Anda di halaman 1dari 24

CERAMAH MAULIDURRASUL

Kenapa perlu mengingati hari kelahiran Nabi Muhammad s.a.w.

Sejenak bersama insan mulia ini ketika ajal hampir menjemput Baginda

Kemudian Rasulullah SAW bersabda: Segala puji dan syukur, aku panjatkan untuk Tuhanku. Wahai Jibril beritahu kepadaku lagi tentang khabar yang menggembirakan aku?

Sambungan
Jibril as bertanya: Wahai kekasih Allah, apa sebenarnya yang ingin tuan tanyakan? Rasulullah SAW menjawab: Tentang kegelisahanku, apakah yang akan diperolehi oleh orang-orang yang membaca Al-Quran sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berpuasa pada bulan Ramadhan sesudahku? Apakah yang akan diperolehi orang-orang yang berziarah ke Baitul Haram sesudahku?

Sambungan

Jibril menjawab: Saya membawa khabar gembira untuk baginda. Sesungguhnya Allah telah berfirman: Aku telah mengharamkan Syurga bagi semua Nabi dan umat, sampai engkau dan umatmu memasukinya terlebih dahulu.

Cuba anda renungkan

Cara menyintai Allah dan Rasul-Nya


Allah Subhannahu wa Ta'ala berfirman, yang artinya: "Katakanlah, 'Jika kamu (benarbenar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu'. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Ali Imran: 31)

Secebis kisah teladan insan yang paling disayangi Allah Babak Pertama
Suatu hari Umar bin Khattab r.a. berniat menemui Rasulullah saw. Maka, berangkatlah ia berkunjung ke rumah Rasulullah saw. Tetapi, sewaktu ia telah berada di rumah Nabi, Umar terkejut seraya mengurut dadanya . Betapa tidak, Rasulullah saw. yang kala itu adalah pemimpin umat dan menjadi ikutan , didapatinya sedang istirehat tidur di atas tikar yang lusuh dan tampak sudah buruk. Waktu Nabi bangun, Umar melihat kesan-kesan kasar tikar itu membekas pada badan beliau. Dari sebuah lemari tidak jauh dari mereka tampak segantang gandum di dalamnya. Hanya itu saja yang terlihat. Melihat keadaan Nabi yang begitu, Umar menangis. Nabi kemudian menanyakannya mengapa ia menangis.

Sambungan
"Apa yang membuatmu menangis, wahai Umar?" Masih dalam tangisnya, Umar menjawab, "Aku melihat para kaisar Kisra dan raja-raja lain nikmat tidur di atas katil mewah beralaskan sutera. Tetapi, di sini engkau tidur beralaskan tikar seperti ini." Mendengar penjelasan Umar ini, Nabi menyahut, "Wahai Umar! tidakkah engkau sependapat denganku? Kita lebih suka memilih kehidupan akhirat, sedangkan mereka memilih dunia."

Babak Kedua

Tentang kecintaan Nabi SAW kepada Saidina Hasan dan Saidina Husein, Abu Hurairah ra. pernah berkata: Rasulullah SAW datang kepada kami bersama kedua cucunya, Hasan dan Husein. Yang pertama ada di bahunya yang satu, dan yang kedua ada di bahunya yang lain. Sesekali baginda SAW menciumnya, sampai baginda berhenti di tempat kami.

Babak ketiga
Suatu hari datanglah ke masjid seorang Arab Badwi yang belum mengetahui adab di masjid. Tiba-tiba ia kencing di lantai masjid yang berlantaikan pasir. Para sahabat sangat murka dan hampir sahaja memukulnya. Sabdanya kepada mereka: "Jangan ! Biarkan ia menyelesaikan hajatnya." Orang Badwi merasa kagum. Ia mengangkat tangannya, "Ya Allah, kasihilah aku dan Muhammad. Jangan kasihi seorang pun bersama kami." Dengan senyum ditegurnya Badwi tadi agar jangan mempersempit rahmat Allah.

Babak keempat

Ketika masyarakat Thaif menolak dan menghinanya, malaikat penjaga bukit menawarkan untuk menghimpit mereka dengan bukit. Baginda menolak, "Kalau tidak mereka, aku berharap keturunan dari sulbi mereka kelak akan menerima da'wah ini, mengabdi kepada Allah saja dan tidak menyekutukan-Nya dengan apapun."

