Anda di halaman 1dari 29

Perancangan Geometrik Jalan (HS2614) Modul Ke - 06 (Alinyemen Vertikal)

Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Lambung Mangkurat - Banjarbaru

Alinyemen Vertikal
Alinyemen vertikal adalah proyeksi dari sumbu jalan pada suatu bidang vertikal yang melalui sumbu jalan tersebut. Alinyemen vertikal terdiri atas bagian landai vertikal dan bagian lengkung vertikal. Ditinjau dari titik awal perencanaan, alinyemen vertikal dapat berupa tanjakan (landai positif), turunan (landai negatif), dan datar (landai nol). Maka lengkung vertikal dan perancangannya adalah:
Diadakan pada setiap pergantian kelandaian. Syarat untuk memenuhi kriteria keamanan, kenyamanan, drainase dan keindahan bentuk (estetis). Lengkung yang digunakan bisa lingkaran, parabola tingkat 2 (sederhana) atau parabola tingkat 3. Yang paling sering digunakan (juga sebagai standar di Indonesia) adalah parabola tingkat 2, yang memberikan perubahan yang konstant sebanding dengan jaraknya. Lengkung vertikal dapat berupa Lengkung vertikal cembung (crest) dan Lengkung vertikal cekung (sag).

Alinyemen Vertikal

Jenis lengkung vertikal dilihat dari titik perpotongan kedua tangen. Lengkung vertikal type a,b dan c dinamakan lengkung vertikal cekung. Lengkung vertikal type d,e dan f dinamakan lengkung vertikal cembung.

Perencanaan Alinyemen Vertikal


Kontrol yang umum digunakan dalam perencanaan lengkung vertikal adalah sebagai berikut:
Kelandaian diusahakan mengikuti bentuk permukaan tanah asli sebanyak mungkin untuk mengurangi galian dan timbunan untuk menekan biaya Perencanaan harus dilakukan sebaik karena sulit dan mahal untuk memperbaiki suatu kelandaian jalan dikemudian hari Penggunaan landai maksimum sebaiknya dihindari dan jika kondisi harus menggunakan landai maksimum maka perlu ditambahkan jalur pendakian khusus Perencanaan alinyemen vertikan dikoordinasikan dengan alinyemen horizontal.

Persamaan Lengkung Vertikal

Catatan : 1. V atau PVI adalah titik perpotongan kelandaian 2. g1 dan g2 adalah kelandaian jalan dalam % 3. Analisa dilakuan dari kiri ke kanan dan nilai g(+) jika naik dan g(-) jika turun 4. (g2 - g1) adalah Perbedaan aljabat kelandaian, A (%) 5. Nilai e atau Ev adalah nilai y pada x = L 6. L atau Lv adalah panjang lengkung 7. Nilai y(-) untuk lengkung Cembung dan y(+) untuk lengkung Cekung

Pedoman Perancangan
Usahakan Alinyemen Vertikal :
perubahan kelandaiannya ber-angsur2 sedapat mungkin mengikuti keadaan terein, hindari perubahan kelandaian yang mendadak pada jarak yang pendek. Hindari hidden-dip (suatu alinyemen vertikal lurus yang didalamnya ada rangkaian beberapa lengkung):

Kurang baik dilihat dari sudut estetika. Sangat berbahaya,(kendaraan dari arah yang berlawanan terlindung dalam lengkung vertikal cengkung, Pada bagian yang datar sebelum lengkung tersebut kendaraannya berjalan dengan kecepatan yang tinggi)

Pedoman Perancangan
Pada daerah turunan yang besar atau panjang:
sebaiknya segera diikuti pendakian agar segera dapat mengurangi kecepatan khususnya untuk kendaraan truck.

Hindarkan:
Alinyemen dengan lengkung-lengkung vertikal searah yang berturut-turut dengan tangent antara yang pendek ( broken-back grade line) Lengkung vertikal cekung yang berturutan dengan jarak yang pendek, karena memberikan pandangan yang kurang baik

Pada alinyemen dengan landai yang menerus:


Tempatkan landai yang tercuram pada bagian permulaan landai, selanjutnya diikuti dengan landai2 yang lebih kecil.

