 10 kelurahan, dengan mendiami wilayah seluas 4544 hektar. Apabila dilihat dari kepadatannya, Padalarang termasuk wilayah yang memiliki tingkat kepadatan penduduk relatif rendah, yaitu kurang lebih 39.4 jiwa per hektar.

Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Apabila dilihat dari komposisi jenis kelamin penduduk Padalarang adalah

sebagai berikut: Tabel 2.6 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Jumlah Persen 33.5 66.5 100 Jumlah Penduduk (jiwa) 5842 9531 15373

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

Komposisi penduduk berdasarkan jenis kelamin cukup signifikan untuk diangkat dalam prakiraan dampak, mengingat sering kali perempuan menjadi sasaran yang paling banyak terkena dampak, dan dampak tersebut sering kali terabaikan untuk dianalisis. Padahal baik laki-laki maupun perempuan memiliki kesempatan yang sama untuuk memperoleh manfaat dari kegiatan tersebut, baik dalam mobilisasi kerja, kesempatan berusaha atau dalam pengambilan keputusan dalam prakiraan dampak proses penentuan kegiatan tersebut.

Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Jenis pekerjaan yang digeluti oleh penduduk desa Jayamekar adalah sebagai

berikut:

32

Tabel 2.7 Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Mata Pencaharian Buruh Karyawan Swasta Petani Pedagang Buruh Tani PNS Jasa Tukang Batu Pengrajin Industri RT TNI/Polri Peternak Lainnya Total 2954 2395 2033 1893 730 316 234 226 213 161 131 469 15373 19,2 15,57 13,21 12,35 4,81 2,04 1,51 1,47 1,37 1,05 0,85 3,05 Jumlah (Jiwa) 3618 Persentase 23,53

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

2.2.4. Komponen Budaya Sebagian besar penduduk desa Jayamekar beragama Islam. Di dalam desa Jayamekar terdapat majelis talim dan sekelompok orang yang berpengaruh di desa tersebut. Kelompok ini merupakan suatu potensi untuk dijadikan wahana dalam mengadakan pertemuan dengan warga. Biasanya mereka memiliki jadwal pertemuan rutin dan memiliki pembimbing yang ditokohkan, sehingga pertemuan tersebut merupakan kesempatan yang baik untuk saran sosialisasi kegiatan, dan sarana dalam proses pengambilan keputusan yang bisa mewakili warganya.

33

Tabel 2.8 Komposisi Pemeluk Agama di Desa Jayamekar Agama Jumlah % Islam Protestan Katholik Hindu Budha Kepercayaan 14.930 262 174 4 6 3 97,02 1,75 1,16 0,03 0,04 0,01

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Desa Jayamekar Fasilitas perdagangan dan jasa yang ada di desa perencanaan dapat dilihat

pada Tabel 2.9. Tabel 2.9Jumlah Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Desa Jayamekar Fasilitas Perdagangan dan Jasa Koperasi Pasar Toko/Kios/Warung Bank Stasiun Telepon Umum Rumah Makan 1 1 155 2 1 1 Jumlah

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Fasilitas Umum Rekreasi dan Keluarga Fasilitas umum, rekreasi dan olahraga yang terdapat di wilayah Kecamatan Padalarang yang melayani warga-warga yang berada di sepuluh desa yang ada di dalamnya diantaranya ditunjukkan pada Tabel 2.10.

34

Tabel 2.10Jumlah Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Kecamatan Padalarang Fasilitas Umum, Rekreasi dan Keluarga Fasilitas Pemerintahan Kantor Desa Kantor Kecamatan Instansi Otonom Instandi BUMN/BUMD 10 1 8 7 Jumlah

Fasilitas Rekreasi dan Olahraga Hotel Situ Ciburuy Sanggar Kebudayaan Bioskop 1 1 1 1

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

2.2.5. Gambaran Kondisi Sosial Ekonomi, Keamanan, Kesehatan, Tanggapan dan Harapan Warga Masyarakat terhadap Kegiatan Penambangan Pasir. Untuk memperoleh gambaran tentang dampak dari kegiatan penambangan, terlebih dahulu dilakukan survey. Survey tersebut bertujuan untuk memperoleh gambaran secara umum tentang kondisi sosial, ekonomi, keamanan dan kesehatan masyarakat yang tinggal di sekitar daerah yang direncanakan. Di samping untuk mengetahui kondisi tersebut juga studi ini bertujuan untuk menggali tanggapan dan harapan warga masyarakat terhadap kegiatan penambangan pasir yang akan dilaksanakan. Melalui survey diharapkan bisa memperoleh informasi langsung dari warga masyarakat. Mayarakat sangat penting untuk dimintai tanggapan, mengingat mereka secara langsung akan terkena dampak kegiatan tersebut.

35

2.2.5.1. Karakteristik Responden Pendidikan Responden Tingkat pendidikan seseorang memiliki hubungan yang erat dengan aksesibilitas mereka terhadap sumber informasi yang selanjutnya berpengaruh terhadap pendapatnya tentang sesuatu hal. Berikut disajikan tingkat pendidikan responden. Tabel 2.11 Pendidikan Responden Tingkat Pendidikan SLTP SLTA PT Total 4 84 12 100 Persen

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

Tabel di atas menunjukkan bahwa 84% responden berpendidikan SLTA. Ini berarti bahwa tingkat pendidikan tersebut cukup tinggi. Dengan tingkat pendidikan tingkat SLTA, warga masyarakat cenderung kritis artinya tidak mudah menerima sesuatu yang baru, melainkan melalui pengkajian terlebih dahulu. Namun di pihak lain bisa kooperatif apabila sesuatu yang baru tersebut ternyata memberikan manfaat bagi kehidupannya.

Pekerjaan Responden

Seperti halnya pendidikan, pekerjaan juga mempunyai hubungan dengan pendapat seseorang terhadap sesuatu hal. Untuk melihat pekerjaan responden, datanya disajikan dalam Tabel 2.12.

36

Tabel 2.12 Pekerjaan Responden Pekerjaan Karyawan swasta Pedagang Wiraswasta Pensiunan Lainnya dan ibu rumah tangga Total Persen 24 52 12 4 8 100 Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Tabel di atas menunjukkan bahwa 52% responden memiliki pekerjaan pedagang. Hal ini tentu saja sesuai dengan lokasi di mana mereka tinggal. Mereka tinggal di lingkungan Padalarang, pusat keramaian dan pusat perdagangan. Oleh karena itu tidak heran apabila sebagian besar pekerjaan responden berdagang.

