Anda di halaman 1dari 30

Proses pembentukan batubara

Batubara : merupakan campuran dari beberapa macam zat ( zat


organik, an organik dan air), yang mengandung unsurunsur carbon, hydrogen dan oksigen dalam suatu ikatan kimia bersama-sama dengan sedikit sulfur dan nitrogen.

Proses pembentukan batubara terdiri atas 2 tahap : 1. Biokimia : dengan bantuan mikro organisme (bakteri an aerob). 2. Geokimia : dibantu oleh proses geologi Gambut : merupakan masa yang dihasilkan pada tahap paling awal dari proses pembentukan batubara. Faktor-2 yang mempengaruhi pembentukan gambut : 1. Evolusi tumbuhan : Jenis-jenis tumbuhan pembentuk batubara, mengalami proses evolusi yang sangat panjang mulai zaman Devon. Sisa tumbuhan pembentuk batubara kadang-kadang mudah dikenal dibawah mikroskop. Sehingga bisa diketahui jenis tumbuhan dan umur batubaranya.

Iklim Iklim tropis memungkinkan gambut yang terbentuk lebih banyak, karena kecepatan pertumbuhan dari berbagai tumbuh-tumbuhan lebih besar, dan variasi tumbuhan juga lebih banyak. Daerah dengan iklim sedang relative berkurang zat haranya, sehingga kecepatan tumbuh juga berkurang.

Daerah dengan iklim Tropis Sedang

Tinggi pohon rata-rata (m) 7-9 5-6

Untuk daerah dengan iklim tropis, maka temperatur air rawa lebih hangat dibanding temperatur air rawa daerah iklim sedang, sehingga kecepatan tumbuh tanaman lebih besar didaerah tropis serta menghasilkan tumbuhan dengan batang kayu besar-besar. Akibatnya banyak lapisan batubara yang ketebalannya cukup besar. Akhir-akhir ini banyak ditemukan lapisan gambut di daerah tripis dengan tebal > 30 m. 3. PALEO GEOGRAFI DAN TEKTONIK. Paleogeografi : merupakan cekungan kuno (rawa) tempat terbentuknya batubara. Syarat terbentuknya formasi batubara : * Kenaikan secara lambat muka air tanah ( penurunan dasar rawa lambat). * perlindungan rawa terhadap pantai atau sungai. * Kalau muka air tanah naik secara cepat (penurunan dasar rawa cepat) maka kondisi rawa akan berubah menjadi danau

Dan akan terjadi endapan batubara limnic dan paralic ( yang berupa lapisan lempung, napal dan gamping yang berada diatas lapisan batubara). Jika penurunan dasar rawa lambat, maka tumpukan tumbuhan yang mati akan mengalami oksidasi dan tererosi oleh air sungai. a. Paleogeografi. Jika air tanah cukup tinggi dan berlangsung lama, maka daerah dengan padang rumput tanpa adanya pohonpun bisa terjadi gambut. Berdasarkan posisi geografi, endapan batubara dibedakan : paralis ( tepi pantai) Limnis (tepi danau)

b. Struktur tektonik Rawa gambut di daerah subsidence menghasilkan batubara dengan banyak lapisan. Endapan seperti ini biasanya terendapkan pada foredeep ( bagian depan pegunungan lipatan). Ciri-ciri khas batubara foredeep : Terdapat banyak lapisan batubara yang tipis ( > 2 m) dengan penyebaran yang luas, berselang-seling dengan sediment marin.

Ada 2 teori yang menerangkan terjadinya batubara yaitu :

Teori In-situ : Batubara terbentuk dari tumbuhan atau pohon yang berasal dari hutan dimana batubara tersebut terbentuk. Batubara yang terbentuk sesuai dengan teori in-situ biasanya terjadi di hutan basah dan berawa, sehingga pohon-pohon di hutan tersebut pada saat mati dan roboh, langsung tenggelam ke dalam rawa tersebut, dan sisa tumbuhan tersebut tidak mengalami pembusukan secara sempurna, dan akhirnya menjadi fosil tumbuhan yang membentuk sedimen organik.

