Anda di halaman 1dari 67

MATA KULIAH

HUKUM PERBANKAN

Oleh : Muhammad Sood


FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MATARAM

DASAR HUKUM PERBANKAN


Peraturan Perbankan
- UU No. 13/1968: Bank Sentral - UU No. 14/1967 : Pokok-Pokok Perbankan (sdh tdk berlaku)
- UU No. 7 / 1992: Perbankan - UU No. 10/1998: Perubahan UU No 7/1992
- PP

No. 70 Th 1992: Bank Umum - PP No. 71 Th 1992: Bank Perkreditan Rakyat - PP No. 72 Th 1992: Bank berdasarkan Prisnsip Syariah - UU. No 3 Th. 2004 : Bank Indonesia

- UU. No. 21 Th. 2008 : Perbankan Syariah

PENGERTIAN BANK
Undang-Undang No. 10 Tahun 1998
Perbankan adalah segala sesuatu yang menyangkut tentang bank, mencakup kelembagaan, kegiatan usaha, serta cara dan proses dalam melaksanakan kegiatan usahanya ; Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak ; Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran

Simpanan adalah dana yang dipercayakan oleh masy kpd bank berdasarkan perjanjian penyimpanan dana dlm bentuk giro, deposito, sertifikat deposito, tabungan dan atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu ; Giro adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet giro, sarana perintah pembayaran lainnya, atau dengan pemindahbukuan ; Deposito adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian Nasabah Penyimpan dengan bank ; Sertifikat Deposito adalah simpanan dalam bentuk deposito yang sertifikat bukti penyimpannya dapat dipindahtangankan ; Tabungan adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dgn cek, bilyet giro, dan atau alat lainnya yang dipersamakan dengan itu ;

Kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yg dpt dipersamakan dgn itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam-meminjam antara bank dgn pihak lain yg mewajibkan pihak peminjam utk melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dgn pemberian bunga ;
Pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah adalah penyediaan uang atau tagihan yang dipersamakan dgn itu berdasarkan persetujuan atau kesepakatan antara bank dgn pihak lain yg mewajibkan pihak yg dibiayai utk mengembalikan uang atau tagihan tersebut setelah jangka waktu tertentu dgn imbalan atau bagi hasil ; Prinsip Syariah adalah aturan perjanjian berdasarkan hukum Islam antara bank dengan pihak lain untuk menyimpan dana dan atau pembiayaan kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya yg dinyatakan sesuai dengan syariah, antara lain pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah), pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (musharakah), prinsip jual beli barang dgn memperoleh keun-tungan (murabahah), atau pembiayaan barang modal berdasarkan prinsip sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina) ; Nasabah adalah pihak yang menggunakan jasa bank (penyimpan & peminjam) Nasabah Penyimpan adalah nasabah yang menempatkan dananya di bank dalam bentuk simpanan berdasarkan perjanjian bank sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang yang berlaku ;

Agunan adalah jaminan tambahan yg diserahkan Nasabah Debitur kepada bank dlm rangka pemberian fasilitas kredit atau pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah ; Lembaga Penjamin Simpanan adalah badan hukum yg menyelenggarakan kegiatan penjaminan atas simpanan Nasabah Penyimpan melalui skim asuransi, dan penyangga, atau skim lainnya; (Jaminan simpanan: dulu 100 juta, sekarang 2 milyar rupiah)

Merger adalah penggabungan dari dua bank atau lebih, dgn cara tetap mempertahankan berdirinya salah satu bank dan membubarkan bank-bank lainya dengan atau tanpa melikuidasi;
Konsolidasi adalah penggabungan dari dua bank atau lebih, dengan cara mendirikan bank baru dan membubarkan bank-bank tersebut dengan atau tanpa likuidasi; Akuisisi adalah pengambilalihan kepemilikan suatu bank; Rahasia bank adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah penyimpan dan simpanannya." Hukum Perbankan adalah seperangkat norma atau aturan tentang tentang bank, mencakup kelembagaan, kegiatan usaha, dan proses dalam melaksanakan kegiatan, serta cara penyelesaian masalah perbankan.

ASAS-ASAS PERBANKAN INDONESIA

1. Asas Demokratisasi eknomi Perbankan Indonesia dalam melakukan usahanya berasaskan demokrasi ekonomi dengan menggunakan prinsip kehati-hatian (Psl 2 ayat 2). Demokrasi Ekonomi; berdasarkan Pancasila (Tap MPR No II 1993): GBHN, harus menghindari: a. Sistem free fight libralism: eksploitasi bangsa/manusia lain. b. Sistem Etatisme : negara & aparatur ekonomi tdk boleh menikmati sendiri potensi ekonomi di luar negara. c. Persaingan tidak sehat oleh kelompok tertentu dlm bentuk monopoli dan monopsoni yang merugikan masy dan bertentangan dgn cita-cita keadilan.

2. Asas Kehati-hatian bank: 5 C of credit: character, Capacity, Capital, Colateral, Condition 3. Asas Tujuan dan Manfaat: (pasal 4) : Perbankan Indonesia bertujuan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan, pertumbuhan ekonomi, dan stabilitas nasional ke arah peningkatan kesejahteraan rakyat banyak. 4. Asas Kerahasiaan bank: (Pasal 40-45 UU) Perbankan.

5. Asas Transparansi: (Pasal 35) Bank wajib mengumumkan neraca dan perhitungan laba/rugi dalam waktu dan bentuk yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
6. Asas Intergritas: PP No. 70 Tahun 1992: Syarat-syarat Pengurus: a. Tidak melakukan tindakan tercela (tidak pidana) b. Memiliki ahlak yang mulia 7. Asas spesialisasi: (Psl 46 UU No.7/92): Hanya Bank saja yg mempunyai kewenangan menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk Simpanan berupa: giro, deposito, sertifikat deposito, tabungan dan atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu. Hanya Bank saja yang diberi izi usah utk menarik dana dari masya oleh Pimpinan Bank Indonesia (Psl. 16 UU No.10/98)

FUNGSI DAN TUJUAN PERBANKAN

Fungsi utama perbankan Indonesia adalah sebagai penghimpun dan penyalur dana masyarakat. Tujuan Perbankan Indonesia adalah untuk menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan, pertumbuhan ekonomi, dan stabilitas nasional ke arah peningkatan kesejahteraan rakyat banyak. Bank sbg Agen of Development: tidak saja dikelola oleh Pemerintah ttp juga oleh swasta (nasional dan asing), baik thd bank Umum maupun BPR.

