Anda di halaman 1dari 11

1ACARA II: SIMPANAN BIJI GULMA DALAM TANAH PENDAHULUAN I.

Tujuan praktikum

1. Untuk mengetahui adanya simpanan biji gulma dalam tanah 2. Untuk mengetahui jenis jenis gulma yanag ada pada setiap lapisan dengan berbagai kedalaman. II. Tinjauan Pustaka

Kehadiran guma pada suatu pertanaman berkaitan dengan deposit biji gulma didalam tanah. Biji gulma dapat disimpan dan dapat bertahan hidup selama puluhan tahun daalam kondisi dorma, dan akan berkecambah apabila lingkungan dapat mematahkan kondisi itu, yaitu jika syarat perkecambahan dapat terpenuhi. Untuk perkecambahan biji gulma perlu : cahaya , air suhu , oksigen dan kelembaban. Terangkatnya biji gulma ke permukaaann tanah maka akan mendapat cahaya , dan okigen serta ketersediaan kelembaban sesuai untuk perkecamabahan. Mendorong gulma untuk tumbuh dan berkembang. Biji spesies guma semusim (anual spesies) dapat bertahan dalam tanah selama bertahun tahun sebagai cadangan benih hidup atau viable seeds(melinda et al. 1998). Biji gulma yag ditemukan di makam mesir yang telah berumur ribuan tahun massih bisa berkecambah yang sehat. Jumlah biji gulma yang terdapat dalam tanah mencapai ratusan biji( derektorat jendral perkebunan 1966). Karena benih gulma dapat berkumulasi dalam tanah maka kepadatannya terus meningkat (kropak, 1966). Dengan pengolahan tanah secara konvensional maka perkecambahan benih gulma yang tertanam dalam tanah akan tertunda, sampai terangkat ke permukaan karena pengolahan tanah. Penelitian selama tujuh tahun mengindifikasikan lebih sedikit benih gulma pada petak tanpa olah tanah dibanding dengan petak yang diolah dengan bajak singkal(molboard-plow), biji gulma berkonsentrasi pada kedalaman 5 cm dan lapisan atas tanah (clements et al. 1996). III. Metode kerja A. Bahan dan Alat

Bahan berupa tanah yang digali dengan berbagai kedalaman dan berbagai tempat. Alat yang digunakan berupa polibag, cangkul, penggali dan buku identifikasi. B. Cara kerja: 1. Siapkan polibag sejumlah 15 buah , bagi menjadi 3 (kelompok A, B, dan C) 2. Isi polibag dengan tanah yag digalidari tanah dengan kedalaman 0-20 cm (5 polibag), 20-40 cm (5 polibag),40-60 (5 polibag). Dimasukkan kedalam polibag dihaluskan terlebih dahulu. 3. Siram dan tempatkan polibag yang telah terisi tanah tersebut, dan simpan ditempat terbuka dan aman. 4. Pemeliharaan berupa penyiramanyang dilakukan setiap hari, pagi dan sore.

IV.

Pengamatan a. Amati setiap minggu dan catat kapan gulma gulma mulai berkecambah. b. Catat dan hitung jenis-jenis gulma yang tumbuh pada setiap kelompok kedalaman. c. Pada akhir pengamatan lakukan analisa vegetasi pada masing masing kedalaman.

V.

Laporan Menghitung SDR pada masing-masing kedalaman, membandingkan dan menghitung menggunakan indeks seperti pada analisa vegetasi.

HASIL DAN PEMBAHASAN I. HASIL

Pada pengamatan yang telah dilakukan yaitu pengamatan mulai tumbuh atau berkecambah, dan jenis gulma yang tumbuh pada setiap polibag dan mulai praktik tanggal ,11-2011 dengan kedalaman masing-masing yaitu 0-20cm, 20-40cm,

dan 40-60 cm adalah berbeda dengan hasil tabel sebagai berikut : 1.1 Tabel pengamatan kecambah No 1 2 3 Kedalaman 0-20 cm 20-40 cm 40-60 cm Waktu kecambah

1. Kerapatan mutlak suatu jenis=jumlah individu itu dalam petak

Kerapatan mutlak jenis itu KN= Kerapatan mutlak semua jenis x 100%

2. Jumlah petak yang berisi jenis itu Frekuensi suatu jenis= mutlak Jumlah diambil semua petak yang x 100%

Frekuensi suatu jenis=

nisbi

Nilai frekuensi mutlak jenis itu Jumlah nilai frekuensi mutlak x 100% semua jenis

3. Nilai penting suatu jenis=KN+DN+FN

4. SDR suatu jenis = nilai penting/3

1.2 Tabel pengamatan vegetasi kedalaman 0-20 cm No Spesies Nomor Petak 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. Astistasia Gigantika Agreratum consoides Leume Ophulanthus Urinaria Starki Starpetha Oksalis 2 5 3 2 4 0 2 1 4 2 1 4 1 3 7 3 3 2 23 0 4 0 6 3 0 19 0 5 0 3 0 0 2 0 Perhitungan KM 10 21 11 5 52 1 KN 0.71 1.87 0.98 0.44 4.64 0.008 FM 0.02 1 0.08 0.06 1 2 FN 0.75 1.25 1.37 0.10 0.17 0.03 NP 1.46 3.12 2.35 0.54 4.81 0.03 8 7. 8. 9. Borelia Alata Sinidrella Nudrifora Fernonia 0 0 0 0 0 0 16 0 0 0 0 0 0 13 1 1 0 0 0 0 40 3 0 1 1 0 0 33 2 0 0 0 1 2 10 6 1 1 1 1 2 112 0.53 0.08 0.08 0.08 0.08 0.17 9.74 0.06 0.02 0.02 0.02 0.02 0.02 5.80 0.75 0.03 0.75 0.03 0.03 0.03 4.57 1.28 0.11 0.11 0.11 0.11 0.2 16.1 0.64 0.05 0.05 0.05 0.05 0.1 7.109 SDR 0.73 1.56 1.17 0.27 2.40 0.019

