Anda di halaman 1dari 21

PENYAKIT AKIBAT KERJA DAN MANAJEMEN PENGENDALIAN DI PERUSAHAAN KERTAS

Nama Kelompok: Dodit Prrawibowo 6450408031 M. Irkhas Karimullah 6450408033 Arif Dwi Nugroho 6450408034 Emi Rahmawati 6450408037 Yessita Yuniarasari 6450408042 Carina Agoestin Intan W 6450408050 Taufiqurrochman R. 6450408052 Alfa Yosi Irawan 6450408053 Lulu Sofiana 6450408064 Syarifatun Nur aini 6450408068 Endah Setyorini 6450408131

PRO SES PEM BU ATAN KERTAS


1. PEMILIHAN JENIS KAYU 2. PERSIAPAN KAYU 3. PEMBUBURAN KAYU (PULPING) 4. PENCUCIAN 5. MENYULING (PEMISAHAN GUMPALAN SELULOSA MJD SERAT) 6. OKSIGEN DELIGNIFICATION (PENGHILANGAN LIGNIN

MENGGUNAKN OKSIGEN)
7. BLEACHING (PEMUTIHAN) 8. PAPERMAKING (PROSES MEMBUAT LEMBARAN KERTAS) 9. CALENDER STACK (MENGONTROL KETEBALAN & KEHALUSAN

KERTAS)
10.POPE REEL (PEMOTONGAN KERTAS)

PROSES PEMBUATAN KERTAS

1. PEMILIHAN KAYU
Pemilihan kayu adalah pemilihan jenis kayu yang akan digunakan sebagai bahan baku

utama pembuatan kertas. Jenis kayu yang banyak digunakan dalam pembuatan kertas adalah
1) Kayu lunak (soft wood) adalah kayu dari tumbuhan conifer contohnya pohon pinus. 2) Kayu keras (hard wood) adalah kayu dari tumbuhan yang menggugurkan daunnya setiap

tahun. R Bahaya yang ditimbulkan dari bakteri, jamur yang terdapat pada kayu yang kemungkinan besar menyebabkan penyakit akibat kerja.

E Apabila pelaksana terinfeksi bakteri saat bekerja.


Jika terjadi infeksi bakteri atau jamur pada saat bekerja, segera

menghubungi rumah sakit atau klinik terdekat untuk segera ditangani dan menghindari kejadian yang tidak diinginkan

C Pastikan pekerja menggunakan APD saat bekerja untuk mengurangi penyakit akibat infeksi bakteri atau jamur.

2.PERSI APAN KAYU


A:
Salah satu prosesnya adl persiapan kayu, sebagian besar perusahaan kertas

mengggunakan kayu sebagai bahan dasar pembuatan kertas R:


kayu dibawa ke lokasi perusahaan deng truk-truk pengangkut kayu Kemudian kayu-kayu tersebut dibongkar dengan sebuah goliath crane yang besar di wood

yard
Kulit kayu dikelupas secara mekanis atau hidraulis sebelum dicacah menjadi serpihan kayu Kayu gelondongan tersebut dipotong menjadi serpihan kayu, kemudian dicuci dan disaring untuk menghilangkan debu yang melekat

E:
Infeksi saluran pernafasan akibat dari serpihan kayu yang beterbangan Bahaya terhadap kecelakaan tertimpa kayu

C:
rekayasa mesin pergantian pekerja setiap beberapa waktu. menggunakan alat pelindung diri berupa masker yg dapat melindungi mereka dari paparan

serpihan kayu.

3.PEM BUBURAN KAYU


A:
Pulping (pembuburan kayu) adl proses pemisahan serat selulosa

dari bahan pencampur (lignin & pentosan), pelepasan bentuk bulk menjadi serat / kumpulan serat. Proses Pulping : Digester prinsipnya sprti panci masak didapur. Potongan kayu yg disebut chips dimasak dg suhu & tekanan yg tinggi dlm suatu larutan kimia penghancur. Larutan & proses masak ini akan melembutkan, akhirnya memisahkan serat kayu yg diinginkan dari "lignin" yaitu unsur kayu semacam lem yg menahan serat kayu bersatu. Chemical Recovery and Regeneration proses sampingan kimia inorganik yg diolah ulang dari proses "memasak" sebelumnya, utk memasak kembali. Blow Tank - serat kayu sudah terpisah satu sama lain, secara resmi mereka sudah disebut pulp atau bubur kertas.

R:
Pemakaian asam sulfat menghasilkan selulosa

sulfat yang lebih panjang.


