Anda di halaman 1dari 25

Contoh: cara penyetelan arus ( setting arus ) untuk relay arus lebih.

Suatu rangkaian Gardu Induk 20 MVA, 70/20 KV seperti pada gambar dibawah :
70 kV 200 / 5 20 MVA 20 kV 600 / 5 300 / 5

Arus maksimum pada transformator daya sama dengan arus nominalnya yaitu 300 A, maka penyetelan pada sisi primer dan sekunder serta feeder distribusi sebagai berikut : Arus nominal pada masing-masing Bus 70 kV dan 20 kV adalah :

Arus nominal pada masing-masing Bus 70 kV dan 20 kV adalah :


I n (70 kV ) 20 .000 A 164 ,9 A 3. 70

I n (20 kV )

20 .000 A 577 A 3. 20

Maka untuk penyetelan arus


Is k fk kd I maks

a. Untuk relay definite : Kd= 0,8 Kfk=1,1


1,1 I s (70 kV ) 164 ,9 A 227 A 0,8

Sehingga arus yang melewati kumparan relay pada sisi 70 kV :

5 227 A 5,67 A 200

Untuk sisi 20 kV

1,1 I s (20 kV ) 577 A 793 A 0,8


Sehingga arus yang melewati kumparan relay pada sisi 20 kV :

5 793 A 6,6 A 600


Pada Feeder :
1,1 300 A 412 ,5 A 0,8

Arus yang melewati kumparan relay :

5 793 A 6,6 A 600

Misalkan relay arus lebih dengan In=2,5 A atau 5 A, maka dari hasil diatas semua ditulis : In= 5 A dan Is 1,0 2,0 In Sehingga penyetelan arus untuk : a. Sisi 70 kV adalah :

Is

5,67 I n 1,1 I n 5
6,6 I n 1,3 I n 5

b. Sisi 20 kV adalah :

Is

b. Sisi Feeder 20 kV adalah :

Is

6,87 I n 1,3atau1,4 I n 5

b. Penyetelan arus untuk relay invers : Kd = 1,0 Kfk= 1,1 Sehingga arus yang melewati kumparan relay pada sisi 70 kV :
I s (70 k V ) 1,1 164 ,9 A 180 A 1,0

Penyetelan arusnya : 180

5 A 4,5 A 5 A 200

Arus yang melewati kumparan relay pada sisi 20 kV :


I s (20 kV ) 1,1 577 A 634 ,7 A 1,0

Penyetelan arusnya : 634,7 5 A 5,29 A 5 A 600


1,1 Arus pada sisi Feeder 20 kV : I s (20 kV ) 300 A 330 A 1,0

Penyetelan arusnya : 330 5 A 5,5 A 6 A 300

7. Prinsip dasar perhitungan penyetelan waktu


Untuk mendapatkan pengamanan yang selektif, maka penyetelan waktu dibuat bertingkat.
a. Relay arus lebih Definite time Misal suatu jaringan sistem radial seperti pada gambar dibawah:
A B C

Jika terjadi gangguan di titik F, maka untuk mendapatkan pengamanan yang selektif : tA > tB > tc. Karena pada reley arus lebih definite time waktu kerja relay tidak dipengaruhi oleh besarnya arus, maka untuk mendapatkan pengamanan yang baik perlu menentukan beda waktu ( tingkatan waktu t ) antara dua tingkatan pengaman.

Jadi untuk penyetelan waktu pada rangkaian tersebut diatas adalah : t C= t 1 tB = t2 = t1 + t tA= t3 = t1 + 2 t Misalkan suatu jaringan listrik radial seperti pada gambar berikut ini, seting waktu di bus D dipilih yang paling cepat, dengan waktu tD = 0,2 detik. Untuk menghindari agar relay tidak bekerja saat ada pemasukan beban baru, maka beban waktu dipilih sebesar 0,5 detik.

Contoh gambar jaringan listrik sistem radial untuk penyetingan waktu relay
A B C D

Sehingga relay akan bekerja dengan beda waktu sebagai berikut : tD = 0,2 detik tC = 0,2 detik + 0,5 detik = 0,7 detik tB = 0,2 detik + 2 x 0,5 detik = 1,2 detik tA = 0,2 detik + 3 x 0,5 detik = 1,7 detik

Karakteristik arus waktunya sebagai berikut :


t

tA tB A B C tC D tD

b. Relay arus lebih Inverse

Syarat untuk setting wakktu ( TD / Time dial atau TMS/ Time Multiple setting ) dari relay arus lebih jenis ini, harus diketahui datadata sebagai berikut : - Besarnya arus hubung singkat pada setiap bus - Penyetelan / setting arusnya (IS) - Kurve karakteristik relay yang dipakai Kerja relay secara keseluruhan harus cepat bereaksi dan selektif, sehingga waktu kerja relay untuk dua bus yang berurutan pada lokasi gangguan yang sama harus mempunyai beda waktu t minimum 0,4 s/d 0,5 detik. Adapun untuk tempat / lokasi gangguan yang berlainan pada satu rangkaian ( satu pengamanan ), maka relay akan bekerja sesuai dengan arus perkaliannya.

