Anda di halaman 1dari 53

Pengertian Tambang Bawah Tanah

Tambang bawah tanah (underground mining) ialah kegiatan penambangan bahan galian yang berada dibawah tanah. Bahan galian hasil penambangan tersebut selanjutnya di bawa ke permukaan untuk diolah atau diproses lebih lanjut. Tambang bawah tanah disebut juga tambang dalam (deep mining)

Faktor yang diperhitungkan tambang bawah tanah

Bahan galian terletak jauh dari permukaan Nilai ekonomi endapan tinggi Tersedianya tim ahli (geologi, tambang bawah tanah, geomekanika, hidrologi) Tersedia teknologi yang sesuai Tersedia modal Tidak menimbulkan gangguan lingkungan

Kelebihan :

Kekurangan :

Tempat kerja tidak terpengaruh langsung oleh cuaca Dapat menambang dalam skala besar Tidak memindahkan lapisan penutup (over burden) Dapat melakukan penambangan secara selektif Area kerja yang relative mempermudah komunikasi pengawasan Gangguan terhadap lingkungan relative lebih kecil

Persiapan lebih lama Penggunaan alat besar tidak leluasa Ruang kerja terbatas dan agak gelap Kemungkinan menimbulkan subsidence Memerlukan modal cukup beasr Jenis peledak pemissible explosive

Persiapan pembukaan tambang bawah tanah


Semua pekerjaan dalam rangka penyiapan atau pembangunan fasilitas kerja untuk kelancaran produksi tambang bawah tanah. Pekerjaan ini dibagi menjadi dua bagian yaitu:

1. Pembangunan fasilitas permukaan (surface facilities), gudang bahan peledak, rumah tenaga listrik, emplasemen, perkantoran, pembengkelan, poliklinik, perumahan karyawan. 2. Pembangunan fasilitas bawah tanah (underground facilities), ruang istirahat, poliklinik kecil, dll.

Pembangunan lubang bukaan


Jaringan lubang yang dibuat ke arah cadangan yang akan ditambang.
Lubang bukaan berfungsi untuk: Ukuran lubang bukaan di bedakan menjadi 3, yaitu:

1. Jalan masuk dan keluar 1. Kecil (diameter 2 3 meter) bagi karyawan dan alat 2. Menengah (diameter 3,1 6 angkut yang bergerak meter) 2. Menempatkan peralatan 3. Besar (diameternya lebih 3. Mengangkut material dari 6,1 meter) 4. Lubang khusus ventilasi 5. Keselamatan kerja

Salah satu dari beberapa metode penggalian yang ada, yaitu :

Secara garis besar, tata urutan (siklus) penggalian suatu lubang bukaan adalah sebagai berikut :

1. Metode sederhana, yaitu 1. Penggalian dengan tenaga manusia (breaking/excavation) dan alat-alat sederhana. 2. Pembersihan asap ledakan (smoke clearing), jika 2. Metode inkonvensional, menggunakan peledakan yaitu dengan alat 3. Pembersihan atap (scaling) mekanis. 4. Pengumpulan dan pemuatan material hasil penggalian 3. Metode konvensional, (mucking & loading) yaitu dengan cara 5. Pengankutan material pemboran dan (hauling) peledakan. 6. Penyanggan (supporting) : penyanggaan sementara dan permanen.

Lubang bukaan dengan alat mekanis


Jika batuan tidak terlalu kompak, dapat menggunakan alat sejenis road header, namun kemajuan jaman dapat digali dengan Tunnel Boring Machine (TBM).

Keuntungan TBM :

Kerugian TBM :

1. Ukuran (diameter) terowongan sesuai dengan yang diinginkan.


2. Tenaga manusia yang diperlukan lebih sedikit.

1. Biaya / harga TBM sangat mahal sehingga hanya cocok untuk pembangunan terowongan yang panjang.
2. Hanya untuk bentuk terowongan bulat atau elips.

3. Keamanan selama penggalian lebih terjamin.

3. Diperlukan tenaga ahli yang berpengalaman.


4. Akan mengalami kesulitan jika digunakan pada batuan yang kompleks.

Lubang bukaan dengan peledakan


Penggunaan bahan peledak apabila batuan sangat kuat, kompak dan tidak ada alat lain yang tersedia digunakan. Berikut pola ledakan untuk pembuatan lubang bukaan.

