Anda di halaman 1dari 25

Metode Pelaksanaan Dermaga

Dermaga adalah suatu bangunan pelabuhan yang digunakan


untuk merapat dan menambatkan kapal yang melakukan
bongkar muat barang dan menaik-turunkan penumpang.

Menurut Triatmodjo (1996) dermaga dapat dibedakan menjadi
dua tipe yaitu wharf atau quay dan jetty atau pier atau
jembatan. Wharf adalah dermaga yang paralel dengan pantai dan
biasanya berimpit dengan garis pantai. Jetty adalah dermaga
yang menjorok ke laut. Sebelum merancang dan membangun
dermaga, perlu diketahui untuk keperluan apa dermaga tersebut
didirikan.
METODE PELAKSANAAN DERMAGA
Metode pelaksanaan dermaga akan dibagi menjadi 3 point
utama yaitu


A. Masa Prakonstruksi
B. Masa Konstruksi
C. Masa PascaKonstruksi
Masa Pra Konstruksi
Dalam Masa Prakonstruksi ini hal-hal yang dilakukan adalah
persiapan pelaksanaan, baik yang di darat maupun di laut. Pada
umumnya, sebelum pelaksanaan sudah harus disiapkan :

A. Pembersihan lahan, yaitu membersihkan lahan proyek dan lahan
disekitar proyek yang telah dibebaskan dari hal hal yang akan
mengganggu jalannya proyek secara keseluruhan.

B. Direksi kit, yang berfungsi sebagai tempat untuk keperluan rapat,
konfirmasi antar organisasi atau personil yang terkait, pengawasan dan
lain-lain.

c. Pos jaga, yang berfungsi sebagai tempat pengawasan alat dan
material
Masa Pra Konstruksi
d. Gudang, sebagai tempat penyimpanan
bahan yang akan dipakai.
e. Pendatangan alat berat seperti crane,
ponton, hammer hydraulik untuk keperluan
pemancangan tiang pancang.

Masa Konstruksi
1. Pemancangan
Alat yang dipergunakan :

- 2 buah ponton
- 1 Crane
- 1 hydraulic hammer
- 2 buah Teodolit / Waterpas


Masa Konstruksi (Pemancangan)
Dalam pekerjaan pemancangan, tiang pancang
yang dipakai f 80 cm, dimana panjang tiang yang
dibutuhkan adalah 33.3 m (3 batang @12 m) dan f 60 cm
dengan kedalaman 21,3m (2 batang @12 m)
pemancangan dilakukan dengan 2 ponton, dimana 1
ponton sebagai hydraulic hammer untuk pemancangan
dan satunya sebagai ponton crane untuk pengambilan
tiang pancang dari areal penumpukan ke ponton pancang
(lihat gambar 6.1). Alat Teodolit dipergunakan untuk
mengukur ketepatan posisi dan kemiringan tiang saat
pemancangan gambar 6.2.

Masa Konstruksi (Pemancangan)
Masa Konstruksi (Pemancangan)
Masa Konstruksi (Pemancangan)
Pertama-tama ponton crane mengambil tiang pancang
yang berada pada areal penumpukan, dan kemudian
memindahkan tiang pancang dari ponton crane ke ponton
pancang, lalu kemudian dilaksanakan pemancangan.

Pada saat pemancangan, langkah-langkah pekerjaan
yang dilakukan adalah ponton pancang diarahkan ke titik
yang dituju, dengan bantuan alat teodolit untuk menentukan
ketepatan titik serta kelurusan/kemiringan tiang. Setelah
semuanya sesuai, tali pengikat tiang pada hydraulic
hammer dikendorkan sehingga tiang pancang akan turun
sampai seabed dan diukur kembali ketepatannya dengan
teodolit
Masa Konstruksi (Pemancangan)
Apabila sudah sesuai kembali, baru mulai dipancang dengan
hydraulic hammer sampai kedalaman yang direncanakan
(lihat gambar 6.3). Untuk kepastian pemberhentian
pemancangan, pada pemancangan tiang terakhir dilakukan
kalendering, apabila Srencana > Slapangan , pemancangan
dapat diberhentikan.

