Anda di halaman 1dari 78

DETEKSI DINI TUMBUH KEMBANG ANAK

Kurun waktu masa Anak

DDTK :
Adalah kegiatan/pemeriksaan untuk menemukan penyimpangan tumbuh kembang secara dini agar lebih mudah diintervensi
Bila penyimpangan terlambat dideteksi lebih sulit diintervensi dan akan berpengaruh pada tumbuh kembang anak

Ada 3 Jenis DDTK


Penyimpangan Pertumbuhan Penyimpangan Perkembangan Penyimpangan Mental Emosional -Status Gizi -Makro/mikrosefali -Gang Perkembangan -Gang Daya Lihat -Gang Daya Dengar -MME -Autisme -GPPH

Umur BB/TB LK

Jenis deteksi yang harus dilakukan KPSP TDL TDD KMME CHAT GPPH

0 bln 3 bln

V V

V V V V

6 bln
9 bln 12 bln 15 bln 18 bln 21 bln 2 th 2 th 3 th

V
V V V V V V V V

V
V V V V V V V V

V
V V V V V V V V V

V
V V V V V V V V V V V V V

3 th
4 th 4 th 5 th

V
V V V

V
V V V

V
V V V

V
V V V

V
V V V

V
V V V

5 th
6 th

V
V

V
V

V
V

V
V

V
V

V
V

Deteksi Dini Penyimpangan Pertumbuhan

Pelaksana dan Alat yang digunakan


Tingkat Pelayanan 1. Keluarga dan masyarakat Pelaksana Orang tua Kader Kesehatan Petugas PADU, BKB, TPA dan guru TK Alat yang digunakan KMS Timbangan dacin

2. Puskesmas

Dokter, bidan, perawat, ahli gizi dan petugas lainnya

Tabel BB/TB, Grafik LKA, timbangan, alat ukur tinggi badan dan pita pengukur lingkar kepala

PEMANTAUAN PERTUMBUHAN DI POSYANDU


1. DATANG KE POSYANDU 2. DIDAFTAR 3. DITIMBANG 4. BB ANAK DICATAT & DI PLOT KE KMS

6. KONSELING

PELAYANAN GIZI DAN KESEHATAN DASAR

N = NAIK
T = TIDAK
NAIK 5. DINILAI STATUS PERTUMBUHAN BERDASARKAN KURVA BB ANAK

TIDAK GIZI BURUK

KONFIRMASI

BGM, PERTAMA
DITIMBANG

DIRUJUK

GIZI BURUK

HAL-HAL PENTING DALAM PEMANTAUAN PERTUMBUHAN


1. CARA memasang timbangan (dacin) dan cara menimbang berat badan (BB) 2. CARA mengukur tinggi badan (TB) dan lingkar kepala (LK) 3. CARA menghitung umur (U) 4. CARA menandai BB, TB, LK dan menarik garis pertumbuhan dalam grafik BB, TB, LK 5. CARA menilai status pertumbuhan anak

CARA MENIMBANG ANAK YANG BENAR

1. Pilih Pelana rumah atau dahan penggantung yang kuat 2. Tali penggantung dacin yang kuat

4. Sarung atau celana timbang tempat anak diletakkan

3. Gantungkan dacin dengan posisi batang dacin sejajar dengan mata penimbang 5. Bandul geser di angka NOL

6. Bandul penyeimbang dapat berupa kantong/ plastik berisi kerikil atau pasir

CARA MEMASANG DACIN YANG BENAR

13

7. Posisi kedua paku timbangan harus lurus

14

MEMASANG DACIN YANG SALAH


Batang dacin tidak datar (seimbang)

Bandul penyeimbang tidak dipasang

Sarung timbang sudah dipasang

PENGGUNAAN BATHROOM SCALE (TIMBANGAN INJAK ORANG DEWASA)

TIDAK DIANJURKAN, SKALA KASAR (1 KG ), PER (PEGAS) MENJADI LEMAH SETELAH DIPAKAI BEBERAPA KALI

BERAT BADAN NAIK, SESUAI GRAFIK, BERARTI PERTUMBUHAN NORMAL,

PERTUMBUHAN NORMAL,

PERTUMBUHAN TERGANGGU

Berat Badan TIDAK NAIK ( T )

3. Garis pertumbuhan menurun, atau lebih rendah dari bulan lalu 4. Garis pertumbuhan mendatar, atau sama dengan bulan lalu 5. Garis pertumbuhan naik, tetapi pindah ke pita warna di bawahnya

PERTUMBUHAN TERGANGGU, BERAT BADAN DI BAWAH GARIS MERAH (BGM)