Burn cut

Wedge cut

Fan cut

Drag cut

Cara peledakan dengan cara Tahap-tahap yang harus dilakukan setelah peledakan : beruntun ini dimaksudkan untuk mengontrol energi dan getaran 1. Biarkan asap sisa peledakan ledakkan sehingga : hilang terlebih dahulu kira-kira 15-30 menit 1. Ukuran lubang bukaan 2. Kemudian dilakukan sesuai dengan yang pemeriksaan apakah seluruh direncanakan. lubang meledak dengan sempurna ataukah ada yang 2. Dinding lubang bukaan rata, gagal meledak (misfire) tidak ada tonjolan 3. Atap lubang bukaan juga 3. Mengurangi kerusakan diperiksa apakah ada batuan dinding lubang bukaan yang menggantung dan hampir (overbreak) jatuh. Kalau ada perlu diungkit agar jatuh. Sehingga nantinya 4. Kemajuan penggalian per tidak akan menjatuhi pekerja. peledakan cukup besar 4. Jika dinyatakan telah aman, Fragmentasi batuan hasil tahap pekerjaan selanjutnya ledakan seragam dapat dimulai

Material penyangga dan material penguat lubang bukaan

Tidak semua lubang bukaan yang dibuat dalam batuan memerlukan penyanggaan. Hal ini terutama tergantung pada kekuatan massa batuan dan atau bahan galian dimana lubang bukaan dibuat, dan beberapa factor lainseperti beban batuan, ukuran lubang bukaan, kondisi air tanah, struktur geologi, dsb.

Material penyangga : 1. Pasangan balok kayu (612 bulan) 2. Kombinasi kayu dan besi baja (lubang bukaan 35m) 3. Pasangan besi baja (steel arch,steel rib) (melengkung, bentuknya sudah ditentukan pabrik) 4. Pasangan beton monolit (ketebalannya 30-50 mm)

Material perkuatan : 1. Baut batuan 2. Beton tembak (sohtcrete) (10-30mm, biasanya dikombinasi dengan jaring kawat) 3. Beton tembak dan jaring kawat

Penyangga khusus
1. Forepoling Adalah salah satu bentuk penyangga dari kayu atau baja atau kombinasinya, yang diterapkan untuk menyangga atap permuka kerja 2. Cribbing penyanggan dengan menggunakan balok kayu yang disususn secara selang seling sehingga membentuk pasangan kayu persegi empat, Ukurannya: panjang balok kayu antara 75-50 cm, tebal setiap balok antara 12,5-20,0 cm, tinggi maksimum pasangan crib sekitar 3,0 m.

3. hydraulic prop suatu elemen penyangga batuan yang konstruksinya menggunakan prinsip mekanisme teleskopis hidrolis.prinsip kerja penyangga ini hampir sama dengan prinsip kerja mesin dongkrak hidrolis, dengan kekuatan yang diperoleh dari tekanan fluida pada tabung.

4. shield support/ powered roof support (PRS) suatu bentuk penyangga permuka kerja di tambang batubara yang menerapkan sistem longwall mekanis, dengan lebar maksimal 150m dan dapat menahan beban sampai 50ton

Sistem ventilasi
Suply udara segar ke dalam operasi tambang. Berdasarkan asal supply udaranya, sistem ventilasi dibagi menjadi 2, yaitu:
1.

Sistem ventilasi alamiah, Sistem ini terbentuk secara alami seiring dengan terbentuknya bukaan/penggalian tunnel pada tambang bawah tanah. Dengan adanya lubang bukaan, secara otomatis udara akan mengalir melalui lubang bukaan tersebut. Sistem ventilasi buatan (artificial), Sistem ventilasi ini dibangkitkan dengan bantuan listrik.Sebagai alat suplai udaranya digunakan fan. Fan pada system ini bertugas sebagai pengatur sirkulasi udara sehingga setiap front kerja pada tambang tersebut akan tersuplai udara cukup.

2.

