Anda di halaman 1dari 21

PENGOLAHAN BIJIH BAUKSIT

Dalam bahasa Inggris, bauksit ditulis bauxite. Bahan tambang berbentuk batuan ini merupakan mineral alam yang digunakan untuk bahan baku alumunium. Bauksite terdiri dari hydrous aluminium oksida dan aluminium hidroksida yakni dari mineral gibbsite Al (OH) 3, boehmite -ALO (OH), dan diaspore -ALO (OH), bersama-sama dengan oksida besi goethite dan bijih besi, mineral tanah liat kaolinit dan sejumlah kecil anatase Tio 2.

APA itu bauksit ?

Bijih bauksit merupakan mineral oksida yang sumber utamanya adalah: 1. Al2O3.3H2O, Gibbsit yang sifatnya mudah larut 2. Al2O3.3H2O, Bohmit yang sifarnya susah larut dan Diaspore yang tidak larut. Sumber lain dari bijih bauksit: Nephelin : (Na,K)2O.Al2O3.SiO2 Alunit : K2SO4.Al2(SO4)3.4Al(OH)3 Kaolin & Clay : Al2O3.2SiO2.2H2O

Proses Pengolahan Bijih Bauksit

Penambangan bauksit dilakukan dengan penambangan terbuka diawali dengan land clearing. Setelah pohon dan semak dipindahkan dengan bulldozer, dengan alat yang sama diadakan pengupasan tanah penutup. Lapisan bijih bauksit kemudian digali dengan shovel loader yang sekaligus memuat bijih bauksit tersebut kedalam dump truck untuk diangkut ke instalansi pencucian. Bijih bauksit dari tambang dilakukan pencucian dimaksudkan untuk meningkatkan kualitasnya dengan cara mencuci dan memisahkan bijih bauksit tersebut dari unsur lain yang tidak diinginkan, missal kuarsa, lempung dan pengotor lainnya. Partikel yang halus ini dapat dibebaskan dari yang besar melalui pancaran air (water jet) yang kemudian dibebaskan melalui penyaringan (screening). Disamping itu sekaligus melakukan proses pemecahan (size reduction) dengan menggunakan jaw crusher.

Proses Pengolahan Bijih Bauksit

a. Cara Asam (H2SO4) Hanya dilakukan untuk pembuatan Al2(SO4)3 untuk proses pengolahan air minum dan pabrik kertas. Reaksi dapat dipercepat dengan menaikkan temperatur sampai 180 C (Autoclaving) KalsinasiCocok untuk lowgrade Al2O3 tetapi high SiO2 yang tidak cocok dikerjakan dengan cara basa. Hasil Basic-Al-Sulfat dikalsinansi menjadi Al2O3, kelemahan cara ini adalah Fe2O3 ikut larut.

Cara-cara Leaching

b. Cara Sintering dengan Na2CO3 (Deville-Pechiney) Sintering dilakukan dalam Rotary Kiln 1000 C selama 2-4 jam, cocok untuk bijih dengan high Fe2O3 dan SiO2. Reaksi-reaksi: Al2O3 + Na2CO3 = NaAlO2 + CO2(g) Fe2O3 + Na2CO3 = Na2OFe2O3 + CO2(g) TiO2 + Na2CO3 = Na2OTiO2 + CO2(g) SiO2 + Na2CO3 = Na2OSiO2 + CO2(g)

Cara-cara Leaching

c. Cara Basa (NaOH), Proses Bayers (Th 1888) Ada 2 macam produk alumina yang bisa dihasilkan yaitu Smelter Grade Alumina (SGA) dan Chemical Grade Alumina (CGA). 90% pengolahan bijih bauksit di dunia ini dilakukan untuk menghasilkan Smelter Grade Alumina yang bisa dilanjutkan untuk menghasilkan Al murni. Berikut block diagram pengolahan bauksit melalui proses SGA:

Cara-cara Leaching

d. Dengan proses elektolisa Bahan utamanya adalah bauksit yang mengandung aluminium oksida. pada katoda terjadi reaksi reduksi, ion aluminium (yang terikat dalam aluminium oksida) menerima electron menjadi atom aluminium, 4 Al(3+) + 12 e(1-) > 4 Al pada anoda terjadi reaksi oksidasi, dimana ion-ion oksida melepaskan elektron menghasilkan gas oksigen. 6 O(2-) > 3 O2 + 12 e(1-) logam aluminium terdeposit di keping katoda dan keluar melalui saluran yang telah disediakan.

Cara-cara Leaching

Sistematika Proses Pengolahan Bauksit

Recovery (perolehan) Alumina dimulai dengan bauksit melewati melalui layar untuk menyortir dengan ukuran (sizing-screening). Material tersebut kemudian dihancurkan untuk menghasilkan bahan yang relatif seragam ukuran. Bijih tersebut kemudian dimasukkan ke dalam pabrik penggilingan besar dan dicampur dengan larutan soda kaustik (sodium hidroksida) pada suhu dan tekanan tinggi. Mill berputar seperti drum besar sementara batang baja - berguling-guling longgar di dalam gilingan - menggiling bijih untuk sebuah konsistensi bahkan lebih halus. Proses ini banyak seperti blender dapur hanya jauh lebih lambat dan jauh lebih besar. Materi yang akhirnya dibuang dari pabrik disebut lumpur (slurry).Larutaan yang dihasilkan mengandung larutan natrium alumina dan undissolved residu bauksit yang mengandung zat besi, silikon, dan titanium. Residu ini - biasa disebut sebagai "lumpur merah" - secara bertahap tenggelam ke dasar tangki dan dihapus.

