Anda di halaman 1dari 30

BAHAN AJAR AKUNTANSI KEUANGAN MENENGAH II

PROGRAM DIPLOMA III KEUANGAN oleh DYAH PURWANTI

SEKOLAH TINGGI AKUNTANSI NEGARA TAHUN 2011

BAB

AKUNTANSI SEWA

Tujuan Instruksional Khusus : 1. Peserta didik dapat menjelaskan tentang pengertian definisi sewa. 2. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang sewa operasi. 3. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang sewa pembiayaan. 4. Peserta didik dapat menyebutkan dan menjelaskan kriteria sewa pembiayaan. 5. Peserta didik dapat menjelaskan tentang akuntansi sewa operasi. 6. Peserta didik dapat menjelaskan tentang akuntansi sewa pembiayaan.

PETA KONSEP

Definisi Pengakuan Pengukuran Klasifikasi Sewa Sewa Operasi Sewa Pembiayaan (Leasing)

A. SEWA 1. Definisi
Menurut SAK 30, sewa adalah suatu perjanjian dimana lessor memberikan hak kepada lessee untuk menggunakan suatu aset selama periode waktu yang disepakati. Sebagai imbalannya, lessee melakukan pembayaran atau serangkaian pembayaran kepada lessor.

1|P a g e

Lessor adalah pemilik aset yang memberikan hak penggunaan kepada pihak lessee. Lessee adalah pihak yang diberi hak untuk menggunakan aset dalam periode yang disepakati.

2. Manfaat Sewa
Transaksi sewa merupakan sarana untuk memperoleh aset, atau hak penggunaan aset selain pembelian. Berikut ini beberapa manfaat dari sewa dibanding pembelian (aset tetap) : Dilihat dari sisi lessee o Biaya lebih murah o Terhindar dari risiko kepemilikan o Fleksibilitas Dilihat dari sisi lessor o Meningkatkan penjualan o Menjaga kelangsungan hubungan bisnis dengan lessee o Menahan nilai residu (kepemilikan) aset

3. Klasifikasi Sewa
Transaksi sewa mengalihkan hak penggunaan suatu aset dari pihak lessor kepada lessee dalam periode yang disepakati. Dalam pengalihan hak penggunaan tersebut apakah disertai dengan pengalihan manfaat dan risiko kepemilikan secara signifikan kepada pihak lessee. Jika manfaat dan risiko kepemilikan secara signifikan berpindah dari lessor kepada lessee, maka pihak yang mendapatkan manfaat dan risiko kepemilikan secara signifikan, dari pihak lessor adalah lessee. Perlakuan akuntansi bagi pihak lessee yang mendapatkan manfaat dan risiko kepemilikan atas aset tersebut, maka lessee akan mengakui aset di neraca lessee. Sebaliknya bagi pihak lessor jika tidak memperoleh manfaat dan risiko kepemilikan yang tidak signifikan, maka lessor tidaksi mengakui aset atas aset yang disewakan kepada pihak lessee.

2|P a g e

Atas dasar pengalihan manfaat dan risiko kepemilikan aset tersebut, akuntansi membedakan transaksi sewa menjadi : a. Sewa operasi (operating lease) Transaksi sewa dikelompokkan ke dalam sewa operasi jika dalam perjanjian transaksi tidak ada pengalihan manfaat dan risiko

kepemilikan secara signifikan dari pihak lessor kepada pihak lessee. Misal transaksi sewa dimana pihak lessor menyewakan bangunan kantor kepada lessee selama 2 tahun. Umur ekonomis bangunan ditaksir selama 10 tahun. Dalam transaksi sewa ini, manfaat dan risiko kepemilikan aset berpindah kepada pihak lesse dalam periode yang tidak signifikan.

b. Sewa pembiayaan (finance lease) atau Capital lease Transaksi sewa dikelompokkan dalam sewa pembiayaan jika transaksi sewa tersebut mengalihkan manfaat dan risiko kepemilikan secara signifikan dari pihak lessor kepada pihak lessee. Misalnya jika transaksi sewa pada butir a di atas, pihak lessee menyewa selama 10 tahun, maka selama umur ekonomis bangunan kantor tersebut dimanfaatkan oleh pihak lessee. Maka lessee yang mendapatkan seluruh manfaat dan risiko kepemilikan atas bangunan kantor tersebut. Transaksi sewa ini mengalihkan manfaat dan risiko kepemilikan kepada pihak lessee.

4. Akuntansi Sewa Operasi


Transaksi sewa operasi, lessor tidak mengalihkan secara signifikan manfaat dan risiko kepemilikan aset kepada pihak lessee. Dalam hal ini lessor tetap menahan manfaat dan risiko kepemilikan aset tersebut. Sehingga lessor akan tetap mengakui kepemilikan aset dan mencatat aset yang disewakan tersebut di neraca lessor sebagai Properti Investasi. Dan pada akhir periode akuntansi, lessor akan mencatat penyusutan atas

3|P a g e

penggunaan aset tersebut. Pihak lessee akan mengakui pembayaran sewa sebagai beban sewa atau sewa dibayar dimuka.

Akuntansi Sewa Operasi-Lessor Ilustrasi : PT HENNAI, pada awal 2011 membeli sebuah bangunan dengan harga Rp600 juta. Bangunan tersebut diperkirakan memiliki masa manfaat selama 20 tahun. Banguan tersebut hendak disewakan kepada pihak lain. Dan pada tanggal 5 Januari 2011, PT BONA menyewa bangunan tersebut selama 5 tahun, dengan pembayaran sewa Rp40 juta/tahun. Transaksi ini dikelompokkan sebagai sewa operasi, karena masa sewa lessee 5 tahun dari total umur manfaat 20 tahun, artinya masa sewa 5 tahun tidak menunjukkan pengalihan yang signifikan atas manfaat dan risiko kepemilikan aset sewaan, sehingga transaksi ini dikelompokkan sebagai sewa operasi.

