Anda di halaman 1dari 18

Dr. Sitti Aisyah Salam,M.

Kes

Pengertian-pengetian :
Adalah komunikasi yang direncanakan secara sadar

bertujuan dan kegiatannya dipusatkan untuk kesembuhan pasien (Indrawati, 2003) Komunikasi terapeutik termasuk komunikasi interpersonal dengan titik tolak saling memberikan pengertian antar perawat dan pasien. Proses untuk menciptakan hubungan antar tenaga kesehatan & untuk mengenal kebutuhan pasien dan menentukan rencana

Tindakan sertaq kerja sama dalam memenuhi

kebutuhan pasien. Kom.Terapeutik merupakan komunikasi proposional yg mengarah pada tujuan yaitu penyembuhan pasien yaitu: proses komunikasi dan efek komunikasi. Merupakan komunikasi untuk personal dengan titik tolak saling memberikan pengertian antara petugas kesehatan dan pasien. Merupakan bentuk ketrampilan dasar untuk melakukan wawancara & penyuluhan pada saat petugas kesehatan melakukan pengkajian, perencanaan perawatan

MANFAAT KOMUNIKASI TERAPEUTIK

Untuk mendorong dan menganjurkan kerjasama antara perawat dan pasien mll hub. Perawat & pasien. Mengidentifikasi, mengungkap perasaan & mengkaji masalah dan evaluasi tindakan yang dilakukan perawat ( Indrawati, 2003). TUJUAN KOMUNIKASI TERAPEUTIK Membantu pasien untuk memperjelas dan mengurangi beban perasaan dan pikiran serta dapat mengambil tindakan yg efektif untuk pasien, membantu pempengaruhi orang lain, lingkungan fisik & diri sebdiri

Kwalitas asuhan keperawatan yang diberikan kepada

klien sangat dipengaruhi oleh kualitas hub. Perawatpasien. Bila perawat tidak memperhatikan hal ini, hub.perawat-klien tsb bukanlah hub.yg memberikan dampak terapeutik yg mempercepat kesembuhan klien, tetapi hubungan sosial biasa.

JENIS KOMUNIKASI TERAPEUTIK


Komunikasi terjadi pada 3 tingkatan :

- intrapersonal - interpersonal - publik Menurut Potter dan Perry (1993), Swanburg (1990), Szilagi (1984), Tapen (1995) dan Purba ( 2003), ada 3 jenis komunikasi :

Ada 3 jenis komunikasi :

Komunikasi Verbal: Kom. Verbal yg efektif : a. Jelas dan ringkas b. Perbendaharaan kata mudah dipahami c. Arti denotatif dan konotatif d. Selaan dan kesempatan berbicara e. Waktu dan relevansi f. Humor 2. Komunikasi tertulis Sering digunakan dalam bisnis
1.

Prinsip-prinsip komunikasi tertulis

- Lengkap
- Konkrit - Benar

- Ringkas - Jelas

- Pertimbangan - Sopan

Fungsi :
- Alat bukti tertulis yg otentik: infoem consent - Alat pengingat, misal surat diarsipkan

- Dokumentasi histori, arsip yg lama


- Jaminan keamanan, mis.surat keterangan jalan - Pedoman, SPO,SK, SP

Keuntungan komunikasi Tertulis :

1) Ada Dokumen tertulis


2) Sbg bukti penerimaan dan pengiriman 3) Dapat menyampaikan ide yg rumit

4) Memberi analisa, evaluasi dan ringkasan


5) Memberi informasi kpd khalayak ramai 6) Dapat menjelaskan komunikasi lisan

7) Membentuk Dasar Kontrak/perjanjian


8) Untuk penelitian & pembuktian di Pengadilan

Kerugian komunikasi tertulis:

1. Memakan waktu lama untuk membuatnya


2. Memakan biaya yang mahal 3. Cenderung lebih formal

4. Dpt menimbulkan masalah bila salah penafsiran


5. Susah mendapat umpan balik segera 6. Bentuk dan isi tak dpt diubah bl telah dikirim

7. Bila tulisan kurang baik akan membingungkan

3. Komunikasi Non Verbal

- Pemindahan pesan tanpa kata-kata - Cara yg menyakinkan untuk menyampaikan pesan kepada orang lain Pesan non Verbal dibagi menjadi : 1) Kinesik : Pesan non verbal yang disampaikan dengan bahasa isyarat tubuh. 2) Proksemik : bahasa non verbal yang ditunjukan oleh ruang dan jarak anata individu dg orang lain waktu berkomunikasi 3) Haptik: sering disebut zero proxemics.,tak ada lg jarak antara dua orang saat komunikasi

4. Paralinguistik : setiap penggunaan suara kl mau menginterpretasikan simbol verbal: mengeritik orang dg anekdot, marah tidak dg suara keras 5. Artifak Komunikasi non verbal dg pelbai benda material disekitar kita,mis gambar sepeda motor, mobil ,kulkas dll 6. Logo dan warna Kreasi perancang menciptakan logo, merupakan karya komunikasi bisnis sbg simbol visi, misi dl organisasi atau bisnis, dll 7. Tampilan fisik Tubuh Dapat mempengaruhi kesan seseorang kpd orang lain

KARAKTERISTIK KOMUNIKASI TERAPEUTIK

Ada tiga hal yang mendasar (Arwani, 2003): 1. Ikhlas (Genuiness) 2. Empati (Empathy) 3. Hangar (Warmth) FASE DALAM KOMUNIKASI TERAPEUTIK 1. Orientasi 9Orientation) 2. Kerja (Working) 3. Penyelesaian ( Termination)

Faktor-faktor penghambat komunikasi


- Perkembangan
- Nilai - Emosi - Pengetahuan - Lingkungan - Citra diri

- Persepsi - Latar Belakang sosial - Jenis Kelamin - Peran dan Hubungan - Jarak - Kondisi Fisik

Unsur-unsur komunikasi
1. Komunikator ----- Perawat
2. Pesan 3. Komunikan/Penerima---- Pasien

Tahap Interaksi : a. Tahap Awal b. Tahap lanjutan c. Tahap Terminasi

Penjelasan Perawat kpd Pasien Baru datang :

Meliputi : 1. Peraturan-peraturan Rumah sakit 2. Peraturan jam berkunjung 3. Peraturan makan sehari 3 kali 4. Makanan yang perlu dimakan (dietnya) 5. Bel bila perlu memanggil perawat 6. Jam kunjungan dokter 7. Tempat kamar mandi,WC,Telp.,dll 8. Waktu jam mandi 9. Memperkenalkan teman sekamar bila ada

Budi Pekerti Keperawatan


Kejujuran :

a. Kejujuran dalam pekerjaan: pengobatan, laporan, dll b. Jujur terhadap lingkungan: tak boleh menggunakan milik orang lain. c. Jujur dalam perkataan : tak boleh bohong, menyebar luaskan kekurangan orang lain.

KESIMPULAN Perawat sebagai Profesi harus mampu menjalankan


segala tahapan dengan komunikasi terapeutik yang meliputi tahap awal,lanjutan dan terminasi. Perawat dituntut mengutamakan pelayanan paripurna terhadap pasien terutama dl memenuhi kebutuhan pasien. Hubungan baik antar perawat dan pasien perlu sll ditingkatkan dengan perawat sll mengikuti perkembangan ilmu.

Anda mungkin juga menyukai