Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Multiple sclerosis (MS) pertama kali ditemukan pada tahun 1882 oleh Sir Agustus Deste dari Inggris

Cruveilhier & Charcot memberi gambaran lebih terperinci tentang adanya plak dan sclerosis pada susunan saraf pusat.

Secara global, diperkirakan prevalensi rata-rata multiple sclerosis adalah 30 per 100 000.

Secara regional, prevalensi diperkirakan rata-rata multiple sclerosis adalah

Eropa (80 per 100 000)

Meditera niaTimur (14,9) Amerika (8.3), Pasifik Barat (5)

Asia Tenggara (2,8), dan Afrika (0,3).

Multiple sklerosis = salah satu gangguan neurologis yang paling sering menyerang orang pada usia muda.

Gejala jarang muncul sebelum usia 15 tahun atau setelah usia 60 tahun.

Ciri khas : serangkaian serangan terbatas yang menyerang bagian susunan saraf pusat yang berlainan

Penyakit ini lebih sering ditemukan pada daerah dengan suhu sedang dibandingkan daerah iklim tropis.

Penyakit ini lebih sering terjadi pada perempuan dari pada lakilaki

Multiple sklerosis termasuk penyakitpenyakit demielinisasi.

Di dalam susunan saraf sentral terjadi daerahdaerah yang mengalami demielinisasi.

Keadaan alergi dapat menimbulkan demielinisasi dalam susunan saraf sentral (vaksinasi terhadap cacar, pengobatan anti-rabies)

Banyak orang menduga bahwa multipel sklerosis juga merupakan penyakit auto-immune.

B. Tujuan
Referat ini ditulis bertujuan untuk memahami : Definisi Etiologi Patogenesis Klasifikasi Manifestasi klinis Diagnosis Diagnosis banding Penatalaksanaan Prognosis dari multiple sclerosis.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi
Multiple sclerosis adalah suatu peradangan yang terjadi di otak dan sumsum tulang belakang yang menyerang daerah substansia alba dan merupakan penyebab utama kecacatan pada dewasa muda

Penyebabnya dapat disebabkan oleh banyak faktor, terutama proses autoimun.

mengakibatkan terjadinya inflamasi, kerusakan pada myelin (demielinisasi), neuroaxonal injury, astrogliosis, dan proses degenerative.

B. Epidemiologi