Jurnal : 1) Pembelian aset sewaan (Bangunan) oleh Lessor


Tgl 1/1 Akun Properti Investasi Kas Debit Rp600.000.000 Kredit Rp600.000.000

2) Menerima uang sewa dari Lessee Pendekatan Neraca (Liabilitas)


Tgl 5/1 Akun Kas Pendapatan Sewa Diterima Dimuka Debit Rp40.000.000 Kredit

Rp40.000.000

Atau Pendekatan Laba Rugi (Pendapatan)


Tgl 5/1 Akun Kas Pendapatan Sewa Debit Rp40.000.000 Kredit Rp40.000.000

4|P a g e

3) Jurnal pada akhir tahun Lessor akan mencatat penyusutan (jika penyajian properti investasi menggunakan model biaya)
Tgl 31/12 Akun Beban Penyusutan Akumulasi penyusutan Debit Rp30.000.000 Kredit Rp30.000.000

*Rp600 juta / 20 tahun = Rp30 juta/tahun.

Lessor akan mencatat pengakuan pendapatan (jika lessor mencatat penerimaan sewa dengan pendekatan Liabilitas) :
Tgl 31/12 Akun Pendapatan Sewa DD Pendapatan Sewa Debit Rp40.000.000 Kredit Rp40.000.000

Akuntansi Sewa Operasi Lessee


Melanjutkan ilustrasi pada akuntansi sewa operasi untuk lessor di atas, jika pihak lessee yang melakukan pencatatan akuntansinya : 1) Membayar uang sewa kepada lessor Pendekatan Neraca (aset)
Tgl 5/1 Akun Sewa Dibayar Dimuka Kas Debit Rp40.000.000 Kredit Rp40.000.000

Atau Pendekatan Laba Rugi (Beban)


Tgl 5/1 Akun Beban Sewa Kas Debit Rp40.000.000 Kredit Rp40.000.000

2) Penyesuaian pada akhir periode akuntansi Jika lessee mencatat pembayaran sewa dengan pendekatan laba rugi (beban)

5|P a g e

Tgl 31/12

Akun Beban Sewa Sewa dibayar dimuka

Debit Rp40.000.000

Kredit Rp40.000.000

5. Akuntansi Sewa Pembiayaan


Transaksi sewa dikelompokkan sebagai sewa pembiayaan jika dalam transaksi tersebut, lessor mengalihkan manfaat dan risiko kepemilikan aset sewaan secara signifikan kepada pihak lessee. Dan kriteria pengalihan manfaat dan risiko kepemilikan dijabarkan menjadi 5 kriteria (SAK 30 Akuntansi Sewa) yaitu : a) Sewa mengalihkan kepemilikan aset kepada lessee pada akhir masa sewa; b) Lessee mempunyai opsi untuk membeli aset pada harga yang cukup rendah dibandingkan nilai wajar pada tanggal opsi mulai dapat dilaksanakan, sehingga pada awal sewa dapat dipastikan bahwa opsi memang akan dilaksanakan; c) Masa sewa adalah untuk sebagian besar umur ekonomis aset meskipun hak milik tidak dialihkan; Catatan : menurut US GAAP, ukuran sebagian besar adalah > 75% umur manfaat aset sewaan. d) Pada awal sewa, nilai kini dari jumlah pembayaran sewa minimum secara substansial mendekati nilai wajar aset sewaan; Catatan : menurut US GAAP, ukuran substansial adalah >90% dari nilai wajar aset sewaan pada awal masa sewa. e) Aset sewaan bersifat khusus dan dimana hanya lessee yang dapat menggunakannya tanpa perlu modifikasi secara material. Syarat tambahan yang disyaratkan SAK 30 adalah : a) Jika lessee dapat membatalkan sewa, maka rugi yang terkait dengan pembatalan ditanggung oleh lessee; b) Laba atau rugi fluktuasi nilai wajar residu dibebankan kepada lessee;

6|P a g e

c) Lessee memiliki kemampuan untuk melanjutkan sewa untuk periode kedua dengan nilai rental yang secara substansial lebih rendah dari nilai pasar rental. Klasifikasi sewa dibuat pada awal sewa. Kapan lessee dan lessor sepakat untuk mengubah persyaratan sewa, selain melalui pembaharuan sewa, dimana perubahan tersebut akan menghasilkan klasifikasi sewa yang berbeda. Transaksi sewa diklasifikasikan sebagai sewa pembiayaan, jika memenuhi salah satu kriteria di atas.

Akuntansi Sewa Pembiayaan Lessee


Menurut SAK 30 : Pada awal masa sewa, lessee mengakui sewa pembiayaan sebagai aset dan kewajiban dalam neraca sebesar nilai wajar aset sewaan atau sebesar nilai kini dari pembayaran sewa minimum, jika nilai kini lebih rendah dari nilai wajar. Penilaian dilakukan di awal kontrak. Tingkat diskonto yang digunakan dalam perhitungan nilai kini dari pembayaran sewa minimum adalah tingkat suku bunga implisit dalam sewa, jika dapat ditentukan secara praktis; jika tidak, digunakan tingkat suku bunga pinjaman inkremental lessee.

Lessee akan mencatat dan menyajikan transaksi dan kejadian lainnya sesuai dengan substansi dan realitas keuangannya, dan tidak selalu mengikuti bentuk legalnya. Meskipun bentuk legal perjanjian sewa menyatakan bahwa lessee tidak memperoleh hak legal atas aset sewaan, dalam hal sewa pembiayaan, secara substansi dan realitas keuangan pihak lessee memperoleh manfaat ekonomis dari pemakaian aset sewaan tersebut selama sebagian umur ekonomisnya. Sebagai konsekuensinya lessee menanggung kewajiban untuk membayar hak tersebut sebesar suatu jumlah, pada awal sewa, yang mendekati nilai wajar dari aset dan beban keuangan (finance charge) terkait.

