Anda di halaman 1dari 26

Uveitis anterior : Peradangan iris dan bagian depan badan siliar (pars plikata), kadang-kadang menyertai peradangan bagian

belakang bola mata, kornea, dan sklera.

Iritis akan disertai dengan Siklitis yang disebut sebagai uveitis anterior.

AKUT

KRONIK

GRANULOMATOS A

NON GRANULOMATO SA

Uveitis anterior granulomatosa dengan sejumlah nodul busacca pada permukaan iris dan beberapa muttan fat keratik presipitat pada aspek inferior.

Non- Granulomatosa Onset Nyeri Fotofobia Akut Nyata Nyata

Granulomatosa Tersembunyi Tidak ada atau ringan Ringan

Penglihatan Kabur
Merah Sirkumneal Keratic precipitates Pupil

Sedang
Nyata Putih halus Kecil dan tak teratur

Nyata
Ringan Kelabu besar (mutton fat) Kecil dan tak teratur

Sinekia posterior
Noduli iris Lokasi Perjalanan penyakit

Kadang-kadang
Tidak ada Uvea anterior Akut

Kadang-kadang
Kadang-kadang Uvea anterior, posterior,difus Kronik

Kekambuhan

Sering

Kadang-kadang

1. Di Indonesia belum ada data yang akurat mengenai jumlah kasus uveitis. Tetapi sekitar 15 per 100.000 orang, sekitar 75%:Uveitis anterior dan sekitar 50% pasien : Uveitis menderita penyakit sistemik terkait. 2. Di AS : anterior adalah 8-12 orang dari 100.000 penduduk per tahun. pada usia 20-50 th dan paling banyak pada usia sekitar 30-an.

Penyebab Uveitis anterior Autoimun: Artritis rheumatoid juvenilis Spondilitis ankilosa Sindrom reiter Kolitis ulserativa Infeksi: Sifilis Tuberkulosis Lepra (morbus Hensen) Herpes Zoster Keganasan: Sindrom masquerade Retinoblastoma Leukemia Lain-lain: Idiopatik Uveitis traumatika Ablatio retina - Uveitis terinduksi-lensa - Sarkoidosis - Penyakit chron - Psoriasis

- Herpes simpleks - Onkoserkiasis - Adenovirus

- Limfoma - Melanoma maligna

- Iridosiklitis heterokromik Fuchs - Gout - Krisis galukomatosiklitik

1. Menurut AOA : Faktor resiko yang menyertai kejadian uveitis anterior yaitu toxoplasmosis 2. beberapa penyakit menular seksual juga meningkatkan angka kejadian uveitis anterior seperti sifilis, HIV.

3. Penelitian kasus kontrol di RS Dr. Sardjito, Yogyakarta : penderita TB paru mempunyai resiko uveitis anterior 4,18 kali, dan penderita sinusitis 2, 18 kali 4. Sedangkan kelainan gigi tidak dapat dikatakan sebagai faktor terjadinya uveitis anterior.

Berlangsung hanya antara 2-4 minggu. Gejala uveitis anterior dapat berupa fotofobia, nyeri, mata merah, penurunan tajam penglihatan dan lakrimasi. Tanda-tandanya dapat berupa injeksi perikorneal, presipitat keratik, nodul iris, sel-sel aquos, flare, hipopion, hifema, iris bombae,miosis, refleks pupil lambat. sinekia posterior dan sel-sel vitreus anterior. Keluhan sukar melihat dekat pada pasien uveitis akibat ikut meradangnya otot-otot akomodasi.