10. Oldenlandia 11. Paspalum Conjughatum 12. Ciperus Basilenthus Jumlah

1.3 Tabel pengamatan vegetasi kedalaman 20-40 cm No Spesies Nomor Petak 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Starki Starpetha Oldenlandia Borrelia Alatha Astistasia Ophulanthus urinaria Pasphalum Conjughathum Oksalis Leume Astistasia gighantika Sinedrella Lutwegea Jumlah 2 1 4 3 1 0 0 0 0 0 0 10 2 1 0 0 0 1 1 5 1 0 0 0 9 3 3 0 2 0 0 0 2 0 0 0 0 7 4 8 0 0 0 0 1 3 2 1 1 0 15 5 6 0 0 0 0 1 2 1 1 1 1 12 Perhitungan KM 20 1 6 3 1 3 1 12 4 2 2 55 KN 0.36 0.01 0.10 0.05 0.01 0.05 0.21 0.07 0.03 0.03 0.03 0.92 FM 1 0.2 0.4 0.2. 0.2 0.2 0.2 0.8 0.6 0.4 0.2 5.00 FN 0.2 0.04 0.08 0.04 0.04 0.04 0.04 0.16 0.12 0.08 0.08 0.96 IP 0.56 0.05 0.18 0.09 0.15 0.15 0.05 0.37 0.19 0.11 0.11 2.08 SDR 0.28 0.025 0.09 0.045 0.075 0.075 0.075 0.185 0.095 0.055 0.055 1.09

1.4 Tabel pengamatan vegetasi kedalaman 40-60 cm No Spesies Nomor Petak 1 1. 2. 3. Cipherus Irria Borellia Alata Agerathum Conisoides 3 2 2 2 1 0 0 3 3 1 0 4 3 0 0 5 0 1 0 Perhitungan KM 10 4 2 KN 0.16 0.06 0.03 FM 0.8 0.6 0.2 FN 0.17 0.13 0.04 IP SDR

0.33 0.16 0.19 0.09 0.07 0.13 5

4. 5. 6.

Starki Starpeta Ludwegia Oldenlandia

4 5 1

2 0 0

5 0 0

7 0 1

6 0 2

24 5 4

0.39 0.08 0.06

1 0.2 0.6

0.21 0.04 0.13

0.06 0.3 0.12 0.06 0.19 0.43 5

7. 8. 9.

Pasphalum konjughathum Giditaria Agerathum Conisoides

1 0 0 0 18

0 0 0 0 3

0 0 0 0 9

0 1 1 4 15

0 0 1 4 14

1 1 2 8 61

0.01 0.01 0.03 0.13 1.25

0.2 0.2 0.4 0.4 4.6

0.04 0.04 0.08 0.08

0.1 0.1

0.05 0.35

0.04 0.05 0.04 0.05 1.69 1.30 5

10. Leume Jumlah

Dari data tabel kedalaman 0-20 cm -p.c. -p.c. -p.c. -p.c. -p.c. (1) (1+2) (1+2+3) (1+2+3+4) ditemukan ditemukan ditemukan ditemukan 16 jenis 29 jenis 69 jenis 102 jenis 112 jenis

(1+2+3+4+5) ditemukan

Dari data tabel kedalaman 20-40 cm -p.c. -p.c. -p.c. -p.c. -p.c. (1) (1+2) (1+2+3) (1+2+3+4) ditemukan ditemukan ditemukan ditemukan 10 jenis 19 jenis 26 jenis 41 jenis 55 jenis

(1+2+3+4+5) ditemukan

Dari data tabel kedalaman 40-60 cm -p.c. -p.c. -p.c. -p.c. -p.c. (1) (1+2) (1+2+3) (1+2+3+4) ditemukan ditemukan ditemukan ditemukan 18 jenis 21 jenis 30 jenis 45 jenis 59 jenis

(1+2+3+4+5) ditemukan

5. Koefisien komunitas Untuk membandingkan dari masing kedalaman digunakan rumus: C= 2W a+b+c x 100%

Dari ketiga tabel di atas dapat dihitunng sebagai berikut: a. Berdasarkan nilai mutlak kerapatan C= 2(55) 112+55+61 x 100%

C=48% b. Berdasarkan nilai nisbinya

C=

2(0.92) 9.74+0.92+1.25

x 100%

C= 15.44% Dari hasil diatas pada setiap kedalaman masing masing terdapat kesamaan sebesar 48% dan kesamaan sebesar (100-48)%=52%

KESIIMPULAN Setelah melakukan uji praktikum simpanan biji gulma dalam tanah dengan masing-masing kedalaman yaitu 0-20,20-40,dan 40-60 cm jenis gulma yang paling banyak yaitu pada kedalaman 0-20 dimana pertumbuhan gulma lebih cepat di banding dengan 20-40 dan 40-60 cm. Hal ini dapat disimpulkan bahwa biji yang jatuh dalam tanah banyak di permukaan atau kedalaman yang dangkal. Akan tetapi biji gulma juga terdapat dalam tanah yang dalam sekalipun hal ini dibuktikan tumbuhnya gulma pada kedalaman 40-60cm.

DAFTAR PUSTAKA Tim pengajar UNTAN. 2011. PETUNJUK PRAKTIKUM ILMU PEMGENDALIAN GULMA. Pontianak. Sukman, Y, dan yakup; 1991. GULMA DAN PENGENDALIANNYA. Rajawali Press, jakarta Tim pengajar UNTAN; 2010. ILMU PENGENDALIAN GULMA. Pontianak