Anda di halaman 1dari 39

DAMPAK PEMANASAN GLOBAL TERHADAP BIODIVERSITAS DAN EKOSISTEM

Kustiawan Tri Pursetyo FAKULTAS PERIKANAN DAN KELAUTAN UNIVERSITAS AIRLANGGA - SURABAYA

PENDAHULUAN

Beberapa penelitian menunjukkan: ada korelasi antara naiknya konsentrasi GRK dengan kenaikan suhu permukaan bumi.
Di Antarktika: Kenaikan kadar CO2 berkorelasi dengan kenaikan suhu di tempat itu Di Arktik: kenaikan gas metan di udara berkorelasi dengan suhu.

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

Ada dua kemungkinan berkenaan dengan korelasi antara naiknya kadar GRK dan kenaikan suhu bumi: 1. Kenaikan suhu disebabkan oleh GRK, atau 2. Kenaikan suhu bumi menyebabkan kadar GRK naik.

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

Sebuah teori beranggapan: Di alam terdapat mekanisme umpan-balik yang bekerja melawan kenaikan suhu

Kenaikan suhu menyebabkan naiknya laju penguapan air sehingga akan terbentuk lebih banyak awan. Makin banyak awan akan makin banyak sinar matahari yang dipantulkan ke angkasa. Dengan lebih sedikitnya sinar matahari yang sampai ke permukaan bumi, maka suhu bumipun akan turun kembali.
MAF - BIOLOGI UNAIR 4

15-12-2008

Almanak Lingkungan Hidup Indonesia 1995/1996: Bumi telah memasuki masa pemanasan global

Alasan:
Enam

tahun terpanas dalam seratus tahun terakhir, semuanya jatuh pada dekade 1980-an Urutan dari tertinggi ke terendah: 1988, 1987, 1983, 1981, 1980, dan 1986.

Apabila kecenderungan naiknya kadar CO2 terus berlanjut seperti sekarang, pada tahun 2030 kadar itu akan menjadi dua kali lipat dibandingkan masa pra-industri; dan suhu diperkirakan akan naik 1-7C.
MAF - BIOLOGI UNAIR 5

15-12-2008

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

PEMANASAN GLOBAL (global warming):


Peningkatan rata-rata temperatur udara di dekat permukaan bumi dan samodera sejak pertengahan abad 20, dan diprediksi fenomena ini akan terus berlanjut. Temperatur permukaan bumi meningkat 0,74 0,18c selama 100 tahun terakhir menjelang 2005. Model iklim IPCC menunjukkan bahwa temperatur permukaan bumi akan meningkat 1,1-6,4c pada tahun 2100.
15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

GLOBAL WARMING (BUMI YANG MEMANAS):

Rata-rata temperatur permukaan bumi meningkat sebesar 0,6C pada abad ke 20, dan sesuai perkiraan IPCC, temperatur dapat meningkat 1,4-5,8C setelah 1990 hingga 2100. Kebanyakan pengukuran oleh para ilmuwan, peningkatan temperatur tersebut berasal dari meningkatnya konsentrasi GRK, seperti CO2, dll.
MAF - BIOLOGI UNAIR 8

15-12-2008

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

BIODIVERSITAS:
Pasal 2: Konvensi tentang Biodiversitas: BIODIVERSITAS, adalah keanekaragaman di antara makhluk hidup dari semua sumber termasuk di antaranya daratan, lautan, dan ekosistem akuatik lain serta kompleks-kompleks ekologis yang merupakan bagian dari keanekaragamannya; mencakup keanekaragaman di dalam spesies, di antara spesies, dan ekosistem.

