Anda di halaman 1dari 44

WATER

RESCUE
WATER RESCUE
Suatu cara atau tindakan pertolongan
yang dilakukan untuk menyelamatkan
dan mengevakuasi korban yang
mengalami kecelakaan di air
Pedoman Keselamatan Di Air
Dalam hal melakukan pertolongan di air,
Rescuer harus memiliki kemampuan :
Berenang
Medical First Responder (MFR)
Pengendalian Boat
Teknik pertolongan di air
Tindakan pertolongan di air pada dasarnya
hanya mengandalkan apa yang dimiliki
seorang Rescuer
Pencegahan terhadap kemungkinan kejadian
yang fatal bagi penolong harus dilakukan
sebelum melakukan pertolongan
4 Hal yang harus dipertimbangkan oleh
seorang Rescuer dalam melakukan
pertolongan
1. Pertimbangan kemampuan
2. Pengetahuan
3. Keahlian
4. Kesiapan mental maupun fisik
2 Faktor Yang Membahayakan Saat
Melaksanakan Pertolongan di Air
1. Rescuer itu sendiri (Mental & Fisik)
2. Lingkungan (Korban, Binatang, Arus, Dll)
PERHATIAN !!!
Dalam hal melakukan pertolongan di air, hal
paling utama yang harus diperhatikan adalah
SAFETY (keselamatan Rescuer itu sendiri),
karena :
Korban adalah korban
Rescuer bisa menjadi korban
Rescuer diharapkan mampu menyelamatkan jiwa
korban
PENYEBAB SESEORANG MENJADI
KORBAN TENGGELAM

1. Tidak bisa berenang.
2. Kelelahan karena berenang.
3. Kram/kejang otot saat renang.
4. Sebab lain.
Kondisi yang dapat menyebabkan
kemungkinan kecelakaan di air

Banyak orang yang bergerombol
Orang lanjut usia dan anak kecil
Orang yang terlalu gemuk
Orang mabuk atau karena pengaruh narkoba
Orang yang baru bisa menggunakan peralatan di
air
Metode Pertolongan Dengan
Menggunakan Tekhnik (RTRGT)
RTRGT adalah tahapan / tingkatan / urutan
langkah-langkah untuk memudahkan para
penolong mengingat apa dan bagaimana
ketika menghadapi kecelakaan di air dari
tindakan yang mengandung resiko yang kecil,
hingga langkah-langkah yang mengandung
resiko tinggi.
Metode ini dikenal dengan sebutan RTRGT
R REACH
T THROW
R ROW
G GO
T TOW
Reach
R = Reach (Pertolongan
yang dilakukan dari
pinggir kolam /
dermaga dengan cara
meraih korban karena
posisinya dipinggir, atau
dengan menggunakan
alat seperti galah, kayu
dan lain-lain)
Throw
T = Throw (Lanjutan dari
metode reach, dimana
pertolongan dengan
cara melempar alat
apung dan penolong
berada pada daerah
aman)
Row
R = Row (Pertolongan
yang dilakukan jika
kedua langkah diatas
sudah tidak dapat
dilakukan, maka
penolong harus
mendekat kearah
korban dengan
menggunakan kapal
kecil lalu melakukan
reach / throw)
Go
G = Go (Pilihan terakhir
yang harus dilakukan
karena tidak
tersedianya peralatan
yang digunakan untuk
mendekat dan posisi
korban jauh atau
tempat yang tidak
memungkinkan untuk
menggunakan perahu)
Tow
T = Tow / Carry (Paling
beresiko tinggi bagi
penolong, karena harus
langsung kontak dengan
korban)
Tekhnik Menjangkau korban

Menjaga jarak 2 meter
Informasikan kepada korban bahwa dia akan
ditolong
Berikan alat bantu apung bila ada
Hindari kontak langsung
Defends dan Release
Pada umumnya orang yang akan tenggelam
atau pada saat Rescuer membuat kontak
langsung dengan korban, korban akan
berusaha memegang salah satu anggota
tubuh dari Rescuer.
Untuk mengatasi korban pada saat panik,
Rescuer harus mempunyai kemampuan teknik
Bertahan dan teknik melepaskan diri.
Sifat-sifat Orang Tenggelam
Korban sudah mencapai tarap panik yang tinggi
Korban berusaha mempertahankan wajahnya agar
selalu berada di atas air
Anggota tubuh Rescuer yang di jangkau oleh korban
adalah bahu, leher, dan kepala
Melepaskan diri bukan berarti mengangkat korban,
tetapi mendorong diri kita ke bawah
Mendorong lengan korban dari depan
Melepaskan cengkraman dengan memutar
lengan korban
Melepaskan cengkraman dengan mendorong ke
arah belakang rescuer
Mendorong lengan korban dari belakang
Melepaskan cengkraman dengan menarik korban ke
depan
Defend (Arm block)
Melepaskan cengkraman dari titik terlemah
tangan korban
Melepaskan cengkraman dengan kuncian siku
Defend (Leg Block)
Melepaskan cengkraman di kaki dengan
mendorong bahu korban

Tekhnik CARRY
Adalah suatu cara mengevakuasi korban
khususnya di air ke tempat yang lebih aman
Faktor Penting Dalam Upaya Penyelamatan
Korban
Penyelamatan dibedakan menjadi 2 arti :
Memindahkan korban dari tempat bahaya
ketempat yang lebih aman
Menyelamatkan korban dari derita/cidera yang
dialami korban
Seorang Rescuer dalam melakukan
pertolongan di air, selalu dianjurkan
menggunakan alat bantu, namun demikian
Rescuer harus siap melakukan pertolongan
dengan atau tanpa alat. Guna mengevakuasi
korban yang selanjutnya mendapatkan
penanganan lebih lanjut (treathment)
Pertolongan Tanpa Alat
Untuk korban sadar
a. Under arm carry
b. Tired swimmer tow / carry
c. Wrist tow

Untuk korban tidak sadar
d. Hip carry
e. Hip carry with pistol grip
f. Double chin carry
a. Under arm carry
b. Tired swimmer tow / carry
c. Wrist Tow
d. Hip carry
e. Hip carry with pistol grip
f. Double chin carry
Pertolongan dengan alat
Torpedo buoy
Spinal board
Ring buoy
Teknik Pengangkatan Korban
a. One man drag
b. Sadellback carry
c. Fireman lift