Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIKUM ELEKTRONIKA KOMUNIKASI ASK TRANSMITTER DAN RECEIVER

Kelompok 4: Ahmad Dzulfikar M. Wildan Maghfuri Rizky Pahlevi Siska Maulida S. Titia Ima Susiska KELAS 2D 02 13 14 16 18

PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

POLITEKNIK NEGERI MALANG 2011/2012

A. Tujuan 1. Mempelajari ASK transmitter 2. Mempelajari ASK receiver

B. Alat yang digunakan 1. Modul ASK transmitter 2. Modul ASK receiver 3. Power supply 4. Osiloskop 5. Kabel konektor sinyal 6. Kabel power DC

C. Landasan Teori Amplitude Shift Keying (ASK) merupakan salah satu modulasi digital, dimana transmisi informasi bentuk sinusoidal terbagi ke 2 atau lebih level amplitude. Hal ini berhubungan dengan jumlah level yang diadopsi dari informasi digital. Untuk sebuah informasi biner yang berurutan memiliki 2 level, salah satunya berlevel 0. Dengan demikian gelombang termodulasi terdiri atas sebuah gelombang sinus. Gambar 1. dan Gambar 2. Mengilustrasikan sebuah biner sinyal ASK, bersamaan dengan biner berurutan yang memulai. Tidak ada satupun sinyal yang memiliki batas.

Gambar 1. Sinyal ASK

Gambar 2. Sinyal Informasi Terdapat diskontinyuitas yang tajam pada titik transisi. Siyal memiliki bandwidth yang lebar. Pembatasan band scara umum didapatkan sebelum proses transmisi, dimana diskontinyuitas ini terjadi. Pembatasan band mungkin berlaku untuk pesan digital, atau sinyal termodulasi tersebut. Kecepatan data biasanya membuat sub-multiple dari frekuensi pembawa. Hal ini sudah terjadi pada bentuk gelombang pada Gambar 1. dan Gambar 2. Salah satu kekurangan dari ASK, dibandingkan dengan FSK ataupun PSK, misalnya, bahwa ASK tidak memiliki envelope yang konstan. Hal ini membuat prosesnya lebih sulit, sejak kelinieran menjadi factor yang penting. Bagaimanapun, hal ini membuat proses demodulasi lebih mudah dengan sebuah envelope detector.

D. Diagram Rangkaian

Gambar 3. ASK transmitter modul

Gambar 4. Passive Second Order LPF

E. Langkah kerja 1. ASK transmitter a. Menyiapkan modul praktikum ASK transmitter. b. Mematikan semua tombol pada modul. c. Mensuplai daya 5V pada modul. d. Lampu LED 5V harus menyala. e. Dengan menggunakan osiloskop, mengamati sinyal output pada TP1. f. Mengatur tombol DIP A0 dari 0 ke 1. g. Dengan menggunakan osiloskop, mengamati sinyal output pada TP1. h. Tekan tombol push-button untuk mengaktifkan transmitter dan amati : Sinyal output TP2. Sinyal output TP3.

i. Menyalakan tombol toggle D0-D3 dan amati status dari LED. j. Mengulangi langkah h. k. Menyalakan tombol toggle D4-D7 dan amati status dari LED. l. Mengulangi langkah h.

m. Mencatat hasil percobaan pada Tabel 1.

2. ASK receiver a. Menyiapkan modul praktikum ASK transmitter. b. Menyiapkan modul praktikum ASK receiver. c. Mematikan semua tombol pada modul transmitter. d. Mensuplai daya 5V pada modul transmitter. e. Lampu LED 5V harus menyala. f. Dengan menggunakan osiloskop, mengamati sinyal output pada TP1 pada modul ASK transmitter. g. Mengatur tombol DIP A0 pada modul transmitter dari 0 ke 1. h. Mematikan semua tombol pada modul receiver. i. Mensuplai ground dan daya 5V pada modul receiver. j. Lampu LED 5V harus menyala. k. Mengatur tombol toggle ke latch. l. Mengatur tombol DIP pada modul receiver agar sama dengan tombol DIP yang ada pada modul transmitter. m. Tekan tombol push-button untuk mengaktifkan transmitter dan amati : Sinyal output TP2 pada modul receiver. Sinyal output TP3 pada modul receiver. Status dari LED pada modul receiver.

n. Menyalakan tombol toggle D4-D7 pada modl transmitter. o. Mengulangi langkah m. p. Mencatat hasil percobaan pada Tabel 2.

F. Tabel hasil percobaan

1. Tabel 1: Hasil pengukuran pada ASK transmitter Test Point TP1 V/div = 20 mV Bentuk Gelombang Output (Sebelum Transmitter) Bentuk Gelombang Output (Sesudah Transmitter)

T/div = 0,5 ms TP2 V/div = 2 V T/div = 0,5 ms TP3 V/div = 0,2 V T/div = 2 ms

2. Tabel 2: ASK receiver Test Point TP1 V/div = 20 mV T/div = 10 s TP2 V/div = 50 mV T/div = 5 ms TP3 V/div = 1 V T/div = 0,5 ms Semua mati Semua mati D5 mati, lainnya menyala D0 D7 mati D4 D7 menyala D0 D7 mati Bentuk Gelombang Output (Sebelum Transmitter) Bentuk Gelombang Output (Sesudah Transmitter)

G. Kesimpulan :