Anda di halaman 1dari 29

CORING DAN CORING ANALYSIS

paperwork
Formation Evaluation

Pendahuluan

Data porositas, grain density, permeabilitas dari
geologist engineer berasal dari singkapan batuan
dipermukaan kurang bisa mencerminkan keadaan tersebut
dalam batuan di bawah permukaan.
Sedangkan data seismik dari geophysic engineer yang
mencakup densitas batuan, penyebaran lapisan, penampang
stratigrafi dibawah permukaan kurang akurat dalam
mendapatkan nilai porositas, permeabilitas, penyebaran
lapisan, dan lainnya yg sebenarnya terjadi di bawah
permukaan tanah.
Karena adanya pengaruh tekanan overbudden batuan,
panas dibawah permukaan, fluida didalam batuan maka
parameter tersebut nilainya dapat berubah. Untuk itu
diperlukanlah proses analisa coring yang berasal dari
pengambilan core dibawah permukaan.

Contoh gambar singkapan
Contoh gambar survey geologi
Deskripsi coring dan analisa core

Coring adalah proses pengambilan sample
atau contoh batuan dari dalam lubang bor. Core
analisis merupakan tahapan analisa setelah
contoh batuan bawah permukaan (core)
diperoleh. Tujuannya untuk mengidentifikasikan
karakteristik batuan bawah permukaan yang
diwakili oleh core yang diambil. Hasil analisa
akan mendiskripsikan sifat-sifat petrofisik yang
akan digunakan dalam karakterisasi reservoar.


1. Bottom Hole Coring
Coring yang dilakukan bersamaan dengan proses pemboran, sampel diambil pada dasar lubang.
a. Konvensional drag bit coring
Keuntungan:* ukuran diameter core besar hampir seperti ukuran lubang bor,
* persentasi perolehan core formasi tinggi,
*dapat digunakan pada sebagian besar formasi, dan tidak membutuhkan peralatan
pemboran tambahan di permukaan.
Kerugian: * pentingnya proses pencabutan drill pipe untuk menjaga kondisi core setelah tiap core
dipotong.
b. Diamond bit coring
Keuntungan: * antara lain umur bit lebih panjang,
*kemungkinan pemotongan sampai 90 ft core setiap running,
*persentase perolehan core tinggi
* diameter core besar
* dapat disesuaikan untuk berbagai formasi
Kerugian: * mahalnya bit dan core barrel
* kondisi operasi yang layak dalam penggunaan metode ini
* setiap akan mengambil core dari core barrel dilakukan round trip
* membutuhkan operator yang mengetahui operasional diamond coring
Metode pengambilan

c. Wire Line Coring
Pengambilan core dilakukan dengan menggunakan kabel. Tidak perlu mencabut rangkain pipa bor
pada saat mengambil core dari core barel.
Kerugian: * metode ini antara lain penggunaan metode ini terbatas pada formasi lunak
*persentase perolehan core rendah
* diameter core lebih kecil dari pada metode conventional
Keuntungan: * Biaya jauh lebih murah dibandingkan dengan conventional dan sidewall



Contoh sidewall coring
Contoh diamond bit yang digunakan pada
convensional coring
Contoh drag dan roller bit yang
digunakan pada convensional
coring
2. Sidewall Coring
Pada metode ini, sampel batuan (core) diambil dari dinding sumur yang telah
dibor terlebih dahulu pada kedalaman yang ditentukan. Pengambilan core dilakukan
saat pemboran dihentikan sementara, dengan cara menurunkan peralatan core, yang
dilengkapi dengan peluru yang berlubang (sebagai tempat core) dan diikatkan pada
kawat baja (wireline).
Pelurupeluru tersebut dioperasikan secara elektris dari permukaan dan dapat
ditembakkan secara simultan baik bersamasama atau sendirisendiri. Dengan
menembusnya peluru ke dalam dinding lubang bor maka core akan terpotong dan
terlepas dari formasi. Dengan adanya kabel baja yang berhubungan dengan peluru,
maka peralatan sidewall coring beserta core dapat diangkat ke permukaan. Ukuran
core yang didapat dengan cara ini mempunyai diameter 1 3/16 inci dan
panjangnya hanya 2 inci.
Keuntungan dari metode sidewall coring adalah mendapatkan sampel pada
kedalaman berapa pun setelah lubang dibor dan dapat membantu interpretasi log.