JENIS DAN USAHA BANK I. Bank Umum, Jenis usahanya: (Psl 6, UU No 10/1998):
1. Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro, deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu ; 2. Memberikan kredit / menyalurkan kredit kpd masyarakat 3. Menerbitkan surat pengakuan hutang spt: commercial Paper ; 4. Membeli, menjual atau menjamin atas risiko sendiri maupun untuk kepentingan dan atas perintah nasabahnya thd: wesel, obligasi, sertifikat bank Indo (SBI), Surat pengakuan utang, dll 5. Memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk kepentingan nasabah ; 6. Menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau meminjamkan dana kepada bank lain, baik dengan menggunakan surat, sarana telekomunikasi maupun dengan wesel unjuk, cek atau sarana lainnya ;

8. Menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan dengan antar pihak ketiga ; 9. Menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga ; 10. Melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu kontrak ; 11. Melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lainnya dalam bentuk surat berharga yang tidak tercatat di bursa efek ; 12. Melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu kredit dan kegiatan wali amanat (mewakili kepentingan pemegang obligasi) ; 13. Menyediakan pembiayaan dan atau melakukan kegiatan lain berdasarkan Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia ; 14. Melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan oleh bank sepanjang tidak bertentangan dengan Undang-undang ini dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Selain kegiatan usaha dlm Psl. 6, Bank Umum dpt pula melakukan kegiatan 1. Valuta asing sesuai dgn ketentuan yg ditetapkan oleh Bank Indonesia ; 2. Penyertaan modal pada bank atau perusahaan di bidang keuangan, seperti sewa guna usaha, modal ventura, perusahaan efek, asuransi, serta lembaga kliring penyelesaian dan penyimpanan, dengan memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia ; 3. Penyertaan modal sementara untuk mengatasi akibat kegagalan kredit atau kegagalan pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah, sesuai dgn ktt B I 4. Bertindak sbg pendiri dana pensiun dan pengurus pensiun sesuai dengan Peraturan perundang-undangan dana pensiun yang berlaku. Dalam memberikan kredit atau pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah, a. Bank Umum wajib mempunyai keyakinan berdasarkan analisis yang mendalam atau itikad baik dan kemampuan serta kesanggupan Nasabah Debitur untuk melunasi utangnya atau mengembalikan pembiayaan dimaksud sesuai dengan yang diperjanjikan. b. Bank Umum wajib memiliki dan menerapkan pedoman perkreditan dan pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.

2. Bank Perkreditan Rakyat:


Jenis Usaha Bank Perkreditan Rakyat (BPR) meliputi (Pasal 13) : 1. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa deposito berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu ; 2. memberikan kredit ; 3. menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia ; 4. menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia (SBI), deposito berjangka, sertifikat deposito, dan/atau tabungan pada bank lain.
Larangan bagi PBR (Pasal 14) Bank Perkreditan Rakyat dilarang : menerima simpanan berupa giro dan ikut serta dalam lalu lintas pembayaran ; melakukan kegiatan usaha dalam valuta asing ; melakukan penyertaan modal ; melakukan usaha perasuransian ; melakukan usaha lain di luar kegiatan usaha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13.

PERIZINAN, BENTUK HUKUM DAN KEPEMILIIKAN BANK Perizinan Pendirian Bank (Pasal 16)
1. Setiap pihak yang melakukan kegiatan menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan wajib terlebih dahulu memperoleh izin usaha sebagai Bank Umum atau Bank Perkreditan Rakyat dari Pimpinan Bank Indonesia, 2. Untuk memperoleh izin usaha Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat tsb, wajib dipenuhi persyaratan sekurangkurangnya tentang : a. susunan organisasi dan kepengurusan ; b. permodalan ; c. kepemilikan ; d. keahlian di bidang Perbankan ; e. kelayakan rencana kerja.

Persyaratan dan tata cara perizinan bank tsb ditetapkan oleh Bank Indonesia. a. Peryaratan kepimilikan: mempunyai keahlian di bidang perbankan b. Pengurus dilarang melakukan hubungan keluarga c. Modal yang disetor (Bank Umum, BPR) sesuai dengan peraturan yang berlaku d. Batas maksimal kepengurusan dan kepemilikan (saham) e. Kelayakan Rencana Kerja

f. Batas maksimal pemberia izin.


Pembukaan kantor Cabang/kantor perwakilan (bank umum dan BPR) mendapat izin dari Pimpinan Bank Indonesia (BI); Pasal 18-20

Pendirian Bank UMUM dan BPR Tahapan: (Psl 5, SK. Direksi BI No.32/KEP/DIR : Bank
Umum) 1. Persetujuan izin prinsip : Persiapan pendirian 2. Persetujuan izin Usaha tetap : Untuk melakukan kegiatan usaha Persyaratan Izin Prinsip (Psl 16) 1. Racangan Akta Pendirian Badan Hukum, termasuk rancnan AD/ART 2. Data kepemilikan / daftar calon pemegang saham 3. Daftar Calon anggota Dewan komisaris dan Dewan Direksi 4. Rencana dan susunan organisasi 5. Rencana kerja utk tahun pertama 6. Bukti setoran modal minimal 30 % dari modal yg disetor 7. Surat pernyataan pemegang saham bahwa modal perusahaan tidak berasal dari perbuatan ilegal.