2.2.5.2. Kondisi Sosial Ekonomi Responden Kondisi ekonomi responden digambarkan dengan aspek penghasilan setiap bulan, pengeluaran tiap bulan, jumlah anggota dalam keluarga, minat untuk terlibat dan peluang usaha menurut kaca mata responden apabila Pasar Andir sudah direnovasi. Berikut ini gambaran kondisi ekonomi responden. Penghasilan Responden Setiap Bulan Penghasilan responden memiliki hubungan yang erat dengan jenis pekerjaan pada tabel sebelumnya. Berikut disajikan gambaran tentang penghasilan responden:

37

Tabel 2.13 Penghasilan Responden Per Bulan Penghasilan < 500.000 500.0 750.000 750.000 1.000.000 >1.000.000 Total Persen 4 32 36 28 100 Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Tabel di atas menunjukkan bahwa 36% responden berpenghasilan kurang dari 750.000 1.000.000. Apabila dilihat dari indicator kemiskinan dari Badan Pusat Statistik Jawa Barat, penghasilan tersebut tidak termasuk dalam kategori miskin. Berdasarkan BPS tahun 2000 batas garis kemiskinan untuk Jawa Barat adalah 83.790 per kapita per bulan. Sedangkan untuk Kota Bandung sendiri adalah 88.931 per kapita per bulan. Apabila jumlah anggota keluarga rata-rata 5 orang dalam satu keluarga berarti keluarga yang berpenghasilan 444.655. Berarti penghasilan responden yang berkisar 750.000 1.000.000 termasuk dalam kategori relatif cukup.

Jumlah Tanggungan Keluarga Responden Jumlah anggota keluarga bisa menggambarkan jumlah tanggungan dalam

keluarga. Berikut data tentang jumlah anggota keluarga responden. Tabel 2.14 Jumlah Anggota Keluarga Jumlah anggota keluarga <2 35 Total Persen 16 84 100 Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Tabel di atas menunjukkan bahwa 84% responden memiliki jumlah anggota kelurga 3 5 orang. Hal ini bisa menunjukkan bahwa KB di lokasi proyek cukup berhasil dan berarti pula bahwa beban keluarga mereka relatif ringan. Namun

38

demikian, dengan penghasilan responden yang relatif rendah, maka mereka akan sulit untuk mencapai kesejahteraan keluarga yang lebih baik.

Pengeluaran Rata-rata Keluarga dalam Sebulan Pengeluaran responden dalam sebulan juga perlu diketahui untuk melihat pola

hidup responden. Besar kecilnya pengeluaran apabila dibandingkan dengan penghasilan dalam satu bulan bisa mencerminkan pola hidup responden itu sendiri. Berikut disajikan tabel tentang pengeluaran responden dalam satu bulan. Tabel 2.15 Pengeluaran Keluarga Tiap Bulan
Pengeluaran < 500.000 500.000 750.000 750.000 1.000.000 Persen 4 32 44

>1.000.000 Total

20 100

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

Data di atas menunjukkan bahwa lebih dari 44% reponden mengeluarkan biaya hidup berkisar antara 750.000 1.000.000 sebulan. Jumlah tersebut sama dengan jumlah penghasilan responden pada setiap bulannya. Hal ini berarti bahwa warga masyarakat yang ada di lokasi proyek mampu mengatur penghasilan dengan baik, sehingga apa yang dikeluarkan untuk kepentingan rumah tangga sesuai dengan apa yang diperolehnya. Hal ini merupakan nilai positif yang perlu diperkuat, sehingga merka tidak hidup dalam budaya konsumtif yang akan menjebak mereka pada pola

39

hidup besar pasak dari pada tiang yang pada umumnya dimiliki oleh orang-orang kota.

2.2.5.3. Kesehatan Lingkungan Sumber Air untuk Dikonsumsi Tabel di bawah akan menunjukkan sebagian besar sumber utama air responden yang dikonsumsi berasal dari sumur bor dan membeli. Hal ini berarti di lokasi proyek tersebut belum ada saluran air dari PAM. 36 % responden menyatakan bahwa sumber air minumnya diperoleh dengan cara membeli, baik air mineral dalam kemasan atau dari penjual air dorong dari PAM. Tabel 2.16 Sumber Air Bersih Responden Sumber Air Bersih Responden Sumur gali Valid Sumur bor Membeli Total Frekuensi 1 15 9 25 Persentase (%) 4 60 36 100

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Hal ini disebabkan oleh kondisi air di lokasi proyek yang tidak layak untuk diminum. Berikut gambaran kondisi air di lokasi proyek yang disajikan di dalam Tabel 2.17.

40

Tabel 2.17 Kondisi Air Kondisi Air Baik Valid Berbau Berwarna Total Frekuensi 1 20 4 25 Persentase (%) 4 80 16 100

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Terlihat bahwa kondisi air di lokasi sekitar pertambangan berbau sehingga tidak enak jika diminum dan dapat berpengaruh terhadap kesehatan. Hal ini dapat dilihat dari kualitas air yang mangan dan besinya relatif tinggi. Sumber Air di Luar Konsumsi Tabel 2.18 Sumber Air Untuk Keperluan Lain Sumber Air untuk Keperluan Lain Sumur gali Valid Sumur bor Total 23 25 92 100 Frekuensi 2 Persentase (%) 8

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

Tabel di atas menunjukkan bahwa 92% responden menggunakan sumur bor. Namun kebutuhan air bersih responden masih kurang. Hal ini terlihat pada tabel berikut :

41

Tabel 2.19 Kebutuhan Air Bersih Responden Kebutuhan Air Bersih Responden Cukup Valid Kurang Total 22 25 88 100 Frekuensi 3 Persentase (%) 12

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Sebanyak 88% responden menyatakan bahwa kebutuhan airnya masih kurang, apalagi saat musim kemarau. Kondisi ini tentu saja sangat memprihatinkan, mengingat air merupakan kebutuhan yang vital bagi kebutuhan manusia. Sistem Pembuangan Air Kotor Tabel 2.20 Sistem Pembuangan Air Kotor Sistem Pembuangan Air Kotor Drainase kota Valid Disalurkan ke kali Total 24 25 96 100 Frekuensi 1 Persentase (%) 4

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Tabel di atas menunjukkan 96% responden menyatakan bahwa sistem pembuangan air kotornya dengan cara disalurkan ke kali. Hal ini mengkhawatirkan karena kecenderungan air permukaan tercemar sangat tinggi. Jika sistem drainase di lingkungan warga tidak baik dan tersumbat, akan menimbulkan banjir. Jenis Pembuangan Sampah Tabel di bawah menunjukkan 96% responden menyatakan bahwa tempat pembuangan sampah yang digunakan adalah tong / bak sampah. Hal ini berarti warga

42

sangat bergantung pada pengelolaan sampah pada pihak lain. Jika pengelola setempat tidak memberikan pelayanan dengan baik, lingkungan akan menjadi kotor dan bau. Tong sampah yang dipilih karena mereka tidak memiliki lahan untuk menyimpan. Tabel 2.21 Tempat Pembuangan Sampah Pembuangan Sampah Tong / bak sampah Valid Sungai / selokan Total 1 25 4 100 Frekuensi 24 Persentase (%) 96

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009

Cara Pengolahan Sampah Tabel 2.22 Cara Pengolahan Sampah Cara Pengolahan Sampah Diangkut oleh pengelola Valid Langsung dibuang ke TPS Total 12 25 48 100 Frekuensi 13 Persentase (%) 52

Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Tabel di atas menunjukkan 52% responden menyatakan bahwa sistem pengolahan sampah dilakukan dengan cara diangkut oleh pengelola.