Sistem ventilasi dibagi menjadi 3 berdasarkan penggunaan fannya, yaitu: 1. Sistem forcing, suply udara dari luar ke dalam front kerja 2. Sistem exhausting, udara kotor dari dalam dihisap keluar

Tujuan dari sistem ventilasi dalam bawah tanah adalah : 1. Agar kandungan oksigen dalam udara tabang memenuhi bagi kebutuhan pernapasan pekerja 2. Agar tercapai temperatur udara yang nyaman

3. Untuk menghilangkan partikel debu penggalian 3. Sistem overlap, gabungan dari sistem forcing dan exhausting, menggunakan 4. Untuk menurunkan konsentrasi gas-gas yang 2 fan menganggu dan gas yang berbahaya.

Sistem penirisan (drainage)


Suatu sistem yang memindahkan air dari dalam tambang bawah tanah ke permukaan. Sebelum dikeluarkan dikumpulkan terlebih dahulu lalu dipompa keluar.

Sistem penambangan endapan bijih


Pada garis besarnya untuk penambangan endapan bijih dilihat dari segi penyangganya ada 3 golongan pada system ini yaitu : 1. System lombong terbuka (open stope/ penyangga alamiah) Yang termasuk pada system ini adalah : -Metode gophering -Metode underground glory hole -Metode underhand stoping -Metode overhand stoping -Metode room and pillar. -Metode sublevel stoping -Metode srhingkage stoping

2. Sistem lombong berpenyangga (supported stope/penyangga buatan). Yang termasuk sistem ini adalah : - Metode shinkage stoping - Metode cut and fill - Metode stull stoping - Metode square set stoping - Metode top slicing - Metode long wall 3. System ambrukan (caving). Yang termasuk system ini adalah : - Metode top sluicing - Metode sublevel caving - Metode block caving System pada penambangan batubara metode longwall metode room and pillar

Metode gophering
Dikenal juga sebagai metode coyoting, di Indonesia dikenal sistem landak. Dengan ukuran sumur 1x1m / 1,25x1,25m Syarat: 1. Cebakan yang berbentuk lensa 2. dinding harus kuat 3. kadar harus tinggi Kelebihan 1. alat sederhana 2. biaya mengejar larinya cebakan Kekurangan: 1. bahaya guguran 2. ventilasi kurang baik

kerekan

sumuran/shaft

timba/ember

Lubang arah penggalian ore/bijih

Metode underground glory hole


Dilaksanakan diatas permukaan, tetapi garis besar pelaksanaan metode ini dibawah tanah. Syarat: 1. ore body cukup kuat 2. wall rock harus kuat
Kelebihan: 1. mudah memindahkan hasil bongkaran 2. jarang digunakan penyangga 3. biaya murah Kekurangan: 1. pada bagian mulut sering tersumbat 2. dinding glory hole cepat rusak

Metode sublevel stoping


Metode ini modifikasi dari moetode open hand stope dengan arah penggaliannya ke atas. Syarat: 1. vein harus lebar (3,5-30m) 2. dip curam (40-900) 3.ore body keras dan kuat 4. wall rock kuat 5. penyebaran nilai merata

Kelebihan: 1. Biaya relatif murah 2. Pekerjaan aman dari guguran pada back stope 3. Pengiriman bijih lancar 4. Mengurangi drilling delay untuk peledakan, scaling, mucking. Kekurangan: 1. Tak dapat melakukan pemilihan jenis secara efektif 2. Blok broken ore besar bisa menyumbat grizly 3. Ventilasi susah 4. Memerlukan periode yang lama sebelum stope berproduksi

Metode underhand stoping


Dilaksanakan secara single stope / dapat juga dikerjakan secara double stope, artinya ore mengelilingi raise. Syarat: 1. Ore body lemah sampai kuat 2. Wall rock harus kuat 3. Dip dari mendatar sampai curam ( 60o 90o ) 4. Penyebaran nilai sembarang 5. Nilai bahan dapat sedang 6. Dapat untuk cebakan lensa

Kelebihan: 1. Pekerjaan dapat efisien dan aman, karena pekerja dapat berdiri di atas bijih 2. Bijih hasil pecahan/bongkaran jarang hilang 3. Penyangga dari kayu jarang 4. Ventilasi ekstraktion tinggi