Persyaratan Izin Usaha Tetap (Psl 19)


1. Akta Pendirian Badan Hukum, termasuk rancnan AD/ART 2. Data kepemilikan / daftar calon pemegang saham 3. Daftar Susunan Dewan komisaris dan Dewan Direksi 4. Susunan organisasi , sistem dan sistem kerja termasuk susunan personalia. 5. Bukti Kesiapan operasional: bukti aktiva, inventaris, gedung/kantor, formulir warkat, NPWP dan Tanda Daftar Perusahaan. 6. Bukti setoran pelunasan modal yg disetor dalam bentuk sertifikat deposito 7. Surat pernyataan Direksi tidak melakukan hubungan keluarga dlm melaksanakan pekerjaan.

Bentuk Hukum bank: Pasal 21

Bentuk hukum Bank Umum : 1. Perseroan Terbatas ; 2. Koperasi ; atau 3. Perusahaan Daerah.
Bentuk hukum BPR : 1. Perusahaan Daerah ; 2. Koperasi ; 3. Perseroan Terbatas ; 4. Bentuk lain yang ditetapkan dgn PP. Bentuk hukum dari kantor perwakilan dan kantor cabang bank yang berkedudukan di luar negeri mengikuti bentuk hukum kantor pusatnya.

Kepemilikan (Pasal 22, Pasal 23 , Pasal 25)


Bank Umum hanya dapat didirikan oleh : 1. Warga negara Indonesia dan atau badan hukum Indonesia ; atau 2. Warga negara Indonesia dan atau badan hukum Indonesia dengan warga negara asing dan atau badan hukum asing secara kemitraan. Bank Perkreditan Rakyat hanya dapat didirikan dan dimiliki oleh warga negara Indonesia yang seluruh pemiliknya warga negara Indonesia, pemerintah daerah, atau dapat dimiliki bersama di antara ketiganya. Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat yang berbentuk hukum koperasi, kepemilikannya diatur berdasarkan ketentuan dalam Undang-undang tentang perkoperasian yang berlaku. Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat yang berbentuk hukum perseroan terbatas, sahamnya hanya dapat diterbitkan dalam bentuk saham atas nama.

Pengurus Bank 1. Pemegang Saham (RUPS) 2. Direksi (Dewan Direksi) 3. Dewan Komisaris 4. Personalia dan karyawan/staf Syarat Pengurus bank: 1. WNI untuk bank Umum 2. WNI atau WNA atau seluruhnya WNI utk bank campuran 3. Tidak perna melakukan perbuatan tercela di bidang perbankan dan atau dihukum krn terbukti melakukan tindak pidana di bid perbankan dan pereknomian. 4. Memiliki ahlak dan moral yg baik Kriteria tindakan tercela ditetapkan oleh Bank Indonesia : Kpts Direksi BI No 27/118/KEP/DIR, 25 januari 1995

Penggunaan Tenaga Asing


Bank dlm menjalankan tugas dpt menggunakan tenaga asing, yg persyaratannya ditetapkan dgn PP (Psl 39 ayat 1 dan 2 UU No 7/1992). PP No. 70/1992 : Bank Umum Bank Umum dpt menggunakan tenaga asing sebagai tenaga ahli, penasehat atau konsultan sepanjang penggunaannya untuk: 1. Melaksanakan kegiatan operasional bank 2. Jangka waktu paling lama 5 tahun

PEMBELIAN DAN PENJUALAN SAHAM BANK Psl 26 (3) UU No.7/1992: WNA & BHA tidak boleh menjadi pemegang saham mayoritas. PP No 70 Thn 1992: WNA & BHA dpt membeli saham Bank Umum maksimal 49% dari saham yang tercatat di bursa efek Jakarta (BEJ) UU No.10/1998: tidak membatasi penjualan saham bank pemerintah (BUMN) kpd swasta (nasional atau asing) shg memungkinkan swasta menjadi pemegang saham mayoritas. Pemerinta bahkan sama sekali tidak lagi menjadi pemegag saham bank tersebut.

Pasal 26 UU. No 10/1998 1. Bank Umum dapat melakukan emisi saham melalui bursa efek. 2. WNI, WNA, Badan Hukum Indonesia dan atau Badan Hukum Asing dapat membeli saham Bank Umum, baik sec langsung atau melalui bursa efek.

RAHASIA BANK
Pengertian Rahasia Bank UU No. 7/1992 (Psl 1 butir 16): RB adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keuangan dan hal-hal lain dari nasaba bank yg menurut kelaziman dunia perbankan wajib di rahasiakan.
Psl 40: Bank dilarang memberikan keterangan yg tercatat pd bank ttg keadaan keuangan dan hal-hal lain dr nasabahnya yg wajib dirahasiakan oleh bank menurut kelaziman dlm dunia perbankan.

UU No. 10/1998 (Psl 1 butir 28): RB adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah penyimpan dan simpanannya." Pasal 40: Bank wajib merahasiakan keterangan mengenai Nasabah Penyimpan dan simpanannya. Ketentuan ini berlaku pula bagi Pihak Terafiliasi.

Dengan adanya ketentuan tsb, maka kredit macet bukan lagi merupakan rahasia bank karena:

a. Rahasia bank adalah rahasia nasabah penyimpan dana (kreditor bank), b. Bank harus trasparan pada kpd publik tentang keuntungan dan kerugianya (asas transparansi)

Pengecualian dari Kerahasiaan Bank


Pasal 41: Utk kepentingan perpajakan, Pimp BI atas permintaan Ment Keuangan agar Bank memberikan keterangan dan bukti-bukti tertulis mengenai keuangan nasabah dan simpanannya. Pasal 41 A : Utk penyelesaian piutang bank yang sudah diserahkan kpd Badan Urusan Piutang dan Lelang Negara (BUPLN) / Panitia Urusan Piutang Negara (PUPN), Pim BI memberikan izin kpd pejabat BUPLN / PUPN utk memperoleh keterangan dari bank mengenai simpanan Nasabah Debitur. (BUPLN. Sekarang: KPKNL = Kantor
Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang)

Pasal 42 : Utk kepentingan peradilan dalam perkara pidana, Pimp BI dpt memberikan izin kepada polisi, jaksa atau hakim utk memperoleh keterangan dari bank mengenai simpanan tersangka atau terdakwa pada bank.