Berat badan di bawah garis merah (BGM)

b a

a.Anak MENJADI BGM b. BGM yang T *) Harus dirujuk ke Puskesmas/RS untuk diperiksa dan memperoleh perawatan

Anak PERTAMA KALI ditimbang dan BGM *) Harus dirujuk ke Puskesmas utk konfirmasi apakah anak GIZI BURUK atau TIDAK

Anak BGM yang tumbuh NORMAL, karena anak tersebut memiliki tinggi badan yang PENDEK *) Tidak perlu dirujuk ke Puskesmas

Warna-warna dalam grafik KMS


TIDAK BISA menentukan STATUS GIZI STATUS GIZI ditentukan dengan melihat TABEL BB / TB Yaitu : bandingkan berat badan sekarang dengan berat badan seharusnya berdasarkan tinggi badan saat ini (tabel BB / TB)
Berat badan di bawah garis merah (BGM ) belum tentu gizi buruk, Berat badan di pita kuning belum tentu gizi kurang

Pengukuran BB terhadapTB (BB/TB)


Tujuan : Menentukan status gizi anak : Normal, Kurus, Kurus sekali,Gemuk
Jadwal : Sesuai jadwal DDTK balita

Pengukuran Berat Badan (BB) : - Timbangan bayi - Timbangan injak


Pengukuran Panjang Badan (PB) atau Tinggi Badan (TB) : - Posisi berbaring - Posisi berdiri Tabel BB/TB

Interpretasi : Gizi Baik : -2 SD s/d +2 SD Gizi Kurang : < -2 SD s/d -3 SD Gizi Buruk : < -3 SD Gizi Lebih : >+ 2 SD Intervensi : MTBS Buku Pedoman Tatalaksana Gizi Buruk

Cara mengukur tinggi badan (TB)

Grafik BB dan TB untuk MENILAI PERTUMBUHAN

Tabel Berat Badan (BB) terhadap Tinggi Badan (TB) Untuk MENILAI STATUS GIZI

Pengukuran Lingkaran Kepala Anak (LKA)


Tujuan :

Mengetahui Lingkaran Kepala Anak dalam batas normal atau di luar batas normal
Jadwal : Bayi (0-1 tahun) : Tiap 3 bulan Anak (1-6 tahun) : Tiap 6 bulan

Interpretasi :
Di dalam jalur hijau : LKA Normal Di luar jalur hijau : LKA Tidak Normal (makrosefal dan mikrosefal)

Intervensi : Bila Tidak Normal segera rujuk ke Rumah Sakit

Pengukuran lingkar kepala

Pertumbuhan LK NORMAL

Pertumbuhan LK ABNORMAL

Deteksi Dini Penyimpangan Perkembangan

Deteksi Dini Penyimpangan Perkembangan


Harus dilakukan dengan teratur, supaya penyimpangan diketahui dini dan intervensi cepat dilakukan sehingga tidak mengganggu perkembangan selanjutnya. Dilakukan di tingkat Pelayanan Kesehatan Dasar

Kuesioner Pra Skrining Perkembangan (KPSP)

KPSP
KPSP adalah daftar 9-10 pertanyaan singkat pada orang-tua mengenai kemampuan yang telah dicapai oleh anak umur 0-5 tahun, untuk mengetahui perkembangan anak sesuai atau ada penyimpangan. Alat : 1. Lembar KPSP 2. Kertas, pensil, bola karet/ plastik seukuran bola tenis, kerincingan, kubus berukuran sisi 2,5 cm sebanyak 8 buah, benda-benda kecil seperti kismis/potongan biskuit berukuran 0,5-1 cm

Tujuan :
Mengetahui secara dini adanya penyimpangan perkembangan anak di tingkat petugas

Jadwal :
Anak 0-2 tahun : Tiap 3 (tiga) bulan Anak 2-6 tahun : Tiap 6 (enam) bulan

Cara menggunakan KPSP


- Anak harus dibawa - Tentukan umur anak Kelebihan 16 hari dibulatkan menjadi 1 bulan Umur 3 bulan 16 hari = 4 bulan Umur 3 bulan 15 hari = 3 bulan - Pilih KPSP sesuai umur anak

Menghitung umur pasien Tgl pemeriksaan : 22 Febr 2008 Tgl lahir pasien : 10 Jan 2005 Umur pasien : 2008 2 22 2005 1 10 3 1 12 umur 3 th 1 bl 12 hr = 3 th 1 bl = 37 bl