7|P a g e

Perlakuan akuntansi bagi lessee pada awal transaksi sewa : PENGAKUAN AWAL TRANSAKSI SEWA PEMBIAYAAN LESSEE
Tgl 2/1 Akun Leased Asset Obligation Lease Debit RpXXX Kredit RpXXX

PT ABC (LESSEE) Neraca Per 2 Jan 2011

Aset :

Liabilitas :

Aset Tetap : Liabilitas jangka panjang : Leased Asset RpXXX Obligation Lease RpXXX PENGUKURAN AWAL SEWA PEMBIAYAAN-LESSEE Pihak lessee melakukan pembayaran-pembayaran sebagai berikut : a) Uang sewa yang dibayar secara periodik b) Biaya eksekutori, Biaya eksekutori merupakan biaya-biaya yang ditanggung pihak lessee dalam rangka pemeliharaan aset sewaan, meliputi jasa kebersihan, keamanan, premi asuransi dan biaya operasionalisasi aset sewaan tersebut. c) Kemungkinan pembayaran jaminan nilai residu di akhir masa sewa. Dalam transaksi sewa pembiayaan, pihak lessor dapat meminta kepada lessee untuk menjamin nilai aset sewaan sebesar estimasi nilai pasar aset sewaan pada akhir masa sewa. Jika dalam kontrak sewa dimasukkan penjaminan nilai residu aset sewaan, maka lessee terikat kewajiban untuk membayar sejumlah nilai residu di akhir masa sewa. Maka lessee akan memasukkan jaminan nilai residu ini sebagai bagian dari liabilitas/kewajiban sewa. Dan kewajiban garansi nilai residu ada jika transaksi sewa tersebut tidak mengalihkan kepemilikan aset sewaan kepada lessee.

8|P a g e

d) Kemungkinan pembayaran atas opsi pembelian aset sewaan, jika transaksi sewa memasukkan opsi pembelian. Salah karakteristik sewa pembiayaan adalah transaksi sewa tersebut menawarkan opsi pembelian aset sewaan kepada lessee selama masa sewa dengan harga yang lebih rendah dibanding dengan harga pasarnya. Jika dalam transaksi sewa tersebut, terdapat opsi

pembelian, maka lessee juga akan memasukkan adanya pembayaran di masa depan atas opsi pembelian sebagai bagian dari

liabilitas/kewajiban sewa.

PEMBAYARAN SEWA MINIMUM Pada awal perjanjian sewa, lessee akan mencatat aset sewaan sebagai aset dan kewajiban yang mengikat lessee selama masa sewa. Nilai kewajiban yang diakui lessee adalah seluruh pembayaran yang harus ditanggung oleh lessee selama masa kontrak, dan lessee akan menggunakan teknik pengukuran present value (nilai kini) atas semua pembayaran di masa mendatang yang akan ditanggung lessee. Total pembayaran sewa disebut juga sebagai pembayaran sewa minimum (minimum lease payment). Pembayaran sewa minimum terdiri dari : Pembayaran sewa periodik, dan Jaminan nilai residu (jika kontrak mempersyaratkan jaminan nilai residu), dan atau Harga opsi pembelian (jika kontrak mempersyaratkan opsi pembelian).

Biaya eksekutori tidak dimasukkan dalam perhitungan pembayaran sewa minimum.

TINGKAT DISKONTO Dalam perhitungan nilai kini pembayaran sewa minimum, digunakan faktor pendiskonto berupa tingkat bunga implisit, jika diketahui oleh lessee, atau menggunakan tingkat bunga inkremental jika lessee tidak mengetahui tingkat bunga implisit.

9|P a g e

Tingkat bunga implisit adalah tingkat bunga yang digunakan oleh lessor dalam perhitungan pendapatan bunga (financial revenue), sehingga jika digunakan untuk mendiskontokan semua pembayaran sewa akan didapatkan nilai yang setara dengan nilai wajar aset sewaan pada awal sewa. Tingkat bunga inkremental adalah tingkat bunga pinjaman uang,

seandainya lessee meminjam kepada pihak kreditur, dan membeli aset sewaan secara tunai dengan uang pinjaman tersebut. Jika lessee mengetahui secara pasti nilai wajar dari aset sewaan, maka lessee akan menggunakan nilai wajar untuk mengakui nilai aset sewaan sebagai aset dan kewajiban di neraca lessee.

NILAI KINI PEMBAYARAN SEWA MINIMUM (PSM) Perhitungan nilai kini pembayaran sewa minimum dengan rumus = Nilai kini PSM = R x (1+ (PVA(%, n-1))

R = uang sewa yang secara periodik (tahun/bulan) % = tingkat diskonto N = masa sewa (n- 1) = total periode pembayaran sewa dikurangi dengan pembayaran sewa pertama. Hal ini dikarenakan pembayaran uang sewa dilakukan di awal masa sewa. Sehingga dalam perhitungan nilai kini pembayaran sewa minimum, pembayaran pertama tidak terkena nilai diskonto.

Penjabaran perhitungan Nilai kini PSM = R + R x {PVA(%, n-1)} Nilai kini PSM = R x (1 + PVA(%, n-1))

Jika dalam transaksi sewa mengandung perjanjian garansi/jaminan nilai residu, maka perhitungan menjadi : Nilai kini PSM = R x (1 + PVA(%, n-1)) + NR x PV (%,n)

10 | P a g e

NR = nilai residu yang dijamin

Dan jika dalam transaksi sewa mengandung perjanjian opsi pembelian, maka perhitungan menjadi : Nilai kini PSM = R x (1 + PVA(%, n-1)) + HO x PV (%,n)

HO = harga opsi pembelian

Dalam perjanjian sewa, pihak lessor meminta jaminan nilai residu dari pihak lessee, dan biasanya terpisah dengan adanya klausul opsi pembelian. Jaminan nilai residu biasanya dipersyaratkan jika dalam transaksi sewa tersebut tidak terjadi perpindahan kepemilikan aset sewaan dari lessor kepada pihak lessee. Dan jika persyaratan sewa menyebutkan adanya perpindahan kepemilikan aset sewaan, pihak lessor tidak perlu meminta adanya jaminan nilai residu.

Ilustrasi : 1) Awal 2011, PT WIRA menyewa peralatan dengan masa sewa 5 tahun, dan pembayaran tahunan Rp50 juta. Peralatan tersebut diperkirakan memiliki masa manfaat 5 tahun. Biaya eksekutori Rp5 juta/tahun. Tingkat bunga implisit 10%. Pembayaran sewa selanjutnya dilakukan pada akhir tahun. a) Dikelompokkan ke dalam kategori sewa yang mana, sewa di atas? b) Jika termasuk dalam sewa pembiayaan, berapa nilai kini dari pembayaran minimum yang diakui oleh pihak lessee?

Jawab : a) Termasuk sewa pembiayaan, karena memenuhi kriteria ketiga, yaitu masa sewa =100% masa manfaat aset sewaan. Masa sewa 5 tahun sama dengan masa ekonomis umur aset.

