Anda di halaman 1dari 153

HUKUM PERUSAHAAN

* BUSINESS LAW *

Prof. Dr. Nindyo Pramono, S.H., M.S.

HUKUM PERUSAHAAN
Perusahaan : Setiap bentuk usaha yang melakukan kegiatan secara tetap dan terus menerus dengan tujuan memperoleh keuntungan atau laba, baik yang diselenggarakan oleh orang perorangan maupun badan usaha yang berbentuk badan hukum atau bukan badan hukum, yang didirikan dan berkedudukan dalam wilayah Negara republik Indonesia ( Ps 1 (1) UU No.8 Thn 97 Tg Dokumen Perusahaan.
2

HKM PERSH..Lanjutan
Perusahaan : Perusahaan Perorangan, mis : PB, UD, Suplier, dsb. Bukan Badan Hukum : Partenership ( Maatschap, Perserikatan Perdata ) Ps 1618 1652 KUHPdt , Partnership ( Vennootschap Onder Firma, Firma), Limited partnership ( Commanditaire Vennootschap, Persekutuan Komanditer ) Ps 15 35 KUHD . Badan Hukum : Corporation ( Corp ), Limited Liability Company ( Ltd ) , Besloten Vennootschap ( BV ) , Naamlose Vennoootschap ( NV ), Perseroan Terbatas ( PT ) Tbk atau Tertutup. UU No.1 Tahun 1995 Tg PT jo UU No.8 Thn 1995 Tg PM.
3

Hkm Pers . Lanjutan


Badan Hukum : sesuatu oleh hukum diakui atau dianggap sbg subyek hukum seperti halnya orang. Subyek hukum : penyandang, pembawa hak dan kewajiban. Orang adalah terminoligi juridis yang dibedakan dengan manusia sbg terminologi biologis. Orang ( de heersende leer/ajaran umum ) : orang perorangan ( naturlijk persoon dan badan hukum rechtspersoon ). Ciri badan hukum : kekayaan terpisah; tujuan tertentu; kepentingan sendiri ; organisasi yg teratur.
4

KEKAYAAN TERPISAH
Apa yang dimaksud dengan kekayaan terpisah atau yang dipisahkan ( tentunya termasuk kekayaan negara yang dipisahkan ) sudah menjadi persoalan lama di kalangan teoritisi hukum perdata dan hukum bisnis. Bermula dari lahirnya teori badan hukum (BH), apakah itu teori fiksi, teori harta kekayaan atau teori organ, semuanya menjelaskan bahwa salah satu ciri badan hukum adalah adanya kekayaan terpisah. Namun apa yang dimaksud dengan kekayaan terpisah, tidak ditemukan penjelasannya. Paling hanya dikatakan bahwa arti terpisah adalah terpisah dari kekayaan si pendiri badan hukum tersebut.
5

Kekayaan terpisah
Demikian pula ketika orang mempelajari bentuk-bentuk perusahaan. Dimulai dari bentuk FA, CV yang dalam KUHD dikenal sebagai bentuk perusahaan yang bukan badan hukum, namun di dalam praktek FA maupun CV selalu membuat kekayaan sendiri terpisah dari kekayaan sekutunya. Bahkan tidak jarang FA maupun CV sekarang sudah lazim menyelenggarakan pembukuan yang demikian rapi yang mengesankan bahwa perusahan itu mempunyai kekayaan terpisah . Namun demikian oleh KUHD, FA maupun CV belum dikategorikan sebagai badan hukum. Secara teoritis, ada sementara ahli seperti yang terjadi di dalam praktek Notaris di Belanda dan Perancis, menyarankan bahwa FA seyogyanya dikategorikan sebagai BH.
6

Kekayaan terpisah
Hal ini berkaitan dengan ketentuan Pasal 1381 KUHPerdata tentang cara mengakhiri perikatan yang satu diantaranya adalah dengan kompensasi. Misalnya FA didirikan oleh A dan B dengan nama FA AB. Kemudian masing-masing sekutu berjanji memasukkan inbreng sebesar Rp.10 juta. Namun dilain pihak masing-masing sekutu itu juga saling mempunyai piutang sebesar Rp.10 juta,--. Kemudian mereka sepakat untuk mengakhiri utang piutangnya dan memenuhi kewajiban inbrengnya pada FA dengan jalan mengkompensasikan utang piutang sekutu tersebut.
7

Kekayaan terpisah
Jika suatu perusahaan didirikan dengan cara demikian, itu bukan rohnya suatu perusahaan. Tidak masuk akal hukum jika perusahaan didirikan dengan modal dengkul . Lalu bagaimana halnya jika FA diakui sebagai BH. Jika FA adalah BH, maka jika terjadi salah satu sekutu tidak memasukkan inbreng sesuai dengan yang disanggupkan , maka BH FA tersebut yang akan menagih inbreng kepada sekutu yang wanprestasi, yang dalam hal ini akan diwakili oleh sekutu yang tidak wan prestasi. Dari sudut hukum perikatan perjanjian utang piutangnya berakhir dan kewajiban inbreng mereka juga terpenuhi. Namun didalam FA , adakah uang riil yang masuk ke kas perseroan sebagai modal?.Tidak ada, karena semua mengakhiri dengan cara kompensasi, artinya masingmasing tidak perlu keluar uang, namun kewajiban inbreng seolah-olah sudah terpenuhi dengan jalan mengkompensasikan hutang piutang mereka.
8

Kekayaan terpisah
Fakultas Hukum UGM sebenarnya sudah sejak lama pernah menyuarakan perlunya pembentuk undang-undang memberikan difinisi normatif di dalam peraturan perundang-undangan yang secara tegas dan jelas mengatur tentang apa yang dimaksud dengan kekayaan (negara) yang dipisahkan. Didalam praktek bersinggungan dengan persoalan keuangan negara sering menimbulkan permasalahan. Permasalahan itu belakangan ini menjadi semakin marak dan mendesak terkait dengan status BUMN, khususnya Persero, Persero Tbk.
9

Kekayaan terpisah
Sebagai suatu entitas hukum mandiri yang oleh UU BUMN sendiri dinyatakan tunduk pada UU No.1 Tahun 1995 Tentang Perseroan Terbatas (UUPT ) dan UU No.8 tahun 1995 Tentang Pasar Modal ( UUPM ), namun di dalam praktek sering dipermasalahkan apakah BPK atau BPKP boleh memeriksa Persero atau tidak , bahkan Yayasan yang berada di bawah Departemen atau BUMN atau BUMD juga bisa diperiksa oleh BPK atau BPKP atau tidak, sementara pembukuan Persero, Persero Tbk atau Yayasan tersebut telah diaudit oleh Akuntan Publik dan tunduk pada UUPT dan UU Yayasan.
10

Kekayaan terpisah
Sementara ada pihak yang mengatakan boleh dengan argumen karena kekayaan Persero atau Yayasan itu semula berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan yang merupakan bagian dari keuangan negara. Dipihak lain, ada yang berpendapat tidak boleh , karena sekalipun kekayaan Persero atau Yayasan itu berasal dari kekayaan negara , namun kekayaan tersebut sudah dipisahkan. Apa yang dimaksud dengan dipisahkan tidak ada penjelasannya baik waktu itu di dalam UU No.9 Tahun 1969 Tentang Bentuk-bentuk Usaha Negara (UU BUN ) , juga di dalam UU Yayasan bahkan juga di dalam UU Keuangan Negara ( UU No.17 Thn 03/UUKN ).
11

Kekayaan terpisah
Perdebatan berlanjut terkait dengan masalah hutang piutang BUMN sebagai suatu perusahaan yang tunduk pada UUPT dan UUPM untuk PT Tbk , namun Pemerintah menggunakan standart ganda. Melalui peran BPK dan/atau BPKP menempatkan aset BUMN adalah bagian dari aset negara, demikian pula Menteri Keuangan sendiri melalui peran PUPN menempatkan piutang BUMN adalah piutang negara yang penagihannya menjadi kewenangan PUPN, berdasarkan UU No.49 Prp 1960. Jika kekayaan BUMN, khususnya yang berbentuk hukum PT ( Persero ) atau PT Biasa ( yang sekarang banyak didirikan oleh Pemda sebagai BUMD ), masih diakui merupakan bagian dari kekayaan negara atau aset negara, maka konsekuensinya jika terdapat hutang BUMN mestinya juga harus diakui sebagai hutang negara yang dapat dibayar oleh Pemerintah, melalui APBN.
12

Kekayaan terpisah dan Peran Auditor Pemerintah


Berkaitan dengan pembukuan BUMN, di dalam praktek selama ini, BPK maupun BPKP selalu mengaudit pembukuan ( kekayaan ) PT-PT Plat Merah tersebut. Praktek demikian seakan-akan menguatkan pendapat bahwa aset BUMN memang menjadi bagian dari aset negara. Namun demikian sebagai PT Plat Merah, PT-PT ( Persero ) tidak jarang pula yang mengangkat Akuntan Publik untuk memeriksa pembukuan mereka. Dari sisi efisiensi bisa dikatakan sebagai suatu pemborosan biaya., karena fungsi BPK atau BPKP sebenarnya kurang lebih sama dengan fungsi Akuntan Publik.
13

Kekayaan terpisah dan Fatwa MA


Belakangan sekitar pertengahan tahun 2006 yang lalu dengan munculnya Fatwa Mahkamah Agung tentang penafsiran ketentuan Pasal 2 UUKN khususnya yang berkaitan dengan kekayaan negara yang dipisahkan , kekayaan BUMN dikatakan oleh Mahkamah Agung bukan merupakan bagian dari kekayaan negara. Konsekuensi selanjutnya wewenang BPK, BPKP, PUPN menjadi tidak ada lagi dalam kerangka pemeriksaan dan penagihan-penagihan atas piutang-piutang BUMN ( Persero ). BPK, BPKP dan PUPN tampaknya belum sepenuhnya dapat memahami dan menerima ketentuan ini. Di dalam praktek masih menyisakan perdebatan yang berkepanjangan sampai sekarang .
14

Kekayaan terpisah dan BUMN Perusahaan Negara (PN) atau yang sekarang dikenal dengan sebutan BUMN adalah korporasi yang modalnya sebagian besar atau seluruhnya dimiliki oleh negara. Suatu korporasi dapat disebut BUMN, menurut UU BUMN jika kepemilikan Negara minimal 51 %.

15

Kekayaan terpisah dan BUMN


Sejarah perkembangan BUMN di Indonesia merupakan suatu evolusi yang panjang sejak adanya kebijakan nasionalisasi perusahaanperusahaan milik Belanda berdasarkan UU No.86 Tahun 1958. Dengan kebijakan tersebut, seluruh perusahaan milik Belanda yang beroperasi di Indonesia diambil alih dan dikelola oleh Pemerintah Indonesia. Take over tersebut disertai dengan ganti rugi yang besarnya ditetapkan oleh sebuah Panitia yang dibentuk berdasarkan PP No. 9 Tahun 1959.
16

Kekayaan terpisah dan BUMN


Selanjutnya sekitar tahun 60-an, dikeluarkan UU No.19 Tahun 1960 yang mengatur tentang penyeragaman bentuk BUMN hasil nasionalisasi menjadi Perusahaan Negara. Diperkirakan pada waktu itu terdapat kurang lebih 822 PN hasil nasionalisasi tersebut. Perusahaan-perusahaan tersebut berada dibawah kontrol Menteri Pertama ( semacam Perdana Menteri ). Seluruh modal Negara yang tertanam dalam Perusahaan Negara ditetapkan sebagai kekayaan Negara yang dipisahkan. Sejak saat ini istilah kekayan Negara yang dipisahkan muncul dalam peraturan perundangundangan.
17

Kekayaan terpisah dan BUMN Walaupun telah ada UU No.19 Tahun 1960, ternyata masih terdapat beberapa usaha negara dalam bentuk Perseroan Terbatas seperti PT. Hotel Indonesia Internasional, PT. Sarinah dan bentuk badan usaha khusus yang ditetapkan dengan Undang-undang tersendiri, seperti Bank-bank Pemerintah dan Pertamina (Pramono, 2001, Kementerian BUMN, 2004 ).
18

Kekayaan terpisah dan BUMN


Perjalanan sejarah masuk ke era Orde Baru. Pada tahun 1969 dikeluarkan UU No.9 Tahun 1969 Tentang BUN, yang diawali dengan dikeluarkannya Inpres No.17 Tahun 1967. Dalam UUBUN, BUMN dikelompokkan menjadi 3 ( tiga ) jenis usaha negara yaitu : Perjan ex. Stb. 1927 : 419 tentang Indonesische Bedrijfvenwet ( IBW ); Perum yang tunduk pada UU No.10 Tahun 1960 dan Persero yang ditundukkan pada Pasal 35 sampai dengan Pasal 55 KUHD yang mengatur tentang PT yang sekarang diubah dengan UU PT.
19

