Anda di halaman 1dari 18

VI.

Etika Profesi Bidang Teknik Elektro


VI a. Teknologi VI b. Kehadirian Teknologi VI c. Perkembangan Teknologi VI d. Isu Etika dan Teknologi

sampai pada suatu hal, obrolan pun semakin enak disimak. salah satunya adalah etika dalam berteknologi. maklum, kita sendiri jika lulus (amin) akan menjadi guru di sekolah masing-masing. dan tidak hanya dituntut untuk menguasai materi, namun juga harus menjadi orang yang mampu beretika dalam berteknologi.

Kunci suatu profesi dapat diterima di masyarakat adalah kredibilitas profesi tersebut. Untuk mendapatkan itu, profesi haruslah mendapat kepercayaan masyarakat. Tentu saja masyarakat tidak akan mudah untuk memberikan kepercayaan terhadap suatu profesi begitu saja. Maka untuk itu diperlukan perumusan etika bagi tiap profesi untuk meyakinkan masyarakat bahwa mereka aman jika terlibat oleh profesi tersebut karena anggotanya terikat oleh suat kode etik profesi.

Seiring perkembangan teknologi komunikasi, baik hukum ataupun etika yang ada sekarang semakin tidak melindungi privasi seseorang. Teknologi semakin mengaburkan batas antara mana yang privasi dan mana yang publik. Oleh karena itu, diperlukan hukum dan etika baru yang bisa mengakomodasi dan melindungi privasi seseorang.

Di dalam sebuah perusahaan ada yang namanya pimpinan atau dalam istilah Indonesia dikenal dengan istilah bos. Pimpinan ini mempunyai kewenangan untuk melindungi pegawainya dari pihakpihak yang tidak diinginkan dari mengakses emil dan data rahasia para pegawainya. Namun, di lain pihak bos juga punya kekuasaan untuk mengawasi email pegawainya tanpa sepengetahuan orang yang bersangkutan. Dengan dalih demi kepentingan perusahaan maka, hal tersebut dapat dihalalkan. Oleh karena itu lah mengapa dikatakan ketika memasuki dunia kerja maka perlindungan privasi atas diri seseorang akan hilang.

Kemajuan teknologi komunikasi terkadang mengaburkan sekat antara ruang privat dan ruang publik sehingga privasi seseorangpun menjadi taruhannya. Memantapkan sistem legeslasi adalah satu di antara cara mengeliminasi atau paling tidak mengurangi dampak negatif dari perkembangan teknologi komunikasi. Sanksi yang diberikan kepada para pelanggar hak atas privasi seseorang dan kejahatan di dunia online setidaknya dapat memberi efek jera kepada mereka, sehingga tidak lagi terjadi yang namanya cybercrime. Hukum sebaiknya memberikan perlindungan yang menyeluruh terhadap privasi seseorang, termasuk dalam dunia maya, kecuali informasi yang ada pada orang tersebut menyangkut hajat hidup oang banyak.

Agar dapat menjalankan hidup dengan selaras dan seimbang tentunya dibutuhkan norma dan etika yang mengikat baik itu secara tertulis maupun secara tidak tertulis, tak terkecuali dalam berteknologi. Perkembangan teknologi yang terjadi dalam kehidupan manusia dirasa seperti revolusi yang membawa dampak perubahan pada cara berfikir manusia, baik dalam penyelesaian masalah, perencanaan maupun dalam pengambilan keputusan. Etika sendiri merupakan ilmu moral mengenai sesuatu hal yang baik dan yang buruk, yang baik dan yang benar dan yang dapat mengatur antara hak dan kewajiban.

Seiring semakin pesatnya teknologi informasi dan komunikasi baik hukum maupun etika yang ada sekarang ini semakin jelas menunjukkan bahwa tidak adanya margin antara mana yang bersifat publik dan mana yang bersifat privasi. Dalam suatu perusahaan misalnya, pimpinan memiliki kewenangan dalam melindungi pegawainya dari pihak-pihak yang tidak diinginkan dalam mengakses email atau data rahasia pegawainya. Namun disisi lain pimpinan juga memiliki kekuasaan untuk mengawasi email para pegawainya tanpa sepengetahuan orang yang bersangkutan dengan dalih demi kepentingan perusahaan, dalam hal ini maka dapat dikatakan bahwa dalam perusahaan tersebut privasi atas diri seorang karyawan telah hilang. Internet yang juga memberikan berbagai macam efek terhadap pola hidup manusia memang sangat bermanfaat sebagai media untuk belajar, promosi, komunikasi dan lain sebagainya. Namun konten internet sendiri tidak sedikit yang memiliki muatan yang tidak ramah khususnya bagi anak-anak. Konten bermuatan pornografi di internet tubuh subur dan telah menguntungkan salah satu pihak, tanpa mengindahkan dampak sosial yang terus berkepanjangan. Di Nusantara tercinta ini, belum ada affirmative action untuk melindungi anak-anak dari situs-situs yang merugikan tersebut. Beberapa warung internet masih belum memanfaatkan program filter guna filterisasi situs-situs porno tersebut.