Pasal 43: Dlm perkara perdata antar bank dengan nasabahnya, Direksi bank yang bersangkutan dapat menginformasikan kepada pengadilan tentang keadaan keuangan nasabah yang bersangkutan dan memberikan keterangan lain yang relevan dengan perkara tersebut.
Pasal 44 : Dlm tukar menukar informasi antar bank, Direksi bank dapat memberitahukan keadaan keuangan nasabahnya kepada bank lain. Pasal 44 A : Atas permintaan, persetujuan atau kuasa dari Nasabah Penyimpan yang dibuat secara tertulis, bank wajib memberikan keterangan mengenai simpanan Nasabah Penyimpan pada bank yang bersangkutan kepada pihak yang ditunjuk oleh Nasabah Penyimpan tersebut.

DEREGULASI SEKTOR PERBANGKAN Peraturan Perbankan


- UU No. 13/1968: Bank Sentral -UU No. 14/1967 : Pokok-Pokok Perbankan (sdh tdk berlaku)
- UU No. 7 / 1992: Perbankan - UU No. 10/1998: Perubahan UU No 7/1992
- PP

No. 70 Th 1992: Bank Umum - PP No. 71 Th 1992: Bank Perkreditan Rakyat - PP No. 72 Th 1992: Bank berdasarkan Prisnsip Syariah

PAKET 1 JUNI 1983 (PAKJUN 83)


Tujuan Pakjun 83: 1. Melakukan penghapusan pagu kredit (batas maksimal pemberian kredit) yg telah berlaku sejak April 2004 2. Mengurangi ketergantungan bank-bank pada Bank Indonesia, shg fungsi BI sbg lender of first resort berubah menjadi lender of last resort 3. Meningkatkan mobilitas dana dr masy dgn cara memberikan kebebasan pd bank utk menentukan/menaikkan suku bunga, baik dlm rangka pemupukan dana dr masyarakat maupun penyaluran kredit. Akibat dari kebijakan ini: - Terjadinya kelesuhan ekonomi/dunia usaha - Terjadinya negative spread dan kredit macet Negative Spread adalah suatu keadaan yang dialami oleh bank sebagai akibat dari kebijakan perbankan menaikkan suku bunga, dimana bank harus membayar bunga simpanan lebih besar dari pada keuntungan yang seharusnya diperoleh bank dari bunga kredit (banga simpanan lebih besar dari bunga kredit).

PAKET 27 Oktober 1988 (PAKTO 88)

Tujuan Pakto 88
1. Memberikan kemudahan bagi bank Pemerintah, BPD, bank swasta nasional, dan bank koperasi yg telah ada utk membuka kantor-kantor cabang di seluruh Indonesia.

2.
3. 4.

Membuka kembali kesempatan utk pendirian bank umum dan bank pembangunan oleh swasta nasional dam koperasi,
Memberikan kemungkinan mendirikan bank campuran (didirikan bersama antara nasional dan asing). Memberikan kemungkinan bank asing utk membuka kantor cabang pembantu di Jakarta atau 6 kota besar lainnya (Medan Bandung, Semarang, Surabaya, Denpasar dan Ujung Pandang). Kebijakan tsb menmbulkan minat masyarakat utk mendirikan bank,

- Akhir 1988: 111 bank (1.728 kantor)


- Akhir 1995: 240 bank ( 5.191 kantor)

Alasan mengapa Pakto 88 menimbulkan minat Pelaku Usaha untuk mendirikan bank-bank baru
1. Pemerintah memberikan kemudahan utk memperoleh izin pendirian bank. 2. Syarat-syarat pendirian bank tidak sulit: Pakto 88: modal yg disetor (paid up capital) minimal Rp. 10.000.000.000 (sepuluh milyar) 3. Persyaratan kualitas pemegang Saham tidak ditentukan secara ketat. Siapapun bisa asal punya dana 4. Persyaratan kualitas pengurus bank tidak perlu mempunyai pengalaman tentang bank sec luas dan mendalam. 5. Belum ditentukan prinsip kehatian-hatian bank (Prudential Banking Principle) yang harus diperhatikan dlm menejemen bank, ditetapkan oleh BI UU No.7 Tahun 1982, jo PP No.70/1982 : Modal yang disetor Rp. 50.000.000.000 (lima puluh Milyar) Utk Bank Campuran: Rp. 100.000.000.000 (seratus milyar) Bank Umum Devisa: Rp. 150.000.000.000 (seratus lima puluh milyar)

Tujuan Dunia Usaha Mendirikan Bank Baru


1. Bank-bank yg didirikan dpt dijadikan sarana utk menghipun dana masyarakat menyalurkan ke usaha sendiri. Ini sebagai akibat belum ditentukannya batas maksimum pemberian kredit / BMPK (Legal Lending Limit /3L) Para pengusaha tdk saja dpt mengajukan satu izin tetapi berusaha mendpt kan beberapa izin utk mengantisipasi pengetatan atau penghentian izin oleh pemerintah, jika itu terjadi izin tsb dpt dijual pada pihak lain.

2.