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dengan keluarnya UU BUN tersebut, maka PN yang bergerak di bidang usaha yang bersifat komersial dijadikan Persero dan pembinaannya dilakukan menurut PP.No.12 Tahun 1969, yang kemudian diubah dengan PP No.12 Tahun 1998 dan terakhir diubah dengan PP.45 Tahun 2005. Di dalam PP-PP tersebut ditegaskan bahwa Persero adalah suatu korporasi yang dikelola sepenuhnya sebagaimana Perseroan Terbatas. Hakekat dari kebijakan tersebut adalah bahwa terhadap Persero diperlakukan secara fair sebagai badan usaha dan tidak dibedakan dengan badan usaha swasta. Kedudukan Pemerintah adalah sebagai pemegang saham.
20

Kekayaan terpisah dan BUMN


Di samping itu, di tahun 1983 dikeluarkan PP No.3 Tahun 1983 Tentang Tata Cara Pembinaan dan Pengawasan Perjan, Perum, Persero. Intisari dari PP tersebut adalah sebagai berikut. 1) Pembinaan Perusahaan Negara dilakukan oleh Menteri Keuangan selaku Pemegang Saham atau pemilik modal bersama-sama dengan Menteri Teknis selaku kuasa pemegang saham atau pemilik modal; 2) Baik Perjan maupun Perum, bahkan Persero sekalipun, sangat kental nuansa penyelenggaraan kemanfaatan pada umumnya; 3) Kekayaan Perjan bukan mewrupakan kekayaan Negara yang dipisahkan, sedangkan kekayaan Persero dan Perum adalah kekayaan Negara yang dipisahkan;
21

Kekayaan terpisah dan BUMN


4) Pimpinan Perusahaan dilakukan oleh Direksi , sedangkan Komisaris atau Dewan Pengawas sebagai Pengawas dan Pemegang Saham atau pemilik modal hanya sebagai pengarah; 5) Direksi/Komisaris Persero diangkat oleh Menteri Keuangan atas usul Menteri; 6) Direksi/Dewan Pengawas Pewrum dan Perjan diangkat oleh Presiden; 7) Direksi Perusahaan Negara dieselonisasikan pada jenjang organisasi Departemen yang bersangkutan; 8) Dewan Komisaris atau Dewan Pengawas merupakan wakil-wakil dari Departemen Terkait ( Kementerian BUMN, 2004 ).
22

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dualisme pembinaan Perusahaan Negara tersebut telah menyebabkan birokrasi yang sangat panjang dan berbelit-belit sehingga Perusahan Negara sering terlambat dan bahkan kehilangan momentum dan peluang bisnis yang sudah ada didepannya. Bahkan banyak Perusahaan Negara yang semakin hari semakin menurun kinerjanya. Menyadari akan hal ini Pemerintah kemudian mengeluarkan PP .No 12 Tahun 1998 Tentang Persero dan PP No.13 Tahun 1998 Tentang Perum. Dan PP.No.6 Tahun 2000 Tentang Perjan.
23

Kekayaan terpisah dan BUMN


Intisari PP No.12 dan No.13 tersebut di atas adalah sebagai berikut.
1) Pembinaan Persero dilakukan oleh Menteri Keuangan selaku pemegang saham, sedangkan pembinaan Perum dilakukan oleh Menteri Keuangan bersama-sama Menteri Teknis; 2) Bagi Perum nuansa penyelenggaraan kemanfaatan umumnya masih sangat kental, namun bagi Persero mengejar keuntungan merupakan tujuan, sehingga apabila diberikan penugasan khusus dalam rangka penyelenggaraan kemanfaatan umum, hal itupun harus dikaitkan dengan upaya memperoleh keuntungan;
24

Kekayaan terpisah dan BUMN


3) Kekayaan Persero dan Perum adalah kekayaan Negara yang dipisahkan; 4) Pimpinan Perusahaan dilakukan oleh Direksi, sedangkan Komisaris atau Dewan Pengawas sebagai Pengawas dan pemegang saham atau pemilik modal hanya sebagai pengarah; 5) Direksi dan Komisaris Persero diangkat oleh Menteri Keuangan, sedangkan Direksi dan Pengawas Perum diangkat oleh Menteri Keuangan atas usul Menteri Teknis; 6) Pada Persero maupun Perum tidak diberlakukan eselonisasi jabatan sebagai pegawai negeri;
25

Kekayaan terpisah dan BUMN


7) Dewan Komisaris atau Dewan Pengawas diangkat berdasarkan integritas dan kemampuan. Kalaupun ada pejabat dari Departemen Pemerintahan terkait, pengangkatannyapun harus memperhatikan persyaratan integritas dan kemampuan; 8) Pegawai Persero dan Perum merupakan pegawai perusahaan yang tunduk pada ketentuan ketenagakerjaan; 9) Adanya larangan yang tegas terhadap pihak manapun selain Direksi, Komisaris/Dewan Pengawas dan pemegang saham atau Pemilik Modal untuk ikut campur dalam pengelolaan perusahaan; 10)Adanya penegasan untuk tidak memberlakukan ketentuan pelaksanaan APBN terhadap Perum dan Persero ( Kementerian BUMN , 2004 ).
26

Kekayaan terpisah dan BUMN


Jika kita pelajari secara lebih mendalam, sejak dari PP No. 3 Tahun 83 sampai dengan PP No.12 dan No.13 Tahun 1998 sebenarnya Pemerintah sudah memberikan arahan yang jelas bahwa yang disebut BUMN khususnya PT ( Persero )suatu bentuk perusahaan yang sistem kinerja dan pengelolaannya tunduk pada peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang PT. Misalnya : ketegasan tentang posisi atau status Menteri Keuangan sebagai Pemegang Saham, Direksi dan Komisaris Persero diangkat oleh Menteri Keuangan selaku Pemegang Saham, Larangan yang tegas terhadap pihak manapun selain Direksi, Komisaris dan Pemegang Saham ( Menteri Keuangan ) untuk ikut campur dalam pengelolaan perusahaan, merupakan penegasan status PT ( Persero ) yang tidak lain adalah PT Biasa sebagaimana diatur dan tunduk pada KUHD ( dulu ) atau UUPT ( setelah tahun 1995 sampai sekarang ).
27

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dapat disimpulkan bahwa jiwa PT ( Persero ) tidak lain adalah PT sebagaimana diatur di dalam KUHD atau UUPT. Sayangnya di dalam PP-PP tersebut tentang apa yang dimaksud dengan kekayaan (negara) yang dipisahkan juga tidak diberi difinisi. Di dalam PP-PP tersebut hanya ditegaskan bahwa di dalam Persero tidak berlaku ketentuan pelaksanaan APBN. Ketentuan ini sebenarnya dapat diartikan bahwa mekanisme aturan pelaksanaan APBN tidak berlaku bagi PT ( Persero ). Makna dari ketentuan ini sebenarnya menyiratkan bahwa kekayaan (negara) yang dipisahkan ke dalam PT ( Persero ) bukan lagi menjadi bagian dari kekayaan negara atau keuangan negara, akan tetapi sudah menjadi kekayaan Persero ( modal ).
28

Kekayaan terpisah dan BUMN


Posisi Negara yang dalam hal ini diwakili oleh Menteri Keuangan adalah sebagai Pemegang Saham. Namun lagilagi di dalam praktek sampai dengan sekarang ini, BPK, BPKP dan PUPN masih masuk ke wilayah aset PT (Persero) dengan dalil bahwa kekayaan Persero masih merupakan bagian dari kekayaan negara. Hal ini menunjukkan bahwa Pemerintah sendiri selalu tidak konsekuen dengan pelaksanaan peraturan perundangundangan di bidang perseroan, disatu pihak menegaskan bahwa Persero adalah entitas hukum korporasi yang tunduk pada UUPT maupun UUPM ( untuk Persero Tbk ), namun di pihak lain memperlakukan Persero sebagai birokrasi ( Bandingkan : Nugroho.D dan Siahaan, 2005 ). Berdasarkan pemikiran obyektif teoritis, mari kita lihat dahulu secara jernih apa yang dimaksud dengan kekayaan negara yang dipisahkan itu, sebagaimana akan diuraikan di bawah ini.
29

Kekayaan terpisah dan BUMN Kekayaan negara erat kaitannya dengan keuangan negara ex. UUKN. Apakah yang dimaksud dengan keuangan negara itu?. Apakah kekayaan negara yang dipisahkan masih merupakan bagian dari keuangan negara ?.

30

Kekayaan terpisah dan BUMN


Yang dimaksud dengan keuangan negara dapat ditemukan di dalam UU No.31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi ( UU Tipikor ). Yang dimaksud dengan keuangan negara adalah seluruh kekayaan negara dalam bentuk apapun, yang dipisahkan atau tidak dipisahkan, termasuk di dalamnya segala bagian kekayaan negara dan segala hak dan kewajiban yang timbul karena : (1). Berada dalam penguasaan, pengurusan dan pertanggungjawaban Pejabat, Lembaga Negara, baik di tingkat pusat maupun di daerah; (2). Berada dalam penguasaan, pengurusan dan pertanggungjawaban BUMN/BUMD, Yayasan, Badan Hukum dan perusahaan yang menyertakan modal negara atau perusahaan yang menyertakan modal pihak ketiga berdasarkan perjanjian dengan negara.
31

Kekayaan terpisah dan BUMN Pasal 1 Angka (1) UUKN memberikan batasan pengertian tentang apa yang dimaksud dengan keuangan negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai dengan uang, serta segala sesuatu baik berupa uang maupun berupa barang yang dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan hak dan kewajiban tersebut.
32

Kekayaan terpisah dan BUMN


Menurut Pasal 2 UU KN tersebut , Keuangan Negara sebagaimana dimaksud di dalam Pasal 1 Angka (1 ) tersebut meliputi : hak negara untuk memungut pajak, mengeluarkan dan mengedarkan uang dan melakukan pinjaman; kewajiban negara untuk menyelenggarakan tugas layanan umum pemerintahan negara dan membayar tagihan pihak ketiga; Penerimaan Negara; Pengeluaran Negara; Penerimaan Daerah; Pengeluaran Daerah;
33

Kekayaan terpisah dan BUMN


Kekayaan negara/kekayaan daerah yang dikelola sendiri atau oleh pihak lain berupa uang, surat berharga, piutang, barang, serta hak-hak lain yang dapat dinilai dengan uang, termasuk kekayaan yang dipisahkan pada perusahaan negara/perusahaan daerah; Kekayaan pihak lain yang dikuasai oleh pemerintah dalam rangka penyelenggaraan tugas pemerintahan dan/atau kepentingan umum; Kekayaan pihak lain yang diperoleh dengan menggunakan fasilitas yang diberikan pemerintah.
34

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dari dua difinisi tersebut di atas, dapat dilihat adanya dua difinisi tentang keuangan negara yang di dalamnya memasukkan kekayaan negara yang dipisahkan sebagai bagian dari keuangan negara, namun kedua difinisi itu tidak memberikan batasan pengertian yang sama atau tolak ukur yang sama tentang apa yang merupakan unsur-unsur dari keuangan negara . UU Tipikor memberikan batasan pengertian yang sangat luas yaitu meliputi seluruh kekayaan negara dalam bentuk apapun.....dst, sedang UU KN memberikan batasan pengertian keuangan negara yang lebih sempit yaitu sebagai semua hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai dengan uang ....dst.
35

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dari dua difinisi ini saja orang bisa berdebat, jika mengacu kepada UU Tipikor , keuangan negara berarti seluruh kekayaan negara .....dst , sedangkan jika mengacu kepada UUKN , keuangan negara berarti hak dan kewajiban ....dst. Samakah makna hukumnya antara seluruh kekayaan negara dengan hak dan kewajiban negara. Jawabannya pasti beda. Yang satu wujudnya atau unsurnya adalah seluruh kekayaan ( benda ) atau dapat diperluas dengan istilah seluruh harta kekayaan negara, sedang yang lain wujud atau unsurnya adalah hak dan kewajiban .
36

Kekayaan terpisah dan BUMN Jika dikupas lebih lanjut hak dan kewajiban itu terkait erat dengan kedudukan subyek hukum . Subyek hukumlah yang menurut hukum dapat menyandang hak dan kewajiban. PT ( Persero ) adalah subyek hukum , karena PT ( Persero ) adalah badan hukum , sedang harta kekayaan adalah sesuatu atau obyek yang dapat dimiliki atau dikuasai oleh suatu subyek hukum yang dapat menyandang hak dan kewajiban itu.
37

