Anda di halaman 1dari 30

DERMATITIS KONTAK ALERGI

OLEH: MUHAMMAD IQBAL HARI KARNADO PUTRA WAN ALYAA ATIQAH MAIDZATUL SYIMA PEMBIMBING: Dr Ramona Dumasari Lubis, SpKK

DEFINISI

Dermatitis kontak alergi merupakan dermatitis kontak karena sensitisasi alergi terhadap substansi yang beraneka ragam yang menyebabakan reaksi peradangan pada kulit bagi mereka yang mengalami hipersensivitas terhadap alergen sebagai suatu akibat dari pajanan sebelumnya

EPIDEMIOLOGI

Meningkatnya angka kejadian DKA seiring dengan bertambahnya produk yang mengandung bahan kimia yang di pakai oleh masyarakat Di perkirakan kejadian DKI akibat kerja sebanyak 80% dan DKA 20%1, data baru dari inggris dan amerika menunjukkan bahwa dermatitis kontak akibat kerja karena alergi ternyata cukup tinggi yaitu berkisar antara 50 dan 60 persen, sedangkan dari penelitian lain DKA bkan akibat kerja tiga kali lebih sering dari pada DKA akibat kerja

ETIOLOGI Alergen - paling sering berupa bahan kimia dengan berat kurang dari 500-1000 Da, yang juga disebut bahan kimia sederhana

FAKTOR RESIKO
potensi snsitisasi allergen dosis per unit area luas daerah yang terkena lama pajanan Oklusi suhu kelembaban lingkungan Vehikulum pH faktor individu, misalnya, keadaan kulit pada lokasi kontak dan status imunologik

PATOGENESIS

respons imun yang diperantarai oleh sel (cell-mediated immune respons) atau reaksi tipe IV. Reaksi hipersensititas di kullit timbulnya lambat (delayed hipersensivitas), umumnya dalam waktu 24 jam setelah terpajan dengan alergen

reaksi ini terjadi melalui 2 fase sensitisasi dimana hapten masuk kedalam epidermis kemudian di tangkap oleh sel langerhans dan diproses secara kimiawi dan kemudian menjadi antigen lengkap.
Kemudian fase kedua yaitu fase elisitasi, hipersensitivitas tipe lambat terjadi pada pajanan ulang allergen (hapten). Hanya individu yang telah mengalami sensitisasi dapat menderita DKA.

KLASIFIKASI Akut dimulai dengan bercak eritema berbatas tegas, kemudian diikuti edema, papulovesikel, vesikel atau bula. Vesikel atau bula dapat pecah menimbulkan erosi dan eksudasi(basah). Kronis terlihat kulit kering, berskuama, papul, likenifikasi dan mungkin jugga fisur, batasnya tidak jelas.

Daerah predileksi dapat timbul di tangan, lengan, wajah, telinga, leher, bada, genitalia, paha dan tungkai bawah

DIAGNOSA

pemeriksaan klinis yang cermat, mulai dari anamnesa yang mendalam, pemeriksaan fisis dan jika meragukan dapat dilakukan pemeriksaan penunjang uji tempel, pemeriksaan eosinofil darah tepi, uji tusuk, uji gores

PENATALAKSANAAN

upaya pencegahan terulangnya kontak kembali dengan alergen penyebab, dan menekan kelainan kulit yang timbul Kortikosteroid dapat diberikan dalam jangka pendek untuk mengatasi peradangan pada dermtitis kontak alergik akut yang ditandai dengan eritema, edema, bula atau vesikel, serta eksudatif, misalnya predinson 30 mg/hari Kelainan kulitnya cukup dikompres dengan larutan garam faal.

PROGNOSIS

Prognosis dermatitis kontak alergi umumnya baik, sejauh bahan kontaknya dapat disingkirkan. Prognosis kurang baik dan menjadi kronis bila bersamaan dengan dermatitis oleh faktor endogen

LAPORAN KASUS

Seorang

wanita, suka Batak, bangsa Indonesia, usia 50 tahun, sudah menikah, ibu rumahtangga, datang ke poliklinik Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin RSUP H. Adam Malik Medan sub bagian alergi pada tanggal 17 November 2012 dengan keluhan utama timbul bintil-bintil merah disertai rasa gatal dan nyeri di daerah payudara kiri sejak 1 minggu yang lalu.

Keluhan

ini dialami pasien sejak 1 minggu yang lalu yang dirasakan nyeri dan gatal. Awalnya pasien mengeluh kulit di daerah payudaranya menjadi merah yang dirasakannya gatal kemudian membengkak sehari setelah itu. Setelah itu baru muncul benjolanbenjolan kecil dan bintil-bintil merah di daerah tersebut. Pasien mengaku ini adalah pertama kali terjadi keadaan seperti ini.

