Anda di halaman 1dari 33

Bab 9

Biaya

Bab 9

Biaya

10/8/2013

Suwardjono

Transi 1

Bab 9

Biaya

Tujuan Pembelajaran
Mencapai kemampuan dan kompetensi peserta untuk:

Menjelaskan pengertian biaya. Menyebut dan menjelaskan karakteristik biaya. Menjelaskan landasan pikiran dan kriteria pengakuan biaya. Menyebut dan menjelaskan basis asosiasi antara biaya dan pendapatan. Menyebut dan menjelaskan saat pengakuan biaya. Menjelaskan masalah-masalah penandingan yang berkaitan dengan: sediaan, fasilitas fisis, tanah, aset takberwujud, dan sumber alam. Menyusun statemen laba-rugi dengan penyajian yang layak.

10/8/2013

Suwardjono

Transi 2

Bab 9

Biaya

Masalah Teoretis tentang Biaya


Biaya berkaitan erat dengan penelusuran kos pada tahap pembebanan. Kos harus dipecah menjadi bagian yang belum habis (unexpired) yang melekat pada aset dan bagian yang dibebankan ke perioda sebagai biaya (expired). Untuk mengukur laba yang tepat, pendapatan harus ditandingkan dengan biaya yang secara ekonomik telah menghasilkan pendapatan tersebut.
Suwardjono
Transi 3

10/8/2013

Bab 9

Biaya

Makna yang terkandung dalam berbagai definisi:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Aliran keluar/penurunan aset Operasi utama atau sentral Kenaikan kewajiban Penurunan ekuitas Diukur atau dikaitkan dengan kos Bukan berasal dari transaksi dengan pemilik Untuk menghasilkan pendapatan

10/8/2013

Suwardjono

Transi 4

Bab 9

Biaya

Aliran Fisis atau Moneter?


FASB memaknai biaya sebagai kejadian fisis karena tia terjadi akibat penyerahan barang atau jasa. Kam (1990) memaknai biaya sebagai kejadian moneter yaitu perubahan (penurunan) nilai aset, kewajiban, dan ekuitas. Biaya merupakan aliran moneter. Kam memasukkan perioda sebagai takaran pengukuran biaya.
10/8/2013

Suwardjono

Transi 5

Bab 9

Biaya

Beberapa Istilah yang Berkaitan


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kos (cost) Kos terhabiskan (expired cost) Kos takterhabiskan (unexpired cost) Pengeluaran (expenditure) Pengeluaran kas (disebursement) Beban (charges) Kos barang terjual (cost of goods sold)

Baca lebih lanjut pembahasan dalam Lampiran 1.


10/8/2013

Suwardjono

Transi 6

Bab 9

Biaya

Biaya versus Rugi


IAI/IASC tidak mendefinisi rugi (losses) sebagai elemen yang terpisah dengan biaya (expenses).* Rugi dicakupi dalam satu definisi biaya (expenses). FASB memisahkan biaya dan rugi sebagai elemen yang berdiri sendiri.

*IAI menyebut expense sebagai beban.


10/8/2013

Suwardjono

Transi 7

Bab 9

Biaya

Makna yang terkandung dalam definisi Rugi:


1. 2. 3. 4. Penurunan ekuitas bersih Periferal atau insidental Selain yang dicakupi biaya Selain distribusi ke pemilik atau transaksi yang berkaitan dengan pemilik

FASB perlu membedakan biaya dan rugi karena sumber rugi berbeda dengan operasi utama.

10/8/2013

Suwardjono

Transi 8

Bab 9

Biaya

Karakteristik Sumber Rugi:


1. 2. 3. 4. Periferal atau insidental Transfer nontimbal-balik Penahanan aset Faktor lingkungan

Pembedaan lebih diarahkan untuk tujuan penyajian daripada untuk membedakan makna biaya dan rugi.

10/8/2013

Suwardjono

Transi 9

Bab 9

Biaya

Pengakuan Biaya
Pencatatan jumlah rupiah biaya secara formal ke dalam sistem pembukuan sehingga jumlah tersebut terrefleksi dalam statemen keuangan. Kriteria: Konsumsi manfaat (consumption of benefits) Lenyapnya manfaat (loss or lack of benefits) Keterhabisan kos (cost expiration)
10/8/2013

Suwardjono

Transi 10

Bab 9

Biaya

Kaidah Pengakuan APB


1. Mengasosiasi sebab dan akibat 2. Alokasi sistematik dan rasional 3. Pembebanan arbitrer

10/8/2013

Suwardjono

Transi 11

Bab 9

Biaya

Konsep Penandingan
Untuk mendapatkan laba periodik yang bermakna, pendapatan yang diakui untuk suatu perioda harus ditandingkan (diasosiasi) dengan biaya yang dianggap telah menghasilkan pendapatan tersebut.

