Anda di halaman 1dari 9

STABILITAS GEL

IIN SOLIHATI 2. IMROATUL KANZA A A 3. WIGATI NURAENI


1.

G1F011013 G1F011017 G1F011019

Gel basis karbomer

Karbomer adalah polimer asam akrilat bermolekul tinggi, yang dibuat ikatan silang dengan alil sukrosa atau alil eter dari pentaeritritol. Karbomer merupakan polimer sintetik, bersifat hidrofilik dan anionik. Karbomer mengembang dalam air dan gliserin dan dalam etanol 95%. Karbomer tidak terlarut, namun dapat mengembang sehingga memperpanjang pelepasan dan membentuk gel.

Pembuatan

Cara yang dilakukan untuk membuat gel berbasis karbomer adalah pertama karbomer didispersikan terlebih dahulu kedalam 200 gram air menggunakan mixer kecepatan rendah sampai homogen. Setelah busa hilang, ditambahkan larutan NaOH 20% sebanyak 10 ml untuk menetralisir dan diaduk lagi sampai terbentuk massa gel. Larutan nipagin dalam air panas, larutan natrium askorbat, dimasukkan dalam massa gel dan terus diaduk dengan mixer sampai homogen. Lima puluh gram ekstrak didispersikan dalam 50 gram propilen glikol dan 50 gram air, diaduk hingga homogen kemudian dicampurkan ke dalam massa gel dan diaduk dengan kecepatan rendah. Sisa air ditambahkan hingga tepat 500 gram sambil terus diaduk hingga gel homogen.

Gel basis Na-CMC

Na-CMC adalah turunan dari selulosa dan sering dipakai dalam industri pangan, atau digunakan dalam bahan makanan untuk mencegah terjadinya retrogradasi. Pembuatan CMC adalah dengan cara mereaksikan NaOH dengan selulosa murni, kemudian ditambahkan Na-kloro asetat

Pembuatan

Na CMC didispersikan dalam 200 gram air menggunakan mixer kecepatan rendah sampai homogen dan terbentuk massa gel. Larutan nipagin dalam air panas, larutan natrium askorbat, dimasukkan dalam massa gel dan terus diaduk dengan mixer sampai homogen. Lima puluh gram ekstrak didispersikan dalam 50 gram propilen glikol dan 50 gram air, diaduk hingga homogen kemudian dicampurkan ke dalam massa gel dan diaduk dengan kecepatan rendah. Sisa air ditambahkan hingga tepat 500 gram sambil terus diaduk hingga gel homogen, kemudian diisikan ke dalam pot-pot plastik untuk evaluasi kestabilan sedangkan selebihnya digunakan untuk uji konsistensi, uji viskositas, uji mekanik dan cycling test.

Gel basis Natrium Alginat


Natrium alginat merupakan produk pemurnian karbohidrat yang diekstraksi dari alga coklat (Phaeophyceae) dengan menggunakan basa lemah. Salah satu sifat dari natrium alginat adalah mempunyai kemampuan membentuk gel dengan penambahan larutan garam-garam kalsium seperti kalsium glukonat, kalsium tartrat dan kalsium sitrat. Pembentukan gel ini disebabkan oleh terjadinya kelat antara rantai L-guluronat dengan ion kalsium.

Pembuatan gel Natrium Alginat Pembuatan gel berbasis Na alginat pada penelitian ini dilakukan dengan mendispersikan Na alginat dalam 500 gram air sampai terbentuk massa gel. Selanjutnya dalam massa gel tersebut ditambahkan larutan nipagin dan larutan natrium askorbat diaduk sampai homogen. Ekstrak didispersikan dalam 50 gram propilen glikol dan 50 gram air lalu diaduk terus sampai gel homogen. Propilen glikol berfungsi sebagai humektan dan pelarut. Propilen glikol bersifat larut dalam air. Propilen glikol stabil secara kimia dalam campuran dengan etanol, gliserin, dan air.

Evaluasi gel 1. Organoleptis Evaluasi organoleptis menggunakan panca indra, mulai dari bau, warna,tekstur sediaan. 2. Evaluasi pH Karbomer memiliki kekentalan cukup dengan pH 5,97. Gel Na CMC tidak terlalu kental dengan pH 5,13. Gel Na alginat kurang kental dengan pH 5,19

Homogenitas Sedikit gel diatas kaca objek dan diamati susunan partikel yang terbentuk atau ketidak homogenan 4. Agitasi atau sentrifugasi (Uji Mekanik) Sediaan disentrifugasi dengan kecepatan tinggi (sekitar 30000 RPM). Kemudian diamati apakah terjadi pemisahan atau tidak 5. Cycling test Pada gel dilakukan untuk menguji apakah terjadi sineresis pada gel. Sineresis adalah gejala pada saat gel mengerut secara alamiah dan sebagian dari cairannya terperas keluar. Pada jurnal yang kami review,sediaan gel tidan menunujukkan adanya gejala sineresis.
3.