Masalah-Masalah Perbankan Kredit Macet


Belum ditentukan BMPK, lemahnya persyaratan izin pendirian bank, kualitas pemegang saham rendah, kualitas pengurus bank rendah, prinsip kehati-hatian tdk diperhatikan, penyaluran keredit ke (pemegang saham, pengurus, perusahaan kelompok sendiri)

Akibat Praktik Perbankan yang Tidak sehat

Menimbulkan Kredit Macet, terjadi rush, kerugian pihak nasabah, pemutusan hubungan kerja (PHK), tergang-gunya lalu lintas pembayaran, gejolak ekonomi, dll. Pemerintah mengambil kebijakan: - Likuidasi/Liquidation (Pembuaran), - Konsolidasi/Consolidation (Peleburan), - Merger (Penggabungan), - Akuisisi/Acquisition atau Take over (ambil alih) Bank LIkuidasi: Bank Suma, Bank Duta, Bank Aken, Bank Pacipic, Bank Yama, Bank BHS, dll, Bank Konsolidasi: BBD, BDN, BAPINDO, B E I menjadi Bank Mandiri: Bank Merger: Pikko, Bank Danpac, Bank CIC dan Bank Century menjadi Bank Century Bank Akuisisi (Take Over) Bank BCA oleh Pemerintan, kemudian oleh Paralon Group (US)

KRISIS PERBANGKAN DI INDONESIA KREDITOR L N (IMF, WB, ADB) PEMERINTAH

UU. 14 / 1967 UU. 13 / 1968

Pak Feb (1-2 83) Pak To (27-10-88)

UU. 7 / 1992 - UU.10 / 1998

- BCA
- BDN - BUN - BHS -BII

Non Bank SWASTA

B. Swasta
144,5 tr

BDL BBO BBKU BTO

BBD SDA APBN

BI
320, tr

BLBI
- BMPK

Bank
B. BUMN
175,3 tr

B. Mandiri BNI BRI

BAPINDO

BE I B DN

Kredito Masyarakat Intervensi Indonesia


- Keterlibatan Pem dikurangi - Liberalisasi Ekonomi - Privatisasi BUMN - Pencabutan Subsidi - Kenaikan Harga barang (BBM, Listrik, Telp)

Debitor
Upaya Penyelesaian Perdt MSAA : Master Setlement and
Acquisition Agreement M R A : Master Refinancing and Agreement MRNIA: Master Refinancing and Note Issurance

Strategi Pem. Memulihkan Kepercayaan masyarakat


- Penyehatan Bank BPPN - Restrukturisasi - Rescheduling - Rekapitalisasi Menyehatkan perbankan Menyelesaikan Aset Mengambil alih Dana

Obligasi: 655 tr Bunga: 61%

BPPN (Badan Penyehatan Perbankan) BPKP (Badan Pengawas Keuangan & Pemb) BPK (Badan Pemeriksaan Keuangan)

BANK-BANK PENERIMA BLBI


No:
1 2 3 4 5 6 7 8

1. BBO 2. BTO

3. BBKU 4. BDL

NAMA BANK
Bank Dagang Nasional Indonesia (BDNI)- (1) Bank Catral Asia (BCA) - (2) Bank Danamon - (2) Bank Umum Nasional (1) Bank Indonesia Raya (3) Bank Harapan Sentosa (4) Bank Nusa Nasional - (2) Bank Tiara asia (2)

JUMLAH
37.039,76 26.696,28 23.118,38 12.067,95 4.018,24 3.866.18 3.020,32 2.909,24

PEMILIK
Sjamsul Nursalim Sudono Salim Usman Atmadjaja Mohammad Hasan Atang Latief Hendra Rahardja -

9
10 11 12 13 14 15 16 17

Bank Modern (1)


Bank Utama (3) Bank Pacipic - (4) Bank Asia Pacipic (3) Bank PDPCI (2) Bank Pelita (1) Bank PSP (3) Bank Umum Sejahtera (4) Bank Surya (1)

2.557,69
2.334,89 2.133,37 2.054,97 1.995,00 1.989,83 1.938,95 1.687,35 1.653,75

Samadikun Hartono
Sigit Harjojudanto Hendrik Williem T Thomas Suyatno Hashim S.Djojohadikusumo Slamet s. Gondokusumo Hasudungan Tampubolon H. Sudwikatmono

PAKET Deregulasi 28 Februari 1991 (PAKFEB 91) Tujuan Pakfeb 91


Menerapkan Prinsip Kehati-hatian bank (Prudentian Banking Principle) sebagai pedoman operasional/management perbankan mengacu pada ketentuan Prudential standard secara internasional yg ditetapkan oleh : Bank for International Settlements (BIS) Prudential Banking Principle (Prinsip Kehati-hatian bank) mengacu pada Five C of credit (5 C) yaitu : 1. Character (watak) 2. Capacity (Kemampuan) 3. Capital (Modal) 4. Colateral (jaminan-agunan) 5. Condition (prospek Usaha) Rambu-rambu dalam menegement Bank: (UU No.7/1992) 1. Prinsip Kehatian-hatian bank 2. Persyaratan Kesehatan Bank 3. Persyaratan Pengurus dan Pemegang saham (moralitas)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank (Psl 29 ayat 2) Ratio kecukupan modal, Kualitas aset, kualitas manajemen, Likuiditas, Rentabilitas, Solvabilitas, dan Aspek lain yg berhubungan dgn usaha bank, dan wajib melakukan kegiatan usaha sesuai dgn prinsip kehati-hatian.

LIKUIDASI BANK
Pembubaran dan Likuidasi perusahan pada umumnya Bubarnya suatu Badan Hukum (BH) perusahaan (bank) akan diikuti dgn tindakan Likuidasi oleh likuidator Likuidasi adalah tindakan pemberesan thd harta kekayaan atau aset (aktiva) dan kewajiban-kewajiban (fasiva) suatu perusahaan sbg tindak lanjut dari bubarnya perusahaan tsb Pembubaran dpt terjadi demi hukum: berahirnya perusahaan sesuai dgn AD yg tidak diperpanjang oleh para pemegang saham (PS). Pembubaran secara sukarela oleh PS berdasarkan pengadilan.