Seting relay arus lebih untuk satu lokasi gangguan.


Sistem Jaringan dan lokasi gangguan :
A B

Kurve karakteristik relay :


t

8. Relay Jarak
Impedansi suatu saluran transmisi adalah sebanding dengan panjangnya, untuk relay jarak jenis ini dapat mengukur besarnya impedan saluran pada jarak tersebut serta berfungsi sebagai pengaman jaringan.
Prinsip dasar pengukuran adalah dengan membandingkan arus gangguan yang dirasakan oleh relay terhadap tegangan / lokasi dimana relay dipasang. Dengan membandingkan dua besaran tersebut, impedans saluran transmisi dari lokasi relay sampai titik / lokasi gangguan dapat diukur.

Prinsip kerja sistem pengaman dengan menggunakan relay jarak.


Bus A CT PMT F1 PT Bus B F2

Relay

a. Gangguan di Bus B (batas pengamanan) Tegangan yang diukur di A adalah V, :

V I f ZL
dimana : If =arus gangguan di titik B ZL= impedans antara titik pengukuran (TC) dengan titik gangguan(titik B) Perbandingan tegangan dan arus di A :
I f ZL V ZL If If

yang berarti relay dalam batas keseimbangan (pickup)


.

b. Jika Gangguan di F2 Tegangan yang diukur di A adalah V2 > VB :

V2 I f 2 Z 2
Perbandingan tegangan dan arus di A :

I f 2 Z2 V2 Z2 If2 If2
Jika V2 > VB dan If2 = If ,maka Z2 > ZB, sehinggs relai tidak bekerja.

c. Jika Gangguan di F1 (di dalam daerah pengamanan)


Tegangan yang diukur di A adalah V1 < VB,:

V1 I f 1 Z1
Perbandingan tegangan dan arus di A :
I f 1 Z1 V1 Z1 I f1 I f1

Jika V1 < VB dan If1 = If ,maka Z1 < ZB, berarti relai akan bekerja

Karakteristik kerja Pengaman dengan relay jarak :


Zs ZL

F1

F2

Ketelitian pengaman pada relay jarak dipengaruhi oleh : 1. Penyetelan ZL yang didasarkan pada impedansi saluran 2. Pengukuran dilakukan pada sisi sekunder dari ransformator arus (CT) dan transformator tegangan (PT), sehingga ketelitian dipengaruhi oleh CT dan PTnya.

Rangkuman

Suatu relay harus memenuhi syarat antara lain : cepat bereaksi, selektif, peka/ sensitif dan mempunyai keandalan/ reliability. Fungsi relay untuk menentukan dengan segera pemutusan / penutupan pelayanan penyaluran setiap elemen sistem tenaga listrik bila mendapatkan gangguan atau kondisi kerja yang abnormal, disamping itu relay harus bisa mengetahui letak dan jenis gangguan, sehingga dari pengaman ini dapat dipakai untuk pedoman perbaikan peralatan yang rusak. Relay arus lebih adalah suatu relay yang bekerjanya berdasarkan adanya kenaikan arus yang melewatinya.

Ada tiga jenis relay arus lebih yaitu : relay arus lebih sekitika ( moment-instantaneous), relay arus lebih waktu tertentu ( definite time ) dan relay arus lebih berbanding terbalik ( invers).

Prinsip dasar perhitungan penyetelan arus untuk penyetelan minimum bahwa, relay arus lebih tidak boleh bekerja pada saat terjadi beban maksimum, dan batas penyetelan maksimum relay harus bekerja bila terjadi gangguan hubung singkat pada rel berikutnya.
Prinsip dasar perhitungan penyetelan waktu, Untuk mendapatkan pengamanan yang selektif, maka penyetelan waktu dibuat bertingkat

Relay jarak dapat mengukur besarnya impedan saluran pada jarak tertentu serta berfungsi sebagai pengaman jaringan.
Prinsip dasar pengukuran adalah dengan membandingkan arus gangguan yang dirasakan oleh relay terhadap tegangan / lokasi dimana relay dipasang. Dengan membandingkan dua besaran tersebut, impedans saluran transmisi dari lokasi relay sampai titik / lokasi gangguan dapat diukur.

Soal-soal
1. Sebutkan dan jelaskan syarat-syarat relay ? 2. Sebutkan klasifikasi relay berdasarkan besaran yang diukur ? 3. Jelaskan fungsi dari pada relay ? 4. Apa yang anda ketahui tentang relay arus lebih ? 5. Sebutkan daerah-daerah dalam proteksi relay 6. Gambarkan dan terangkan prinsip kerja relay arus lebih seketika (moment-instantaneous ) ? 8. Jelaskan prinsip dasar perhitungan untuk penyetelan arus pada relay arus lebih, dan tuliskan persamaan yang digunakan ?

8. Berikan contoh prinsip dasar perhitungan penyetelan waktu jenis relay arus lebih definite time ? 9. Gambarkan sistem pengaman jaringan radial yang menggunakan relay jarak, dan terangkan prinsip pengamanannya ?