Pengambilan core
menggunakan wireline layne
rock drilling truck
Gambar core barrel yang berisi
core dari bawah permukaan
Gambar core untuk dianalisa
Penanganan Core (Core Handling)

Penanganan core adalah semua proses yang dilakukan setelah core sampai di permukaan.
Penanganan core ini meliputi :
-Pemotongan
-Pembungkusan.
-Pemberian label

1. Pemotongan
*Setelah sampai dipermukaan core dikeluarkan dari barel dan dipotong setiap 3 ft (atau 1meter) dengan
meggunakan core cutter. Tujuan dari pemotongan ini agar memudahkan dalam pengangkutan ke
laboratorium.
*Setelah core dikeluarkan semua dari barel kemudian core yang telah dipotong tersebut disusun dalam box
(tempat core, yang terbuat dari kayu atau fiber glass) dan diberi tanda top dan bottomnya.

2.Pembungkusan Core
Tujuan dari pembungkusan ini adalah agar core tidak mengalami perubahan kandungan fluida serta terjadi
kerusakan selama proses pengangkutan.
Ada 3 (tiga) cara pembungkusan :
*Pembungkusan dengan lilin (wax)
Core dibungkus dengan plastik tipis, kemudian dibungkus lagi dengan kertas alluminium (alluminium foil) dan
diberi label diikat dengan tali dan dicelupkan dalam wax (lilin)
*Pipa PVC
Cara ini dilakukan dengan memasukkan core kedalam pipa PVS dan kedua ujungnya ditutup rapat.
*Fiber-Glass
Fiber glass sudah terpasang pada core barel sehingga pada saat di permukaan sudah berada dalam pipa fiber-
glass. Kemudian core dipotong dan setelah itu diinjeksikan resin dengan maksud untuk menjaga core agar tidak
mengalami goncangan selama transportasi dan ujungnya ditutup dengan rapat (dicelupkan pada wax).

3. Pemberian Label
Tujuan dari pemberian label ini agar tidak terjadi kesalahan dalam interpretasi atau analisanya.
Pelabelan :
-Nama sumur
-Kedalaman
-Lapangan
-Nomor core
-Tanda panah Top-Bottomnya
Setelah pemberian label, core dimasukkan dalam core box dan siap untuk dikirim ke laboratorium.

Contoh core handling yang
dibungkus untuk dikirim ke
laboraturium
Contoh pemberian label dan
penyimpanan core
Contoh penyimpanan coring
dalam gudang untuk
penganalisaan lebih lanjut
Analisa core rutin
1. PENGUKURAN POROSITAS
Dilakukan dengan menentukan volume pori-pori dan volume bulk batuan. Metode yang
digunakan dalam menentukan porositas antara lain: Boyles law porosimeter dan Saturasi
metdhod.

Porositas Absolut
didefinisikan sebagai perbandingan antara volume seluruh pori dengan volume total
batuan (bulk volume) atau ditulis :


Dimana : Vp = Volume pori-pori batuan, cm
3

Vb = Volume total batuan, cm
3

Vg = Volume butiran, cm
3

Porositas Effektif
adalah perbandingan volume pori yang berhubungan dengan volume total batuan atau
ditulis :


% 100
Vb
Vg - Vb

abs
= % 100
Vb
Vp

abs
= u
%
Vb
n rhubunga Vp yang be

eff
100 =
Gambar porometer untuk
mengukur nilai porositas
Gambar timbangan untuk
menimbang core sebelum
dimasukan ke alat porometer
2. Pengukuran saturasi fluida
Saturasi adalah volume fluida reservoir yang mengisi volume pori dalam perbandingan
relatif terhadap volume pori. Di dalam reservoir umumnya terdapat lebih dari satu
macam fluida, maka perlu diketahui jumlah masing masing fluida tersebut.
Analisa core pada tahap ini untuk menentukan saturasi fluida dalam batuan reservoir
yang terdiri dari saturasi minyak (So), saturasi air (Sw) dan saturasi gas (Sg) dengan
metode destilasi.
*Saturasi air adalah perbandingan antara volume pori yang diisi oleh air dengan
volume pori total.