Tgl pemeriksaan : 22 Febr 2008 Tgl lahir pasien : 30 Juni 2006 Umur pasien : 2008 2 22 2005 6 30 2 7 22 umur 2 th 7 bl 22 hr = 2 th 8 bl = 32 bulan

Jenis pertanyaan :
Cukup dijawab oleh ibu/pengasuh Perintah untuk melaksanakan tugas sesuai tertulis pada KPSP Orang tua tidak ragu-ragu atau takut menjawab Tanyakan daftar pertanyaan tersebut secara berurutan satu persatu Catat jawaban orang tua dan hasil pengamatan, dengan jawaban Ya/Tidak Teliti bahwa semua pertanyaan telah dijawab

Interpretasi :
Jawaban Ya, bila orang tua menjawab : anak bisa atau pernah atau sering atau kadang-kadang. Hitung jumlah jawaban Ya Bila Ya berjumlah 9-10 perkembangan anak sesuai tahap perkembangannya (S) 7-8 meragukan (M) 6 kemungkinan ada penyimpangan (P)

Untuk jawaban Tidak Dirinci jumlah jawaban Tidak menurut jenis kelambatan (Gerak kasar, gerak halus, bicara & bahasa, sosialisasi & kemandirian)

Intervensi :
Hasil catatan (S), lakukan : Beri pujian pada ibu Teruskan pola asuh Lakukan stimulasi setiap saat sesuai umur & kesiapan anak Ikutkan anak di Posyandu, BKB, PAUD, Kelompok bermain, TK Skrining rutin dg KPSP sesuai jadwal

Hasil catatan (M), lakukan :

Beri dukungan ibu Ajarkan ibu cara stimulasi sesuai kelompok umur Cari kemungkinan penyakit yang menyebabkan penyimpangan perkembangan Ulangi setelah 2 minggu kemudian dengan daftar KPSP yang sesuai dengan umur anak Jika hasil KPSP ulangan Ya tetap 7 atau 8, maka kemungkinan ada penyimpangan (P)

Hasil catatan (P) :


Segera rujuk ke Rumah Sakit dengan menulis jenis dan jumlah penyimpangan perkembangan (Gerak kasar, Gerak halus, Bicara & bahasa, Sosialisasi & kemendirian)

Tes Daya Lihat (TDL)

Tes Daya Lihat (TDL)


Tujuan :
Deteksi dini kelainan daya lihat agar segera ditindaklanjuti, kesempatan memperoleh ketajaman daya lihat lebih besar

Jadwal :
umur 36-72 bulan : tiap 6 bulan.

Alat dan Sarana


1. 2. 3. 4. 5. Ruangan bersih, tenang, penyinaran baik Dua buah kursi Poster huruf E, digantung Kartu E, dipegang anak Alat penunjuk

Cara (peragakan) Interpretasi Bila tdk dapat mencocokkan kartu E yg dipegang dg arah E pada baris ketiga pada poster huruf E gangguan daya lihat Intervensi Pemeriksaan ulang, bila hasil tetap Rujuk ke RS dg menyebutkan mata yg mengalami gangguan (kanan, kiri, keduanya)

Tes Daya Dengar (TDD)

Tes Daya Dengan (TDD)


Tujuan : Menemukan gangguan pendengaran sejak dini agar ditindaklanjuti, utk meningkatkan kemampuan daya dengar & bicara anak Jadwal : Umur < 12 bulan : setiap 3 bulan Umur 12 bulan : setiap 6 bulan

Alat : - Instrumen TDD menurut umur anak - Gambar binatang - Mainan

Cara :
1. Jelaskan kepada orang tua: Bahwa tujuan tes ini untuk mengetahui secara dini apakah bayi/anaknya ada gangguan pendengaran atau tidak. Tidak usah ragu-ragu atau takut menjawab, karena tidak untuk menyalahkan orang tua 2. Tanyakan tanggal lahir, hitung umur anak. 3. Pilih daftar pertanyaan yang sesuai dengan umur anak.

TDD pada umur < 24 bulan:


Semua pertanyaan harus dijawab oleh orangtua/pengasuh. Bacakan kepada orangtua/pengasuh pertanyaan dengan lambat, jelas dan nyaring, satu persatu. Tunggu jawaban dari orang tua/pengasuh

Jawaban Ya jika : Menurut orangtua, anak dapat melakukanya dalam satu bulan terakhir. Jawaban Tidak jika: Menurut orangtua anak tidak pernah, tidak tahu atau tak dapat melakukanya dalam satu bulan terakhir.