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

10

BIODIVERSITAS: Definisi dan Batasan


WWF

(1989): Keanekaragaman hidup di bumi, mencakup jutaan spesies tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme; materi genetik yang dikandungnya; serta ekosistem yang dibangun sehingga menjadi sebuah lingkungan hidup. Level spesies, mencakup seluruh organisme di bumi, mulai dari Monera (Bakteria dan Cyanobacteria), Protista (Flagellata, Amoeba, dan Ciliata), serta dunia tumbuhan, hewan, dan jamur (fungi). Level gen, mencakup variasi genetik di dalam spesies, di antara populasi yang saling terpisah, serta di antara individu di dalam satu populasi. Level ekosistem, meliputi variasi dalam komunitas biologi (di mana spesies hidup) dan dalam ekosistem (dimana komunitas berada), serta interaksi yang terjadi di antara level-level tersebut.
MAF - BIOLOGI UNAIR 11

15-12-2008

Dengan demikian, yang dimaksud biodiversitas ?

Dalam arti yang paling sempit: jumlah spesies di planet (bumi)


Dalam arti luas: variabilitas di antara makhluk hidup dan ekosistem, meliputi:

diversitas dalam spesies, Diversitas antar spesies, dan Diversitas ekosistem


MAF - BIOLOGI UNAIR 12

15-12-2008

Manfaat Biodiversitas bagi Manusia:


Bahan

makanan, obat-obatan, sumberdaya alam dan jasa ekologi seperti siklus biogeokimia, pengendalian hama, purifikasi air, pengaturan iklim, dll.
15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

13

Biodiversitas & Jasa Ekologi

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

14

Ekosistem yang Seimbang:

Mendukung biodiversitas dan kecukupan sumberdaya gen (baik spesies liar maupun domestik), membantu berbagai spesies untuk mengatasi kesukaran akibat variasi dan gangguan iklim. Memberi keuntungan manusia untuk mencukupi segala kebutuhannya (material, spiritual, budaya dan estetika).
15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

15

Penurunan biodiversitas dari suatu ekosistem:


meningkatkan kerentanannya terhadap penyakit, dan stress lingkungan, menurunkan daya lentingnya (resilience) terhadap gangguan, menurunkan produktivitas ekosistem. Menjaga biodiversitas merupakan upaya konservasi yang sempurna, menjaga ekosistem tetap sehat, dan modal utama untuk dapat memberikan keuntungan kepada manusia sebesar-besarnya.

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

16

Dua Ancaman Biodiversitas pada Era Modern:

Pertama, pertumbuhan penduduk: Pertumbuhan penduduk dapat mempercepat hilangnya spesies dan ekosistem. Saat penduduk dunia melampui 6 milyar jiwa, setengah luas hutan dunia telah diubah dan dirusak; sumberdaya air tawar dan laut-pun dieskploitasinya. Akibatnya: banyak spesies yang hilang serta banyak ekosistem rusak.

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

17

Dua ancaman Biodiversitas pada Era Modern

Kedua, dampak kegiatan manusia Pemanfaatan berlebih (Overhunting) Degradasi/fragmentasi/hilang nya habitat Serangan dari species pendatang (bukan asli = nonnative) Pencemaran Pemanasan global dan perubahan iklim

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

18

Pengaruh Global Warming:

Ancaman lebih besar pada daerah dengan temperatur tinggi maksimal ekstrim, dari pada tempat dengan temperatur rendah minimal ekstrim. Peningkatan dalam variabilitas (kecenderungan untuk berubah) pada iklim;
Dengan

mengubah frekuensi dan kekerasan dari peristiwa cuaca ekstrim

Perubahan distribusi penyakit infeksi tertentu.


19

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

Bagaimana Perubahan Iklim Berpengaruh terhadap Biodiversitas?

Perubahan iklim dapat memengaruhi spesies dalam berbagai carai:


ekspansi, kontraksi, dan migrasi habitat; meningkatnya insiden penyakit dan invasi spesies; perubahan-perubahan temperatur, curah hujan, dan kondisi lingkungan lain; perubahahan dalam ketersediaan makanan; kegagalan dalam interaksi ekologis dengan spesies lain (contoh: kehilangan polinator)
MAF - BIOLOGI UNAIR 20

15-12-2008

Global Warming punya pengaruh Signifikan terhadap Spesies Hewan & Tumbuhan di Seluruh Dunia:

Burung meletakkan telur lebih awal dari biasanya Tumbuhan berbunga lebih awal dari sebelumnya Mammalia terbebas dari hibernansi lebih segera

Perubahan ekologis seperti itu terjadi saat bumi mengalami pemanasan hanya 0,74C dibanding 100 tahun lalu. Tentunya, dampak terhadap spesies dan ekosistem akan jauh lebih parah lagi saat temperatur naik sebesar 6,4C setelah thn 2100.

