Anda di halaman 1dari 39

CURRICULUM VITAE

Nama Tempat/Tgl Lahir Agama Status Pendidikan : Suharto S.St.FT, M.Kes : Bone, 11 April 1967 : Islam : Menikah : 1. Akfis Makassar D- III Fisioterapi, lulus tahun 1989. 2. UNM Makassar S-1 Bimb.& Konsel. , lulus tahun 2000. 3. UNAIR Surabaya S-2 KIA Kesmas, lulus tahun 2004. 4. Poltekkes Makassar D- IV Fisioterapi, lulus tahun 2008. : 1. Koord. IPTEK Ikatan Alumni Fisioterapi Makassar (IKA) tahun 2009 2013. 2. Ketua Jurusan Fisioterapi Poltekkes Makassar tahun 2010 2014.

Pekerjaan

PROPRIOCEPTIVE NEUROMUSCULAR FASILITASI

Oleh : Suharto, SPd, S.St.FT, M.Kes Politeknik Kesehatan Makassar

Tujuan Seminar dan Workshop


Peserta dapat memahami dan menjelaskan, Aplikasikan tentang :
Pengetian PNF
Filosofi PNF Prinsip Dasar PNF

Pola Gerak Dasar PNF


Pola gerak PNF UE,LE, Scapula Pelvic Kepala Leher Tenik Khusus PNF

Sejarah Pertama kali oleh dr. Herman kabath neurofisiolog Amerika (1945),
Gangguan neuromosucular (parese)

Margaret knott dan Dorothy Voss

Lebih memfokuskan pada pola pola gerakan

menjadi ciri khusus PNF, penguatan sekelompok otot secara simultan

Lebih Lanjut Mereka Berdua Mengembangkan PNF

Melalui Pengaktifan Mekanisme Cadangan Neuromuskular Dan Motor Unit Melalui Sistem Propriocensor. Latihan Yang Berulang-ulang Pada Patron Gerakan Motorik

Dapat meningkatkan koordinasi dan daya tahan otot. Contoh : Dengan mengulur synergis maka perangsangan propriocensor akan lebih terpacu.

Kabath Dan Knott, Awalnya Hanya Menggunakan PNF Kondisi Kelemahan Kini Lebih Berkembang Untuk Semua Kondisi.

PNF mengutamakan konsep reciprok ihnibisi dan fasilitasi Th 1951 gerakan diagonal dianalisis kemudian dimanfaatkan dalam PNF, dikombinasikan stretch sinergis secara maksimal dg tujuan timbul pola gerakan yang normal dan berfungsi

Setelah tahun 1951, Knott bekerja di kaiser foundation rehabilitation centre vallejo beliau mengembangkan teknik PNF lagi dengan latihan di matras dan wakling education.

Tahun 1978, meninggal dunia dan pengelolaan PNF berdiri di pegang antara lain S. Adler

Autogenic Inhibisi
Otot berkontraksi sangat

kuat, terutama jika ketegangan menjadi berlebihan secara tiba-tiba kontraksi otot menjadi terhenti dan otot rileks Reseptor penting dalam inverse stretch refleks adalah golgi tendo organ (GTO)

Kontraksi otot yang kuat akan merangsang GTO otot yang sama , kemudian menghasilkan respon inhibisi ke otot bersangkutan sehingga otot menjadi rileks.

Inhibisi Reciprokal Jika otot agonis berkontraksi, akan diikuti relaksasi pada otot antagonis Fenomena ini disebut dengan inhibisi dan fasilitasi reciprokal, karena adanya persarafan reciprokal dan medulla spinalis

Respon Mekanikal otot terhadap Stretch Pada saat otot diregangkan secara pasif, maka pemanjangan awal terjadi pada sarkomer dan tension meningkat secara drastis Setelah peregangan dilepaskan, maka setiap sarkomer akan kembali ke posisi resting length , disebut dengan elastisitas

Respon Neurofisiologi otot Terhadap Stretch Yang berperan adalah muscle spindle dan GTO Muscle spindle adalah organ sensorik utama pada otot, fungsinya untuk memonitor kecepatan dan durasi regangan serta sense terhadap perubahan panjang otot GTO terletak dekat dengan musculotendinous junction, sensitif terhadao ketegangan yang dihasilkan oleh otot (baik saat peregangan maupun kontraksi otot) GTO adalah mekanisme proteksi yang menginhibisi kontraksi otot yang kuat

FILOSOFI PNF
Hidup : Timbulnya Reaksi Akibat Rangsangan. Organ Manusia yg normal akan menjamin Kualitas

Motoriknya. Mekanisme neuromuscular terganggu , aktifitas kehidupan kita akan kurang tepat memberikan reaksi dari sederetan aksi yang mempengaruhinya. Mempelajari tumbuh kembang Neurofisiologi Mempelajari gerakan berdasarkan tumbuh kembang

PRINSIP TUMBUH KEMBANG


1.Motorik tumbang dari cranial ke caudal 2.Untuk mengoreksi gerakan koordinasi bagi orang dewasa dikembangkan dari distal ke proksimal 3. Terlebih dahulu mengontrol sikap, kemudian menimbulkan gerakan, terakhir adalah mengoreksi koordinasi gerakan

Metode PNF : suatu teknik perangsangan yang akan

menimbulkan reaksi fisik sesuai dengan kebutuhan. melalui ransangan tersebut, mekanisme neuromuskular cadangan akan diaktifkan akan timbul gerakan berfungsi.

