Anda di halaman 1dari 14

KELOMPOK 4

M. Adityo Nugroho Natalia Yosephine Ni Wayan Asti Saraswati Nisrina Hanifah Novi Dwimukti Ratnasari Nur Amany Burhan Nur Arsya Mugis Nur Azmina
Nur Silmi Istiqomah Nurul Fadhilah Harahap Palda Aptriany Piani Ananda Prasita Naraswari R. Khairunnisa Priskilla Rachmatika Putri Soleha Rr Adinda Diannerezky

Sistem imun melindungi tubuh kita dari berbagai kuman dan mikroorganisme. Bila tidak ada perlindungan itu, maka tubuh kita akan mudah diinfeksi oleh kuman dan mikrorganisme tersebut.
Karena ada respon imun, maka sistem imun kita dapat menyerang para pengganggu dan penyebab berbagai penyakit. Salah satunya adalah invasi mikroba. Salah satu bentuk respon pertahanan tubuh terhadap invasi mikroba adalah inflamasi

Inflamasi merupakan respon biologik kompleks pada jaringan vaskular terhadap stimulus yang berbahahaya, seperti patogen, sel yang rusak, atau iritan. Inflamasi terbagi menjadi dua pola dasar yaitu : 1. Inflamasi akut 2. Inflamasi kronis

Inflamasi merupakan respon organisme terhadap patogen, tanda-tanda inflamasi adalah : 1. Rubor merah 2. Tumor bengkak 3. Kalor panas 4. Dolor sakit 5. Fungsio laesa

1. Rubor merah Seiring dengan dimulainya reaksi peradangan, arteriol yang memasok daerah tersebut berdilatasi sehingga memungkinkan lebih banyak darah mengalir ke dalam mikrosirkulasi local, disebut hyperemia atau kongesti., menyebabkan kemerahan local pada peradangan akut. 2. Tumor bengkak Aspek mencolok pada peradangan akut mungkin adalah tumo ratau pembengkakan local yang dihasilkan oleh cairan dan sel-sel yang berpindah dari aliran darah ke jaringan interstisial 3. Kalor panas Panas secara khas hanya merupakan reaksi peradangan yang terjadi pada permukaan tubuh. Daerah peradangan di kulit menjadi lebih banyak darah dialirkan dari dalam tubuh ke permukaan daerah yang terkena dibandingkan dengan daerah yang normal.

4. Dolor sakit Perubahan Ph local atau kosentrasi local ion-ion tertentu dapat merangsang ujung-ujung saraf Selain itu pembengkakan jaringan yang meradang menyebabkan peningkatan tekanan local yang tidak dapat diragukan lagi dapat menimbulkan nyeri. 5. Fungsio laesa perubahan fungsi Bagian yang bengkak, nyeri disertai sirkulasi abnormal dan lingkungan kimiawi lokal yang abnormal akan berfungsi abnormal pula.

Tujuan reaksi inflamasi untuk menghilangkan atau mengahancurkan iritan dan untuk memperbaiki kerusakan jaringan. Inflamasi membawa pada daerah inflamasi selsel fagositik untuk mencerna bakteri atau debris selular, antibodi untuk mengenal, menyerang dan menghancurkan bahan asing.

1. 1. Sel-sel didalam pembuluh darah (PMN, limfosit, monosit, faktor penggumpal darah, eosinofil, basofil) 2. Sel-sel jaringan ikat (Sel mast, fibroblast, makrofag) 3. ECM (Serabut elastis, serabut kolagen, proteoglikan)

Sistem komplemen merupakan bagian dari sistem protein enzimatik. Dapat diaktifkan sepanjang reaksi radang akut yang berlangsung melalui berbagai jenis: 1. Pada jaringan nekrosis, enzim yang mampu mengaktifkan komplemen dibebaskan dari sel yang telah mati 2. Selama infeksi berlangsung, kompleks antigen-antibodi yang terbentuk dapat mengaktifkan komplemen melalu jalan yang klasik, sedangkan endokrin bakteri gram negatif mengaktifkan komplemen melalu jalan alternatif.

Peran sistem komplemen pada reaksi inflamasi


1. Mencerna sel, bakteri, dan virus 2. Opsonisasi, yaitu memicu fagositosis antigen partikulat 3. Mengikat reseptor komplemen spesifik pada sel pada sistem kekebalan, memicu fungsi sel spesifik, inflamasi, dan beberapa molekul imunoregulator 4. Pembersihan imun, yaitu memindahkan sisa-sisa bahan imunitas dari sistem kekebalan dan me nimbunnya di limpa dan hati

Peran sitokin dalam reaksi inflamasi


Dalam kondisi fisiologis, sitokininhibitor berfungsi sebagai elemen imunomodulator yang membatasi efek yang berpotensi menjadi injuri dari reaksi inflamasi berkelanjutan atau yang berlebihan.
Dalam kondisi patologis, mediator anti-inflamasi ini dapat baik memberikan kontrol yang kurang atas aktivitas proinflamasi dalam penyakit yang dimediasi imun atau kompensasi berlebihan dan menghambat respon imun, menjadikan host beresiko terhadap infeksi sistemik.

Inflamasi merupakan respon biologik kompleks pada jaringan vaskular terhadap stimulus yang berbahaya, seperti patogen, sel yang rusak, atau iritan yang bertujuan untuk menghilangkan atau mengahancurkan iritan dan untuk memperbaiki kerusakan jaringan yang melibatkan sel-sel didalam pembuluh darah(PMN, limfosit, monosit, faktor penggumpal darah, eosinofil, basofil), sel-sel jaringan ikat(sel mast, fibroblast, makrofag), dan ECM(serabut elastis, serabut kolagen, proteoglikan). Sistem komplemen dan sitokin berperan besar pada reaksi inflamasi