43

Jenis Bangunan Tempat Tinggal Tabel 2.23 Jenis Bangunan Rumah Jenis Bangunan Rumah Frekuensi Permanen 24 Valid Tidak permanen 1 Total 25 Sumber: Data sekunder Kecamatan Padalarang tahun 2009 Persentase (%) 96 4 100

Tabel di atas menunjukkan bahwa sebagian besar rumah responden permanen. Rumah sering kali dijadikan sebagai simbol kekayaan dan bahkan status sosial. Mereka yang rumahnya bagus, permanen (tembok), bisa dikatakan orang kaya atau orang terhormat. Padahal masih ada faktor lain yang dinilai dari konsep rumah sehat, antara lain : cukup ventilasi, udara cukup, sinar matahari masuk, memiliki pekarangan yang bisa berfungsi sevagai resapan air, dan sebagainya. Pekarangan Terbuka Hijau Berdasarkan hasil observasi di lapangan perumahan di lokasi proyek memang padat dan rapat. Hampir tidak ada rumah yang berhalaman, bahkan keluar pintu rumah langsung jalan umum (gang). Hal ini berarti bahwa lokasi proyek dapat dikatakan sebagai pemukiman kumuh. Yaitu suatu pemukiman yang tidak memiliki standar kesehatan, kurang ventilasi, padat hunian, sistem pembuangan limbah domestik yang tidak memadai, keterbatasan air, bermain, dan umum sangat terbatas, jarak satu rumah dengan yang lainnya tidak ada.

Wilayah Banjir Setengah dari responden menyatakan bahwa di wilayahnya sering terjadi

banjir. Berdasarkan hasil observasi lapangan bahwa saluran air pembuangan yang ada memang kecil dan tidak ada tanah kosong untuk penyerapan air, sehingga run off menjadi tinggi dan meluber dari saluran air yang ada lalu masuk ke rumah penduduk.

44

Ketinggian Air Saat Banjir Ketinggian air saat banjir adalah < 0,5 meter. Relatif tidak tinggi tetapi cukup

mengganggu.

Lama Air Banjir Surut Setengah dari responden menyatakan banjir berlangsung kurang dari satu hari.

Ini berarti banjir hanya lewat di wilayah tersebut, sebagai imbas dari wilayah yang lebih atas.

2.2.5.4. Tanggapan Responden Terhadap Proyek Tanggapan merupakan suatu pendapat pribadi yang disampaikan oleh seseorang. Sebelum mengetahui tanggapan responden terhadap adanya penambangan pasir, perlu juga diketahui pengetahuan responden tentang rencana proyek.

Pengetahuan Responden Tentang Proyek Warga masyarakat maupun pedagang PKL yang ada di lokasi proyek telah

mengetahui akan rencana proyek.

Dampak Negatif yang Dikhawatirkan Responden dengan Adanya Proyek Hal utama yang dikhawatirkan responden dengan adanya penambangan pasir

adalah gangguan keamanan dan kenyamanan. Gangguan keamanan terutama akan banyak terjadi pada saat proses pembongkaran dan pembebasan lasan. Kondisi ini akan diperparah oleh oknum yang memanfaatkan pungutan liar sementara dan para preman pemalak. Kekurangan air bersih juga menjadi kekhawatiran warga. Air bersih yang ada sudah tidak layak dikonsumsi dan apabila pasar diperbaiki maka kebutuhan air semakin meningkat sehingga persediaan air bagi warga masyarakat semakin berkurang.

45

Dampak Positif dari Proyek Dampak positif dari adanya penambangan pasir adalah meningkatnya tarif

hidup masyarakat sekitar karena adanya pertambangan ini. Masyarakat yang tadinya tidak mempunyai pekerjaan sekarang dapat menjadi buruh atau pekerja

pertambangan. Hal ini juga secara tidak langsung menjadikan desa Jayamekar menjadi lebih maju karena mempunyai pendapan sendiri.

Alasan Responden Tidak Mendukung Sebagian besar responden menyatakan keberatannya disebabkan karena jika

adanya proses pertambangan, mereka akan takut apabila terjadi bising yang berlebih, serta debu atau asap yang dihasilkan selama proses penggalian itu berlangsung. Masyarakat juga keberatan karena takut lahan mereka diambil serta lahan-lahan seperti kebun diambil.

2.3. Pelingkupan 2.3.1. Identifikasi Dampak Potensial Dampak potensial adalah dampak yang berpotensi terjadi akibat adanya rencana kegiatan di lokasi yang diusulkan. Inti dari langkah ini adalah mengidentifikasi interaksi antara komponen rencana kegiatan dengan komponen lingkungan di lokasinya. Langkah ini dilakukan oleh tim pelaksana kajian dengan membayangkan suatu situasi di mana semua dampak mungkin saja terjadi atau situasi terburuk. Dengan demikian, segala macam dampak yang terpikir akan dicatat. Beberapa alat bantu yang dapat digunakan untuk melakukan identifikasi dampak potensial di antaranya adalah sebagai berikut : Checklist Matriks Bagan alir

Alat bantu yang paling mudah dan sering digunakan adalah matriks. Matriks digunakan untuk menunjukkan interaksi antara
46

komponen kegiatan dengan komponen lingkungan hidup di lokasi kegiatan. Hal ini dikembangkan dari informasi yang diperoleh dari tahap identifikasi rona lingkungan awal dan deskripsi rencana kegiatan. Matriks disusun dengan menempatkan komponen kegiatan dan komponen lingkungan, masing-masing, pada satu sisi pada matriks. Untuk mengisi ruang dalam matriks, isi masing-masing baris disandingkan dengan isi masing-masing kolom. Jika diperkirakan terjadi interaksi antara kedua komponen tersebut,maka sel akan diisi dengan suatu tanda. Sedangkan jika tidak terdapat interaksi, maka sel dibiarkan kosong. Gambar di belakang ini merupakan matrix yang disusun untuk mengidentifikasi dampak potensial.

47

tanah Survey lapangan Perolehan izin usaha Pembebasan lahan Penerimaan tenaga kerja Pengadaan alat dan bahan Pembukaan lahan Pembangunan akses jalan Pembangunan fasilitas dan infrastruktur Pengupasan tanah pucuk Pengangkutan tanah pucuk Pengeboran dan peledakan Pemuatan overburden Penimbunan Ekskavasi pasir OPERASI PRA KONSTRUKSI KONSTRUKSI Pemuatan pasir Pengangkutan Revegetasi Pemindahan peralatan Penanganan tenaga kerja

tanah

KIMIA

Getaran

Hidrologi

Kestabilan

kesuburan

Kebisingan

GEOFISIK -

Kualitas dan

KOMPONEN

Kualitas udara

LINGKUNGAN

PASCA OPERASI

48

Penutupan tambang Pemantauan

Hidrogeologi Kualitas air Fisiografi Geologi Tata ruang BIOLOGI Flora Fauna SOSIAL, EKONOMI, BUDAYA Demografi Perubahan mata pencaharian Kesempatan kerja Konflik sosial Persepsi sikap masyarakat Keamanan dan ketertiban

