Anda di halaman 1dari 17

Gangguan Orientasi Realita

Oleh: Hj. Yeni Mulyani, S.Kp, M.Kes

Pengertian

Adalah ketidak mampuan individu membedakan rangsang eksternal spt iklim, bunyi, situasi alam sekitar. Pasien tdk dapat membedakan lamunan dan kenyataan, tidak dapat mengevaluasi pengalaman secara akurat. Penyimpangan atau gangguan pada sistem orientasi, yaitu sistem yang menggunakan bagian-bagian tubuh dan indera untuk memperoleh informasi akurat tentang karakteris tik suatu obyek atau lingkungan

Ketidak mampuan klien menilai dan beres pon pada realitas, tidak dpt membedakan rangsang internal dan eksternal, tidak dapat membedakan lamunan dan kenyata an.

Perilaku sulit dimengerti

Gejala:
1. 2.

3.
4. 5.

Halusinasi Waham Isolasi Sosial Perilaku Kekerasan Kerusakan komunikasi verbal

GOR dijumpai pd klien Skizofrenia

Gangguan terkait dgn fungsi otak:


a. b. c. d. e.

Fungsi Fungsi Fungsi Fungsi Fungsi

kognitif & proses pikir persepsi emosi motorik sosial

Gangguan respons neurobiologik: Kemampuan menilai dan menilik terganggu Kemampuan berespon terganggu: * perilaku non verbal * perilaku verbal

Pengkajian
A.

Faktor Predisposisi 1. faktor perkembangan 2. faktor sosial budaya penolakan masy kesepian halusinasi 3. faktor psikologis peran ganda

B. Faktor Presipitasi - pengangguran putus asa, tidak berdaya - penolakan hubungan bermusuhan
C. Alasan dirawat al: ketidak mampuan klg mengatasi perilaku klien

D. Faktor yang berhubungan dengan klien dan keluarga saat ini


1. Sistem pendukung (dukungan sosial, penget klg merawat, komunikasi, kemampuan finansial) 2. Rentang respons identifikasi perilaku klien

Respons adaptif - pikiran logis, - kdg2 proses Persepsi akurat pikir tergg, emosi konsisten hub sosial sosial harmonis ilusi, emosi atau menarik diri

mal adaptif - waham -halusinasi, -t responsif, -isolasi


a.

b.
c. d. e.

f.

Jika respon mal adaptif + hasil pengkajian status mental, ditemukan gejala: Penampilan diri (tidak rapi, tidak serasi) Pembicaraan tdk terorganisir (asosiasi hilang, tidak logis, berbelit-belit) Aktivitas motorik (impulsif, katatonik, gerakan abnormal) Alam perasaan (sedih, putus asa, apatis) Afek (tumpul, datar, tidak sesuai) Interaksi saat wawancara (tdk kooperatif, curiga, bermusuhan)

Persepsi (halusinasi) h. Proses pikir (inkoheren, tdk berhubungan, tdk logis) i. Isi pikir waham j. Tingkat kesadaran thd realita W,T,O k. Daya ingat (mudah lupa) l. Tingkat konsentrasi (perhatian mudah beralih) m. Penilaian dan tilik diri (tdk mampu mengevaluasi diri) n. Pengkajian keluarga arahkan pada faktor predisposisi, koping, masalah psikososial & lingk, keb persiapan pulang, pengetahuan.
g.

Masalah Keperawatan
1.

Pohon Masalah

2.
3. 4.

5.
6. 7.

Perubahan persepsi sensori: halusinasi Perubahan proses pikir: waham Kerusakan komunikasi verbal Kerusakan interaksi sosial, menarik diri Perilaku kekerasan Resiko PK Ggn harga diri: HDR

Core problem Waham

Kerusakan komunikasi verbal Perubahan proses pikir : waham Gangguan harga diri HDR

Perencanaan

Tujuan umum: mengembangkan kemampuan orientasi realita Tujuan khusus: - membina hubungan dengan orang lain - mengenal waktu, tempat dan orang - merawat diri sendiri - mempertahankan status nutrisi - meningkatkan harga diri

Prinsip tindakan keperawatan


1.

2.

3.

Mempertahankan lingk terapeutik : -Lingkungan fisik - lingk psikososial Memenuhi keb biologis utk keb fisiologis dan latih ADL Mengembangkan orientasi realita - berikan feed back - kontak sering singkat - bantu kontak sosial bertahap

4.

Me Harga diri klien: - dorong klien ungkapkan perasaan - bantu identifikasi hal-hal positif - beri reinforcements thd aspek + - respon tidak menyalah kan klien - bimbing klien ikut kegiatan yang sesuai dg minatnya.

Intervensi Keperawatan utk core problem Halusinasi


1. 2. 3. 4. 5.

6.
7.

8.

Bina hub saling percaya Beri kesempatan klien ungkapkan perasaan Dengarkan dg empati keluhan klien Kontak sering dan singkat Observasi tingkah laku klien Bantu klien mengenal halusinasi Diskusikan situasi, waktu, frekuensi dan perasaan waktu terjadi halusinasi Identifikasi cara yang biasa digunakan klien saat menghadapi halusinasi

9.

10.
11. 12.

13.
14. 15.

16.

Diskusikan manfaat cara yg digunakan klien Diskusikan cara baru memutus halusinasi Bantu klien memilih alternatif cara baru, latih bertahap Anjurkan klien ikuti TAK Anjurkan klien beritahu keluarga Diskusi dg keluarga cara merawat klien & follow up Diskusikan dg klien & keluarga ttg dosis, frekuensi, manfaat obat, efek samping Bantu klien minum obat dg prinsip 5 benar

Evaluasi
a.

b.
c.

d.
e.

Klien mampu: Memutus halusinasi Melakukan ADL Meminta bantuan keluarga Menggunakan obat dengan benar Melakukan follow up teratur

a. b. c.

Keluarga mampu: Mengidentifikasi gejala halusinasi Merawat klien di rumah Menolong klien minum obat dan follow up

Kasus 1
Klien X (18 th) dibawa ke poliklinik psikiatri dengan keluhan sering mengurung diri di kamar, melamun dan sulit diajak berkomunikasi. Klien menampakkan perilaku tsb semenjak gagal masuk ABRI 3bln yang lalu. Menurut infomasi klien gagal pada seleksi uji kesehatan krn dinyatakan buta warna. Klien pendiam, jarang bergaul, klien tinggal dengan ayah,ibu tiri dan adik tirinya. Ibunya meninggal saat klien usia balita

Kasus 2

Ny. Hn (25 TH) dirawat di bangsal RSJ X. saat anamnesa klien mengatakan malam hari sulit tidur karena mendengar suara yang mencaci maki dan menghinanya sebagai wanita pembawa sial. Menurut klg klien masuk RS utk yang ketiga kali dengan alasan sering keluyuran dan tdk mau minum obat, pernah mencederai diri. Perilaku mal adaptif klien nampak setelah gagal dlm perkawinan yg pertama. Klien bulan yang lalu bercerai dengan suami kedua, setelah mengetahui suaminya menikah lagi dengan wanita lain.