TDD pada umur >24 bulan:


Berupa perintah melalui orangtua/pengasuh untuk dilakukan oleh anak. Amati kemampuan anak dalam melakukan perintah orangtua/pengasuh. Jawaban Ya jika: Anak dapat melakukan perintah orangtua/pengasuh. Jawaban Tidak jika: Anak tidak dapat/tidak mau melakukan perintah orangtua/pengasuh.

Interpretasi :
1. Bila ada satu atau lebih jawaban Tidak, kemungkinan anak mengalami gangguan pendengaran. 2. Catat dalam Kartu Data Tumbuh Kembang Anak jumlah ketidakmampuan anak.

Intervensi :
Tindak lanjut sesuai dengan buku pedoman yang ada. Rujuk ke RS bila tidak dapat ditanggulangi

Deteksi Dini Penyimpangan Mental Emosional

Deteksi Dini Penyimpangan Mental Emosional


Kegiatan/pemeriksaan untuk menemukan secara dini adanya masalah mental emosional agar lebih mudah diintervensi.
Bila terlambat diketahui, maka akan lebih sulit diintervensi dan akan berpengaruh pada tumbuh kembang anak.

Alat :
1. Kuesioner Masalah Mental Emosional (KMME) bagi anak umur 36-72 bulan 2. Ceklis Autis anak prasekolah(Checklist for autism in toddlers/CHAT) bagi anak umur 18-36 bulan 3. Formulir Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktifitas (GPPH) menggunakan Abreviated Conner Rating Scale bagi anak umur 36 bulan keatas.

Deteksi Dini Masalah Mental Emosional


Tujuan : Mendeteksi secara dini penyimpangan/ masalah mental emosional pada anak prasekolah

Jadwal : Umur 36-72 bulan : setiap 6 bulan Alat : Kuesioner Masalah Mental Emosional (KMME)

Cara :
1. Tanyakan satu persatu dengan lambat, jelas dan nyaring perilaku yang tertulis pada daftar perilaku anak kepada orangtua/pengasuh.
2. Catat jawaban Ya. 3. Hitung jumlah jawaban Ya.

Interpretasi : Bila ada jawaban Ya kemungkinan anak mengalami masalah mental emosional. Intervensi : 1. Bila jawaban Ya hanya 1 : Lakukan konseling pada orang tua menggunakan Buku Pedoman Pola Asuh yang mendukung perkembangan anak. Evaluasi setelah 3 bulan, bila tidak ada perubahan rujuk ke Rumah Sakit yang memiliki fasilitas tumbuh kembang anak/kesehatan jiwa.

2. Bila jawaban Ya 2 atau lebih rujuk anak ke Rumah Sakit.


Surat rujuk harus disertai informasi mengenai jumlah dan masalah mental emosional yang ditemukan. Kuesioner untuk Deteksi dini masalah mental emosional

Ceklis Deteksi Dini Autis (CHAT)


Tujuan : Deteksi dini autis pada umur 18-36 bulan. Jadwal : 1. Bila ada keluhan dari orang tua/pengasuh 2. Ada kecurigaan dari petugas/masyarakat karena adanya 1 (satu) atau lebih keadaan di bawah ini : 1. Keterlambatan bicara. 2. Gangguan komunikasi/ interaksi sosial. 3. Perilaku yang berulang-ulang.

Alat : CHAT (Checklist for Autism in Toddlers) Cara melakukan: 1. Ceklis CHAT ini ada 2 jenis: 9 pertanyaan untuk ibu/pengasuh 5 perintah bagi anak 2. Catat jawaban & hasil pengamatan : Ya atau Tidak 3. Teliti kembali


1. 2. 3. 4.

Interpretasi :
Risiko tinggi menderita Autis Resiko rendah menderita Autis Kemungkinan ggn perkembangan lain Normal

Intervensi :
Autis rujuk ke RS yang memiliki fasilitas kesh. jiwa/tumbuh kembang

Deteksi Dini Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktivitas (GPPH)

Tujuan : Deteksi dini GPPH anak umur 36 bulan keatas Jadwal : atas indikasi/bila ada keluhan atau kecurigaan pada keadaan : - Anak tidak bisa duduk tenang - Anak selalu bergerak tanpa tujuan & tidak mengenal lelah - Perubahan suasana hati yg mendadak/impulsif

Alat : Formulir deteksi dini GPPH : 10 pertanyaan


Cara : Interpretasi : Nilai total 13 anak kemungkinan dg GPPH Intervensi : - Kemungkinan GPPH Rujuk ke RS - Nilai < 13 tetapi Ragu-ragu Periksa ulang 1 bulan kemudian

Terima kasih

Anda mungkin juga menyukai