*Saturasi minyak adalah perbandingan antara volume pori yang diisi oleh minyak
dengan volume pori total.


*Saturasi gas adalah perbandingan antara volume pori yang diisi oleh gas dengan
volume pori total.






total pori Volume
air diisi yang pori Volume
Sw =
total pori Volume
minyak diisi yang pori Volume
So =
total pori Volume
gas diisi yang pori Volume
Sg =
Gambar Stark and Deak Destilation
Aparatus
Alat oven untuk mengeringkan core sebelum
dijenuhi fluida
3. Pengukuran permeabilitas
Permeabilitas adalah kemampuan batuan untuk mengalirkan fluida melalui pori pori yang
saling berhubungan tanpa menyebabkan perubahan susunan partikel pembentuknya. Dasar
yang digunakan dalam penentuan permebilitas adalah dari percobaan yang dilakukan Darcy.
Definisi permeabilitas dapat dinyatakan sebagai berikut :

dimana :
K = Permeabilitas, darcy
= Viscositas fluida, cp
Q = Kecepatan aliran fluida, cc/sec
A = Luas penampang media berpori, cm
2

P = Tekanan, psia
Di dalam reservoir, fluida yang mengalir lebih dari satu macam, sehingga permeabilitas dibagi menjadi :

*Permeabilitas absolut
Adalah permeabilitas apabila fluida yang mengalir dalam media berpori terdiri hanya satu macam
fluida, rumus yang digunakan menurut Darcy :
dimana :
q = Volume flux, cc/sec
k = Permeabilitas, darcy
A = Luas penampang melintang batuan, cm3
= Viscositas fluida, cp
dp/dx = Gradient tekanan, atm/cm

P . A
L . Q .
K =
dx
dp

kA
q =
* Permeabilitas Efektif
Adalah permeabilitas apabila fluida yang mengalir terdiri dari lebih dari satu macam fluida, rumus yang
digunakan untuk permeabilitas efektif adalah :
dimana :
q
w
, q
o
= masing masing debit air dan minyak, ss/sec

w
,
o
= viscositas air dan viscositas minyak, cp
k
w
= permeabilitas untuk air, darcy
k
o
= permeabilitas untuk minyak, darcy

* Permeabilitas Relatif
Adalah perbandingan antara permeabilitas efektif dengan permeabilitas absolut, rumus untuk
permeabilitas relatif adalah :
dimana :
K
rw
= permeabilitas relatif terhadap air
K
w
= permeabilitas air
K
ro
= permeabilitas relatif terhadap minyak
K
o
= permeabilitas minyak
K = permeabilitas absolut
Oleh Klinkenberg, dinyatakan suatu persamaan untuk mengkoreksi permeabilitas absolut sehingga didapat
permeabilitas sebenarnya.
dimana :
K
a
= Permeabilitas terukur pada tekanan rata rata
K = Permeabilitas sebenarnya dari batuan
B = Konstanta yang tergantung pada ukuran pori yang
mempengaruhi harga permeabilitas
p =Tekanan rata rata





dx
dp

.A k
q
w
w
w
=
dx
dp

.A k
q
o
o
o
=
K
K
K
w
rw
=
K
K
K
o
ro
=
|
.
|

\
|
P
+ =
b
1 K K
a
2
p
atm P + =
Alat Liquid Permeameter
Alat Gas Permeameter
Analisa core spesial
1. Penentuan tekanan kapiler
Distribusi fluida secara vertkal dalam reservoir memegang peran penting
di dalam perencanaan Well Completion. Distribusi secara vertikal ini
mencerminkan distribusi saturasi fluida menempati setiap porsi rongga pori dari
batuan tersebut.
Adanya tekanan kapiler (Pc) mempengaruhi distribusi saturasi fluida
tersebut, maka kontak antara minyak dengan air dan minyak dengan gas di dalam
rongga pori tidak terdapat batas yang tajam atau terbentuk zona transisi. Oleh karena
air dan gas menempati level tertentu dalam reservoir dapat ditentukan. Dengan
demikian distribusi saturasi fluida ini merupakan salah satu dasar untuk menentukan
secara efisien letak kedalam sumur yang akan dikomplesi.
Untuk menentukan tekanan kapiler pada sampel batuan reservoir dengan
menggunakan peralatan Mercury Capilary Pressure Aparatus atau penginjeksian Hg
(Mercury) pada kondisi khusus (spesfik).