Pemakaian asam sulfit menghasilkan selulosa sulfit

yang berkualitas lebih baik. E:


Resiko utama asam sulfat adl kontak dg kulit

mybkn luka bakar, iritasi mata, pengikisan gigi


faktor mesin & faktor bangunan fisik pabrik

C:
Pengendalian secara teknis Pengendalian administratif Penggunaan APD

4.PEN CU CI AN
A:
Proses pencucian adl proses menghilangkan materi kimia

yg tdk diinginkan dalam pulp.


Proses pencucian pulp penting dilakukan utk memastikan

kebutuhan maksimal zat kimia dlm pross pulping shg kita tahu berapa dosis zat pemutih yg akan digunakan & utk mengurangi jumlah limbah organic yg terbawa oleh pulp dalam proses pemutihan. R:
Sebagian besar industri kertas menggunakan pemutih yg

mengandung klorin, yg dpt mnimbulkn pnykt asma, kanker.


pemutih bbahaya pd kulit jk kontak terus menerus dg zat

kimia tsb dpt mnimbulkan dermatitis kulit.

E:
Bahaya2 yg ditimbulkan dpt di kurangi jika limbah hasil pencucian

di olah kembali.
bahaya pada pekerja bisa dicegah jika pekerja mau tertib

menggunakan APD C:
Subtitusi bahan good housekeeping Pengawasan proses yg lebih ketat Modifikasi peralatan & perubahan teknologi. Pemeliharaan peralatan & lingkungan pabrik, Modifikasi produk, utk meningkatkan usia produk (tahan lama), utk

mempermudah daur ulang & minimisasi dampak lingkungan dari pembuangan produk tersebut.
penggunaan APD & memberi sangsi tegas pada pekerja yg

melanggar peraturan & melepas APDnya dg alasan apapun.

A:

5.M EN YU LI NG
dlm piringan yg bputar utk mmisahkan gumpalan selulosa mjd serat & mmpersiapkan pulp utk prss pembuatan kertas. Serat dpotong dg pnjng yg seragam & dprlakukan utk memperbaiki ikatan & kekuatan produk akhir kertas.

Proses menyuling adl bubur kertas melewati slot

alat yg digunakan : piringan yang berputar &

pemotong bahan yg digunakan : pulp kayu R:


Kebisingan

ketulian.

larutan putih (white liquor)

efek kesehatan yaitu kulit,inhalasi dan kontak mata

E:
Penggunaan alat pelindung telinga, sumbat telinga

(ear plug), tutup telinga (ear muff) & pelindung kepala (helmet)
Pemeriksaan pendengaran audiometric nada murni 16-

36 jam bebas paparan bising.


Pekerja yang terpapar bising sebaiknya dipindahkan

tempat kerjanya dari lingkungan bising. C:


Pengendalian Secara Teknik Pengendalian Secara Administratif Pengendalian Secara Personal (Penggunaan Alat

Pelindung Diri (APD))

6.O KSI G EN D ELI GNI FI CATI ON


A:

( PEN G H I LAN G AN LI GNI N M EN G G UN AKN O KSI G EN )

Proses Delignifikasi Oksigen bertujuan sebagai proses pra-bleaching (sebelum

pemutihan) yg bertujuan utk mengurangi bilangan kappa, shg dpt mengurangi pemakaian bahan kimia pemutih pd proses pemutihan.
Proses

1. Penghilangan lignin (delignifikasi) menggunakan oksigen diperlukan untuk menghilangkan sisa lignin dari brownstock yang merupakan tahap prebleaching. 2. Oksigen dan larutan putih ditambahkan ke dalam brownstock dalam reaktor pemanas. 3. Senyawa lignin akan lepas dan dihilangkan dengan pencucian dan ekstraksi. 4. Oksigen delignification akan mengurangi jumlah klorin yang dibutuhkan dalam proses pemutihan (bleaching).
Dengan mengurangi lignin akan dihasilkan bubur kayu yang lebih putih.

R:
penggunaan klorin dalam proses penghilangan

lignin. E:
Klor mengiritasi sistem pernafasan (krongkongan

gatal, batuk, peradangan hidung dan sesak nafas). C:


Mengetahui prosedur penyimpanan klor Memakai alat perlindungan diri

7.BLEACH I NG ( PEM UTI H AN )


A:
Bleaching mempunyai tujuan menghilangkan lignin tanpa merusak selulosa. Dalam industry kertas terdapat beberapa tahap dalam proses pemutihan:

C : tahap klorinasi, menggunakan Cl2 dalam media asam E : Extraksi Alkali, untuk melarutkan hasil degradasi lignin yang terbentuk pada tahap sebelumnya dengan larutan NaOH. D : Klorin dioksida, mereaksikan ClO2 dengan pulp pada kondisi asam O : Oksigen, digunakan pada tekanan tinggi dan suasana basa H : Hipoklorit, mereaksikan NaClO dalam media basa P : Peroksida, reaksi dengan hidrogen peroksida (H2O2) dalam kondisi basa Z : Ozon, menggunakan ozon (O3) dalam kondisi asam X : Xylanase, Biobleaching dengan enzim murni mikroba dalam kondisi netral

