Anda di halaman 1dari 29

PENGANTAR BERBEKAM/

AL HIJAMAH

AHLAN WA SAHLAN
SELAMAT DATANG PESERTA PELATIHAN AT-THIBBUN NABAWI ANGKATAN XVI KELAS REGULER MAHASISWA KEPERAWATAN UNDIP
Materi Latih, Bekam/Al-Hijammah Pemateri : dr. Siti Safitri Dyah Fatma By. BHC

TAHUKAH ANDA ? SETIAP HARI KITA DI MASUKI OLEH JUTAAN RACUN/ TOKSID YANG BERASAL DARI POLUSI UDARA, PENCEMARAN AIR, FAST FOOD, OBAT- OBAT SINTETIS, SAYURAN/ BUAH BUAHAN YANG MENGANDUNG PESTISIDA, STRESS, BAT HABIT

DAYA TAHAN MENURUN

PENYAKIT MUDAH DATANG

PENYAKIT DEGENERATIF

BEBERAPA ORGAN TUBUH YANG PENTING YANG KEMUNGKINAN BESAR AKAN MENGALAMI GANGGUAN
Tenggorokan Otak

Paruparu

Jantung

Liv er Ginjal

Pankreas

Usus Besar

Detoks

DI KULIT DENGAN DI BEKAM

ORGAN DALAM DENGAN HERBA

SEH AT

Landasan Berbekam / Al Hijamah


Pengobatan yang disunnahkan rasulullah Madu, Al Hijamah dan Pemanasan Api HR. Ibnu Abbas RA Madu menjadi landasan pengobatan herba Al Hijamah menjadi landasan operasi Pemanasan Api menjadi landasan laser Berobat itu dengan berbekam HR Ibnu Abbas RA Dia membuang darah yang kotor, meringankan tubuh serta menajamkan penglihatan HR At Tirmidzi Allah mewajibkan puasa Ramadhan untuk membersihkan ruhani dan Rasulullah mensunnahkan Al Hijamah untuk membersihkan jasadi

Definisi Al Hijamah
Terapi pengeluaran racun / toksin dalam tubuh melalui permukaan kulit. Kulit merupakan organ tubuh terbesar dalam tubuh sehingga dalam kulit inilah banyak toksin terkumpul. Al Hijamah merupakan detoksifikasi yang tidak menimbulkan efek samping.

Al Hijamah Basah (Wet Cupping) atau Bekam Darah. Permukaan kulit dibuka kemudian disedot untuk menarik darah yang tercampur toksin. Al Hijamah Kering (Dry Cupping) atau Bekam Angin Penyedotan kulit dengan alat bekam tanpa melukai kulit, utamanya untuk menarik angin dari bawah kulit Digunakan untuk pasien yang tidak tahan terhadap rasa sakit dan tidak tahan terhadap darah atau memiliki kondisi-kondisi tertentu sehingga tidak mungkin dilakukan bekam

JENIS-JENIS Al Hijamah

Waktu dan Tempat Paling Baik Al Hijamah


Waktu paling baik untuk berbekam adalah sekitar pukul 14.00 s.d. 15.00 (dalam kitab Ibnu Sina) karena waktu itu saluran darah mengembang sehingga toksin mudah dikeluarkan. Hari terbaik untuk berbekam adalah 17. 19 dan 21 bulan Hijriah. HR Abu Hurairah RA Apabila membutuhkan penanganan segera, uapkan pasien selama setengah jam kemudian istirahatkan 15 menit baru terapi bekam. Lakukan bekam di ruangan hangat untuk menghindari demam karena sejuknya ruangan.

Lakukan penyedotan pada kulit disekitar titik dengan cup yang sesuai dengan bentuk permukaan kulit Lakukan 1 kali bekam untuk 1 titik yang lama bekam kering 15 s.d. 20 menit. Kulit akan terlihat lebam selama 1 s.d. 2 minggu. Gunakan minyak zaetun/but-but/ madewa untuk menghilangkan kesan lebam pada kulit yang dibekam

Langkah Umum Al Hijamah Kering Tentukan titik yang akan dibekam.