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa UU Tipikor mengartikan keuangan negara dari sudut obyeknya, sedang UU KN mengartikan keuangan negara dari sudut subyeknya. Dari sini saja jika masing-masing siapapun yang terlibat dalam pelaksanaan undang-undang tersebut tidak menggunakan kriteria yang sama atau pendekatan yang sama , dapat dipastikan dalam pelaksanaannya akan menimbulkan permasalahan.
38

Kekayaan terpisah dan BUMN


Kami ambil contoh , pada masa Pemerintah Orde Baru disamping didirikan Persero , banyak pula didirikan Yayasan oleh lembaga-lembaga atau instansi Pemerintah baik di pusat maupun di daerah termasuk oleh BUMN dan BUMD. Pembentukan Persero dan Yayasan tersebut telah membawa konsekuensi hukum sebagian keuangan negara dipisahkan untuk dijadikan modal atau kekayaan awal Persero atau Yayasan tersebut. Posisi atau status Negara atau Pemerintah dalam Persero adalah Pemegang saham atau Pemilik Modal dan status Pemerintah dalam Yayasan adalah Pendiri Yayasan. Kemudian jika Persero mendirikan Yayasan, maka status Persero adalah Pendiri Yayasan. Di sini seharusnya tidak ada lagi istilah masih menjadi bagian dari kekayaan negara. Kekayaan itu sudah menjadi kekayaan entitas hukum yang didirikan tersebut, terpisah dari induknya.
39

Kekayaan terpisah dan BUMN


Kedudukan lembaga Pemerintah sebagai pendiri Persero atau Yayasan atau kedudukan Persero sebagai pendiri Yayasan pada umumnya diwakili oleh pejabat pada lembaga atau Persero yang bersangkutan baik secara ex offisio maupun secara pribadi. Praktek di Era Orde Baru , walaupun bertindak secara pribadi, namun kewenangan-kewenangan publik yang melekat pada dirinya sering dimanfaatkan untuk kepentingan-kepentingan tertentu atau untuk memupuk kekayaan yayasan. Bagi Yayasan-yayasan yang berada di bawah Departemen atau Persero dalam kiprahnya tersebut tampak seperti dikuasai oleh Pemerintah atau Persero tersebut.
40

Kekayaan terpisah dan BUMN


Namun demikian jika dikupas secara yuridis, Persero atau Yayasan menurut hukum adalah entitas hukum privat yang mandiri terlepas dari para pendirinya termasuk di dalamnya kekayaan Persero atau kekayaan yayasan adalah terlepas dari kekayaan para pendiri tersebut. Yang kemudian menimbulkan permasalahan adalah sekalipun Persero atau Yayasan yang dibentuk oleh Pemerintah atau oleh Persero yang secara yuridis diakui sebagai entitas hukum privat , namun di dalam praktek ada pihak-pihak yang masih mempersoalkan apakah kekayaan Persero atau Yayasan di bawah Departemen atau Yayasan yang didirikan oleh Persero boleh atau tidak diperiksa oleh BPK atau BPKP ?.

41

Kekayaan terpisah dan BUMN


Yang berpandangan bahwa Persero dan Yayasan adalah entitas hukum privat mengatakan bahwa pemeriksaan tersebut tidak tepat. Yang benar adalah diperiksa oleh Akuntan Publik yang fungsinya sama dengan BPK atau BPKP. Sementara pihak yang berpandangan bahwa kekayaan negara yang dipisahkan itu masih merupakan bagian dari keuangan negara mengatakan bahwa pemeriksaan itu tentunya harus dibolehkan. Pro kontra demikian tidak kunjung selesai, karena pengertian kekayaan negara yang dipisahkan tidak jelas batasan normatifnya di dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku saat itu. Sekali lagi korporasi secara kikuk diperlakukan sebagai birokrasi .
42

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dengan keluarnya UU No.19 Tahun 2003 Tentang BUMN ( UUBUMN) , apa yang dimaksud dengan kekayaan negara yang dipisahkan dapat kita temukan difinisinya secara jelas, sebagaimana akan kami bahas dibawah. Diharapkan polemik tentang apa yang dimaksud dengan kekayaan negara yang dipisahkan yang berimbas kepada status BUMN, khususnya Persero dapat diakhiri dengan keluarnya UU tersebut. Namun demikian ternyata di dalam praktek sejauh pengamatan kami ternyata polemik itu juga belum berhenti , terlebih jika dikaitkan dengan gerakan pemberantasan KKN di negeri ini, khususnya jika dikaitkan dengan UU Tipikor dan UU KN seperti diuraikan di atas.
43

Kekayaan terpisah dan BUMN


Di dalam Pasal 1 Ayat (1) UU BUMN, yang dimaksud dengan BUMN adalah badan usaha yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh negara melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan. Kemudian menurut Pasal 1 Ayat (10) yang dimaksud dengan kekayaan negara yang dipisahkan adalah kekayaan negara yang berasal dari APBN untuk dijadikan penyertaan modal negara pada Persero dan/atau Perum serta PT lainnya.
44

Kekayaan terpisah dan BUMN


Selanjutnya di dalam Pasal 4 Ayat (1) ditegaskan bahwa modal BUMN merupakan dan berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan. Dalam penjelasannya dikatakan bahwa yang dimaksud dengan dipisahkan adalah pemisahan kekayaan negara dari APBN untuk dijadikan penyertaan modal negara pada BUMN untuk selanjutnya pembinaan dan pengelolaannya tidak lagi didasarkan pada sistem APBN, namun pembinaan dan pengelolaannya didasarkan pada prinsip-prinsip perusahaan yang sehat.
45

Kekayaan terpisah dan BUMN Sebagaimana diketahui bahwa dengan keluarnya UU BUMN , BUMN sekarang ini tidak lagi terdiri dari tiga jenis, yaitu Perjan, Perum, Persero seperti diatur di dalam UUBUN dahulu, namun terdiri dari dua jenis, yaitu : Perusahaan Persero dan Perusahaan Umum.

46

Kekayaan terpisah dan BUMN


Yang dimaksud dengan Perusahaan Perseroan, yang selanjutnya disebut Persero adalah BUMN yang berbentuk PT yang modalnya terbagi dalam saham yang seluruh atau paling sedikit 51 % sahamnya dimiliki oleh Negara RI yang tujuan utamanya mengejar keuntungan ( Pasal 1 Ayat (2) ). Perusahaan Perseroan Terbuka, yang selanjutnya disebut Persero Terbuka adalah Persero yang modal dan jumlah pemegang sahamnya memenuhi kriteria tertentu atau Persero yang melakukan penawaran umum sesuai dengan peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal ( Pasal 1 Ayat (3).
47

Kekayaan terpisah dan BUMN Yang dimaksud dengan Perusahaan Umum, yang selanjutnya disebut Perum adalah BUMN yang seluruh modalnya dimiliki negara dan tidak terbagi atas saham, yang bertujuan untuk kemanfaatan umum berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang bermutu tinggi dan sekaligus mengejar keuntungan berdasarkan prinsip pengelolaan perusahaan.
48

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dari ketentuan yang terdapat di dalam Pasal 1 Ayat (10) jo Pasal 4 Ayat (1) UUBUMN beserta penjelasannya sudah cukup jelas dan tegas tentang apa yang dimaksudkan dengan kekayaan negara yang dipisahkan itu. Menurut pandangan Hukum Bisnis kekayaan negara yang dipisahkan untuk dijadikan penyertaan modal pada Persero itu menjadi terlepas , terpisah dari induknya ( sistem APBN ) dan berubah menjadi modal yang kemudian diwujudkan dalam bentuk saham dan pembinaan serta pengelolaannya didasarkan pada prinsip-prinsip pengelolaan perusahaan yang sehat ( good corporate governance ).
49

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dari sudut pandang Hukum Bisnis, munculnya istilah kekayaan yang dipisahkan atau kekayaan terpisah, sebenarnya sudah sejak lahirnya teori tentang badan hukum. Apakah teori fiksi, teori organ. Teori kekayaan bersama, teori kekayaan bertujuan, teori kenyataan yuridis , semuanya menyatakan adanya kehendak dan kedudukan yang mandiri ( persona standi in judicio ) bagi badan hukum. Namun hanya teori kekayaan bersama ( vermogenstheorie ) dari Rudolf von Jhering ( Jerman ) Molenggraaf ( Belanda ) Marcel Planiol ( Perancis ) yang kemudian diikuti oleh Star Busmann, Kranenburg, Paul Scolten dan Apeldororn dan teori kekayaan bertujuan ( zweckvermogen ) dari A.Brinz ( Jerman ) Van der Heijden dan Utrecht ( Belanda ) yang menerangkan adanya kekayaan terpisah dari badan hukum.
50

Kekayaan terpisah dan BH


Makna dari terpisah di sini adalah terlepas dari yang memegangnya ( onpersoonlijk atau subjecttloos ) ( Periksa : Ali, 1987 ). Dalam bahasa Belanda dipisah itu digunakan istilah splitsen, spliste, gesplitst yang artinya dibagi atau dibelah. Splitsing adalah pembagian atau pembelahan. Di bagi atau dibelah atau dipisahkan itu berarti terlepas satu dengan yang lain, terpisah. Tidak tepat jika dikatakan bahwa yang satu masih merupakan bagian dari yang lain.
51

Kekayaan terpisah dan BH


Filosofi orang mendirikan badan hukum adalah bahwa dengan kematiannya, maka harta kekayaannya diharapkan masih dapat bermanfaat bagi orang lain. Oleh karena alasan filosofi itu, maka hukum menciptakan suatu kreasi sesuatu yang oleh hukum kemudian dianggap atau diakui sebagai subyek hukum mandiri seperti halnya orang ( natuurlijk persoon ). Kemudian sesuatu itu oleh ilmu hukum disebut sebagai badan hukum ( rechtspersoon ) yang dapat menjadi subyek hukum dan menyandang hak dan kewajiban seperti halnya orang ( natuurlijk persoon ). Agar badan hukum itu dapat bertindak seperti halnya orang sungguhan ( natuurlijk persoon ) , maka diperlukan organ , sebagai alat dari badan hukum itu dalam menjalin hubungan hukum dengan pihak ketiga.
52

Kekayaan terpisah dan BH


Agar badan hukum itu dapat berinteraksi dalam pergaulan hukum seperti : membuat perjanjian, melakukan kegiatan usaha tertentu, diperlukan modal. Modal awal badan hukum itu datang dari kekayaan si pendiri yang dipisahkan, displitsing menjadi kekayaan badan hukum itu, terpisah, terlepas dari kekayaan si pendiri. Oleh sebab itu salah satu ciri utama suatu badan hukum , seperti halnya PT ( termasuk PT Persero ) adalah adanya kekayaan terpisah ini, yaitu kekayaan yang terpisah dari kekayaan pribadi si pendiri badan hukum itu.
53

Kekayaan terpisah dan BH


Mengacu kepada teori badan hukum seperti diuraikan di atas, pendirian PT maupun PT Persero atau badan hukum yang lain oleh Negara dengan jalan memisahkan harta kekayaan negara untuk dijadikan modal badan hukum akan mengandung makna bahwa begitu badan usaha tersebut dinyatakan sah berstatus sebagai badan hukum, maka kekayaan yang dipisahkan yang merupakan salah satu ciri utama badan hukum, harus diartikan sebagai harta kekayaan badan hukum itu yang terlepas atau terpisah dari orang atau pihak atau pendiri dari badan hukum itu.
54

Kekayaan terpisah dan BH


Tidak tepat jika hal itu dipahami sebagai dilepaskan kepalanya , tetapi kemudian masih dikendalikan atau dipegang ekornya . Tidak tepat jika dirikan suatu korporasi , namun dekelola secara birokrasi . Bukan begitu ruh nya badan hukum korporasi itu. Oleh sebab itu, benar jika dipersoalkan bahwa jika aset Persero sebagai badan hukum mandiri, masih diangap sebagai aset negara, maka hutang Persero juga harus dianggap sebagai hutang negara. Jika konsekuen dengan pemahaman ini, negara akan bisa bangkrut , karena APBN akan bisa habis hanya dipakai untuk membayar hutang-hutang BUMN ( Persero ). Sekali lagi , bukan begitu ruh dari badan hukum Persero itu.
55

