Anda di halaman 1dari 31

Askep Fraktur Mandibula

Pemasangan Inter Maxillary Fixation

Definisi
Rahang adalah salah satu dari dua struktur yang membentuk, atau berada di dekat jalan masuk, ke mulut. Istilah rahang juga secara umum digunakan untuk keseluruhan struktur yang membentuk rongga mulut dan berfungsi membuka dan menutup mulut.

Rahang terbagi menjadi 2, yaitu rahang atas (Os Maxilla) dan rahang bawah (Os Mandibulla). Reposisi dan rekonstruksi rahang merupakan suatu cara/proses perbaikan rahang yang telah mengalami kerusakan terutama fraktur

Fraktur mandibula
Fraktur adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai jenis dan luasnya, Fraktur terjadi jika tulang dikenai stress yang lebih besar daripada yang diabsorpsinya. Fraktur os.mandibula adalah Rusaknya kontinuitas tulang mandibular yang dapat disebabkan oleh trauma baik secara langsung atau tidak langsung.

Etiologi
Trauma Trauma, yaitu benturan pada tulang. Biasanya penderita terjatuh dengan posisi lengan bawah langsung terbentur dengan benda keras. 1. Trauma langsung: benturan pada tulang mengakibatkan fraktur ditempat tersebut. 2. Trauma tidak langsung: tulang dapat mengalami fraktur pada tempat yang jauh dari area benturan. Fraktur patologis: fraktur yang diakibatkan oleh trauma minimal / tanpa trauma berupa yang disebabkan oleh suatu proses., yaitu : a. osteoporosis Imperfekta b. osteoporosis c. Penyakit metabolic

Patofisiologi
Ketika patah tulang, akan terjadi kerusakan di korteks, pembuluh darah, sumsum tulang dan jaringan lunak. Akibat dari hal tersebut adalah terjadi perdarahan, kerusakan tulang dan jaringan sekitarnya. Keadaan ini menimbulkan hematom pada kanal medulla antara tepi tulang dibawah periostium dengan jaringan tulang yang mengatasi fraktur. Hematom yang terbentuk bisa menyebabkan peningkatan tekanan dalam sumsum tulang yang kemudian merangsang pembebasan lemak dan gumpalan lemak tersebut masuk kedalam pembuluh darah yang mensuplai organ-organ yang lain yang akan menyebabkan terjadinya edema.

Manifestasi klinis
Nyeri hebat di tempat fraktur Tak mampu menggerakkan dagu bawah Diikuti tanda gejala fraktur secara umum, seperti : fungsi berubah, bengkak, krepitasi, sepsis pada fraktur terbuka, deformitas.

Klasifikasi fraktur mandibula


Prosesus alveolaris Midline Simphisis Parasimphisis Body Angle Ramus Prosesus Kondilaris Prosesus Koronoid

Penatalaksanaan medik
Konservatif: immobilisasi, mengistirahatkan daerah fraktur. Operatif : dengan pemasangan traksi, pen, screw, plate, wire ( tindakan asbarg)

Indikasi open reduction


Displaced unfavourable fraktur melalui angulus Displaced unfavourable fraktur corpus atau parasymphysis Fraktur multiple wajah Fraktur midface disertai diplaced fr condylus bilateral malunions

Prinsip langkah-langkah penanganan fraktur mandibula Debridement reposisi Evaluasi nilai fungsi (oklusi) : fiksasi : internal fixation (wiring or plating), external fixation immobilisasi : intermaxillary fixation (arch bar), interdental wiring

Indikasi closed reduction


Fraktur komunitif dg periosteum yg intak Fraktur dengan soft tissue loss yg berat Edentulous mandibula Fr aktur pada anak-anak Fraktur condylus (non displaced) Tehnik closed reduction : Fiksasi intermaksiler Dipertahankan selama 3-4 minggu pada fraktur daerah condylus dan atau selama 4-6 minggu pada daerah lain mandibula Tehnik ; eyelet, arch bar

InterMaxillary Fixation
Merupakan prosedur untuk menstabilkan patah tulang dan memungkinkan mereka untuk tumbuh bersama-sama dalam posisi yang tepat . Fiksasi merupakan langkah penting dalam mengobati patah tulang. Metode IMF : - Reduksi - Fiksasi (intermaxillary dan atau fiksasi kaku)

Pemasangan InterMaxillary Fixation

Pemasangan Fiksasi Kaku

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN FRAKTUR MANDIBULAR PEMASANGAN IMF

1. Pengkajian a. Identitas Klien b. Riwayat Penyakit c. Riwayat Pola Hidup d. Riwayat Psiko, Sosial, Spiritual

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN FRAKTUR MANDIBULAR PEMASANGAN IMF 2. Pemeriksaan Fisik a. TTV b. Review of System - B1 | breathing (pernafasan) - B2 | bleeding (kardiovaskuler) - B3 | brain (persyarafan) - B4 | bladder (perkemihan) - B5 | bowel (pencernaan) - B6 | bone (tulang, sendi, integumen) - Endokrin - hematopoietik

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN FRAKTUR MANDIBULAR PEMASANGAN IMF Pemeriksaan Fisik terkerucut, meliputi : a. Nyeri pada lokasi frkatur terutama pada saat digerakan b. Adanya pembengkakan c. Pemendekan ekstrmitas yang sakit d. Paralisis (kehilangan daya gerak) e. Krepitasi (sensasi keripik yang ditimbulkan bila mempalpasi patahan-patahan tulang f. Spasme otot g. Peretesia (penurunan sensasi)

Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan rontgen Untuk menentukan lokasi, luas dan jenis fraktur. Scan tulang, tomogram, CT-scan/ MRI Memperlihatkan frakur dan mengidentifikasikan kerusakan jaringan lunak Pemeriksaan darah lengkap Hb menurun terutama fraktur terbuka, peningkatan leukosit adalah respon stres normal setelah trauma.

