Anda di halaman 1dari 44

OBAT ANTI INFLAMASI STEROID DAN NON STEROID

OLEH

SITI KEMALA SARI


BAGIAN FARMAKOLOGI DAN TERAUPETIK UNIVERSITAS ISLAM SUMATERA UTARA

PENDAHULUAN

Tujuan teraupetik inflamasi :


1. Meringankan rasa nyeri 2. Membatasi proses kerusakan jaringan.

Strategi teraupetik :
Obat-obat antiinflamasi steroid Obat-obat antiinflamasi nonsteroid (AINS) Analgesik non opioid Obat-obat antireumatik kerja lambat Obat-obat antireumatik pemodifikasipenyakit

OBAT ANTIINFLAMASI NONSTEROID

Obat-obat ini mampu menekan tandatanda dan gejala-gejala inflamasi. Obat-obat ini memiliki efek :
Antipiretik Analgesik, dan Antiinflamasi yang paling baik dalam menangani rasa sakit berhubungan proses inflamasi. Menghambat agregasi platelet

Farmakokinetika AINS

Merupakan asam organik lemak (kec nabumeton)

Adanya makanan tidak mempengaruhi absorpsi


Metabolisme melalui enzim P450 Ekskresi melalui ginjal

Mengalami sirkulasi enterohepatis


Berikatan dengan protein tinggi (albumin) Didapati dalam cairan sinovial stlh pemberian berulang. Mengiritasi lambung

Farmakodinamik AINS

Aktifitas antiinflamasi diperantarai melalui hambatan biosintesis prostaglandin. Selama pemakaian AINS terjadi penurunan rilis mediator-mediator granulosit,basofil dan sel-sel mast. Mengurangi kepekaan pembuluh darah thd bradikinin dan histamin Mempengaruhi produksi lymphokine dari limfosit T

ASPIRIN

Aspirin acetylsalicylic acid ; ASA Aspirin cepat diserap oleh lambung dan usus kecil dan dihidrolisis cepat (waktu paruh serum 15 menit). Menjadi acetic acid dan salisilat. Salisilat menghasilkan kadar puncak plasma dalam 1-2 jam.

Salicylate terikat dengan albumin.


Salicylate yang ditelan dan yang dihasilkan oleh hidrolisis aspirin dapat diekskresikan tanpa berubah. Metabolisme salicylate menjadi jenuh bila beban tubuh melebihi total 600 mg. Alkalinisasi urin dapat me laju ekskresi salicylate bebas dan konjugatnya yang larut air.

Farmakodinamik aspirin
a. Antiinflamasi :

Aspirin (ASA) penghambat COX nonselektif, tetapi salisilat jauh lebih kurang efektif dalam menghambat kedua isoform. Aspirin menghambat COX secara irreversibel, Dosis rendah efektif menghambat agregasi platelet.

Dapat mengurangi sintesis mediator mediator dari sistem kalikrein.

eicosanoid

dan

Aspirin menghambat melekatnya granulosit pada vasculature yang rusak, menstabilkan lisosom, dan menghambat migrasi leukosit PMN dan makrofag ke daerah inflamasi.

b. Analgesik : Efektif mengurangi nyeri dengan intensitas ringan sampai sedang.


c. Antipiretik : Aspirin me suhu yang meningkat, sedangkan suhu normal hanya terpengaruh sedikit.

Efek diperantarai oleh hambatan kedua COX dalam SSP dan hambatan IL-1 Turunnya suhu dikaitkan karena vasodilatasi pembuluh darah superfisial disertai keluar keringat yang banyak.

d. Efek platelet :
Aspirin mempengaruhi hemostasis Dosis rendah aspirin (80 mg sehari) menyebabkan sedikit perpanjangan waktu perdarahan. Perubahan disebabkan oleh hambatan platelet COX yang irreversibel, sehingga efek antiplatelet berlangsung 8-10 hari

Secara umum aspirin harus dihentikan 1 minggu sebelum pembedahan

Pemakaian klinis : Efek analgesik, antipiretik dan antiinflamasi

paling sering dipakai untuk meredakan nyeri ringan sampai sedang, tapi tidak efektif untuk nyeri organ dalam seperti infark miokard, kolik ginjal,kolik empedu.