Kekayaan terpisah dan BUMN


Hakekat badan hukum seharusnya tidak dipahami sebagai demikian. Tidak tepat jika kita memberikan tafsir yang ambigius dalam memahami kekayaan negara yang dipisahkan menjadi penyertaan modal dalam BUMN ( Persero ). Di satu sisi kekayaan tersebut diakui sebagai modal Persero, yang kemudian berujud saham, namun di sisi lain masih tetap merupakan bagian dari kekayaan negara yang berarti merupakan bagian dari keuangan negara.
56

Kekayaan terpisah dan BUMN


Bisa dibayangkan bagaimana jadinya , jika saham itu kemudian dijual melalui bursa pasar modal, kemudian dibeli oleh masyarakat umum, bahkan bisa oleh pemodal asing. Pemahaman bahwa kekayaan negara yang dipisahkan tersebut masih menjadi bagian dari kekayaan negara atau keuangan negara, akan mengakibatkan ketidakpastian hukum berkenaan dengan status saham tersebut. Kami berani memprediksikan bahwa saham tersebut pasti tidak akan diminati investor.
57

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dari kacamata hukum bisnis, pengertian dipisahkan ( splitsing ) yang berarti dibagi, dibelah, dihibahkan wajib dimengerti sebagai hukum khusus ( lex specialis ) , sehingga seharusnya perdebatan tentang apakah kekayaan negara yang dipisahkan itu masih menjadi bagian dari kekayaan negara atau keuangan negara atau bukan, tidak perlu terjadi dan harus dihentikan mulai sekarang. Dalam kaitan ini, jika ada potensi kerugian atau risiko bisnis sebagai akibat dari business judment yang dilakukan oleh manajemen, tidak harus selalu diartikan sebagai telah merugikan keuangan negara, karena kekayaan Persero memang bukan bagian dari keuangan negara. Setiap business judment dalam suatu korporasi bisa saja hasilnya tidak selamanya dapat mendatangkan keuntungan bagi perusahaan.
58

Kekayaan terpisah dan BUMN


Sebagai contoh, Bank ( Persero ) memberikan kredit sesuai dengan aturan yang berlaku, kemudian karena krisis seperti yang terjadi pada tahun 1997 yang lalu, kredit tersebut macet. Sebagai akibatnya Bank mengalami kerugian dan apabila dipahami karena kekayaan Bank ( Persero ) tersebut masih menjadi bagian dari kekayaan negara, maka kerugian Bank tersebut dapat dikualifikasikan sebagai kerugikan negara alias dapat dikenakan ketentuan tentang tindak pidana korupsi. Jika pemahaman demikian diterima, efeknya dalam hukum bisnis sangat luas. Manajemen akan menjadi pobia untuk mengambil keputusan busisness. Akibat selanjutnya Persero tersebut dapat dipastikan lama kelamaan akan koleps dengan sendirinya, karena manajemen takut mengambil keputusan bisnis yang benar.
59

Kekayaan terpisah dan BUMN


Selama masih dalam koridor atau batas-batas ketentuan UU dan anggaran dasar perusahaan, maka kerugian itu adalah kerugian perusahaan, bukan kerugian negara. Jika dapat dibuktikan bahwa hal itu terjadi karena mismanajemen, maka UUPT telah memberi sanksi adanya pertanggungjawaban Direksi dan Komisaris serta Pemegang Saham sampai kepada harta pribadi masingmasing secara tanggung renteng, tentunya bersamasama dengan PT sebagai badan hukum. Jika PT melalui Direksi melakukan manipulasi pajak misalnya, maka UUPajak akan meberikan sanksi hukum terhadapnya. Jika PT melalui manajemennya telah melakukan pencemaran lingkungan, maka UU Lingkungan Hidup akan memberikan sanksi hukum terhadapnya, dan seterusnya.
60

Kekayaan terpisah dan BUMN


Jika seandainya Direksi sebagai manajemen Perseroan mengikuti tender proyek Pemerintah, kemudian Direksi ikut terlibat dalam melakukan mark up nilai proyek, tindakan seperti ini dapat saja dikualifikasikan merugikan keuangan negara, karena ada uang negara yang langsung disalahgunakan oleh Pimpinan Proyek dengan konspirasi dengan Direksi Perseroan. Pendapat ini kami kemukakan secara panjang lebar, bukan berarti kami anti pemberantasan korupsi.
61

Kekayaan terpisah dan BUMN


Kami mendukung penuh gerakan pemberantasan korupsi di negeri ini yang sudah bagaikan penyakit cancer , namun kami sebagai ilmuwan hanya ingin memberikan sumbang pemikiran obyektif, bahwa penegakan hukum jangan justru dilakukan dengan mangabaikan kepastian hukum atau bahkan dengan cara-cara yang melanggar kaedahkaedah atau asas-asas hukum itu sendiri yang merupakan jiwa dari hukum normatif yang tersurat di dalam peraturan perundangundangan yang berlaku.
62

Kekayaan terpisah dan BUMN


Seperti UUPT, UUPM, UU BUMN menurut hemat kami adalah hukum khusus yang mengatur tentang PT , PT Tbk , Persero Terbuka dan BUMN khususnya. Berhadapan dengan UU Perbendaharan Negara dan UU Tipikor atau UU PUPN misalnya , menurut hemat kami harus berlaku adagium lex specialis derogat legi generali . UUPT dan UU BUMN adalah hukum khusus, sedangkan UU Tipikor dan UU Perbedaharaan Negara dan UU PUPN adalah hukum umumnya.
63

Kekayaan terpisah dan BUMN


Memang kami juga bisa memahami, jika pengertian kekayaan negara yang dipisahkan itu dikaitkan dengan ketentuan yang mengatur tentang keuangan negara seperti yang diatur di dalam UU KN, kemudian timbul pertanyaan apakah kekayaan negara yang dipisahkan itu masuk dalam kategori atau klasisfikasi keuangan negara menurut UU KN atau tidak ?. Jawabannya tegas secara normatif masuk ( Lihat Pasal 2 UU KN). Jika kita setuju dengan jawaban masuk , bukankah berarti bahwa kekayaan negara yang dipisahkan itu masih merupakan bagian dari keuangan negara ?.
64

Kekayaan terpisah dan BUMN


Dari pertanyaan yang terakhir ini, jawabannya juga tegas, yaitu : ya, benar, bahwa kekayaan negara yang dipisahkan adalah bagian dari keuangan negara menurut ketentuan Pasal 2 UU KN . Jika penjelasan ini disetujui, bukankah lalu benar juga jika kita katakan bahwa kekayaan negara yang dipisahkan yang kemudian dijadikan penyertaan modal Persero masih dapat kita katakan sebagai bagian dari keuangan negara. Jika benar, bukankah BPK atau BPKP boleh masuk memeriksa kinerja keuangan dari BUMN tersebut ?. Bukankah PUPN adalah institusi yang wenang menagih piutang BUMN ( Persero ) tersebut ?. Jika dari pengelolaan kekayaan Persero tersebut diduga atau terindikasi adanya kerugian perusahaan, bukankah kerugian itu dapat dikualifikasikan sebagai kerugian negara, yang dengan demikian dapat dikenai ketentuan UU Tipikor ?.
65

Kekayaan terpisah dan BUMN


Pertanyaan-pertanyaan seperti inilah yang selama ini menjadi perdebatan berkepanjangan terkait erat dengan Program Pemberantasan Korupsi di Indonesia. Namun demikian, jika kita secara jernih , secara obyektif teoritis sepakat bahwa UU BUMN , UUPT , UUPM adalah hukum khusus yang mengatur tentang BUMN, maka seharusnya perdebatan seperti ini tidak perlu terjadi. Dari kacamata hukum bisnis sudah jelas dan tegas bahwa kekayaan negara yang dipisahkan itu akan menjadi bagian modal Persero atau PT atau PT Terbuka yang ujudnya akan berubah menjadi saham. Kedudukan negara yang diwakili oleh Pejabat yang ditunjuk dalam hal ini Meneg BUMN adalah sebagai Pemegang Saham. Intensitas medezeggenschap terhadap Perusahaan tergantung dari besarnya jumlah saham ( modal ) yang dimiliki atau berdasarkan perjanjian tersendiri antara pihak Pemerintah dan pihak pemilik atau pendirinya lainnya ( Pramono, 2001; Biro Sospol dan Hukum Departemen Perindustrian, 1972 ).
66

Kekayaan terpisah dan BUMN


Perlu disadari bahwa Persero maupun Persero Terbuka atau PT yang modalnya sebagian milik negara itu tidak menutup kemungkinan masuknya orang luar atau swasta bahkan swasta asing yang juga berstatus sebagai pemegang saham. Bahkan tidak tertutup kemungkinan Persero tersebut masuk ke Bursa Pasar Modal, dimana setiap saat pemegang sahamnya bisa berubah-ubah. Jika kedudukan Negara sebagai pemegang saham dan sahamnya masih dikait-kaitkan sebagai bagian dari kekayaan negara yang dipisahkan yang berarti merupakan bagian dari keuangan negara, maka roh PT akan kabur, investor akan lari dari Bursa Pasar Modal karena instrument itu menjadi tidak menarik lagi karena tidak adanya kepastian hukum .
67

Kekayaan terpisah dan BUMN


Pemahaman saham sebagai bagian dari keuangan negara akan mengaburkan hakekat PT sebagai badan hukum mandiri. Kedudukan Pemegang Saham akan tidak jelas, akan menjadi rancu . Bagian dari kekayaan pihak luar, pihak swasta yang menjadi pemegang saham juga dalam Persero akan menjadi tidak mempunyai kepastian hukum. Jika hal ini dibenarkan , akan berpengaruh luas terhadap eksistensi PT termasuk Persero maupun PT Terbuka. Bisa dibayangkan jika PT itu sudah menjual sahamnya ke Pasar Modal dan setiap saat saham itu bisa berubah dari satu pemegang ke pemegang saham yang lain, kemudian hukum umum memandang bahwa saham itu dinyatakan sebagai bagian dari kekayaan negara, dari sisi hukum bisnis hal ini pasti akan berpengaruh pada investor pasar modal.
68

Kekayaan terpisah dan BUMN


Bahwa hampir dapat dipastikan bursa pasar modal tidak akan menarik bagi para investor untuk berinvestasi di bursa pasar modal. Multiplier efeknya bursa akan tidak diminati investor dan cepat atau lambat akan berpengaruh terhadap keberhasilan kinerja perekonomian nasional. Seharsunya adagium lex specialis derogat legi generali dipahami bersama oleh aparat penegak hukum dan setiap pihak yang berkepentingan dengan masalah kekayaan negara yang dipisahkan ini dan masalah yang berkaitan dengan status BUMN, khususnya PT Persero.
69

Kekayaan terpisah dan BUMN


Oleh sebab itu, jika Persero atau Persero Terbuka atau PT yang sebagian sahamnya dimiliki oleh negara yang menurut UU BUMN masih dikategorikan sebagai BUMN, kami berpendapat bahwa berkaitan dengan kekayaan negara yang dipisahkan dari APBN itu harus diartikan sebagai kekayaan Persero. Hukumnya tunduk pada UUPT, UUPM maupun UUBUMN. Di sinilah kunci pemahaman tentang makna atau ruh atau hakekat dari apa yang dimaksud dengan kekayaan negara yang dipisahkan itu.
70

Kekayaan terpisah dan BUMN


Silahkan kembali dipahami secara lebih teliti ketentuan Pasal 1 Ayat (10 ) jo Pasal 4 Ayat (1) beserta penjelasannya dari UU BUMN dikaitkan dengan pengertian Persero. Persero itu adalah BUMN yang bentuk hukumnya PT seperti yang diatur di dalam UU PT. Jika PT ( Persero ) itu menjual sahamnya ke Bursa Pasar Modal, maka ia akan ditundukkan pula pada UU PM . Terkait dengan kekayaan negara yang dipisahkan yang dijadikan penyertaan modal pada Persero tersebut menurut hukum PT wujudnya menjadi saham . Negara yang diwakili oleh Pejabat Negara yang ditunjuk dalam hal ini Meneg BUMN -- statusnya adalah Pemegang Saham.
71

Kekayaan terpisah dan BUMN


Jadi menurut hukum PT, kekayaan negara yang dipisahkan itu secara yuridis hakekatnya adalah telah dilepaskan penguasaannya atau dapat dikatakan telah dihibahkan , sehingga segala konsekuensi penggunaan, pengelolaan dan pengawasan atas kekayaan tersebut akan lepas sama sekali dari pihak yang memberi atau yang menghibahkan atau yang memisahkan kekayaan tersebut dan UU BUMN mengamanatkan bahwa kekayaan itu wajib dikelola berdasarkan prinsipprinsip pengelolaan perusahaan yang sehat atau yang sering disebut dengan istilah good corporate governance.
72