Status generalisata : keadaan umum : baik kesadaran : compos mentis status gizi : baik suhu badan : afebris

Ruam primer: makula eritematosa numuler hingga plakat, sirkumskripta dan multipel, papul eritematosa milier hingga lentikuler, sirkumskripta dan multipel, Pustul milier hingga numuler, sirkumskripta dan multipel Ruam sekunder : krusta milier hingga numuler, sirkumskripta dan multipel

Lokasi : regio mammae sinistra

Diagnosa banding Dermatitis kontak alergi dermatitis kontak iritan tinea korporis.

Diagnosa kerja sementara : dermatitis kontak alergi.

pemeriksaan darah rutin

Hb 11.30g/dl leukosit 9000/mm3 eritrosit 3,9jt/mm3 hitung jenis: neutrofil/limfosit/monosit/eosinofil/basofil: 77/14/8/0/0.

Penatalaksanaan

kompres terbuka NaCl 0,9% selama 15 menit setiap 4 jam. Methyl Prednisolon 2x2 tab Chlortrimethon tab kalau perlu.

Prognosis quo ad vitam ad bonam karena keadaan umum pasien baik quo ad functionam ad bonam karena tidak dijumpai gangguan fungsi pada pasien quo ad sanationam dubia ad bonam karena sering terjadi rekurensi jika penyebab alergi tidak dicegah.

DISKUSI

Diagnosis dermatitis kontak alergi didasarkan atas hasil anamnesis yang cermat dan pemeriksaan klinis yang teliti. Uji tempel dapat dilakukan untuk mengetahui jenis allergen yang menimbulkan reaksi sensititasi. Pemeriksaan lain yang dapat dilakukan adalah uji dimethylgloxime, biopsi kulit, histopatologi kulit dan pemeriksaan KOH untuk menyingkirkan diagnosa banding.

ANAMNESIS

Pertanyaan mengenai kontaktan yang dicurigai didasarkan kelainan kulit yang ditemukan. Misalnya, ada kelainan kulit berukuran numular di sekitar umbilikus berupa hiperpigmentasi, likenifikasi, dengan papul dan erosi, maka perlu ditanyakan apakah penderita memakai kancing celana atau kepala ikat pinggang yang terbuat dari logam (nikel).

Data yang berasal dari anamnesis juga meliputi riwayat pekerjaan, hobi, obat topikal yang pernah digunakan, obat sistemik, kosmetika, bahan-bahan yang diketahui menimbulkan alergi, penyakit kulit yang pernah dialami, riwayat atopi, baik dari bersangkutan maupun keluarganya. Berdasarkan anamnesis yang telah dilakukan, os mengaku tidak mengetahui jenis alergen yang menyebabkan reaksi alerginya ini.

PEMERIKSAAN FISIK
Sangat penting karena dengan melihat lokasi dan pola kelainan kulit sering kali dapat diketahui kemungkinan penyebabnya. Pemeriksaan hendaknya dilakukan di tempat yang cukup terang, pada seluruh kulit untuk melihat kemungkinan kelainan kulit lain karena sebab-sebab endogen.

Berdasarkan pemeriksaan fisis pada os ditemukan ruamruam di region mammae sinistra namun tidak diketahui alergen yang menyebabkan reaksi sensitasi pada os karena os mengaku tidak mengenakan atau meletakkan sebarang benda atau objek pada daerah tersebut. Os pernah menjalani operasi mastektomi pada mammae sinistra dan os mengaku tidak pernah menjalani perawatan susulan radioterapi.

PEMERIKSAAN LAIN
Uji tempel Uji dimethylgloxime Pemeriksaan biopsi kulit Pemeriksaan KOH

PENATALAKSANAAN
Pengobatan dermatitis kontak adalah upaya pencegahan terulangnya kontak kembali dengan allergen penyebab, dan menekan kelainan kulit yang timbul. Kortikosteroid dapat diberikan dalam jangka pendek untuk mengatasi peradangan pada dermatitis kontak alergi akut yang ditandai dengan eritema, edema, vesikel atau bula, serta eksudatif (madidans), misalnya prednisone 30mg/hari. Umumnya kelainan kulit akan mereda setelah beberapa hari.

Sedangkan kelainan kulitnya cukup dikompres dengan larutan garam faal atau larutan air salisil 1:1000. Untuk dermatitis kontak alergi ringan atau akut yang telah mereda (setelah mendapat pengobatan kortikosteroid sistemik), cukup diberikan kortikosteroid atau makrolaktam (pimecrolimus atau tacrolimus) secara topikal.

PROGNOSIS
Prognosis pasien ini adalah baik karena ruam-ruam semakin berkurang dengan pengobatan. Namun prognosis bisa menjadi kurang baik jika turut berlaku dermatitis oleh faktor endogen (dermatitis atopik, dermatitis numularis, atau psoriasia), atau terus terpajan dengan allergen.

TERIMA KASIH