Teknik Dasar Melakukan Bekam Basah Bagi Pemula :


Siapkan perlengkapan bekam dan yakinkan dalam keadaan steril Perhatikan suhu tubuh pasen dan suhu lingkungan / ruangan Tanyakan nama, alamat, umur, berat badan, dan keluhan pasien Ukur tekanan darah, jika terlalu rendah di bawah 60 mmHg atau terlalu tinggi di atas 200 mmHg tidak di anjurkan bekam basah Tanyakan keadaan pasien saat itu, apakah terlalu kenyang/lapar, sedang hamil/ haid, stress/depresi, rawatan dokter/minum obat, atau lainnya. Bila sedang konsumsi obat pengencer darah ( omega3 atau mengkudu ) tidak di anjurkan bekam basah Tanyakan penyakit pasien , apakah ada penyakit yang tidak boleh di bekam basah seperti penyakit kulit, anemia, leukemia, lever, radang usus, diabets, hepatitis, HIV, gemetaran di kaki dan tangan Lakukan diagnosa keluhan pasen untuk mengetahui apakah dapat di bekam atau tidak ? Daignosa yang di lakukan antara lain analisa syaraf telapak tangan, denyut nadi, sklera mata putih, iridologi, lidah

Untuk mengetahui titik mana yang akan di Bekam, dapat dilakukan beberapa kaidah fisikal seperti kulit memerah, bengkak, hitam, terasa hangat dan panas berlebih, di tekan sakit, dan lihat sklera mata putihnya untuk menentukan daerah penumpukan racun dalam tubuh pasen Pasien dalam keadaan duduk atau tengkurap Tentukan titik bekam, mulailah dari titik yang sakit/ di keluhkan pasien, bila tidak ada keluhan, mulai dari bagian kepala dan seterusnya kepunggung Mulailah dengan iman dan islam yang mantap, penuh keyakian dengan niat menjalankan sunah Rasul Bacalah beberapa surat/ ayat seperti al fatihah, ayat kursi dan dua ayat sesudahnya, al falaq, al ikhlas, an nas dan doa mohon kesembuhan ( pasen dan pembekam ) Kenakan masker dan sarung tangan, kemudian baca basmalah, mulai lumuri tubuh pasen dengan but-but dan lakukan pemanasan dengan bekam luncur/ pijatan ringan dengan tangan/ alat pijat Pilih mangkuk yang tepat sesuai postur tubuh pasien, lakukan pengkopan dengan tenang dan hati hati . Biarkan selama 3 5 menit, kemudian angkat dan tususk dengan jarum di artea dalam lingkaran sekitar 3 15 tusukan sesuai dengan ukuran/ daerah bekas kop dengan membaca tasbih. Cara penusukan melingkar berlawanan dengan arah jarum jam/ tawaf

Setelah di tusuk, kop kembali dan biarkan selama 3 5 menit sampai darahnya keluar, kemudian angkat kopnya dan lap dengan tisuue/ kapas, lakukan penusukan kembali sampai maks 8 X dengan terlebih dahulu tanyakan kepada pasien apakah dapat di lanjutkan atau tidak ? Setelah selesai pembekaman, lakukan pijatan ringan di sekitar bekas kulit yang di bekam guna mengurangi kesan sakit akibat bekas kop-an/tususkan dengan menggunakan minyak but but dan alat pijat sederahana Berikan beberapa anjuran kepada pasien seperti waktu berbekam lagi, resep herba, dll dan ucapkan hamdalah sebagai rasa sykur telah menjalankan salah satu sunah Rasul Bersihkan semua perlengakapan ( jarum dan sarung tangan sekali pakai )