Dikombinasikan dengan analgetik opioid untuk meredakan nyeri pada kanker.


Diindikasikan pada reumatoid artritis, demam rematik, dan radang sendi lainnya. Mengurangi insidensi serangan iskemik sesaat, unstabile angina,trombosis arteri koroner dgn infark miokard.

Dosis aspirin

Dosis analgesik dan antipiretik yang optimal adalah < 0,6 gram dosis oral, bisa diulang tiap 4 jam. Untuk anak-anak 50-75 mg/kg/hari dosis terbagi.
Dosis antiinflamasi 3,2-4 gr setiap hari dapat ditoleransi. Untuk anak-anak 50-75 mg/kg/har

Efek samping aspirin


Gastritis, dan perdarahan saluran cerna Pada dosis lebih tinggi; Salicylism : muntahmuntah, tinitus, pendengaran yang berkurang, dan vertigo. Bisa depresi pusat nafas. Peningkatan kadar asam urat

Peningkatan kadar enzim hepar, hepatitis.


Sindroma Reye Kontraindikasi pada hemofilia.

Bila terjadi overdosis kumbah lambung

COX-2 Selective Inhibitors


Celecoxib Etoricoxib Meloxicam Valdecoxib Rofecoxib

CELECOXIB

Celecoxib inhibitor COX-2 yang sangat selektif, 375 kali lebih efektif untuk COX-2 daripada COX-1. Penyerapan dikurangi 20-30 % oleh makanan. Waktu paruh 11 jam. Sangat terikat protein Metabolisme oleh CYP2C9 klirens dapat 80% pada gangguan hati. Dosisi 100-200mg 2x sehari reumatoid dan osteoartritis . untuk artritis

Tidak mempengaruhi agregasi platelet.

ETORICOXIB

Etoricoxib suatu turunan merupakan generasi kedua inhibitor.

bipyridine yang COX-2 selektif

Memiliki waktu paruh eliminasi 22 jam

Etoricoxib dimetabolisme ekstensif oleh enzym hepatik P450 diikuti oleh ekskresi renal.
Di Amerika persetujuan obat ini masih terhambat, namun di Inggris dipakai untuk osteoartritis (60 mg 1x sehari), reumatoid artrtitis (90 mg 1x sehari), gout (12o mg 1x sehari) dan nyeri muskuloskletal (60 mg 1x sehari) .

MELOXICAM

Meloxicam enolcarboxamide terkait piroxicam Sedikit selektif pada COX-2. Absorpsi lambat. Waktu paruh serum 20 jam dan dikonversi menjadi metabolit tidak aktif. Pada dosis 7,5-15 mg/hari, meloxicam kurang ulserogenik daripada piroxicam, diclofenac, atau nabumeton. Toksisitas lainnya mirip dengan AINS lainnya.

VALDECOXIB

Valdecoxib suatu diaryl-substituted isoxazole, yang merupakan obat terbaru dengan selektivitas tinggi pada COX-2. Memiliki waktu paruh 811 jam.

Valdecoxib pada tahun 2005 ditarik dari pasaran Amerika karena efek samping pada kardiovaskular dan Stevens-Johnson Syndrom.
Dipakai untuk artritis, dengan dosis 20 mg dua kali sehari.

ROFECOXIB

Rofecoxib derivat furanose

Selektif inhibitor COX-2 yang kuat .


Sangat mudah diserap. Sedikit kurang berikatan dengan protein (87%).

Waktu paruh plasma terminal 17 jam.


Dimetabolisme oleh enzim sitolitik hati dan juga oleh CYP3A4 di dinding usus.