Alat Mercury Injection Capilarity
Pressure Aparatus
2. Penentuan Wetabilitas
Wetabilitas adalah kecenderungan batuan untuk dibasahi oleh salah satu jenis fluida yang ada,
berbicara tentang interaksi antara fluida dan padatan.
Kita harus mengerti secara fisik dan kimia interaksi antara, satu fluida dan batuan reservoir, fluida yang
berbeda didalam reservoir ,satu fluida dan batuan reservoir ketika fluidanya lebih dari satu. Reservoir
minyak umumnya mempunyai 2 3 fluida (sistem multifasa). Parameter utama menentukan kebasahan
adalah sudut kontak (contact angle) yang erat hubungannya dengan surface tension dan adhesion
tension.
Wetting phase adalah kontinyu dan seluruhnya menutup permukaan batuan.
Reservoir pada umumnya bersifat water wet , sehingga air cenderung untuk melekat pada permukaan
batuan sedangkan minyak akan terletak diantara fasa air. Minyak tidak mempunyai gaya tarik-menarik
dengan batuan dan akan lebih mudah mengalir. Fluida yang membasahi akan cenderung menempati
pori-pori batuan yang lebih kecil.
Nonwetting phase tidak kontinyu dan menempati ruang-ruang kecil diantara fasa tidak membasahi (non
wetting phase) yang berhubungan dengan batuan.
Fluida tidak membasahi cenderung menempati pori-pori batuan yang lebih besar.
Natural gas tidak pernah menjadi wetting phase dalam reservoir hidrokarbon.

Besaran wettabilitas ini sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu :
1.Jenis mineral yang terkandung dalam batuan reservoir.
2. Ukuran butir batuan, semakin halus ukuran butir batuan maka semakin besar gaya
adhesi yang terjadi.
3. Jenis kandungan hidrokarbon yang terdapat di dalam minyak mentah (crude oil).



3. Penentuan Kompresibilitas
Kompresibilitas adalah perbandingan fraksi volume persatuan perubahan tekanan.



Pada Tekanan Reservoir Normal, Gaya kebawah dari tekanan overburden harus diimbangi dengan
tekanan keatas dari matrik dan fluida .
Po = Pm + Pt


Sebagai akibat diproduksinya fluida, maka tekanan fluida (Pr) akan selalu berkurang, maka
tekanan matrik akan bertambah, menyebabkan berkurangnya volume bulk, mengurangi volume
pori
Jenis-Jenis Kompresibilitas antara lain:
-Konpresibilitas matrik, cm

-Kompresibilitas bulk, cb
-Kompresibilitas Formasi, ct


P
T
V
V
T
P
v
V
c
c
c
=
c
c
=
1
ft) in ( ) / 0 . 1 ( depth x ft psi Po ~
ft) in ( ) / 465 . 0 ( Pr depth x ft psi ~
0 ~ cm
Faktor-faktor yang Mempengaruhi
Kondisi Core
Idealnya core yang didapat mempunyai kondisi yang sama seperti sebelum
diambil (in-situ). Tetapi hal itu tidak mungkin diperoleh karena selama proses
pemboran dan pengangkatan core ke permukaan akan terjadi perubahan pada core
dan kandungannya.
Ada 2 (dua) faktor penyebab terjadinya perubahan core, yaitu :
*Adanya pembilasan (flushing) oleh lumpur pemboran saat operasi coring sehingga
menyebabkan kandungan hidrokarbon akan berkurang dan kandungan air meningkat.
*Penurunan Tekanan dan Temperatur

Adanya penurunan tekanan dan temperatur menyebabkan gas yang terlarut dalam
minyak akan terbebaskan. Peristiwa tersebut adalah gambaran miniatur dari
Dissolved Gas Drive (sehingga gas yang terbebaskan tersebut akan mendorong
minyak dan air keluar dari pori).