STANDAR OPERASIONAL BEKAM ( S O B ) 1 jam sebelum dibekam pasein mandi dahulu dengan air hangat, mengingat 3 5 jam setelah di bekam jangan mandi dahulku Pasien yang baru datang dari bepergian atau selesai kerja berat, lakukanlah bekam setelah tubuh pasen rileks. Oleh karena itu pasien di rehatkan dulu Di anjurkan untuk berwudhu dan shalat dua rakaat bagi pasien dan pembekam Kulit tempat dimana akan di bekam haruslah bersih dari sembarang kotoran dan rambut. Bersihkan dan cukur terlebih dahulu Bagi pasein yang mempunyai penyakit kronik, hendaklah di lakukan pembersihan usus ( colon cleansing ) terlebih dahulu 3 hari sebelumnya Ambil makanan atau minuman suplemen sebelum di bekam. Kondidisi pasien tidak boleh terlalu lapar ataun terlalu kenyang sebelum di bekam ( minimal sekitar 3 jam sebelum bekam lambung dalam keaadaan kosong ) Tidur secukupnya pada sebelah malam sebelum di bekam, hal ini di anjurkan guna mendapatkan kesan rileks pada pasien. Perlu di perhatikan selama di bekam pasien jangan tidur. Jangan melakukan bekam di ruangan yang suhu terlalu dngin, mengingat suhu dingin tidak nyaman bagi pasien

Jangan salah pilih titik bekam. Sebaiknya gunakan titik bekam yang di contohkan oleh Rasulullah Selama proses pembekaman, setiap tindakan bekam seperti kekuatan sedotan, penusukan jarum, dan sebagainya harus senantiasa di konsultasikan dengan pasen. Hal ini dilakukan agar pasien senantiasa nyaman dan rileks Pada saat di bekam , posisi pasien tidak boleh bergerak turun naik dengan sekian banyak mangkuk bekam. Jarak mangkuk jangan terlalu berdekatan, lihat sesuai postur tubuh pasien Jangan terlalu lama/ kuat/ kencang meng-kop, sebab jika terlalu lama akan menyebabkan pelepuhan pada kulit pasien/ terasa sakit. Tiap kop sekitar 3 5 menit ( maksimum 9 Menit ). Perhatikan selalu kondisi kulit yang ada di dalam kop, bila terlihat merah ke hitam- hitaman, segera angkat dan lakukan penusukan Selepas di bekam, berikan minum madu (boleh tambah habasauda/ kurma ) atau air putih/ kopi radix guna mengembalikan kesegaran Jika setelah di bekam pasien kena air hujan, anjurkan untuk segera mandi dengan air hangat Bagi pasien yang mempunyai penyakit yang kronik agar ambil istirahat yang cukup selama 2 3 hari Untuk mencegah dari hal hal yang tidak di inginklan , 1 3 hari jangan bekerja berat/ bersetubuh, hal ini di anjurkan supaya badan tidak pegal atau sakit

Mengingat bekam hanya di lakukan dua pekan sekali, maka untuk penjagaan kesehatan sehari hari , maka makan dan minumlah suplemen kesehatan ( HPA ) dan bisa saja setiap minggu di reflkesi/ acupresure/ acupuntur/ chiropractic Amalan bagi pasien setelah di bekam : perbanyak infaq shodaqoh, banyak istighfar , laksanakan semua perintah Allah dan jauhi segala apa yang di larangNya Rubah pola hidup, dari yang instan kepada yang alami

TITIK TITIK BEKAM DAN MANFAATNYA


Gejala yang di rasakan Penglihatan agak kabur Pusing, migrain,vertigo,daya ingat menurun Tanda tanda tubuh Titik Bekam Manfaat

Di lihat di mata

Di tengkuk

Merperbaiki penglihatan Melancarkan darah kebagian kepala

Garis biru atau kehijauan pada telapak tangan

Dua urat leher

Hipertensi, asam urat, kolesterol, sulit mengawal emosi Berdebardebar,mudah kaget,nefas pendek,mudah mengantuk,sulit tidur,dada kiri sakit bila ditekan
Sakit pinggang