Tidak menghambat agregasi platelet


Hanya sedikit mukosa usus mempengaruhi prostaglandin

Di AS pemakaian dibatasi hanya pada osteoartritis dengan rentang dosis 12,5-50 mg 1 x sehari. Data klinis mengarah pada tingginya insiden pembentukan trombotik kardiovaskular berhubungan dengan inhibitor COX-2 seperti rofecoxib dan valdecoxib.

NONSELECTIVE COX INHIBITORS


Diclofenac Etodolac Flurbiprofen Indomethacin Ketorolac Naproxen Phenylbutazone Sulindac Tiaprofen

Diflunisal Fenoprofen Ibuprofen Ketoprofen Nabumetone Oxapromin Piroxicam Tenoxiczm Tolmetin

Azapropazone & Carprofen Meclofenamate & Mefenamic Acid

Diclofenac

Diclofenac turunan asam fenilasetat. Sifat antiinflamasi, analgesik, dan antipiretik yang biasa. Cepat diserap setelah pemberian oral. Bioavailabilitas pertama. antara 30-70% + metabolisme lintas

Waktu paruh 1-2 jam. Menumpuk dalam cairan sinovial dengan waktu paruh 2-6 jam dalam kompatermen ini. Dimetabolisme dengan CYP2A4 dan CYP2C9 menjadi metabolit tidak aktif disfungsi ginjal tidak mempengaruhi klirens senyara nyata.

Efek samping berupa distress & perdarahan gastrointestinal terselubung, timbulnya ulserasi lambung peningkatan serum aminotransferase.

DIFLUSINAL

Diflusinal berasal dari asam salisilat, namun tidak dimetabolisme menjadi asam salisilat atau salicylate . Mengalami siklus enterohepatis. Mengalami metabolisme kapasitas terbatas, dengan waktu paruh serum mendekati waktu paruh salicylate. Efektif pada inflamasi rematik yang biasa dengan dosis 1000-1500 mg/hari. Klirens tergantung pada fungsi ginjal.

ETODOLAC

Etodolac derivat acetic acid rasemik. Waktu paruh 6,5 jam. Sedikit selektif, rasio : COX-2 : COX-1 kira-kira 10 Diserap baik, bioavailabilitas 80% Terikat kuat dengan protein plasma (>99%) Dosis 400-1600 mg/hari.

FENOPROFEN

Fenoprofen suatu derivat propionic acid.

Waktu paruh 2-4 jam.


Dosis 600 mg 4x sehari Dari semua AINS ini adalah yang paling erat kaitannya dengan efek toksik Efek yang tidak diinginkan ; nefrotoksisitas, mual, dispepsia, edema perifer, efek pada sistem saraf pusat dan kardiovaskular, dan tinitus.

FLURBIPROFEN

Flurbiprofen suatu derivat propionic acid. Enansiomer (S)(-)-nya menghambat COX nonselektif dan mempengaruhi sintesis TNF- dan NO. Waktu paruh bervariasi mulai 0,5-4 jam. Metabolisme hepatisnya ekstensif, dimetabolisme dengan cara berbeda. Tidak mengalami sirkulasi enterohepatis Dosis 200-400 mg/hari sebanding dengan aspirin atau AINS lainnya untuk artritis reumatoid, gout, spondilitis, dan osteoartritis. Profil efek samping sama dengan AINS lain enansiomernya

IBUPROFEN

Ibuprofen turunan phenylpropionik acid


2400 mg ibuprofen setara dengan 4 gr aspirin dalam hal efek antiinflamasinya. > 99 % terikat protein, mudah dibersihkan. Waktu paruh terminal 1-2 jam. Dimetabolisme ekstensif di hati ; CYP2C8 dan CYP2C9. Diekskresi sedikit dalam bentuk tak berubah.

Ibuprofen oral :
Dosis < 2400 mg, untuk efek analgesiknya Krem topikal untuk otot Efek samping : Iritasi gastrointestinal dan perdarahan Ruam kulit, pruritus, pusing, sakit kepala

Efek hematologi : anemia aplastik dan agranulositosis.