Kekayaan terpisah dan BUMN


Jika akan dikaitkan dengan keuangan negara . Barangkali deviden yang ada ( jika ada ) dari hasil saham yang menjadi hak BUMN tersebut yang wajib disetorkan ke kas negara, layak dan tepat jika dikatakan merupakan bagian dari keuangan negara menurut UUKN. Selagi masih dalam status saham, hukum PT yang berlaku, begitu ada deviden ( itupun jika ada , karena PT belum tentu dapat membagi deviden ) , maka deviden itu lah wujud dari bagian keuangan negara. Jika deviden disalahgunakan oleh Direksi , maka itu adalah tindakan yang masuk dalam koridor korupsi , jika tidak ya bukan korupsi namanya. Jika uang Perseroan disalahgunakan oleh Direksi, bisa jadi itu penggelapan sebagaimana diatur di dalam Pasal 372 KUHP atau mungkin penipuan sebagaimana diatur di dalam Pasal 378 KUHP, tidak harus semuanya dikualifikasikan korupsi .
73

Kekayaan terpisah dan BUMN


Bagaimanapun PT adalah entitas hukum privat dengan segala konsekuensi yuridisnya. Oleh karena itu, menurut hemat kami tepat Fatwa Mahkamah Agung RI No. WKMA/Yud/20/VIII/2006 Tgl. 16 Agustus 2006 yang ditujukan kepada Menteri Keuangan yang antara lain mengatakan bahwa berkaitan dengan ketentuan Pasal 1 Ayat (1) jis Pasal 4 Ayat (1) UU BUMN dan Pasal 2 huruf g UU KN , ketentuan di dalam Pasal 2 huruf g UU KN khusus mengenai kekayaan negara yang dipisahkan pada perusahaan negara/perusahaan daerah tidak mempunyai kekuatan hukum lagi. Tepat pula apa yang ditulis oleh Prof.Erman Rajagukguk di Harian Bisnis Indonesia, Rabu, Tgl. 4 Oktober 2006 yang menyatakan bahwa kekayaan BUMN Persero bukan kekayaan negara.
74

Kekayaan terpisah dan BUMN


Jika mengacu kepada pandangan yuridis seperti kami kemukakan di atas bahwa kekayaan negara yang dipisahkan penguasaannya oleh negara, berarti bahwa kekayaan itu telah dilepaskan, telah dihibahkan atau telah diberikan kepada Persero sebagai entitas hukum privat yang mandiri, terlepas dari si pemberi atau pendiri atau pihak yang memisahkan , maka pada saat pendiri ( dalam hal ini Negara ) mengikrarkan harta kekayaannya dipisahkan dari APBN, maka pada saat itu kekayaan negara tersebut secara yuridis mempunyai kedudukan mandiri ( standi in judicio ) dan secara yuridis pula pendiri tidak lagi mempunyai hubungan hukum dengan kekayaan Persero. Harta kekayaan yang dipisahkan tersebut telah putus hubungan dengan sistem pengelolaan dalam APBN.
75

Kekayaan terpisah dan BUMN


Pengurusan harta kekayaan Persero tersebut selanjutnya dilakukan oleh Direksi yang merupakan pemegang amanat perseroan berdasarkan prinsip fiduciary duty . Direksi bertindak untuk dan atas nama Persero, mewakili Persero di dalam maupun di luar pengadilan sesuai dengan ketentuan UU dan anggaran dasar dan kepantasan serta kepatutan (bandingkan : Prasetya, 1984 : 6, Pangaribuan, 1984 : 4, Hasil Lokakarya Hukum Perseroan : BPHN-USU-UGM, 14-15 Februari 1984). Direksi dalam menjalankan pengurusan Persero dan pengawasan Persero harus dilandasi itikad baik dan tanggung jawab demi kepentingan dan tujuan Persero. Setiap kelalaian Direksi dan Kmosaris akan dipertanggungjawabkan secara pribadi untuk seluruhnya, berdasarkan teori piercing the corporate veil .
76

Kekayaan terpisah dan BUMN


Namun demikian jika mengacu kepada UU Tipikor, kekayaan negara yang dipisahkan kepada Persero ( BUMN ) , masih dikualifikasikan sebagai bagian dari pengertian keuangan negara. Dari kacamata hukum bisnis sekali lagi perlu dipahami apa makna kekayaan negara yang dipisahkan seperti diatur di dalam UU BUMN dan apa kaitannya dengan keuangan negara seperti yang diatur di dalam UU KN. Dalam kaitan ini adagium lex specialis derogat legi generali dan lex posteriori derogat legi priori merupakan asas yang harus diberlakukan untuk memahami kerkaitan antara ketiga undang-undang tersebut.
77

Kekayaan terpisah dan BUMN Jika Persero atau Persero Terbuka , komposisi sahamnya tidak lagi memenuhi kriteria Pasal 1 Ayat (2) dan Ayat (3) UU BUMN, makan PT tersebut tidak lagi dapat dikatakan sebagai BUMN. Oleh karenanya ia akan murni berstatus sebagai PT biasa sebagaimana diatur di dalam UUPT dan tidak lagi tunduk pada ketentuan UU BUMN apalagi UU KN dan UU Tipikor.
78

Hkm Persh ..lanjutan


Pembedaan lain Jenis Perusahaan : 1. Persh Negara ( BUMN ) : badan usaha yg seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh Negara melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan ( Ps 1 (1) UU No. 19 Thn 2003 Tg BUMN ). BUMN : Perusahaan Perseroan ( Persero ) ; Perusahaan Perseroan Terbuka ( Persero Tbk ) ; Perusahaan Umum ( Perum ). Persero : BUMN yg berbentuk PT yg modalnya terbagi dlm saham yg seluruhnya atau paling sdkt 51 % shmnya dimiliki oleh Negara yang tujuan utamanya mengejar keuntungan. Persero Tbk : Persero yg modal dan jumlah pmg shmnya memenuhi kriteria tertentu atau Persero yg melakukan penawaran umum melalui psar modal. Perum : BUMN yg selh modlnya dimiliki negara dan tdk terbagi atas saham yg bertujuan utk kemanfaatan umum berupa penyediaan barang dan atau jasa yg bermutu mtinggi dan sekaligus mengejar keuntungan berdasarkan prinsip pengelolaan persh.
79

Hkm Persh ..lanjutan


2. Perusahaan Swasta : Badan usaha yg modalnya seluruhnya dimiliki oleh swasta. Umumnya berbentuk hukum PT, CV. 3. Perusahaan Nasional : Persero ( Persero Tbk ) yg modalnya 51 % dimiliki oleh Negara atau Swasta nasional dan 49 % asing. PMA : Persero ( Persero Tbk ) yg modalnya kurang dari 51 % dimiliki oleh Negara atau Swasta nasional dan selebihnya asing. PMA : Joint Venture, Joint Entreprise, Kontrak Karya, BOT, BLT dan 100 % Modal Asing.
80

Hukum Persh .lanjutan


Sumber Hukum Perusahaan : asal darimana kewenangan dan kekuatan memaksa hukum posistif diperoleh. Sumber Hukum Perusahaan : KUHPdt, KUHD,UU No.1 Thn 1995 Tg PT,UU No.8 Thn 1995 Tg Pasar Modal ,UU No. 7 Thn 1992 jo UU No.10 Thn 1998 Tg Perbankan, UU No.8 Thn 1997 Tg Dokumen Perusahaan, UU No.3 Thn 1982 Tg Wajib Daftar Perusahaan, UU No.4 Thn 1998 Tg Kepailitan; UU No.19 Thn 2003 Ttg BUMN, Dll dan PP, Kepres, Kep.Menteri dan sebagainya sebagai bentuk peraturan pelaksanaan atas UU terkait; Kebiasaan dan Jurisprudensi serta Doktrin ( Pendapat Ahli yang sdh menjadi Communis Opinio Doctorum ).
81

Hkm Persh lanjutan


PARTNERSHIPS Persekutuan, Kongsi, Kompanyon, Asosiasi, Kemitraan. Diatur dlm Ps 1618 1652 KUHPdt. Partnership : perjanjian antara dua orang atau lebih yg mengikatkan diri utk memasukkan sesuatu ( inbreng : pemasukan, modal , kontribusi ) kedlm persekutuan, dng maksud utk membagi keuntungan yg diperoleh karenanya ( Ps 1618 KUHPdt ). Inbreng dan kerjasama adl unsur mutlak utk adanya partnership. Inbreng : uang, barang, tenaga kerja ( skill : lahiriahtenaga, batiniah profesi, keahlian ). Unsur-unsur lain : bertindak terang-terangan, bersifat kebendaan, mengejar untung, keuntungan harus dibagi bersama, adanya kerjasama tdk perlu dikethui pihak ketiga, tujuan kerjasama harus tidak terlarang oleh hukum, untuk kepentingan bersama para sekutu.
82

Partnership .lanjutan

ISI PERJANJIAN PARTNERSHIP. Bagian inbreng dan cara memasukkannya. Cara kerja atau pembagian pengurusan. Pembagian keuntungan ( ila tdk diatur berlaku KUHPdt). Tujuan kerjasama. Jangka waktu. Dll. Ciri Partnership : keluar masing2 sekutu bertindak seolah-olah utk diri sendiri ( mengikat diri sendiri ) thp pihak ketiga, namun kedlm mereka mengikatkan diri dlm persektuan.
83

Partnership ..lanjutan
CONTOH A, B dan C sepakat mendirikan Partnership dg Nama A & Assosiated. A bertindak keluar membuat perjanjian dg D misalnya. Sekalipun ia mengatasnamakan A & Assosiated, secara yuridis hanya A yg terikat kepada D, kecuali jika perbutan itu mengutungkan Partnership . Jika yg bertindak keluar itu A dan B , maka A dan B terikat sama besar thp pihak ketiga. Kesannya janggal atau tidak adil, namun itulah prinsip partnership-kerjasama utk kepentingan bersama.
84

Partnership ..lanjutan
SIFAT KEPRIBADIAN Dlm Partnership sifat kepribadian antar anggota sekutu masih dominan, krn tanpa saling mengenal antar anggota niscaya terjadi kerjasam utk tujuan dan kepentingan bersama. O.k.i masing2 anggota hrs saling mengenal utk terjadinya kerjasama. Tujuan kerjasama ini yg membedakan antara perjanjian pada umumnya ( ex Ps 1313 KUHPdt dg Perjanjian Partnership ). Perj (Ps 1313 KUHPdt ) masing-masing berhadapan ( timbal balik ) hak dan kewajiban timbal balik, sedang dlm partnership tdk demikian, situasinya paralel, kerjasama utk tujuan bersama mencari keuntungan.

85

Partnership.lanjutan

CARA MENDIRIKAN Prinsip : lisan sdh lahir atau berdiri partnership, krn partnership adl perjanjian ex 1313 j0 1618 KUHPdt. Praktek : selalu dibuat dg Akta Notaris. Fungsi akta hanya sbg alat bukti existensi Partnership thp pihak ketiga. Akta didaftarkan di Kantor Kepaniteraan Pengadilan Negeri, sekarang seharusnya di Kantor Pendaftaran Perusahaan ex UU No.3 Thn 82 Tg WDP utk tujuan publikasi. Sbg persh juga perlu NPWP, SITU,Ijin HO,SIUP,dll.

86

Hkm Persh lanjutan

TANGGUNG JAWAB ANGGOTA Internal ( antar anggota ) : Jika ada salah satu yg ditunjuk sbg pengurus, mk Ps 1637 KUHPdt menentukan bhw pengurus berhak melakukan semua perbuatan beheer walaupun tdk disetujui anggota lain, asal dilakukan dg itikad baik. Mitra lain terikat atas perbuatan tsb selama masa penunjukan. Bila tdk ada penunjukan khusus, mk Ps 1639 KUHPdt menentukan bhw setiap anggota dianggap sec timbal balik telah saling memberi kuasa utk bertindak thp pihak ketiga, kecuali ada anggota yg sec tegas keberatan sebelum perbuatan nhukum dilakukan. Jadi tanggung jwb anggota dpt sendiri, dpt tanggung renteng.
87

Partnership lanjutan
Ekternal terhadap Pihak Ketiga. Jika tdk ada surat kuasa khusus utk bertindak thp pihak ketiga, maka p 3 hanya dapat minta pertanggung jawaban thp sekutu ybs. Ps 1642 KUHPdt : Para anggota sekutu tidaklah terikat masing2 utk seluruh utang Partnership dan masing2 sekutu bisa mengikat sekutu lain, bila mereka tidak telah memberikan kuasa kepadanya untuk itu. Pengecualiannya : jika perbuatan itu menguntungkan partnership, mk p 3 dpt menggugat anggota sekutu yg lain ex Ps 1644 KUHPdt.