Teori Drift : Batubara terbentuk dari tumbuhan atau pohon yang berasal dari hutan yang bukan di tempat dimana batubara tersebut terbentuk. Batubara yang terbentuk sesuai dengan teori drift biasanya terjadi di delta-delta, mempunyai ciri-ciri lapisan batubara tipis, tidak menerus (splitting), banyak lapisannya (multiple seam), banyak pengotor (kandungan abu cenderung tinggi). Proses pembentukan batubara terdiri dari dua tahap yaitu tahap biokimia (penggambutan) dan tahap geokimia (pembatubaraan).

Tahap penggambutan (peatification) adalah tahap dimana sisa-sisa tumbuhan yang terakumulasi tersimpan dalam kondisi bebas oksigen (anaerobik) di daerah rawa dengan sistem pengeringan yang buruk dan selalu tergenang air pada kedalaman 0,5 - 10 meter. Material tumbuhan yang busuk ini melepaskan unsur H, N, O, dan C dalam bentuk senyawa CO2, H2O, dan NH3 untuk menjadi humus. Selanjutnya oleh bakteri anaerobik dan fungi diubah menjadi gambut (Stach, 1982, op cit Susilawati 1992).

Tahap pembatubaraan (coalification) merupakan gabungan proses biologi, kimia, dan fisika yang terjadi karena pengaruh pembebanan dari sedimen yang menutupinya, temperatur, tekanan, dan waktu terhadap komponen organik dari gambut (Stach, 1982, op cit Susilawati 1992). Pada tahap ini prosentase karbon akan meningkat, sedangkan prosentase hidrogen dan oksigen akan berkurang (Fischer, 1927, op cit Susilawati 1992). Proses ini akan menghasilkan batubara dalam berbagai tingkat kematangan material organiknya mulai dari lignit, sub bituminus, bituminus, semi antrasit, antrasit, hingga meta antrasit.

Ada

tiga faktor yang mempengaruhi proses pembetukan batubara yaitu: umur, suhu dan tekanan. Pembentukan batubara dimulai sejak periode pembentukan Karbon (Carboniferous Period) dikenal sebagai zaman batubara pertama yang berlangsung antara 360 juta sampai 290 juta tahun yang lalu.

Proses

awalnya, endapan tumbuhan berubah menjadi gambut/peat (C60H6O34) yang selanjutnya berubah menjadi batubara muda (lignite) atau disebut pula batubara coklat (brown coal).

Berikut ini ditunjukkan tahapan pembatubaraan.

Disamping itu semakin tinggi peringkat batubara, maka kadar karbon akan meningkat, sedangkan hidrogen dan oksigen akan berkurang. Semakin tinggi mutu batubara, umumnya akan semakin keras dan kompak, serta warnanya akan semakin hitam mengkilat. Selain itu, kelembabannya pun akan berkurang sedangkan kadar karbonnya akan meningkat, sehingga kandungan energinya juga semakin besar.

Bentuk bentuk lapisan batubara


Bentuk

Bentuk
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk

Horse Back Pinch Clay Vein Burried Hill Fault Fold

Bentuk Horse Back


Bentuk ini dicirikan oleh lapisan batubara dan lapisan batuan sedimen yang menutupinya melengkung ke arah atas, akibat adanya gaya kompresi. Tingkat perlengkungan sangat ditentukan oleh besaran gaya kompresi. Makin kuat gaya kompresi yang berpengaruh, makin besar tingkat perlengkungannya. Ke arah lateral lapisan batubara mungkin akan sama tebalnya atau menjadi tipis. Kenampakan ini dapat terlihat langsung pada singkapan lapisan batubara yang tampak/dijumpai di lapangan (dalam skala kecil), atau dapat diketahui dari hasil rekontruksi beberapa lubang pemboran eksplorasi pada saat dilakukan coring secara sistematis. Akibat dari perlengkungan ini lapisan batubara terlihat terpecah-pecah akibatnya batubara menjadi kurang kompak.

Gambar Perlapisan Batubara Berbentuk Horse Back

Bentuk Pinch

Bentuk ini dicirikan oleh perlapisan yang menipis di bagian tengah. Pada umumnya bagian bawah (dasar) dari lapisan batubara merupakan batuan yang plastis misalnya batulempung sedang di atas lapisan batubara secara setempat ditutupi oleh batupasir yang secara lateral merupakan pengisian suatu alur. Sangat dimungkinkan, bentuk pinch ini bukan merupakan penampakan tunggal, melainkan merupakan penampakan yang berulang-ulang.

