Anda di halaman 1dari 26

Dosen: DR.

ABINAWANTO

Pendahuluan
Struktur DNA yang dipublikasikan oleh Watson dan Crick pada tahun 1953 telah membuka wahana bagi perkembangan genetika molekular Perkembangan bioteknologi terkini telah memasuki tahap pemasaran GEP (Genetically Engeneered Plants) yang lebih dikenal dengan tanaman transgenik. (Paolela 1998: 202)

Tanaman transgenik dapat dibuat dengan menyisipkan suatu gen (transgen) Transgen dapat diintroduksi ke dalam sel inang dengan transformasi

Transformasi dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu: (1) dengan perantara Agrobacterium tumefaciens (2) biolistik (3) mikroinjeksi (4) elektroporasi (5) transfer secara langsung dengan bantuan zat kimia PEG.

Biolistik
Proses transformasi DNA dengan penembakan menggunakan partikel yang terbuat dari emas atau tungsten Banyak digunakan pada tumbuhan monokotil Memanfaatkan tekanan udara untuk mendorong partikel yang telah dilapisi DNA yang ingin disisipi ke sel

[Jr-academy (?): 4]

Prinsip Kerja Biolistik


Membuat DNA (atau RNA) menjadi lengket, sehingga dapat melekat pada partikel yang lebih berat seperti atom logam (tungsten atau emas). Partikel DNA tersebut dipercepat dalam ruang hampa dan jaringan target diletakkan pada bagian yang dipercepat sehingga DNA dapat diintroduksi dengan cepat (McDonald 2002: 1)

Gene Gun
Alat yang biasa digunakan dalam metode biolistik adalah PDS 1000/He. Alat tersebut dapat mempercepat masuknya partikel subseluler seperti tungsten atau emas yang telah dilapisi oleh DNA dengan kecepatan tinggi menuju target. PDS 1000/He dapat dengan tepat mentransfer sel yang dikultur secara utuh. Teknik tersebut lebih efisien dan cepat daripada mikroinjeksi embrio
(Anonim 2006: 1).

PDS 1000/He

[Lisbeth. P. 2001]

Cara Kerja Gene Gun (Skematik)

(Anonim 2006: 1)

Aplikasi Biolistik
Aplikasi biolistik diantaranya: Vaksinasi DNA, Terapi gen, Biologi tumor, Penyembuhan luka, Virologi tumbuhan.
(Voiland & McCandless 1999: 1)

Aplikasi Biolistik (2)


Beberapa contoh produk aplikasi biolistik: Padi tahan kadar garam tinggi dan kekeringan yang disisipi gen gandum Padi tahan hama serangga yang disisipi gen kentang Buah-buahan perenial tahan virus
(Voiland & McCandless 1999: 1)

Aplikasi biolistik pada daun tanaman

[Biology Department 2006:1]

Kendala Aplikasi Biolistik


Penetrasi partikel yang dangkal Kerusakan sel Keharusan jaringan target yang untuk beregenerasi, Mahalnya biaya peralatan, dan Kekhawatiran bahwa DNA asing dapat pindah ke tumbuhan liar dan serangga sehingga terjadi resistansi (Mcdonald 2002: 1)

TEKNIK TRANSFORMASI LAINNYA

Agrobacterium tumefaciens
Bakteri gram negatif yang menyebabkan penyakit tumor pada tanaman dikotil Mengandung plasmid Ti (tumourinducing plasmid)

TI-PLASMID

PROSES

Mikroinjeksi
Proses pemasukan DNA asing ke dalam sel dengan menggunakan jarum suntik Jarang digunakan pada transformasi tumbuhan, kebanyakan pada sel hewan, misalnya merakit tikus trasgenik

Alat mikroinjeksi

Proses Mikroinjeksi

Elektroporasi
Proses penyatuan DNA asing ke sel target/sel inang dengan memberikan kejutan listrik pada waktu singkat pada sel. Kejutan listrik menimbulkan pori di membran plasma sehingga trasgen dapat masuk ke dalam sel

Perbedaan biolistik dan beberapa teknik transformasi

SEKIAN

Anda mungkin juga menyukai