Efek ginjal : GGA, nefritis, sindrom nefrotik Hepatitis

Kontraindikasi relatif : Polip hidung, angioedema, reaktivitas bronkospastik.

INDOMETHACIN

Indomethacin derivat indole Menghambat COX secara nonselektif Menghambat phospolipase A dan C, Meng(-)i migrasi PMN,

Meng(-)i pertumbuhan sel T dan B.


Diserap dengan baik Waktu paruh 4-5 jam

Metabolisme terjadi dalam hati, dan sirkulasi enterohepatis yang luas terjadi
Obat yang tidak berubah dan metabolit yang inaktif diekskresi ke dalam empedu dan urin.

Obat yang tidak berubah dan metabolit yang inaktif diekskresi ke dalam empedu dan urin.
Indikasi terutama untuk gout dan spondilitis ankilosis. Pada dosis yang lebih tinggi 1/3 pasien bereaksi terhadap indomethacin :
Nyeri perut, diare, perdarahan gastrointestinal, dan pankreatitis. Telah dilaporkan trombositopeni dan anemia aplastik.

Probenecid me waktu paruhnya.

KETOPROFEN

Ketoprofen derivat propionic acid Menghambat siklooksigenase lipooksigenase. Obat ini cepat diserap Waktu paruh eliminasinya 1-3 jam. (nonselektif) dan

Dimetabolisme lengkap di hati menjadi glucoronida, yang bisa mengalami pengaktivan kembali setelah melalui sirkulasi enterohepatis.
Dosis 100-300 mg/hari ekuivalen dengan AINS lain untuk AR, OA, pirai, dismenorea, dan nyeri lain. Efek samping terhadap sal. Cerna dan SSP.

KETOROLAC

Ketorolac AINS durasi kerja sedang yang dipromosikan sebagai analgesik, bukan sebagai antiinflamasi. Waktu paruh 4-6 jam Memiliki ikatan protein tinggi Dimetabolisme ekstensif menjadi metabolit aktif dan tidak aktif. Efek analgesik nyata; dipakai sebagai pengganti morfin pada nyeri ringan hingga sedang. Diberikan dosis 30-120 mg/hari IM/IV/ oral

Pemakaian > 5 hari dikaitkan dengan dengan kasus ulkus peptikum dan gangguan ginjal.

NABUMETONE

Nabumetone satu-satunya AINS nonasam, dikonversi derivat acetic acid aktif di dalam tubuh. Waktu paruh > 24 jam ; dosis 1x sehari Tidak mengalami sirkulasi enterohepatik Gangguan paruh. ginjal akan menggandakan waktu

Relatif kurang merusak lambung daripada AINS lain pada dosis 1000 mg/hari.

NAPROXEN

Naproxen naphthylpropionic acid.

Waktu paruh eliminasi serumnya 12 jam, tetapi klirensnya me pada dosis di atas 500 mg
Fraksi bebas naproxen 41% lebih tinggi pada wanita daripada pria.

Metabolisme terutama melalui CYP2C9, dengan sejumlah metabolisme via CYP1A2 dan CYP2C8
Efektif untuk indikasi reumatologis Efek samping perdarahan gastrointestinal cukup rendah tetapi masih 2X lebih banyak dari ibuprofen Efek lain sama dengan AINS lainnya.

OXAPROMIN

Oxapromin AINS derivat propionic acid.

Waktu paruhnya sangat panjang (5060 jam) berbeda dengan anggota derivat lainnya. Tidak mengalami siklus enterohepatik
Dosis hanya diberikan 1x sehari, dengan penyesuaian dosis pada interval 5 hari. Keuntungan dan AINS lainnya. resiko sama dengan

Oxapromin urikosurik ringan.