Langkah-langkah ini dilakukan sampai semua tiang pancang
perencanaan terpancang pada posisinya.

Setelah beberapa tiang pancang selesai dipancang, dapat
dilakukan pemotongan tiang pancang yang berlebih dengan
menggunakan hammer ban sampai pada elevasi tiang yang
direncanakan. Apabila pemotongan tiang sudah selesai semua,
pekerjaan selanjutnya adalah pengerjaan poer.
Masa Konstruksi (Pemancangan)
Masa Konstruksi (Pemancangan)
Masa Konstruksi
2. Pengecoran Poer

Sebelum merakit bekisting poer, terlebih
dahulu dipasang landasan untuk bekisting
berupa sabuk pengikat dibaut sejumlah 2 baut
untuk tiap pengikatnya pada tiang pancang
(Gambar 6.5).
Masa Konstruksi ( Pengecoran Poer)
Kemudian dipasang balok yang menghubungkan antara
tiang satu dengan lainya baik arah memanjang maupun
melintang. Setelah tahapan tersebut, dilanjutkan dengan
perakitan bekisting poer diatas landasan yang telah ada,
sesuai dengan ukurannya.

Untuk bagian vertikal dari bekisting poer ditopang
dengan kayu perancah ke balok yang menghubungankan
antar tiang pancang (Gambar 6.6).

Setelah bekisting poer selesai , dilakukan pemasangan
tulangan beton pengisi tiang dan tulangan poer.
Pengecoran dilakukan sekaligus sehingga antara beton
pengisi tiang dan poer monolit.
Masa Konstruksi ( Pengecoran Poer)

Masa Konstruksi ( Pengecoran Poer)
Masa Konstruksi ( Pengecoran Poer)
Masa Konstruksi
3. PENGECORAN PELAT DAN BALOK
Bekisting balok memanjang dan melintang
dipasang sesuai dengan ukuran rencana dan
ditopang dengan kayu ke landasan yang telah
terpasang pada langkah sebelumnya (Gambar
6.8), pengecoran dilakukan monolit (sekaligus)
dengan pelat dermaga, balok fender.

Sebelum pengecoran dilakukan, angker bolder
dan fender dipasang pada posisinya dengan
dilas dengan tulangan balok untuk perkuatan
Masa Konstruksi
(Pengecoran Pelat dan Balok)
Masa Pra Konstruksi

Setelah pengecoran selesai dan beton telah mengeras
dengan sempurna, dilakukan pekerjaan tambahan yaitu :

1. PEMASANGAN BOLDER

Setelah beton mengeras sempurna, bollard
dapat dipasang, angker yang sudah tertanam
pada saat pengecoran pelat bersama
tulangannya dibersihkan dan dipasangkan
bollard ke posisinya kemudian dicor setempat.

Masa Pra Konstruksi

Masa Pra Konstruksi

PEMASANGAN FENDER

Sama halnya dengan bollard, angker fender
yang telah tertanam dibersihkan dan fender
ditempatkan di posisinya lalu dipasang
pasangan angkernya.
Masa Pra Konstruksi

Masa Pra Konstruksi

PEMASANGAN REL CRANE

Dalam pemasangan crane harus diawasi
dengan ketat, dimana setiap sambungan rel
harus dites dengan ultrasonik, demikian pula
dengan kelurusan rel itu sendiri.

TERIMA KASIH
METODE PELAKSANAAN DERMAGA
JAMRUD UTARA
DI
PELABUHAN TANJUNG PERAK

Kelompok V
DITO ASHAR SAPUTRA D11108342
ADI AKSAL D11111007
SIGIT ZOELKARNAIN D11111114
M. DARMAWANSYAH A D11111129
ALFIAN ASNAWI D11111134

Anda mungkin juga menyukai