Ruas ujung jari berwarna lebih merah dan keras

Kedua pundak

Menormalkan tekanan darah dan kadar asam

Di telapak tangan di perut ibu jari ada urat berwarna kehijauan atau kebiruan

Di punggung, disebelah kedua belikat

Menormalkam kerja jantung dan pernafasan

Ruas pangkal jari tangan terlihat gemuk

Di punggung di bawah ruas tulang iga

Menormalkan fungsi ginjal

Dua urat leher Tengkuk pundak Belikat

Di bawah ruas tulang iga

Preparasi Awal Pemakaian pelindung penterapi (kaus tangan, mulut) Pemasangan Jarum pada Lancet Pemasangan Cup pada Pompa Hisap Pemasangan Connector untuk Bekam Sendiri Preparasi kulit yang akan dibekam Operasional Preparasi kulit pasien Pemasangan Cup pada kulit Pembersihan darah dan toksin pada titik bekam Preparasi Akhir Pembersihan kulit (disinfectan) Pemakaian minyak but-but Pembersihan (disinfectan) alat untuk pemakaian pasien berikutnya

PROSEDURAL TERAPI

LARANGAN MELAKUKAN AL HIJAMAH


PERLU MEMAHAMI KONDISI PASIEN TERLEBIH DAHULU, ADA/ TIDAKNYA PENYAKIT PATOLOGI DLL Hemofilia, Leukemia, Malignan Enemia, Thrombositopenia Alergi kulit serius, ulserasi dan edema Tumor kulit lokal, retak tulang traumatis, pembuluh vericose, jaringan luka, limfoid, tuberkulosis Lima organ indra, genitalia eksternal, anus Gravida, masa menstruasi, amentia, kegugupan, misospasma, gangguan syaraf Hipertensi, gangguan jantung sedang dan serius, gagal jantung, gangguan pernafasan Di bawah usia tiga tahun Alkoholik, terlalu banyak makan, terlalu letih, terlalu haus, setelah latihan aktif, emasiasi dan kelemahan bertahap, cachexia, dermatolixis Demam tinggi, koma, konvulsi dan pasien dalam kondisi kritis

KONDISI PASCA AL HIJAMAH


Perhatikan kondisi pasien setelah pembekaman Timbul bentol merah kecil-kecil sebagai reaksi normal Pengelupasan kulit Bentol merah besar, dilubangi dengan jarum kemudian kompres steril Pasien pucat, mual, muntah, berkeringat banyak, gangguan mental, demam tinggi, denyut nadi mendalam dan rendah, pikiran kacau, kuku ungu, lepas kendali, uriner dan feces maka lakukan tindakan gunakan cup lebih kecil / ubah posisi bekam sampai dengan hentikan bekam.

Terapi umum adalah pada punggung mengikuti aliran darah utama / tulang belakang. Terapi khusus dapat dilihat pada buku Teknik Bekam Tradisi Nabi SAW & Metode Cina Kuno

RAGAM TERAPI UNTUK BERBAGAI PENYAKIT

KESIMPULAN
Al hijamah/ Bekam adalah pengobatan Islam yang Rasulullah SAW amalkan aehingga menjadi Sunnah Rasul. Orang Cina dan Eropa berdasarkan sejarah dunia adalah orang orang yang pertama mengamalkan dan mengutamakan teknik pengobatan al hijamah. Mengapa pula kita orang islam yang sepatutnya mewarisi perobatan ini tidak mencoba memperkenalkan pengobatan al hijamah sebagai pengobatan pelengkap disamping menggunakan herba. Marilah kita kembali menghidupkan sunnah Rasul, sebagaimana beliau bersabda. Barang siapa yang menghidupkan Sunnahku, sesungguhnya dia mencintaiku, barang siapa mencintaiku, sesungguhnya dia bersamaku di dalam surga. (HR Abu Daud )

Anda mungkin juga menyukai