49

umum Pola kepemilikan lahan Kesehatan masyarakat

Tabel 2.24 Metode Checklist untuk Mengidentifikasi Dampak

50

2.3.1.1. Pra Konstruksi

Penerimaan tenaga kerja

Demografi

Perubahan Mata Pencaharian

Kesempatan Kerja

Konflik Sosial

Keamanan dan ketertiban umum

Bertambahnya Jumlah Penduduk

Perubahan pendapatan bulanan masyarakat

Naiknya pendapatan penduduk

Terjadinya Kesenjangan Sosial

Terganggunya ketertiban umum

Terganggunya keamanan

Bertambahnya kepadatan wilayah Naiknya citra daerah

Terganggunya Kenyamanan masyarakat

51

Pembebasan Lahan

Perubahan tata ruang

Perubahan mata pencaharian

Konflik Sosial

Keamanan dan Ketertiban Umum

Terganggunya habitat flora dan fauna

Perubahan pendapatan bulanan masyarakat

Resahnya masyarakat

Terganggunya ketertiban umum

Terganggunya keamanan

Terganggunya Kenyamanan masyarakat

52

2.3.1.2. Konstruksi

53

2.3.1.3. Operasi

OPERASI

Pengupasan Tanah Pucuk

Pemuatan dan Pengangkuta n Tanah Pucuk

Pengeboran

Penimbunan

Penurunan kualitas tanah

Ekskavasi, pemuatan, dan pengangkutan pasir

Peningkatan Kadar Emisi Gas Buang Peningkatan debu di kawasan pertambangan Konsentrasi pencemar meningkat

Penurunan Keanekaragama n flora dan fauna Peningkatan Run-off Peningkatan Kebisingan

Penurunan kesehatan masyarakat terganggu

Terganggunya flora dan fauna

Peningkatan Erosi

Penurunan kualitas Air sungai

Kenyamanan masyarakat terganggu

Terganggunya flora dan fauna

Meningkatnya polusi udara di daerah permukiman

Timbulny a Getaran

Penurunan kualitas air tanah

Kenyamana n masyarakat terganggu

Terganggunya flora dan fauna

Peningkatan Sedimentasi

Kesehatan Masyarakat

54

2.3.1.4. Pasca Operasi

PASCA OPERASI

PENANGANAN TENAGA KERJA

PEMINDAHAN PERALATAN

PENUTUPAN TAMBANG

PEMANTAUAN

Flora, Fauna, Tata Ruang

REVEGETASI Kebisingan, Getaran

Konflik sosial, kesempatan kerja, keamanan dan ketertiban

Peningkatan Kualitas Pasca Operasi

Geologi, kesempatan kerja, konflik sosial, demografi

55

2.3.2. Evaluasi Dampak Potensial Setelah mengidentifikasi semua dampak yang berpotensial terjadi, maka langkah berikutnya adalah melakukan seleksi untuk membedakan mana yang perlu dikaji dalam ANDAL, dan mana yang tidak. Inilah esensi dari langkah yang disebut sebagai evaluasu dampak potensial. Dampak yang akan dikaji dalam ANDAL sebaiknya adalah dampak- dampak yang memang perlu dikaji secara mendalam. Dengan berjalannya waktu dan pembangunan di Indonesa, seharusnya pengalaman dan pengetahuan tentang kegiatan-kegiatan, dampak lingkungan serta efektifitas upaya pengelolaannya sudah cukup berkembang. Denga demikian, seharusnya jumlah dampak yang dikaji perlu dilakukan secara tajam agar membuang sumber daya kajian yang sering terbatas. Berikut adalah criteria dampak potensial dapat terdiri dari 4 pertanyaan, yaitu: 1. 2. Apakah beban terhadap komponen lingkungan tertentu sudah tinggi Apakah komponen lingkungan tersebut memegang peranan penting dalam kehidupan sehari-hari masyarkat sekitar (nilai sosial dan

ekonomi) dan terhadap komponen lingkungan lainnya (nilai ekologis) 3. Apakah ada kekhawatiran masyarakat yang tinggi tentang komponen lingkungan tersebut, 4. Apakah ada aturan atau kebijakan yang akan dilanggar dan atau dilampaui oleh dampak tersebut.

Tabel 2.25 Evaluasi Dampak Potensial untuk Kegiatan Pertambangan Pasir KOMPONEN LINGKUNGAN PENERIMA Penambangan pasir terbuka Pembukaan lahan Lahan DAMPAK Perubahan bentang alam Peningkatan fungsi lahan penambangan KRITERI A 1 2 3 4 DIKAJI DALAM ANDAL? YA

SUMBER DAMPAK

Lahan

TIDAK

56

Pengupasan tanah pucuk

Lahan

Perubahan nilai fisik alam Peningkatan kebisingan Perubahan pola penggunaan alam Perubahan pola mata pencaharian Peningkatan kebisingan Penurunan fungsi biologi lahan

TIDAK

Pengeboran area tambang

Kenyamanan

TIDAK

Perubahan fungsi lahan Terbukanya kesempatan kerja Pengoperasian alat berat Perubahan tutupan vegetasi

lahan Pola hidup masyarakat Kenyamanan masyarakat flora

YA

YA

TIDAK

TIDAK

= memenuhi kriteria dampak potensial

57

2.4. Pelingkupan Wilayah Studi

Batas wilayah studi dibentuk dari empat unsur yang berhubungan dengan dampak lingkungan suatu rencana kegiatan, yaitu : 2.4.1. Batas proyek Batas proyek merupakan lokasi di mana seluruh komponen rencana kegiatan akan dilakukan, terutama komponen yang menjadi sumber dampak. Batas proyek ditetapkan berdasarkan batas kepemilikan lahan yang dimiliki oleh pemrakarsa. Berikut adalah peta batas proyek pertambangan pasir tersebut.

Gambar 2.14 Batas Proyek Studi Amdal Ket.: Batas Proyek

58

2.4.2. Batas ekologis Batas ekologis ruang persebaran dampak dari suatu rencana usaha atau kegiatan menurut media transportasi limbah (air, udara) dimana proses alami yang berlangsung di dalam ruang tersebut diperkirakan akan mengalami perubahan mendasar.. Batas ekologis ini mengarah pada penentuan lokasi pengumpulan data rona lingkungan awal dan analisis persebaran dampak. Berikut adalah batas ekologis dari proyek pertambangan pasir.

Ket. : Batas Proyek Batas Ekologis Batas tersebut ditentukan berdasarkan kecepatan dan pola arah aliran angin terhadap pola vegetasi dan kontur lahan sekitar tambang sehingga dapat berpengaruh terhadap pemukiman sekitar. Selain itu batas ekologis ini juga ditentukan berdasarkan pola arah aliran sungai dan penggunaan air baku sungai yang ada di sekitar lokasi proyek tambang pasir.

59

2.4.3. Batas sosial Batas sosial merupakan ruang di mana masyarakat yang terkena dampak limbah emisi atau kerusakan lingkungan. Batas sosial ini dipengaruhi identifikasi kelompok masyarakat yang terkena dampak sosial, ekonomi, dan kesehatan masyarakat Berikut adalah peta batas sosial proyek tambang pasir.