Diagnosa Keperawatan yang Muncul


1. Gangguan rasa nyaman Nyeri terjadi karena pergeseran fragmen tulang terhadap jaringan lunak 1. Resiko tinggi in-efektifnya bersihan jalan nafas karena trauma pada jaringan lunak 2. Kerusakan komunikasi verbal karena nyeri

Intervensi dan Rasional Keperawatan


1. Gangguan rasa nyama Nyeri (akut) karena pergeseran fragmen tulang terhadap jaringan lunak Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam nyeri dapat berkurang atau terkontrol. Kriteria hasil : a. Nyeri berkurang atau hilang b. Skala nyeri 1 c. Klien menunjukkan sikap santai

Intervensi dan Rasional Keperawatan


2. Resiko tinggi inefektifnya bersihan jalan nafas karena trauma pada jaringan lunak Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam resiko inefektif bersihan jalan nafas tidak terjadi Kriteria hasil: a. Pola nafas normal b. Bunyi nafas jelas dan tidak bising c. Mendemonstrasikan perilaku untuk meningkatkan jalan napas paten

Intervensi dan Rasional Keperawatan


3. Kerusakan komunikasi verbal karena nyeri Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam klien dapat berkomunikasi dengan baik Kriteria hasil : pasien akan menetapkan metode komunikasi dimana kebutuhan dapat diekspresikan

Gangguan rasa nyama: nyeri (akut) b.d pergeseran fragmen tulang terhadap jaringan lunak Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam nyeri dapat berkurang atau terkontrol. Kriteria hasil : a. Nyeri berkurang atau hilang b. Skala nyeri 1 c. Klien menunjukkan sikap santai Intervensi 1. Kaji lokasi nyeri, itensitas dan tipe nyeri 2. Pertahankan imobilisasi fraktur wajah dengan alat yang tepat Rasional 1. Mempengaruhi pilihan keefektifan intervensi 2. Mempertahankan posisi yang tepatndan mencegah stres yang tak diperlukan pada dukungan otot 3. lakukan rentang gerak pasif/ aktif untuk ekstremitas/ sendi 3. menurunkan ketidaknyamanan dan kekakuan, merangsang sirkulasi yang melambat sehubungan dengan tirah baring 4. Ajarkan dan dorong tehnik relaksasi napas dalam 5. Berikan waktu untuk ekspresikan perasaan, dalam tingkat kemampuan berkomunikasi Kolaborasi Berikan analgetik sesuai indikasi dengan dokter, pemberian analgetik Analgetik memblok lintasan nyeri, sehingga nyeri akan berkurang. 4. Dengan tehnik relaksasi dapat mengurangi nyeri 5. ekspresikan masalah/ rasa takut menurunkan ansietas/ siklus nyeri

Resiko tinggi inefektifnya bersihan jalan nafas b.d trauma pada jaringan lunak Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam resiko inefektif bersihan jalan nafas tidak terjadi Kriteria hasil: a. Pola nafas normal b. Bunyi nafas jelas dan tidak bising c. Mendemonstrasikan perilaku untuk meningkatkan jalan napas paten
Intervensi 1. Tinggikan tempat tidur 30 derajat Rasional 1. Meningkatkan drainase sekresi dan menurunkan terjadinya edema 2. Observasi frekuensi/ irama pernafasan. Perhatikan penggunaan otot aksesori, pernafasan cuoing hidung, stridor, serak 3. Periksa mulut terhadap pembengkakan, perubahan warna, akumulasi sekret mulut 3. Pemeriksaan hati-hati diperlukan karena mungkin adanya perdarahan 2. Dapat mengindikasikan terjadinya gagal pernafasan

atau darah
4. Perhatikan keluhan pasien akan peningkatan disfagia, batuk nada tinggi, mengi 5. Awasi TTV dan perubahan mental 5. Takikardi/ peningkatan gelisah dapat mengindikasikan terjadinya hipoksia 6. Auskultasi bising usus 6. Adanya mengi/ ronki menunjukan sekret tertahan 7. Kaji warna dasar kuku Kolaborasi Berikan antiemetik sesuai indikasi Mencegah terjadinya muntah dan aspirasi 7. Menentukan keadekuatan oksigenasi 4. Menindikasikan pembengkakan jaringan lunak pada faring posterior

Kerusakan komunikasi verbal b.d nyeri Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam klien dapat berkomunikasi dengan baik Kriteria hasil : pasien akan menetapkan metode komunikasi dimana kebutuhan dapat diekspresikan

Intervensi 1. Tentukan luasnya ketidakmampuan untuk berkomunikasi

Rasional 1. Tipe cedera/ situasi individual akan menentukan kebuthan yang memerlukan bantuan

2. Berikan pilihan cara komunkasi


menggunakan alat 3. validasi arti upaya komunikasi.gunakan ya atau tidak 4. Antisipasi kebutuhan pasien

2. Memampukan pasien untuk mengkomunikasikan kebutuhan atau masalah 3. Batasi frusteasi dan kelelahan yang dapat terjadi pada percakapan lama 4. Menurunkan ansietas dan perasaan tidak berdaya

T.E.R.I.M.A K.A.S.I.H

Disusun Oleh
Gootama Catur |1211007 Cahyo Sang Wahyu | 1211016 Nilsa Prih Utamai | 1211019 Aris Septiana | 1211032 Waluyo Dwi Oktavianto | 1211036 Flori Juliant Pello | 1212061