Anda di halaman 1dari 5

Berani Bermimpi: Berani Mencoba, Berani Gagal dan tidak Sombong Ketika Berhasil

Dokumentasi Umiyati

A: Hidup lu banyak mimpi Mi, pengen inilah itulah *wajah ragu* B: Kalo gak ada mimpi berasa gak hidup *senyum yakin*

Senin, 02 Juli 2012 Bismillah, Subhanallah pagi ini, berasa nervousnya ngumpul bareng orang-orang pinter; dari tatapan, berpakai, mimiknya pun sudah terlihat beda dan menegaskan bahwa mereka adalah mahasiswa yang berkemauan dan kemampuan sedikit lebih. Nervous karena lumayan lama gak ikut acara beginian lagi, terakhir kali sekitar akhir tahun lalu itu pun ruang lingkupnya cuma mahasiswa matematika tapi pagi ini keseluruhan mahasiswa Untirta; ada dari FE Akuntansi dan Manajemen, ada dari FISIP Komunikasi dan Administrasi Negera, ada dari Teknik tentunya, ada Teknik Industri dan lainnya. Hah! waktunya menguju potensi dengan kompetensi! tapi, nervous!!! Barusan dihitung dan ternyata ada 70 peserta, dari 70 peserta ini hanya akan dipilih beberapa saja dan pihak panitia tidak menetapkan jumlah kuota berapa mahasiswa yang akan dipilih hanya saja menentukan standar kompetensi bagaiman menjadi yang terpilih. Entahlah, kemaren, semalem dan tadi pagi semangatnya menggebu-gebu tapi pas nyampe di sini, tepatnya sampe ruangan ini, agak lumayan down beberapa derajat. Tapi, kalo keinget pertandingan final semalem Spanyol vs Itali dimana Spanyol menang ^^, semangat itu rada naik sedikit apalagi hari-hari sebelumnya David Silva1 bilang di salah satu media massa swasta kalo laga pertandingan final tersebut menentukan siapa pemenang atau pecundang dan David Silva membuktikan bahwa dialah pemenang!!! dengan mencetak satu gol bahkan gol pertama =) Kalo David Silva aja bisa kenapa saya gak? Saya yakin Allah bakal bantu saya, insya Allah karena niat saya baik. Saya pengen belajar mandiri dan gak mau jadi beban buat orangtua. Saya berharap saya lolos seleksi ini dan tahap seleksi selanjutnya. Yaa Allah, bantu saya... Allahumma anta robbi laa ilaha illa anta, Ini baru persaingan antara mahasiswa Untirta? gimana kalo seluruh mahasiwa Indonesia???? Umiyati,

1. Pemain Timnas Spanyol dengan nomor 21. Eh tau gak huruf ke-21 apa? U kan? hehe, andaikan saja U untuk Umiyati, wah *ngarep*

Fakultas Teknik Kampus Universitas Sultan Ageng Tirtayasa, Cilegon. Saya memulainya di sini, di ruang 27, sekitar 2 tahun lalu, Agustus 2010. Pagi-pagi buta berangkat ama bapak, dari Tangerang ke Cilegon, lumayan jauh juga dan ternyata bapak belum tau banyak tentang daerah Cilegon, wah kumaha aduh kumaha? Masih kebayang sampe sekarang bahkan saat nulis tulisan ini (eits, air mata pengen ikutan berbagi cerita). Bapak sampe gak ke pasar dulu cuma buat nganterin saya, anaknya, ikut tes Ujian Masuk Bersama Universitas. Mungkin bapak gak perlu ngelakuin ini kalo beberapa minggu sebelumnya saya berhasil lulus SNMPTN, ya saya GAGAL. Pas tes SNMPTN pun bapak rela dua hari gak ke pasar cuma buat nganterin anaknya, saya (aduh Mi, lu ngerepotin orang tua mulu) waktu itu hujan pula, walau tempat tesnya gak terlalu jauh dan masih di wilayah kota Tangerang tapi hasil akhirnya itu yang membuat saya kecewa, jujur saya kecewa, kenapa saya GAK LULUS SNMPTN? Yaa Allah rasanya sedih bikin mereka kecewa. Tapi onengnya saat itu, ketika saya tau bahwa saya gak lulus SMPTN, saya bukan minta maaf ama emak bapak pertama kali tapi malah minta maaf ama dia-yang-tak-boleh-disebutkan-namanya (haha, serasa saingannya Voldemort). Masih kebayang juga waktu minta maaf sama dia-yang-tak-boleh-disebutkan-namanya, nangis-nangis terisak-isak pokoknya lucu kalo dibayangin eh dia-yang-tak-boleh-disebutkan-namanya bilang kurang lebih intinya nanya, udah minta maaf ama emak bapak belum dan dengan polosnya saya jawab BELUM. Subhanallah, emak-bapak gak marah. Emak nyoba nenangin saya yang saat itu bener-bener pada tahap nanginitis-kritis, udah teh, jangan nangis, bapak juga gak apa-apa, ya mau diapain lagi kalo hasilnya kaya begini, emak mencoba menenangkan dan mungkin beliau tau kalo saya ngerasa takut dan juga bersalah ama bapak karena GAK LULUS TES SNMPTN. Udah sana ngomong ama si bapak, lanjut emak. Dan omongan bapak bikin saya tambah nangis, bukan nangis karena sedih tapi terharu, subhanallah nasehatnya benar-benar menenangkan*. Udah jangan nangis, gak apa-apa. Mungkin kemampuan teteh cuma segini ya mau diapain lagi, bapak mah gak akan marah-marah lagian marah juga buat apa, bapak tau ini gak mudah dan saingannya bahkan se-Indonesia lagian bapak juga belum tentu bisa kalo jadi kamu. Semuanya tergantung nasib teh, yang penting udah usaha. Ya namanya tes pasti ada yang keterima dan ada yang gak keterima, aneh kalo keterima semua. Sekolah swasta masih ada, kalo semuanya masuk negeri sekolah swasta buat apa>. Dengan cepat saya mengelak, gak mau. Bapak pun melanjutkan, ya udah, sekarang maunya apa? Mau lanjut atau nunggu tahun depan?, antara marah, sedih dan masih dengan terisak saya menjawab, gak mau pokoknya harus tahun ini, gak mau nunda sampai tahun depan!. Bapak pun merekomendasikan salah satu Institusi Pendidikan Negeri yang ada di Kota Serang, saya mengelak lagi, gak mau pak, di situ gak ada jurusan matematika, paling ada tahun depan, emak pun ikut menambahkan, iya pak, masa harus nunggu tahun depan. Ya udah teh, ambil bahasa Inggris aja, lagi dan lagi saya menjawab, gak mau, pokoknya harus matematika, dimanapun itu yang penting matematika.