2.4.4. Batas administratif Batas administratif merupakan ruang di mana masyarakat dapat secara leluasa melakukan kegiatan sosial ekonomi dan sosial budaya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku di dalam ruang tersebut. Batas administratif pertambangan pasir ini adalah : Batas Timur : Jalan Padalarang Pasir Keramat Batas Selatan : Jalan Padalarang Pasir Keramat Batas Barat Batas Utara : Gunung Tanjung : Kawasan Pemukiman Penduduk

60

BAB III METODE STUDI

3.1 Metode Pengumpulan dan Analisis Data Sebagai dasar penyusunan Analisis Dampak Lingkungan, dilakukan pengumpulan data primer dan sekunder. Metode pengumpulan data primer yang diambil di antaranya adalah : 1. Hasil observasi secara langsung dilapangan 2. Hasil wawancara dengan pemrakarsa proyek 3. Hasil wawancara dengan penduduk dan tokoh masyarakat 4. Hasil pengambilan sampel di lapangan dan analisis laboratorium Sedangkan metode pengambilan data sekunder yang diambil diantaranya adalah : 1. Studi Pustaka 2. Studi perbandingan dengan proyek sejenis 3. Data-data dari instansi terkait 4. Studi literature 3.1.1 Komponen Lingkungan Fisik Kimia 3.1.1.1 Iklim Iklim beserta komponennya didapatkan dari Badan Meteorologi dan Geofisika. Data yang didapatkan dat BMG adalah data tahun 2009, yaitu data paling baru agar perkiraan dampak dapat akurat. Iklim dan komponennya dipergunakan untuk memperkirakan dampak yang akan terjadi kepada kualitas udara. Parameter yang dilihat dan diperhitungkan adalah arah angin, tipe iklim, curah hujan, hari hujan dan keadaan angin.

3.1.1.2 Kualitas Udara dan kebisingan Untuk mengetahui kualitas udara yang terdapat di sekitar lokasi pertambangan pasir, dilakukan suatu pengukuran berbagai jenis pencemar udara. Parameter udara yang diukur adalah kecepatan angin, suhu, kelembaban, cuaca, SO2, NO2, NH3, H2S, Debu, Pb, dan CO. Berikut akan dijabarkan mengenai metode yang digunakan beserta peralatan yang digunakan dalam mengukur kualitas udara. Parameter kualitas udara yang telah diukur, selanjutnya dianalisis

61

di laboratorium dan hasilnya akan dibandingkan dengan baku mutu udara ambien nasional yang tercantum di dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara. Untuk intensitas bising akan dibandingkan dengan baku mutu tingkat kebisingan menurut Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 48/MENLH/11/1996. Parameter dan metoda pengukuran kualitas udara dapat dilihat pada gambar 3.1

No 1

Parameter Kecepatan angin

Metoda Pengukuran langsung

Peralatan anemometer

2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Suhu Kelembaban Cuaca Gas SO2 Gas NOX Gas NO2 Gas CO Gas CO2 Gas H2S Gas NH3 Debu < 100 Debu < 10 Pb Gas O3 Kebisingan

Pengukuran langsung Pengukuran langsung Pengukuran langsung Pararosanilin Saltzman Saltzman NDIR NDIR Mercury Thiocianate Indofenol-spectrofotmetri Gravimetrik Gravimetrik Gravimetrik AAS NBKI-spectrofotmetri Sound Level Meter

termometer sling psychrometer Gas Sampler Gas Sampler Gas Sampler NDIR Analizer NDIR Analizer Gas Sampler Gas Sampler High Volume Dust Sampler Low Volume Sampler High Volume Sampler Gas Sampler Sound Level Meter

Penentuan lokasi titik sampel pengamatan kualitas udara didasarkan pada: Hubungan kegiatan dengan lokasi sekitarnya. Kemungkinan penyebaran limbah gas ke lokasi terdekat terutama

permukiman sesuai dengan arah angin dominan.

62

3.1.2

Aspek Biologi

3.1.2.1 Flora Darat Tahap-tahap dalam pengkajian aspek flora meliputi : 1. Pengamatan Pendahuluan Pengamatan pendahuluan terdiri atas pengamatan sepintas secara menyeluruh terhadap tipe komunitas vegetasi di dalam dan sekitar lokasi tapak, sehingga diperoleh gambaran umum mengenai garis besar kelompok, posisi flora dan bagaimana hubungannya dengan lingkungannya secara timbal balik.

Pengumpulan data dilakukan dengan inventarisasi dan wawancara dengan penduduk. Wawancara dilakukan untuk mengetahui jenis tumbuhan yang mempunyai manfaat khusus dan mempunyai nilai ekonomis. Selain itu dilakukan inventarisasi jenis tumbuhan yang endemik, langka dan dilindungi undang-undang. Dalam kasus ini, tidak ada flora darat yang dilindungi oleh undang-undang.

2. Pengamatan Petak Contoh Untuk memperoleh gambaran yang mendekati kebenaran mengenai sifat-sifat dari populasi suatu vegetasi dengan sejumlah petak contoh yang relatif sedikit yang dapat mewakili dari keadaan seluruh vegetasi yang diamati. Dengan populasi vegetasi yang beragam dan stratum yang berbeda-beda fisionominya, maka distribusi petak contoh yang digunakan adalah sampling bertingkat dengan memakai metoda kuadrat. Parameter yang didapat dalam analisis vegetasi yaitu persentase penyebaran, kerapatan, frekuensi dan dominansi, baik mutlak maupun relatif. Hasil tersebut digunakan untuk menghitung SDR (perbandingan nilai penting), Indeks Nilai Penting, Indeks Kesamaan (Similarity Index) dan Indeks Keanekaan.

63

Persamaan yang digunakan adalah sebagai berikut : Kerapatan (batang/Ha) Jumlah individu suatu jenis K = Luas areal seluruh petak contoh

Kerapatan Relatif (%)

Kerapatan suatu jenis KR = Total kerapatan seluruh jenis Dominansi (m2/Ha) x 100 %

Basal area suatu jenis D= Luas seluruh petak contoh

Dominansi Relatif (%)

Dominansi suatu jenis DR = Total dominansi seluruh jenis x 100 %

Frekuensi

Jumlah petak terisi suatu jenis F= Jumlah petak contoh seluruhnya

64

Frekuensi Relatif (%)

Frekuensi suatu jenis FR = Total frekuensi seluruh jenis x 100 %

Rumus diatas digunakan untuk menghitung Nilai Dominansi (SDR) dan Indeks Nilai Penting (INP). Nilai dominansi dengan menggunakan persamaan : FR + DR + KR SDR (%) = 3

Nilai INP menggambarkan struktur vegetasi pada tapak dengan menggunakan persamaan :

INP

KR + DR + FR

Keanekaan jenis (H) dari Shannon and Wienner : - ni H = Log N dimana : H ni N = = = Indeks Keanekaan Shannon Jumlah individu dari jenis i Jumlah total individu dari seluruh jenis N

ni

Untuk membandingkan kesamaan jenis vegetasi yang tercatat di dalam dan di luar tapak proyek dengan menggunakan Indeks Kesamaan Sorensen (1996) dalam Odum (1975) dengan menggunakan persamaan :

65

2C S= A+B

dimana : S A B C = = = = Indeks kesamaan Sorensen Jumlah jenis yang ada pada daerah A Jumlah jenis yang ada pada daerah B Jumlah jenis yang ada pada daerah A dan B

3.1.2.2 Fauna Darat Tahap-tahap dan cara memperoleh data fauna meliputi : 1. Pengamatan pendahuluan, yang terdiri atas pengamatan sepintas secara menyeluruh terhadap tipe komunitas/habitat di dalam dan di sekitar tapak, daftar jenis satwa, status kelangkaan jenis, pola migrasi dan struktur habitatnya. Data jenis fauna yang dikumpulkan mencakup satwa dari kelas mamalia, aves, reptilia, amphibia dan serangga. 2. Pengumpulan data jenis satwa dilakukan dengan inventarisasi jenis dan wawancara dengan penduduk. Inventarisasi dilakukan dengan penjelajahan di berbagai tipe habitat yang ada di daerah yang diteliti. Wawancara dilakukan untuk melengkapi data bagi satwa yang jarang dan sulit ditemukan, dan mengetahui jenis satwa yang mempunyai nilai ekonomis. Dicatat pula jenis satwa yang endemik, langka dan dilindungi undangundang. Pengumpulan data populasi, metoda yang digunakan yaitu IPA (Indices Ponctoes dAbondance, Blondel et al., 1970).