10/8/2013

Suwardjono

Transi 12

Bab 9

Biaya

Saat Pengakuan Biaya


1. Adanya hubungan dengan pendapatan 2. Diakui pada perioda yang sama dengan perioda diakuinya pendapatan 3. Penandingan didasarkan pada kelayakan ekonomik 4. Menandingkan tidak berarti mengkompensasi

10/8/2013

Suwardjono

Transi 13

Bab 9

Biaya

Asosiasi Sebab dan Akibat


Penyerahan produk menimbulkan pendapatan sehingga kos yang melekat pada produk yang diserahkan merefleksi biaya. Disebut juga penandingan langsung (direct matching) atau penandingan produk (product matching). Asumsi/syarat: Semua komponen kos (produksi, pemasaran, dan administratif) dapat dilekatkan pada produk.
10/8/2013

Suwardjono

Transi 14

Bab 9

Biaya

Masalah Berkaitan dengan Penandingan Produk


Identifikasi kos produk Produk usang atau musiman Barang rusak Identifikasi kos nonproduk (tersediaankan atau tidak) Biaya antisipasian Imputasi pendapatan

10/8/2013

Suwardjono

Transi 15

Bab 9

Biaya

Alokasi Sistematik dan Rasional


Tidak selalu mudah untuk melekatkan semua kegiatan ke produk. Alokasi sistematik merupakan alternatif. Argumen:

Ada hubungan walaupun tidak langsung Sulit mencari asosiasi langsung secara fisis Penundaan kurang tepat Bila regular/normal, terjadi tepat-tanding secara rupiah sehingga tidak mempengaruhi laba (lihat Gambar 9.2) Secara teknis suatu kos harus dipecah/dialokasi
10/8/2013

Suwardjono

Transi 16

Bab 9

Biaya

Salah-tanding kegiatan, tepat-tanding rupiah

Produk Nonproduk

Panel A Tepat-tanding kegiatan Panel B Salah-tanding kegiatan

Salah-tanding kegiatan Tepat-tanding jumlah rupiah


10/8/2013

Suwardjono

Transi 17

Bab 9

Biaya

Masalah Berkaitan dengan Alokasi Sistematis


Penangguhan (alokasi antarperioda) Kos bergabung (joint cost) dan bersama (common cost) Sarana pemerataan laba Pendekatan nonalokasi sebagai alternatif

10/8/2013

Suwardjono

Transi 18

Bab 9

Biaya

Masalah Penangguhan Kos


Alokasi sistematik tidak hanya dilakukan antarobjek tetapi juga antarperioda. Pada prinsipnya, semua kos merupakan beban tangguhan (deferred charges). P&L tidak menganjurkan penggunaan beban tangguhan. Diperlukan kriteria penangguhan yang jelas.
Gambar 6.8 melukiskan kriteria penangguhan.

10/8/2013

Suwardjono

Transi 19

Bab 9

Biaya

Kos Bergabung dan Kos Bersama


Kos bergabung
Kos kegiatan
Objek 1 Objek 2 Objek 1

titik pisah Objek 2

Objek 1 dan 2 menikmati kegiatan secara gabungan dan takterpisahkan sampai titik pisah (split point).

Kos bersama
Kos kegiatan
Objek 1 Objek 1

Objek 2

Objek 2

Objek 1 dan 2 menikmati kegiatan secara terpisah dan independen serta tidak ada titik pisah (split point).

Kos bergabung dan kos bersama menuntut alokasi.


10/8/2013

Suwardjono

Transi 20

Bab 9

Biaya

Pendekatan Nonalokasi
Dikemukakan Arthur L Thomas (1987) Syarat alokasi: 1. Ketertambahan (additivity) 2. Ketakraguan (ketakraguan) 3. Ketepertahankanan (defensibility)

Hanya syarat 1 dan 2 dapat dipenuhi, sehingga alokasi tidak tidak dapat didukung secara teoretis.
Suwardjono
Transi 21

10/8/2013

Bab 9

Biaya

Sanggahan Terhadap Argumen Thomas


1. Objektivitas akuntansi bersifat relatif 2. Kelayakan ekonomik cukup menjadi basis alokasi 3. Alternatif terhadap penandingan sebab-akibat 4. Adanya berbagai metoda akan mendorong penyajian yang paling menggambarkan realitas perusahaan 5. Metoda alokasi tetap valid bila tidak dapat dibuktikan sebaliknya (prinsip ketersalahan)

