Anda di halaman 1dari 19

PELAYANAN KEFARMASIAN

Inaratul Rizkhy H, M.Sc., Apt

PELAYANAN KEFARMASIAN DIAPOTEK ADALAH PELAYANAN KESEHATAN DASAR Beberapa hal yang bisa menjadi alasan apoteker adalah pelayan kesehatan dasar adalah : Pelayanan kefarmasian oleh apoteker diapotek adalah pelayanan kesehatan dasar (promotif, kuratif dan prekuentif), baik pada swamedikasi ataupun pada pelayanan atas dasar resep. Pelayanan diapotek harus melakukan KIE (komunikasi, informasi dan edukasi). Edukasi adalah salah satu peran yang dapat meningkatkan kecerdasan masyarakat didalam kesehatan yang ujungnya dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Apoteker juga mempunyai resiko profesi yang sama dengan sejawat yang lain. Baik resiko hukum, tertular penyakit dsb. Apoteker didalam melakukan pelayanan kesehatan mempunyai kompetensi yang spesifik yang setara dengan profesi lain. Kompetensi inilah yang menjadikan dasar profesionalisme apoteker diapotek, dan kompetensi yang spesifik ini yang tidak dipunyai oleh tenaga kesehatan lain.

Pelayanan di Apotek dijadikan Value creation Apoteker mempunyai ruang gerak dalam pelayanan kefarmasian

KONSELING, PROMOSI, EDUKASI


Konseling proses komunikasi 2 arah yg sistematik antara pasien dan apoteker untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang berkaitan dengan obat dan pengobatan. Tujuan meningkatkan kualitas hidup pasien

Komunikasi rangkaian proses penyampaian informasi/pesan dari pengirim/pemberi informasi kepada penerima dengan menggunakan media komunikasi sehingga pesan dapat diterima dengan baik oleh penerima. Pesan dikirim dengan bahasa yang mudah dipahami oleh pasien

Pemberian pesan yang baik:


Sincerely Simple Short Specific Summarize

Berikan empati, dukungan, membesarkan hati, arahan, serta saran kepada Px.

Informasi obat sekurang-kurangnya:


Cara pemakaian obat Jangka waktu pengobatan Cara penyimpanan obat Aktivitas serta makanan/minuman yang harus dihindari selama terapi

Dalam memberi informasi kepada pasien, apoteker harus:


Memberi informasi secara objektif, netral, dan akurat mengenai obat Menelaah secara kritis berbagai informasi mengenai obat Mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi Mengenal penyakit dan pengobatannya

Apoteker berpartisipasi aktif dalam promosi dan edukasi. Apoteker turut membantu diseminasi informasi (penyebaran leaflet/brosur, poster, penyuluhan, dll)

RESIDENSIAL
Home care adalah pelayanan kesehatan yang berkesinambungan dan komprehensif yang diberikan kepada individu dan keluarga di tempat tinggal mereka yang bertujuan untuk meningkatkan, mempertahankan atau memulihkan kesehatan atau memaksimalkan tingkat kemandirian dan meminimalkan akibat dari penyakit ( Depkes, 2002 ).

RESIDENSIAL
Apoteker care giver Kunjungan ke rumah
Lansia Px dengan penyakit kronis

Membuat catatan medik

SELF MEDICATION
Tindakan mengobati diri sendiri dengan obat tanpa resep yang dilakukan secara tepat guna dan bertanggung jawab. Walaupun untuk sendiri tetepi harus rasional Pengguna memilih produk obat yang sesuai dengan kondisinya.

Definisi swamedikasi atau pengobatan sendiri berdasar permenkes No.919/MENKES/PER/X/1993 adalah upaya seseorang dalam mengobati gejala penyakit tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Lebih dari 60% dari masyarakat melakukan swamedikasi dan 80% di antaranya mengandalkan obat modern.

Ketrampilan utama untuk menanggapi gejala penyakit yang disampaikan oleh pasien adalah: 1. Kemampuan untuk membedakan antara gejala penyakit ringan dan serius 2. Keterampilan mendengarkan secara aktif 3. Kemampuan untuk bertanya 4. Kemampuan pemilihan terapi berdasarkan efektivitasnya 5. Kemampuan bekerjasama dengan pasien

Salah satu teknik yang bisa digunakan adalah metode WWHAM yaitu: W who is it for ? (Siapa yang sakit) siapa yang sakit, usia berapa, apakah dalam keadaan hamil/menyusui. Bila yang datang adalah pasien sendiri, bisa dilihat penampilan fisiknya untuk membantu penilaian kondisi pasien (ruam kulit, pucat, keringat berlebihan dan lain-lain) W what are the symptoms ? (apa gejalanya) Perlu ditanyakan gejala/keluhan penderita, dan tim farmasi harus tahu gejala-gejala yang perlu diwaspadai. Dengan memperhatikan gejala yang perlu diwaspadai, dapat ditentukan dengan tepat apakah pasien harus diberi rekomendasi, atau dirujuk ke dokter. H -how long have the symptoms ? (berapa lama gejala diderita) Ditanyakan jangka waktu gejala yang dikeluhkan pasien, bagaimana perkembangan kondisi pasien saat ini, apakah pasien juga menderita penyakit lain A -actions taken so far ? (tindakan apa yang sudah dilakukan) Perlu ditanyakan tindakan pengobatan yang sudah dilakukan dsb. M -medications they are taking ? (obat apa yang sudah digunakan) Ditanyakan obat yang sudah digunakan untuk mengatasi keluhan, meliputi obat bebas / bebas terbatas, obat yang diresepkan, maupun obat tradisional. Ditanyakan apakah pasien juga minum obat untuk penyakit lain.

Kriteria obat yang bisa diserahkan tanpa resep (permenkes No.919/MENKES/ PER/ X/1993):
Tidak KI untuk wanita hamil, anak < 2 thn, dan orang tua >65 thn. Tidak memberikan resiko pada kelanjutan penyakit Penggunaan tidak memerlukan cara/alat khusus yg harus dilakukan tenaga kesehatan Penggunaan diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di Indonesia Obat dimaksud memiliki rasiokhasiat keamanan yang dapat dipertanggungjawabkan untuk pengobatan sendiri.

OWA
OWA adalah obat keras yang dapat diserahkan oleh apoteker kepada pasien di Apotek tanpa resep dokter Peran Apoteker dalam pemilihan obat tanpa resep:
Membantu masyarakat menegakkan diagnosa Memilihkan obat Membantu menegaskan informasi Pementauan dan penilaian hasil terapi

Kewajiban Apoteker dalam pelayanan OWA:


Memenuhi ketentuan dan batasan tiap jenis obat per pasien Membuat catatan pasien dan obat yang diserahkan Memberikan KIE kepada pasien

TERIMA KASIH