66

Analisis data :

Indeks kelimpahan (Jorgensen, 1974), rumus :

Ni Di = N dimana : Di Ni N = = = Indeks kelimpahan dari jenis i Jumlah individu dari jenis I Jumlah total individu dari seluruh jenis x 100

penilaian : a. Jenis dominan lebih dari 5% b. Sub dominan 2% - 5% c. Tidak dominan 0% - 2%

Indeks Keanekaan (Shannon-Wienner), rumus : - ni H = N Log N

ni

dimana : H ni N = Indeks Keanekaan Shannon = Jumlah individu dari jenis i = Jumlah total individu dari seluruh jenis

Indeks Kesamaan (Sorensen Index), rumus :

2C S= A+B

67

dimana : S = Indeks kesamaan Sorensen A = Jumlah jenis yang ada pada daerah A B = Jumlah jenis yang ada pada daerah B C = Jumlah jenis yang ada pada daerah A dan B

3.1.3 Hidrologi Komponen hidrologi yang dianalisis meliputi kualitas dan kuantitas air permukaan serta kondisi fisik dan kualitas air tanah. a. Air Tanah Pengamatan kondisi air tanah dilakukan terhadap sumur gali. Data diperoleh dari hasil data sekunder. Pengambilan sampel air tanah dilakukan pada sumur penduduk di tapak proyek dan sekitarnya. Analisis kualitas air tanah dangkal dilakukan dengan metoda seperti pada Tabel 3.2. Parameter kualitas air tanah tersebut dibandingkan dengan baku mutu. b. Air Permukaan Parameter kualitas air yang diukur meliputi fisik, kimia dan biologi air berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No.82 Tahun 2001 tentang Pengendalian Pencemaran Air untuk menentukan status mutu air bagi peruntukan tertentu dan baku mutu yang dikeluarkan oleh Pemerintah Daerah Propinsi Jawa Barat (Tabel 3.3). Contoh air diambil dengan menggunakan "botol sampler". Penentuan lokasi titik sampel air didasarkan pada lokasi sumber air baik air permukaan maupun air tanah yang akan digunakan untuk kegiatan dan operasional PLTU dan kebutuhan masyarakat setempat. Tabel 3.2 Metoda Analisis Kualitas Air Sumur Penduduk No Parameter A. FISIKA 1 2 Bau Zat padat Terlarut (TDS) mg/L Pengamatan Gravimetrik/Timbangan Analitik Satuan Metoda/Peralatan

68

No 3

Parameter Kekeruhan B. KIMIA

Satuan
NTU

Metoda/Peralatan Turbidimeter

1 2 3 4 5 6 7 8 9

pH Besi (Fe) Chlorida (Cl) Mangan (Mn) Nitrat (NO3-N) Nitrit (NO2-N) Sulfat (SO4) Zat organik (KMnO4) Flourida (F)

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

Pengukuran/pH meter Spektrofotometrik/AAS Titrimetrik/Buret Spektrofotometrik/AAS Spektrofotometrik/Spektrofotometer Spektrofotometrik/Spektrofotometer Spektrofotometrik/Spektrofotometer Titrimetrik/buret Spektrofotometrik/Spektrofotometer Tritrimetri/Buret Metode MBAS Titrasi Permanganometri Titrasi Argentometri

10 Kesadahan (CaCo3) 11 Detergent 12 Zat Organik 13 Sisa Klor 14 C. MIKROBIOLOGI 15 Koli Fekal 16 Total koli

MPN/100 ml MPN/100 ml

Pengenceran/tabung fermentasi Pengenceran/tabung fermentasi

Tabel 3.3 Metoda Kualitas Air Sungai No. Fisik 1. Suhu Air 2. Zat padat tersuspensi 3. Daya Hantar Listrik 4. pH C mg/l umhos/cm Termometer Gravimetrik, dry weight SCT-meter pH meter digital Parameter Satuan Metoda dan Alat Pengukuran

Kimia

69

6. COD 7. BOD5(20C) 8, Minyak & Lemak

mg/l mg/l mg/l

Permangometrik Winkler, Titrimetrik Ekstraksi-Soxhlet

Keterangan

: Baku mutu mengacu pada SK Gubernur Jawa Barat No. 38 Tahun 1991 Golongan B,C,D

Lokasi pengukuran dan pengambilan contoh air sungai tersebut ditentukan berdasarkan pertimbangan aspek-aspek sebagai berikut : a. Hubungan antara kegiatan Pertambangan pasir dengan kegiatan lain disekitarnya. b. Sebagai badan air yang berpotensi terpengaruh oleh limbah dari Pertambangan pasir

Untuk mengevaluasi kualitas air sungai pada setiap titik sampling akan dibandingkan dengan baku mutu menurut SK. Gubernur Jawa Barat No. 38 Tahun 1991 tentang Peruntukan Air dan Baku Mutu Air Pada Sumber Air di Jawa Barat, sedangkan untuk kualitas air tanah akan dibandingkan dengan daftar persyaratan Kualitas Air Bersih yang terdapat di dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 416/MENKES/PER/IX/1990 tentang Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air.

Metoda Perhitungan: Perhitungan Debit Pengukuran debit sungai sesaat dilakukan di areal proyek dan sekitarnya. Lokasi pengukuran debit air adalah sama dengan lokasi pengambilan sampel kualitas air sungai dan lokasi lainnya. Pengukuran debit dilakukan untuk memberikan gambaran umum kuantitas sungai di daerah studi. Pendekatan persamaan empirik digunakan untuk memperkirakan debit sesaat sungai (Sostrodarsono dan Takeda, 1993) yaitu: Q dimana : Q = Debit aliran (m3/det) = k x A x V

70

A = V = k =

Luas penampang sungai (m2) Kecepatan aliran yang melalui penampang tersebut (m/det) Faktor koreksi pengukuran kecepatan aliran sungai

Luas penampang sungai ditentukan dengan cara mengukur lebar muka air dan kedalaman sungai di beberapa titik pengukuran ke arah lebar sungai. Kecepatan aliran sungai yang diukur adalah kecepatan aliran permukaan air sungai dengan menggunakan pelampung permukaan, selanjutnya dibandingkan dengan data sekunder.

