Anda di halaman 1dari 44

Kristalografi dan Mineralogi

Disusun Oleh Kelompok 7

Anggota Kelompok 7
ANDARI TRI DESWANTI EDO FEBRIANTO MAHYUDIN M. THIRDE RISKI FIRDAUS RAYONDA QULBI

Materi Presentasi

Materi Presentasi
Genesa Mineral pada Lingkungan Sedimentary Pengertian dan Proses Sedimentasi serta Pembentukan Mineral

Klasifikasi dari Sedimen Genesa Mineral pada Lingkungan Sedimentary dan Mineral Lempung

Proses Pembentukan Lempung

Mineral Lempung

Struktur dan Klasifikasi Mineral Lempung

Ubahan-ubahan Mineral Silikat

Pengertian dan Proses Sedimentasi serta Pembentukan Mineral


Kata sedimentasi berasal dari bahasa latin yaitu sedimentum yang berarti ampas. Sedimentasi adalah suatu proses pengendapan material yang ditransport oleh media air, angin, dan es atau gletser di suatu cekungan. Sedimentasi

terjadi karena adanya kekuatan-kekuatan dari pelapukan,


gaya-gaya air, pengikisan-pengikisan angin serta proses litifikasi, diagnesis, dan transportasi.

NEXT

Siklus proses sedimentasi yang terjadi pada batuan


Weathering Erosion Transportation Deposition

Up lift

Sedimentary Rock

Litification

Metamorphic rock Igneous rock


Igneous rock(oceanic)

Metamorphism

Igneous rock

Bone of sea-floor spreading

NEXT

Proses sedimentasi ini berlangsung dalam 4 tahap yaitu:


1.

2.
3. 4.

Pelapukan (Weathering) Erosi dan Transportasi Deposisi / Pengendapan Lithifikasi

Pelapukan (Weathering)
Pelapukan adalah proses alterasi dan fragsinasi batuan dan material tanah pada permukaan atau dekat permukaan bumi yang disebabkan karena proses fisik, dan kimia. Hasil dari pelapukan ini merupakan asal (source) dari batuan sedimen dan tanah (soil).

Pelapukan Fisik

Jenis-jenis pelapukan fisik :


1. 2. 3. 4. 5. Stress release Frost action and hydro-fracturing Salt weathering Insolation weathering Alternate wetting and drying

Contoh pelapukan fisik :


1. Kekar (Sheeting) 2. Exfoliation 3. Pelapukan membola (Spheoidal weathering)
NEXT

Pelapukan Kimia
Jenis pelapukan kimia : 1. Hidrolisis 2. Hidrasi 3. Oksidasi 4. Reduksi 5. Pelarutan mineral yang mudah larut 6. Pergantian ion

NEXT

Erosi dan Transportasi

Erosi ini dapat terjadi melalui beberapa cara:


1. 2. 3. 4. Akibat grafitasi Akibat air Akibat angin Akibat gletser

Sedimen dapat diangkut dengan empat cara:


1. 2. 3. 4. Suspension Bed load Saltation Grafity flow
NEXT

Deposisi / Pengendapan
Proses pengendapan ini akan membentuk perlapisan pada batuan yang sering kita lihat di batuan sedimen saat ini.

NEXT

Lithifikasi
Litifikasi adalah proses perubahan material sediment menjadi batuan sediment yang kompak. Misalnya, pasir mengalami litifikasi menjadi batupasir. Proses Latifikasi ini ada dua macam yaitu : 1. Latifikasi detritus 2. Latifikasi hasil reaksi kimia tertentu

NEXT

Dalam proses pembentukan mineral ada beberapa poin yang mempengaruhinya salah satu diantaranya adalah

sedimentasi. Endapan mineral yang berasal dari kegiatan


magma atau dipengaruhi oleh faktor endogen disebut dengan endapan mineral primer. Sedangkan endapan

endapan mineral yang dipengaruhi faktor eksogen disebut


endapan mineral skunder. Proses internal atau endogen pembentukan endapan mineral yaitu meliputi kristalisasi

dan segregrasi magma, Hydrothermal, lateral secretion,


metamorphic processes, sedimentary exhalative.