11 | P a g e

b) Nilai kini dari pembayaran sewa minimum sebesar = Rp50 juta x (PVA (10%,4th) + 1) = Rp50.000.000 x (3,1699 + 1) = Rp208.495.000

2) PT PUTRA mengikat kontrak dengan PT MUDA, untuk menyewa bangunan kantor dengan masa kontrak 10 tahun. Biaya sewa tahunan Rp40 juta, dengan jaminan nilai residu di akhir masa sewa Rp100 juta. Bangunan kantor tersebut diperkirakan masih dapat dipakai selama 15 tahun. Tingkat bunga impilisit 12%. Nilai pasar wajar aset pada awal kontrak sebesar Rp285.000.000. Pertanyaan : a) Dikelompokkan ke dalam kategori sewa yang mana, sewa di atas? b) Jika termasuk dalam sewa pembiayaan, berapa nilai kini dari pembayaran minimum yang diakui oleh pihak lessee?

Jawab : a) Sewa pembiayaan, karena nilai kini PSM (Rp285.332.000) > nilai wajar aset pada awal sewa (Rp285.000.000). b) Nilai kini dari PSM =Rp40 juta x (PV(12%,9)+1) + Rp100 juta x PV(12%,10) =Rp40 juta x (5,3283 + 1) + Rp100 juta x 0,3220 =Rp253.132.000 + Rp32.200.000 =Rp285.332.000

3. PT MUDA menyewa peralatan dengan opsi pembelian di akhir masa sewa. Biaya sewa per tahun Rp25 juta. Masa sewa 6 tahun, dan umur ekonomis aset masih dapat dipakai selama 7 tahun lagi. Opsi pembelian aset pada akhir masa sewa sebesar Rp50 juta. PT MUDA tidak mengetahui tingkat bunga implisit lessor dan menggunakan tingkat bunga inkremental pinjaman sebesar 8%.

12 | P a g e

Pertanyaan : a) Dikelompokkan ke dalam kategori sewa yang mana, sewa di atas? b) Jika termasuk dalam sewa pembiayaan, berapa nilai kini dari pembayaran minimum yang diakui oleh pihak lessee? Jawab : a) Sewa pembiayaan, karena masa sewa >75% dari umur manfaat aset sewaan. b) Nilai kini dari PSM : = Rp25 juta x (PV(8%,5)+1) + Rp50 juta x PV(8%,6) =Rp25 juta x (3,9927 + 1) + Rp50 juta x 0,6302 =Rp99.817.500 + Rp31.510.000 =Rp131.327.500

AKUNTANSI SEWA PEMBIAYAAN-LESSEE Pada awal sewa lessee akan mencatat (lihat contoh no 1) : 1. Jurnal PT WIRA untuk mencatat kontrak sewa
Tgl 2/1 Akun Leased Equipment Lease Obligation Debit Rp208.495.000 Kredit Rp208.495.000

PT Wira akan mencatat Leased Equipment sebesar Rp208.495.000 sebagai Aset Tetap di neraca awal tahun 2011. Dan sebagai imbangannya, di sisi kanan (kredit), muncul akun liabilitas Lease Obligation sebesar Rp208.495.000,-.

2. Jurnal PT WIRA untuk mencatat pembayaran sewa pertama


Tgl 2/1 Akun Lease Obligation Prepaid Executory cost Cash Debit Rp50.000.000 5.000.000 Kredit

Rp55.000.000

Pembayaran sewa dicatat sebagai pengurang liabilitas Lease Obligation. Pada pembayaran sewa yang pertama, pengurangan sebesar nilai sewa

13 | P a g e

per tahun. Biaya eksekutori dapat dicatat dengan akun aset Prepaid Executory Cost, dan pada akhir tahun akan dibuat penyesuaian atas terpakainya biaya eksekutori tersebut.

3. Jurnal PT WIRA pada akhir tahun Jurnal pembayaran kedua


Tgl 31/12 Akun Lease Obligation Interest Expense Prepaid Executory cost Cash Debit Rp34.105.500 15.894.500 5.000.000 Kredit

Rp55.000.000

Penghitungan nilai aset sewaan dengan cara mneghitung nilai kini PSM mempertimbangkan nilai waktu dari uang. Sehingga didapatkan nilai kini PSM = Rp208.945.000. Padahal jika kita mengalikan biaya sewa per tahun Rp50.000.000,- dengan masa sewa 5 tahun, maka dengan mengabaikan nilai waktu dari uang seharusnya total nilai kontrak sewa Rp250.000.000,-. Perbedaan nilai kini PSM (Rp208.945.000) dengan nilai yang tidak didiskonto (Rp250.000.000), diakui sebagai nilai waktu dari uang, dengan akun Interest Expense. Cara perhitungan beban bunga tiap periode adalah :

Periode 2/1/2011 2/1/2011 31/12/2011 31/12/2012 31/12/2013 31/12/2014 Jumlah

Pembayaran Sewa

Pembayaran Beban Bunga

Pembayaran Pokok Sewa

Rp50.000.000 0 Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp15.894.500 Rp34.105.500 Rp50.000.000 Rp12.483.950 Rp37.516.050 Rp50.000.000 Rp8.732.345 Rp41.267,655 Rp50.000.000 Rp4.605.580 Rp46.055.795 Rp250.000.000 Rp41.716.375 Rp208.945.000

Nilai Tercatat Sewa Rp208.945.000 Rp158.945.000 Rp124.839.500 Rp87.323.450 Rp46.055.795 0

Keterangan : Pada pembayaran ke-2 : *Beban bunga =10% x Rp158.945.000=Rp15.894.500; *Pokok sewa = Rp50.000.000 Rp15.894.500 = Rp34.105.500;

14 | P a g e

Jurnal amortisasi (penyusutan hak guna ) aset sewaan Pada akhir tahun, pihak lessee akan mencatat amortisasi atas aset sewaan yang dimanfaatkan lessee dalam kegiatan operasionalnya. Meski aset sewaan secara formal bukan milik lessee, tetapi manfaat kepemilikan dikendalikan oleh pihak lessee. Jika kita mengasumsikan lessee (PT WIRA) menggunakan metode garis lurus, maka pada akhir periode akan membuat jurnal :
Tgl 31/12 Akun Amortization Expense Accumulated Amortization Debit Rp41.789.000 Kredit Rp41.789.000

Keterangan : Rp208.945.000/5 =Rp41.789.000

Masa Amortisasi Masa amortisasi bagi pihak lessee adalah : a) Menggunakan umur ekonomis aset sewaan, jika dalam perjanjian sewa mensyaratkan adanya transfer kepemilikan (syarat 1 dan syarat 2). b) Menggunakan masa sewa asew sewaan (jika masa sewa berbeda dengan sisa umur manfaat aset sewaan), jika dalam penrjanjian sewa tidak mensyaratkan adanya transfer kepemilikan.