Crushing dan Grinding

Crushing dan Grinding

Lumpur yang dipompa ke digester, disini reaksi kimia untuk membubarkan alumina berlangsung. Dalam digester bubur yang dimasukkan dalam keadaan - di bawah 50 pound per square inch tekanan - dipanaskan sampai 300 Fahrenheit (145 Celcius). Tetap dalam digester di bawah kondisi dari 30 menit sampai beberapa jam. Soda kaustik ditambahkan lebih banyak untuk melarutkan senyawa yang mengandung aluminium dalam bubur. Senyawa yang tidak diinginkan baik tidak larut dalam soda kaustik, atau bergabung dengan senyawa lain untuk menciptakan skala pada peralatan yang harus dibersihkan secara berkala. Proses pencernaan menghasilkan larutan natrium aluminat. Karena semua ini terjadi dalam pressure cooker, bubur dipompa menjadi serangkaian "tank flash" untuk mengurangi tekanan dan panas sebelum dipindahkan ke "tanki pengendap." 2NaOH + Al2O3.3H2O --> 2NaAlO2 + 4H2O 2NaOH + Al2O3.H2O --> 2NaAlO2 + 2H2O

Digesting

Digesting

Settling dicapai terutama dengan menggunakan gravitasi, meskipun beberapa bahan kimia harus ditambahkan untuk membantu proses. Sama seperti segelas air gula dengan pasir halus tersuspensi di dalamnya akan terpisah dari waktu ke waktu, begitu juga dengan kotoran dalam bubur, seperti pasir dan besi dan elemen lainnya jejak yang tidak larut akhirnya akan mengendap di bawah. Larutan di bagian atas tangki (yang terlihat seperti kopi) sekarang diarahkan melalui serangkaian filter. Setelah mencuci untuk memulihkan soda alumina dan kaustik, lumpur merah sisanya dipompa ke kolam penyimpanan yang besar dimana dikeringkan dengan penguapan. Alumina dalam larutan masih hangat terdiri dari partikel-partikel kecil, kristal ditangguhkan. Namun masih ada beberapa, kotoran padat sangat halus yang harus dibuang. Sama seperti penyaring kopi menjaga alasan keluar dari cangkir Anda, filter di sini bekerja dengan cara yang sama. Saringan berukuran raksasa terdiri dari serangkaian "leaves" - filter kain besar atas rangka baja - dan menghapus banyak dari zat padat dalam cairan yang tersisa. Bahan tertangkap oleh filter dikenal sebagai "cake filter" dan dicuci untuk menghilangkan alumina dan soda kaustik. Minuman keras disaring - natrium aluminat solusi - kemudian didinginkan dan dipompa ke "precipitator." Na2CO3 + Ca(OH)2 --> CaCO3 + 2NaOH

Settling

Settling

Bayangkan sebuah tangki setinggi gedung enam lantai. Sekarang bayangkan baris demi baris dari tangki disebut precipitator. Natrium aluminat dari settling dan operasi penyaringan dipompa ke dalam debu. partikel alumina yang baik (fine) - disebut "kristal benih" (alumina hidrat) ditambahkan untuk memulai pengendapan partikel alumina murni sebagai larutan yang mendingin. Kristal Alumina mulai tumbuh di sekitar biji, kemudian menetap ke bagian bawah tangki di mana mereka akan dihapus dan dipindahkan ke "tank penebalan." Akhirnya, disaring lagi kemudian ditransfer oleh konveyor ke "tanur kalsinasi." 2NaAlO2 + 4H2O --> Al2O3.3H2O + 2 NaOH

Presipitasi

Presipitasi

Kalsinasi adalah proses pemanasan untuk menghilangkan air kimia gabungan dari hidrat alumina. Itu sebabnya, setelah alumina terhidrasi adalah dikalsinasi, ini disebut alumina sebagai anhidrat. "Anhidrat" berarti "tanpa air."Dari precipitation, hidrat disaring dan dicuci untuk membasuh kotoran dan menghilangkan kelembaban. Sebuah sistem konveyor terus menerus memberikan hidrat ke dalam kiln kalsinasi. Kiln kalsinasi adalah batu bata-dalam berjajar dan gas-dipecat untuk suhu 2.000 F atau 1.100 C. Berputar perlahan-lahan (untuk memastikan alumina mengering secara merata) dan dipasang pada landasan miring yang memungkinkan alumina untuk bergerak melalui ke pendinginan eqipment. (Metode terbaru menggunakan metode yang disebut kalsinasi tidur cairan di mana partikel alumina ditangguhkan atas layar dengan udara panas dan dikalsinasi.) Hasilnya adalah bubuk putih seperti yang ditunjukkan di bawah ini: alumina murni. Kaustik soda dikembalikan ke awal proses dan digunakan lagi.

Kalsinasi

Kalsinasi

Contoh Bijih Bauksit

TERIMA KASIH