Lengkung Vertikal Cembung


Jika jarak pandang yang lebih kecil dari panjang lengkung vertikal (S L):

L 100 x

S2 A 2h1 2h2

Jika jarak pandang yang lebih besar dari panjang lengkung vertikal (S > L):

L 2S

200

2h1 A

2h2

Hubungan antara Jarak Pandang dengan Panjang Lengkung Vertikal cembung

Lengkung Vertikal Cekung


Lengkung vertikal cekung dengan jarak penyinaran lampu depan < L

Lengkung vertikal cekung dengan jarak penyinaran lampu depan > L

Lengkung Vertikal Cekung


Jika jarak pandang yang lebih kecil dari panjang lengkung vertikal (S L):

S2A L 122 3,5S


Jika jarak pandang yang lebih besar dari panjang lengkung vertikal (S > L):

L 2S

122 3.5S A

Jarak Pandang di Undercrossing


Jarak pandangan bebas di bawah bangunan pada lengkung vertikal cekung dengan S < L

Jarak pandangan bebas di bawah bangunan pada lengkung vertikal cekung dengan S < L

Jarak Pandang di Undercrossing


Jarak pandang di jalan pada kondisi persimpangan dimana pandangan pengguna jalan terhalang pandangan oleh persimpangan tak sebidang (contoh jembatan atau underpass). Kebanyakan dalam perancangan jarak padang untuk perlintasan model ini ini menggunakan lengkung vertikal cekung. Perhitungan panjang vertikal cekung di undercrossing adalah :

Kenyamanan Pengemudi
Adanya gaya sentrifugal dan gravitasi pada lengkung vertikal cekung, menimbulkan rasa tidak nyaman kepada pengemudi dan menyebabkan percepatan sentripetal yang ditentukan dengan rumus :
2

A.V a 1300 L

a = percepatan sentripetal (m/det) V = kecepatan rencana, km/jam. A = perbedaan aljabar landai L = panjang lengkung vertikal cekung

Panjang lengkung vertikal cekung minimum adalah ditentukan oleh percepatan sentripetal, yang dibatasi tidak melebihi 0,30 m/det2, maka rumus menjadi :

A.V 2 L 390

Panjang Kritis dari Kelandaian & Escape Route


Panjang kritis dari kelandaian adalah panjang kelandaian yang menyebabkan kendaraan berat rencana kehilangan kecepatan sebesar 15 km/jam. Kehilangan kecepatan ini dapat disebabkan oleh satu kelandaian atau kombinasi dari beberapa kelandaian

Tipe Dasar Emergency Escape Ramps

Contoh :

Potongan Melintang Jalan


Adalah sumbu jalan, yaitu yang mula-mula ditentukan dalam perancangan geometrik jalan. Jalur lalu lintas adalah tempat kendaraan bergerak. Jalur ini diperkeras untuk memikul beban kendaraan. Permukaan jalur jalan ini diberi kemiringan melintang i % ( 2-3 % untuk jalan antar kota dengan perkerasan aspal, 4-5 % untuk perkerasan kerikil). Sebagai drainase permukaan atau diberi kemiringan melintang e % ditikungan.
Pemisah Tengah (Central Separator)

Patok (ROW Post)

Jalur Tepian (Marginal Strip)

Bahu Dalam (Inner Shoulder)

Bahu Luar (Outer Shoulder)

Jalur Lalu Lintas (Carriageway)

Median (Median)

Jalur Gerak (Traveled Way)

ALINEMEN HORISONTAL SUMBU JALAN


761

D B 760 C

A 765 770

PERMUKAAN TANAH ASLI


ELEVASI, m

765

760

H Jara k

Kelandaian dan Lengkung Alinemen Vertikal


ELEVASI, m

765

PVI2

Lv-2 Lv-1

760

PVI1 B

H Jarak

ALINEMEN HORISONTAL DAN VERTIKAL

ALINEMEN HORISONTAL SUMBU JALAN

ALINEMEN HORISONTAL DAN VERTIKAL

PENAMPANG JALAN

PENAMPANG JALAN