Malam itu juga, saya searching info di internet bahkan searchingnya pun pake hp bapak (haduh mi, bener-bener tukang ngerepotin orang), tekad saya satu JANGAN SAMPE NUNDA, HARUS KULIAH TAHUN INI JUGA, DAN HARUS DAPET MATEMATIKA DIMANAPUN ITU dan alhamdulillah ternyata kampus ini, kampus yang menjadi tempat saya belajar sekarang, pada saat itu masih membuka pendaftaran UMB dan waktunya hanya sekitar seminggu lagi. Pada saat dibutuhkan, sesuatu itu sulit ditemukan, dan benar. Kertas mana kertas, pulpen mana pulpen, saya mau catet tanggal dan tempat tesnya. Gusrak-gusruk cari pulpen ama kertas. Saya lupa tanggal tepatnya tapi itu sekitar Agustus 2010 dan tempatnya di Fakultas Teknik Kampus Universitas Sultan Ageng Tirtayasa Cilegon. Dan, hari ini saya balik lagi ke Fakultas Teknik (gak baru ini juga sih tapi kalo untuk berkompetisi ya baru kali ini lagi) untuk mengasah potensi dengan berkompetisi. Lawannya cuma 70 orang dan akan diambil sepertiganya. Waktu UMB lawannya ribuan orang dan yang diambil hampir semua!!! hah! berarti secara peluang lebih berat hari ini walau lawannya cuma 70 orang tapi peluangnya lebih kecil. Sempat terngiang di telinga, Nothing to lose apalagi setelah ngerjain soalnya yang subhanallah, bikin saya garuk-garuk kepala. Tapi, subhanallah, Allah bantu saya.

I pass the first phase, subhanallah gak nyangka. Ini baru tahap pertama tapi alhamdulillah bisa jadi salah satu dari 19 peserta yang kepilih dari total sebelumnya 70 peserta. Yaa Allah, besar harapan saya bisa lanjut terus sampai tahap berikutnya, dan tentunya bisa lolos pada akhirnya. Saya pengen bikin orang tua saya bangga, saya ingin menjadi anak pertama yang mampu menjadi teladan di keluarga.

karena cinta kan mengikuti cita, atau mungkin sebaliknya? entah mana yang terlebih dahulu, entah mana yang lebih mendahului, tapi dua-duanya harus, dan memang harus, dua-duanya perlu, dan memang perlu, tapi ingat, bales dulu cinta orangtua, mereka yang nyekolahin kita dari SD ampe S1 (S2 mah kalo bisa harus pake uang sendiri), lalu apa balas kita pada mereka? minimal membuat mereka bangga, ...gak sia-sia nak emak-bapak nyekolahin kamu tinggi-tinggi... semangat ya? tutup buku smester 4, lusa mulai SP, dan beberapa bulan ke depan mulai smester 5, mau ip dan ipk berapa? gampang, tapi ingat, cerdas itu harus tapi jujur jauh lebih penting... Saya gak bisa bayangkan, kalo SAYA LULUS SNMPTN mungkin saya gak akan di kampus ini sekarang, saya gak akan punya temen-temen yang selalu menginspirasi (Kelas F FKIP Matematika Untirta), saya gak akan ikut kompetisi ini, saya gak akan nangis-nangis minta maaf ama dia-yang-tak-boleh-disebutkan-namanya, emak-bapak saya gak akan ngasi nasehat yang sanga berkesan dan tentunya saya gak akan nulis tulisan ini :) Kalo kita berani bermimpi, kita harus berani mencoba, berani gagal dan jangan sombong ketika berhasil. Hidup tanpa mimpi itu, berasa gak hidup.

Ummiyatii@gmail.com The Wai: Berani Bermimpi: Berani Mencoba, Berani Gagal dan tidak Sombong Ketika Berhasil