88

Partnership lanjutan
PEMBAGIAN UNTUNG RUGI Pada prinsipnya anggota bebas mengatur tentang bgmn cara membagi keuntungan dan kerugian perusahaan. Bila mereka tdk mengatur secara khusus, mk Ps 1635 KUHPdt menetapkan bhw keuntungan atau kerugian akan dibagi seimbang dengan kontribusi masing2 anggota dan anggota yg hanya memasukkan ketrampilan, akan memperoleh keuntungan atau kerugian seimbang dg anggota yg kontribusinya paling kecil baik berupa uang atau barang. Ada ketentuan KUHPdt yg wajib diikuti dlm mengelola Partnership, yaitu Ps 1634. Ps 1634 menentukan : para sekutu tidak diperkenankan memperjanjikan bhw mereka akan menyerahkan tg besarnya bagian keuntungan masing2 kpd salah seorang anggota sekutu saja. Janji yg demikian hrs dianggap tdk perbah ada atau batal. Namun janji yg menyatakan bhw semua kerugian akan ditanggung oleh salah seorang anggota sekutu atau lebih, diperbolehkan. Rationya : perjanjian tg keuntungan tadi melanggar asas kerjasama, sedang perjanjian tg kerugian tidak.
89

Partnership ..lanjutan
PENGALIHAN KEANGGOTAAN Kepentingan atau keanggotaan persekutuan tdk dpt dialihkan tanpa persetujuan sekutu yg lain, kecuali telah diperjanjikan sebelumnya dalam pendirian. O.k.i , kecuali dijanjikan lain seblumnya, kematian, penempatan dibawah pengampuan, kepailitan anggota sekutu, akan menyebabkan partnership bubar. Memasukkan pihak ketiga menjadi anggota sekutu hanya berarti terikat kepada anggota yang memasukkan itu, tdk dg anggota sekutu yg lain.
90

Partnership .lanjutan

PEMBUBARAN PARTNERSHIP Pasal 1646 KUHPdt menentukan : partnership bubar bila telah terjadi salah satu dari :

1) lewatnya waktu yang ditentukan dlm perjanjian pendirian ; 2) musnahnya barang atau diselesaikannya perbuatan yg menjadi pokok persekutuan; 3) atas kehendak semata-mata dari beberapa atau seorang anggota sekutu; 4) jika salah satu anggota sekutu meninggal, ditempatkan dibawah pengampuan atau pailit.

Pasal 1646 ini tidak bersifat limitatif.

91

Partnership lanjutan
Pembubaran, pecah, berakhir. Ontbinding dan vereffening. Ontbinding : bubar, pecah dalam arti de jure, sesuai dg ketentuan UU, AD, perjanjian. Vereffening : verifikasi, pemberesan, likuidasi. Untuk menentukan penyelesaian hak dan kewajiban perusahaan. Secara yuridis utk kepentingan vereffening, perusahaan masih dianggap ada, eksis sejauh utk kepentingan likuidasi. Setelah selesai likuidasi, jika hutang sdh dibayar, piutang sdh ditagih dan masih ada sisa, maka akan dibagi sesuai perjanjian kepada seluruh anggota. Setelah semuanya tuntas, barulah Partnership benar-benar bubar baik de jure maupun de facto.
92

Partnership di AS
1. General Partnership (GP) Governed by a Partnership Agreement; Each partner has unlimited individual liability for debts of the partnership; Evenly split between partners : equal authority, each is an agent for the partnership, each partner is jointly and severally liable and aprtnership files tax return but partners are all the taxed individually (pass thruogh entity or flow through entity).
93

Partnership di AS lanjutan
2. Limited Partnership (LP) At least one generakl partner and one limited partner; General partner is an active managing partner; Limited partner acts more than like an investor with little or no input in day to day business decisions; Governed by statute ( such as the Uniform Limited Partnership Act and the partnership agreement ); Created by filing document with a state;
94

Partnership di AS lanjutan
Requires a written agreement among the partners; Liability : GP is fully liable and LP is liable to the extent of investment; GP has full authority to bind the LP; LP may freely transfer their interest unless the partnership agreement provides otherwise. However, a GP cannot tranfer their interest unless all of the other GP and LP consent; Generally, treated as a partnership for tax purposes;
95

FIRMA
PENGATURAN Diatur dlm Ps 15 sd 35 KUHD. Firma : tiap persekutuan perdata yang didirikan untuk menjalankan perusahaan dengan memakai nama bersama atau firma. Mis : Firma Nindyo & Assosiated. Firma adalah bentuk Partnership khusus. Kekhususannya : pasti menjalankan perusahaan, dg memakai nama bersama ( firman), mempunyai sistem pertanggungjawaban secara pribadi antar sekutu untuk seluruhnya. O.k.i ketentuan KUHPdt tg Partnership juga berlaku sejauh tdk diatur khusus dlm KUHD dan akta pendirian.
96

FIRMA ..lanjutan
SIFAT KEPRIBADIAN Oleh krn Firma adl Partnership khusus, mk sifat kepribadian anggota juga masih dominan spt pd Maatschap. Sdh jarang dijumpai dlm praktek. Tdk begitu diminati masyarakat. Hasil penelitian FH UGM ada kecenderungan hanya utk kongsi dan menyelamatkan harta warisan utk tdk dibagi antar keluarga.
97

CARA MENDIRIKAN Pada prinsipnya cukup lisan spt pd partnership. Praktek selalu dibuat dg Akta Notaris, dg ketentuan harus didaftarkan dan diumumkan dlm TBNRI. Praktek tdk pernah diumumkan, hanya didaftarkan di Kepaniteraan PN, seharusnya di Kantor Pendaftaran Perusahaan ex UU No.3 Thn 1982 Tg WDP. Fungsi akta sama dg partnership, hanya utk alat bukti tg eksistensi Firma pd pihak ketiga. Praktek sbg perusahaan juga perlu NPWP, SITU, SIUP, Ijin HO, TDP,dll. Praktek selalu membuat pembukuan layaknya perusahaan pd umumnya.
98

Pendaftaran dan pengumuman Jika pendaftaran dan pengumuman tdk dilakukan akibatnya bukan Firma bubar atau batal, namun Firma : akan dianggap menjalankan kegiatan usaha yg tdk terbatas, pertanggungjawaban anggota sekutu tdk terbatas, jangka waktu usahanya tidak terbatas. Tujuannya untuk melindungi pihak ketiga yg beritikad baik.
99

Firma lanjutan

HAK DAN TANGGUNG JAWAB ANGGOTA Setiap anggota sekutu berhak utk mengumumkan dan bertindak keluar atas nama Firma; Perjanjian yg dibuat anggota sekutu mengikat anggota yg lain; Segala seuatu yg diperoleh oleh seorang anggota sekutu menjadi harta Firma; Tiap2 anggota sekutu bertanggung jawab secara tanggung renteng utk seluruh perikatan Firma.
100

Firma lanjutan
PERBEDAAN DAN PERSAMAAN FIRMA DG MAATSCHAP I. Firma
1. Ada pertanggungjawaban secara pribadi utk seluruhnya dan pertanggungjawaban sec tanggung renteng dan pada maatschap tdk ada; 2. Tdk perlu ada surat kuasa khusus ; 3. Bukan badan hukum; 4. Membuat harta kekayaan terpisah ( pembukuan ) ; 5. Didirikan atas dasar perjanjian , dg akta otentik, didaftarkan dan diumumkan di TBNRI ; 6. Fungsi akta hanya sbg alat bukti, bukan syarat berdirinya Fa; 7.Pembagian keuntungan berdasarkan perbandingan besar kecilnya inbreng masing2.

101

Perbedaan dan persamaan lanjutan


II. Maatschap 1) Ada pertanggungjawaban sendiri2 dan para sekutu terikat masing2 utk seluruh utang maatschap; 2) Masing2 anggota tdk dpt mengikat anggota sekutu lain, kecuali dg surat kuasa khusus; 3) Bukan badan hukum; 4) Praktek jarang membuat kekayaan terpisah ( pembukuan) , namun sudah ada yg mulai membuat pembukuan; 5) Didirkkan berdasarkan perjanjian, tdk harus dg akta otentik, ada yg membuat akta otentik; 6) Tdk ada keharusan pendaftaran dan pengumuman dlm TBNRI; 7) Fungsi akta hanya sbg alat bukti.
102

Firma lanjutan
HUBUNGAN DG PIHAK KETIGA Jika dlm Maatschap, hubungan anggota sekutu tdk dg sendirinya mengikat sekutu lain, kecuali ada kuasa utk itu dan menguntungkan maatschap, dlm Firma setia Firman berhak bertindak atas nama Fa dlm lingkup kegiatannya dan mengikat pihak ketiga kecuali pihak ketiga dengan tegas menolak hak tersebut. Setia sekutu bertanggung jawab masing2 dan utk seluruhnya thp perikatan Firma dg pihak ketiga.
103

1) lama dpt dibubarkan dan didirikan Fa baru; 2) Fa lama diteruskan dg memasukkan anggota baru utk menggantikan anggota lama yg meninggal atau keluar. Perbedaan kedua cara ini hanya terletak pd tanggung jawab dari Firma terhadap hutang lama. Jika fa bartu didirikan, maka hutang lama bukan tanggung jawabnya, namun jika Fa diteruskan maka Fa masih bertanggung jawab utk hutang lama.
104

ADANYA SEKUTU BARU Jika krn kematian dari anggota sekutu atau krn sebab lain anggota sekutu harus diganti, maka caranya :

PEMBUBARAN FIRMA Oleh karena Fa pada dasarnya dalah Partnership Khusus, mk cara mengakhiri Fa spt diatur di dalam Ps 1646 KUHPdt berlaku pula bagi Fa, kecuali diatur lain di dalam Akta Pendirian. Likuidasi biasanya diselsaikan dulu melalui kekayaan Fa yg dipisahkan. Jika ternyata kurang maka harta pribadi anggota sekutu dijadikan jaminan atas piutang Fa thp pihak ketiga.
105

COMMANDITAIRE VENNOOTSCHAP (CV)


C.V. adalah perusahaan yg didirikan oleh satu orang atau lebih dengan satu orang atau lebih yg lain sebagai pelepas uang atau sekutu komanditer. Diatur di dlm Ps 19 sd 21 KUHD. Disebut Persekutuan Komanditer, krn memilik sekutu pelepas uang yg disebut sekutu komanditer, yi : sekutu yg hanya melepaskan sejumlah uangnya sbg bagian dri modal persekutuan dan hanya bertanggung jawab sebats modal yg dilepaskan tersebut dan tdk ikut dalam pengurusan persekutuan. CV memp 2 sekutu : sekutu aktif ( sekutu kerja, sekutu komplementer, sekutu pengurus ) dan sekutu pasif ( sleeping partner, sekutu diam, sekutu tdk kerja, sekutu komanditer ).
106

SIFAT KEPRIBADIAN Sifat kepribadian sudah mulai ditinggalkan. Sektu komanditer hanya berada dibelakang layar, tdk ikut mengurus perusahaan. Jika ketentuan ini dilanggar, ia akan dipertanggungjawabkan seperti sekutu kerja. Sekutu komanditer dapat terdiri dari beberapa orang, demikian pula sekutu kerja. Sekutu kerja di dalam praktek sering disebut Direktur , Manager, Pimpinan CV.
107

CVlanjutan

Perbedaan Sekutu Diam dg Sekutu Kerja Sekutu kerja sebagai pengurus atau pengelola CV, sedang sekutu pasif tidak; Sekutu Kerja bertanggung jwb secara pribadi utk seluruh utang CV, sedang sekutu pasif hanya sebatas uang yg dia masukkan;

Perbedaan CV dg PT 1. Pengurus CV bertanggung jwb Pengurus PT terbatas;

penuh,

108

2. Bila sekutu CV meninggal maka CV bubar, namun tdk demikian halnya pada PT. Jika Pengurus meninggal dpt digantikan orang lain melalui RUPS; 3. Sekutu kerja menjabat seumur hidup, Direksi PT terbatas sesuai AD; 4. CV Atas saham mempunyai Komisaris spt PT yg diangkat dari sekutu komanditer, sama spt dalam PT juga punya Komisaris.
109

CARA MENDIRIKAN Tdk berbeda dg Maaatschap dan Fa, secara yuridis cukup lisan. Praktek selalu dibuat dg akta notaris, yg berfungsi sebagai alat bukti adanya CV. Status hukumnya tetap bukan badan hukum menurut KUHD. Praktek selalu membuat kekayan terpisah ( pembukuan ).
110

MACAM CV CV Diam-diam : Tampil keluar sbg Fa, ke dlm didalam akte dikenal adanya sekutu komplementer dan sekutu komanditer. CV terang2an : tampil keluar terbuka sbg CV, baik melalui Kop Surat, Papan Nama, Cap,dsb. CV Atas Saham : Membagi pemasukan modal dari sekutu komanditer, diganti dalam ujud saham oleh perusahaan. Mrpkn bentuk terminal ke bentuk PT.
111

CV ..lanjutan
BERAKHIRNYA CV Pada hakekatnya sama dg Maatschap dan Firma dan AD CV.