10/8/2013

Suwardjono

Transi 22

Bab 9

Biaya

Pembebanan Arbitrer
Basis sebab-akibat atau alokasi sistematik tidak dapat ditentukan Penangguhan tidak layak Alasan kepraktisan Tidak harus merupakan rugi

10/8/2013

Suwardjono

Transi 23

Bab 9

Biaya

Penandingan dan Penyajian Biaya


Bahan Baku Produk Pendapatan Produk

kos
TK langsung

kos kos
Biaya product matching

kos kos kos


Pemasaran Biaya period matching Biaya period matching

kos
Overhead

kos
Pemasaran

kos

kos
Adm./Umum

kos
Adm./Umum

kos
Lain-lain Kos baru Biaya

kos
Lain-lain arbitrary matching

kos

kos

10/8/2013

Suwardjono

Transi 24

Bab 9

Biaya

Masalah Penandingan Pos-Pos Tertentu


Sediaan (aliran kos mana yang paling tepat?) Fasilitas fisis (apakah makna depresiasi?) Tanah (haruskah didepresiasi?) Sumber alam (apa basis deplesi?) Aset takberwujud (bagaimana diamortisasi?)

10/8/2013

Suwardjono

Transi 25

Bab 9

Biaya

Metoda Asosiasi Sediaan


1. 2. 3. 4. 5. Identifikasi khusus Masuk pertama keluar pertama (MPKP) Rata-rata berbobot Sediaan normal Masuk terakhir keluar pertama (MTKP)

Metoda asosiasi mempunyai implikasi terhadap laba. Metoda MPKP adalah paling logis dalam merefleksi aliran fisis yang sesungguhnya atau paling sesuai dengan realitas kegiatan pada umumnya (lihat halaman 430).
10/8/2013

Suwardjono

Transi 26

Bab 9

Biaya

Metoda MPKP
Menandingkan pendapatan sekarang dengan kos sekarang Mengurangi laba dalam kondisi harga menaik Di AS, diperbolehkan untuk kepentingan pajak Mengundang kritik (tidak sejalan dengan aliran fisis) Mempunyai beberapa variasi

10/8/2013

Suwardjono

Transi 27

Bab 9

Biaya

Asosiasi Fasilitas Fisis


Variasi istilah:

Aset tetap (fixed assets) Aset tetap berwujud (fixed tangible assets) Aset berwujud (tangible assets) Aset operasi (operating assets) Aset berumur panjang (long-lived assets) Aset jangka panjang (long-term assets) Tanah, bangunan, dan perlengkapan (property plant, and equipment) Fasilitas fisis (plant assets), digunakan dalam buku ini
10/8/2013

Suwardjono

Transi 28

Bab 9

Biaya

Depresiasi
Bagian dari kos fasilitas fisis yang dianggap telah diserap manfaatnya menjadi biaya perioda. Hasil pertimbangan/kebijaksanaan (judgment).

Alokasi kos secara sistematik dan rasional.


Secara konseptual tidak berbeda dengan pos biaya lainnya.

10/8/2013

Suwardjono

Transi 29

Bab 9

Biaya

Makna Depresiasi Lain


Akumulasi dana
Pemulihan investasi Proses penilaian (penurunan nilai ekonomik)

10/8/2013

Suwardjono

Transi 30

Bab 9

Biaya

Tanah
Sebagai tempat (site) usaha dan hak milik permanen, fungsi tanah bersifat permanen sehingga tidak didepresiasi. Tanah bukan hak milik permanen dapat didepresiasi. Bagian kos tanah yang merepresentasi manfaat produktif dapat didepresiasi. Akuntansi tanah diatur dalam PSAK No. 47.

10/8/2013

Suwardjono

Transi 31

Bab 9

Biaya

Aset Takberwujud
Dari segi asosiasi dengan pendapatan, sama seperti fasilitas fisis. Kos aset takberwujud harus dialokasi secara sistematis sepanjang umur yuridis/ekonomik.

Umur ekonomik lebih unggul/layak untuk mengamortisasi aset takberwujud daripada umur yuridis.
Goodwill: melekat pada perusahaan secara keseluruhan atau melekat pada atribut spesifik? Kos organisasi: permanen atau perlu didepresiasi?
10/8/2013

Suwardjono

Transi 32

Bab 9

Biaya

Kebiasaan jelek sulit ditinggalkan.


10/8/2013

Suwardjono

Transi 33