Kekurangan: 1. Beds yang makin lama jauh diatas, sering pekerja dapat jatuh 2. Tak dapat dilakukan pemilihan jenis/sortasi 3. Jarak antara level ke level pendek 4. Pengangkutan serba lambat, karena sering dilakukan pembuatan Winze dan hasil bongkaran uang terkumpul disatu tempat jadi menghambat pengangkutan bijih

Metode overhand stoping


Metode ini sama dengan cara underhand stoping tetapi arah penggaliannya dari bawah ke atas. Syarat: 1. Vein yang tebalnya 1m 8m 2. Ore body sedang sampai kuat 3. Wall rock harus kuat 4. Dip 300 - 800 5. Penyebaran nilai sedang 6. Nilai bahan galian sedang 7. Dapat juga untuk cebakan berlensa

Kelebihan: 1. Pekerja dapat seksama meneliti kemungkinan terjadinya bahaya runtuhan 2. Effisiensi penggunaan bahan peledak , karena runtuhan biji secara grafity dapat membantu pemecahan setelah sampai di dasar stope 3. Karena stopenya luas maka dapat digunakan berbagai alat 4. Pengangkutan lebih cepat dari stope ke level di bawahnya Kekurangan: 1. Sering ada pengorbanan ore sebagai pillar 2. Banyak digunakan kayu sebagai penyangga 3. Bahaya runtuhan

Metode shrinkage stoping


Modifikasi dari metode open overhand stoping. Hanya dalam operasi pembongkaran bijih para pekerja berdiri diatas ore. Syarat: 1. Vein sempit sampai sedang ( 3m 7,5m ) 2. Endapan bijih dan batuan samping ( countryrock ) harus cukup kuat 3. Dip dari sedang sampai curam ( 50o 60o ) 4. Penyebaran bijih merata 5. Sebaiknya bukan endapan sulphida

Kelebihan: 1. Biaya relatif rendah 2. Tek melakukan shoveling 3. Caranya sangat sederhana

Kekurangan: 1. Sering tersumbatnya ore

Metode cut and fill


Metode yang setelah diadakan penggalian akan terjadi ruangan yang kosong sehingga perlu adanya pengisian (fill) pada stope tersebut. Syarat: 1. Endapan berbentuk urat/vein 2. Dip curam ( 450) 3. Untuk endapan yang mendatar harus cukup tebal (1015 m) 4. Country rock dapat lunak 5. Endapan bijih bernilai tinggi 6. Ore body kuat dan kompak

Kelebihan: 1. Nilai ekstraction tinggi 2. Adanya pengisian kembali bangunan tambang aman 3. Tidak menggunakan bahan kayu untuk penyangga 4. Isian material dapat digunakan berpijak para pekerja sehingga aman

Kekurangan: 1. Memerlukan material pengisi 2. Biaya menjadi bertambah mahal 3. Harus membuat lubang tambahan untuk memasukkan material pengisi

Metode stull stoping


Stull adalah balok penahan atau penyangga dari kayu (biasanya kayu bulat-bulat) yang dipasang pada dinding-dinding dari suatu block bijih. Fungsi utama dari stull adalah bentuk berpijak para pekerja dalam melaksanakan tugasnya baik sebagai juru bor batu atau juru peledakan untuk membongkar bahan galian Syarat-syaratnya : 1. Ore body harus kuat dan kompak 2. Country rock lunak atau rapuh 3. Endapan bijih bernilai tinggi

Kelebihannya : 1. Kayu untuk stull mudah didapat di Indonesia 2. Pemasangan stull sangat sederhana, tetapi cukup kuat 3. Dapat membantu para pekerja, sebagai tempat berpijak

Kekurangan: 1. Memerlukan persediaan kayu banyak 2. Pekerjaan dapat terhambat karena pemasangan stull yang baru 3. Biaya menjadi mahal