Etiologi

Peradangan pada iris dan badan siliar

Merusak sawar darah aquos

protein, fibrin, & sel radang

Sel radang menempel dikornea

akuos humor tertumpuk di COP dan akan mendorong iris ke depan yang tampak sebagai iris bombe.

perlekatan antara iris dengan kapsul lensa bagian anterior/lekat dengan kornea

penumpukan sel radang di dalam COA

Sinekia posterior

Hipopion Sinekia

Komplikasi terpenting yaitu terjadinya peningkatan tekanan intraokuler (TIO) akut yang terjadi sekunder akibat blok pupil (sinekia posterior), inflamasi, atau penggunaan kortikosteroid topikal. Komplikasi lain meliputi corneal band-shape keratopathy, katarak, pengerutan permukaan makula, edema diskus optikus dan makula, edema kornea, dan retinal detachment.

Beberapa pemeriksaan laboratorium yang dapat mendukung dalam penegakan diagnosa dan etiologi adalah radiografi thorak dan fluorescent treponemal antibody absorption (FTA-ABS). Gonioskopi.

Diagnosis uveitis ditegakkan berdasarkan anamnesa yang lengkap, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang yang menyokong. Riwayat yang berhubungan dengan uveitis adalah usia, kelamin, adanya hewan peliharaan seperti anjing dan kucing, serta kebiasaan memakan daging atau sayuran yang tidak dimasak, riwayat penyakit sistemik atau autoimun.

Kelopak mata edema disertai ptosis ringan. Konjungtiva merah, kadang-kadang disertai kemosis. Hiperemia perikorneal, yaitu dilatasi pembuluh darah siliar sekitar limbus, dan keratic precipitate. Bilik mata depan keruh (flare), disertai adanya hipopion atau hifema bila proses sangat akut. Sudut bilik mata depan menjadi dangkal bila didapatkan sinekia.

Iris edema dan warna menjadi pucat, terkadang didapatkan irisbombans. Dapat pula dijumpai sinekia posterior ataupun sinekia anterior. Pupil menyempit, bentuk tidak teratur, refleks lambat sampai negatif. Lensa keruh, terutama bila telah terjadi katarak komplikata. Tekanan intra okuler meningkat, bila telah terjadi glaucoma sekunder.

Konjungtivitis Keratitis atau keratokonjungtivitis Glaukoma akut sudut tertutup

Tujuan terapi uveitis anterior menurut AOA (2004), antara lain: a.Mengembalikan tajam penglihatan b. Mengurangi rasa nyeri di mata c. Mengeliminasi peadangan atau penyebab pradanga d. Mencegah terjadinya sinekia iris e. Mengendalikan tekanan intraokular.

Midriatik-sikloplegik a. Mengurangi nyeri karena imobilisasi iris b. Mencegah adesi iris ke kapsula lensa anterior (sinekia posterior), yang dapat meningkatkan tekanan intraokular dan menyebabkan glaukoma sekunder. c. Menstabilkan blood-aqueous barrier dan mencegah terjadinya flare. Agen sikloplegik yang digunakan dalam terapi uveitis anterior menurut AOA antara lain: 1) Atropine 0,5%, 1%, 2% 2) Homatropin 2%, 5% 3) Scopolamine 0,25% 4) Cyclopentolate 0,5%, 1%, 2%.

Kortikosteroid Lokal : dexametason, betametason dan prednisolon Untuk kasus uveitis anterior berat dapat dipakai dexametason 2 4 mg. Sistemik : prednison dengan dosis awal antara 12 mg/kg BB/hari. Dosis prednison diturunkan sebesar 20% dosis awal selama 2 minggu pengobatan Imunosupresan Sitostatika : Klorambusil 0,10,2 mg/kg BB/hari Kolkhisin dosis 0,5 mg1 mg/peroral/2 kali/hari. Siklosporin A

Umumnya kasus uveitis anterior prognosisnya baik bila didiagnosis lebih awal dan diberi pengobatan yang tepat. Prognosis visual pada iritis kebanyakan pulih dengan baik tanpa adanya katarak, glaukoma dan uveitis posterior. Keterlibatan retina, koroid atau nervus optikus cenderung memberi prognosis yang lebih buruk.

TERIMA KASIH ATAS PERHATIANNYA........