112

PERSEROAN TERBATAS
PENGERTIAN DAN STATUS BH PT PT adalah badan hukum yg didirikan berdasarkan perjanjian, melakukan kegiatan usaha dg modal dasar yg seluruhnya terbagi dlm saham dan memenuhi persyaratan yg ditetapkan dalam UU ini serta PPnya ( Ps 1 Ay (1) UUPT ). Perseroan memperoleh status BH setelah Akta pendiriannya disahkan Menteri Kehakiman & HAM.
113

Prosedur Mendirikan PT
Dua orang ( kecuali BUMN ) datang ke Notaris mohon dibuatkan Akta pendirian PT yg berisi AD PT. Akta Notaris adalah syarat adanya PT ( syarat mutlak ). Akta Pendirian tersebut oleh Notaris akan dimintakan pengesahan kpd Menteri Kehakiman. Skrng melalui sistem administrasi badan hukum ( sisminbakum ) secara on-line dg prosedur yg cepat. Permohonan hrs dilengkapi NPWP, Bukti ( kuitansi ) setoran saham, dll. Akta yg sdh mendapat pengesahan Menteri hrs diumumkan di TBNRI utk tujuan publikasi dan diumumkan serta didaftarkan di Kantor Pendaftaran Perusahaan sesuai UU No.3 Thn 1982 Tg WDP. Faham yg dianut adalah faham perjanjian, kecuali PT( Persero ) yang tunduk pada UU No.19 Tahun 2003 Tentang BUMN.
114

Syarat PS 2 orang ?
Keadaan pemegang saham hrs dua orang sampai dg seterusnya setelah PT menjadi BH. Jika terjadi keadaan pemegang saham menjadi satu orang, maka dalam waktu paling lama 6 bulan terhitung sejak keadaan tersebut pemegang saham wajib mengalihkan sebagian sahamnya kepada orang lain (Ps 7 ay 3 & 4 UUPT ). Ps tsb di atas sering dikritik sbg pasal lemah, pasal ngambang atau bahkan pasal mati, tdk implementatif.
115

Macam PT
Ada dua : PT Terbuka ( Tbk ) dan PT Tertutup. PT Terbuka dibelakang nama PT ada tanda Tbk, biasanya Go Public ke Pasar Modal atau pemegang sahamnya lebih dari 100 pihak atau modal dasarnya lebih 3 miliar atau suatu jumlah tertentu yg ditentukan oleh peraturan perundang-undangan. PT Tertutup tdk tegas diatur didlm UUPT. Indikatornya : dimiliki oleh keluarga, kerabat, teman dekat. Tdk menggunakan tanda Tbk dibelakang nama PT, modal dasar Rp.20 juta, tdk go public ke Pasar Modal. Di Belanda PT Tbk = NV, PT tertutup BV. Di AS PT Tbk = Publik Company (Corporation ), PT tertutup = Private Company.
116

CIRI KHAS PT
Sbg badan hukum mandiri ( persona standi in judicio ), legal entity, legal body. Sbg asosiasi modal Mempunyai kekayaan terpisah; Pertanggungjawaban terbatas para pemegang saham sebatas saham yg dimilikinya; Pemegang saham tdk bertanggung jwb atas kerugian PT melebih saham yg dimiliki, kecuali terkena ketentuan Ps 3 UUPT ( Piercing the Corporate veil ); Adanya pemisahan tegas antara fungsi pemegang saham ( RUPS ) dg fungsi Direksi; Memiliki Komisaris sbg Supervisor Direksi; RUPS sbg pemegang kekuasaan tertinggi dalam arti kekuasaan yg tdk diberikan kpd Direksi dan Komisaris.
117

ORGAN PT
Organ PT terdiri : RUPS, Komisaris dan Direksi. RUPS : pemegang kekuasaan tertinggi dalam struktur PT, dlm arti kekuasaan yg tdk diberikan kepada Direksi dan Komisaris. Komisaris : pengawas perbuatan pengurusan yg dilakukan Direksi. Direksi : wakil PT baik di dalam maupun diluar Pengadilan. Direksi PT mengurus PT dg tanggung jwb dan itikad baik utk kepentingan dan tujuan PT.
118

Beheer en Beschikking Daden


Direksi : organ PT yg bertanggung jawab penuh atas pengurusan PT untuk kepentingan dan tujuan PT. Jadi orientasi perbuatan pengurusan Direksi : kepentingan dan tujuan PT. Beschikking : perbuatan hukum direksi yg memerlukan persetujuan RUPS atau Komisaris.
119

Ajaran Hub Antar Organ PT


Pandangan klasik ketiga organ, kedudukannya berjenjang. RUPS : Pemegang kekuasaan tertinggi ( centrum ) . Kekuasaan Direksi dan Komisaris hanya limpahan kekuasaan RUPS. Konsekuensinya : setiap waktu dpt saja dicabut. Akibatnya : orientasi kebijakan direksi adalah kepentingan RUPS ( Pemegang saham ).

120

Ajaran Hub Antar Organ PT


Pandangan modern berubah ( Faham Institusional/Institutionale opvating ). Kedudukan ketiga organ tdk lagi berjenjang. Organ yg satu tdk untergeordnert thp yg lain, tetapi neben . Wewenang Direksi dan Komisaris bukan limpahan RUPS, melainkan berdasar kekuatan UU dan AD PT.
121

Ajaran Hub Antar Organ PT


Masing2 tugas dan wewenang organ PT : otonom. UUPT mengadopsi faham ini misalnya di dlm Ps 1 ayat (4) UUPT : Orientasi kebijakan Direksi dalam menjalankan kepengurusan PT : untuk kepentingan dan tujuan PT ( het vennootschap belang ). Otonomi penting utk mencapai tujuan perseroan.
122

Ajaran Hub Antar Organ PT


Yg penting untuk diperhatikan Direksi : bertanggung jwb penuh atas pengurusan PT utk kepentingan dan tujuan PT ( Ps 82 ), wajib dg itikad baik menjalankan tugasnya utk kepentingan dan usaha PT ( Ps 85 ). Otonomi Direksi dibatasi oleh kepantasan dan kepatutan Ps 23 AB, Ps 1338, 1339, 1365 BW ).

123

PERBUATAN HUKUM SEBELUM PT MENJADI BADAN HUKUM


Prinsip : Mengikat PT setelah menjadi Badan Hukum, dengan syarat : (a) PT secara tegas menyatakan menerima semua perjanjian yang bersangkutan. (b) PT secara tegas menyatakan mengambil alih semua hak dan kewajiban yang timbul dari perjanjian pendirian sebelum PT didirikan. (c) PT mengukuhkan secara tertulis semua perbuatan hukum itu. Sanksi : Bila tidak diterima, tidak diambil alih, tidak dikukuhkan oleh PT, pendiri bertanggung jawab secara pribadi untuk seluruhnya.
124

PERBUATAN HUKUM SEBELUM DIDAFTARKAN DAN DIUMUMKAN (Ps 21/22) Prinsip : Selama pendaftaran dan pengumuman seperti kehendak pasal 21 dan 22 belum dilakukan, Direksi bertanggung jawab secara tanggung renteng atas segala perbuatan hukum yang dilakukan perseroan (pasal 23).
125

PROBLEM PS 7 VS PS 23
Problem : Pasal 7 vs Pasal 23 UUPT Pasal 7 Ayat (6) : PT berstatus badan hukum setelah akta pendirian disahkan oleh Menkeh. Pasal 23 : Selama pendaftaran dan pengumuman belum dilakukan, direksi bertanggung jawab secara tanggung renteng atas semua perbuatan hukum yang dilakukan perseroan.
126

PROBLEM PS 7 VS PS 23
Pertanyaan : Apa artinya PT berstatus badan hukum, sementara selama pendaftaran dan pengumuman belum dilakukan direksi bertanggung jawab secara tanggung renteng? Apakah yang dimaksudkan dengan tanggung renteng itu meliputi segala perbuatan hukum ataukah hanya akibat dari belum didaftarkan dan diumumkannya PT tersebut? Jika diartikan secara harfiah, akan mengaburkan pasal 7 ayat (6). Jika hanya terbatas pada hal yang berhubungan dengan pendaftaran dan pengumuman, apakah memang demikian kehendak Pasal 23 tersebut? Hal ini masih perlu penafsiran di dalam pelaksanaannya.
127

FUNGSI AKTA PENDIRIAN PT


Akta pendirian PT yang berisi AD PT merupakan syarat mutlak untuk berdirinya PT. Selain sebagai alat bukti yang kuat: lahiriah, formal dan material, akta pendirian intern : berfungsi sebagai aturan main diantara para pemegang saham dengan organ PT, extern : merupakan identitas dan menentukan pengaturan pertanggung jawaban PT terhadap pihak ketiga.
128

MODAL DAN SAHAM


Modal (kapital) : kekayaan total seseorang atau suatu badan atau nilai total dari suatu usaha ekonomi, kekayaan usaha yang segera dapat diubah ke dalam bentuk kontan, bagian pokok dari pinjaman sebagai yang dibedakan dari bunga, bahkan sering diartikan sebagai sejumlah uang atau bagian nilai kekayaan yang dapat mendatangkan penghasilan. Dalam PT dikenal 3 jenis modal: (1) modal dasar; (2) modal ditempatkan; (3) modal disetor.
129

MODAL DAN SAHAM


Modal dasar : modal maksimum dimana dapat dikeluarkan saham tanpa perubahan anggaran dasar. Modal ditempatkan : sejumlah modal dengan nilai nominal yang diambil oleh para pendiri. Modal disetor: modal yang telah dipenuhi kewajiban penyetorannya. UUPT menentukan : PT harus mempunyai modal dasar minimal Rp. 20.000.000,- kecuali PT Bank, Lembaga Keuangan Non Bank. Dari modal dasar tersebut palilng sedikit 25% harus telah ditempatkan (Pasal 1 ayat (1). Setiap penempatan modal harus telah disetor paling sedikit 50% dari nilai nominal setiap saham yang dikeluarkan (Pasal 26 ayat 2). Pada saat pengesahan PT, seluruh saham yang telah dikeluarkan harus disetor penuh dengan bukti penyetoran yang sah (pasal 26 ayat 3).
130

MODAL DAN SAHAM


Modal yang ditempatkan di dalam neraca biasanya berada di pos passiva, sedang dalam pos aktiva modal dicantumkan sebagai kas. Contoh: Aktiva Passiva Kas Rp. 20.000.000,Modal yang ditempatkan Rp. 20.000.000,Modal PT sebagaimana terlihat dalam neraca merupakan utang PT tetapi bukan utang biasa, namun utang yang tidak dapat dibayar, dalam arti utang tersebut tidak diperbolehkan menjadikan suatu keadaan: karena pembayaran kepada para pemegang saham menyebabkan modal PT menjadi berkurang.
131

Tujuan Perlindungan Modal PT


Perlindungan modal dan kekayaan PT Tujuan : mempersatukan dan menjaga keutuhan kekayaan PT. Menjaga agar dengan pembayaran deviden maupun interim deviden yang dilakukan PT kepada para pemegang saham atau mereka yang berhak atas keuntungan PT (misal: tantieme) tidak akan mengganggu dana cadangan menurut UU dan modal PT dan harus mendapat persetujuan RUPS.