Pemanfaatan teknologi memang sangat membantu kita dalam mengakses berbagai macam informasi, namun pemanfaatan tersebut bisa juga menjadi bumerang yang dapat menjerat ke perkara hukum, mulai dari cyberstalking, pelanggaran hak cipta, pencemaran nama baik, ancaman ataupun aksi spamming, hacking dan cracking. Etika memang sangat dibutuhkan dalam cyberworld, apakah ketika dalam menulis atau berkata mengenai sesuatu itu tergolong dalam perbuatan baik atau buruk dan menyinggung perasaan orang lain atau tidak dan apa pula dampak dari semua itu. Karena memang berdasarkan pengamatan penulis saat ini perang kerap sekali terjadi di dunia maya, kebencian terjadi dimana-mana, mulai dari pelecehan agama, ras, suku bangsa dan negara. Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi memang sangat mempengaruhi mental manusia, namun menurut penulis itu semua dikembalikan pada diri masingmasing, ketika seseorang selalu beretika dalam memanfaatkan kemajuan teknologi informasi dan komunikasi, maka semuanya akan dapat berjalan secara selaras dan seimbang, disamping itu dengan memantapkan sistem legalisasi maka akan dapat meminimalisasi dampak negatif dari pesatnya perkembangan teknologi. Sudah saatnya cyberlaw benar-benar untuk ditegakkan.

Persoalan kemudian yang muncul adalah bagaimana kita mampu juga untuk mendedah etika teknologi sehingga akan ada balancing antara etika berlingkungan dengan etika berteknologi

PERMASALAHAN lingkungan yang terjadi dewasa ini didunia tidak lepas dari peranan perkembangan teknologi yang sangat pesat. Di satu sisi, hal ini membantu umat manusia memperbaiki kualitas hidup, tapi di sisi lain, penggunaan teknologi mempunyai implikasi kerusakan lingkungan dan degradasi sumber daya alam (SDA).

IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineer)


Kode Etik IEEE memberikan janji/pegangan yang luhur bagi semua anggotanya untuk mempertanggung jawabkan secara pribadi ke organisasi bagi pemanfaatan teknologi secara baik untuk meningkatkan kualitas hidup bagi seluruh masyarakat dunia dengan memegang etika yang tinggi dan secara profesional menyetujui 10(sepuluh syarat): 1. Bertanggung jawab atas keputusan teknikal yang dibuat secara konsisten untuk keselamatan publik, dan secara cepat menyampaikan jika ada faktorfaktor yang membahayakan lingkungan masyarakat.

IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineer)


2. Semaksimal mungkin menghindari konflik kepentingan dan memberitahukan secepatnya ke semua pihak yang berkepentingan jika ada konflik kepentingan yang mungkin terjadi. 3. Jujur dan relalistis berdasarkan data yang ada dalam membuat perkiraan atau mengajukan suatu tuntutan.

IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineer)


4. Menolak suap dalam segala macam bentuknya. 5. Meningkatkan pengetahuan tentang teknologi dan segala bentuk aplikasi dan kemungkinan akibatnya. 6. Meningkatkan kemampuan dan mengaplikasikan teknologi berdasarkan pelatihan dan pengalaman.

IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineer)


7. Selalu mengharapkan saran dan menerima kritik yang membangun untuk semua hasil pekerjaan dan mengakui jika ada kesalahan, serta memberikan penghargaan sepatutnya untuk orang lain yang berkontribusi. 8. Menghargai keberagaman dengan memberikan penghargaan yang sama tanpa mempedulikan ras, agama, jenis kelamin dan kebangsaan.

9. Menghindari perbuatan tercela, mencacat hasil karya dan reputasi orang lain. 10.Membantu teman sejawat dalam pengembangan profesionalisme untuk memenuhi kode etik ini.

Kesimpulan Di kehidupan yang semakin modern masyarakat banyak menggunakan teknologi informasi yang sangat canggih seperti telepon seluler, internet, dan video conference, dalam penggunaan ini banyak sekali pelanggaran yang merugikan banyak orang. hal yang demikian disebabkan karena kurangnya etika dalam teknologi informasi. Etika Profesi disegala bidang sangat diperlukan, baik etika berbicara, etika berbisnis, dan etika berteknologi informasi. Sehingga hampir seluruh perusahaan banyak merumuskan beberapa point-point dalam beretika. rumusan etika yang sering kita dengar kode etik, ini bertujuan untuk memajukan perusahaan dan para anggotanya.

Etika Berbicara: Setiap orang pasti ingin selalu berbicara. Namun, tidak setiap orang yang berbicara itu memperhatikan etika dalam menyampaikan pesannya. Dan hendaknya dalam berbicara, kita memperhatikan beberapa etika yang bisa mendatangkan kebaikan dan keberkahan. Di antara etika berbicara yang dianjurkan oleh Islam adalah; pertama, hendaknya pembicaraan selalu di dalam kebaikan. Allah SWT berfirman, ''Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisik-bisikan mereka, kecuali bisik-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah atau berbuat ma`ruf, atau mengadakan perdamaian di antara manusia.