Akibatnya saturasi fluida dalam core yang sampai dipermukaan terdiri dari:
-minyak sisa
-sejumlah air yang merupakan jumlah dari filtrat lumpur dan air reservoir.
-Sejumlah gas

Pengaplikasian Hasil Core
A. Terhadap Pemboran
1. Pengaruh zat-zat kimia dalam batuan pada lumpur
Pada operasi pemboran kita memerlukan data coring pada lapisan yang dituju terhadap kaitannya
dalam pengaruh zat-zat kimia pada lumpur. Lumpur sangat berpengaruh sangat dalam operasi
pemboran sehingga perubahan komposisi lumpur pada densitasnya karena pengaruh larutnya
zat-zat pada batuan pada batuan.

2. Sifat-sifat swelling
Clay pada batuan shale mengembang (swell) jika menggunakan lumpur berbahan dasar water-
base mud. Sehingga kita perlu mengetahui data batuan yang bisa didapatkan melalui coring.

3. Pemilihan jenis bit berdasarkan formasi yang akan ditembus
Kita perlu mengetahui jenis batuan yang akan ditembus melalui proses coring dalam kaitannya
dengan pemilihan jenis bit untuk optimasi pengeboran (drilling optimization).
Dimana:
$/ft = cost per foot, $
Cb = bit cost, $
Cr = rig cost, $
Tt = trip time, hr
Tr = rotating time, hr
Pemilihan jenis bit yang tepat dapat menghemat waktu untuk menembus formasi
batuan, sehingga optimasi pengeboran dapat dicapai.






B. Terhadap Reservoar
1. Penentuan ketebalan lapisan, dan luas lapisan reservoar untuk mengitung Vb atau
luas total reservoar produktif.
Untuk menghitung total luas reservoar kita memerlukan data ketebalan lapisan
reservoar dan luasnya. Data ini didapatkan dari hasil analisa core pada pengeboran
sumur deliniasi untuk menentukan batasan dan tebal luas reservoar tersebut. Pada
core tersebut kita akan menganalisa apakah analisa core yang dianalisa mengandung
minyak atau tidak. Jika core pada pengeboran deliniasi tersebut mengandung minyak
maka reservoar tersebut masih ada dalam batasan reservoar namun jika batuan core
yang dianalisa tidak terdapat minyak maka sumur tersebut ada diluar reservoar.

2. Penetuan porositas dan saturasi untuk menghitung OOIP
Kita perlu mengetahui nilai porositas dan saturasi untuk menghitung jumlah minyak
mula-mula pada reservoar tersebut (OOIP).

C. Aspek Produksi
Analisa butiran untuk penentuan parameter untuk proyek peretakan dan
pengasaman. Kita perlu menganalisa hasil coring pada lapisan produktif jika terjadi
kerusakan formasi yang terindikasi dengan penurunan laju produksi atau ikut
terproduksinya pasir ke pemukaan, setelah itu kita bisa mendapatkan metode yang
cocok untuk pengasaman atau peretakan pada lapisan produktif.


Gambar analisa core jika dilihat pada
mikroskop
Gambar Flowchart Perhitungan Performa Reservoar di Masa Depan
Simulasi menggunakan software Eclipse untuk menghitung bentuk dan
volume total reservoar.
Referensi
- Pengantar Teknik Perminyakan, Ir. H. Avianto Kabul, MT . 2005
- Teknik Reservoar, Dr. Ir. Dedy Kristanto, MT. 2005
- Formation Evaluation, Dr. Ir. Dedy Kristanto,MT. 1999
- Essentials of Modern Open-Hole Log Interpretation, John T.
Dewan. 1983
- A Complete Well Planning Aproach, Neal J. Adams. 1982
- Well Testing, John Lee. 1985
- Laporan Resmi Analisa Inti Batuan, Emillio Setyaputra. 2010
- Laporan Resmi Penilaian Formasi, Stevano Satriawan. 2008