NEXT

Sedangkan proses eksternal atau eksogen pembentukan endapan mineral yaitu meliputin Mechanical Accumulation; Konsentrasi dari mineral berat dan lepas menjadi endapan placer (placer deposit), Sedimentary precipitates; Presipitasi elemen-elemen tertentu pada lingkungan tertentu, dengan atau tanpa bantuan organisme biologi, Residual processes: Pelindian (leaching) elemenelemen tertentu pada batuan meninggalkan konsentrasi elemen-elemen yang tidak mobile dalam material, dan secondary or supergene enrichment;

Klasifikasi dari Sedimen


Berdasarkan stabilitas mineralnya, lingkungan sedimen dibagi menjadi 6 klasifikasi:

1.
2. 3. 4. 5.

6.

Resistat Hidrolisat Oksidat Reduzat Presipitat Evaporit


NEXT

Resistat
Merupakan endapan yang tersusun atas mineral yang tahan terhadap pelapukan, sehingga tidak mengalami perubahan. Contohnya : SiO2 (mineral kuarsa), ZrSiO4 (Zirkon), Al2SiO5 Andalusit, dan Al2SiO4 (OH,F)2 (Topaz). Memiliki kadar Silika yang tinggi.

NEXT

Hidrolisat
Terbentuk dari mineral-mineral silikat yang mengalami proses dekomposisi kimia. Mineral yang paling umum terdapat di endapan ini adalah mineral Lempung, berupa aluminosilikat hidrat yang bertekstur filosilikat dengan ukuran butir yang sangat halus.

NEXT

Oksidat

Merupakan endapan hidroksida feri, yang merupakan hasil oksidasi senyawa besi dalam suatu larutan, dan mengendap. Contohnya adalah Gutit (HFeO2) dan Hematit (Fe2O3) Mineral lainnya yang terdapat pada endapan oksidat ini adalah mangan. Contohnya adalah Manganit [MnO(OH)] dan Psilomelane [(Ba,H2O)2Mn5O10]
NEXT

Reduzat
Terbentuk karena proses reduksi, dikarenakan tempat terbentuknya yang terisolir dari atmosfer, sehingga kekurangan oksigen. Contoh mineral yang terbentuk adalah Pirit dan Markasit

NEXT

Presipitat
Endapan ini berhubungan dengan berbagai aktivitas organisme yang mensekresi gamping, maka dari itu tempat yang paling baik bagi pengendapan jenis ini (karbonatan) adalah di bawah laut.

NEXT

Evaporit
Proses penting dalam pembentukan sedimen evaporit adalah penguapan. Endapan ini mempunyai fungsi khusus, yaitu untuk menginterpretasi sejarah geologi daerah itu, sebagai indikator untuk keadaan yang kering. Berdasarkan asal mula pengendapannya, sedimen evaporit dibagi menjadi 2, yaitu:
NEXT

Endapan evaporit marin


Terbentuk di laut yang disebabkan oleh air laut yang menguap. Apabila air laut menguap pada keadaan yang alami, maka yang pertama kali akan mengendap adalah kalsium karbonat, diikuti oleh dolomit. Dengan berlanjutnya evaporasi, terendapkanlah kalsium sulfat, yang dapat berupa gipsum, yang bergantung kepada temperatur dan salinitas air laut, dan pada giliran berikutnya akan terbentuk halit. Kebanyakan endapan evaporit terdiri atas kalsium karbonat, namun pada keadaan tertentu dapat juga terendapkan garam kalsium dan magnesium.

NEXT

Endapan evaporit non marin

Relatif jarang ditemui, atau sangat terbatas, baik dalam penyebarannya maupun besarnya, tetapi sangat penting dalam arti ekonomi, karena endapan ini menghasilkan senyawa Boron [B] dan Yodium [I]. Endapan ini terbentuk di darat karena menguapnya suatu danau garam. Disamping kedua senyawa tadi, terkandung pula nitratnitrat, sejumlah garam kalsium, bromida, dan gipsum.