Penyajian di neraca pada akhir tahun pertama : Fixed Aset : Leased Equipment Less: Acc amortiz Book Value Liabilities : Lease Obligation Rp124.839.500

Rp208.945.000 ( 41.789.000) Rp167.156.000

Jurnal penyesuaian atas biaya eksekutori yang telah habis terpakai selama tahun berjalan (biaya eksekutori tahun pertama)
Tgl 31/12 Akun Lease Expense Prepaid Executory Cost Debit Rp5.000.000 Kredit Rp5.000.000

15 | P a g e

SEWA PEMBIAYAAN DENGAN NILAI RESIDU YANG DIJAMIN OLEH LESSEE Jika kontrak sewa mensyaratkan adanya penjaminan nilai residu oleh pihak lessee di akhir masa sewa, maka lessee akan memasukkan nilai residu aset sewaan sebagai bagian dari kewajiban yang ditanggung oleh pihak lessee. Dalam perhitungan nilai kini PSM termasuk juga nilai kini dari nilai residu yang dijamin oleh lessee. Pihak lessor dapat meminta jaminan nilai residu aset yang disewakan kepada lessee, sehingga pada akhir masa sewa, pihak lessor akan mendapatkan kembali aset sewaan sebesar estimasi nilai pasar pada akhir masa sewa.

Ilustrasi : WAYAN Company menyewa bangunan kantor dari PT MADE. Kontrak sewa dimulai pada 1 Juli 2011, dengan masa sewa 7 tahun. Biaya sewa tahunan Rp60.000.000,-. PT MADE meminta WAYAN menjamin nilai

residu aset sewaan yang ditaksir sebesar Rp129.500.000; pada akhir masa sewa. Tingkat bunga implisit 9%. WAYAN menggunakan metode garis lurus untuk menyusutkan bangunan kantor tersebut, Masa manfaat aset masih terpakai hingga 8 tahun yang akan datang. Jurnal yang dibuat WAYAN Company :

2011
Tgl 1/7 2011 Akun Leased Equipment Lease Obligation Debit Rp400.000.000 Kredit Rp400.000.000

Keterangan : PV PSM = Rp60.000.000 x (PV(9%,6)+1) + Rp129.500.000 x PV(9%, 7) PV PSM = Rp60.000.000 x 5,4859 + Rp129.500.000 x 0,5470 PV PSM = Rp329.160.000 + Rp70.563.000 PV PSM = Rp399.999.500 (pembulatan menjadi Rp400.000.000)

Pembayaran sewa pertama :

16 | P a g e

Tgl 1/7 2011

Akun Lease Obligation Cash

Debit Rp60.000.000

Kredit Rp60.000.000

Jurnal pada akhir 2011 : Amortisasi 6 bulan pertama


Tgl 31/12 2011 Akun Amortization Exp Acc amortization Debit Rp19.321.428,50 Kredit Rp19.321.428,50

Keterangan : Beban amortisasi = (Rp400.000.000-Rp129.500.000)/7 tahun=Rp38.642.857,- x 6/12 Beban amortisasi = Rp19.321.428,50

Tgl 31/12 2011

Pengakuan beban bunga 6 buan pertama


Akun Interest Expense Interest Payable Debit Rp15.300.000 Kredit Rp15.300.000

Keterangan : Beban bunga =6/12 x 9% x (Rp400.000.000 Rp60.000.000) =Rp15.300.000

Skedul Pembayaran Sewa


Periode 1/7/2011 1/7/2011 1/7/2012 1/7/2013 1/7/2014 1/7/2015 1/7/2016 1/7/2017 1/7/2018 Pembayaran Sewa Pembayaran Beban Bunga Pembayaran Pokok Sewa Rp60.000.000 Rp29.400.000 Rp32.046.000 34.930.140 38.073.853 41.500.499 45.235.544 118.813.964 Nilai Tercatat Sewa Rp400.000.000 Rp340.000.000 Rp310.600.000 Rp278.554.000 243.623.860 205.550.007 164.049.508 118.813.964 0

Rp60.000.000 0 Rp60.000.000 Rp30.600.000 Rp60.000.000 Rp27.954.000 Rp60.000.000 Rp25.069.860 Rp60.000.000 21.926.147 Rp60.000.000 18.499.501 Rp60.000.000 14.764.456 Rp129.507.220 10.693.256

Keterangan : pada perhitungan baris terakhir menggunakan pendekatan pembulatan terdekat.

2012 Jurnal balik atas penyesuaian pada tanggal 31 Desember 2011


Tgl 1/1 2012 Akun Interest Payable Interest Expense Debit Rp15.300.000 Kredit Rp15.300.000

Pembayaran sewa yang kedua

17 | P a g e

Tgl Akun 30/6/2012 Lease Obligation Interest Expense Cash

Debit Rp29.400.000 Rp30.600.000

Kredit

Rp60.000.000

Pencatatan selanjutnya mengikuti jurnal di atas, dan untuk jumlahnya mengikuti tabel skedul pembayaran sewa di atas. Jurnal Pengembalian Aset Sewaan kepada Lessor Ketika kontrak sewa berakhir, dan tidak ada ketentuan pemindahan hak kepemilikan aset sewaan kepada lessee, maka pada akhir masa sewa lessee akan mengembalikan aset sewaan kepada lessor. Melanjutkan ilustrasi di atas, pada tanggal 1 Juli 2018, lessee akan mengembalikan aset sewaan dengan jurnal :
Tgl Akun 1/7/2018 Lease Obligation Interest Expense Acc. amortization Leased Building Debit Rp118.813.964 10.686.036 270.500.000 Kredit

