Anda di halaman 1dari 16

PRINSIP PERAWATAN, TEKNIK PREPARASI, DAN OBTURASI SALURAN AKAR

OLEH : DEWI KURNIASIH

PRINSIP PERAWATAN
Menurut Tarigan Seluruh bakteri harus dihilangkan, juga sisa-sisa jaringan pulpa, serta debris jaringan nekrotis lainnya. Mempertahankan integritas regio periapeks, atau keadaan yang memungkinkan penyembuhan lesi periapeks. Bentuk saluran akar yang mempermudah pengisian saluran akar. Hendaknya foreamen fisiologikum tidak terganggu. Preparasi dilakukan sebatas titik acuan sehingga tidak ada debris yang terdorong ke arah apikal. Bekerja dalam keadaan asepsis. Tidak terjadi instrumentasi yang berlebihan atau terlalu pendek. Preparasi harus tetap dalam keadaan basah (irigasi setiap penggantianISO).

Instrumen dalam keadaan pasif (tidak boleh ada pemaksaan). Urutan pemakaian nomor ISO jangan dilompati. Sedikitnya 3-4 penggantian ISO setiap kali preparasi

dilakukan. Preparasi nomor terendah sampai ISO 30/35. Selalu dimulai dengan kanal yang paling sulit. Pada akar bengkok, preparasi akses dilakukan dengan tekhnik step-down menggunakan bur Gates. Kemudian, instrumen dibengkokkansampai ke panjang kerja dan dilakukan tekhnik step-back menggunakan file yang fleksibel (NiTi). Hindari blokade apikal akibat debris dengan cara melakukan rekapitulasi dan irigasi yang cukup

PRINSIP PERAWATAN
Menurut Harty : Selalu mempertahankan bentuk semula dari saluran dan bekerja dalam batas saluran. Membuat preparasi meruncing dalam tiga dimensi, dengan diameter pemotongan melintang tersempit pada penyempitan apikal. Membuat lebar yang cukup besar di bagian koronal saluran untuk memungkinkan digunakannya irigasi yang banyak untuk mengeluarkan kotoran organik dan bakteri dari sistem saluran akarserta memungkinkan diperoleh ruang yang cukup untuk kondensasibahan pengisi gutta percha (Harty, 1992: 137-138).

Perlu juga diketahui hubungan antara saluran akar

dengan anatomi akar keseluruhan. Preparasi akhir, walaupun lebih lebar, tetap merupakanmempertahankan bentuk, keruncingan dan arah konfigurasi saluran akar semula (Harty, 1992: 138). Reamer dan file digunakan untuk preparasi saluran akar. Keduanya jangan dikacaukan atau ditukar-tukar pemakaiannya. Penggunaan file fleksibel berukuran kecil yang liberal dianjurkan, pemakaian ulang dari alat yang sudah rusak berarti mendorong terjadinya fraktur alat dalam saluran (reamer listrik meningkatkan kemungkinan terjadinya perforasi akar atau kerusakan penyempitan apikal alami dan sebaiknya jangan digunakan pada terapi saluran akar)

TEKNIK PREPARASI
Teknik konvensional 2. Teknik step back 3. Teknik balance force 4. Teknik crown down presureless
1.

TEKNIK KONVENSIONAL
dilakukan pada gigi dengan saluran akar lurus dan

akar telah tumbuh sempurna. Preparasi saluran akar dengan file dimulai dari nomor yang paling kecil

TEKNIK STEP BACK


Yaitu teknik preparasi saluran akar yang dilakukan

pada saluran akar yang bengkok dan sempit pada 1/3 apikal. Tidak dapat digunakan jarum reamer karena saluran akar bengkok sehingga preparasi saluran akar harus dengan pull and push motion, dan tidak dapat dengan gerakan berputar.

TEKNIK BALANCE FORCE


Menggunakan alat preparasi file tipe R- Flex atau

NiTi Flex Menggunakan file no. 10 dengan gerakan steam wending, yaitu file diputar searah jarum jam diikuti gerakan setengah putaran berlawanan jarum jam.

TEKNIK CROWN DOWN PRESURELESS


Diawali dengan file terbesar sx/Gates Gliden Drill

preparasi 1/3 koronal (19 mm)

OBTURASI SALURAN AKAR


Syarat : Tidak ada keluhan penderita Tidak ada gejala klinik Tidak ada eksudat yang berlebihan (saluran akar kering) Tumpatan sementara baik Hasil perbenihan negatif

BAHAN PENGISI
Bahan pengisi yang sering digunakan pada pengisian saluran akar dibagi menjadi Bahan Padat ; Gutta percha, Silver-point Bahan Semi padat atau pasta Contohnya ; Semen Grossman, semen kalsium hidroksida, resin epoksi, resin polivinil Amalgam

TEKNIK OBTURASI
Teknik Pengisian Gutta Point / Gutta Percha Single cone Kondensasi 1. Teknik Pengisian Ag-Point 2. Teknik Pengisian Amalgam
1.

PANJANG OBTURASI
Obturasi berlebih (overfill) Obturasi terlalu pendek (underfill)

OBTURASI BERLEBIH (OVERFILL)


Memperlihatkan adanya inflamasi yang meningkat

dan penyembuhan yang terhambat atau terlambat. Dalam keadaan ini, pasien mungkin mengalami ketidaknyamanan setelah obturasi. Dua masalah lain akibat obturasi berlebih adalah terjadinya iritasi dari material obturasi dan tidak adanya kerapatan apeks.

OBTURASI TERLALU PENDEK (UNDERFILL)


Preparasi atau obturasi yang tidak mencapai panjang

ini akan menyisakan iritan atau sisa-sisa yang berpotensi menjadi iritan di daerah apeks saluran akar. Lama kelamaan bisa timbul inflamasi di periapeks, bergantung pada volume iritannya atau keseimbangan antara iritan dengan sistem imun tubuh.