Proses Pembentukan Lempung


Lempung adalah material tanah alami yang mempunyai ukuran butir sangat halus dan bersifat plastis jika dicampur dengan sejumlah air tertentu.
Mineral lempung dapat terbentuk dari 3 proses, yaitu :

NEXT

Proses pelapukan fisik mekanis (mechanical weathering)


Pada proses ini terjadi desintegrasi butiran (tidak terjadi reaksi kimia), Faktor-faktor yang mempengaruhi proses ini :

1. 2. 3. 4.

Aktivitas tumbuh-tumbuhan Perbedaan suhu Erosi Frost action

NEXT

Proses pelapukan kimia (chemical weathering)


Pada proses ini terjadi reaksi kimia Faktor-faktor yang mempengaruhi proses ini :

1. Adanya air 2. Adanya gas CO2 dan O2 3. Adanya asam-asam organik

NEXT

Proses Hidrotermal (larutan sisa magma)


Lempung dapat terbentuk akibat adanya uap kimia aktif (chemical active vapour). Pada proses ini terjadi mekanismemekanisme sebagai berikut :

1. 2. Adanya instrusi batuan beku (granit) yang menembus suatu batuan endapan (sedimen) Masa cairan granit membentuk suatu kubah, bagian luar yang mendingin lebih dahulu mengalami retakretak (akibat penyusutan), bagian tengah yang masih cair banyak mengandung gas-gas aktif (fluor, boron). Gas-gas ini berfungsi sebagai katalisator terhadap pembentukan mineral lempung. Reaksi kimia yang terjadi Adanya proses geologi yang panjang (seperti erosi) endapan lempung dapat tersingkap di permukaan.
NEXT

3.

Struktur kimia mineral lempung

Mineral lempung merupakan koloid dengan ukuran sangat kecil (kurang dari 1 mikron). Masing-masing koloid terlihat seperti lempengan-lempengan kecil yang terdiri dari lembaranlembaran kristal yang memiliki struktur atom yang berulang.

NEXT

Lembaran-lembaran kristal yang memliki struktur atom yang berulang tersebut adalah :

Tetrahedron / Silica sheet

Octahedron / Alumina sheet

NEXT

Klasifikasi mineral lempung


Jenis mineral lempung utama ialah : 1. Kaolinit Al2 (Si2O5 (H2O)) memperlihatkan strong peak pada 7 , serupa dengan smektit dan klorit basal kedua. Namun kaolin tidak memperlihatkan perubahan bila diberi larutan glikol dandestroyed saat dipanaskan 550oC. Ciri inilah yangmembedakannya dengan klorit dan smektit. 1. Illit KAl2 (AlSi3O10 (OH)2) umumnya menunjukkan strong peak pada ~10 dan tidak menunjukkan perubahan bilamana preparat diberi glikolataupun dipanaskan.
NEXT

3. Smektit (AlMg)4 Si8 O20 (OH)10) umumnya memperlihatkanstrong peak pada ~14 untuk basal pertama dan mengembang menjadi 17 bilamanapreparat (conto lempung) diberi larutan glikol, namun strongpeak relatif tetap 14 bila conto dipanaskan 550oC. Basal kedua dan ketiga akan memperlihatkan panjang gelombang ~7 dan 3.5 . 4. Klorit (MgFe)6-x (AlFe)x Si4 x Alx (OH)10

akan memperlihatkan strong peak pada ~14 dan tidakmemperlihatkan perubahan walaupun telah diberi glikol, tetapi intensitasnya meningkat bila dipanaskan hingga 550oC. NEXT

Berdasarkan struktur kristal dan variasi komposisinya dapat dibedakan menjadi belasan jenis mineral lempung dan diantaranya:
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. kaolinit halloysite momtmorillonite (bentonites) illite smectite vermiculite chlorite attapulgite allophone
NEXT

Dalam dunia perdangan kita mengenal beberapa tipe mineral lempung, diantaranya adalah:
1. 2. 3. 4. 5. 6. Ball clay Bentonite Common clay Fire clay Fullers earth Kaolin.