Ukuran bentuk pinch bervariasi dari beberapa meter sampai puluhan meter. Dalam proses penambangan batubara, batupasir yang mengisi pada alur-alur tersebut tidak terhindarkan ikut tergali, sehingga keberadaan fragmen-fragmen batupasir tersebut juga dianggap sebagai pengotor anorganik. Keberadaan pengotor ini tidak diinginkan apabila batubara tersebut akan dimanfaatkan sebagai bahan bakar.

Gambar . Perlapisan Batubara Berbentuk Pinch

Bentuk Clay Vein

Bentuk ini terjadi apabila di antara dua bagian lapisan batubara terdapat urat lempung ataupun pasir. Bentuk ini terjadi apabila pada satu seri lapisan batubara mengalami patahan, kemudian pada bidang patahan yang merupakan rekahan terbuka terisi oleh material lempung ataupun pasir. Apabila batubaranya ditambang, bentukan Clay Vein ini dipastikan ikut tertambang dan merupakan pengotor anorganik (mineral matter) yang tidak diharapkan. Pengotor ini harus dihilangkan apabila batubara tersebut akan dikonsumsi sebagai bahan bakar.

Apabila

batubaranya ditambang, bentukan Clay Vein ini dipastikan ikut tertambang dan merupakan pengotor anorganik (mineral matter) yang tidak diharapkan. Pengotor ini harus dihilangkan apabila batubara tersebut akan dikonsumsi sebagai bahan bakar.

Bentuk Burried Hill

Bentuk ini terjadi apabila di daerah di mana batubara semula terbentuk suatu kulminasi sehingga lapisan batubara seperti terintrusi. Sangat dimungkinkan lapisan batubara pada bagian yang terintrusi menjadi menipis atau hampir hilang sama sekali. Bentukan intrusi mempunyai ukuran dari beberapa meter sampai puluhan meter. Data hasil pemboran inti pada saat eksplorasi akan banyak membantu dalam menentukan dimensi bentukan tersebut.

Apabila bentukan intrusi tersebut merupakan batuan beku, pada saat proses penambangan dapat dihindarkan, tetapi apabila bentukan tersebut merupakan tubuh batupasir, dalam proses penambangan sangat dimungkinkan ikut tergali. Oleh sebab itu ketelitian dalam perencanaan penambangan sangat diperlukan, agar fragmenfragmen intrusi tersebut dalam batubara yang dihasilkan dari kegiatan penambangan dapat dikurangi sehingga keberadaan pengotor anorganik tersebut jumlahnya dapat diperkecil.

Gambar . Perlapisan Batubara Berbentuk Burried Hill

Bentuk Fault (Patahan)

Bentuk ini terjadi apabila di daerah di mana deposit batubara mengalami beberapa seri patahan. Apabila hal ini terjadi, akan mempersulit dalam melakukan perhitungan cadangan batubara. Hal ini disebabkan telah terjadi pergeseran perlapisan batubara ke arah vertikal.

Dalam

melaksanakan eksplorasi batubara di daerah yang memperlihatkan banyak gejala patahan, diperlukan tingkat ketelitian yang tinggi, tidak dibenarkan hanya berpedoman pada hasil pemetaan geologi permukaan saja. Oleh sebab itu, di samping kegiatan pemboran inti, akan lebih baik bila ditunjang oleh data hasil penelitian geofisika.

Gambar III.6. Perlapisan Batubara Berbentuk Fault

Bentuk Fold (Perlipatan)


Bentuk ini terjadi apabila di daerah endapan batubara, mengalami proses tektonik hingga terbentuk perlipatan. Perlipatan tersebut dimungkinkan masih dalam bentuk sederhana, misalnya bentuk antiklin atau bentuk sinklin, atau sudah merupakan kombinasi dari kedua bentuk tersebut. Lapisan batubara bentuk fold, memberi petunjuk awal pada kita bahwa batubara yang terdapat di daerah tersebut telah mengalami proses coalification relatif lebih sempurna, akibatnya batubara yang diperoleh kualitasnya relatif lebih baik. Sering sekali terjadi, lapisan batubara bentuk fold berasosiasi dengan lapisan batubara berbentuk fault. Dalam melakukan eksplorasi batubara di daerah yang banyak perlipatan dan patahan, kegiatan pemboran inti perlu mendapat prioritas utama agar ahli geologi mampu membuat rekonstruksi struktur dalam usaha menghitung jumlah cadangan batubara.