Likuidasi Bank sbg Akibat Izin Usaha dicabut

UU N0. 10/1998: kemungkinan dicabutnya izin bank adalah sbb: 1. Apabila menurut penilaian BI keadaan suatu bank membahayakan sistem perbankan 2. Apabila menurut BI diperkirakan mangalami kesulitan yg membahayakan Kelangsungan Usaha, dan tindakan tsb tdk cukup mengatasi kesulitan yang dihadapi bank (Psl 37 ayat 2)

Pasal 37 (UU No. 7 tahun 1992)


1. Dalam hal suatu bank mengalami kesulitan yang membahayakan

a. b. c. d. e. f. g.

kelangsungan usahanya, B I dpt melakukan tindakan agar: pemegang saham menambah modal ; pemegang saham menganti Dewan Komisaris dan atau Direksi bank; bank menghapusbukukan kredit atau pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah yang macet dan memperhitungkan kerugian bank dengan modalnya; bank melakukan merger atau konsolidasi dengan bank lain; bank dijual kepada pembeli yang bersedia mengambil alih seluruh kewajiban; bank menyerahkan pengelolaan seluruh atau sebagian kegiatan bank kepada pihak lain; bank dijual sebagian atau seluruh harta dan atau kewajiban bank kepada bank atau pihak lain.

2. Apabila : a. tindakan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) belum cukup untuk mengatasi kesulitan yang dihadapi bank ; dan/atau b. menurut penilaian BI keadaan suatu bank dpt membahayakan sistem Perbankan, Pimpinan BI dapat mencabut izin usaha bank dan memerintahkan Direksi bank untuk segera menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham guna membubarkan badan hukum bank dan membentuk tim likuidasi.
3. Dalam hal Direksi bank tidak menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), Pimpinan BI meminta kepada pengadilan untuk mengeluarkan penetapan yang berisi pembubaran badan hukum bank, penunjukan tim likuidasi, dan perintah pelaksanaan likuidasi sesuai dgn peraturan perundangundangan yang berlaku.

Bubar demi hukum : sesuai Anggaran Dasar (Sec sukarela), setelah berakhir J. waktu

Pembubaran Badan Hukum

Bubar krn Pencabutan izin oleh Pimp B I


- Membahayakan sist keuangan - Membahayakan kelangsungan Usaha

1. Pimp BI dpt memerintahkan Direksi Bank utk RUPS guna pembubaran BH, membentuk Tim Likuidasi Likuidasi / Pemberesan
- Aktiva dan Fasiva 2. Jika Direksi tdk melaksanakan RUPS tsb maka Pimp B I meminta kpd Pengadilan utk menetapkan pembubaran BH dan pembentukan Tim Likuidasi

Likuidasi adalah tindakan pemberesan thd harta kekayaan atau aset (aktiva) dan kewajiban-kewajiban (fasiva) suatu perusahaan sebagai tindak lanjut dari bubarnya perusahaan tsb

Akibatnya: tgl 16 November 1997, Menteri Keuangan mengeluarkan Keputusan yg mencabut izin 16 Bank swasta.

13 maret 1999 dikeluarkannya Keputusan Direksi BI yg melakukan Likuidasi 38 bank swasta, 7 bank take over, dan 9 bank program rekapitalisasi.
Dampak Likuidasi terhadap 1. Kepercayaan masyarakat terhadap Bank 2. Nasabah penyimpan dana. 3. Pihak-pihak yg memperoleh manfaat dari bank 4. Bank-bank lain yg menempatkan dana pd bank terlikuidasi tsb.

5. Nasabah debitor yg kreditnya lancar


6.Para pengirin uang 7.Importer dan eksporter yang menggunakan L/C (jasa pembayaran) 8. Para pihak yang dijamin dgn jaminan bank (sbg bank garansi) 9. Para karyawan bank (PHK) 10.Para Pengurus bank

PERJANJIAN KREDIT

HUBUNGAN HUKUM ANT BANK DAN NASABAH

1. Hubungan ant Bank dgn Nasabah Penyimpan Dana Menurut Prof Sutan Remy Sjahdeini; hub ant bank dan Nasabah Penyimpan dana (Kreditor) dalam praktik perbankan disebut perjanjian pinjam meminjam atau perjanjian pinjam meminjam dengan bunga. Sesuai dengan Pasal 1755, maka dana yg disimpan oleh nasabah adalah milik bank selama dlm penyimpanan bank. Oleh karena itu bank boleh menggunakan dana tersebut utk segala keperluan bank, seperti: penyertaan modal, pemberian kredit, keperluan investasi dan pembiayaan lainnya. Dalam hal ini kreditor tidak perlu melakukan kontrol penggunaan dana oleh bank. Sifat hubungan hukum dalam Perjanjian pinjam meminjam (penyimpanan) dengan bungah: bersifat riil yang hanya cukup dibuktikan buku simpanan/buku tabungan bahwa telah terjadi perjanjian.

Hub. ant Bank dgn Nasabah Peminjam Dana


Hubungan hukum ant Bank dan Nasabah Peminjam dana (Debitor) dalam praktik perbankan disebut Perjanjian Kredit Perjanjian kredit bersifat konsensual, artinya nasabah harus menggunakan dana kredit tersebut sesuai dengan tujuan yang disepakati dalam surat perjanjian. Selain itu, bank selaku kreditor akan selalu melakukan pengawasan terhadap penggunaan dan pengelolaan dana/kredit untuk mencegah terjadi kredit macet.

PERJANJIAN KREDIT
Istilah dan Pengertian Kredit
Kata Kredit berasal dari kata Credere dari bahasa Latin yang berarti Kepercayaan misalnya seorang debitor yg memperoleh kredit tentu ia mendapat kepercayaan dari bank, karena kepercayaan merupakan dasar pemberian kredit. Pengertian Kredit: penyedian uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam-meminjam antara bank dgn pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka waktu dengan pemberian bunga (Psl 1 UU. No 10/1998).