Rp400.000.000

Keterangan : Acc. Amortization = (Rp400.000.000-Rp129.500.000)/7 x 7 =Rp270.500.000

TRANSAKSI SEWA PEMBIAYAAN DENGAN OPSI PEMBELIAN Jika transaksi sewa pembiayaan memuat ketentuan opsi pembelian aset sewaan di tengah atau pada akhir masa sewa, maka lessee akan memasukkan nilai opsi pembelian dalam perhitungan nilai kini PSM. Harga dengan opsi pembelian disyaratkan lebih kecil dibanding dengan harga pasar wajar pada saat opsi pembelian dilaksanakan. Ilustrasi : PT KAJE menyewa peralatan mesin pintal dengan masa sewa 8 tahun. Biaya sewa tahunan Rp50 juta, dan kontrak sewa dimulai pada tanggal 1 Januari 2011. Dalam perjanjian sewa tersebut, terdapat opsi pembelian dengan harga

18 | P a g e

Rp100.000.000,-. Bunga implisit 10%. Umur ekonomis peralatan tersebut 12 tahun. Pembayaran sewa selanjutnya dilakukan pada akhir tahun. Nilai kini PSM =Rp50 juta x (PVA(10%,7)+1) + Rp100 juta x PV(10%,8) Nilai kini PSM =Rp50 juta x (4,8684 + 1) + Rp100 juta x 0,4665

Nilai kini PSM =Rp293.420.000 + 46.650.000 Nilai kini PSM = Rp340.070.000,Skedul Pembayaran Sewa
Periode 1/1/2011 1/1/2011 1/1/2012 1/1/2013 1/1/2014 1/1/2015 1/1/2016 1/1/2017 1/1/2018 31/12/2018 Pembayaran Sewa Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp50.000.000 Rp100.000.000 Pembayaran Beban Bunga 0 29.007.000 26.907.700 24.598.470 22.058.317 19.264.149 16.190.564 12.809.962 9.093.838* Pembayaran Pokok Sewa Rp50.000.000 20.993.000 23.092.300 25.401.530 27.941.683 30.735.851 33.809.436 37.190.038 90.906.162 Nilai Tercatat Sewa Rp340.070.000 290.070.000 269.077.000 245.984.700 220.583.170 192.641.487 161.905.636 128.096.200 90.906.162 0

*pembulatan

Jurnal yang diperlukan oleh lessee adalah : 2011 dan 2012


Tgl 1/1 Akun Leased Equipment Lease Obligation Lease Obligation Cash 31/12 Lease obligation Interest Expense Cash Amortization Expense* Acc amortization 2011 Debit 340.070.000 2012 Kredit 340.070.000 50.000.000 50.000.000 20.993.000 29.007.000 50.000.000 28.339.167 28.339.167 28.339.167 28.339.167 23.092.300 26.907.700 50.000.000 Debit Kredit

Keterangan : Amortization expense = (Rp340.070.000/12) =Rp28.339.167

19 | P a g e

Jika pada akhir masa sewa lessee membeli aset sewaan tersebut, maka jurnal yang dicatat adalah :
Tgl 31/12/2018 Akun Lease Obligation Interest Expense Cash Equipment Acc amortization Leased Equipment Debit 90.906.162 9.093.838 Kredit

100.000.000 113.356.664 226.713.336 340.070.000

Jika lesse ternyata tidak jadi membeli aset sewaan pada akhir periode sewa, maka jurnal yang dibuat lessee adalah :
Tgl 31/12/2018 Akun Lease Obligation Interest Expense Acc amortization Loss on failure purchase Leased Equipment Debit 90.906.162 9.093.838 226.713.336 13. 356.664 Kredit

340.070.000

AKUNTANSI SEWA PEMBIAYAAN LESSOR


Bagi pihak lessor, sewa pembiayaan diklasifikasikan menjadi 2, yaitu : a) Direct Financing Lease (DFL) = Sewa Pembiayaan Langsung b) Sales type lease = Sewa Tipe Penjualan

Dasar pengelompokan kedua jenis tipe sewa pembiayaan adalah : Asal perolehan aset sewaan, apakah diproduksi oleh sendiri atau dibeli langsung dari pihak produsen. DFL : aset sewaan dibeli langsung dari produsen, dan pihak lessor menyewakan kepada pihak lessee. Sales type lease : aset sewaan diproduksi sendiri oleh pihak lessor.

Pendapatan yang dihasilkan DFL = pihak lessor hanya mendapatkan pendapatan bunga (financing revenue)

20 | P a g e

Sales type lease = pihak lessor mendapatkan dua keuntungan, yaitu marjin laba (selisih antara nilai wajar aset sewaan dengan harga pokok produksi) dan pendapatan bunga.

Menurut SAK 30 par 32 : Dalam sewa pembiayaan, lessor mengakui aset berupa piutang sewa pembiayaan di neraca sebesar jumlah yang sama dengan investasi sewa neto tersebut. Pada hakikatnya dalam sewa pembiayaan semua risiko dan manfaat yang terkait dengan kepemilikan legal telah dialihkan lessor kepada pihak lessee, dan dengan demikian penerimaan piutang sewa diperlakukan oleh lessor sebagai pembayaran pokok dan penghasilan pembiayaan (finance income) yang diterima lessor sebagai penggantian dan imbalan atas investasi dan jasanya.

Biaya Langsung Awal (Initial Direct Cost/IDC) Lessor akan mengeluarkan biaya-biaya pada awal masa sewa. Biaya ini berupa komisi, biaya legal, biaya administrasi sewa dan biaya langsung di awal sewa. Biaya langsung awal akan dicatat sebagai aset. Biaya langsung awal diukur berdasarkan kas yang dikeluarkan oleh lessor pada awal sewa.

Tgl 1/1/2010

Akun Initial Direct Cost Cash

Debit Rp500.000

Kredit Rp500.000

Pengakuan lanjutan biaya langsung di awal sewa : a) DFL : biaya langsung awal akan diperlakukan sebagai bagian dari pengukuran awal piutang sewa pembiayaan dan mengurangi penghasilan yang diakui selama masa sewa. Tingkat bunga implisit dalam sewa ditentukan sedemikian rupa sehingga biaya langsung awal secara otomatis sudah termasuk di dalam piutang sewa pembiayaan.