Babak kelima

Ia selalu lebih dulu memulai salam dan menjabat tangan siapa yang menjumpainya dan tak pernah menarik tangan itu sebelum shahabat tersebut yang menariknya. Tak pernah menjulurkan kaki di tengah sha habatnya hingga menyempitkan ruang bagi mereka. Ia muliakan siapa yang datang, kadang dengan membentangkan bajunya. Bahkan ia berikan alas duduknya dan dengan sungguhsungguh. Ia panggil mereka dengan nama yang paling mereka sukai. Ia beri mereka kuniyah (sebutan bapak atau ibu si Fulan). Tak pernah ia memotong pembicaraan orang, kecuali sudah berlebihan. Apabila seseorang mendekatinya saat ia sholat, ia cepat selesaikan sholatnya dan segera bertanya apa yang diinginkan orang itu.

Apa yang berlaku dalam kehidupan kita hari ini

Tips menjadi pelajar yang baik

1. Miliki Iman Yang Sejahtera


Jangan melakukan syirik kepada Allah Inilah yang diperkatakan melalui ayat 13 surah Luqman yang bermaksud: "Wahai anakku! Janganlah engkau mempersekutukan Allah s.w.t.. Sesungguhnya mempersekutukan Allah s.w.t. itu adalah kezaliman yang amat besar." Mengetahui hakikat kehidupan di dunia - siapa kita ,dari mana kita datang dan ke mana kita akan dikembalikan Iman yang sejahtera akan melahirkan insan yang baik

2. Sentiasa Bersyukur

Kepada Allah atas nikmat yang tidak terhitung banyaknya. Kepada Ibu dan Bapa atas segala pengorbanan membesar dan mendidik kita. Kepada sesiapa yang memberi manfaat dan sumbangan kepada kita.

3. Melaksanakan Tanggungjawab

Menyempurnakan Amal ibadat kepada Allah s.w.t. Mentaati kedua ibu bapa Menuntut ilmu Menyemai akhlak mahmudah(terpuji)

4. Membuat Perkara-perkara

Yang Berfaedah
Untuk diri sendiri Untuk keluarga Untuk masyarakat

Jadikan sabdaan Nabi s.a.w. ini sebagai panduan dan ikutan :


Sebaik-baik manusia ialah yang paling banyak mendatangkan manfaat kepada orang lain.

Kelebihan Berselawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w.


Rasulullah s.a.w. telah bersabda bahawa, "Malaikat Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail A.S. telah berkata kepadaku: Berkata Jibril a.s.. : "Wahai Rasulullah, barang siapa yang membaca selawat ke atasmu tiaptiap hari sebanyak sepuluh kali, maka akan saya bimbing tangannya dan akan saya bawa dia melintasi titian seperti kilat menyambar." Berkata pula Mikail a.s.: "Mereka yang berselawat ke atas kamu akan aku beri mereka itu minum dari telagamu." Berkata pula Israfil a.s.: "Mereka yang berselawat kepadamu akan aku sujud kepada Allah s.w.t. dan aku tidak akan mengangkat kepalaku sehingga Allah s.w.t. mengampuni orang itu."

Sambungan
Malaikat Izrail a.s. pula berkata : "Bagi mereka yang berselawat ke atasmu, akan aku cabut ruh mereka itu dengan selembut-lembutnya seperti aku mencabut ruh para nabi-nabi." Kesimpulannya : Apakah kita tidak cinta kepada Rasulullah s.a.w. .? Para malaikat memberikan jaminan masing-masing untuk orang-orang yang berselawat ke atas Rasulullah s.a.w. Dengan kisah yang dikemukakan ini, kami harap anak-anak tidak akan melepaskan peluang untuk berselawat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w.. Mudah-mudahan kita menjadi orang-orang kesayangan Allah s.w.t., Rasul dan para malaikat.

Terima kasih dan setinggi penghargaan kepada anak-anak pelajar atas segala perhatian , semoga menjadi pelajar yang dedikasi dan anak yang soleh dan solehah.

Sekian , terima kasih daun keladi