Anda di halaman 1dari 19

RINITHA DINDA S

H1A012050
KANKER NASOFARING
PENDAHULUAN
Kanker nasofaring merupakan kasus
tumor ganas kepala leher yang
terbanyak di Indonesia. Urutan kedua
adalah tumor ganas hidung dan sinus
paranasal, kemudian laring, dan tumor
ganas rongga mulut, tonsil, hipofaring.
1,2

Diagnosis dini menentukan
prognosis pasien, tetapi sulit dilakukan.
Seringkali tumor ditemukan terlambat
dan sudah bermetastasis ke leher.
1


ETIOLOGI
Virus Epstein Barr diduga menjadi salah satu
etiologi namun ini bukan satu- satunya faktor,
karena ada faktor- faktor lain yang sangat
mempengaruhi timbulnya penyakit ini.
1,2

Letak geografis
Faktor lingkungan misalnya iritasi oleh bahn
kimia, asap sejenis kayu, dan ada hubungan
antara kadar nikel dalam air minum dan makanan
dengan mortalitas kanker nasofaring.
1

Faktor genetik

EPIDEMIOLOGI
Daerah China bagian selatan menempati urutan
pertama dengan 2500 kasus baru pertahun atau
prevalensi 39,84/100.000 penduduk. Ras
mongoloid merupakan salah satu faktor
dominan.
1,4

Kasus ini di Indonesia sendiri cukup merata di
setiap daerah. Di RSUPN Dr. Cipto
Mangunkusumo Jakarta ditemukan lebih dari 100
kasus setahun, RS Hasan Sadikin Bandung rata-
rata 60 kasus, Ujung Pandang 25 kasus,
Palembang 25 kasus, 15 kasus setahun di
Denpasar, dan 11 kasus di Padang dan Bukit
Tinggi.
1


PATOGENESIS
DIAGNOSIS
Gejala kanker nasofaring dibagi menjadi 4
kelompok:
1,3

Gejala nasofaring berupa epistaksis ringan atau
sumbatan hidung. Nasofaring harus diperiksa
dengan cermat, kalau perlu dengan
nasofaringoskop, hal ini dikarenakan tumor sudah
tumbuh tapi gejala belum ada.
Gangguan pada telinga berupa tinitus, rasa tidak
nyaman di telinga sampai otalgia.
Gejala mata.
Metastasis atau gejala di leher dalam bentuk
benjolan di leher.

Penegakan diagnosis bisa dilakukan dengan
pemeriksaan CT-Scan daerah kepala dan leher.
Diagnosis pasti ditegakkan dengan melakukan
biopsi nasofaring
PENENTUAN STADIUM
Untuk penentuan stadium dipakai sistem TNM
menurut UICC.
1

T = Tumor Primer
T0 - Tidak tampak tumor
T1 Tumor terbatas di nasofaring
T2- Tumor meluas ke jaringn lunak
T2a : perluasan tumor ke ororfaring dan/ rongga
hidung tanpa perluasan ke parafaring
T2b : Disertai perluasan ke parafaring
T3 tumor menginvasi struktur tulang dan/ sinus
paranasal
T4 Tumor dengan perluasan intrakranial dan/
terdapat keterlibatan saraf kranial, fossa
infratemporal, hipofaring, orbita, atau ruang
mastikator

N- Pembesaran kelenjar getah bening regional
NX- Pembesaran kelenjar getah bening tidak
dapat dinilai
N0- Tidak ada pembesaran
N1- Metastase kelenjar getah bening unilateral
dengan ukuran terbesar kurang atau sama
dengan 6 cm diatas fossa supraklavikula
N2- Metastase kelenjar getah bening bilateral
dengan ukuran terbesar kurang atau sama
dengan 6 cm diatas fossa supraklavikula
N3- Metastase kelenjar getah bening bilateral
dengan ukuran lebih besar dari 6 cm atau terletak
fossa supraklavikula

M= Metastasis jauh
MX= Tidak dapat dinilai
M0- Tidak ada metastasis jauh
M1- Terdapat metastasis jauh