21 | P a g e

Jurnal pada awal periode sewa :


Tgl 1/1/2010 Akun Lease Payment Receivable Initial Direct Cost Debit Rp500.000 Kredit Rp500.000

b) Sales type lease : biaya langsung awal akan dibebankan sebagai tambahan ke harga pokok produksi, yang akan mengurangi marjin laba.

Tgl 1/1/2010

Akun Cost of Goods Sold Inventory Initial Direct Cost

Debit Rp200.500.000

Kredit Rp200.000.000 Rp500.000

FAKTOR DISKONTO Lessor akan selalu menggunakan tingkat bunga implisit untuk

mendiskontokan pembayaran yang akan diterima selama masa sewa. Jika pada DFL, lessor akan mengakui nilai aset sewaan sebesar nilai wajarnya, dan akan menetapkan besarnya cicilan dengan menentukan terlebih dahulu berapa besarnya tingkat pendapatan bunga yang diinginkan.

Ilustrasi : PT KAJE membeli peralatan baru dengan harga Rp300.000.000,-. Peralatan tersebut diperkirakan memiliki masa manfaat 6 tahun. Jika lessor hendak menyewakan peralatan tersebut selama 6 tahun, dan menginginkan pendapatan bunga 8%, berapakah besarnya uang sewa setiap tahunnya?

PT KAJE akan menggunakan persamaan nilai kini untuk PSM = Rp300.000.000 = R x ((PVA(8%,5)+1)) Rp300.000.000 = R x (3,9927 +1) Rp300.000.000 = R x 4,9927 R = Rp60.087.728,-

22 | P a g e

Jadi sewa tahunan ditetapkan besarnya Rp60.087.728,Jika lesse menggunakan tingkat bunga implisit, maka perhitungan nilai kini pembayaran sewa minimum lessee akan sama dengan nilai wajar aset sewaan pada awal sewa.

Akuntansi Sewa Pembiayaan Langsung Sebelum transaksi sewa dilaksanakan, pihak lessor akan melakukan pengeluaran untuk : a) Pembelian aset sewaan
Tgl 1/1/2011 Akun Asset (Equipment) Cash Debit Rpxxx Rp xxx Kredit

b) Mengeluarkan biaya langsung awal


Tgl 1/1/2011 Akun Initial Direct Cost Cash Debit Rpxxx Rpxxx Kredit

c) Menyewakan dengan sewa pembiayaan kepada lessee


Tgl 2/1/2011 Akun Lease Payment Receivable Initial Direct Cost Asset (Equipment) Debit Rpxxx Rpxxx Rpxxx Kredit

Ilustrasi : IRGEN Company membeli mesin percetakan seharga Rp295.000.000, pada tanggal 1 Januari 2011. Mesin tersebut disewakan kepada AMWI Company dengan masa sewa 5 tahun. Umur manfaat dari mesin tersebut juga selama 5 tahun. IRGEN mengeluarkan biaya langsung awal Rp6.200.000,-. Pada perjanjian sewa dengan AMWI, IRGEN menetapkan pendapatan bunga sebesar 10%. Pembayaran sewa selanjutnya akan dibayarkan tiap akhir tahun.

Pertanyaan : a) Termasuk sewa manakah transaksi di atas?

23 | P a g e

b) Jika termasuk sewa pembiayaan, tentukan besarnya pembayaran sewa tahunan? c) Buatlah jurnal untuk IRGEN selama tahun 2011 dan 2012.

Jawab : a) Termasuk sewa pembiayaan, lihat kriteria no. 3 b) Besarnya uang sewa tahunan = (Rp295.000.000 + Rp6.200.000) = R x (1 + PVA (10%, 4)) Rp301.200.000 R = R x (1+3,1699) = Rp72.232.554

Atau bisa dibalik perhitungannya = PV PSM PV PSM PV PSM = Rp72.232.554 x (1+(PVA(10%,4)) = Rp72.232.554 x 4,1699 = Rp301.200.000,- (pembulatan)

Jurnal oleh IRGEN 2011


Tgl 1/1/2011 Akun Asset (Equipment) Cash Akun Initial Direct Cost Cash Akun Lease Payment Receivable Equipment Initial Direct Cost Akun Cash Lease Payment Receivb Debit Rp295.000.000 Kredit Rp295.000.000 Debit Rp6.200.000 Kredit Rp6.200.000 Debit Rp301.200.000 Kredit Rp295.000.000 6.200.000 Debit Rp72.232.554 Kredit Rp72.232.554

Tgl 1/1/2011

Tgl 2/1/2011

Tgl 2/1/2011

Pembayaran sewa kedua pada akhir tahun

24 | P a g e

Tgl 31/12/2011

Akun Debit Cash Rp72.232.554 Lease Payment Receivab Interest Revenue Keterangan : 10% x (Rp301.200.000 Rp72.232.554) = 22.896.745

Kredit 49.335.809 22.896.745

Skedul Penerimaan Sewa (bunga 10%)

Periode 1/1/2011 1/1/2011 1/1/2012 1/1/2013 1/1/2014 1/1/2015

Penerimaan Sewa
Rp72.232.554 Rp72.232.554 Rp72.232.554 Rp72.232.554 Rp72.232.554

Pendapatan Bunga

Penerimaan Pokok Sewa

Rp72.232.554 0 22.896.745 49.335.809 17.963.164 54.269.390 12.536.225 59.696.329 6.566.592 *65.665.962 Rp361.162.770 Rp59.962.726 Rp301.200.044

Nilai Tercatat Sewa Rp301.200.000 228.967.446 179.631.637 125.362.247 65.665.918 0

*penyesuaian

Jurnal tahun 2012


Tgl 31/12/2012 Akun Cash Lease Payment Receivab Interest Revenue Debit Rp72.200.000 Kredit Rp54.332.000 17.868.000

Direct Financing Lease dengan Nilai Residu Jika aset yang disewakan diharapkan memiliki nilai residu, nilai kini dari nilai residu yang diharapkan ditambahkan ke nilai piutang sewa (lease payment receivable). Tidak masalah apakah nilai residu dijamin oleh lessee atau tidak dijamin. Jika dijamin, nilai residu akan diperlakukan seperti opsi pembelian, sedangkan jika tidak dijamin, lessor akan mengharapkan akan kembali memiliki aset sewaan tersebut sebesar nilai residu pada akhir masa sewa.