Metode square set stoping


Didalam metode ini semua stope menggunakan penyangga pasangan dari kayu saling tegak lurus. Penampang dari atas berbentuk bujur sangkar. Pada metode square set, ruangan pada stope selalu diberi penyangga dari kayu. Untuk memperkuat kedudukan square set biasa pasangan kayu ini diisi dengan material (seperti filling), tetapi bila stope sudah tinggi. Syarat Syarat : 1. Vein sempit sampai lebar atau massif 2. Dip curam 3. Ore body umumnya lemah 4. Wall rock lemah sampai kuat 5. Penyebaran nilai endapan tidak tentu 6. Nilai ore cukup tinggi

Kelebihan: 1. Flexible, artinya mudah dirubah kedalam metode lain 2. Aman karena adanya penyangga 3. Dapat dilakukan sortasi 4. Ventilasi baik

Kekurangan: 1. Biaya tinggi 2. Persedian kayu harus cukup 3. Alat-alat terbatas ukurannya

Metode room and pillar


Disebut juga metode emery/ breast stoping, dimana penambangan yang menyisakan ore untuk pillar.

Syarat: 1. Dip menyesuaikan, tak terlalu curam 2. Penyebaran nilai endapan merata 3. Struktur geologi yang stabil 4. Cadangan batubara harus besar

Kelebihan: 1. Lingkup penambangan luas 2. Dapat menyesuaikan kemiringan lapisan 3. Mampu menambang blok Kekurangan: 1. Sering Terjadi Kecelakaan 2. Kedalaman max penambangan terbatas (+ 500 m) 3. Banyak Batubara yang tersisa sehingga bisa terbakar

Metode longwall
Penambangan batubara berbentuk lubang buka berbentuk dinding panjang menggunakan continous miner / shearer Dapat digolongkan 2 macam longwall: 1. Longwall sistem maju, penambangan dimulai dari mulut masuk suatu blok penambangan batubara, dan diteruskan maju mengarah ke dalam sampai ke ujung panel penambangan, yang dilakukan secara bersamaan untuk terowongan dan permuka kerja, sambil mempertahankan terowongan di gob.

Kelebihan sistem maju


Tidak memerlukan

kekurangan sistem maju


Semakin maju pemuka

waktu yang panjang untuk persiapan penambangan batubara.

kerja, semakin tinggi biaya perawatan karena terowongan yang dirawat semakin panjang. Mudah terbakar akibat kebocoran angin di terowogan gob, apabila perawatan terowongan tidak baik, penampang terowongan menjadi sempit, sehingga menjadi halangan bagi ventilasi dan transportasi.

Metode penambangan batubara sistem mundur


2. Longwall sistem mundur, pertama digali seam road dari mulut masuk blok penambangan, dan pada waktu terowongan tersebut mencapai garis maksimal, dibuat permuka kerja sepanjang garis batas tersebut untuk memulai penambangan batubara menuju mulut masuk.

Kelebihan system mundur


Dapat mengetahui

Kekurangan system mundur

kondisi lapisan batubara pada tahap penggalian. Pemeliharaan terowongan mudah. Karena tidak ada kebocoran angin ke dalam gob, resiko terbakar kecil.

Waktu yang diperlukan untuk persiapan terowongan penambangan batubara lama. Jalan pengangkutan lama. Adanya daerah ambrukan, karena tidak ada perawatan daerah bekas penambangan/ tidak digunakan lagi.

Metode sublevel caving


Metode ini kembangan dari metode top slicing yang dianggap telah kuno.
Kelebihan: Syarat: 1. Tidak ada pillar yang 1. Ideal badan bijih yang ditinggalkan. besar dan kompeten. 2. Produksi besar. 3. Metode yang paling ekonomis 2. Dip 50-90 derajat. dan aman untuk batuan yang 3. Cocok untuk bijih mineral lemah. berharga dan waste rock Kekurangan: bisa secara mudah 1. Pengawasan sulit. dipisahkan.
2.

Jika batuan lemah, dapat ambrukan.

Metode block caving


Metode dengan memungkinkan suatu blok bijih ambruk.
Syarat: Kelebihan: 1. Urat lebar, lapisan tebal. 1. Biaya cukup rendah 2. Kadar seragam 2. Tenaga sedikit. 3. Daerah bijih relatif kering, 3. Kecelakaan rendah menghindari terbentuknya lumpur. Kekurangan:
1. 2.

Modal relatif besar Tidak memungkinkan untuk berganti metode lain.