Anda di halaman 1dari 24

PENGUKURAN ANTROPOMETRI DEWASA

Praktikum Gizi MOHAMMAD NASRULLAH 101011016

Data Mahasiswa Coba


Mahasiswa Coba : Dedik Sulistiawan /NIM. 101011027 Jenis Kelamin : Laki-laki Tanggal Lahir : 30 Mei 1992 Tanggal Pengukuran : 28 Maret 2013 Usia saat Pengukuran : 20 tahun 10 bulan Lokasi Pengukuran : Laboratorium Gizi FKM Unair

Tanggal dan Waktu Pengukuran


Tanggal Waktu : 28 Maret 2013 : 12.00 WIB

BMI (Body Mass Index)


BMI merupakan salah satu indikator dalam menilai status gizi orang dewasa. Rumus BMI adalah sebagai berikut: BMI=
() 62,5 = =22.55 [ ] 2 (1,665) 2

LILA (Lingkar Lengan Atas)


LILA = 280 mm Sehingga
280 100%= 302

92,72 %

Tebal Lemak Bawah Kulit


Body Density (D) D= c-m (log sum of skinfolds) 1,1307-0,0603 (log 9+15,25)= 1,0472 Presentase Lemak Tubuh % Lemak Tubuh= (4,95/D-4,50) x 100% = (4,95/1,0472-4,50) x 100% = 22,69 %

Total Lemak Tubuh (kg) Berat Badan x % Lemak Tubuh = 62,875 kg x 22,69 %= 14,27 kg Massa Bebas Lemak (kg) Berat badan-lemak tubuh = 62,875- 14,27 = 48,605

PEMBAHASAN

BMI (Body Mass Index)


Pengukuran BMI (Body Mass Index) Indeks Massa Tubuh atau Body Mass Index dari mahasiswa coba adalah sebesar 22.55. Nilai ini apabila dibandingkan dengan klasifikasi status gizi dengan BMI menurut WHO dalam Gibson (2005), maka mahasiswa coba termasuk dalam kategori normal (>18,50 - 25,00).

Klasifikasi Sangat Kurus

BMI <17,00

Kurus
Normal Gemuk

17,00 - 18,50
>18,50 - 25,00 >25,00 - 27,50

Sangat Gemuk

>27,50

LILA
Hasil pengukuran yang didapat dari pengukuran LILA Dedik Sulistiawan adalah 280 mm . Sehingga 280 100%= 92,72%. Adapun indikator status LILA adalah sebagai berikut: Gizi lebih >100% Gizi baik 80 100% baku Gizi kurang 60 - < 80% baku Gizi buruk <60% baku Jadi, status gizi menurut LILA mahasiswa uji mempunyai gizi baik.
302

Pengukuran Tebal Lemak Bawah Kulit (TLBK)


Persentase lemak tubuh mahasiswa coba adalah 22,69 %. Jika dibandingkan dengan klasifikasi persen lemak tubuh berdasarkan Lee dan Nieman (1996), maka mahasiswa coba termasuk dalam kategori fat, karena berada antara 21% sampai 24%.

Klasifikasi Lean Optimal Slightly Overfat

% Lemak Tubuh

Pria
<8% 8% - 15% 16% - 20%

Wanita
<13% 13% - 23% 24% - 27%

Fat
Obes

21% - 24%
25%

28% - 32%
33%

KESIMPULAN
Jenis Pengukuran Kategori

Antropometri
BMI LILA TLBK Normal Status Gizi Baik Fat

SARAN
Mempertahankan berat badannya antara 50.9786 kg sampai 68.89 kg untuk mempertahankan BMI Menjaga pola konsumsi makanan terutama makanan yang mengandung gula atau karbohidrat dan lemak. Meningkatkan aktifitas fisik total lemak tubuh.

Mengukur Berat Badan dengan Detecto Mengukur Berat Badan dengan Health Smic

Mengukur Berat Badan dengan Bathroom Scale

Mengukur Berat Badan dengan Timbangan Elektrik

Mengukur Tinggi Badan dengan Microtoise

Mengukur Tinggi Badan dengan Health Smic

Menghitung Panjang Lengan Atas

Menghitung LILA

Menghitung Tebal Lemak Bicep

Menghitung Tebal Lemak Tricep

Kendala
Pengukuran Berat Badan (BB) Mahasiswa coba tidak mengenakan baju seminim mungkin sehingga mempengaruhi nilai berat badan. Pengukuran Tinggi Badan Tidak ada permukaan dinding yang rata. Mahasiswa coba mempunyai tinggi badan yang lebih tinggi dari pada pengamat. Saat mengukur tinggi badan menggunakan health smic. Alat yang digunakan mengukur tinggi badan sudah agak berkarat sehingga agak sulit untuk menarik ke atas. Hal ini menyebabkan hasil pengukuran menjadi kurang akurat.

Pengukuran Lingkar Lengan Atas (LILA)

Sulit menentukan titik acromion dan ujung siku sebagai batas pengukuran panjang lengan atas. Tebal Lemak Bawah Kulit Sulit membedakan antara lapisan lemak dan lapisan otot. Dalam pengukuran TLBK seringkali otot ikut tertarik sehingga harus mengupayakan agar yang ditarik hanya lapisan lemak saja agar hasil pengukuran lebih akurat.