132

Perlindungan Modal PT lanjutan


UUPT antara lain menentukan : Pembelian kembali ( buy back ) saham PT oleh PT harus dibayar dari laba bersih sepanjang tidak menyebabkan kekayaan bersih PT menjadi lebih kecil dari jumlah modal yang ditempatkan ditambah cadangan yang wajib. Jumlah nilai nominal seluruh saham bersama saham yang dimiliki anak perusahaan dan gadai saham, tidak boleh melebihi 10% dari jumlah modal yang ditempatkan (pasal 30 ayat 1). Pembelian kembali dilakukan untuk dijual kembali dikemudian hari sehingga tidak mengganggu kekayaan PT. Jika tdk batal demi hukum dan direksi bertgjwb tanggung renteng.
133

Penambahan dan Pengurangan Modal


Penambahan dan Pengurangan Modal (Pasal 34 jo Pasal 36 ayat 2 dan Pasal 51 ayat 2 UU PT) Penambahan modal perseroan wajib memperoleh persetujuan RUPS atau komisaris yang diberikan kewenangan oleh RUPS. Pengeluaran saham wajib ditawarkan terlebih kepada pemegang saham seimbang dengan pemiliknya untuk klasifikasi saham yang sama. Kemudian apabila pemegang saham tidak mengambil bagian dalam waktu 14 hari sejak penawaran.
134

Penambahan dan Pengurangan Modal .lanjutan


Pengurangan modal dilakukan dengan keputusan RUPS dan keputusan itu diberitahukan secara tertulis kepada kreditur dan diumumkan dalam TBNRI dan 2 (dua) surat kabar paling lambat 7 (tujuh) hari sejak tanggal keputusan. Kreditur dapat mengajukan keberatan dalam waktu 60 (enam puluh) hari terhitung sejak pengumuman.

Perseroan wajib memberikan jawaban dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak jawaban diterima kepada pengadilan.
135

Saham
Saham UU PT tetap mengenal 2 (dua) jenis saham seperti dalam KUHD, yaitu op naam (registered share) dan saham aan toonder (bearer share). Dari pasal 42 dan pasal 43 jo pasal 46 dan pasal 49 UUPT dapat diketahui bahwa : nilai nominal saham harus dicantumkan dalam mata uang resmi RI dan saham tidak boleh diterbitkan tanpai nilai nominal (share without par value). Saham atas tunjuk diterbitkan atau dikeluarkan setelah nilai nominal atau lebih yang dijanjikan telah disetor penuh.
136

Saham

Disamping itu didalam PT dikenal jenis-jenis saham didalam praktek antara lain: Saham biasa : Saham yang diberikan kepada setiap orang yang memasukkan inbreng uang kepada PT. Saham utama : Saham ini memberikan kepada pemegangnya hak lebih dari saham biasa dalam hal keuntungan dan/atau saldo, pada waktu PT bubar. Saham utama kumulatif : Saham ini memberikan kepada pemegangnya hal lebih daripada saham utama, disamping mempunyai hak atas keuntungan dan/atau saldo seperti saham utama, masih diberi hak atas deviden tunggakan.
137

Saham .(lanjutan)

Saham prioritas : Saham yang memberi hak kepada pemiliknya hak berbicara khusus dalam RUPS yang biasanya mempunyai kekuatan mutlak. Saham pendiri : Saham yang diberikan sebagai balas jasa terhadap jasa para pendiri PT. Saham bonus: Saham yang diberikan kepada pemegang saham biasa tanpa ada setoran uang tunai lagi atau benda lain, sebagai ganti hak menagih kepada PT atas dana cadangan atau kelebihan dari modal yang ditempatkan.
138

DPS DAN DAFTAR KHUSUS


Perseroan harus menyelenggarakan Daftar Pemegang Saham dan Daftar Khusus, yang memuat antara lain nama, alamat pemegang saham, jumlah, nomor dan tanggal perolehan dan keterangan pemilikan saham dari anggota direksi dan komisaris dan keluarganya pada perseroan yang bersangkutan atau perseroan lain serta tanggal perolehan saham, untuk tujuan transparansi PT. Pemindahan hak atas saham atas nama dilakukan dengan akta pemindahan hak dan pemindahan saham atas tunjuk cukup dari tangan ke tangan. Kemudian pasal 49 ayat (5 ) UU PT menentukan bahwa bentuk dan tata cara pemindahan hak atas saham yang diperdagangkan di bursa diatur tersendiri dalam peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal.
139

Klasifikasi Saham, Pecahan saham, Penawaran saham, Gadai Saham


(1) Klasifikasi saham; selain dikenal saham atas nama, saham atas tunjuk, saham preferens, dalam UU No. 1 Tahun 1995 dikenal klasifikasi saham lain berdasarkan hak suara, jangka waktu penarikan atau perubahan klasifikasi, dan lain-lain.
(2) Pecahan saham; Dalam UU No. 1 Tahun 1995 ditegaskan mengenai hak suara pecahan saham.

140

Klasifikasi Saham, Pecahan saham, Penawaran saham, Gadai Saham


(3) Penawaran saham kepada pemegang saham dan karyawan.

(4) Pembatasan bagi PT untuk membeli saham yang dikeluarkan. Pada dasarnya PT dilarang membeli saham yang dikeluarkan, kecuali demi kepentingan pemegang saham.
(5) Gadai saham; Pengaturan gadai saham lebih ditekankan pada hak suara bagi saham yang digadaikan.
141

Setoran Saham
Penyetoran saham Pada waktu pendirian PT, modal yang disetor merupakan kekayaan pertama PT dan merupakan kekayaan sendiri PT. UUPT telah mengatur sedemikian rupa sehingga PT benar-benar mempunyai kekayaan riil, yaitu dengan ketentuan bahwa penyetoran berupa uang harus dibuktikan dengan kuitansi yang sah. Fungsi kekayaan PT : Disamping merupakan kekayaan realitas PT, dilain pihak sebagai jaminan terhadap pihak ketiga dari utang-utang yang dibuat PT. Untuk itu UUPT mengatur perlunya dana cadangan yang harus diadakan oleh PT.
142

Setoran Saham dan Quasi Inbreng


Penyetoran in natura harus bernilai ekonomis yang dibuktikan oleh ahli independen dan jika setoran dilakukan pada waktu pendirian harus dicantumkan didalam akta PT, jika dilakukan setelah pengesahan PT sebagai badan hukum perlu persetujuan RUPS. Untuk inbreng benda tidak bergerak harus diumumkan dalam 2 surat kabar harian. Quasi-inbreng : semacam inbreng dimana calon pemegang saham menjual benda tidak bergeraknya kepada PT dan dari hasilnya digunakan untuk penyetoran sahamnya.
143

Laporan Keuangan PT
Laporan Keuangan Terhadap Perseroan Didalam UUPT ditetapkan bahwa laporan tahunan yang telah disetujui oleh RUPS wajib diumumkan dalam 2 (dua) surat kabar harian. Bagi PT yang bidang usahanya mengerahkan dana masyarakat, misal : PT Perbankan, PT Asuransi, dan lain-lain. Direksi wajib menyerahkan perhitungan tahunan Perseroan kepada Akuntan Publik. Didalam KUHD tidak ada keharusan pengumuman dan pemeriksaan laporan keuangan diserahkan kepada akuntan publik.
144

Pemeriksaan PT
Pemeriksaan terhadap Perseroan dimaksudkan untuk memperoleh data dan atau keterangan apabila terdapat dugaan bahwa : (1) Perseroan melakukan perbuatan melawan hukum yang merugikan pemegang saham atau pihak ketiga, atau (2) Anggota Direksi atau Komisaris melakukan perbuatan melawan hukum yang merugikan pemegang saham atau pihak ketiga. Permohonan untuk melakukan pemeriksaan diajukan kepada Pengadilan Negeri secara tertulis. Didalam KUHD, pemeriksaan terhadap Perseroan dilakukan oleh Komisaris, sepanjang Komisaris tidak merangkap tugas kepengurusan.
145

RESTRUKTURISASI MODAL DAN PRIVATISASI


Dewasa ini dalam rangka memperbaiki struktur modal, PT-PT baik PT Terbuka maupun PT Tertutup , termasuk BUMN banyak yang melakukan restrtukturisasi modal dengan berbagai cara, antara lain (1)dalam strategi pengembangan perusahaan telah dilakukan berbagai upaya dengan menerapkan fit and proper untuk pemilihan direksi. (2) mendorong perusahaan lebih efisien dengan jalan privatisasi perusahaan dan sebagainya. Langkah ini ditempuh karena dalam memasuki era persaingan global, ada pendapat yang mengatakan bahwa kunci keberhasilan suatu usaha khususnya perusahaan yang berbentuk PT adalah soal daya saing dan efisiensi. Oleh karena itu trend ke depan, tampaknya bentuk PT termasuk PT ( Persero ) akan mendominasi bentuk perusahaan baik swasta maupun BUMN. Dengan keluarnya UU No.19/2003 Ttg BUMN bentuk Perjan sudah tidak dipakai lagi.
146

RESTRUKTURISASI DAN PRIVATISASI


Dapat diambil contoh, privatisasi BUMN dapat dilakukan diberbagai tingkatan dengan Pemerintah tetap memiliki kontrol efektif. Misalnya, untuk BUMN Pertambangan. Pemerintah telah merencanakan akan membentuk PT.BUMN Pertambangan Holding, dengan anak perusahaan yang dikelompokkan pada tiga sector, yaitu : (1) Sektor Timah : PT.Timah; (2). Sektor Emas, Nikel dan Tembaga : PT.Aneka Tambang, PT. Tambang Emas, PT.Tambang Nikel, PT.Tambang Bauksit, PT.Tambang Pasir Besi, PT.Logam Mulia dan PT.Freeport;

147

RESTRUKTURISASI DAN PRIVATISASI


(3). Sektor Batubara : PT.Bukit Asam. Beberapa rencana yang telah dibuat adalah kepemilikan efektif di anak perusahaan hingga 13 %, sedang kepemilikan nominal di anak perusahaan , misalnya Tambang Emas dapat diberikan hingga 51 %, kepemilikan nominal di Holding hingga 51 %. Sekalipun demikian identitas perusahaan akan tetap sebagai Perusahaan Indonesia, seandainya nominal 51 % itu mungkin akan dimiliki atau dibeli oleh investor asing.

148

PROBLEM PEMILIKAN SAHAM 100 % ?


Di dalam praktek seperti dikemukakan di atas, PT setelah menjadi badan hukum sahamnya menjadi 100 % dikuasai satu orang . Caranya dengan pola jual beli saham. Konsekuensi hukumnya akan ada pertanggungjawaban pribadi pada pemegang saham. Di dalam hukum PT sekarang ini berkembang teori atau faham institutionele opvating . Teori ini mengatakan bahwa antara organ PT kedudukannya sejajar. Organ satu tidak boleh mencampuri kewenangan organ yang lain.

149

PROBLEM PEMILIKAN SAHAM 100 % ?


Dalam kaitannya dengan modal perseroan, oleh UUPT ditentukan bahwa PT tidak boleh mengeluarkan saham untuk dimiliki sendiri. Jadi pemilikan 100 % di atas sebenarnya bertentangan dengan hakekat PT. Hal di atas termasuk anak perusahaan juga dilarang memiliki saham dari induk perusahaannya. Namun dalam praktek sering dilanggar. Hal ini menunjukan belum berperannya hukum dalam kegiatan ekonomi.

150

FUNGSI KOMISARIS PT DLM RANGKA GCG

Dalam PT sekarang ini fungsi Komisaris semakin diakui. Idealnya Komisaris mampu menjalankan fungsi supervisinya dengan baik. Komisaris sering membutuhkan Komite Audit untuk membantu mengaudit pembukuan perusahaan dalam rangka GCG. Dalam kaitannya dengan UU No.22 /1999 Tentang Otonomi Daerah, belakangan muncul wacana baru tentang tuntutan profit sharing terhadap BUMN-BUMN yang berlokasi di daerah-daerah tertentu. Dengan adanya fenomena seperti itu , apakah model profit sharing tersebut dalam wacana Negara Kesatuan RI tepat ?. Layak menjadi bahan diskusi !.
151

HAK PS YG MEWAKILI 1/10 JUMLAH SAHAM


Di dalam UU PT ada ketentuan yang menyatakan bahwa pemegang saham atas nama diri sendiri atau atas nama perseroan apabila mewakili paling sedikit 1/10 bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara sah, dapat memohon untuk dilakukan pemeriksaan terhadap perseroan atau anggota Direksi atau Komisaris, apabila ada dugaan adanya perbuatan melawan hukum. Ketentuan ini di dalam praktek sering dipandang sebagai sulit untuk dilaksanakan, karena untuk memnuhi prosentase tersebut tidak mudah. Bahkan dipredeksikan secara teoritis quorom 1/10 bagian dari jumlah seluruh saham dengan suara sah sulit dicapai karena posisi minoritasnya.
152

STATUS TAGIHAN PS THP PT

Di dalam UUPT ada ketentuan yang menyatakan bahwa pemegang saham yang mempunyai tagihan terhadap perseroan tidak dapat menggunakan hak tagihannya sebagai kompensasi kewajiban penyetoran atas harga sahamnya, karena akan membahayakan posisi modal PT, kecuali tagihan tertentu. Bentuk tagihan tertentu yang dapat dikompensasikan sebagai setoran saham menurut UUPT adalah convertible bond.

153