R:
Tahap-tahap pemutihan :

Menara Khlorimasi (D0), Menara E/Op, Menara D1, Menara Ep2 E:


Tahap klorinisasi

-Terkena kulit luka bakar. -Terkena mata luka bakar serta dapat mengalami kebutaan. Extraksi Alkali Mata : mybkan luka bakar, kebutaaN & kornea kerusakan. Kulit: Penyebab kulit terbakar, borok kulit. C: Pengendalian secara teknis Pengendalian administratif APD (Alat Pelindung Diri)

8.PAPERM AKI NG
( PRO SES M EM BUAT LEM BARAN KERTAS)
A:
prss membuat lembaran kertas, dimulai saat bubur kertas mulai masuk ke mesin kertas

(paper mesin) sampai dg lembaran kertas tergulung rapi dlm gelondongan/ Roll.
Alat

: Mesin pembuat kertas, Penggulung (roller)

Bahan : Kaolin, Pengikat yg mengandung formaldehyde., ammonia / polivinil alkohol R:


Mesin pembuat kertas bising (mnybkn pekak /tuli) Penerangan lampu yg kurang baik dpt mnybkn kelainan pd indera penglihatan /

kesilauan yg mmudahkn tjd kecelakaan.


Penggulung (roller) resiko terjepit (mnybkn kehilangan salah satu anggota tubuh /cacat

tubuh)
Kaolin ( mnybkn iritasi kulit, mata & saluran pernafasan ) Formaldehyde (menyebabkan dermatosis, iritasi saluran pernafasan, asma Ammonia ( Iritasi terhadap saluran pernapasan, hidung, tenggorokan dan mata Kesalahan konstruksi mesin, sikap badan kurang baik, lambat laun dpt mnybkn

perubahan fisik tubuh pekerja.

E:
Mengetahui informasi perushn, kandungan bbahaya zat kimia yg

digunakan, data fisik, data bahaya kesehatan, prosedur kebocoran, informasi pencegahan khusus & petunjuk khusus.
Mengadakan inspeksi / pengujian Kegiatan yg dilaksanakan scr periodik & lingkup dari tempat kerja,

mesin, proses produksi : memastikan setiap potensi bahaya terdeteksi, mengetahui tindakan teknis yg harus diambil.
Audit Tindakan perbaikan & pencegahan

C:
Substitusi, ventilasi, good housekeeping, Pemeriksaan kesehatan Pelatihan & pendidikan, penggunaan APD

9.CALEN D ER STACK
A: Tahap akhir dari prss pembuatan kertas dilakukan pd calendar stack, yg terdiri dari be2rapa pasangan silinder dg jarak tertentu utk mengontol ketebalan & kehalusan hasil akhir kertas. R:
dioksin dapat kembali menguap akibat pengepresan kertas yg

mgndg klorin.
Dampak paparan dioksin dpt mengakibatkan kanker, chloracne

(jerawat disertai erupsi kulit dan kista), penurunan hormon reproduksi pria , juga endometriosis.
Debu hasil pengepresan dpt menimbulkan iritasi mata pekerja,

yg pada akhirnya dpt mengganggu akurasi pekerjaan & kualitas kertas hasil pengolahan.

E:
menggkn mesin2 yg tlh tstandarisasi utk meminimalkan

bahaya yg mungkin timbul.


Memberikan perlindungan bagi pekerja dlm pekerjaanya dari

kemungkinan bahaya yg disebabkan oleh faktor2 yg mmbahayakn kesehatan.


Menempatkan & memelihara pekerja di suatu lingkungan

pekerjaan yg sesuai dg kemampuan fisik & psikis pekerjanya. C:


Penggunaan masker memakai kacamata apabila memasuki ruangan kerja. Pengecekan mesin serta bahan kimia yg digunakan, scr rutin

agar sesuai dg peraturan yg berlaku.


Memberikan penyuluhan & tambahan pengetahuan bg para

pekerja mengenai penggunaan APD & pnykit yg dpt timbul akibat pekerjaannya.

10.PO PE REEL ( PEM O TO N G AN A : KERTAS)


Proses ini terdiri dari:
Penggulungan kembali lembaran kertas Pemotongan lembaran kertas Pengemasan

R:
Debu hasil pemotongan kertas dpt menimbulkan iritasi mata pekerja,

E:
pengecekan mesin utk meminimalkan bahaya yg mungkin timbul

C:
Penggunaan APD