Anda di halaman 1dari 9

Pengertian Akuntansi Forensik

Akuntansi Forensik adalah penggunaan keahlian di bidang audit dan akuntansi yang dipadu dengan kemampuan investigatif untuk memecahkan suatu masalah/sengketa keuangan atau dugaan fraud yang pada akhirnya akan diputuskan oleh pengadilan/ arbitrase/tempat penyelesaian perkara lainnya.

Kualitas Akuntan Forensik

Kualitas yang harus dimiliki oleh seorang akuntan forensik adalah :


Kreatif Rasa ingin tahu Tak menyerah Akal sehat Business sense Percaya diri

Keahlian

yang Harus Dimiliki Akuntan Forensik

Akuntan forensik paling tidak harus memiliki latar belakang akuntansi dan keuangan. Karena harus melakukan investigasi yang terkait pengumpulan dan analisis bukti maka juga harus memahami hukum secara memadai. Sementara dalam proses investigasi diperlukan pengetahuan psikologi yang memadai untuk melakukan interview, dan tentu saja kemampuan investigatif dan riset.

Ruang Lingkup Akuntansi Forensik


1. Ruang Lingkup Hukum 2. Ruang Lingkup Organisasi dan Sistem Informasi 3. Ruang Lingkup Auditing

Akuntansi atau Audit Forensik?


Pada mulanya, di Amerika Serikat, akuntansi forensik digunakan untuk menentukan pembagian warisan atau mengungkapkan motif pembunuhan. Bermula dari penerapan akuntansi untuk memecahkan hukum, maka istilah yang dipakai adalah akuntansi (dan bukan audit) forensik. Sekarang pun kadar akuntansinya masih terlihat, misalkan dalam perhitungan ganti rugi, baik dalam konteks keuangan negara, maupun di antara pihak-pihak dalam sengketa perdata. Akuntansi forensik pada awalnya adalah perpaduan yang paling sederhana untuk akuntansi dan hukum.

Perbedaan Akuntansi dengan Akuntansi Forensik


Perbedaaan utama akuntansi forensik maupun audit konvensional lebih terletak pada mindset(pola pikir). Akuntansi forensik lebih menekankan pada keanehan dan pola tindakan daripada kesalahan (errors) dan keteledoran (ommisions) seperti pada audit umum. Prosedur utama dalam akuntansi forensik menekankan pada analytical review dan teknik wawancara mendalam (in depth interview) walaupun seringkali masih juga menggunakan teknik audit umum seperti pengecekan fisik, rekonsiliasi, konfirmasi dan lain sebagainya.

Akuntansi Forensik dan Penerapan Hukum


Istilah akuntansi forensik merupakan terjemahan dari forensic accounting yang bermakna : 1. yang berkenaan dengan pengadilan, atau 2. berkenaan dengan penerapan pengetahuan ilmiah pada masalah hukum. Sebenarnya akuntan dan akuntansi forensik tidak sepenuhnya berkaitan dengan pengadilan saja. Istilah pengadilan memberikan kesan bahwa akuntansi forensik semata-mata berperkara di pengadilan, dan istilah lain ini disebut litigasi (litigation). Di samping proses litigasi ada proses penyelesaian sengketa dimana jasa akuntan forensik juga dapat dipakai. Kegiatan ini bersifat non litigasi.

Peran Akuntan Forensik di Indonesia

Akuntansi forensik sebenarnya telah dipraktekkan di Indonesia. Praktek ini tumbuh tak lama setelah terjadi krisis keuangan tahun 1997. Sejauh ini belum banyak terdengar kasus korupsi besar yang terkuak berkat kemampuan akuntan forensik. Hal ini disebabkan oleh kurangnya penyedia jasa akuntan forensik di Indonesia. Selain kurangnya penyedia jasa dalam bidang ini, perkembangan ilmu akuntansi forensik di Indonesia masih sangat jauh bila dibandingkan negara-negara tetangga karena belum adanya standar yang memadai.

Kesimpulan
Akuntansi Forensik adalah penggunaan keahlian di bidang audit dan akuntansi yang dipadu dengan kemampuan investigatif untuk memecahkan suatu masalah/sengketa keuangan atau dugaan fraud yang pada akhirnya akan diputuskan oleh pengadilan/ arbitrase/tempat penyelesaian perkara lainnya. Akuntan forensik paling tidak harus memiliki latar belakang akuntansi dan keuangan. Karena harus melakukan investigasi yang terkait pengumpulan dan analisis bukti maka juga harus memahami hukum secara memadai. Perbedaaan utama akuntansi forensik maupun audit konvensional lebih terletak pada mindset (pola pikir). Akuntansi forensik lebih menekankan pada keanehan dan pola tindakan daripada kesalahan (errors) dan keteledoran (ommisions) seperti pada audit umum.