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

21

Perubahan iklim dapat mengancam spesies dan ekosistem.


Distribusi spesies di bumi (biogeografi) sangat berhubungan dengan kondisi iklim di setiap lokasi. Perubahan iklim dapat mengubah pola distribusi spesies, karena hewan maupun tumbuhan tidak dapat menoleransinya.

Hewan yang akan pindah tempat terganggu oleh banyak barrier: geografi, akses jalan raya, kota, dan barrier lain sehingga distribusinya terganggu. Kawasan dilindungi berada pada lokasi yang tetap. Adanya perubahan iklim di kawasan tersebut, beberapa spesies dan ekosistem dapat tereliminasi oleh perubahan iklim tersebut.
MAF - BIOLOGI UNAIR 22

15-12-2008

Perubahan iklim dapat mengancam spesies dan ekosistem.


Produksi

pertanian secara regional dapat mengalami penurunan ataupun peningkatan diakibatkan oleh perubahan iklim. Para ahli khawatir: pada akhir abad XXI, 25% spesies akan mengalami kepunahan, akibat dari perubahan iklim

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

23

Global Warming Menggeser Climatic Envelope Spesies

Climatic Envelope (Bioclimatic Envelope) adalah kisaran temperatur, curah hujan, dan parameter lain yang berhubungan dengan iklim pada spesies yang eksis saat ini. Di zona iklim panas: lokasi geografi climatic envelope berubah secara signifikan.
Secara

normal spesies tidak dapat survive lebih lama bila hidup di tempat asalnya. Spesies butuh mengikuti climatic envelope mereka dengan migrasi ke lingkungan yang lebih dingin atau lebih lembab. Biasanya ke atas bukit, atau ke lintang lebih tinggi (mendekati kutub).
15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

24

Dalam banyak kasus, migrasi seperti itu tak dapat dilakukan hewan:
Tanah

tidak sesuai Barrier geografi atau barrier daerah binaan manusia (jalan tol, pembangunan kota, dll.) Kompetisi dengan spesies yang ada di suatu area.

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

25

Pygmi possum (tikus berkantung gunung) di Australia: yang secara khusus terancam menjadi menghilang (punah) dari habitatnya akibat global warming

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

26

Coral Bleaching

Suhu permukaan laut lebih panas: menyebabkan Coral Bleaching, yaitu pemutihan koral karena keluarnya alga simbiotik uniseluler : Zooxanthellae. Alga zooxanthellae yang tinggal dalam jaringan koral ini, memberikan kisaran warna yang sangat spektakuler terhadap koral. Zooxathellae keluar saat koral dalam keadaan stress akibat faktor lingkungan (temperatur air melampui kisaran toleransinya, atau polusi).
MAF - BIOLOGI UNAIR 27

15-12-2008

Coral Bleaching

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

28

Coral Bleaching

Zooxanthellae membantu koral memproduksi makanan


Lepasnya

zooxanthellae berdampak pada pertumbuhan koral, dan koral lebih rentan terhadap serangan penyakit

Bleaching terjadi di Great Barrier Reef, pada tahun 1998 dan 2002; dan menyebabkan kematian koral pada beberapa tempat.
MAF - BIOLOGI UNAIR 29

15-12-2008

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

30

Dampak Fisiologis akibat Global Warming

Tikus berkantung cincin ekor hijau (green ringtail possum) di Australia tak mampu mengontrol suhu tubuhnya saat suhun lingkungan meningkan melebihi 30C

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

31

Upaya apa saja yang dapat kita lakukan dalam menghadapi Global Warming?
Para ahli melakukan berbagai upaya: Melakukan mitigasi Melakukan minimalisasi pengaruh Melakukan penyesuaian

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

32

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

33

TERIMA KASIH

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

35

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

36

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

37

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

38

15-12-2008

MAF - BIOLOGI UNAIR

39