Pasien diterapi secara total dengan berpedoman pada

prinsip :

mempelajari tumbuh kembang neurofisiologi mempelajari gerakan berdasarkan tumbuh kembang

Refleks didominasi primer motorik, kemudian motorik selanjutnya dipengaruhi oleh sikap refleks. Perkembangan motorik dapat distimulasi melalui : PNF dengan optimal tahanan & sensasi dengan rangsangan auditif dan visual

Pavlov, gerakan refleks akan tumbuh akibat pemberian gerakan secara berulang-ulang (pembelajaran dan refleks primitf akan hilang akibat pembiasaan mengontrol sikap dan gerakan
Selama terjadi evolusi perkembangan motorik ditandai dan dimulai dari pola gerakan massal ke pola gerakan partial

Perkembangan motorik berjalan dengan proses pendewasaan, mulai dari terlentang, berguling, tengkurap, merangkak, duduk dst sampai berjalan dan meloncat

PRINSIP NEUROFISOLOGI PNF


Prinsip overflow
RECIPROK INNERVASI (JIKA

impuls saraf motorik tertentu akan mepengaruhi impuls saraf yang lain serta meningkatkan tonus kelompok otot (baik primover maupun sinergis) Prinsip overflow ditentukan oleh irradiasi dan atau proses sumasi perangsangan saraf motoris juga bergantung pada Nar (all or none)

AGONIS BERKONTRAKSI MAKA ANTAGONIS RILEKS.

RECIPROK INHIBISI, RECIPROK FASILITASI GERAKAN COTICAL

Successive induction (sherington)

Melakukan fasilitasi pada otot agonist, otot antagnois akan ikut terfasilitasi, semakin tinggi kontraksi otot antagonis, semakin besar efek fasilitasinya

Pinsip belajar gerak Latihan isometrik memperbaiki sikap sedangkan latihan isotonik memperbaiki gerakan Melalaui gerakan pada satu sisi saja, tidaklah termasuk gerakan AFS yang berfungsi.

Lanjutan Prinsip Neurofisologi PNF


Otak hampir tidak mengidentifikasi kerja otot secara individu melainkan hanya kerja kelompok secara diagonal (3 dimensi )

suatu gerakan akan lebih kuat dan akan

berfungsi jika bergerak secara total. satu gerakan bergantung pada gerakan yang lain.
Fleksi ekstensi superior disertai dengan ekstensi

romp Fleksi ektensi inferior disertai fleksi rom

Belajar gerakan berjalan lancar , disertai dengan

latihan berulang-ulang, nyeri merupakan faktor penghambat belajar gerakan. Seringnya latihan dgn berbagai variasi dan posisi menstimulasi belajar gerakan sebelum dan sementara gerakan berlang sung, kondisi kekuatan dan kordinasi sistem neuromuscular memegang peranan penting

PRINSIP DASAR PNF


1. Tahanan optimal Percobaan Gellhorn : jika cortex motorik terstimulasi, reaksi kekuatan kontraksi otot akan lebih besar pada sendi yang terfiksir (tidak bergerak) dibanding sendi yang bergerak bebas Agar tahanan mudah diberikan pada gerakan rotasi, maka penggunaan m. Lumbrical sangat memegang peranana penting. Pemberian tahanan yang baik ditentukan oleh :
cara pegangan (manual kontak)

traksi dan approximasi sendi


penguluran (elongated)

Lumbrical Grip , untuk mengontrol gerakan dan tahanan

Lumbrical Grip : Tungkai , Fleksi adduksi external rtotasi

Lumbrical Grip: Lengan Fleksi abduksi

2. Manual kontak Perangsangan pada kulit dan terjadinya stimulasi pada propriosensor 3. verbal stimulasi Rangsangan auditive mengaktifkan gerakan motorik. pemberian verbal komando sebaiknya singkat dan jelas. 4. Visual feedback dari penderita Penderita melihat gerakannya, akan membantu mengontrol sikap dan gerakan penderita sendiri bahkan sewaktu-waktu dapat mengoreksi sikap sendiri.

5.Body position dan body mechanics posisi tubuh dan mekanika gerakan tubuh fisioterapis yang baik sangat membantu kesempurnaan pola gerakan penderita. 6.Traksi dan approximasi Traksi tujuannya meregangkan sendi agar propriosensor sendi terfasilitasi. Sifat kontraksinya isotonik. Approximasi tujuannya kebalikan dari traksi : terjadi stabilisasi sendi. Sifat kontraksinya isometrik.