Ilustrasi : Pada tanggal 1 Januari 2011, PT DIPANG membeli truk pengaduk semen dengan harga Rp315.000.000,-. Pada tanggal 2 Januari 2011, BENBEN menyewa truk tersebut selama 6 tahun dengan sewa tahunan Rp61.800.000,. Umur ekonomis truk adalah 8 tahun. DIPANG mengestimasikan truk memiliki nilai residu Rp33.535.000,- pada akhir tahun ke-6. DIPANG meminta BENBEN untuk menjamin nilai residu truk tersebut. Pembayaran sewa

25 | P a g e

pertama kali dilakukan pada tanggal 2 Januari 2011, dan pembayaran berikutnya tiap tanggal 1 Januari tahun berikutnya. DIPANG menetapkan

tingkat bunga implisit 10%. DIPANG juga menggunakan metode penyusutan garis lurus untuk semua aset yang dimilikinya.

Pencatatan akuntansi yang diperlukan oleh DIPANG a) Pada saat pembelian truk
Tgl 1/1/2011 Akun Equipment Cash/Payable Debit Rp315.000.000 Kredit Rp315.000.000

b) Pada saat perjanjian sewa dengan BENBEN Sebelum membuat jurnal transaksi sewa, terlebih dahulu kita tentukan dulu apakah transaksi sewa DIPANG dengan BENBEN termasuk sewa operasi atau sewa pembiayaan. Transaksi sewa DIPANG dan BENBEN termasuk sewa pembiayaan karena ada 2 kriteria yang terpenuhi : (1) Masa sewa 6 tahun dari 8 tahun umur manfaat aset sewaan; masa sewa mencakup hampir keseluruhan umur manfaat aset sewaan. (2) Nilai kini dari pembayaran sewa minimum = nilai wajar
PV PSM = Rp61.800.000 x (1+PVA(10%,5)) + Rp33.535.000xPV(10%,6) PV PSM =Rp61.800.000 x (1+3,790786769) + Rp33.535.000 x 0,56447393 PV PSM = Rp296.070.622 + Rp18.929.633

PV PSM =Rp315.000.255 (pembulatan jadi Rp315.000.000)

Jurnal untuk mencatat transaksi sewa dengan BENBEN : Tgl 2/1/2011 Akun Lease Payment Receivable Equipment Debit Rp315.000.000 Kredit Rp315.000.000

c) Pada saat pembayaran sewa pertama


Tgl 2/1/2011 Akun Cash Lease Payment Receivab Debit Rp61.800.000 Kredit Rp61.800.000

d) Pada akhir tahun pertama

26 | P a g e

Akun Debit Interest Receivable Rp25.320.000 Interest Revenue *10% x (Rp315.000.000 Rp61.800.000) = Rp25.320.000

Tgl 31/12/2011

Kredit Rp25.320.000

Skedul Penerimaan Uang Sewa


Periode 2/1/2011 1/1/2011 1/1/2012 1/1/2013 1/1/2014 1/1/2015 1/1/2016 Penerimaan Sewa Pendapatan Bunga Penerimaan Pokok Sewa Rp61.800.000 36.480.000 40.128.000 44.141.000 48.554.900 53.410.390 30.486.100 Nilai Tercatat Sewa Rp315.000.000 253.200.000 216.720.000 176.592.000 132.451.000 83.896.100 30.486.100 0

Rp61.800.000 0 Rp61.800.000 Rp25.320.000 61.800.000 21,672.000 61.800.000 17.659.200 61.800.000 13.245.100 61.800.000 8.389.610 *33.535.000 3.048.900

*pembulatan

e) Pada pembayaran sewa kedua


Tgl 1/1/2012 Akun Cash Lease Payment Receivab Debit Rp72.232.554 Kredit 49.335.809

Pada akhir periode sewa, ketika lessor menerima kembali aset sewaan dari pihak lessee :
Tgl 1/1/2017 Akun Equipment Lease Payment Receivabl Interest Revenue Debit Rp33.535.000 Kredit Rp30.486.100 Rp3.048.900

Akuntansi Sewa Pembiayaan Tipe Penjualan Menurut SAK 30 par 39 : Lessor pabrikan atau dealer mengakui laba atau rugi atas penjualan pada suatu periode sesuai kebijakan ekuitas atas penjualan biasa. Jika tingkat bunga ditentukan secara artifisial terlalu rendah, laba penjualan dibatasi sebesar laba apabila menggunakan tingkat bunga pasar. Biaya-biaya yang dikeluarkan oleh lessor pabrikan atau dealer sehubungan dengan negosiasi dan pengaturan sewa diakui sebagai beban ketika laba penjualan diakui.

27 | P a g e

Mengacu kepada contoh di atas , dan mengandaikan jika DIPANG memproduksi sendiri truk yang disewakan kepada BENBEN. Biaya produksi truk Rp200.000.000,-. Dan timbul biaya langsung awal Rp5.000.000,-. Jurnal yang dicatat oleh pihak lessor adalah : a) Pada saat selesai produksi dan menghasilkan barang jadi truk
Tgl 1/1/2011 Tgl 1/1/2011 Akun Finished Goods Inventory Work in Process Akun Initial Direct Cost Cash Debit Rp200.000.000 Debit Rp5.000.000 Kredit Rp200.000.000 Kredit Rp5.000.000

b) Pada saat perjanjian sewa dengan BENBEN


Tgl 2/1/2011 Akun Lease Payment Receivable Sales Akun Cost of Goods Sold Finished Goods Inventory Initial Direcy Cost Debit Rp315.000.000 Kredit Rp315.000.000 Debit Rp205.000.000 Kredit Rp200.000.000 5.000.000

Tgl 2/1/2011

c) pembayaran sewa pertama


Tgl 2/1/2011 Akun Cash Lease Payment Receivab Debit Rp61.800.000 Kredit Rp61.800.000

d) Pada akhir tahun pertama


Akun Debit Interest Receivable Rp25.320.000 Interest Revenue *10% x (Rp315.000.000 Rp61.800.000) = Rp25.320.000 Tgl 31/12/2011 Kredit Rp25.320.000

28 | P a g e

29 | P a g e