Stadium 0 T1 N0 M0
Stadium I T1 N0 M0
Stadium IIA T2a N0 M0
Stadium IIB T1 N1 M0
T2a N1 M0
T2b N0,N1 M0
Stadium III T1 N2 M0
T2a, T2b N2 M0
T3 N2 M0
Stadium IVA T4 N0,N1,N2 M0
Stadium IVB Semua T N3 M0
Staidum IVC Semua T Semua N M1

TATA LAKSANA

Stadium I Radioterapi
Stadium II& III Kemoradiasi
Stadium IV dengan N<6 cm Kemoradiasi
Stadium IV dengan N> 6 cm Kemoterapi dosis penuh dilanjutkan
dengan kemoradiasi

Terapi
Radioterapi merupakan pengobatan utama.
Pengobatan tambahan yang diberikan adalah
diseksi leher, pemberian tetrasiklin, kemoterapi,
vaksin, dan antivirus. Semua pengobatan
tambahan masih dalam pengembangan,
sedangkan kemoterapi masih tetap terbaik
sebagai terapi ajuvan. Pengobatan tambahan
diseksi leher dilakukan terhadap benjolan di leher
yang tidak menghilang pada penyinaran, atau
timbul lagi setelah penyinaran selesai.
1


Perawatan paliatif
Perhatian pertama harus diberikan pada pasien
dengan pengobatan radiasi. Mulut rasa kering
disebabkan oleh kerusakan kelenjar liur mayor
maupun minor sewaktu penyinaran. Gangguan
lain adaah mukositis ronggA mulut karena jamur,
rasa kaku di daerah leher karena fibrosis jaringan
akibat penyinaran, sakit kepala, kehilangan nafsu
makan dan kadang- kadang muntah atau rasa
mual.
1



CONT
Kesulitan yang timbul pada perawatan pasien
pasca pengobatan lengkap dimana tumor tetap
ada atau kambuh kembali. Dapat pula timbul
metastasis jauh pasca pengobatan. Tidak banyak
tindakan medis yang dapat diberikan selain
pengobatan simtomatis untuk meningkatkan
kualitas hidup pasien.
1

Follow up
KNF mempunyai resiko terjadinya rekurensi, dan
follow up jangka panjang diperlakukan.
Kekambuhan sering terjadi kurang dari 5 tahun.
Pasien ini perlu di follow up kurang lebih 10 tahun
setelah terapi.
1


PENUTUP
Kanker nasofaring berada dalam kedudukan 5
besar dari tumor ganas manusia bersama
dengan kanker serviks, uteri, payudara, getah
bening, dan kulit. Agar dapat berperan dalam
pencegahan, deteksi dini dan rehabilitasi perlu
diketahui seluruh aspek terkait kanker nasofaring,
antara lain epidemiologi, etiologi, diagnostik,
pemeriksaan serologi, histopatologi, terapi dan
pencegahan, serta perawatan paliatif pasien yang
pengobatannya tidak berhasil baik.
1

DAFTAR PUSTAKA
1. Soepardi, E.A, Iskandar,N. 2012. Buku Ajar Ilmu
Penyaki Telinga Hidung dan teggorkan. Edisi 7.
Jakarta : Balai Penerbit FK UI
2. American Cancer Society. Nasopharyngeal Cancer.
Available from : www.cancer.org/nasopharyngeal-
cancer-pdf
3. Adam, G.L , Boies, Hilger , P.A. 1997. Boies
Fundamentals of Otolaryngology. Philadelphia : WB
Saunders.
4. Zeng, Mu-Sheng and Zeng, Yi Xin. Pathogenesis and
Etiology of Nasopharyngeal
Carcinoma. Available from :
www.springer.com/9783540928096-c1.pdf
5. Chan, ATC et al. 2002.Nasopharyngeal Carcinoma.
Annals of Oncology 1007-15.

TERIMA
KASIH

Anda mungkin juga menyukai