UNSUR-UNSUR KREDIT 1. Kepercayaan: keyakinan dari si pemberi kredit bahwa prestasi yang diberikan dalam bentuk uang, barang atau jasa dpt diterima oleh debitor. 2. Tenggang waktu: sejak kredit di terima debitor hingga pelunasan kredit beserta bunganya. 3. Tingkat Risiko (Degree Risk) yang akan dihadapi debitor baik dalam pengelolaan dana kredit maupun dalam pelunasan angsuran kredit dan bunga sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan. Dengan adanya resiko tersebut maka perlu adanya jaminan. 4. Prestasi yang berupa objek kredit dalam bentuk uang atau dalam bentuk barang

5. Kontra prestasi, pelunasan kredit dan bunga kepada Kreditor

Pengertian Perjanjian Kredit


Istilah Perjanjian Kredit dari Bahasa Inggris (Contract Credit). Menurut Sutan Remy Sjahdeini, perjanjian Kredit bank termasuk loan of money:

A contract of loan of money is a contract where by one person lends or agrees to lends a sum of money to another, in consideration of promise express or implied to repay that sum on demand, or at fixed or determinable future time, or conditionally upon and even which is bound to happened, with or without interest.

Perjanjian Kredit adalah persetujuan dan/atau kesepakatan yang dibuat bersama antara kreditor dan debitor atas sejumlah kredit dengan kondisi yang telah diperjanjikan hal mana pihak debitor wajib untuk mengembangkan kredit yang telah diterima dalam jangka waktu serta disertai bunga dan biaya-biaya yang yang disepakati (UU Perkreditan). Perjanjian Kredit : Perjanjian bank sebagai kreditor dengan nasabah sebagai debitor mengenai penyediaan uang atau tagihan yang dpt dipersamakan dgn itu yang mewajibkan nasabah debitor utk melunasi utang setelah jangka waktu tertantu dengan jumlah bunga, imbalan atau pembagian hasil keuntungan (Sutan Remi Sjandeini).

Ciri-ciri perjanjian kredit: 1. Bersifat Konsensual: artinya apabila para pihak telah sepakat dengan ditandatagani surat perjanjian, maka perjanjian telah terjadi, hal ini menimbulkan hak dan kewajban bagi masingmasing pihak. Namun demikian belum terjadi peralihan prestasi dan kontra prestasi (serah terima kredit) sebelum semua persyaratan dipenuhi, sebab dlm perjanjian kredit selalu mencantumkan syarat tangguh yang harus dipenuhi oleh pemohon kredit. 2. Penggunaan kredit sesuai dengan tujuan yang ditetapkan dalam surat perjanjian, artinya bahwa pihak debitor harus memanfaat-kan kredit tersebut sesuai dgn tujuan pemberian kredit, dan akan mengembalikan beserta bunga/keuntung-an sesuai dengan jangka waktu yang disepakti dalam surat perjanjian kredit. 3. Kredit bank hanya dapat digunakan dengan cara tertentu yakni dengan menggunakan cek atau perintah pemindah bukuan dalam bentuk rekening koran (account current/ checking account)

Jenis-Jenis Kredit Berdasarkan jangka waktu dan Penggunaannya Kredit, jenis Kredit meliputi: 1. Kredit Investasi: kredit jangka waktu menengah (1-3 th) atau panjang (3 thn keatas) untuk membiayai barang-barang modal dalam rangka rehabilitasi, modernisasi, perluasan atau pendirian proyek baru, misalnya : pembelian tanah untuk perluasan pabrik, pembelian barang modal untuk rehabilitasi atau perluasan proyek atau pembuatan proyek baru. 2. Kredit Modal Kerja: kredit yang diberikan pada debitor untuk jangka waktu satu siklus usaha untuk keperluan modal kerja atau kegiatan operasional perusahaan sehari-hari. 3. Kredit Konsumsi: adalah kredit jangka pendek (maks 1th) untuk membiaya barang kebutuhan konsumsi dalam skala kebutuhan rumah tangga yang pelunasannya dari penghasilan bulanan debitor yang dipotong setiap bulan, atau disebut juga dengan kredit perorangan nonbisnis.

Batas Maksimal Pemberian Kredit (Pagu Kredit)-Psl 11 1. Bank Indonesia menetapkan ketentuan mengenai batas maksimum pemberian kredit atau pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah kpd debitor: maks 30 % dari modal bank. 2. Untuk pengurus Bank lebih rendah yaitu 10% dari modal yang disetor, meliputi: 3. Pemegang saham, 4. Anggota Dewan Komisaris ; 5. Anggota Direksi ; 6. Keluarga dari pihak sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, dan huruf c ; 7. Pejabat bank lainnya ; dan 8. Perusahaan-perusahaan yang di dalamnya terdapat kepentingan dari pihak-pihak sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, dan huruf e.

Persyaratan Umum Kredit


1. Mempunyai studi kelayakan (feasibility Study) yang dalam penysunan melibatkan konsultan yang terkait. 2. Mempunyai dokumen admnistrasi dan izin-izin usaha, misalnya akta perusahaan, NPWP, SIUP, dll 3. Jangka waktu kredit, maksimal 15 tahun, dan masa tenggang waktu (grace period) maksimal 4 tahun. 4. Agunan kredit yang telah diniliai oleh pejabat penilai (appraiser) independen untuk menentukan nilai agunan. 5. Maksimum pembiayaan bank adalah 65% dan self financing 35%. 6. Penarikan dan pencairan kredit didasarkan atas prestasi proyek. Dalam hal ini biasanya melibatkan konsultan pengawas independen untuk menentukan progres proyek. 7. Pencairan bisanya melalui rekening giro. 8. Rencana angsuran ditetapkan atas dasar cash flow yang disusun atas dasar feasibility study. 9. Pelunasan sesuai dengan jangka waktu yang telah ditetapkan.

Dasar Pemberian kredit


Dalam pemberian kredit atau pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah, Bank wajib memperhatikan ketentuan dalam Pasal 8 (UU No.10 / 2008) sbb: Dalam memberikan kredit atau pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah, Bank Umum wajib mempunyai keyakinan berdasarkan analisis yang mendalam atau itikad baik dan kemampuan serta kesanggupan Nasabah Debitur untuk melunasi utangnya atau mengembalikan pembiayaan dimaksud sesuai dengan yang diperjanjikan. Bank Umum wajib memiliki dan menerapkan pedoman perkreditan dan pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.