7.Irradiasi Irradiasi sama dnegan overflow: meninggikan impuls saraf agar respons menignkat. Tujuan irradiasi dapat diperoleh dari penggunaan bebarapa teknik fasilitasi dan inhibisi

Irradiasi : Dorsi fleksi dan inversi , Fleksi aduksi eksternalrotasi Tungkai

8.Reinforcement Mempermudah timbulnya respons dari satu sisi/bagian tubuh ke bagian tubuh yang l ain. Reinforcement dapat diperoleh dengan cara :
Irradiasi Refleks central

9.Pola gerakan
Extremitas superior dan inferior Wajah

Romp, scapulae dan pelvic

10.Timing for Emphasis :

irama gerakan yang terjadi dari proximal ke distal. Tfe biasanya digunakan pada kondisi kelemahan gerakan pada ROM tertentu.
Dengan pemberian fasilitasi tertentu berupa tahanan

optimal, diharapkan terjadi penguatan pada rom tertentu Pelaksanaan tfe biasanya menggunakan hold relaks.

Pivot : adalah pemutaran gerakan (dibalik) kearah berlawanan yang dilakukan pada rom yang kekuatannya lemah, sambil diberikan tahanan.
Groove : arah garis gerakan diagonal

Pola Dasar PNF


1. Lengan
D1. Fleksi : fleksi add- exorotasi D1. Extensi : extensi abd- endorotasi D2. Fleksi : fleksi abd -exorotasi D2. Extensi : extensi add- endorotasi

2. Tungkai
D.1. Fleksi : fleksi add- exorotasi D2. Fleksi : fleksi abd- endorotasi

D1. Extensi : extensi abd- endorot


D2. Extensi : extensi add - exorot

Pola Gerak PNF Upper Extremity


Fleksi abduksi Exorotasi (1) Fleksi- Abduksi Exorotasi dengan elbow Fleksi (2) Fleksi abduksi eksorotasi dengan Elbow Ekstensi (3) Ekstensi Adduksi Endorotasi (4) Ekstensi adduksi Endorotasi dengan Elbow Fleksi (5) Ekstensi adduksi Endorotasi dengan Elbow Ekstensi (6) Fleksi Adduksi dan Exorotasi (7) Fleksi- Adduksi Exorotasi dengan Fleksi Elbow (8)

Fleksi Adduksi Exorotasi dengan Ekstensi Elbow (9)


Ekstensi Abduksi Endorotasi (10) Ekstensi abduksi Endorotasi dengan Fleksi elbow (11)

Extensi Abduksi Endorotasi dengan Elbow Extensi (12)

Pola gerak PNF Lower Extremity


Fleksi abduksi Endorotasi (1)
Fleksi abduksi Endorotasi dgn Knee Fleksi (2) Fleksi abduksi Endorotasi dgn knee ekstensi (3) Extensi Adduksi Exorotasi (4)

Extensi Adduksi Exorotasi dgn Knee Fleksi (5)


Extensi Adduksi- Exorotasi dgn knee Ekstensi (6) Fleksi adduksi Exorotasi (7) Fleksi adduksi Exorotasi dgn Knee Fleksi (8)

Fleksi adduksi Exorotasi dgn knee ekstensi (9)


Extensi - abduksi Endorotasi (10) Extensi - abduksi Endorotasi dgn knee fleksi (11) Extensi abduksi Endorotasi dgn Knee Ekstensi (12)

Pola Gerak ( Bilateral pattern)


a. Symetrical : kedua lengan fleksi dan abduksi b. Asymetrical : Lengan kanan fleksi abduksi dan Lengan kiri fleksi adduksi

Pola Gerak ( Bilateral pattern)


c. Symetric Resiprok Lengan kanan fleksiabduksi dan lengan kiri ektensi adduksi d. Asimetrik reciprok Lengan kanan fleksi abduksi dan lengan kiri ektensi - abduksi

3. Scapulae dan Pelvic


D.1. Elevasi depresi :

ant.Elev - posterior depresi D2. Depresi elevasi : ant. Depresi post. Elevasi 4. Kepala dan Leher Fleksi leher Lateral Fleksi Rotasi Ekstensi leher Lateral Fleksi Rotasi

Teknik khusus PNF


Ritmical initiation Repeated contraction Hold relax Contract relax Ritmical stabilisation
Persiapan melakukan gerakan Penguatan, rileksasi Memperbaiki koordinasi,mengurangi nyeri Meningkatkan stabilisasi, meningkatkan ROM Memfasilitasi agar timbul kemudahan gerakan

Tujuan :

Belajar/mempelajari gerakan
Meningkatkan kemampuan penderita

Daftar Pustaka
Andy M.A. Hariandja, 1993, Workshop Fisioterapi , Makassar Djohan Aras, PNF, 1993, Workshop Fisioterapi , Makassar. Heru Purbu Kuntono dan Yulainto Wahyono,2002, PNF,Sasana Husada, Pro Fisio Post Graduate Course in Fisioterapi, Jakarta. Muhammad Irfan,2010, Fisioterapi Bagi Insan Stroke, Graha Ilmu, Yogyakarta. Setiawan, Metode Pendekatan, Stroke, Surakarta. Susan S. Adler, et. All, 2008, PNF in Pracitice, Springer Medizin Verlag Heidelberg.

Terima kasih