Anda di halaman 1dari 20

KESEHATAN REPRODUKSI

Enny Zuliatie Die-J YPI (Drop in Center Cijantung Yayasan Pelita Ilmu)

I. Definisi kesehatan reproduksi keadaan sejahtera fisik, mental dan sosial secara utuh, yang tidak sematamata bebas dari penyakit atau kecacatan, dalam semua hal yang berkaitan dengan sistem reproduksi, serta fungsi dan prosesnya.
2

Konsep Kespro
1. From womb to tomb : dari janin sampai liang kubur Siklus kehidupan manusia 2. Pendekatan secara sosial untuk mengatasi masalah kesehatan reproduksi

Tujuan utama kespro


Memberikan layanan kespro yang komprehensif : kehidupan seksualnya dan hak-hak reproduksi dapat meningkatkan kemandiriannya dalam mengatur fungsi dan proses reproduksi peningkatan kualitas kehidupannya.

Tujuan khusus kespro, meningkatkan :


1.

2.

3. 4.

Kemandirian wanita, peran dan fungsi reproduksinya Tanggung jawab sosial wanita; kapan hamil, jarak kehamilan, jumlah anak Tanggung jawab sosial laki-laki Dukungan pria dalam membuat keputusan, mencari informasi dan pelayanan yang memenuhi kebutuhan kespro
5

Sasaran utama kespro


-

Pria dan wanita usia subur Remaja putra dan putri belum menikah Kelompok risiko : pekerja seks, masyarakat keluarga pra sejahtera

Sasaran antaranya
-

Petugas kesehatan : dokter ahli, dokter umum, bidan, bidan desa, perawat Pemberi layanan berbasis masyarakat : kader kesehatan, dukun Tokoh masyarakat Tokoh agama LSM
7

II. Siklus hidup reproduksi


Pendekatan Siklus Hidup dan permasalahannya Permasalahan yang tidak ditangani dapat berakibat buruk pada masa kehidupan selanjutnya. Dalam pendekatan siklus hidup dikenal lima tahap, yaitu 1. Konsepsi 2. Bayi dan Anak 3. Remaja 4. Usia subur 5. Usia lanjut
8

Gambar Siklus hidup reproduksi


Usia Tua - Perhatian pada problem meno/andro-pause - Perhatian pada penyakit utama degeratif,termasuk rabun, gangguan mobilitas dan osteoporosis - Deteksi dini kanker rahim dan kanker prostat Bayi dan Anak - ASI eksklusif dan penyapihan yang layak -Tumbuh kembang anak, pemberian makanan dengan gizi seimbang - Imunisasi dan manajemen terpadu balita sakit - Pencegahan dan penanggulangan kekerasan - Pendidikan dan kesempatan yang sama pada Anak laki-laki dan perempuan

Konsepsi - Perlakuan sama terhadap janin laki-laki/perempuan -Pelayanan antenatal, persalinan aman dan nifas, serta pelayanan bayi baru lahir

Usia Subur - Kehamilan dan persalinan yang aman - Pencegahan kecacatan dan kematian akibat kehamilan pada ibu dan bayi - Menjaga jarak kelahiran dan jumlah kehamilan dengan penggunaan alat kontrasepsi - Pencegahan terhadap IMS dan HIV/AIDS - Pelayanan kesehatan reproduksi berkualitas - Pencegahan dan penanggulangan masalah aborsi secara rasional - Deteksi dini kanker payudara dan leher rahim - Pencegahan dan penanganan infertilitas

Remaja - Gizi seimbang - Informasi tentang kespro - Pencegahan kekerasan, termasuk seksual - Pencegahan thd ketergantungan napza - Perkawinan pada usia yang wajar - Pendidikan, peningkatan ketrampilan - Peningkatan penghargaan diri - Peningkatan terhadap godaan dan ancaman

Siklus hidup reproduksi


Perempuan mempunyai kebutuhan khusus dibandingkan laki-laki karena kodratnya untuk haid, hamil, melahirkan, menyusui dan mengalami menapouse Perempuan memerlukan pemeliharaan kesehatan yang lebih intensif selama hidupnya. pada masa-masa kritis, seperti pada saat kehamilan, terutama sekitar persalinan diperlukan perhatian khusus terhadap perempuan.
10

Faktor yang berpengaruh


Faktor yang berpengaruh terhadap masalah kespro antara lain: - Sosial ekonomi - Budaya - Lingkungan - Psikologi - Biologi
11

Hak-hak Kespro
1. 2. 3.

Hak hidup
Hak menikah Hak hamil atau tidak hamil

4.
5. 6. 7.

Hak seksualitas
Hak menggunakan kontrasepsi Hak terbebas dari PMS Mendapat informasi & pelayanan yang berkualitas
12

Hak Kespro Remaja


1.
2. 3. 4. 5.

6.
7.

Menjadi Diri Sendiri Mendapat Informasi Atas Sehat/Kesehatan Melindungi Diri dan Dilindungi Mendapatkan Layanan Kesehatan Dilibatkan dalam Keputusan Berbagi Informasi
13

IV. Komponen prioritas kespro


1. 2. 3. 4. Kesehatan ibu dan bayi baru lahir Keluarga berencana Kespro remaja PMS dan HIV/AIDS

Pelayanan Kesehatan Reproduksi Esensial (PKRE). PKRE + Usila : Pelayanan Kesehatan Reproduksi Komprehensif (PKRK).
14

Strategi intervensi
1. Kesehatan ibu dan Bayi Fokus : menurunkan angka kematian ibu Prinsip : semua kehamilan berisiko pemeriksaan dini gangguan kesehatan sejak awal diketahui Kegiatan : pemeriksaan kehamilan yang berkualitas, pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan, kunjungan pasca melahirkan, penyuluhan kesehatan ASI, KB dll
15

Strategi intervensi
2. Keluarga Berencana Fokus : Meningkatkan dan mempertahankan jumlah peserta KB Kegiatan : Meningkatkan jumlah peserta KB, menjaga kelangsungan pemakaian alat kontrasepsi, meningkatkan mutu layanan KB dan manajemen pelaksana, standar pelayanan dll
16

Strategi intervensi
3. Kespro remaja Fokus : Peningkatan pengetahuan kespro Pencegahan kehamilan pada usia muda. Kegiatan : Pencatatan dan pelaporan kegiatan kespro remaja, KIE, gizi remaja putri
17

Strategi intervensi
4. PMS dan HIV/AIDS Fokus : mencegah dan menurunkan kejadian PMS dan HIV/AIDS Kegiatan : Promosi kondom, kesadaran bahaya PMS dan HIV/AIDS, mutu layanan, pelatihan untuk petugas.
18

V. Contoh kasus
Kasus 1 : Seorang mahasiswa hamil 2 bulan, ingin menggugurkan kandungan. Sudah minum jamu 32 butir yang dibelikan oleh sang pacar yang juga mahasiswa, tapi janin juga tidak gugur. Mereka berbeda agama. Diskusi - Apa yang anda sarankan kepada mahasiswa tersebut - Faktor apa saja yang menyebabkan
19

Terima Kasih, Semoga Bermanfaat

20