Air Larian Perkiraan kenaikan air larian disebabkan oleh pendirian suatu bangunan di lahan tertentu, hal ini dapat dihitung dengan persamaan berikut : Q = ( CR - CP ) I A Debit aliran (m3/hari-hujan) Intensitas hujan (m/hari-hujan) Luas seluruh daerah bangunan (m2) Koefisien air larian rata-rata sesudah dibangun Koefisien air larian sebelum dibangun

dimana : Q I A CR CP = = = = =

Harga CR adalah : (C1.a + C2.b + C3.c + ......) CR = (a + b + c) dimana : C1 a C2 b = = = = Koefisien air larian untuk bangunan Luas bangunan Koefisien air larian untuk jalan Luas jalan

71

Analisis neraca air mempergunakan persamaan sebagai berikut: P = ET + R + I dimana: P ET R I = = = = Besarnya curah hujan tahunan (mm) Besarnya evapotranspirasi (mm) Besarnya run off (mm) Besarnya infiltrasi (mm)

3.1.4

Aspek Sosial Ekonomi Budaya 3.1.4.1 Metoda Pengumpulan Data 1. Studi Kepustakaan dan Data Sekunder Studi kepustakaan dimaksudkan untuk mengkaji teori, konsep, variabel

dan parameter-parameter sosekbud yang ditelaah dalam studi ini. Disamping itu, kajian kepustakaan juga dimaksudkan untuk memperoleh data/informasi sosekbud dari hasil penelitian para ahli. Kajian kepustakaan yang digunakan dalam studi ini terdiri atas berbagai publikasi ilmiah, baik kajian teoritis murni maupun hasil-hasil penelitian/kajian empiris. Studi data sekunder dimaksudkan untuk memperoleh data dan informasi yang mencakup aspek demografi, ekonomi dan kesehatan masyarakat baik pada tingkat desa, kecamatan. Data demografi didapat dari data Kecamatan Padalarang, Daerah Gunung Bentang dalam angka dan berbagai studi kependudukan dan sosial ekonomi lainnya yang dipandang perlu untuk di dapat.. Data komponen budaya yang diperlukan adalah Komposisi pemeluk agama. Data ekonomi social yang dirasa perlu antara lain adalah fasilitas perdagangan dan jasa serta fasilitas umum rekreasi keluarga. Sedangkan data kesehatan masyarakat yang diperlukan diantaranya adalah data jumlah dan jenis fasilitas kesehatan, cakupan tenaga dokter/paramedis, insidensi dan prevalensi penyakit. Teknik pengumpulan data sekunder dilakukan dengan menggunakan daftar isian dan check list yang telah dipersiapkan sebelumnya. Data sekunder yang diperlukan dikumpulkan dari:

72

Kantor Kecamatan Padalarang Publikasi lainnya yang terkait dengan studi ini.

2. Data Primer Metoda pengumpulan data sosial yang digunakan adalah sebagai berikut : A. Wawancara terstruktur Wawancara terstruktur merupakan metoda pengumpulan data primer pada sejumlah responden terpilih melalui kegiatan wawancara dengan menggunakan kuesioner. Kuesioner merupakan sekumpulan pertanyaan yang disebarkan kepada beberapa sampel masyarakat secara merata di kecamatan Jayamekar untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan terkait proyek pertambangan. B. Wawancara mendalam (Indepth interview) Wawancara dilakukan dengan tokoh-tokoh masyarakat, baik formal maupun non formal dengan menggunakan pedoman wawancara. C. Observasi/Pengamatan Lapangan Observasi/pengamatan lapangan merupakan kegiatan pengamatan terhadap obyek studi secara langsung.

3. Penarikan Sampel Metoda penarikan sampel yang digunakan adalah metoda Stratified Random Sampling. Metoda Stratifield Random Sampling yang digunakan adalah sebagai berikut : Ni ni = N dimana : n N i = = = ukuran sampel ukuran populasi strata ke i x n

73

3.1.4.2 Metoda Analisis Metode analisis yang digunakan adalah analisis kualitatif. Analisis kualitatif digunakan dalam analisis sosial budaya yang meliputi parameter persepsi dan sikap masyarakat/persepsi dan sikap tokoh-tokoh desa melalui wawancara mendalam.

3.1.5

Kesehatan Masyarakat

Yang dikaji pada aspek kesehatan masyarakat adalah : Sanitasi/Kesehatan Lingkungan a. Sumber air untuk dikonsumsi b. Sumber air di luar konsumsi c. Cakupan Sistem Pembuangan Air Kotor d. Sistem pembuangan sampah domestik beserta pengolahan sampah e. Gangguan kenyamanan yang banyak muncul

3.2 Metode Prakiraan Dampak Penting Metode-metode yang dapat digunakan untuk memproyeksikan dampak besar dan penting dari pelaksanaan proyek terhadap lingkungan sekitar antar lain : 1. Metode perhitungan matematis Hasil yang didapat dari metode ini yaitu proyeksi sebaran dampak dari proyek, seperti proyeksi pertambahan jumlah penduduk, sebaran pencemar di lingkungan sekitar kawasan, dll. 2. Metode simulasi visual dan peta Hasil yang didapat dari metode ini yaitu penggambaran dari sebaran dampak proyek, seperti sebaran penduduk dan pertumbuhannya, sebaran zat-zat pencemar yang ditimbulkan. 3. Metode analogi Hasil-hasil dari studi kasus pada proyek-proyek serupa terdahulu dipakai untuk membantu memperkirakan dampak penting yang mungkin ditimbulkan pada proyek baru ini. 4. Penilaian ahli profesional

74

Dalam memiilih metode yang tepat harus memilih, kelebihan dan kelemahan dari tiap metode baik dari fungsi maupun cara kerjanya. Metode yang digunakan perkiraan dampak penting terhadap kegiatan pertambangan pasir di Gunung Bentang, Padalarang menggunakan metode Checklist Sederhana karena metode ini dianggap paling mudah, dan dapat menghemat waktu. Pada dasarnya berbentuk daftar dari komponen lingkungan yang akan diduga dampaknya baik yang menguntungkan ataupun merugikan terhadap tahapan pembangunan yaitu : a. Tahap Pra-Konstruksi b. Tahap Konstruksi c. Tahap Operasi d. Tahap Pasca-Operasi

Berdasarkan tabel checklist tersebut dapat pula disusun suatu daftar dampak lingkungan proyek yang dikelompokkan ke dalam tingkatan

pembangunan proyek dengan uraiannya agar dapat dilihat urutan dari dampak sebagai berikut: a. Tahap Pra-Konstruksi Dampak pada tahap ini termasuk ke dalam dampak saat pembebasan lahan, penjelasan terhadap dampak terhadap tiap komponennya telah dijelaskan pada bab 2.3 b. Tahap Konstruksi Pengadaan alat dan bahan, pembukaan lahan, pembangunan lahan , pembangunan akses jalan dan pembangunan fasilitas infrastruktur

adalah pekerjaan-pekerjaan yang dapat menimbulkan dampak penting dan besar. c. Tahap Operasi Pada tahap ini banyak sekali pekerjaan yang dapat menimbulkan

dampak besar dan penting, antara lain adalah Pengupasan lahan pucuk, pengangkutan tanah pucuk, pengeboran, pemuatan overburden, penimbunan, ekskavasi pasir dan pemuatan pasir. Dampak yang ditimbulkan sebagian besar berpengaruh kepada kesehatan masyarakat, dan kenyamanan.