Untuk mencegah kredit bermasalah, maka Bank harus menentapkan prinsip kehati-hatian (prudential banking principle) yg berpedoman pada 4P dan 5C

Five C of Credit (5C) meliputi: 1. Character: watak calon nasabah debitor 2. Capacity: Kemampuan debitor baik dlm mengelola dana maupun pengembalian kredit dan bunganya. 3. Capital: permodalan terutama ttg mekanisme distribusi modal dalam perusahaan. 4. Colateral: jaminan / agunan, hal ini penting utk meng-antisipasi risiko kredit macet. 5. Condition of economic: kondisi sektor usaha pemohon kredit, terutama prospek kedepan usaha yg dikembangkan.

4P meliputi sebagai: Personality: adalah terkait dgn data lengkap si pemohon kredit, seperti riwayat hidup, pengalaman perusahaan, dll. Purpose: Data ttg tujuan penggunaan kredit sesuai dengan line of business dari kredit dari bank tsb Prospect: analis secara cermat tentang kegiatan/ usaha yg akan dilakukan, apakan usaha tersebut mempunyai prospek kedepan dalam pengembangan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. Payment: analisis tentang kemampuan dari pemohon kredit utk melunasi kredit dan bunga sesuai dengan jumlah dan waktu yg ditentukan.

SINDIKASI KREDIT DAN KREDIT SINDIKASI

PENGERTIAN
Kredit Sindikasi (Syndication Loan) = Kredit yg diberikan oleh Sindikasi Kredit. Menurut Stanley Hurn*: A Syndication Loan is a loan made by two or more leading institutions or similar term and conditions, using common documentation and administered by common agent Unsur-Unsur: 1. Lebih dari satu lembaga pembiayaan (Pemberi Kredit) 2. Syarat-syaratnya sama dalam satu perjanjian 3. Hanya Satu dokumen kredit (dokumennya sama) 4. Diandministrasikan oleh satu agent yg sama Sindikasi Kredit (Kredit Syndication) adalah: suatu sindikasi yang pesertanya terdiri dari lembaga pemberi kredit dan dibentuk dengan tujuan utk memberikan kredit kepada suatu perusahaan yang memerlukan kredit utk membiaya suatu proyek
* Stanley Hurn, Syndication Loan, (New York: Woodhead-Faulkner, 1990,

Pihak-Pihak dlm Sindikasi (SK)


Borrower: Nasabah Peminjam Kredit Sindikasi (KS) (Umumnya Perseroan Terbatas/PT), bisa juga CV, Firma atau Perorangan. Lender : Bank-bank yang ikut membiayai KS Arranger: Bank yg mengatur mulai dari proses kredit, penawaran kpd bank bank lainnya, memonitor kredit, dan memonitor penandatanganan kredit Sindikasi Lead manager: Bank yg berperan sbg koordinator yang mengelola kredit, bisa juga merangkap arranger. Facility Agent: bank yg memberitahukan kpd bank-bank peserta SK kapan penyetoran ke rekening Borrower, demikian pula dgn bunga yg hrs dibayar oleh Borower kpd Fasility agent, baru kmd dibagikan kpd bank-bank pererta Security Agent: bank yang bertanggung jawab atas pengikatan jaminan dan dokumentasi

Proses Sindikasi Kredit


1. Pembentukan Arranger 2. Penunjukan Lead Manager dan Managing Group 3. Penyampaian Offer dan Penerimaan mandat (kpd dan dari) calon Debitor 4. Penyampaian Information Memorandum dan Perjanjian Kredit. 5. Penunjukan Agent Bank 6. Penandatanganan Perjanjian Kredit 7. Pelaksanaan Publisitas.

Alasan diperlukan Sindikasi Kredit


Bagi Debitor (Borrower) 1. Memperoleh Kredit dlm Jumlah Besar 2. Memupuk kerja sama antar bank 3. Nasabah akan lebih mengenal bank peserta sindikasi (mobilitas nasabah) 4. Menambah kredibilitas debitor 5. Untuk kepantingan publikasi dan promosi, sehingga nasabah debitur akan lebih dikenal

Bagi Lender (Peserta Sindikasi)


1. Mengatasi masalah BMPK 2. Pembagian Resiko antar bank peserta 3. Bagi Arranger dan Agent fee base income. 4. Proses pembelajaran bagi bank peserta, krn utk menjadi Arranger atau Lead Manager harus benar-benar memahami proses SK 5. Bank peserta akan lebih dikenal di pasar sindikasi

Weight Avarage Interest Rate


Total Syndication Loan: US $: 100.000.000 Partisipation Bank - Bank A ...................... = US $: 20.000.000 - Bank B .......................= US $: 10.000.000 - Bank C...................... = US $: 30.000.000 - Bank D .......................= US $: 40.000.000 Total = US $: 100.000.000
Weight Avarage Calkulation Interest (Bunga) - Bank A : 9,0 % Bank A : 20/100 x 9,0 % = 1,80 % Bank B : 10/100 x 8,5 % = 0,85 %

- Bank B : 8,5 %
- Bank C : 7,0 % - Bank A : 7,5 %

Bank C : 30/100 x 7,0 % = 2,10 %


Bank D : 40/100 x 7,5 % = 3,00 % Applicable interest rate to borrower = 7,75

Interest Amount : 1 bulan (30 hari) / 360 hari


= 30/360 x 7,75 % x US $ 100.000.000 = US $ 645.833,33

Interest Distribution :
Bank A : 30/360 x 9,0 % x US $ 20.000.000 = US $ 150.000 Bank B : 30/360 x 8,5 % x US $ 10.000.000 = US $ 70.833,33

Bank A : 30/360 x 7,0 % x US $ 30.000.000 = US $ 175.000


Bank A : 30/360 x 7,5 % x US $ 40.000.000 = US $ 250.000 Total = US $ 645.833,33