Anda di halaman 1dari 8

Yusuf Bahtiyar Kuncoroningrat 38 103060016895 2S Akuntansi

SIKLUS KEUANGAN NEGARA/APBN

SIKLUS KEUANGAN NEGARA/APBN


Tahap penyusunan dan penetapan. Tahap pelaksanaan. Tahap pengawasan pelaksanaan. Tahap pertanggungjawaban.

1. PENYUSUNAN & PENETAPAN APBN


Disusun sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan negara dan kemampuan dalam menghimpun pendapatan negara Dalam hal anggaran diperkirakan defisit, ditetapkan sumber-sumber pembiayaan untuk menutup defisit tersebut dalam Undang-undang tentang APBN Dalam hal anggaran surplus, Pemerintah dapat mengajukan rencana penggunaan surplus anggaran kepada DPR

Pemerintah Pusat menyampaikan pokok-pokok kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro tahun anggaran berikutnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat DPR dapat mengajukan usul yang mengakibatkan perubahan jumlah penerimaan dan pengeluaran dalam Rancangan Undang-undang tentang APBN Pengambilan keputusan oleh DPR mengenai Rancangan Undang-undang tentang APBN dilakukan selambatlambatnya 2 (dua) bulan sebelum tahun anggaran yang bersangkutan dilaksanakan

APBN yang disetujui DPR terinci sampai dengan unit organisasi, fungsi, program, kegiatan, dan jenis belanja

Apabila DPR tidak menyetujui Rancangan Undangundang tentang APBN, Pemerintah Pusat dapat melakukan pengeluaran setinggi-tingginya sebesar angka APBN tahun anggaran sebelumnya

2. TAHAP PELAKSANAAN
Setelah APBN ditetapkan dengan undang-undang, pelaksanaannya dituangkan dengan Keputusan Presiden. Pemerintah Pusat menyusun Laporan Realisasi Semester Pertama APBN dan prognosis untuk 6 (enam) bulan berikutnya. Laporan tersebut disampaikan kepada DPR selambat- lambatnya pada akhir Juli tahun anggaran bersangkutan, untuk dibahas bersama antara DPR dan Pemerintah Pusat.

3. TAHAP PENGAWASAN PELAKSANAAN.


Pengawasan dilakukan atasan kepala kantor/satker K/L Inspektorat Jenderal melakukan pengawasan atas pelaksanaan APBN Pengawasan oleh DPR

4. TAHAP PERTANGGUNGJAWABAN
Menteri/pimpinan lembaga membuat laporan keuangan : 1.Laporan Realisasi Anggaran, 2. Neraca, 3. Catatan atas laporan keuangan, 4. Laporan Arus Kas Laporan keuangan disampaikan ke Menkeu paling lambat 2 bulan setelah TA ybs berakhir. Menkeu meyusun rekapitulasi LK dan disampaikan ke presiden Presiden menyampaikan LK ke BPK untuk diaudit LK yang diaudit disampaikan presiden ke DPR sebagai RUU pertanggungjawaban pelaksanaan APBN