75

d. Tahap Pasca Operasi Proses yang termasuk ke dalam tahap ini sebagian besar menimbulkan dampak yang positif terhadap komponen lingkungan, seperti revegetasi, namun terdapat juga dampak negatifnya antara lain adalah pada saat pemindahal alat-alat.

Proses penentuan dampak yang akan terjadi dilihat dari berbagai macam perspektif, seperti : a. Proses kegiatannya Proses kegiatan sangat menentukan seberapa luas dampak akan tersebar b. Alat-alat yang digunakan c. Lama pekerjaan Komponen Lingkungan yang dikaji adalah : a. Komponen Geofisik-Kimia b. Komponen Biologi c. Komponen Sosial, Ekonomi, dan Budaya

3.3 Metode Evaluasi Dampak Penting Untuk memperkirakan komponen-komponen lingkungan yang akan terkena dampak, dilakukan pembuatan simple checklist yang menandai komponen-komponen kegiatan yang memiliki pengaruh terhaap komponen lingkungan. Metode prakiraan dampak dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan sebagai berikut: Pendekatan secara model matematis merupakan perkiraan dampak yang paling baik bila tersedia cukup data dan model yang sesuai dengan data yang ada. Pendekatan secara standar baku mutu lingkungan merupakan perkiraan dampak dengan menggunakan baku mutu lingkungan yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Pendekatan secara analogi merupakan perkiraan dampak dengan mencari persamaan pola dengan kasus-kasus serupa yang telah ada.

76

Profesional judgement yang merupakan pendugaan dampak oleh tenaga ahli berdasarkan pengalaman dan ilmu yang dimiliki yang dikaitkan dengan fenomena di lapangan. Dalam menentukan dampak penting pada laporan ini digunakan

pendekatan secara standar baku mutu lingkungan dengan melihat analogi terhadap kasus-kasus serupa yang pernah terjadi sebelumnya. Dalam evaluasi dampak yang terjadi digunakan metode checklist, dengan mengevaluasi kegiatan-kegiatan yang akan menghasilkan dampak terhadap lingkungan. Secara garis besar pentingnya suatu dampak adalah bila kondisi berikut tercapai : 1. Jumlah manusia yang terkena dampak Dampak dapat dikatakan penting jika manusia yang terkena dampak negatif langsung jumlahnya sama atau lebih besar dari jumlah manusia yang menerima manfaat positif langsung proyek. 2. Luas wilayah penyebaran dampak Dampak dikatakan penting jika sebarannya dua kali atau lebih luas dari luas wilayah perencanaan atau telah melewati batas-batas administratif kabupaten. 3. Lamanya dampak berlangsung Dampak dikatakan penting jika dampak berlangsung selama minimal satu tahapan kegiatan proyek. 4. Intensitas dampak Dampak dikatakan penting jika intensitas dampak negatif telah menyebabkan kemerosotan daya toleransi lingkungan secara drastis dalam waktu yang singkat dan ruang yang luas. 5. Banyaknya komponen lingkungan yang akan terkena dampak Dampak dikatan penting jika komponen-komponen lingkungan yang terkena dampak sekunder atau tersier lebih banyak atau sama dengan komponen lingkungan yang terkena dampak penting. 6. Sifat kumulatif dampak Dampak dikatakan penting jika akumulasi dampak terjadi terus menerus sehingga tidak dapat diasimilasi oleh lingkungan dan menimbulkan ruang

77

yang relatif luas bahkan terjadi fenomena sinergetik (saling memperkuat di wilayah sebarannya). 7. Berbalik (reversibel) atau tidak berbaliknya (Irreversibel) dampak tersebut. Dampak dikatakan penting jika komponen lingkungan yang terkena dampak tidak dapat dipulihkan kembali walaupun dengan intervensi manusia.

Untuk beberapa aspek, evaluasi dilakukan melalui perbandingan dengan standar kualitas lingkungan yang berlaku.

78

BAB IV PELAKSANAAN STUDI

4.1 Pemrakarsa Pemrakarsa adalah orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilaksanakan. Pemrakarsa perencanaan penambangan pasir di Kecamatan Padalarang, Kota Bandung, yaitu: Nama Proyek : Pembangunan Pertambangan Pasir di Gunung Bentang, Pemilik Proyek Pemrakarsa Alamat Padalarang, Kecamatan Jayamekar,

Propinsi Jawa Barat : PT. RAZIO SETIA MUKTI : PT. RAZIO SETIA MUKTI : Sakti Plaza 2nd Floor Jl. MT.Haryono Kav. 2-3 Jakarta

4.2 Penyusun Studi Amdal Sebagai penanggungjawab penyusunan studi ANDAL Pembangunan

Pertambangan Pasir di Padalarang adalah : Nama Konsultan Penanggung Jawab Alamat : PT Environment Nusa Geotechnica : Yulianto Agung Ekandoko : Jl. Tebet Barat IV No. 33, Jaksel-DKI Jakarta

Sedangkan tim penyusunan studi AMDAL Pembangunan Pertambangan Pasir di Gunung Bentang, Padalarang adalah : Ketua Tim Ahli Kualitas Udara Ahli Bid. Klimatologi Ahli Bid. Kebisingan Ahli Hidrologi Ahli Kualitas Air Ahli Biologi Ahli Sosial-Ekonomi : Wirdhani Asri : Hasmaya Edi : Joseph Hadipramana : Satriadi Widjanarso : M. Aminudin Aziz : Widodo Budi Santoso : Diah Puspita Fati : Anam

79

4.3 Biaya Studi Besarnya biaya Studi yang dibutuhkan didalam penyusunan studi ANDAL didasarkan atas lingkup studi yang akan ditelaah. Adapun rincian rencana pengeluaran biaya adalah digunakan untuk sebagai berikut : 1. Biaya survey 2. Biaya wawancara dengan responden/Komunikasi 3. Biaya untuk Tenaga Ahli 4. Biaya pengamatan/observasi lapangan 5. Biaya penelitian 6. Biaya Administrasi 7. dan biaya lainnya

Berikut ini adalah rincian biaya : - Tenaga Ahli - Biaya Akomodasi - Transportasi - Komunikasi - Administrasi Total - Biaya tak Terduga : Rp. 270.000.000,00 : Rp. 100.000.000,00 : Rp. 60.000.000,00 : Rp. 10.000.000,00 : Rp. 10.000.000,00 : Rp 450.000.000,00 : 10% * total : Rp. 45.000.000,00 - Total Biaya : Rp. 495.000.000,00

4.4 Waktu Studi Jangka waktu pelaksanaan studi AMDAL sejak tahap persiapan hingga penyerahan laporan ke instansi yang bertanggung jawab adalah 1 tahun. Hal ini dikarenakan hal-hal sebagai berikut: a. Asumsi perkembangan dari proyek ini sangat cepat sehingga dampaknya pun dapat diketahui dengan cepat pula. b. Waktu satu tahun maksimum merupakan waktu yang cukup lama dalam melihat reaksi warga terhadap proyek penambangan pasir ini.

80

Kegiatan Pembentukkan Tim AMDAL Identifikasi *)Pengumpulan data primer *)Pengumpulan data sekunder Rona Lingkungan Awal Pelingkupan Sosialisasi Masyarakat Penyelesaian Laporan AMDAL

Bulan Ke5 6 7 8

10

11

12

81