NEXT

Bentonit

Bentonit adalah clay yang sebagian besar terdiri dari montmorillonit dengan mineral-mineral minor seperti kwarsa, kalsit, dolomit, feldspars, dan mineral minor lainnya. Montmorillonit merupakan bagian dari kelompok smectit dengan komposisi kimia secara umum (Mg,Ca)O.Al2O3.5SiO2.nH2O.
NEXT

Kegunaan bentonit
Lumpur pemboran Pengecoran logam Pembuatan pellet Teknik Sipil Sifat yang digunakan yaitu larutan bentonit apabila dikocok akan tetap cair seperti agar-agar tetapi akan mengental dan membeku bila didiamkan. Pakan ternak Dapat menghilangkann bau, daging lebih baik, pakan lebih ekonomis dan tidak mengganti alas kandang.

NEXT

Kaolin
Kaolin tersusun dari bahan lempung kualitas tinggi mempunyai komposisi kimia hidrous alumunium (Al2O32SiO2 2H2O), dengan disertai mineral penyerta. Mineral yang masuk dalam kelompok ini adalah : kaolinit, nakrit, dikrit dan holoysit.

NEXT

Kegunaan Kaolin
1.

2.
3. 4. 5.

Untuk Industri Karet Untuk Industri Cat Untuk batu bata tahan api Untuk Industri Pestisida dll

Ubahan-Ubahan mineral silikat Jenis Ubahan Hasil Ubahan Proses Mineral awal
Olivin Hidrothermal atau metamorf epizonal Pelapukan Serpentin, hornblende talk Serpentinisasi, pilitisasi

MgFe karbonat, (Magnesit)+Fe2 O3+kuarsa Klorit

Karbonatisasi

Garnet

Hidrothermal reaksi aerol dari pirop pada batuan olivin, piroksin, amfibol dengan penambahan energi panas

Kloritisasi

Hornblende+piro Kelyphitisasi ksen+spinel

NEXT

Kordierit

Pelapukan hidrothermal metamorf epizonal Metamorf epizonal hidrothermal

Serisit+khlorit

Pinitisasi

Klinopiroksen

Amfibol, klhorit, serpentin antigorit

Uralitisasi, khloritisasi,ser pentinisasi, bastitisasi (sesekali) Epidotisasi karbonatisasi

Metamorf epizonal pelapukan Orthopiroksen Hidrothermal

Epidot, karbonat+oksiad besi+kuarsa

Serpentin, bebrap Serpentinisasi kristal bastitisasi antigoritpseudomor f ke orthopiroksen

NEXT

Hornblende

Hidrothermal
terurai karena effusi

Khlorit, serpentin

Khloritisasi, sepentinisasi

magnetit+hiperste opazitisasi n Hidrobiotit, montmorillonit vermikulit Opazitisasi

Biotit

Pelapukan

Hidrothermal

biotit, hijau, khlorit, illit vermikullit


Msgnetit+spinel+ hematit+augit

Terurai pada suhu tinggi karena effusi

Muskovit

Pelapukan atau hidrothermal

Hidromuskovit, illit, montmorillonit, beidelit, kaolinit, halloysit Analsim+zeolit


Kaolinit Mikahalus

Illitisasi, montnorillonitisa si, kaolinitisasi

Nafelin

Hidrothermal
Pelapukan Metamorf epizonal

Kaolinitisasi

NEXT

Leusit

Hidrothermal pelapukan

Kaolinit zeolit Hidrargilit, gibsit, boehmit, diaspor, geothit, hematit

kaolinitisasi Zeolitisasi Pembentukan bauksit dan lateritisasi

Felspar+silikat Al lainnya

Pelapukan

Pneumatolitik

Topaz, mika, turmalin, kaolinit

Greisenisasi

Alkali-felspar

Hidrothermal atau pelapukan

Kaolinit+kuarsa

Kaolinitisasi

Hidrotehrmal atau metamorf epizonal

Serisit

Serisitisasi

NEXT

Plagioklas

Hidrothermal Hidrothermal atau pelapukan

Alunit Nontronit (kaya Fe), montmorillonit, illit karbonat Epidot Zoisit

Alunitisasi Karbonatisasi

Pelapukan

Epidotisasi Zoisitisasi Saussuritisasi

Metamor epizonal Topaz Hidrothermal

Epidot+zeosit+s erisit Gilbertit (kaolinit+nakrit/ muskovit)

NEXT

DAFTAR PUSTAKA

Sekian presentasi dari kelompok 7

Terimakasih atas perhatiannya