PIROXICAM

Piroxicam oxicam
Nonselektif COX inhibitor

Menghambat migrasi leukosit polimorfonuklear


Me produksi radikal oksigen Menghambat fungsi limfosit

Cepat diserap lambung dan usus halus Konsentrasi puncak plasma dalam 1 jam dengan waktu paruh rata-rata 50-60 jam. Dimetabolisme ekstensif metabolit inaktif

Sirkulasi enterohepatis mungkin dapt terjadi


Ekskresi dalam bentuk konjugat glucuronida & sisanya dalam bentuk tak berubah.

Piroxicam :
Indikasi reumatik biasa. Dosis 1 kali sehari 20 mg.

Toksisitas :
Gejala gastrointestinal ; pe insiden ulkus peptikum (>20 mg/hari). Resiko ini 9,5 kali lebih tinggi daripada AINS lainnya Pusing, sakit kepala Tinitus Ruam kulit.

SULINDAC

Sulindac sulfoxide prodrug. Sulindac secara reversibel akan dimetabolisme menjadi metabolit aktif sulfida, dan juga metabolit sulfone yang tidak aktif Sulfida diekskresi dalam empedu dan kemudian diserap kembali dari usus. Siklus enterohepatis me durasi kerja menjadi 1216 jam

Indikasi dan efek samping sama dengan AINS lainnya.


Reaksi yang berat : SJS, Trombosithopenia, Agranulositosis, dan sindrom nefrotik.

TENOXICAM

Tenoxicam oxicam yang mirip piroxicam dan sama-sama penghambat COX nonselektif. Waktu paruh panjang 72 jam Profil keamanan dan toksisitas sama dengan piroxicam

TIAPROFEN

Tiaprofenic acid propionic, tetapi stereokonversi

derivat racemic tidak mengalami

Waktu paruh serum pendek 1-2 jam dengan pe menjadi 2-4 jam pada usia lanjut Menghambat pada ginjal. reabsorbsi asam urat sama

Efektivitas dan profil dengan AINS yang lain.

toksisitas

TOLMETIN

Tolmetin penghambat COX nonselektif lainnya. Memiliki waktu paruh pendek yang mengharuskan pemberian lebih sering. Tolmetin serupa dengan AINS lain dalam efikasi kecuali untuk pirai tidak efektif. Profil toksisitasnya lainnya. juga sama dengan AINS

AZAPROPAZONE & CARPROFEN

Azapropazone derivat pyrazolone berhubungan dengan phenilbutazone.

yang

Waktu paruh azapropazone 12-16 jam, menjadi dobel pada pasien gangguan ginjal. Carprofen derivat propionic acid dengan waktu paruh 10-16 jam. Indikasi dan efek yang tidak diinginkan sama dengan AINS lainnya.

MECLOFENOMATE & MEFENAMIC ACID

Baik meclofenamate & mefenamic acid menghambat kedua COX dan phospolipase A2 Kadar puncak plasma dicapai dalam 30-60 menit.

Waktu paruh serum pendek ; 1-3 jam


Efek yang tidak diinginkan sama dengan AINS lainnya. Meclofenamate dikontraindikasikan pada kehamilan; efikasinya & keamanannya belum dibuktikan pada anakanak. Mefenamic acid kurang efektif daripada aspirin sebagai antiinflamasi. Mefenamic acid tidak boleh dipakai > 1 minggu dan tidak boleh untuk anak-anak.

Kesimpulan AINS
a. AINS dengan toksisitas tinggi

- indometacin
- tolmetin - meclofenamat

b. AINS dengan toksisitas rendah


- salsalat - aspirin - ibuprofen c. AINS yang penggunaannya terbatas akibat toksisitasnya yang tinggi terhadap sal.cerna dan ginjal

- ketorolak

d. AINS yang mengalami metabolisme lintas pertama


- diclofenac - diflunisal - indometacin - ketoprofen - piroxicam e. AINS yang tidak mengalami metabolisme lintas pertama

- flurbiprofen
- nabumeton - oxapromin f. AINS yang tidak mempengaruhi agregasi platelet - celecoxib - rofecoxib